cara olah batin, contoh olah batin, olah batin tujuan hidup, olah rasa, 5 cara latihan olah rasa, olah jiwa adalah, batin adalah, olah raga olah rasa olah jiwa, olah batin berguru kepada tuhan, olah batin adalah, olah batin mengenal allah, olah batin islam, olah batin tegese, ilmu olah batin, apa itu olah batin, olah rasa olah batin, manfaat olah batin, olahraga batin, olah batin dan kebatinan, mengolah rasa batin, cara mengolah rasa batin,
Apa Itu Olah Batin Ini Adalah Kunci Untuk Menjadi Pemimpin Yang Lebih Baik

Dunia kerja berubah. Pernyataan ini telah menjadi mantra abadi, menyala di segala hal mulai dari stan pameran dagang, hingga papan reklame, hingga website untuk perusahaan software. 

Seluruh ekosistem konsultan, analis, dan vendor telah muncul untuk membantu organisasi menghadapi arus perubahan pekerjaan dan berhasil menavigasi menuju masa depan yang dijanjikan. 

Saya tidak setuju dengan pernyataan tersebut. Dunia kerja berubah. Namun, sebagian besar percakapan tentang bagaimana dunia kerja berubah mengabaikan potensi perubahan yang paling penting dan kuat: Olah Batin.

Namun apa itu Olah Batin, dan apa bedanya dengan apa yang kita lakukan di tempat kerja setiap hari?

Dalam artikel ini, kita akan mendefinisikan Olah Batin, mengeksplorasi bagaimana Olah kunci menuju kepemimpinan dan pertumbuhan pribadi, dan bagaimana mendorongnya dalam kehidupan kerja kamu.

Apakah Olah Bagian Dari Rahasia Kepemimpinan?

Cara Olah Batin, Contoh Olah Batin, Olah Batin Tujuan Hidup, Olah Rasa, 5 Cara Latihan Olah Rasa, Olah Jiwa Adalah, Batin Adalah, Olah Raga Olah Rasa Olah Jiwa, Olah Batin Berguru Kepada Tuhan, Olah Batin Adalah, Olah Batin Mengenal Allah, Olah Batin Islam, Olah Batin Tegese, Ilmu Olah Batin, Apa Itu Olah Batin, Olah Rasa Olah Batin, Manfaat Olah Batin, Olahraga Batin, Olah Batin Dan Kebatinan, Mengolah Rasa Batin, Cara Mengolah Rasa Batin,
Apakah Olah Batin Adalah Bagian Dari Rahasia Kepemimpinan

Pada hari terakhirnya sebagai CEO General Electric Corporation, Jeffrey R. Immelt berkata, “Kepemimpinan adalah perjalanan intens ke dalam diri kamu.” Selain mempunyai suasana yang menyenangkan, pesannya jelas: kepemimpinan yang efektif tidak selalu sama dengan hasil. Ini jauh lebih besar, dan jauh lebih pribadi. 

Sentimen Immelt mengingatkan saya pada salah satu CEO sukses lainnya: Marcus Aurelius. Aurelius mendahului Immelt beberapa milenium. Bisa dibilang, dia menjalankan organisasi yang lebih besar (Kekaisaran Romawi), tetapi dia mengemudi dengan cara yang sama seperti Immelt ketika dia berkata: 

“[Aku] ada dalam kekuatanmu kapan pun kamu memilih untuk pensiun ke dalam dirimu sendiri. Karena tidak ada tempat baik dengan lebih tenang atau lebih bebas dari masalah seorang pria pensiun daripada ke dalam jiwanya sendiri, terutama ketika dia mempunyai dalam dirinya pikiran sedemikian rupa sehingga dengan melihat ke dalamnya dia segera dalam ketenangan yang sempurna; dan saya menegaskan bahwa ketenangan tidak lain adalah keteraturan pikiran yang baik.”

Marcus Aurelius

Apa yang diabaikan oleh percakapan saat ini tentang dunia kerja yang terus berubah adalah bahwa peluang terbesar untuk perubahan bukanlah dalam bermigrasi ke komputasi awan, pekerjaan offshoring (atau repatriasi), meningkatkan kemampuan komunikasi karyawan internal kamu, atau mengoptimalkan rantai pasokan kamu. 

