metode feedback sandwich, metode feedback sandwich retinol, feedback metode sandwich, metode sandwich skin care, sandwich model adalah, contoh kritik pedas, sandwich feedback adalah, contoh feedback, contoh cold sandwich, contoh feedback dalam komunikasi, contoh feedback positif, sandwich feedback, feedback sandwich example, contoh feedback sandwich, feedback sandwich method pdf, feedback sandwich pros and cons, praise sandwich feedback, who invented the sandwich feedback method, sandwich method of feedback in teaching, feedback hamburger examples, 3 jenis feedback, zero feedback adalah, 3 jenis feedback dalam komunikasi, negatif feedback adalah, positive feedback adalah, contoh feedback,
5 Jenis Feedback Yang Membuat Perbedaan (Dan Cara Menggunakannya)

Feedback adalah bahan yang harus dimiliki untuk perjalanan pertumbuhan setiap orang.

Sebagai manusia, kita semua membutuhkan feedback untuk terus memperbaiki diri dan orang-orang di sekitar kita. Tanpa feedback, karyawan dan pemimpin kamu kehilangan potensi penuh mereka. Feedback membantu kita membangun kebugaran rohani kita. Ini membantu kita belajar, tumbuh, dan mencoba hal-hal baru.

Karyawan menginginkan feedback. Faktanya, 65% karyawan menginginkan lebih banyak feedback.

Mereka menginginkan jenis feedback yang bisa mendorong pertumbuhan pribadi dan pengembangan profesional. Feedback yang mendukung pengembangan kemampuan. Menurut Deloitte Global Millennial Survey, kegagalan pemberi kerja untuk menawarkan kepemimpinan dan pengembangan kemampuan merupakan salah satu pertimbangan utama untuk meninggalkan perusahaan.

Namun, banyak orang, banyak manajer, merasa tidak nyaman memberikan feedback. Banyak yang menghindarinya. Mereka tidak ingin menjadi negatif atau menghakimi orang lain. Faktanya, lebih dari sepertiga manajer merasa tidak nyaman memberikan feedback kepada karyawan.

Sementara banyak orang mungkin berpikir feedback selalu penting, itu tidak terjadi. Ada banyak jenis feedback. Dan berbagai jenis feedback mempunyai tujuan yang berbeda. Tetapi pada akhirnya, feedback — ketika diungkapkan dengan benar — sangat berharga.

Feedback yang baik memberikan informasi yang tidak kamu miliki. Ini memungkinkan kamu melihat diri sendiri atau situasi secara berbeda. Feedback yang membantu kamu menjadi lebih efektif adalah hadiah. Pekerjaan jarak jauh membuat feedback menjadi lebih berharga dan penting.

“Kesombongan membuat kita buta akan kelemahan kita. Kerendahan hati adalah lensa reflektif: membantu kita melihatnya dengan jelas. Kerendahan hati yang percaya diri adalah lensa korektif: itu memungkinkan kita untuk mengatasi kelemahan itu.”

Adam Grant, psikolog organisasi, penulis, Think Again

Dalam artikel ini, pelajari tentang berbagai jenis feedback. Cari tahu bagaimana kamu bisa menggunakan berbagai jenis feedback di organisasi kamu — dan mengapa feedback sangat bermanfaat.

Apa Itu Feedback?

Feedback mungkin muncul di organisasi kamu lebih dari yang kamu pikirkan.

Misalnya, anggota tim kamu mungkin merekomendasikan proses baru yang akan membantu menghemat lebih banyak waktu tim kamu. Atau, tim kepemimpinan kamu mungkin memberi selamat atas kerja keras kamu setelah kuartal yang sukses. 

Atau mungkin kamu harus melakukan percakapan yang sulit dengan seorang karyawan, Kamu melihat karyawan ini tidak memenuhi harapan kamu. Jadi, kamu memutuskan untuk melakukan percakapan untuk memperkuat peran dan tanggung jawab.

Semua skenario ini mencakup jenis feedback. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa feedback itu negatif atau buruk.

Di .ID, kami menganggap feedback berasal dari tempat yang peduli. Feedback bisa menjadi tanda bahwa seseorang secara pribadi berinvestasi dalam pertumbuhan dan perkembangan kamu. Dan dengan sistem pendukung seperti pembinaan, feedback bisa menjadi kunci untuk membuka potensi manusia.

