contoh moral kerja, moral kerja adalah, meningkatkan moral karyawan, moral adalah, cara meningkatkan moral, meningkatkan moral dan kepuasan kerja karyawan, cara mempertahankan moral, cara meningkatkan moral dan budaya kerja, moral karyawan adalah, moral karyawan, moral karyawan perusahaan, contoh moral karyawan, cara meningkatkan moral karyawan, bagaimana perampingan mempengaruhi moral karyawan, hubungan kompensasi dengan moral kerja karyawan, moral karyawan dalam perusahaan, contoh moral kerja karyawan, meningkatkan produktivitas kerja karyawan, cara meningkatkan moral siswa,
7 Cara Meningkatkan Moral Karyawan Dengan Jitu

Bagi siapa saja yang pernah bekerja untuk organisasi dengan semangat rendah dan organisasi dengan semangat tinggi, kamu mungkin telah memperhatikan perbedaan antara keduanya.

Perusahaan dengan moral positif yang kuat biasanya mempunyai karyawan yang kuat dan positif. Perusahaan dengan moral yang rendah biasanya mempunyai karyawan yang tidak bahagia dan tidak produktif. 

Dalam pembahasan yang mendalam tentang ini, kami akan mengungkap mengapa penting bagi organisasi untuk memelihara dan memberikan pekerjaan yang berarti bagi karyawan.

Kami juga akan menjelaskan bagaimana moral berhubungan dengan produktivitas, faktor apa yang mungkin mempengaruhinya, dan pentingnya dalam pekerjaan jarak jauh. 

Pada akhir panduan ini, kamu akan mempunyai tujuh tips yang bisa ditindaklanjuti untuk membantu kamu di organisasi kamu.

Apa Itu Moral Karyawan?

Contoh Moral Kerja, Moral Kerja Adalah, Meningkatkan Moral Karyawan, Moral Adalah, Cara Meningkatkan Moral, Meningkatkan Moral Dan Kepuasan Kerja Karyawan, Cara Mempertahankan Moral, Cara Meningkatkan Moral Dan Budaya Kerja, Moral Karyawan Adalah, Moral Karyawan, Moral Karyawan Perusahaan, Contoh Moral Karyawan, Cara Meningkatkan Moral Karyawan, Bagaimana Perampingan Mempengaruhi Moral Karyawan, Hubungan Kompensasi Dengan Moral Kerja Karyawan, Moral Karyawan Dalam Perusahaan, Contoh Moral Kerja Karyawan, Meningkatkan Produktivitas Kerja Karyawan, Cara Meningkatkan Moral Siswa,
Apa Itu Moral Karyawan

pandangan, kepuasan, sikap, dan yang dimiliki anggota tim di tempat kerja. Ini mencerminkan seberapa sehat budaya perusahaan, seberapa baik karyawan didukung, dan seberapa terlibat karyawan. Ini mengungkapkan suasana tempat kerja.

Sementara majikan tidak bisa memberikan moral yang positif kepada karyawan, mereka adalah kontributor yang kuat untuk moral karyawan. 

Ketika anggota tim merasa diperhatikan dan didukung oleh perusahaan mereka, itu menumbuhkan motivasi intrinsik dan menciptakan ruang yang memungkinkan mereka untuk melakukan yang terbaik.

Terkadang, karyawan mengalami moral yang rendah karena alasan yang tidak terkait dengan budaya perusahaan — yaitu, kesulitan pribadi atau kesulitan di rumah — tetapi ini biasanya merupakan insiden yang terisolasi dan tidak mencerminkan moral perusahaan secara keseluruhan.

Catatan: jika karyawan mengalami kesulitan karena masalah pribadi, pemberi kerja masih bisa menawarkan opsi perawatan pencegahan dan dukungan untuk membantu meningkatkan moral karyawan — lebih lanjut tentang ini sebentar lagi.

Mengapa Moral Karyawan Yang Positif Penting Bagi Sebuah Organisasi?

Avvxsejnsgodoxe6Oikgxq0Qxemaqpsmo6Ysbwom Jjs | Ditulis.id

Semangat adalah perekat yang menyatukan organisasi.