Semua perubahan ini bersifat eksternal, ekstrinsik, dan tidak menyentuh apa yang dibicarakan oleh Immelt dan Aurelius: kepemimpinan dan pekerjaan sebagai pengalaman batin. 

Itu karena hari ini, apa yang kita pikirkan tentang “pekerjaan” hampir secara eksklusif diwakili oleh apa yang saya sebut olah jasmani. Apa yang hilang dari pengalaman kerja kami adalah Inner Work® (Olah Batin), dan bagaimana pengembangan diri berkontribusi pada keberhasilan dan keberlanjutan olah jasmani kami.

T4Muvz2Ceejxaatg77Awomkkqlislj3Afwybi7Bhmirouwjad0Vu6Tgapdjajgaue5Dd2Zjvyj7Hnhhax Kx4B1Tirrvksizb3Llyvap3Rhxrk3Qn5Re0Uify1Joanbswhllexxkywwpg4Xqct W0Oykpbkmm0Bgp1Ehufv6 Xlj 4Cpfdj0 0N 3W | Ditulis.id

Olah Batin sangat penting untuk membantu orang berkembang. Pada saat hanya 46,5% orang Amerika mengatakan mereka berkembang, lebih penting dari sebelumnya untuk mulai memprioritaskan Olah Batin.

Pada dasarnya, Olah Batin adalah praktik mencari ke dalam diri dan pengalaman otentik kita dan meluangkan waktu untuk hal-hal yang memicu semangat, kreativitas, dan inovasi kita. Sederhananya, pekerjaan Olah Batin dimulai dari dalam diri kita.

Apa Itu Olah Jasmani, Dan Apa Bedanya Dengan Olah Batin?

Sebelum kita mendalami Olah Batin, ada baiknya untuk memahami apa lawan dari Olah Batin: olah jasmani. Pemahaman saya tentang olah jasmani terinspirasi oleh EF Schumacher’s A Guide for the Perplexed.

Pekerjaan luar mencakup kegiatan yang berada di luar kita. Itu mencakup banyak tugas kerja normal kami, seperti duduk dalam rapat, menganalisis data, membuat presentasi, berinteraksi dengan pelanggan, dan bahkan berkolaborasi dengan rekan satu tim. 

Pekerjaan luar terdiri dari tindakan dan aktivitas yang kamu lakukan untuk menciptakan nilai di luar diri kamu. 

Ini sepenuhnya terdiri dari apa yang kamu lakukan dan apa yang orang lain lakukan. Dan jika kamu berpikir seperti dulu, kamu mungkin berpikir itulah tepatnya yang kamu dibayar untuk melakukannya. 

Bagi sebagian besar profesional, olah jasmani adalah tempat mereka menghabiskan sebagian besar hari kerja mereka. 

Faktanya, kami mencurahkan begitu banyak waktu untuk olah jasmani, kami bahkan hampir tidak memikirkannya — dan itu adalah bagian dari masalahnya. Ketika semua tujuan kita terfokus pada olah jasmani, kita mungkin kehilangan pentingnya melakukan Olah Batin yang membantu olah jasmani berhasil.

Xtmagta76Fxt0Jsia2Fiybwfftm F4Fmb Fz5Iprt3Ayi8Drejktgomvrhqy9J Wnvvmew28Zmqzrak5Qhzvescxcuovitld3Bqy40Hn53Je1Xw Ilphoje9Tvfabkbt0Dz3Lu2Wmor6Mzargjz4 Ls26Wh3K3Ihco2 | Ditulis.id

Ketika harus membuat keputusan sulit, menghasilkan solusi kreatif untuk masalah, dan menjadi pemimpin yang menginspirasi, olah jasmani hanya memainkan peran kecil. 

Dalam ekonomi pengetahuan, pekerjaan kita sehari-hari didorong oleh Olah Batin yang kritis. Dan ada efek samping yang menguntungkan dari melakukannya, yang secara eksponensial meningkatkan kemampuan diri dalam pengambilan keputusan dan produktivitas kita.

