Ekosistem, istilah yang sangat sering digunakan dalam biologi, adalah komunitas tumbuhan dan hewan yang berinteraksi satu sama lain di area tertentu, dan juga dengan lingkungan tak hidup mereka. Lingkungan tak hidup meliputi cuaca, bumi, matahari, tanah, iklim, dan atmosfer.

Ekosistem berhubungan dengan cara semua organisme yang berbeda ini hidup berdekatan satu sama lain dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain. Misalnya, dalam ekosistem di mana ada kelinci dan rubah, kedua makhluk ini berada dalam hubungan di mana rubah memakan kelinci untuk bertahan hidup. Hubungan ini mempunyai efek knock-on dengan makhluk dan tumbuhan lain yang hidup di daerah yang sama atau serupa. Misalnya, semakin banyak kelinci yang dimakan rubah, semakin banyak tanaman yang mulai tumbuh subur karena semakin sedikit kelinci yang memakannya.

Menurut Wikipedia,

“Ekosistem adalah komunitas organisme hidup dalam hubungannya dengan komponen tak hidup dari lingkungannya (seperti udara, air, dan tanah mineral), berinteraksi sebagai suatu sistem. Komponen biotik dan abiotik ini dianggap saling terkait melalui siklus nutrisi dan aliran energi.

Karena ekosistem ditentukan oleh jaringan interaksi antar organisme, dan antara organisme dan lingkungannya, mereka bisa berukuran berapa pun tetapi biasanya mencakup ruang terbatas dan spesifik (walaupun beberapa ilmuwan mengatakan bahwa seluruh planet adalah ekosistem).

Ekosistem bisa sangat besar, dengan ratusan hewan dan tumbuhan berbeda yang  semuanya hidup dalam keseimbangan yang rapuh, atau bisa juga relatif kecil. Di tempat-tempat yang sangat keras di dunia, seperti Kutub Utara dan Selatan, ekosistemnya relatif sederhana karena hanya ada beberapa jenis makhluk yang bisa bertahan pada suhu beku dan kondisi kehidupan yang keras.

Beberapa makhluk bisa ditemukan di berbagai ekosistem yang berbeda di seluruh dunia dalam hubungan yang berbeda dengan makhluk lain atau serupa. Ekosistem juga terdiri dari makhluk-makhluk yang saling menguntungkan satu sama lain.

Misalnya, yang populer adalah clownfish dan anemon – clownfish membersihkan anemon dan menjaganya tetap aman dari parasit karena anemon menyengat predator yang lebih besar yang seharusnya memakan clownfish.

Bumi sebagai suatu ekosistem menonjol di seluruh alam semesta. Tidak ada tempat yang kita ketahui yang bisa mendukung kehidupan seperti yang kita ketahui, bahkan planet saudara kita, Mars, di mana kita mungkin akan mendirikan rumah tangga suatu hari nanti, tetapi dengan upaya dan kesulitan besar kita harus menciptakan kembali hal-hal yang kita anggap remeh di sini.

~Sylvia Earle

Ekosistem bisa dihancurkan oleh orang asing. Orang asing itu bisa berupa kenaikan suhu atau kenaikan permukaan laut atau perubahan iklim. Orang asing bisa mempengaruhi keseimbangan alam dan bisa membahayakan atau menghancurkan ekosistem. Agak disayangkan tetapi ekosistem telah dihancurkan dan lenyap oleh aktivitas buatan manusia seperti penggundulan hutan, urbanisasi dan aktivitas alam seperti banjir, badai, kebakaran atau letusan gunung berapi.

Struktur Ekosistem

Struktur Ekosistem
Struktur Ekosistem

Setiap ekosistem mempunyai dua komponen utama:

1. Komponen Abiotik

Faktor tak hidup atau lingkungan fisik yang berlaku dalam suatu ekosistem membentuk komponen abiotik. Ini adalah Faktor Iklim yang meliputi hujan, suhu, cahaya, angin, kelembaban dll dan Faktor Edafik termasuk tanah, pH, mineral topografi dll.

2. Komponen Biotik

Organisme hidup seperti tumbuhan, hewan dan mikroorganisme (Bakteri dan Jamur) yang ada dalam suatu ekosistem membentuk komponen biotik.

Komponen biotik bisa dikelompokkan lebih lanjut menjadi dua komponen dasar dari sudut pandang nutrisi:

(i) Komponen autotrofik, dan

(ii) Komponen heterotrofik

Komponen autotrofik mencakup semua tanaman hijau yang memperbaiki energi radiasi matahari dan membuat makanan dari zat anorganik. Komponen heterotrofik termasuk tumbuhan non-hijau dan semua hewan yang mengambil makanan dari autotrof.