Ketika moral karyawan sedang tinggi, tim bisa mencapai apa saja. Karyawan dihargai dan mempunyai kesempatan untuk berkembang, karyawan dan manajer selaras, dan setiap orang bekerja untuk mencapai tujuan bersama. 

Moral karyawan yang positif sangat penting bagi organisasi karena meningkatkan beberapa hal, antara lain:

  1. Retensi karyawan: moral karyawan yang rendah bisa membuat karyawan merasa tidak berdaya, diremehkan, dan diabaikan, sehingga menghasilkan turnover yang lebih tinggi. Menjaga moral yang tinggi sangat penting untuk menghindari pergantian yang tidak perlu dan meningkatkan loyalitas karyawan.
  2. Performa kerja: moral yang tinggi mengangkat dan menginspirasi karyawan, memimpin mereka untuk melakukan yang terbaik. 
  3. Motivasi karyawan: ketika karyawan merasa dihargai dan diberi kesempatan untuk mengembangkan keterampilan profesional mereka, itu memotivasi mereka untuk mengambil tindakan untuk mencapai tujuan kerja mereka. 
  4. Komunikasi: ketika karyawan mempunyai hubungan yang harmonis dengan manajer dan rekan kerja mereka, mereka berkomunikasi secara efektif dan mempunyai sikap positif.
  5. Produktivitas karyawan: ketika karyawan percaya pada misi perusahaan mereka dan bisa melihat diri mereka memajukan karir mereka dengan perusahaan mereka, mereka menghasilkan lebih banyak pekerjaan pada tingkat yang lebih cepat.
  1. Kolaborasi: karyawan yang merasa didukung dan selaras dengan rekan-rekan mereka termotivasi dan bersemangat untuk berkolaborasi dengan anggota tim lain dalam proyek baru.
  2. Keterlibatan karyawan: moral yang tinggi mendorong karyawan untuk merasa lebih hadir dan terlibat dengan pekerjaan di depan mereka, daripada merasa kewalahan oleh hal-hal besar.

Apa Hubungan Antara Moral Karyawan Dan Produktivitas?

Jembatan yang menghubungkan moral dan produktivitas karyawan adalah pekerjaan yang bermakna

Dengan tidak adanya pekerjaan yang berarti, moral staf perlahan mulai menurun, dan perilaku beracun muncul ke permukaan.

Tetapi ketika karyawan mempunyai pekerjaan yang berarti, keuntungan yang dihasilkan dalam produktivitas karyawan bertambah hingga lebih dari $9.000 per pekerja per tahun. 

Karyawan yang melaporkan mempunyai makna tempat kerja di atas rata-rata cenderung tetap di tempat mereka berada. Niat mereka untuk meninggalkan perusahaan berkurang sebanyak 58%.

Semakin banyak karyawan yang memilih bekerja untuk perusahaan yang selaras dengan nilai-nilai mereka, menawarkan budaya tempat kerja yang mendukung dan sehat, dan memberikan pekerjaan yang bermakna. 

Ketika elemen-elemen ini hadir, karyawan menjadi lebih produktif dan bertahan lebih lama di perusahaan — terlepas dari prestise perusahaan.

Dengan mengingat hal ini, penting bagi manajer untuk:

  • Pantau tingkat moral di tempat kerja secara teratur. 
  • Mengatasi masalah dengan cepat dan efektif. 
  • Memelihara hubungan dengan staf mereka.
  • Ciptakan lingkungan kerja yang aman secara psikologis.
  • Pahami apa yang digolongkan karyawan sebagai sesuatu yang bermakna.
  • Memberikan pekerjaan yang bermakna berdasarkan kebutuhan dan tujuan karyawan.

Manajer yang memprioritaskan peningkatan moral dan kesejahteraan karyawan bisa meningkatkan produktivitas di tempat kerja, meningkatkan retensi, menarik talenta terbaik, dan memberi organisasi mereka keunggulan kompetitif.

Bagaimana Kamu Bisa Mengukur Moral Karyawan?