Sementara olah jasmani menghabiskan banyak waktu kerja kita, kita sering menyimpan Olah Batin untuk waktu senggang kita… jika kita memprioritaskannya sama sekali. Refleksi, penjurnalan, dan pemikiran mungkin tampak seperti bagian dari sisi “kehidupan” dari keseimbangan kehidupan kerja kamu, tetapi Olah Batin juga bisa membuat kamu lebih efektif dan berdampak dalam kehidupan kerja kamu.

Apa Itu Olah Batin? (Inner Work®)

Olah Batin mengeksplorasi pengalaman batin kamu dan orang lain. Memikirkan pengalaman batin dalam konteks pekerjaan bukanlah sesuatu yang biasa kita lakukan. Dalam banyak hal, itu bisa jauh lebih sulit untuk dikonsep daripada olah jasmani.

Ada slide terkenal di dek budaya Netflix yang saya yakin pernah kamu lihat sebelumnya. Ini menyoroti bahwa karya kreatif terbaik adalah 10 kali lebih baik dari rata-rata, dibandingkan dengan keputusan non-kreatif terbaik, yang hanya dua kali lebih baik dari rata-rata.

Kenyataannya adalah ketika kita mempunyai banyak olah jasmani yang harus dilakukan, sulit untuk mencapai 10x tempat itu secara kreatif. Itu karena pekerjaan pengetahuan yang baik adalah tentang bagaimana kamu berpikir, bukan hanya tentang apa yang kamu lakukan. Dan, bagaimana menurut kamu bukanlah olah jasmani. Ini Olah Batin.

Olah Batin bisa lebih sulit untuk dipahami karena kita tidak mempunyai gambaran yang jelas tentang dunia batin kita sejak awal. Seringkali, jika kita belum bekerja dengan seorang pelatih, pergi ke terapi pribadi, atau mempelajari kehidupan spiritual kita, kita mungkin tidak menyadari bahwa ada Olah Batin yang harus dilakukan.

Lingkup olah jasmani adalah dunia di luar kita. Lingkup Olah Batin adalah dunia kita di dalam diri kita. 

Dunia batin kita memainkan peran utama dalam bagaimana kita mengkonseptualisasikan dan berhubungan dengan dunia luar, tetapi kita mungkin tidak memberikan kepercayaan yang ada atau penghargaan yang cukup untuk diri kita sendiri atas apa yang terjadi di luar kita.

Dunia batin kita mencakup semua proses, nilai, dan model mental yang kita gunakan untuk memahami diri kita sendiri dan dunia di sekitar kita. Beberapa aspek dari dunia batin kita adalah sadar, sementara elemen lainnya adalah bawah sadar atau otomatis. Dunia batin kita mencakup pengambilan keputusan, kesadaran diri, imajinasi, dan keyakinan spiritual.

1E Dgggwblsmsklnjnl 1Kbmawvhalj Csrzxdly2Jzujdk5Kgd4G Oxy7Tym8Rbjorucsfhaafyj1Fy8Rmzk3Fcd5Zloophpnlxviqdiouxzf1Yy5Kdy5Giwm7Hrr9Pfqadfsawvgy Nhz2R 5Ysd9Ylmsfj | Ditulis.id

Berdasarkan pengertian tersebut, Olah Batin terdiri dari:

  • Tindakan atau aktivitas mental yang berfokus pada dunia batin kamu untuk mencapai suatu tujuan atau hasil. Tujuan itu bisa untuk “mengatur pikiran kamu dengan baik” seperti yang direkomendasikan oleh Marcus Aurelius, mendapatkan kejelasan mengapa rekan kerja tertentu sangat mengganggu kamu melalui refleksi diri atau merenungkan nilai atau prinsip kamu.
  • Olah Batin yang lebih maju bisa terdiri dari hal-hal seperti menenangkan kritik batin kamu sendiri dan merangkul perasaan kamu, sehingga kamu bisa mendengarkan secara mendalam apa yang orang lain rasakan.

Satu hal yang pasti: Olah Batin tidak terasa seperti pekerjaan yang kita kenal. Jika pengalaman batin kamu mirip dengan pengalaman saya, kamu mungkin awalnya akan merasa malas atau bahkan bersalah karena terlibat dalam Olah Batin di tempat kerja. 

