bagaimana cara mengelola energi, cara mengelola energi positif, cara mengelola energi ke tubuh orang lain, cara mengelola energi penyembuhan, cara mengelola energi tubuh, cara mengelola energi orang lain, cara mengelola energi angin, energi positif dan kekuatan pikiran, cara transfer energi ke tubuh orang lain, cara menyalurkan energi penyembuhan, mengelola energi positif di rumah, cara mengelola energi positif menurut islam, mengelola energi positif, energi positif dalam diri, cara menyalurkan energi ke orang lain, cara meningkatkan vibrasi positif, cara menyerap energi orang lain, cara menyerap energi angin,
Mengelola Energi Bukan Kelola Waktu Cara Bekerja Lebih Cerdas Dan Lebih Cepat

Tampaknya selalu ada lebih banyak yang harus dilakukan daripada waktu yang memungkinkan.

Bahkan ketika kamu tahu bagaimana kelola waktu kamu, seringkali terasa seperti itu tidak cukup.

Tetapi manajemen waktu bukanlah satu-satunya cara untuk mengelola pekerjaan. Bagaimana jika kamu yang mengelola energi kamu, bukan waktu kamu?

Mari kita bahas asal mula konsep ini dan bagaimana kamu bisa mulai mengelola energi kamu bukannya waktu kamu.

4 Prinsip Mengelola Energi Utama Untuk Performa

Bagaimana Cara Mengelola Energi, Cara Mengelola Energi Positif, Cara Mengelola Energi Ke Tubuh Orang Lain, Cara Mengelola Energi Penyembuhan, Cara Mengelola Energi Tubuh, Cara Mengelola Energi Orang Lain, Cara Mengelola Energi Angin, Energi Positif Dan Kekuatan Pikiran, Cara Transfer Energi Ke Tubuh Orang Lain, Cara Menyalurkan Energi Penyembuhan, Mengelola Energi Positif Di Rumah, Cara Mengelola Energi Positif Menurut Islam, Mengelola Energi Positif, Energi Positif Dalam Diri, Cara Menyalurkan Energi Ke Orang Lain, Cara Meningkatkan Vibrasi Positif, Cara Menyerap Energi Orang Lain, Cara Menyerap Energi Angin,
4 Prinsip Mengelola Energi Utama Untuk Performa

Jim Loehr adalah seorang psikolog performa dan penulis. Tony Schwartz adalah seorang jurnalis dan penulis buku bisnis Amerika.

Bersama-sama, mereka menulis The Power of Full Engagement: Managing Energy, Not Time, Is the Key to High Performance and Personal Renewal pada tahun 2003. Buku ini adalah kunci dalam menjelaskan konsep mengelola energi.

Dalam The Power of Full Engagement, Schwartz dan Loehr berargumen bahwa orang perlu menyesuaikan energi mereka dengan tugas agar bisa unggul. Bagi mereka, kelola waktu tidak sepenting kelola bagaimana kamu menginvestasikan energi kamu:

“Setiap pikiran, emosi, dan perilaku kita mempunyai konsekuensi energi. Ukuran akhir dari hidup kita bukanlah berapa banyak waktu yang kita habiskan di planet ini, melainkan seberapa banyak energi yang kita investasikan dalam waktu yang kita miliki.”

Dalam buku tersebut, mereka membahas empat prinsip manajemen utama yang membantu orang mendorong performa. Inilah yang mereka katakan:

1. Untuk keterlibatan penuh, kita perlu memanfaatkan energi fisik, emosional, mental, dan spiritual.

2. Karena kapasitas energi berkurang dengan penggunaan berlebihan dan kurang, kita harus menyeimbangkan pengeluaran energi dengan pembaruan.

3. Kita harus mendorong melampaui batas kita dengan cara yang sama seperti yang dilakukan para atlet elit untuk membangun kapasitas.

