metode feedback sandwich, metode feedback sandwich retinol, feedback metode sandwich, metode sandwich skin care, sandwich model adalah, contoh kritik pedas, sandwich feedback adalah, contoh feedback, contoh cold sandwich, contoh feedback dalam komunikasi, contoh feedback positif, sandwich feedback, feedback sandwich example, contoh feedback sandwich, feedback sandwich method pdf, feedback sandwich pros and cons, praise sandwich feedback, who invented the sandwich feedback method, sandwich method of feedback in teaching, feedback hamburger examples,
Haruskah Feedback Sandwich Kamu Memanfaatkannya

Kita semua mungkin pernah dalam rapat penilaian kinerja ini sebelumnya.

Bos kamu sampai pada titik dalam rapat di mana bidang perbaikan harus ditangani untuk memeberikan feedback sandwich atau sejenisnya. Dan di awal rapat, manajer kamu mengungkapkan feedback positif. Bahkan, mereka melaporkan bahwa kamu menangani demo kuartal terakhir dengan pelanggan dengan sangat baik. Tetapi di suatu tempat di tengah rapat, mereka menyebutkan bahwa kamu bisa melakukan yang lebih baik dengan menyajikan data. Tapi kemudian, mereka dengan cepat menegaskan kembali bahwa kamu melakukan pekerjaan yang sangat hebat. 

Jika jenis feedback ini terdengar familiar bagi kamu, kamu telah disajikan feedback sandwich. Apakah memberi atau menerima feedback, gaya ini bisa menarik. Ini pada dasarnya bisa melindungi bagian “buruk” dari rapatdengan dua bagian “baik” yang telah dipesan. 

Tapi inilah masalahnya dengan feedback sandwich: mereka membingungkan dan mungkin tidak efektif. Laporan langsung pergi entah tidak jelas tentang apa yang perlu mereka tingkatkan atau urgensi relatif atau pentingnya mengerjakannya. Lagi pula, seberapa pentingkah hal itu mengingat itu hanya sebagian kecil dari rapat?

Para pemimpin mengakui menggunakan pendekatan ini karena mereka tidak nyaman memberikan feedback negatif. Tenaga kerja kami beragam, berlapis dengan berbagai budaya, generasi, latar belakang, dan banyak lagi. Dalam The Culture Map, Erin Meyers membahas bahwa feedback sandwich bisa menciptakan gesekan antar budaya yang berbeda. 

Misalnya, dia memberi contoh seorang manajer Amerika yang menggunakan dengan bawahan langsung Prancis. Hal itu membuat manajer dan bawahan langsung merasa bingung dan tidak selaras. Manajer merasa bawahan langsung tidak memperhatikan feedback. Sementara itu, karyawan merasa mereka tidak menerima feedback langsung yang bisa ditindaklanjuti. Pada akhirnya, itu menghambat pengembangan karier mereka. 

Di sisi lain, yang lain berpendapat bahwa feedback sandwich masih mempunyai waktu dan tempat. Beberapa telah menyatakan bahwa feedback sandwich tentu saja tidak untuk setiap situasi. Tetapi dengan keadaan yang tepat, feedback sandwich membuat feedback negatif lebih enak. Dan di beberapa industri, itu mungkin bekerja lebih baik daripada yang lain. 

Jadi, apakah feedback sandwich berfungsi atau tidak? Haruskah kamu menggunakan di organisasi kamu? Inilah semua yang perlu kamu ketahui. 

Apa Itu Feedback Sandwich?

Metode Feedback Sandwich, Metode Feedback Sandwich Retinol, Feedback Metode Sandwich, Metode Sandwich Skin Care, Sandwich Model Adalah, Contoh Kritik Pedas, Sandwich Feedback Adalah, Contoh Feedback, Contoh Cold Sandwich, Contoh Feedback Dalam Komunikasi, Contoh Feedback Positif, Sandwich Feedback, Feedback Sandwich Example, Contoh Feedback Sandwich, Feedback Sandwich Method Pdf, Feedback Sandwich Pros And Cons, Praise Sandwich Feedback, Who Invented The Sandwich Feedback Method, Sandwich Method Of Feedback In Teaching, Feedback Hamburger Examples,
Apa Itu Feedback Sandwich

Pertama, mari kita pahami apa itu feedback sandwich sebelum kita membahas apakah itu efektif. 