Sama seperti ada berbagai jenis feedback untuk diberikan dan diterima, siapa pun bisa memberikan feedback. Mari pelajari lebih lanjut tentang siapa yang bisa memberikan masukan.

Jenis-Umpan Balik-Rapat-Tim

Siapa Yang Bisa Memberikan Feedback?

Ketika mendengar kata feedback, siapa orang pertama yang terlintas di benak kamu? Kemungkinannya adalah, kita semua pernah memikirkan seseorang dalam perjalanan pribadi dan profesional kita.

Feedback bisa diberikan oleh siapa saja — teman, kolega, pasangan, anggota keluarga, bos, guru, dan sebagainya. Kita semua menerima feedback sepanjang waktu dari orang-orang di sekitar kita — jika kita memperhatikan. Tetapi feedback paling berguna ketika dinormalisasi, berkualitas tinggi, bermaksud baik, dan dekat dengan momen atau peristiwa.

Di tempat kerja, kami cenderung melihat feedback datang dari orang-orang ini:

  • Anggota tim. Rekan kerja bisa memberikan feedback secara teratur di tempat kerja. Misalnya, saya bekerja bersama rekan satu tim yang secara teratur mengulas tulisan saya. Dia memberikan rekomendasi, feedback, dan ide tentang cara meningkatkan.

    Feedback peer-to-peer sangat penting untuk setiap hubungan kerja yang sehat. Jika dilakukan dengan benar, ini bisa membantu menciptakan dan membangun kepercayaan. Selain itu juga bisa meningkatkan inovasi, kolaborasi, dan kreativitas.
  • Pengelola. Ketika saya memikirkan kata feedback, seorang manajer adalah tipe orang pertama yang muncul di benak saya. Dalam karir saya, saya tidak pernah mempunyai manajer yang tidak mengungkapkan feedback — dan itu hal yang baik.

    Feedback bisa umum untuk hubungan manajer dan karyawan. Tapi itu juga bisa rumit, Kamu mungkin menerima feedback yang membangun secara pribadi dalam pertemuan empat mata.

    Tapi kamu mungkin menerima feedback positif dan pengakuan dalam pertemuan tim publik. Ada banyak variasi dalam hubungan feedback manajer-karyawan. Karena nuansanya, karyawan dan pemimpin sama-sama bisa menemukan tantangan ini untuk dinavigasi.
  • Pelanggan. Feedback pelanggan sangat penting untuk organisasi mana pun. Menurut Forbes, 77% konsumen melihat brand lebih baik jika mereka mencari dan menanggapi feedback pelanggan.

    Tanpa feedback pelanggan, produk dan layanan cenderung tetap stagnan. Bagaimana kamu tahu jika kamu memenuhi kebutuhan pelanggan kamu? Seberapa puaskah pelanggan kamu? Apakah kamu mempunyai peluang untuk meningkatkan bisnis kamu dari feedback pelanggan?
Jenis-Umpan Balik-Dua Orang-Berbicara
  • Tim kepemimpinan. Tim kepemimpinan kamu memainkan peran kunci dalam proses feedback. Seringkali, feedback mereka akan jauh lebih tinggi.

    Misalnya, Chief Human Resources Officer (CHRO) kamu mungkin memperhatikan dalam wawancara kandidat baru-baru ini bahwa ada miskomunikasi. Dia mungkin mengidentifikasi peluang untuk komunikasi yang lebih baik. Atau kamu mungkin mendengar feedback positif dari diskusi meja bundar eksekutif baru-baru ini.
  • Pelatih. Pelatih kamu adalah kompas kamu, Bintang Utara kamu, pemandu sorak kamu. Tetapi seorang pelatih tidak akan menjadi pelatih yang baik tanpa feedback. Pelatih sering memberikan feedback yang mendukung refleksi — mereka mencerminkan kata-kata dan perilaku kamu kembali kepada kamu dengan cara yang membantu kamu melihat di mana kamu tidak konsisten atau tidak efektif.

    Pelatih saya sangat membantu dalam memberikan feedback yang berharga, terutama dalam hal tempat kerja. Dia membantu membingkai ulang perspektif, mendorong saya keluar dari zona nyaman saya, dan membantu saya menavigasi situasi yang berbeda. Tetapi inti dari semua ini adalah feedback.