4. Rutinitas khusus untuk mengelola energi yang disebut ‘ritual energi positif’ penting untuk keterlibatan dan performa.

Mengelola Energi VS Waktu: Apakah Kamu Memprioritaskan Sumber Daya Dengan Benar?

Cara tradisional untuk kelola waktu kamu adalah dengan membagi tugas yang harus kamu selesaikan dan menetapkan jumlah waktu tertentu untuk menyelesaikan pekerjaan. Misalnya, kamu memberi diri kamu goals untuk menyelesaikan tiga laporan dalam dua jam.

Tetapi yang tidak dipertimbangkan oleh metode ini adalah energi kamu. 52% karyawan merasa kelelahan, dan obsesi terhadap manajemen waktu bisa menjadi salah satu penyebab kelelahan ini.

Sementara waktu adalah sumber daya yang terbatas, energi bekerja secara berbeda.

Energi adalah sumber daya terbarukan, tetapi hanya sampai titik tertentu. Menjadwalkan setiap menit waktu luang untuk meningkatkan produktivitas mungkin tampak seperti penggunaan waktu yang baik, tetapi itu tidak memperhitungkan kebutuhan untuk mengisi kembali energi.

Beberapa tugas juga membutuhkan lebih banyak energi daripada yang lain. Tugas-tugas berenergi tinggi dan multitasking tidak bisa dilakukan secara produktif ketika energi kamu sudah terkuras oleh kelebihan hal-hal yang dijadwalkan di hari kamu.

Seiring waktu, kekurangan energi bisa menyebabkan penurunan produktivitas, bahkan ketika ada lebih dari cukup waktu untuk menyelesaikan tugas yang diperlukan.

Wanita-Bekerja-Terlambat-Di-Laptop-Kelola-Energi-Anda-Bukan-Waktu-Anda

5 Orang Sukses Menunjukkan Bagaimana Mengelola Energi, Bukan Waktu

Mengelola energi bukannya waktu bukan hanya teori. Banyak orang yang sangat sukses dengan hati-hati melindungi waktu mereka sehingga mereka mempunyai energi dan bandwidth untuk berpikir kreatif dan meningkatkan ketahanan mereka. 

Berikut adalah lima orang sukses dan apa yang mereka lakukan secara berbeda dari profesional berperforma tinggi lainnya.

1. Warren Buffet

Warren Buffett adalah salah satu orang terkaya di dunia. Dan salah satu hal yang dia lakukan adalah menjadwalkan hari-hari di kalendernya di mana dia tidak mempunyai hal khusus untuk dilakukan.

Ini berarti tidak ada rapat yang harus dihadiri, tidak ada panggilan telepon atau memeriksa pesan suara, dan tidak ada tugas. Dia percaya bahwa duduk dan berpikir adalah latihan yang jauh lebih penting daripada mengisi setiap menit harinya dengan tugas.

2. Kamala Harris

Sebagai salah satu cara untuk mengelola energinya, Wakil Presiden Kamala Harris selalu mengawali harinya dengan berolahraga. Dia melakukan ini bahkan jika dia tidak banyak tidur malam sebelumnya.

Baginya, olahraga memberikan fokus dan energi. Hal ini memungkinkan dia untuk lebih menikmati sisa harinya dan menjaga keseimbangan kehidupan kerja.

3. Bill Gates

Sama seperti Warren Buffett, Bill Gates memahami bahwa kamu mengendalikan waktu dan energi kamu sendiri. Bahkan, dia mempelajari ini dari Buffett sendiri.

Sebelumnya, dia biasa kelola waktunya dengan memasukkan sebanyak mungkin ke dalam hari tertentu. Tapi sekarang, dia percaya bahwa duduk dan berpikir adalah prioritas yang jauh lebih tinggi daripada mengisi setiap menit dalam jadwal kamu.

4. Jeff Bezos

Bagi Jeff Bezos, waktu yang paling dia hargai di zamannya adalah waktu yang dia habiskan untuk tidak melakukan apa-apa.