Oleh karena itu komponen biotik bisa dijelaskan di bawah judul berikut.

Produsen: Di antara komponen biotik, pada tingkat fungsional dasar, ekosistem umumnya berisi produsen primer (tanaman) yang mampu memanen energi dari matahari melalui proses yang disebut fotosintesis. Energi ini kemudian mengalir melalui rantai makanan.

Konsumen: Setelah produsen, selanjutnya datang konsumen dalam ekosistem. Ada kelas atau kategori konsumen yang berbeda; konsumen ini memakan energi yang ditangkap.

(a) Konsumen tingkat pertama atau konsumen primer (herbivora): herbivora adalah hewan yang makanannya hanya bergantung pada produsen atau tumbuhan hijau. Serangga, tikus, kelinci, rusa, sapi, kerbau, kambing adalah beberapa herbivora yang umum di ekosistem darat dan krustasea kecil, moluska, dll. di habitat air.

(b) Konsumen tingkat kedua atau konsumen sekunder (karnivora): Ini adalah karnivora dan omnivora. Karnivora adalah hewan pemakan daging, dan omnivora adalah hewan yang beradaptasi untuk mengkonsumsi herbivora serta tumbuhan sebagai makanannya. Konsumen sekunder adalah burung pipit, gagak, rubah, serigala, anjing, kucing, ular, dll.

(c) Konsumen tingkat ketiga atau konsumen tersier: Ini adalah karnivora teratas yang memangsa karnivora, omnivora, dan herbivora lainnya. Singa, harimau, elang, burung pemakan bangkai, dll. dianggap sebagai konsumen tersier atau teratas.

(d) Parasit, pemulung, dan saproba termasuk juga konsumen yang memanfaatkan jaringan hidup atau sisa-sisa hewan dan tumbuhan yang telah mati sebagai makanannya.

Pengurai: Pengurai bekerja di bagian bawah rantai makanan. Jaringan mati dan produk limbah diproduksi di semua tingkatan. Pemulung, detritivora (hewan yang hidup di detritus ekosistem) dan pengurai tidak hanya memakan energi ini tetapi juga memecah bahan organik kembali menjadi konstituen organiknya. Mikrobalah yang menyelesaikan pekerjaan dekomposisi dan menghasilkan konstituen organik yang bisa digunakan kembali oleh produsen.

Energi yang mengalir melalui rantai makanan, yaitu dari produsen ke konsumen ke pengurai selalu tidak efisien. Itu berarti lebih sedikit energi yang tersedia di tingkat konsumen sekunder daripada di tingkat produsen primer. Tidak mengherankan, tetapi jumlah energi yang dihasilkan dari satu tempat ke tempat lain sangat bervariasi karena jumlah radiasi matahari dan ketersediaan nutrisi dan air.

Macam-Macam Ekosistem

Macam-Macam Ekosistem
Macam-Macam Ekosistem

Ada sangat banyak jenis ekosistem di luar sana, tetapi tiga kelas utama ekosistem, kadang-kadang disebut sebagai ‘bioma’, yang relatif terkandung adalah sebagai berikut:

  1. Ekosistem Air Tawar
  2. Ekosistem Terestrial
  3. Ekosistem Laut

1. Ekosistem Air Tawar

Ini bisa dipecah menjadi ekosistem yang lebih kecil. Misalnya, dalam ekosistem air tawar, kami menemukan:

  • Ekosistem Kolam – Ini biasanya relatif kecil dan berisi. Sebagian besar waktu, mereka termasuk berbagai jenis tanaman, amfibi dan serangga. Kadang-kadang mereka termasuk ikan, tetapi karena ini tidak bisa bergerak semudah amfibi dan serangga, kemungkinannya kecil, dan sebagian besar waktu, ikan secara artifisial diperkenalkan ke lingkungan ini  oleh manusia.
  • Ekosistem Sungai – Karena sungai selalu terhubung ke laut, mereka cenderung mengandung ikan di samping tanaman, amfibi, dan serangga biasa.

Ekosistem semacam ini juga bisa mencakup burung karena burung sering berburu di dalam dan di sekitar air untuk mencari ikan kecil atau serangga.

Sesuai dengan judulnya, ekosistem air tawar adalah ekosistem yang terdapat di lingkungan air tawar. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, kolam, sungai, dan saluran air lain yang bukan laut (yang tentu saja air asin dan tidak bisa mendukung makhluk air tawar untuk waktu yang lama).

Ekosistem air tawar sebenarnya yang terkecil dari tiga kelas utama ekosistem, terhitung hanya 1,8% dari total permukaan bumi.