Apa Saja 5 Jenis Feedback?

Metode Feedback Sandwich, Metode Feedback Sandwich Retinol, Feedback Metode Sandwich, Metode Sandwich Skin Care, Sandwich Model Adalah, Contoh Kritik Pedas, Sandwich Feedback Adalah, Contoh Feedback, Contoh Cold Sandwich, Contoh Feedback Dalam Komunikasi, Contoh Feedback Positif, Sandwich Feedback, Feedback Sandwich Example, Contoh Feedback Sandwich, Feedback Sandwich Method Pdf, Feedback Sandwich Pros And Cons, Praise Sandwich Feedback, Who Invented The Sandwich Feedback Method, Sandwich Method Of Feedback In Teaching, Feedback Hamburger Examples, 3 Jenis Feedback, Zero Feedback Adalah, 3 Jenis Feedback Dalam Komunikasi, Negatif Feedback Adalah, Positive Feedback Adalah, Contoh Feedback,
Apa Saja 5 Jenis Feedback

Berbagai jenis feedback mempunyai tujuan yang unik. Mari kita mulai dengan melihat jenis feedback yang bisa kamu gunakan di organisasi kamu.

Sekarang, mari kita bahas beberapa — dan bagaimana feedback itu bisa membentuk budaya perusahaan kamu.

Feedback Yang Membangun

Studi menunjukkan bahwa meskipun feedback konstruktif dianggap negatif, itulah yang diinginkan orang. Faktanya, 92% karyawan percaya bahwa feedback yang konstruktif bisa meningkatkan kinerja.

Katakanlah karyawan kamu, John, melewatkan beberapa detail pada beberapa proyek baru-baru ini. Pada awalnya, kamu membiarkannya pergi, Kamu tahu John sedang menyulap banyak proyek sekarang. Tetapi karena beberapa proyek berkurang, kamu masih melihat kesalahan yang sama ini.

Dalam pertemuan satu lawan satu kamu berikutnya, kamu memutuskan untuk mengangkat kesalahan ini, Kamu mulai dengan apa yang kamu perhatikan dia lakukan dengan sangat baik. Tapi kemudian, kamu memberikan beberapa feedback yang membangun tentang tren kesalahan. Kemudian, kamu menutup dengan feedback positif. Metode feedback konstruktif ini disebut sebagai feedback sandwich.

kamu bertanya kepada John bagaimana kamu bisa mendukungnya dan membimbing perkembangannya di bidang khusus ini. Dia mengucapkan terima kasih atas feedbacknya — dan memutuskan bahwa dia membutuhkan pengembangan profesional.

Jika seorang karyawan meminta feedback, itu biasanya berarti feedback yang membangun. Dengarkan baik-baik dan cobalah untuk memahami secara spesifik apa yang mereka inginkan dari feedback dan seberapa dalam. Klarifikasi jika memungkinkan, Kamu tidak ingin membuang waktu berjam-jam untuk menyiapkan kritik mendalam terhadap produk baru ketika kolega kamu hanya menginginkan masukan kamu tentang rencana pemasaran.

Feedback Ke Atasan

Feedback ke atasan adalah ketika manajer meminta feedback dari bawahan langsung mereka. Ini adalah aspek penting dari feedback yang tidak selalu dianjurkan di beberapa organisasi.

Tetapi jika kita tahu sesuatu tentang pengalaman karyawan, suara karyawan itu perlu didengar. Dengan mendorong manajer untuk meminta feedback dari karyawan mereka, kamu membantu mengaktifkan budaya feedback. Itu bisa menciptakan kepercayaan, keamanan psikologis, dan perubahan nyata. Ini juga memberi karyawan beberapa hak pilihan dalam pekerjaan, lingkungan kerja, dan hubungan mereka.

Misalnya, katakanlah Julia mengelola tim yang terdiri dari empat orang. Julia cukup baru dalam mengelola tim — dan tim khusus ini baru saja dikembangkan. Dalam pertemuan empat mata Julia dengan masing-masing bawahan langsungnya, dia memutuskan untuk menanyakan kabarnya.

Dua dari bawahan langsungnya memberinya beberapa feedback. Mereka pikir Julia bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengomunikasikan tujuan proyek mereka sehingga mereka bisa lebih memahami tujuannya.

