Menjadi Jago Dalam Meminta FeedBack (Dan Menerimanya)
Menjadi Jago Dalam Meminta FeedBack (Dan Menerimanya)

Untuk unggul dalam hidup dan karir kita, kita membutuhkan kejelasan. Kejelasan bukan hanya tentang kemana kita akan pergi tetapi juga siapa kita. Kita harus bisa melihat diri kita sendiri. 

Kita harus menyadari apa yang kita lakukan dengan baik, area yang bisa kita tingkatkan, dan bagaimana orang memandang kita. Feedback dari orang lain bisa menjadi hadiah penglihatan. salah satu cara tercepat untuk memfokuskan upaya kita, memperbaiki arah kita, dan mencapai goals kita.

Menerima feedback dan menerapkannya ke dalam tindakan sangat penting untuk tumbuh dalam karier kita. Tak satupun dari kita yang sempurna, dan kita semua mempunyai titik buta. Mungkin kita belum semua menerima review negatif dari pelanggan yang tidak senang di media sosial. Tetapi kita semua telah dinilai negatif oleh seseorang yang berinteraksi dengan kita, apakah kita mengetahuinya atau tidak. 

Ini bisa jadi sulit untuk ditangani, terutama jika itu adalah feedback terperinci dari pelanggan setia yang telah lama menjalin hubungan kerja dengan kamu. Pekerjaan kita bisa mengambil manfaat dari masukan orang lain. Feedback itu bisa datang dari atasan kita, pelanggan, atau bahkan rekan kerja kita.

Mereka yang dengan anggun bisa menerima feedback dan mempraktekkannya lebih mungkin mendapatkan manfaat dari keraguan. Perhatian ekstra pada pekerjaan mereka bisa membuat perbedaan antara kinerja yang baik dan yang menarik.

Meskipun gagasan feedback mungkin tampak sederhana, emosi dan ego kita sering kali bisa menghalangi, membuatnya lebih rumit. Kesengajaan dalam meminta feedback dan berada di ruang kepala yang tepat untuk menerimanya adalah kunci dari proses feedback.

Ketika kamu tahu cara menerima feedback, itu menghasilkan komentar dan tindak lanjut yang jujur ​​dan bijaksana. Kamu juga bisa menerima kritik yang membangun dan mengubahnya menjadi peluang untuk pengembangan profesional. Mari kita lihat bagaimana meminta feedback, apa yang membuatnya berharga, dan bagaimana memberikan feedback yang bisa ditindaklanjuti kepada orang lain.

Manfaat Meminta Feedback

Manfaat Meminta Feedback
Manfaat Meminta Feedback

65% karyawan mengatakan mereka menginginkan lebih banyak feedback. Tapi kenapa? Apa yang karyawan dapatkan dari meminta feedback? 

Bagaimanapun, feedback bisa menjadi kata yang menakutkan. Tapi itu tidak harus. Jika kamu mempunyai perspektif dan pola pikir yang tepat — serta memahami gambaran yang lebih besar — ​feedback sangat berharga. Berikut adalah beberapa manfaat dari meminta feedback secara teratur. 

  • Ini menunjukkan kedewasaan, kepemilikan, dan otonomi 
  • Meminta feedback meningkatkan kepercayaan diri dan produktivitas 
  • Ini menciptakan budaya feedback di mana feedback diterima dan disambut 
  • Ini membantu karyawan memahami bagaimana pekerjaan mereka berkontribusi pada goals yang lebih besar 
  • Ini menciptakan dialog dan diskusi yang sehat
  • Ini bisa mengarah pada peningkatan pemecahan masalah dan inovasi 
  • Ini mengurangi white noise dan memungkinkan karyawan untuk fokus pada tugas terpenting yang ada 
  • Ini bisa membantu tim kamu mencapai goals mereka lebih cepat dan lebih efisien 

5 Langkah Untuk Meminta Feedback

Feedback bisa mengintimidasi. Feedback sering dipahami sebagai melihat ke belakang. Di sisi lain, nasihat sering kali berwawasan ke depan.