Berikut adalah enam cara untuk mengukur moral karyawan:

1. Lakukan Survei Moral

Melakukan survei di seluruh perusahaan adalah cara yang efisien untuk memantau moral karyawan tanpa menggunakan terlalu banyak sumber daya. Untuk melakukan survei yang sukses, pastikan untuk mengajukan pertanyaan yang tepat dan gunakan jawaban dari pertanyaan tersebut untuk melakukan perbaikan. 

Misalnya, pertanyaan penting untuk diajukan adalah ‘apakah misi/tujuan perusahaan kami membuat kamu merasa pekerjaan kamu penting?’ 

Kamu juga perlu membuat skala untuk membantu kamu mengukur tingkat moral. 

Misalnya, jika seorang karyawan menjawab ‘ya’ hanya untuk tiga dari sepuluh pertanyaan, kamu bisa menyimpulkan bahwa moral mereka dianggap rendah. Jika mereka menjawab ‘ya’ untuk enam pertanyaan, kamu bisa menyimpulkan bahwa semangat mereka sedang. 

2. Periksa Riwayat Karyawan

Memeriksa riwayat karyawan sering kali mencakup indikator yang baik tentang variasi dan trend moral. 

Beberapa indikator yang harus dicari adalah absensi, kualitas produksi, catatan pelatihan, dan jumlah berkas pengaduan. 

Pastikan untuk mencari fluktuasi tinggi yang menunjukkan semangat rendah dan diskusikan fluktuasi ini dengan karyawan dengan hati-hati. 

3. Lakukan Interview Satu Lawan Satu

Melakukan interview satu vs satu adalah cara yang efektif dan langsung untuk melihat apa yang karyawan pikirkan tentang pekerjaan mereka, rekan kerja, manajer, dan organisasi. 

Untuk melakukan interview yang efektif, pastikan untuk memilih pertanyaan yang akan kamu ajukan sebelumnya dan buat skala untuk membantu kamu mengukur tingkat moral. 

Penting juga untuk mendokumentasikan informasi yang kamu terima dari setiap karyawan yang kamu interview, sehingga kamu bisa mencari pola dan tren dari waktu ke waktu. 

4. Amati Karyawan Di Tempat Kerja

Mengamati karyawan di tempat kerja harus menjadi bagian alami dan umum dari peran manajer mana pun. 

Dalam praktiknya, manajer harus menemukan waktu yang cukup untuk mengamati dengan cermat tindakan dan perilaku karyawan, mendokumentasikan apa yang mereka lihat, dan bertemu dengan karyawan untuk membahas perbaikan.

Kunci keberhasilan pengamatan adalah niat positif. Jangan gunakan pengamatan sebagai cara untuk memilih karyawan, tetapi sebagai cara untuk membantu mereka berkembang dalam karier mereka. 

5. Lakukan Interview Berkelompok

Melakukan interview secara kelompok adalah cara yang bagus untuk memantau dinamika kelompok di belakang layar. 

Untuk melakukan interview secara kelompok yang sukses, buat pertanyaan dan skala kamu sebelumnya. Pastikan setiap tim memahami bahwa tujuan interview adalah untuk mengumpulkan informasi dan meningkatkan — bukan untuk menempatkan siapa pun di tempat atau mempermalukan mereka. 

Interview secara kelompok juga mendorong karyawan untuk menyatukan pikiran mereka dan menciptakan peningkatan sebagai sebuah tim. 

6. Memantau Data Kinerja

Jika perusahaan kamu menyediakan metrik produktivitas untuk setiap anggota tim, kamu akan bisa mengikuti data kinerja mereka untuk menemukan pola, seperti tingkat pengiriman tepat waktu dan keluaran anggota tim. 

Jika kamu melihat pola kinerja buruk yang konsisten, bicarakan dengan karyawan tentang perubahan apa yang bisa kamu lakukan untuk membantu mereka merasa bahwa pekerjaan mereka bermakna.