Laporan langsung lainnya merekomendasikan perangkat lunak manajemen proyek baru untuk membantu mempermudah pekerjaan mereka. Dan terakhir, laporan langsung lainnya mengungkapkan bahwa mereka terlalu banyak bekerja dan stres. Mereka mempunyai bayi baru di rumah dan menyulap tanggung jawab membimbing dengan beban kerja yang meningkat.

Tanpa feedback ini, Julia tidak akan pernah tahu bagaimana memenuhi kebutuhan karyawannya. Dia senang bahwa dia meminta feedback. Tapi dia juga bersyukur anggota timnya merasa aman secara psikologis untuk berbagi perasaan jujur ​​mereka.

Apresiasi Dan Pengakuan

Feedback tidak selalu negatif, bertentangan dengan kepercayaan populer. Pengakuan dan penghargaan karyawan adalah faktor kunci dalam melibatkan karyawan kamu. Organisasi yang secara teratur mengenali dan menghargai karyawannya menunjukkan kinerja yang lebih baik, hubungan yang lebih baik, dan kepuasan kerja yang lebih tinggi.

Feedback Pelatihan

Bekerja dengan pelatih adalah salah satu cara untuk membantu membuka potensi melalui feedback. Feedback pembinaan adalah pendekatan kolaboratif yang unik. Dengan pola pikir pembinaan, karyawan dipasangkan satu lawan satu dengan pelatih. Pelatih berfungsi sebagai panduan bagi karyawan, bukan ancaman.

Itu bisa terasa mengancam bagi setiap individu untuk menerima feedback. Sindrom penipu bisa menyusup. Rasa tidak aman bisa terasa luar biasa, Kamu mungkin berputar ke dalam pikiran negatif otomatis seperti: “Apakah saya akan kehilangan pekerjaan saya?” atau “Saya tidak pernah dipromosikan sekarang setelah saya menerima feedback ini.”

Tetapi dengan seorang pelatih, kamu membantu menciptakan tempat yang aman bagi karyawan kamu untuk meminta feedback dan meminta bantuan. Pelatih segera menjadi rekan satu tim. Faktanya, kami telah menemukan peningkatan terukur di berbagai bidang dari orang-orang yang menerima pelatihan. Anggota kami melaporkan peningkatan di bidang ini:

  • 90% pengurangan stress
  • 149% peningkatan ketahanan
  • 181% meningkatkan fokus
  • 130% peningkatan kinerja pekerjaan

Sebagai , katakanlah karyawan kamu Sally mengalami kesulitan bekerja dengan rekan kerja lain. Sally umumnya menolak konflik dan secara teratur akan melihat apakah dia bisa mengatasi orang ini. Tetapi dalam situasi ini, itu tidak mungkin. Dia mencari beberapa panduan dan feedback tentang cara mendekati resolusi konflik.

Rekannya sama sekali tidak memahami tujuan proyek dan perannya dalam alur kerja ini. Namun dengan pembinaan, Sally mampu menemukan resolusi dan akhirnya menyelesaikan proyek dengan sukses bersama rekannya.

Jenis-Umpan Balik-Orang-Di-Telepon

Feedback Secara Real-Time

Feedback secara real-time adalah jenis feedback lain yang bisa berguna untuk skenario saat ini. Dengan alat manajemen performa baru yang kami miliki, menjadi lebih mudah dan lebih mudah untuk memberikan feedback — baik dan buruk — secara real-time.

Sebagai , katakanlah Hal baru saja menyelesaikan desain ulang situs web. Dia mengerjakannya selama berbulan-bulan dan akhirnya bisa meluncurkan situs baru. Setelah meluncurkan situs baru, berbagai rekan mulai melakukan ping Hal di Slack. “Situsnya terlihat sangat bagus!” dan “Kerja bagus dalam desain ulang, semuanya terlihat fantastis!”

Namun, ada satu bug kecil yang ditangkap oleh rekan kerja lainnya. Tombol tidak berfungsi dengan baik untuk mengunduh demo produk. Hal berterima kasih atas feedback secara real-time ini untuk memperbaiki bug.

Lagi pula, dapatkah kamu bayangkan jika tidak ada yang membagikan feedback itu? Atau jika feedback ini tidak dibagikan sampai Hal berikutnya bertemu dengan manajernya?