Feedback dan saran tidak sama tetapi sering kali bisa berjalan beriringan. Tetapi ketika kamu meminta feedback dari orang-orang, kamu juga memilih orang berdasarkan pengalaman mereka bekerja dengan kamu. Feedback dimasukkan ke dalam pertanyaan. Namun dengan proses langkah demi langkah yang tepat, kamu bisa merasa lebih siap untuk mendapatkan feedback yang ingin kamu terima —  dan mulai berkembang.

1. Renungkan Apa Yang Kamu Harapkan Untuk Diperoleh

Ketahui goals kamu dalam meminta feedback.

Sebagian besar waktu, goals kamu adalah mendapatkan gambaran akurat tentang apa yang kamu lakukan dengan baik dan di mana kamu bisa meningkatkannya. Tujuannya adalah untuk pergi dengan takeaways yang bisa ditindaklanjuti yang akan kamu terapkan.

Kamu tahu feedback berharga ketika kamu mempunyai perasaan yang jelas tentang sesuatu yang akan kamu lakukan secara berbeda. Atau ketika kamu mempunyai wawasan tentang pola destruktif yang belum bisa kamu temukan.

Feedback yang produktif memungkinkan kamu untuk tumbuh dalam peran kamu. Ini juga memungkinkan kamu untuk menggandakan kekuatan kamu, dan membuat rencana peningkatan yang mudah diikuti.

Jika kamu menyadari bahwa goals kamu dalam meminta validasi atau dorongan ego, pertimbangkan kembali dan cari cara yang lebih produktif untuk mendapatkan apa yang kamu butuhkan.

2. Identifikasi Orang Yang Tepat Untuk Meminta Feedback

Saat memutuskan kepada siapa harus meminta nasihat, di atas segalanya, pertimbangkan sumbernya. Hanya mintalah feedback dari orang-orang yang niatnya kamu percayai dan yang mempunyai perspektif yang relevan. Pikirkan rekan kerja dengan pengetahuan paling banyak tentang pekerjaan kamu.

Pilih orang yang paling sering berinteraksi dengan kamu. Pertimbangkan juga karya dan pendapat siapa yang kamu hormati, meskipun mendengarkan pendapat orang lain juga bermanfaat.

Untuk mendapatkan perspektif yang menyeluruh, konsultasikan dengan kolega, anggota tim, klein, dan manajer dengan berbagai gaya manajemen yang berbeda.

Mendapatkan feedback dari mereka yang berada di atas kamu, di bawah kamu, dan di level kamu disebut sebagai feedback 360 derajat.

Meskipun pelanggan kamu mungkin tidak mengenal kamu seperti yang dilakukan manajer kamu, kamu akan mendapat manfaat dari melihat diri kamu dari lebih dari satu sudut.

Feedback klien sering kali bisa menjadi cara yang bagus untuk memahami bagaimana kamu bisa membantu pelanggan yang tidak puas dan pelanggan potensial.

Cara-Memberi-Feedback-Dua-Rekan Kerja-Saat-Sarapan

Cara yang bagus untuk mendapatkan feedback yang berarti dari pelanggan yang senang (atau sebaliknya) adalah dengan mengirimkan survei feedback secara teratur.

Juga, pertimbangkan apakah orang yang memulai diskusi topik feedback adalah orang yang tepat untuk memberi kamu feedback.

Misalnya, manajer perekrutan mungkin bisa memberi kamu feedback wawancara yang relevan atau mendiskusikan pengalaman kandidat kamu. Namun, mereka mungkin tidak akan bisa memberi kamu wawasan berharga tentang keterampilan layanan pelanggan kamu.

3. Siapkan Pertanyaan Yang Tepat

Untuk mendapatkan saran dan feedback yang tepat, kamu memerlukan pertanyaan yang tepat. 

Luangkan waktu untuk merenungkan apakah ada area di mana kamu sering kesulitan atau di mana kamu merasa mungkin ada keterputusan. Ada beberapa jenis pertanyaan yang bisa kamu jelajahi. 

