personal goal as leader, business goals, how to motivate your team, professional goals, goals it, your goals, future goals, team and team work, team goals examples, team goals vs individual goals examples, team goals examples sports, team goals for volleyball, team goals quotes, team goals for 2021, team goals for group projects, team goals for softball, team goals examples for school, messi national team goals, example of team goals and objectives, nhl team goals per game, ronaldo national team goals, most team goals in a season all competitions, good team goals, which of the following is the best method for communicating team goals, most team goals in premier league season, neymar national team goals, most national team goals, teamwork smart goals examples, teamwork goals examples, teamwork goals, teams to score 2-3 goals today, teams with over 2.5 goals today, team building goals, team development goals, team lead goals examples, teams to score over 2.5 goals today, team lead performance goals examples,
7 Cara Terbaik Untuk Setting Team Goals

Sebagian besar organisasi saat ini berorientasi pada tujuan dan berorientasi analitik. Setting goals yang tepat adalah kunci untuk mendorong performa dan menggerakkan organisasi menuju visi jangka panjangnya.

Team goals adalah performa goals yang membutuhkan kontribusi semua orang dalam team. Team goals terbaik diciptakan bersama dengan anggota team dan diselaraskan dengan tujuan organisasi yang lebih besar.

Team goals mempunyai beberapa perbedaan penting dari tujuan yang mungkin kamu tetapkan untuk diri sendiri. Pikirkan perbedaan antara olahraga individu (tenis) dan olahraga team (basket). 

Sebagai contoh, klien pelatihan saya baru-baru ini datang ke sesi pelatihan dengan mengatakan bahwa team-nya perlu meningkatkan komunikasi dengan pemangku kepentingan internal. Dia adalah direktur senior team yang memberikan dukungan di seluruh perusahaan, yang berarti banyak divisi berbeda dari perusahaan teknologi mempunyai proyek simultan yang membutuhkan perhatian team-nya. Team baru-baru ini bertambah dua kali lipat, dengan merekrut karyawan baru untuk memenuhi permintaan yang meningkat. Dan sementara mereka unggul dalam kualitas pekerjaan, banyak pemangku kepentingan internal mengeluh kepada klien saya bahwa mereka tidak menerima pembaruan status pada proyek mereka.

Menggunakan contoh komunikasi team kepada pemangku kepentingan internal, artikel ini akan menjelaskan manfaat setting team goals, cara setting team goals kamu, dan cara mengukur hasilnya.

Manfaat Team Goals

Setting team goals secara kolaboratif dengan team kamu mempunyai banyak manfaat bagi kamu sebagai pemimpin, anggota team kamu, dan organisasi secara keseluruhan. 

  • Team goals membantu anggota team memahami bagaimana pekerjaan individu mereka cocok dalam kelompok.
  • Team goals memberikan arah dan rencana tindakan yang jelas untuk team kamu.
  • Team goals memfasilitasi akuntabilitas yang lebih baik dan mendorong kepemilikan
  • Team goals menciptakan peluang untuk membangun kepercayaan dan kolaborasi.
  • Team goals berkontribusi pada pertumbuhan profesional dan pengembangan keterampilan baru di antara anggota team.
  • Team goals menyediakan struktur untuk mengukur kemajuan tingkat individu dan kelompok.
  • Membuat team goals bisa membantu kamu mengidentifikasi prioritas yang diabaikan atau tidak ditetapkan.
  • Team goals bisa digunakan untuk mengevaluasi performa.
  • Team goals memperjelas kontribusi team terhadap organisasi.

Praktek berkumpul bersama untuk menentukan dan menyepakati tujuan bermanfaat dalam dan dari dirinya sendiri, memberikan waktu dan ruang kepada kelompok untuk merenungkan di mana mereka berada, apa yang telah dicapai team, dan ke mana ia ingin pergi. Proses tersebut harus mengangkat poin kesalahpahaman, memberikan kesempatan untuk mengklarifikasi, dan menyoroti prioritas yang saling bertentangan. Akhirnya, latihan ini memungkinkan semua orang dalam team untuk merasakan, dan benar-benar menjadi, lebih terikat pada tujuan dan lebih banyak berinvestasi pada hasil. Team goal-setting adalah latihan berharga yang tidak boleh terburu-buru atau dilakukan sebagai proforma.

Cara Setting Goals: Mulai Dari SMART

Meninjau kembali contoh direktur senior yang team-nya kesulitan berkomunikasi dengan pemangku kepentingan internal, saya bertanya kepadanya apa tujuannya. Tanggapan pertamanya adalah, “Saya tidak ingin komunikasi yang terlewatkan meningkat kepada saya.” Meskipun ini adalah tujuan yang adil dan diinginkan, itu belum menjadi , juga bukan team goals. 