5 Tips Untuk Memberikan Semua Jenis Feedback

Dapatkan nyaman. Saatnya untuk mulai memberi (dan menerima) feedback. Berikut adalah lima tips untuk memulai.

  • Jeda dan renungkan tujuan feedback kamu. Apakah kamu ingin melihat perubahan perilaku? Apakah kamu memerlukan perbaikan cepat pada sesuatu? Apakah kamu ingin meningkatkan hubungan? Pertanyaan-pertanyaan ini bisa membantu memandu kamu ke jenis feedback yang tepat yang ingin kamu berikan.
  • Pimpin dengan empati dan kebaikan. Apa pun jenis feedback yang kamu berikan, kamu harus memimpin dengan empati dan kebaikan. Feedback adalah tanda kepedulian.

    kamu sangat peduli dengan kesuksesan orang yang kamu beri feedback, Kamu sangat peduli melihat mereka mencapai potensi penuh mereka. Orang itu harus mengetahui dan merasakan kepedulian dan kasih sayang itu.
  • Jadilah jelas dan langsung. Pernahkah kamu berada dalam situasi di mana kamu menerima feedback tetapi kamu tidak yakin tentang apa? Sama. Komunikasi yang jelas, langsung, dan ringkas adalah kuncinya. Sangat penting untuk sampai ke inti masalah dengan cepat dan langsung. Tetapi pastikan kamu menawarkan waktu dan ruang bagi orang tersebut untuk menyerap.
  • Dengarkan baik-baik. Kemungkinan orang yang kamu beri feedback mungkin mempunyai pertanyaan. Pastikan kamu lebih banyak mendengarkan daripada berbicara, Kamu mungkin mempelajari sesuatu yang baru tentang cara orang ini mendekati suatu proyek.

    Atau kamu mungkin mempunyai miskomunikasi atau kesalahpahaman tentang harapan. Tetapi kamu tidak akan memahami apa pun tanpa mendengarkan. Berlatih mendengarkan secara aktif dan pastikan karyawan kamu tahu bahwa kamu peduli dengan perspektif mereka.
  • Menawarkan dukungan. Bergantung pada feedback yang kamu berikan, kamu akan ingin menawarkan semacam dukungan. Ini bisa berupa pengembangan profesional dalam bentuk pembinaan virtual. Atau bisa juga sebagai kesempatan belajar, seperti kursus atau workshop online. Atau bisa juga pertemuan tindak lanjut lain untuk membantu memperjelas harapan dan menjawab pertanyaan.

    Apa pun masalahnya, tawarkan dukungan kamu dan perkuat keinginan kamu untuk kesuksesan mereka. Dengan begitu, karyawan kamu akan merasa dihargai dan diperhatikan.

Mulailah Memberikan Semua Jenis Feedback Hari Ini

Feedback yang efektif tidak harus berupa feedback negatif. Feedback juga tidak boleh dicadangkan hanya untuk ulasan kinerja. Dan feedback untuk rekan kerja bisa menjadi perbedaan antara berkembang dan bertahan.

Dengan tidak adanya feedback, orang akan cenderung mengisi kekosongan itu sendiri — seringkali dengan cara yang tidak membantu. Jangan menciptakan ruang hampa untuk interpretasi dan kecemasan terburuk karyawan kamu. Biarkan mereka tahu apa yang kamu pikirkan, terutama saat bekerja dari jarak jauh.

Ada banyak jenis feedback untuk dipilih, masing-masing dengan tujuannya sendiri. Apakah kamu sedang berjuang dengan kinerja karyawan atau resolusi konflik, feedback penting. 

Feedback yang baik adalah proses pembelajaran, yang membutuhkan latihan. Memberikan feedback tidak mudah. Namun dengan dukungan yang tepat — seperti pembinaan — organisasi kamu bisa memberikan evaluatif dengan baik.

Berlatih penetapan tujuan seputar bagaimana kamu memberikan feedback kepada tim kamu. Ini bisa berupa feedback informal atau feedback yang lebih formal. Tapi ingat, kita semua adalah pembelajar dalam proses ini. Jaga agar mindset berkembang kamu tetap terbuka dan bukaan diafragma lebar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here