  • Pertanyaan terbuka. Jenis pertanyaan ini membutuhkan jawaban yang lebih mendetail, yang bisa kamu gunakan saat kamu ingin mengumpulkan informasi tambahan atau berdiskusi lebih luas seputar topik tertentu. Kamu bisa mengajukan pertanyaan yang membantu kamu lebih memahami konteks feedback orang tersebut dan dampak perilaku kamu.

    Apa saja cara khusus yang bisa saya lakukan untuk mendukung misi tim kami dengan lebih baik?

    Apa yang kamu pikirkan saat ini bekerja dan tidak bekerja dengan manajemen waktu saya ?

    Dengan siapa saya harus bekerja lebih dekat dalam tim dan di seluruh perusahaan?

    Bagian mana dari gaya kerja dan komunikasi saya yang paling menarik perhatian kamu?

    Langkah apa yang bisa saya ambil untuk mempersiapkan proyek atau peran berikutnya?

    Pertanyaan terbuka sangat bagus untuk mencari saran dalam pelatihan, kamu bisa menanyakan kepada mereka tentang siapa pun di organisasi yang kamu cita-citakan atau pelajari. 

  • Ya / Tidak atau pertanyaan berbasis penilaian. Ini memungkinkan orang untuk dengan cepat memberikanmu jawaban langsung. Kamu bisa menggunakan jenis pertanyaan ini untuk mengkonfirmasi ide dengan cepat atau memvalidasi firasat.

    Misalnya: “Apakah saya sudah menunjukkan peningkatan di X?” atau “Apakah menurut kamu saya/kita harus mengambil tindakan ini?” kamu bisa menggunakan ini untuk mengevaluasi ide atau opsi, dan juga bisa mencoba memberi bobot pada jawaban.

    Misalnya, jika 9 dari 10 mengatakan ya, ide tersebut mungkin layak untuk dijalankan. Namun, ingatlah ini adalah pertanyaan tertutup yang tidak memberikan banyak ruang untuk interpretasi atau diskusi. Mungkin lebih baik menggunakannya hanya jika kamu mencari masukan cepat.

  • Pertanyaan tindak lanjut. Apapun yang terjadi, bersiaplah untuk mengajukan pertanyaan lanjutan. Seringkali, ini adalah kesempatan untuk mengajukan pertanyaan yang lebih spesifik untuk situasi atau tugas. Jangan sia-siakan kesempatan untuk mendapatkan wawasan dengan terburu-buru menjawab jawaban yang tidak kamu pahami.

    Meminta spesifik, atau mengatakan “Bisakah kamu memberitahu saya lebih banyak tentang itu?” Biarkan orang yang memberikan feedback tahu bahwa kamu benar-benar ingin memahami perspektif mereka.

4. Catat Tanggapan Kamu

Feedback adalah hadiah. Sama pentingnya dengan mencari feedback adalah mendengarkan saran dengan pikiran terbuka dan keinginan untuk menerapkannya. Ingatlah bahwa feedback adalah kesempatan untuk memahami bagaimana orang lain memandang kamu dan pekerjaan kamu.

kamu tidak harus setuju dengan itu, tetapi mengetahui perspektif orang lain lebih berguna daripada tidak mengetahuinya. Tempatkan diri kamu pada posisi orang lain dan ingatlah bahwa menjadi orang yang memberikan feedback juga sama sulitnya.

Cobalah untuk mengesampingkan ego kamu dan menerima nasihat dengan sikap positif.

5. Renungkan Dan Tinjau Dengan Anggun

Pikirkan tentang apa yang akan kamu lakukan dengan feedback setelah kamu menerimanya.

Atur feedback sehingga kamu bisa merujuk kembali padanya. Buat rencana langkah demi langkah yang menguraikan bagaimana kamu akan menerapkan feedback dengan cara yang nyata. Pertimbangkan untuk membagikan kembali rencana itu dengan setidaknya beberapa orang yang memberikannya.

Misalnya, atasan kamu mungkin menyarankan keseimbangan kehidupan kerja sebagai prioritas. Item tindakan adalah mematikan dan menyimpan laptop kamu setiap hari sebelum jam 6 sore

Sarannya adalah menemukan keseimbangan; tindakannya adalah menerapkan cut off time untuk perangkat kerja.