Dia kelola pertemuan pertamanya tidak lebih awal dari jam 10 pagi karena dia menghargai waktu yang dia miliki untuk berkeliling. Waktu berharga bersama keluarganya adalah prioritas pertamanya di pagi hari.

Dengan melakukan ini, ia melindungi tingkat energinya dan bisa mempertahankan bandwidth yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan.

5. Anine Bing

Fashion CEO Anine Bing menghargai kesadaran sebagai bagian dari rutinitas hariannya.

Dia memutuskan untuk memulai harinya dengan meditasi. Ini karena dia tahu bahwa meluangkan waktu untuk diam dan sengaja dengan pikirannya hanya akan membuatnya lebih produktif dengan sisa harinya.

Latihan meditasinya memberinya energi yang dia butuhkan membantunya tetap hadir dalam tugas-tugasnya yang lain.

Bagaimana Memulai Mengelola Energi Kamu Dan Bukan Waktu Kamu

Pikirkan bahwa mengelola energi pribadi kamu akan bekerja lebih cerdas dan baik untuk kamu daripada manajemen waktu? Berikut adalah lima langkah yang bisa kamu gunakan untuk mulai mengelola energi kamu daripada waktu kamu.

1. Mulailah Dengan Menetapkan Batasan Kamu

Tidak ada yang tahu batas energi kamu lebih baik dari kamu. Dengan menetapkan batasan untuk diri sendiri, kamu secara bersamaan melindungi tingkat energi kamu dan memotivasi diri sendiri untuk mencapai goals kamu.

Greg McKeown membahas ini secara ekstensif dalam bukunya Effortless. Dia menjelaskan bahwa kamu bisa membuat batasan untuk seberapa sedikit atau seberapa banyak yang ingin kamu capai dalam hari tertentu, tergantung pada prioritas kamu.

Misalnya, prioritas kamu pada hari tertentu adalah mengembangkan cerita untuk majalah sebagai jurnalis. Kamu bisa memutuskan untuk tidak pernah melakukan kurang dari satu, atau lebih dari empat, wawancara dalam satu hari kerja.

Menetapkan batasan-batasan ini untuk diri sendiri bisa membantu kamu tetap bertanggung jawab atas goals kamu sambil membantu mencegah kelelahan. Kamu mempunyai ruang untuk beradaptasi tergantung pada seberapa banyak energi yang kamu miliki dalam sehari.

Dan kamu masih bisa tetap pada jalurnya, bahkan pada hari-hari ketika energi mungkin rendah. Selalu ada hari berikutnya untuk menyelesaikan lebih banyak.

Ingatlah bahwa kamu mungkin perlu menyesuaikan batasan tersebut dari waktu ke waktu.

Misalnya, jika kamu menemukan bahwa satu wawancara sehari terlalu sedikit waktu untuk menjaga momentum kamu, kamu bisa memutuskan untuk meningkatkannya menjadi dua.

kamu juga bisa menemukan bahwa kamu mampu meningkatkan jumlah maksimum wawancara per hari tanpa merasa lelah. Di sisi lain, kamu mungkin merasa perlu untuk mengurangi jumlah kamu juga.

Mungkin tiga wawancara sebanyak yang bisa kamu lakukan, bahkan pada hari-hari terbaik. Atau mungkin satu wawancara selama dua hari sudah cukup untuk menjaga momentum pekerjaan kamu.

2. Sertakan Istirahat Dan Pemulihan Dalam Rencana Kamu

Saat mengelola energi kamu, penting untuk memikirkan waktu henti dan pemulihan. Ini seharusnya tidak menjadi renungan. Sebaliknya, mereka harus direncanakan sehingga menjadi bagian dari jadwal kamu.

Memang benar bahwa pemulihan membutuhkan waktu berharga yang bisa digunakan untuk mengerjakan tugas, ini adalah bagian rutinitas yang tak ternilai bagi orang-orang yang berperforma tinggi.