SMART goals adalah tujuan yang ditulis dalam kerangka berikut:

S: Specific. Bertujuan untuk mengartikulasikan team goals dengan cara yang paling jelas dan spesifik.

M: Measurable. Identifikasi metrik yang akan menunjukkan tujuan tercapai.

A: Attainable. Nyatakan tujuan dengan cara yang menantang, tetapi mungkin untuk dicapai.

R: Relevant. Tujuannya harus penting bagi team dan organisasi. 

T: Time-bound. Memperjelas tenggat waktu atau tanggal target untuk tujuan tersebut.

Seperti apa framework yang diterapkan di dunia nyata? 

Dengan klien saya, kami mendiskusikan tantangannya lebih dalam dan dia mampu mengartikulasikan SMART goals yang bisa dia tunjukkan kepada teamnya:

Berkomunikasi secara proaktif dengan semua pemangku kepentingan internal setidaknya setiap minggu tentang status proyek mereka, sehingga jumlah eskalasi berkurang setengahnya dalam 3 bulan.

kamu bisa memeriksa silang tujuan baru ini dengan kriteria SMART untuk melihat apa yang SMART tentangnya:

S: Tujuannya fokus, spesifik dan jelas.

M: Tujuan ini mencakup dua pengukuran. Yang pertama adalah pembaruan mingguan untuk pemangku kepentingan internal dan yang kedua adalah pengurangan eskalasi.

A: Tindakan “berkomunikasi secara proaktif dengan semua pemangku kepentingan internal” menjelaskan tindakan yang perlu diambil oleh anggota team.

R: Komunikasi mingguan adalah tujuan prioritas tinggi, relevan, dan realistis bagi anggota stafnya.

T: Pada penanda tiga bulan, direktur senior akan bisa mengetahui apakah pembaruan mingguan telah dikirim dan eskalasi telah berkurang setengahnya.

Memimpin Proses Goal-Setting Dengan Team Kamu

Sementara pendekatan SMART menyediakan struktur untuk tujuan yang diartikulasikan dengan baik, ada komponen penting lainnya dari proses team goal-setting.

  • Sesuaikan dengan prioritas perusahaan. Sebelum bertemu dengan team kamu, temui manajer kamu. Pastikan kamu memahami ekspektasi performa organisasi dari team. Ini akan berfungsi sebagai peta jalan untuk yang kamu buat bersama dengan team kamu.
  • Membingkai ulang dengan cara yang berarti bagi anggota team serta pemangku kepentingan lainnya. Intinya saja, atau angka produktivitas, mungkin tidak memotivasi atau menawarkan makna dalam cara hidup dilayani atau kecelakaan bisa dihindari. Cari cara lain untuk membingkai tujuan, atau tujuan tambahan, yang memicu antusiasme dalam team.
  • Dengarkan team kamu. Sementara prioritas perusahaan memberikan panduan tingkat yang lebih tinggi, kamu akan memerlukan lebih banyak informasi untuk mengembangkan team goals yang berkualitas. Anggota team kamu mempunyai wawasan untuk kamu tentang apa yang bisa ditingkatkan dan ide-ide inovatif tentang bagaimana menunjukkan kesuksesan. Libatkan team kamu secara kreatif dalam percakapan ini dan dengarkan secara mendalam untuk mengidentifikasi ide-ide kunci untuk menetapkan dan mencapai team goals.
  • Identifikasi kontribusi kamu. Ingatlah bahwa kamu, sebagai pemimpin, adalah bagian dari team juga. Kamu mempunyai pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan tujuan tercapai. Ketika kamu membuat kontribusi kamu transparan sebagai bagian dari proses goal-setting, staf kamu akan tahu bahwa kamu adalah kontributor dalam mencapai team goals.
  • Jangan terburu-buru. Pimpin team kamu melalui beberapa putaran feedback dan masukan tentang draf team goals. Kualitas dan kejelasan tujuan kamu akan menjadi lebih baik dan lebih CERDAS dengan setiap draf.
  • Perkuat pembelian. Pada tahap pembelian, tugas kamu adalah memastikan tidak ada anggota team yang tertinggal. Setiap orang harus merasa sangat berkomitmen pada tujuan dan membuat perubahan terkait pekerjaan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut. Jika perlu, lakukan percakapan satu lawan satu untuk mengungkapkan keraguan dan kekhawatiran yang tersisa.