Itu tidak berarti mengejar Olah Batin itu mudah, tanpa usaha, atau memanjakan diri sendiri. Faktanya, Olah Batin bisa menawarkan manfaat besar bagi kesehatan mental kamu.

Mengapa Saya Ingin Melakukan Olah Batin?

Mulai terlibat dalam Olah Batin bisa menjadi hal yang menakutkan, terutama sebagai bagian dari hari kerja kamu. Banyak dari kita mungkin tidak tahu bagaimana memasukkan praktik seperti perhatian penuh ke dalam jam kerja kita. Seringkali, kita tidak yakin bahwa kita harus melakukannya. 

Meskipun melakukan Olah Batin mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, itu bisa mempunyai manfaat besar baik dalam pekerjaan maupun kehidupan rumah kamu. 

Mengubah kebiasaan kita sehari-hari di tempat kerja untuk mengenali nilai istirahat, melihat ke dalam, dan melakukan pekerjaan yang berfokus pada pemahaman potensi kita sendiri adalah kunci untuk berkinerja dari waktu ke waktu. Cukup menghargai kesejahteraan dan keseimbangan telah terbukti menumbuhkan lebih banyak perasaan positif baik di tempat kerja maupun di rumah. Itu baru permulaan.

Memprioritaskan kesejahteraan adalah sesuatu yang sebagian besar dari kita perlu praktikkan, tetapi kita semua bisa mempunyai hari kerja yang lebih memuaskan dan produktif.  

Cukup dengan meningkatkan kesadaran akan pengalaman dan kebiasaan refleksi kita bisa membuat perbedaan besar dalam perasaan kita di tempat kerja, berinteraksi dengan rekan kerja, dan melakukan pekerjaan kita.

Mengembangkan kemampuan kepemimpinan dan empati kamu adalah pendorong utama untuk mengejar Olah Batin. Namun, ada juga hubungan yang signifikan antara melakukan Olah Batin dan menemukan makna atau goals melalui pekerjaan. 

kamu mungkin terkejut mengetahui betapa banyak manfaat yang bisa kamu temukan dengan melakukan Olah Batin.

2Cxlakk8Kdx9Aeg61 T Fxwa3B8Qexcn4Zcwjldr H2Bkweoen2Fbitikhgegeiuicxfshsjauiuyybkpiwlgezmyni2M33Jukbfi0Hij22Kp7Gttdsv8Emwebyrjhp Ukvhqgims5K14Nl1Ptafec1Is6Ocwaepanhuxqfifvtc G Ugctrmaegka | Ditulis.id

Apa Manfaat Dari Olah Batin?

Sementara keseimbangan kerja/kehidupan yang lebih baik mungkin tampak menggoda, itu mungkin tidak cukup untuk membenarkan memasukkan Olah Batin dalam kehidupan kerja sehari-hari kamu. Kamu mungkin masih mendorong Olah Batin ke pinggir jalan ketika olah jasmani terasa lebih penting. 

Namun, berbalik ke dalam bukan hanya tentang membuat kamu lebih bahagia atau lebih puas. Hal ini juga bisa membuat kamu menjadi karyawan yang lebih efektif. 

Melihat dampak Olah Batin pada hasil kerja kamu bisa mengubah Olah Batin dari “bagus untuk dimiliki” menjadi “harus dimiliki” selama hari kerja kamu.

Latihan refleksi dan pernapasan bisa membantu kamu mendapatkan perspektif dan tetap tenang, bahkan ketika pekerjaan membuat kamu frustasi. 

Meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan suatu situasi bisa membantu kamu berkomunikasi dengan lebih jelas, menjadi lebih produktif, dan membina hubungan yang lebih baik dengan rekan kerja. 

Salah satu manfaat terbesar dari Olah Batin adalah mengurangi kelelahan. Pada tahun 2020, lebih dari 68% karyawan melaporkan merasa kelelahan karena bekerja di rumah. 

Bahkan ketika keterlibatan karyawan meningkat, banyak karyawan yang berjuang, yang mengarah pada risiko kelelahan yang lebih tinggi.