Faktor-faktor apa yang mungkin secara negatif mempengaruhi moral karyawan? 10 faktor berikut bisa mempengaruhi moral karyawan secara negatif: 

1. Kurangnya Makna Dari Pekerjaan

Seperti yang telah kita singgung sebelumnya, moral perlahan-lahan mulai menurun, dan perilaku tidak sehat mulai muncul ketika karyawan kekurangan pekerjaan yang berarti.

2. Moral Perusahaan Yang Buruk

Ketika anggota tim harus masuk ke lingkungan beracun setiap hari, mereka tidak terlibat, stres, dan lebih cenderung mewujudkan moral perusahaan yang rendah sebagai milik mereka. Akhirnya, anggota tim ini akan menjadi tidak produktif, atau mereka akan memilih untuk beralih ke organisasi yang tidak terlalu berbahaya. 

3. Kurangnya Pengakuan Atau Insentif

Karyawan ingin tahu bahwa pekerjaan baik mereka tidak luput dari perhatian, dan banyak yang menghargai penghargaan untuk itu bila memungkinkan. Tetapi manajer yang mempunyai pola konsisten untuk hanya menunjukkan kesalahan menciptakan tempat berkembang biak bagi moral yang rendah. 

4. Ketidaksesuaian Dengan Nilai-Nilai Perusahaan

Karyawan yang tidak selaras dengan misi, tujuan, atau nilai perusahaan bisa mengalami moral yang rendah atau akhirnya meninggalkan perusahaan. 

5. Kurangnya Fasilitas Yang Tepat

Menyediakan karyawan dengan fasilitas dan sumber daya yang tepat untuk melakukan pekerjaan mereka sangat penting untuk mendorong produktivitas dan moral yang tinggi. 

6. Tidak Ada Pilihan Perawatan Dan Pencegahan

Perusahaan yang tidak menyediakan opsi perawatan pencegahan untuk membantu karyawan meningkatkan kebugaran mental mereka dan mengatasi stres di tempat kerja bisa berdampak negatif pada moral dan kualitas kerja karyawan.

7. Tingkat Kepuasan Kerja Rendah

Karyawan yang tidak puas dengan pekerjaan mereka mungkin berjuang untuk mempertahankan moral positif di tempat kerja. 

8. Kepemimpinan Yang Buruk

Karyawan berjuang dengan produktivitas dan moral ketika mereka tidak mempunyai kepercayaan, , atau rasa hormat terhadap manajer mereka — terutama jika manajer mengatur mikro, menggertak, atau tidak bisa dengan jelas dan ramah mengkomunikasikan harapan. 

9. Kurangnya kesempatan 

Karyawan yang tidak mempunyai kesempatan untuk mengembangkan karir mereka mungkin melihat kelambanan moral mereka.

10. Tidak Ada Otonomi 

Karyawan perlu merasa seolah-olah perusahaan mereka cukup mempercayai mereka untuk bekerja kapan, bagaimana, dan di mana mereka suka. Jika karyawan tidak bisa mengambil kepemilikan atas pekerjaan mereka, itu bisa berdampak negatif pada moral mereka.

7 Cara Meningkatkan Moral Karyawan

Sekarang kita telah membahas mengapa moral karyawan itu penting, bagaimana mengukurnya, dan faktor-faktor apa yang mempengaruhinya, kita akan membahas beberapa pemacu moral tim yang bisa mulai diterapkan oleh organisasi.

Berikut adalah tujuh cara untuk meningkatkan moral karyawan: 

1. Ukur Moral Karyawan Secara Teratur Dan Buat Perubahan Positif

Salah satu cara terbaik untuk meningkatkan moral adalah dengan secara konsisten memantau dan mengukur moral karyawan dan menggunakan umpan balik karyawan untuk membuat perubahan positif. 

Penting juga untuk bertemu dengan karyawan secara individu dan dalam tim untuk mengumpulkan umpan balik dan berkolaborasi dalam peningkatan. 

2. Pahami Apa Yang Dianggap Berarti Oleh Karyawan

Pahami apa yang dianggap berarti oleh karyawan dan gunakan sebagai landasan untuk tanggung jawab kerja mereka dan rencana pertumbuhan masa depan.