Ekosistem sistem air tawar termasuk ikan yang relatif kecil (ikan yang lebih besar biasanya ditemukan di laut), amfibi (seperti katak, kodok dan kadal air), berbagai jenis serangga dan, tentu saja, tumbuhan. Bagian hidup terkecil dari jaring makanan dari ekosistem semacam ini adalah plankton, organisme kecil yang sering dimakan oleh ikan dan makhluk kecil lainnya.

2. Ekosistem Terestrial

Ekosistem terestrial banyak karena ada begitu banyak jenis tempat yang berbeda di Bumi. Beberapa ekosistem terestrial yang paling umum ditemukan adalah sebagai berikut:

  • Hutan hujan Hutan hujan biasanya mempunyai ekosistem yang sangat padat karena ada begitu banyak jenis hewan yang berbeda, semuanya hidup di daerah yang sangat kecil.
  • Tundra – Seperti disebutkan di atas, tundra biasanya mempunyai ekosistem yang relatif sederhana karena terbatasnya jumlah kehidupan yang bisa didukung dalam kondisi yang keras ini.
  • Gurun – Kebalikan dari tundra dalam banyak hal, tetapi tetap saja keras, lebih banyak hewan yang hidup dalam panas yang ekstrim daripada yang hidup di Antartika yang sangat dingin, misalnya.
  • Sabana – Ini berbeda dari gurun karena jumlah hujan yang mereka dapatkan setiap tahun. Sedangkan gurun hanya mendapatkan sedikit curah hujan setiap tahun. Sabana cenderung sedikit lebih basah, yang lebih baik untuk mendukung lebih banyak kehidupan.
  • Hutan – Ada banyak jenis hutan yang berbeda di seluruh dunia, termasuk hutan gugur dan hutan jenis konifera. Ini bisa mendukung banyak kehidupan dan bisa mempunyai ekosistem yang sangat kompleks.
  • Padang Rumput – Padang rumput mendukung berbagai macam kehidupan dan bisa mempunyai ekosistem yang sangat kompleks dan terlibat.

Karena ada begitu banyak jenis ekosistem terestrial, mungkin sulit untuk membuat generalisasi yang mencakup semuanya.

Karena ekosistem terestrial sangat beragam, sulit untuk membuat generalisasi tentang mereka. Namun, beberapa hal benar hampir sepanjang waktu. Misalnya, sebagian besar berisi herbivora yang memakan tanaman (yang mendapatkan makanan dari matahari dan tanah), dan semuanya mempunyai karnivora yang memakan herbivora dan karnivora lainnya.

Beberapa tempat, seperti kutub, sebagian besar berisi karnivora karena tidak ada tumbuhan yang tumbuh. Banyak hewan dan tumbuhan yang tumbuh dan hidup di ekosistem darat juga berinteraksi dengan ekosistem air tawar dan terkadang bahkan lautan.

3. Ekosistem Laut

Ekosistem laut relatif terkandung, meskipun, seperti ekosistem air tawar, juga mencakup burung-burung tertentu yang berburu ikan dan serangga di dekat permukaan laut. Ada berbagai macam ekosistem laut:

  • Air dangkal – Beberapa ikan kecil dan karang hanya hidup di perairan dangkal yang dekat dengan daratan.
  • Air dalam – Makhluk besar dan bahkan raksasa bisa hidup jauh di dalam perairan lautan. Beberapa makhluk paling aneh di dunia hidup tepat di dasar laut.
  • Air hangat – Perairan yang lebih hangat, seperti yang ada di Samudra Pasifik, mengandung beberapa ekosistem yang paling mengesankan dan rumit di dunia.
  • Air dingin – Kurang beragam, air dingin masih mendukung ekosistem yang relatif kompleks. Plankton biasanya membentuk dasar rantai makanan, diikuti oleh ikan kecil yang dimakan oleh ikan yang lebih besar atau oleh makhluk lain seperti anjing laut atau penguin.

Ekosistem laut adalah salah satu yang paling menarik di dunia, terutama di perairan hangat seperti di Samudra Pasifik. Ini paling tidak karena sekitar 75% dari Bumi ditutupi oleh laut, yang berarti ada banyak ruang untuk semua jenis makhluk yang berbeda untuk hidup dan berkembang.

Sebenarnya ada tiga jenis ekosistem samudera: perairan dangkal, perairan dalam, dan permukaan laut dalam. Dalam dua di antaranya, dasar rantai makanan adalah plankton, seperti halnya di ekosistem air tawar. Plankton ini dan tanaman lain yang tumbuh di laut dekat permukaan bertanggung jawab atas 40% dari semua fotosintesis yang terjadi di Bumi.

Ada makhluk herbivora yang memakan plankton, seperti udang, yang kemudian biasanya dimakan oleh makhluk yang lebih besar, terutama ikan.