Waktu bukanlah yang paling penting ketika kamu berkonsentrasi dan berfokus pada pengelolaan energi kamu. Sebaliknya, tingkat energi kamu adalah yang paling penting. Ada alasan mengapa para pemimpin seperti Buffet dan Gates menjadwalkan waktu henti di hari-hari mereka.

Ketika kamu memberi diri kamu waktu untuk beristirahat, kamu akan mengisi kembali tingkat energi kamu dan menjadi lebih produktif ketika kamu kembali bekerja lebih cerdas. Kamu juga akan meningkatkan kesejahteraan kamu dan mengalami lebih banyak emosi positif jika kamu beristirahat.

Karena manfaatnya, istirahat dan pemulihan bisa menjadi bagian penting dari kebugaran rohani.

Ingatlah bahwa penting untuk menambahkan waktu istirahat dan pemulihan ini langsung ke dalam jadwal kamu. Ini penting jika kamu cenderung terganggu oleh pekerjaan.

Perlakukan waktu istirahat dan pemulihan kamu seperti saat kamu membuat janji dengan dokter. Bahkan jika kamu terlambat mengerjakan tugas lain, tahan godaan untuk bekerja selama waktu pemulihan yang dijadwalkan.

Wanita-Mengambil-Santai-Jalan-Di-Hutan-Kelola-Energi-Anda-Bukan-Waktu-Anda

3. Jadwalkan Waktu Untuk Pekerjaan Mendalam Dan Batin

Mungkin ada hari-hari di mana kamu harus menghadiri rapat secara berurutan. Tetapi melakukan ini dalam jangka panjang tidak berkelanjutan jika kamu ingin mencapai pekerjaan yang hebat. Inilah sebabnya mengapa penjadwalan waktu yang ditentukan untuk pekerjaan mendalam itu penting.

Pekerjaan mendalam adalah periode tanpa gangguan ketika kamu bisa sepenuhnya fokus pada pekerjaan berdampak tinggi.

Pekerjaan yang mendalam membutuhkan banyak energi, tetapi kamu bisa menjadi jauh lebih produktif ketika kamu sepenuhnya fokus pada apa yang kamu lakukan. Pastikan untuk menjadwalkan pekerjaan mendalam kamu pada saat energi kamu paling tinggi.

Berikut adalah . Jika kamu mempunyai lebih banyak energi mental di pagi hari, cobalah menjadwalkan blok dua jam untuk pekerjaan berat sebelum makan siang.

Lamanya waktu yang kamu perlukan untuk pekerjaan mendalam harus bergantung pada energi kamu. Misalnya, jika kamu merasa lelah setelah melakukan pekerjaan berat selama tiga jam atau lebih, pastikan untuk melindungi energi kamu dengan membuat jadwal dalam waktu yang lebih singkat.

Ingatlah bahwa kamu perlu mengelola energi kamu agar mempunyai sisa untuk sisa hari kamu. Jam kerja yang lebih lama tidak selalu berarti pekerjaan mendalam yang lebih baik.

Selain itu, kamu juga harus menyisihkan waktu dalam sehari untuk melakukan olah batin. Ketika kita biasanya memikirkan pekerjaan, yang kita pikirkan adalah pekerjaan luar, seperti tugas pekerjaan. Sebaliknya, olah batin mengeksplorasi dunia batin dan pengalaman pribadi kita.

Meskipun memang membutuhkan energi, olah batin penting untuk memahami diri kita sendiri. Dengan belajar lebih banyak tentang diri kita sendiri, kita bisa mengelola tingkat energi kita dengan lebih baik. Terapi dan pembinaan bisa mengajarkan kita bagaimana melakukan olah batin.

Berfokus Pada Wanita-Pada-Pekerjaan-Dalam-Kelola-Energi-Anda-Bukan-Waktu-Anda

4. Buat Jurnal Tingkat Energi Kamu

Tidak seperti waktu, energi tidak konstan. Setiap orang mempunyai 24 jam dalam satu hari. Tetapi tingkat energi akan bervariasi dari orang ke orang dan dari hari ke hari. Ini berlaku untuk energi emosional, energi fisik, dan energi mental.