Kembali ke contoh klien pembinaan saya, ketika saya bertanya kepadanya mengapa dia berpikir begitu banyak proyek yang meningkat kepadanya, dia tidak yakin. Dia mengatakan dia telah memperkuat pentingnya mengkomunikasikan status proyek pada pertemuan staf mingguan, tetapi tidak ada yang berubah. Saya mengajukan pertanyaan pelatihan sederhana: “Apakah kamu pernah bertanya kepada mereka mengapa tidak ada yang berubah?” Dia menyadari bahwa dia telah berkomunikasi dengan team-nya tetapi belum mendengarkan mereka. 

Ini membuatnya memulai percakapan baru dengan team di mana mereka mengatakan mereka tidak punya cukup waktu untuk menulis pembaruan status proyek. Akibatnya, semua orang menyetujui kesepakatan untuk memblokir waktu pada Senin sore untuk komunikasi mingguan dengan pemangku kepentingan internal. Semua staf akan menggunakan periode waktu yang ditentukan untuk menulis dan mengirim pembaruan status proyek, dan tidak ada rapat lain yang diizinkan pada waktu itu. 

Dari segi sistem SMART, sesi mendengarkan ini menghasilkan perubahan team goals menjadi lebih spesifik dan terikat waktu. Tujuan yang direvisi:

Berkomunikasi secara proaktif dengan semua pemangku kepentingan internal dengan menulis email pembaruan status proyek Senin sehingga jumlah eskalasi berkurang setengahnya dalam 3 bulan.

Bagaimana Mengukur Kesuksesan/Keberhasilan?

Bagian terpenting dari team goals adalah memastikan kamu tahu bagaimana kamu akan mengukur kesuksesan. Kamu harus mengembangkan sistem akuntabilitas untuk melacak kemajuan kamu. Ketika sebuah team gagal mencapai tujuan, kurangnya sistem akuntabilitas sering menjadi penyebabnya. Beberapa praktik terbaik untuk mengukur keberhasilan adalah:

  • Tentukan proses pelacakan tujuan, dan siapa yang bertanggung jawab untuk melacak apa. 
  • Pilih teknologi yang akan membantu melacak pekerjaan team kamu dan membuat orang bertanggung jawab.
  • Ketahui kumpulan data apa yang kamu perlukan untuk mengukur kemajuan kamu dan pastikan orang yang tepat mempunyai akses ke data tersebut.
  • Jadwalkan check-in dengan team secara teratur untuk mendapatkan masukan mereka tentang kemajuan dan hambatan yang perlu dihilangkan.
  • Menghasilkan pembaruan kemajuan. Bergantung pada tujuannya, kamu mungkin perlu mengukur mingguan, bulanan, atau triwulanan. Bersiaplah untuk memberikan pembaruan data dan kemajuan kepada atasan kamu.

Ingatlah untuk memperhatikan apa yang akan memotivasi anggota team kamu selama proses berlangsung. Ketika kamu mengukur kemajuan menuju team goals, kamu mendapatkan kesempatan untuk membuat modifikasi yang diperlukan untuk team goals. Buat kemajuan transparan, apakah kamu mencapai tujuan atau tidak, dan diskusikan secara terbuka apa yang berhasil dan tidak bekerja dengan team.

kamu mungkin perlu memberikan dukungan dan pengembangan tambahan kepada anggota team atau menganjurkan lebih banyak sumber daya dan waktu. Ketika team goals berada di jalur yang benar, ingatlah untuk merayakan kemajuan dengan anggota team kamu.

7 Cara Untuk Membantu Team Kamu Mencapai Team Goals

Personal Goal As Leader, Business Goals, How To Motivate Your Team, Professional Goals, Goals It, Your Goals, Future Goals, Team And Team Work, Team Goals Examples, Team Goals Vs Individual Goals Examples, Team Goals Examples Sports, Team Goals For Volleyball, Team Goals Quotes, Team Goals For 2021, Team Goals For Group Projects, Team Goals For Softball, Team Goals Examples For School, Messi National Team Goals, Example Of Team Goals And Objectives, Nhl Team Goals Per Game, Ronaldo National Team Goals, Most Team Goals In A Season All Competitions, Good Team Goals, Which Of The Following Is The Best Method For Communicating Team Goals, Most Team Goals In Premier League Season, Neymar National Team Goals, Most National Team Goals, Teamwork Smart Goals Examples, Teamwork Goals Examples, Teamwork Goals, Teams To Score 2-3 Goals Today, Teams With Over 2.5 Goals Today, Team Building Goals, Team Development Goals, Team Lead Goals Examples, Teams To Score Over 2.5 Goals Today, Team Lead Performance Goals Examples,
7 Cara Untuk Membantu Team Kamu Mencapai Team Goals