Menariknya, di laut dalam, plankton tidak bisa eksis karena fotosintesis tidak bisa terjadi karena cahaya tidak bisa menembus sejauh itu ke kedalaman laut.

Oleh karena itu, di kedalaman laut yang paling dalam, makhluk-makhluk telah beradaptasi dengan sangat aneh dan termasuk di antara beberapa makhluk hidup yang paling menarik dan paling menakutkan dan menarik di Bumi.

Pentingnya Ekosistem

Ekosistem adalah komunitas organisme dan benda mati yang berinteraksi bersama. Karena ekosistem saling bergantung, setiap bagian dari ekosistem itu penting. Ekosistem yang rusak atau tidak seimbang bisa menimbulkan banyak masalah.

Komponen

Ekosistem terdiri dari tanah, sinar matahari dan panas, air, dan organisme hidup, yang meliputi tumbuhan, hewan, dan pengurai.

Interaksi antar komponen

Dalam suatu ekosistem, organisme hidup berinteraksi dengan cara yang berbeda, termasuk predasi, kerjasama, kompetisi dan simbiosis. Setiap spesies mempunyai peran khusus, seperti mengubah sinar matahari menjadi energi melalui fotosintesis, memakan serangga kecil, atau bahan pengurai.

Ukuran Ekosistem

Ukuran ekosistem sangat bervariasi. Mereka bisa berupa genangan air, danau atau gurun. Terarium adalah ekosistem buatan.

Bioma

Bioma terdiri dari beberapa ekosistem yang mirip satu sama lain. Bioma termasuk hutan hujan tropis, gurun, tundra dan padang rumput.

Gangguan dalam Ekosistem

Perubahan kecil dalam suatu ekosistem, seperti eliminasi atau pengenalan satu spesies, bisa menyebabkan perubahan di seluruh ekosistem. Perubahan lingkungan, serta campur tangan manusia, bisa menyebabkan gangguan tersebut pada ekosistem.

Dampak Polusi

Polusi, termasuk polusi tanah, air dan udara, merupakan ancaman serius bagi ekosistem. Pencemaran bisa mengancam atau membunuh organisme yang vital bagi ekosistem, dan ekosistem bisa menjadi tidak seimbang.

Fungsi Ekosistem

Ekosistem adalah sistem lingkungan struktural, fungsional, dan penopang kehidupan yang terpisah. Komponen fungsional dalam ekosistem apapun adalah:

(i) Konstituen anorganik (udara, air dan garam mineral)

(ii) Organisme (tumbuhan, hewan, dan mikroba), dan

(iii) Energi yang diterima komponen lain dari luar (matahari).

Ketiganya membentuk suatu sistem lingkungan dan saling berinteraksi. Konstituen anorganik disintesis menjadi struktur organik oleh tanaman hijau (produsen primer) melalui fotosintesis memanfaatkan energi matahari dalam prosesnya. Tumbuhan hijau menjadi sumber energi untuk pembaharuan (herbivora), yang selanjutnya menjadi sumber energi bagi hewan pemakan daging (karnivora).

Semua jenis hewan tumbuh dengan menambahkan bahan organik ke dalam berat tubuhnya, dan senyawa organik kompleks yang diambil sebagai makanan adalah sumber energinya. Mereka dikenal sebagai produsen sekunder.

Semua organisme hidup dalam suatu ekosistem mempunyai rentang hidup yang pasti, setelah itu mereka mati. Sisa-sisa organik tumbuhan dan hewan yang mati menyediakan makanan bagi mikroba saprofit seperti bakteri, jamur, dan banyak hewan lainnya. Saproba akhirnya menguraikan struktur organik dan memecah molekul kompleks dan melepaskan komponen anorganik ke lingkungan.

Organisme ini dikenal sebagai pengurai. Selama proses penguraian molekul organik, energi yang mengikat komponen anorganik bersama-sama dalam bentuk molekul organik dibebaskan dan dibuang ke lingkungan dalam bentuk energi panas.

Jadi dalam ekosistem energi dari matahari, input ditetapkan oleh tumbuhan dan ditransfer ke komponen hewan. Nutrisi ditarik dari substrat, disimpan di jaringan tumbuhan dan hewan, didaur ulang dari satu kelompok makanan ke kelompok makanan lainnya, dilepaskan melalui dekomposisi ke tanah, air dan udara dan kemudian didaur ulang.

Ekosistem yang beroperasi di lokasi yang berbeda, seperti gurun, hutan, padang rumput, dan laut, saling bergantung satu sama lain. Energi dan nutrisi dari satu ekosistem bisa menemukan jalan mereka ke ekosistem lain sehingga pada akhirnya semua bagian bumi saling terkait, masing-masing terdiri dari bagian dari sistem total yang menjaga fungsi biosfer.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here