3. Sediakan Fasilitas Yang Tepat/Tetap Up-to-date Dengan Fasilitas Baru

Bantu karyawan menghilangkan hambatan yang membuat frustasi dan tingkatkan produktivitas mereka dengan memberi mereka fasilitas terbaik, tercepat, terkini, dan seefisien mungkin. 

Penting juga untuk menyediakan fasilitas pengendali dan fasilitas manajemen stres sehingga karyawan bisa meningkatkan kebugaran mental mereka. Ini bisa berarti menawarkan layanan perawatan pencegahan, pelatihan perusahaan, pembinaan, atau lokakarya di luar lokasi.

4. Perkuat/Pelatih Manajer

Manajer berdampak langsung pada moral dan keterlibatan di tempat kerja. 

Pastikan untuk melatih manajer kamu tentang kecerdasan emosional, pemantauan dan dukungan moral, memberikan umpan balik dan pengakuan, komunikasi, dan gaya kepemimpinan yang efektif. 

Manajer juga harus mempertimbangkan untuk menerapkan kebijakan pintu terbuka, sehingga anggota tim merasa nyaman memberikan umpan balik dan berbagi masalah kapanpun diperlukan.

5. Buat Rencana Pertumbuhan Dengan Karyawan

Bantu karyawan memajukan karir mereka dengan membuat rencana pengembangan karir yang menguraikan apa yang perlu dicapai karyawan untuk mendapatkan promosi, memenuhi tujuan organisasi, dan meningkatkan keterampilan mereka.

6. Temukan Keseimbangan Antara Independensi Dan Akuntabilitas Karyawan

Sementara banyak karyawan mendambakan otonomi di tempat kerja, banyak pengusaha mendambakan akuntabilitas. Temukan keseimbangan antara keduanya dengan menciptakan batasan yang jelas dan adil yang mendukung independensi dan akuntabilitas. 

Misalnya, kamu bisa mempertimbangkan untuk memberikan kebebasan kepada karyawan untuk merancang jadwal mereka sendiri, tetapi kamu bisa meminta pertanggungjawaban mereka atas jadwal tersebut dengan meminta mereka mencatat jam kerja mereka.

7. Kenali Dan Beri Penghargaan Kepada Karyawan

Sertakan pengakuan karyawan dan umpan balik karyawan sebagai bagian dari prosedur di seluruh perusahaan kamu. 

Ini bisa berarti apa saja, mulai dari menyiapkan program penghargaan karyawan hingga menawarkan hadiah karena mencapai metrik tertentu hingga sekadar mengatakan, “kerja bagus hari ini, terima kasih.”

Pentingnya moral karyawan dalam pekerjaan jarak jauh

Mengelola moral secara proaktif sama pentingnya dalam pekerjaan jarak jauh seperti halnya untuk lokasi di lokasi.

Menavigasi moral karyawan terlihat kurang lebih sama dalam pekerjaan jarak jauh seperti halnya untuk lokasi di tempat, kecuali satu perbedaan penting: jarak fisik.

Karena interaksi fisik tidak ada, manajer perlu menemukan cara kreatif untuk membangun hubungan dengan karyawan jarak jauh melalui panggilan video, panggilan telepon, obrolan, email, dan sarana komunikasi online lainnya. 

Penting juga untuk memastikan bahwa karyawan jarak jauh tetap bisa merasakan budaya perusahaan meskipun berada di rumah. 

Menemukan cara baru untuk menyampaikan budaya, seperti menjadwalkan group video call ‘coffee chat’ atau mengirim email inspirasional, sangat penting untuk membina hubungan itu.

Siap Untuk Meningkatkan Moral Karyawan?

Moral karyawan yang positif sangat penting bagi organisasi yang ingin menarik talenta terbaik, mengurangi pergantian, dan mempunyai karyawan yang bahagia dan terlibat. 

Untuk meningkatkan moral karyawan dan mendorong produktivitas, organisasi harus fokus pada penyediaan pekerjaan yang bermakna, memperkuat manajer mereka, dan menciptakan rencana pertumbuhan karyawan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here