1. Ketahui Apa Yang Ingin Kamu Capai

Sebelum kamu berkomunikasi dengan team kamu, pikirkan mengapa kamu ingin setting goals dan apa yang ingin kamu capai dengan mereka. Jika team goals yang lebih luas selesai, apa implikasinya? Bagaimana itu akan menguntungkan organisasi kamu? Bagian penting dari goal-setting adalah pengukuran, jadi pastikan kamu tahu bagaimana kamu akan melacak dan mengevaluasi kemajuan serta penyelesaian, dan bagaimana hal ini mempengaruhi apa yang ingin kamu capai.

2. Tetapkan Goals Di Level Team

Setelah kamu menentukan apa yang ingin kamu capai, mulailah dengan setting team goals. Ketika team mempunyai tujuan yang menantang dan bermakna untuk dikerjakan, mereka bersatu sebagai unit yang lebih efektif dan kolaboratif. Ini membantu mereka selaras dan mempunyai fokus yang sama, daripada mencoba untuk mengungguli satu sama lain. Tentu saja, team goals bisa (dan harus) dipecah menjadi tujuan individu.

Setelah kamu mengidentifikasinya, tuliskan tujuan kamu. Penelitian menunjukkan bahwa menuliskan tujuan membuat peluang 80% lebih tinggi untuk mencapainya.

Semakin kamu bisa melibatkan karyawan kamu dalam setting goals untuk diri mereka sendiri dan kelompok, semakin besar komitmen mereka terhadap tujuan tersebut.”

3. Biarkan Orang Mengembangkan Goals Mereka Sendiri

Setelah menentukan team goals, beri orang otonomi untuk mengembangkan tujuan mereka sendiri. Berdasarkan fungsinya, mereka harus bisa menentukan inisiatif dan tujuan utama yang akan mendukung team goals yang lebih besar.

Pastikan kamu tersedia untuk memberikan dukungan: bantu mereka belajar bagaimana mengembangkan tujuan yang bermakna dan bisa dicapai dengan menggunakan kerangka kerja seperti SMART goals. Bimbing mereka agar selaras dengan team goals (dan organisasi), dan pastikan mereka memahami pentingnya pengukuran.

4. Tetapkan Tenggat Waktu

Tenggat waktu membantu team mengembangkan akuntabilitas. Sebuah tujuan tanpa tenggat waktu tidak akan mencapai tujuannya karena bisa berakhir terus-menerus didorong kembali dan tidak pernah tercapai. Jika orang mulai merasa bahwa tujuan tidak dianggap sebagai tugas yang serius, mereka akan menjadi putus asa dan tidak terlibat.

Biasanya orang bekerja per kuartal sehingga kamu bisa setting goals setiap kuartal. Ini adalah jangka waktu yang relatif lama untuk menjalankan proyek yang memungkinkan kamu setting goals yang lebih besar, namun cukup singkat untuk mengubah arah jika perlu. Ini juga berarti bahwa kamu bisa mengerjakan berbagai inisiatif yang lebih besar sepanjang tahun yang mendukung tujuan perusahaan.

Jika kuartal tidak bekerja untuk kamu, kamu bisa mencoba setting goals berbasis proyek misalnya.

5. Lacak Kemajuan Goals

Seperti disebutkan sebelumnya, tujuan harus nyata dan terukur sehingga kamu bisa menentukan kesuksesan.

Bantu team kamu tetap fokus dengan melacak kemajuan. Check-in akan memungkinkan kamu mengetahui di mana arah yang benar, inisiatif mana yang berjalan lebih cepat dari yang direncanakan, dan oleh karena itu membantu kamu mengalokasikan kembali sumber daya jika diperlukan.

Melacak goals juga membantu team tetap termotivasi ketika mereka melihat kemajuan, dan ketika mereka hampir selesai. Mengetahui bahwa kamu telah mencapai sesuatu yang ingin kamu lakukan, ditambah dengan rasa pencapaian, adalah motivator yang sangat kuat bagi orang-orang kamu.