Dengan melakukan Olah Batin, kamu bisa mengurangi perasaan lelah, membantu kamu merasa lebih bahagia, lebih terlibat, dan lebih produktif.

Dalam mengejar Olah Batin yang bebas rasa bersalah®

Saya bukan orang pertama yang merasa bersalah melakukan aktivitas selain olah jasmani di tempat kerja. 

Ini adalah praanggapan penting dalam esai Joseph Pieper “Kenyamanan: Basis Budaya.” Tidak mengherankan bahwa ide-idenya mendapatkan pujian dan perhatian model baru dalam pusaran dunia kerja modern:

Arti terdalam dari nilai berlebihan yang ditetapkan pada kerja keras tampaknya adalah ini: manusia tampaknya tidak mempercayai segala sesuatu yang mudah; dia hanya bisa menikmati, dengan hati nurani yang baik, apa yang telah dia peroleh dengan kerja keras dan kesulitan; dia menolak untuk mempunyai sesuatu sebagai hadiah.

Joseph Pieper

Penting untuk menunjukkan bahwa pekerjaan tidak selalu merupakan domain eksklusif olah jasmani. Sebelum revolusi industri, orang menghabiskan banyak waktu melakukan Olah Batin — merenungkan, membaca, bermeditasi, dan hanya hadir dengan pikiran dan diri mereka. 

Memang, jika kamu bekerja di pabrik tekstil, Olah Batin kemungkinan besar tidak menggerakkan jarum (tidak ada permainan kata-kata) pada nilai yang kamu buat. 

Tetapi jika kamu bekerja dalam ekonomi pengetahuan, di mana kreativitas dan kepemimpinan — bukan kerja manual rutin — menghasilkan nilai, maka Olah Batin sangat diperlukan. 

Jika kamu percaya pada Immelt dan Aurelius, itulah yang paling berharga bagi kamu sebagai seorang pemimpin. Sebenarnya, itu adalah inti dari kepemimpinan.

Kami telah mempelajari bahwa ekspresi diri kamu sepenuhnya sebagai seorang pemimpin berasal dari perjalanan berani ke dalam diri kamu untuk mengeksplorasi nilai-nilai kamu, apa yang memberi makna hidup kamu, dan orang yang kamu ingin menjadi. 

Penasihat terkasih untuk presiden AS, profesor untuk generasi siswa, dan pemikir bisnis terkenal Warren Bennis mendorong intinya ketika dia mengatakan:

Tidak ada pemimpin yang ingin menjadi pemimpin. Orang-orang berangkat untuk menjalani hidup mereka, mengekspresikan diri mereka sepenuhnya. Ketika ekspresi itu bernilai, mereka menjadi pemimpin. Jadi intinya bukan untuk menjadi seorang pemimpin. Intinya adalah menjadi diri sendiri, menggunakan diri kamu sepenuhnya – semua kemampuan, karunia, dan energi kamu – untuk mewujudkan visi kamu.

Warren Bennis

Itulah beberapa Olah Batin yang sesungguhnya.

Bagaimana melakukan Olah Batin

Mengejar Olah Batin tidak harus rumit. Bahkan beberapa menit sehari bisa membantu kamu menjelajahi dunia batin kamu dan melihat manfaat dari melakukannya.

Tidak ada cara yang telah ditentukan sebelumnya untuk melakukan pekerjaan ini. Masing-masing dari kita mempunyai jalan kita sendiri. Kita masing-masing harus mengembangkan serangkaian praktik kita sendiri yang membantu kita membuat ruang dan memfasilitasi melakukan pekerjaan yang membawa pengetahuan dan eksplorasi diri. Namun, secara umum, akan sangat membantu jika menganggap Olah Batin kamu sebagai tiga jenis aktivitas, masing-masing mendukung bagian penting dari perjalanan kamu. Ketiga kategori kegiatan tersebut meliputi: Looking In, Getting Out, dan Linking Up.