Kiat-kiat ini bisa membantu kamu menindaklanjuti feedback:

  • Tinjau semuanya dari diskusi kamu dan soroti perubahan yang bisa kamu terapkan segera.
  • Pikirkan tentang perubahan yang mungkin memerlukan lebih banyak waktu dan uraikan menjadi strategi langkah demi langkah untuk mewujudkannya.
  • Minta waktu untuk panggilan video lain atau pertemuan empat mata dalam beberapa minggu atau bulan mendatang untuk menilai kemajuan kamu. Penunjukan akan membuat kamu bertanggung jawab untuk menerapkan perubahan tersebut pada pekerjaan kamu.
  • Cara mendapatkan pola pikir yang benar untuk menerima feedback
  • Menerima feedback tidak berarti hanya mendengarkan saran. Hampir sama pentingnya dengan meminta feedback adalah keadaan pikiran kamu saat menerimanya.

Menerima masukan tidak selalu mudah, apalagi jika kamu tidak suka atau tidak setuju dengannya. Pola pikir kamu adalah segalanya dalam hal menerima saran.

Bagaimana Cara Meminta Feedback Dari Rekan Kerja

Kolega adalah orang yang kemungkinan besar akan kamu mintai feedback.

Feedback dari manajer dan pemimpin lainnya sangat berharga, tetapi jangan meremehkan rekan kerja pada tingkat yang sama. Mereka biasanya bisa menawarkan saran langsung tanpa takut akan akibatnya.

Juga, saran mereka bisa lebih mudah ditoleransi karena kamu lebih nyaman dengan mereka.

Seperti disebutkan di atas, selalu yang terbaik untuk mempersiapkan pertanyaan sebelumnya. Pra-perencanaan tidak hanya membuat kamu tetap selaras dengan goals kamu, tetapi juga membuat pekerjaan rekan kerja kamu lebih mudah dengan memberi mereka arahan dan fokus.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang lebih baik dalam memberikan feedback ketika kamu meminta mereka untuk sesuatu yang spesifik. Jika goals kamu bersifat umum, kamu bisa mencoba variasi dari pendekatan tiga pertanyaan yang populer ini:

  • Apa satu hal dari proyek ini yang harus saya lakukan lebih banyak?
  • Apa satu hal dari proyek ini yang harus saya lakukan lebih sedikit?
  • Apa satu hal yang bisa membuatnya lebih baik?

Gunakan pertanyaan-pertanyaan berikut sebagai inspirasi untuk meminta feedback dari rekan kerja:

  • Apa kekuatan saya ? Bagaimana saya bisa tampil lebih baik di area ini?
  • Bagaimana perasaan kamu tentang tingkat interaksi kami? Apakah kamu lebih suka interaksi yang lebih banyak atau lebih sedikit? Bagaimana kamu ingin melihatnya berubah?
  • Dalam tiga sampai enam bulan terakhir, bagaimana saya menunjukkan bahwa saya peduli dengan kesejahteraan tim kita ?
  • Tindakan atau upaya apa yang ingin kamu lihat dari saya dalam enam bulan ke depan?
  • Apakah kamu merasa dihargai sebagai anggota tim? Bagaimana saya bisa meningkatkan menunjukkan penghargaan kepada kamu dan tim?
  • Pada skala 1-10, seberapa efektif kamu menemukan saya sebagai komunikator? Mengapa?
  • Dengan cara apa saya bisa mengubah atau meningkatkan komunikasi saya dengan kamu dan tim?
  • Saran apa yang kamu miliki untuk membantu saya menjadi (jabatan) terbaik yang saya bisa?
  • Apa cara saya bisa membuat pekerjaan kamu lebih mudah?
Bagaimana-Untuk-Meminta-Feedback-Dua-Rekan-Di-Kopi

Cara Meminta Feedback Dalam Email

Banyak dari kita sekarang bekerja dari jarak jauh, yang membuat pencarian feedback yang efektif menjadi lebih sulit. Pertama, kita mungkin tidak bisa berjalan ke meja rekan kita untuk meminta waktu mereka.