6. Bantu Orang Mencapai Goals Mereka

Sebagai seorang manajer dan pemimpin team, kamu bertanggung jawab untuk membantu orang-orang kamu mencapai tujuan mereka selain memberikan arahan kepada team. Ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan:

  • Bantu mereka memahami cara menentukan tujuan yang bisa dicapai
  • Lakukan 1-on-1 secara teratur untuk melihat bagaimana keadaannya
  • Tunjukkan pada team kamu bahwa kamu terbuka untuk pertanyaan dan memberikan bimbingan
  • Dukung mereka dengan saran tentang cara mencapai inisiatif mereka
  • Bantu team kamu menentukan pencapaian saat mereka bekerja menuju team goals atau individu
  • Berikan feedback rutin kepada team kamu sehingga mereka tahu apa yang berjalan dengan baik, dan apa yang bisa ditingkatkan

7. Belajar Dari Kesalahanmu

Tidak semua tujuan akan tercapai. Beberapa mungkin telah ditetapkan terlalu tinggi dengan sengaja, beberapa mungkin tidak realistis (di belakang), dan beberapa mungkin mengalami perubahan tak terduga sepanjang kuartal. Itu hanya realitas pekerjaan dan hal-hal yang tidak diketahui yang harus kamu hadapi.

Pastikan team memahami bahwa tidak apa-apa untuk gagal. Tujuannya tidak boleh menjadi segalanya dan akhir segalanya, ini adalah cara untuk memandu pekerjaan orang. Terbuka terhadap kemungkinan gagal bukan berarti menerima keadaan biasa-biasa saja.

Ini berarti tidak ada yang bisa menjamin hal-hal akan berhasil. Yang penting adalah belajar dari kesalahan kita: apa yang akan kita lakukan secara berbeda lain kali? Apakah ada cara untuk mencegahnya? Dan lanjutkan untuk melakukan hal-hal yang lebih baik.

Contoh Team Goals

Di blog ini, saya menggunakan contoh tujuan komunikasi team dengan pemangku kepentingan internal dari salah satu klien pelatihan saya, tetapi team goals bisa digolongkan ke dalam berbagai kategori.

Jika kamu merasa buntu tentang cara menulis team goals untuk grup kamu, berikut adalah beberapa contoh untuk kamu mulai.

Perhatikan bahwa tujuan ini menggunakan kerangka SMART dan diutarakan secara positif, dengan penekanan pada apa yang akan dicapai. 

  • Goals pembelajaran: Mencapai sertifikasi six-sigma untuk semua anggota team dalam satu tahun kalender.
  • Goals daya tanggap: Mengurangi waktu tunggu dukungan obrolan online rata-rata 2% setiap bulan.
  • Goals identitas brand: Menggandakan jumlah pengikut di situs media sosial utama dalam 3 bulan ke depan.
  • Goals loyalitas pelanggan: Mencapai tingkat perpanjangan langganan tahunan sebesar 95% atau lebih.
  • Goals kepatuhan: Menerapkan protokol keamanan data berbasis web baru sebelum tenggat waktu pemerintah.
  • Goals pertemuan: Mengadakan pertemuan team lintas fungsi dua kali sebulan antara team pengembangan perangkat lunak dan team pengujian untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah.
  • Goals kepuasan pelanggan: Dalam setahun, tingkatkan peringkat produk di situs e-commerce dari 4,2 menjadi 4,6 dari 5 bintang.
  • Goals keterlibatan karyawan: Pertahankan skor keterlibatan karyawan dalam kisaran di atas rata-rata hingga sangat baik pada semua pulsa triwulanan.
  • Goals debugging: Mengatasi semua bug perangkat lunak tingkat kritis dalam waktu empat jam setelah dilaporkan.
  • Goals pendidikan: Menerapkan lima webinar pendidikan pelanggan per kuartal dengan setidaknya 20 peserta di masing-masing.
  • Goals pengembangan produk: Setiap tahun berinovasi dua produk bisnis baru yang dipindahkan ke tahap pengembangan.
  • Goals QnA: Mencapai tingkat kelulusan uji QnA perangkat lunak otomatis setiap malam sebesar 99+%
  • Goals goal-setting: Terapkan sistem SMART untuk bersama-sama membuat goals tahun fiskal berikutnya dengan team saya.

Sementara “mengapa” bukan bagian dari tujuan, menjadi jelas tentang apa yang akan dicapai dan mengapa itu penting bisa membantu menginspirasi dan membimbing team. Untuk salah satu tujuan di atas, sebuah team mungkin mencoba melengkapi frasa “agar kita bisa…” Tujuan yang dibingkai dengan cara yang menarik dan aspiratif mempunyai kekuatan lebih untuk memotivasi dan menyelaraskan team. 

Team goals adalah bagian penting dari organisasi berorientasi tujuan saat ini. Menjadikan kamu SMART, berfokus pada hasil, dan membuat team kamu terlibat dalam proses adalah langkah besar menuju kesuksesan. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here