  • Melihat ke dalam adalah tentang inti dari Olah Batin: berbalik ke arah diri sendiri untuk menilai dan mengeksplorasi bagaimana diri kamu.
  • Keluar  adalah tentang meluangkan waktu secara fisik dan mental untuk bergerak di luar ruang dan kebiasaan kamu.
  • Menghubungkan adalah tentang berbagi pengamatan, kesimpulan, pemikiran, dan perasaan yang merupakan hasil dari praktik lain ini dengan orang lain.

Kami beruntung bisa menarik inspirasi dan panduan praktis dari praktik yang telah teruji (dan didukung oleh sains) yang telah dilakukan orang-orang lintas budaya selama bertahun-tahun. Kami telah membuat daftar beberapa aktivitas untuk membantu kamu memulai.

Melihat ke dalam

Kontemplasi

Kontemplasi adalah ketika kamu terlibat dalam pemikiran reflektif di sekitar subjek tertentu. Apakah kamu hanya merenungkan atau benar-benar bergulat dengan suatu masalah, ini memungkinkan kamu untuk memahami bagaimana sebuah ide berhubungan dengan tantangan saat ini yang mungkin kamu hadapi dan sistem nilai kamu secara keseluruhan. Ini bisa menjadi katarsis dan mencerahkan saat kamu menemukan cara baru untuk menjadi.

Meditasi

Melibatkan tubuh dan pikiran dalam mengejar peningkatan spiritual adalah cara yang bagus untuk hadir dengan diri sendiri, bagaimana perasaan kamu (baik secara fisik dan emosional), dan apa yang kamu pikirkan. Ini secara inheren berpusat dan membumi.

Jurnal

Dengan merekam pemikiran, pengalaman, dan ide kamu, kamu bisa membuka pikiran kamu dengan berbagai cara. Dari membantu kamu menjadi pemecah masalah yang lebih baik hingga mengklarifikasi bagaimana kamu mendekati situasi dan kesejahteraan emosional kamu sendiri, membuat jurnal adalah salah satu cara termudah untuk menciptakan kejernihan dalam pikiran kamu.

Doa

Doa memungkinkan kamu untuk mengarahkan ekspresi pikiran kamu pada makhluk spiritual yang lebih tinggi. Berdoa dengan penuh perhatian menyelidiki hati dan pikiran kamu — memungkinkan kamu untuk menerangi pikiran, niat, dan motif batin kamu.

Melihat Keluar

Waktu istirahat

Tidak ada yang lebih baik daripada menjauh dari rutinitas sehari-hari kamu untuk berhubungan kembali dengan nilai-nilai, passion, dan minat kamu. Meluangkan waktu untuk diri sendiri juga memungkinkan kamu untuk membangun kembali dan menemukan kembali di mana kamu memperoleh makna.

Berjalan

Charles Darwin beralih ke berjalan ketika menghadapi masalah yang menantang — dan dengan alasan yang bagus. Latihan fisik bisa membantu memicu kreativitas dan meningkatkan konsentrasi. Seperti yang ditemukan Darwin, itu juga memungkinkan pikiran mengembara ke tempat-tempat baru dan tak terduga yang bisa membantu mendorong kreativitas.

Membaca

Bukan rahasia lagi bahwa membaca membuka pikiran kamu pada cara berpikir baru, mendorong imajinasi kamu, dan mengurangi stres. Membaca memungkinkan kamu untuk menjadi narator cerita orang lain. Ini juga meningkatkan kapasitas kamu untuk berbelas kasih dan empati, memungkinkan kamu menjelajahi berbagai pengalaman dan budaya.

Ruang putih

Ambil satu halaman dari buku pedoman Marcus Aurelius dan susun hari kamu dengan cara yang memungkinkan kamu mengambil langkah menjauh dari kesibukan dan mengumpulkan pikiran kamu. Blok waktu di kalender kamu sehingga kamu selalu memprioritaskan latihan penting ini.

Konektifitas

Berfilsafat

Sama seperti kontemplasi, berfilsafat adalah cara untuk memperluas pandangan kamu dengan merenungkan secara mendalam tentang subjek tertentu. Ikuti contoh terkenal Socrates dan bermitra dengan satu atau dua orang lain untuk menjawab pertanyaan besar melalui dialog terstruktur.