Kedua, dengan kurangnya waktu tatap muka, kita sekarang harus meminta pertemuan melalui email dan menerima feedback melalui konferensi video. Itu bisa terasa lebih formal dan lebih menakutkan.

Meskipun mengirim email mempunyai kelemahan, meminta feedback dalam email memungkinkan kamu untuk menguraikan maksud dan tujuan. Jelaskan bahwa itu tidak perlu menjadi pertemuan yang panjang atau formal, tetapi diskusi untuk membantu kamu menilai kinerja kamu dan meningkatkan pekerjaan kamu ke depan.

Ingatlah batasan rapat jarak jauh. Ciri komunikasi seperti kontak mata dan bahasa tubuh bisa hilang dalam panggilan video. Kontak mata langsung tidak mungkin, dan gerakan tangan serta postur tidak selalu muncul di layar.

Terlepas dari kualitas kamera dan mikrofon yang bagus, konferensi video hanya memberi kita kesan “datar” dibandingkan dengan komunikasi tatap muka. Kurangnya kehadiran tatap muka saat mendiskusikan topik sensitif bisa meninggalkan ruang untuk kesalahpahaman.

Sebelum sesi feedback, bersiaplah dengan secara sadar berkomitmen untuk:

  • Dengan asumsi niat baik
  • Tidak bereaksi terlalu cepat
  • Mengajukan pertanyaan klarifikasi
  • Juga, ingatlah bahwa kamu mungkin tidak menerima jumlah feedback yang sama jika tim kamu berada jauh dari lingkungan kantor untuk pertama kalinya. Banyak perusahaan yang masih menyesuaikan diri dengan tim yang tersebar dan lingkungan kerja yang baru.

Saat meminta feedback secara virtual, banyak aturan yang sama berlaku seolah-olah kamu bertanya secara langsung, tetapi perhatikan tip berikut secara khusus.

Berikut cara meminta feedback 360 dalam email:

  1. Jaga agar permintaan kamu tetap singkat.
  2. Terlepas dari jenis feedback, yang kamu cari (feedback konstruktif atau positif ), jaga agar email kamu tetap singkat dan langsung pada intinya.
  3. Pimpin dengan permintaan feedback kamu.
  4. Ikuti dengan detail tentang area spesifik atau jenis feedback yang kamu cari. Pertahankan teks seminimal mungkin dan jaga agar email kamu bisa dipindai.
  5. Jadilah jelas dan spesifik.
  6. Rekan kerja yang sibuk tidak akan membaca kalimat yang panjang. Mereka juga sering tidak membaca pertanyaan dengan benar. Format pertanyaan kamu untuk kejelasan dengan membuatnya besar dan berani. Jadilah spesifik tentang bagaimana kamu ingin menerima feedback dan kapan.
  7. Prioritaskan area fokus.
  8. Pilih acara, orang, produk, atau layanan tertentu yang kamu inginkan untuk mendapatkan feedback.
  9. Jika kamu mempunyai nama produk, ID tiket, referensi, atau gambar acara yang akan membantu rekan kamu mengingatnya, gunakanlah! Sertakan ringkasan singkat tentang peran kamu dalam proyek atau lampirkan karya untuk memudahkan orang tersebut mengingatnya.

5 Cara Mempersiapkan Diri Untuk Menerima Feedback

Terapis setuju bahwa sesi konseling tidak cukup bagi seseorang untuk membuat perubahan. Klien mereka harus siap untuk:

  • Terima bantuan
  • Mempunyai realisasi yang tidak nyaman
  • Lakukan penyesuaian terhadap kebiasaan dan keyakinan mereka

Hal yang sama bisa dikatakan untuk siapa pun yang menerima feedback. Tanpa kesiapan itu, feedback akan sia-sia. Lima tips berikut bisa membantu kamu mempersiapkan diri.