Ada beberapa faktor yang akan mempengaruhi berapa banyak energi yang kamu miliki.

Untuk membantu kamu mengelola energi dengan lebih baik dan menyelesaikan lebih banyak hal, buatlah jurnal tentang apa yang memberi energi dan menguras energi kamu. Kamu bisa melacak elemen-elemen ini dalam kehidupan kerja dan kehidupan pribadi kamu. Ini bisa mencakup:

kamu juga bisa melacak apa yang memberi kamu emosi negatif. Mengelola emosi negatif bisa menghabiskan banyak energi kamu.

Membuat jurnal akan melayani beberapa goals untuk membantu kamu mengelola energi kamu. Pertama, kamu akan menjadi lebih sadar tentang apa yang bisa kamu capai secara realistis, tergantung seperti apa hari kamu.

Berikut ini contoh. Katakanlah kerja tim menghabiskan banyak energi untuk kamu dibandingkan dengan pekerjaan solo. Setelah terlalu lama berada dalam tim, kamu mulai sulit berkonsentrasi.

Jika kamu mempunyai beberapa tugas yang membutuhkan kerja tim dalam hari kamu, kamu akan tahu bahwa kamu perlu menjadwalkan lebih banyak waktu istirahat dan bersantai di sisa hari itu. Ini akan memastikan bahwa kamu bisa menjadi produktif selama kerja tim kamu.

Kedua, kamu bisa membuat perubahan dalam gaya hidup kamu untuk memaksimalkan tingkat energi kamu. Misalnya, jika kamu mendapati bahwa berolahraga memberi energi pada kamu, maka kamu bisa menjadwalkan lebih banyak waktu untuk melatih kesehatan fisik kamu setiap pagi.

Dan jika kamu menemukan bahwa istirahat panjang dan jarang tidak berhasil, kamu bisa mengambil istirahat yang lebih pendek dan teratur sebagai gantinya.

Membuat jurnal juga bisa membantu kamu menjaga nilai-nilai inti kamu. Apa yang benar-benar kamu hargai dan ingin habiskan energinya?

Jurnal-Wanita-Di-Meja-Nya-Kelola-Energi-Anda-Bukan-Waktu-Anda

5. Belajar mendelegasikan

Setelah kamu mengetahui apa yang memberi energi dan apa yang menguras energi kamu, kamu bisa merencanakan hari kamu dengan lebih baik untuk memanfaatkan energi kamu sebaik mungkin.

Salah satu hal yang bisa kamu lakukan untuk meningkatkan mengelola energi kamu adalah mendelegasikan ketika kamu bisa. Ini juga bagus untuk mengembangkan kemampuan kepemimpinan kamu.

kamu tidak akan selalu berada dalam posisi untuk mendelegasikan. Ada beberapa tugas yang harus kamu lakukan di tempat kerja, apa pun yang terjadi, terutama jika kamu mempunyai posisi tingkat pemula.

Namun, kamu bisa berdiskusi dengan rekan kerja kamu untuk melihat apakah mereka mempunyai kebutuhan energi yang melengkapi kamu.

Misalnya, katakanlah kamu bekerja dalam jaminan kualitas dan regresi bug menguras energi kamu. Jika kamu mempunyai rekan kerja yang memperoleh energi dari regresi bug, kamu mungkin bisa mendelegasikan kepada orang itu dan membantu mereka dengan aspek lain dari pekerjaan mereka yang menguras tenaga mereka.

Mengelola energi kamu, bukan waktu kamu, dan jadilah lebih puas di tempat kerja

Dengan mengelola energi kamu bukannya waktu kamu, kamu tidak hanya menjadi lebih produktif tetapi juga lebih puas dalam pekerjaan kamu.

kamu berada dalam posisi yang lebih baik untuk mencapai goals kamu ketika kamu tidak terlalu banyak bekerja dan kelelahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here