Pembinaan atau terapi

Kenyataannya adalah bahwa mempertimbangkan kembali sistem nilai kamu, mengevaluasi proses pemikiran internal, dan merenungkan hubungan kamu bisa menjadi tantangan, menakutkan, dan bahkan sedikit melelahkan.

Kadang-kadang membantu untuk membicarakan hal-hal di tempat yang aman dan rahasia. Mendaftar bantuan seorang pelatih atau terapis bisa memberi kamu perspektif, feedback, dan akuntabilitas yang kamu butuhkan untuk mewujudkan potensi penuh kamu.

Bagaimana Kami Memprioritaskan Olah Batin

Tanpa Olah Batin, kita rentan terhadap depresi, stres, dan kelelahan, dan akibatnya, keputusan berkualitas rendah dan penurunan hasil kreatif. 

Saya berpendapat bahwa salah satu alasan ada begitu banyak pelepasan atau keracunan di tempat kerja adalah karena orang-orang datang untuk bekerja dengan harapan bahwa pekerjaan mereka hanya melakukan olah jasmani dan tidak meluangkan waktu untuk Olah Batin. Dalam pekerjaan kreatif, kualitas olah jasmani saya sangat dipengaruhi oleh kualitas Olah Batin saya.

Sebagai pemimpin, adalah tanggung jawab kita untuk memimpin dan membimbing tim kita untuk terlibat dengan Olah Batin.

Saat saya merenungkan episode dalam karir saya di mana saya tidak melakukan yang terbaik sebagai manajer, satu tema umum adalah bahwa saya tidak mempunyai kejelasan internal tentang apa yang harus diprioritaskan secara pribadi dan profesional. 

Kita semua pernah ke sana: tidak terikat, menggapai-gapai, mati-matian berusaha mendapatkan rasa kontrol, mengetahui selama ini bahwa setiap langkah panik yang kita ambil hanya semakin menyebarkan dampak kita alih-alih memperkuat pijakan kita.

Sebagai CEO, saya secara agresif mencari peluang untuk mensponsori semua orang di membuat “perjalanan ke pedalaman.” Kenyataannya adalah ketika diperkuat dengan Olah Batin, pekerjaan kita bisa menjadi salah satu bagian yang paling memuaskan dalam hidup kita. 

Pekerjaan bisa menjadi platform yang kuat untuk menemukan bagian baru dari diri kita: minat, kemampuan, dan peluang untuk berkembang. Tetapi memanfaatkan wawasan ini membutuhkan refleksi yang berarti. Pekerjaan sehari-hari bisa tak henti-hentinya dan menghabiskan banyak waktu.

Apa yang kita pelajari di Blog ini adalah bahwa penting untuk memberikan dorongan yang bermanfaat, mengingatkan kita untuk mundur sejenak, berpaling dari tugas yang ada, dan berbalik ke dalam untuk memeriksa diri kita sendiri. 

Kami tidak mengharapkan setiap organisasi memberikan hari libur kepada karyawan untuk terlibat dalam Olah Batin. Namun, salah satu alat paling berharga yang bisa kami berikan kepada tim kami adalah waktu untuk mendedikasikan diri pada Olah Batin. 

Sebagai pemandu bijak kita, Marcus Aurelius mengingatkan kita: “Ada dalam kekuatanmu kapan pun kamu memilih untuk pensiun ke dalam dirimu sendiri.” Mencurahkan hanya 15 menit sehari untuk melakukan Olah Batin bisa membuat perbedaan besar — ​​apakah itu meditasi, doa, membaca, atau pelatihan.

Peluang terbesar yang dunia berikan kepada kita adalah untuk menemukan kembali konsep kerja: jauh dari kesibukan tugas kita, dan ke dalam untuk mengembangkan diri kita sendiri sehingga kita juga menjalani kehidupan yang lebih memuaskan di luar pekerjaan.

Sebagai budaya, kita menjadi terobsesi dengan kuantitas dan kecepatan, tetapi kita semakin sedikit menghabiskan waktu untuk melakukan Olah Batin penting yang diperlukan untuk mendorong kualitas dan kesejahteraan

Ini tidak akan mudah. Sebenarnya, itu akan menjadi olah (batin) yang sulit, tetapi itu akan sangat berharga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here