Tiga yang terakhir berasal dari prinsip-prinsip teori komunikasi terkenal, Nonviolent Communication (NVC), dan membantu menciptakan lingkungan yang memungkinkan komunikasi yang konstruktif dan efisien. 

1. Bersedia Menerima Informasi Dengan Pikiran Terbuka Yang Positif

Feedback adalah tentang persepsi orang lain — dalam hal ini, persepsi adalah kenyataan.

Default kamu mungkin penolakan atau pembelaan terhadap pandangan orang lain. Kamu harus mencoba memahami situasi dari perspektif penyedia feedback. Pahami bahwa mereka kemungkinan besar memberikan feedback itu dengan niat positif.

Artinya, mereka percaya bahwa mereka memberikan feedback yang bermanfaat yang akan menghasilkan perubahan positif pada perilaku kamu.

Ingatlah bahwa bersikap defensif ketika seorang profesional memberimu nasihat tidak akan menguntungkan kamu. Kamu akan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menerima tanggapan yang jujur ​​di masa depan.

Ingatkan diri kamu bahwa feedback tentang kinerja tidak bersifat pribadi. Terima komentar secara pragmatis, bukan emosional.

2. Mengadopsi Pola Pikir Berkembang

Meskipun sulit, feedback adalah aset positif yang akan membantu kamu meningkatkan dan mencapai goals kamu. Kebalikan dari mindset berkembang adalah mindset yang tetap. Pola pikir tetap memandang feedback sebagai serangan terhadap harga diri.

Ingatlah bahwa feedback negatif apa pun tentang kinerja kamu adalah bagian dari proses. Bersyukurlah bahwa feedback mengungkapkan titik buta potensial yang bisa mencegah kamu mencapai potensi penuh kamu.

3. Jangan Menghakimi

Lepaskan penilaian atau prasangka apapun tentang orang yang memberi kamu feedback. Asumsikan bahwa pemberi nasihat mempunyai niat baik.

Dengan asumsi yang terbaik menciptakan lingkungan yang netral untuk pertukaran yang damai dan produktif terjadi.

4. Jadilah Perasa

Kamu mungkin mempelajari sesuatu yang baru selama feedback — itulah mengapa kamu memintanya. Tapi jangan takut untuk mengungkapkan perasaan kamu. Cara terbaik untuk menghindari kesalahpahaman adalah dengan mengajukan pertanyaan klarifikasi.

Jika ragu, cukup jawab, “Terima kasih telah berbagi dengan saya.” kamu diperbolehkan untuk mempunyai reaksi otentik kamu. Tetapi menjaga mereka tetap profesional dan sesuai akan memastikan bahwa kamu terus mendapatkan feedback yang berguna di masa mendatang.

Tidak ada yang mau mengambil upaya dan risiko memberikan feedback yang jujur ​​jika penerima bersikap defensif, meremehkan, argumentatif, atau terlalu emosional.

5. Pisahkan Kinerja Kamu Dari Identitas Kamu

Perlu diulangi bahwa feedback rekan satu tim atau pelanggan adalah tentang kinerja kamu, bukan tentang kamu sebagai pribadi.

Mungkin sulit pada awalnya, tetapi mengingatkan diri sendiri akan hal ini membantu kamu untuk tidak menerima kritik secara pribadi.

Jika, pada titik mana pun selama diskusi, kamu merasa diremehkan atau dipermalukan, beri diri kamu waktu sejenak untuk menjauhkan diri dan kendalikan emosi kamu. Jika perlu, jujurlah dan katakan, “Saya akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk memprosesnya. Mari kita lanjutkan untuk saat ini.”

Kamu bisa menindaklanjutinya nanti melalui email atau diskusi lain jika kamu merasa feedback yang sulit memerlukan eksplorasi lebih lanjut.

6 Langkah Untuk Memberikan Feedback Yang Efektif

Sama pentingnya untuk memperlakukan feedback dengan hati-hati jika kamu memberikan feedback yang efektif. 

1. Mintalah Kejujuran

Dorong orang-orang yang kamu meminta feedback untuk lebih membantu daripada yang baik. Biarkan mereka tahu bahwa kamu ingin mendapatkan hasil maksimal dari waktu mereka dan kejujuran mereka dihargai dan dihargai.

2. Spesifik Dan Tepat Waktu

Akan sangat membantu untuk meminta feedback dalam konteks dan pada waktu yang tepat, ini bisa mempermudah orang yang kamu meminta feedback untuk mengingat perilaku dan spesifik yang bisa memfasilitasi pembelajaran kamu.

Misalnya, jika kamu menginginkan feedback tentang bagaimana kamu mengembangkan keterampilan tertentu, akan sangat membantu untuk menanyakan setelah proyek atau momen di mana kamu secara khusus menggunakan keterampilan ini.

3. Dengarkan Untuk Belajar

Kamu mendengarkan perspektif yang mungkin berbeda dari kamu. Pastikan kamu mendengarkan dengan cermat sehingga kamu memahami apa yang dikatakan, bukan hanya apa yang sesuai dengan persepsi kamu sendiri. Itu wajar untuk hanya mendengar apa yang kamu inginkan tetapi tetap terbuka untuk apa yang dibagikan.

4. Ajukan Pertanyaan Klarifikasi

Pertanyaan klarifikasi adalah cara yang bagus untuk memastikan bahwa kamu memahami dan memperluas pencarian untuk lebih banyak nasihat pembinaan. Dalam banyak kasus, hanya mengajukan pertanyaan seperti “Mengapa ini penting? atau “Bagaimana saya bisa mendekati ini secara berbeda?” adalah tempat yang bagus untuk memulai.

5. Buat Catatan

Simpan catatan feedback yang kamu terima sehingga kamu bisa merujuknya sesuai kebutuhan. Perlakukan catatan seperti komitmen dengan diri sendiri untuk berubah dan meningkat.

6. Berkomitmen Dan Menindaklanjuti

Tunjukkan penghargaan kamu ketika orang lain meluangkan waktu untuk berbagi perspektif mereka dan memberikan wawasan yang konstruktif. Ini juga mendorong orang untuk memberi kamu lebih banyak feedback di masa mendatang. Pastikan untuk menindaklanjuti rencana dan kemajuan kamu, senang orang melihat bagaimana feedback mereka memengaruhi kamu.

Mempelajari Cara Menerima Feedback Adalah Sebuah Perjalanan

Apakah kamu menyebutnya feedback, saran, atau kritik, menerima feedback yang membangun membantu kita bergerak maju dalam karier dan kehidupan kita.

Feedback yang berharga mengandung prinsip-prinsip seperti kekhususan, empati, dan pernyataan yang bergerak maju. Untuk menerima feedback terbaik, bersiaplah dengan tugas kamu. Identifikasi apa yang kamu harapkan dari feedback dan siapa yang memenuhi syarat untuk memberi kamu feedback.

Sementara kebanyakan orang ingin tahu bagaimana meminta feedback, mereka jarang berpikir untuk masuk ke pola pikir yang benar untuk menerima.

Untuk menerima feedback dengan benar:

  • Turunkan pertahananmu
  • Jangan menganggap kritik yang dirasakan secara pribadi
  • Mengadopsi pola pikir berkembang yang memungkinkan kamu menjadi makmur dari nasihat alih-alih menolaknya  
  • Selama bekerja jarak jauh, kami tidak akan selalu mempunyai kemampuan untuk meminta feedback secara langsung. Persiapkan sebelumnya dengan membuat permintaan untuk feedback email tetap ringkas. Juga, bersiaplah untuk menerima saran yang tidak mempunyai isyarat sosial untuk mencegah kesalahpahaman.

Ketika tiba saatnya untuk memberikan feedback, tempatkan diri kamu pada posisi orang yang meminta feedback. Sampaikan secara sistematis, dengan mempertimbangkan semua goals dan prinsip ini.

Niat kita dan cara kita mengatakan sesuatu seringkali lebih penting daripada apa yang kita katakan. Fokus untuk menjadi otentik, mencoba membantu, dan berjuang untuk pertumbuhan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here