Apa Itu Feedback Sandwich Sebenarnya?
Feedback sandwich adalah metode feedback di mana feedback positif berfungsi sebagai bantalan untuk feedback negatif. Umumnya, seorang manajer atau atasan memberikan feedback positif. Kemudian, mereka menyampaikan feedback kritis atau konstruktif dan ditutup dengan feedback positif. 

Sekarang, mari kita pahami langkah-langkah berbeda untuk memberikan feedback sandwich. 

3 Langkah Feedback Sandwich

Ada tiga komponen — atau bahan — untuk feedback sandwich. 

  • Langkah pertama: Sanjung. Rapat dimulai dengan feedback positif. Pada langkah ini, orang yang memberikan feedback mengulangi pujian dan apa yang dilakukan dengan baik oleh orang yang menerima feedback. 
  • Langkah kedua: Feedback negatif. Di sinilah “sandwich” berperan. Di tengah rapat, orang yang memberi feedback menyampaikan feedback negatif atau konstruktif
  • Langkah ketiga: Sanjung lagi. Terakhir, rapat berakhir dengan bagian lain yang ditujukan untuk feedback positif. Maksud mengakhiri dengan pujian adalah mengakhiri dengan nada yang baik. 

Pernahkah kamu berada dalam situasi di mana kamu menerima feedback sandwich? Atau, apakah kamu seorang manajer yang cenderung memberikan feedback yang konstruktif dalam struktur ini? Luangkan waktu sejenak untuk merenungkan pengalaman kamu sendiri dengan feedback, baik memberi maupun menerima. Apakah ini bekerja dengan baik untuk kamu? Apa yang tidak bekerja dengan baik? Apa yang telah membantu kamu tumbuh dan belajar? 

Sekarang, mari masuk ke kelebihan dan kekurangan dari feedback sandwich. 

7 Kelebihan Dan Kekurangan Dari Feedback Sandwich

Seperti kebanyakan hal, ada kerugian dan keuntungan untuk memanfaatkan feedback sandwich. Inilah yang perlu kamu ketahui. 

Kelebihan

  • Dalam beberapa situasi, itu bisa melunakkan dampak feedback negatif. Salah satu alasan utama orang menggunakan feedback sandwich adalah karena itu melunakkan pukulan, sehingga untuk berbicara. Dalam skenario tertentu, feedback positif bisa membantu meredam dampak feedback negatif. Tetapi penting untuk dicatat bahwa ini benar-benar hanya berfungsi jika kedua pihak berkomunikasi dengan jelas. Penting bagi kedua belah pihak untuk mempunyai pemahaman yang baik tentang gaya komunikasi satu sama lain.

    Misalnya, Erin Meyers berbicara tentang budaya konteks tinggi dan rendah dalam hal komunikasi dalam bukunya, The Culture Map.. Orang-orang dalam budaya konteks rendah cenderung berkomunikasi dengan sangat jelas. Di sisi lain, orang-orang dalam budaya konteks tinggi cenderung beroperasi dengan asumsi bahwa konteks dipahami. Ini adalah gaya komunikasi yang meminta orang untuk membaca yang tersirat untuk memahami konteksnya. Dari sana, barulah kamu bisa menguraikan pesan tersebut. 

https://www.youtube.com/watch?v=9oYfhTC9lIQ

Jika seseorang yang beroperasi dalam budaya konteks tinggi memberikan feedback kepada seseorang dalam budaya konteks rendah, kemungkinan metode feedback sandwich tidak akan bekerja dengan baik. Gaya dan penyampaian komunikasi, meskipun dilakukan dengan niat baik, bisa menyebabkan gesekan dan kebingungan. Sadarilah perbedaan budaya dalam organisasi kamu jika kamu memilih untuk “menghaluskan” pesan.

  • Bagi orang yang memberi feedback, bisa memudahkan untuk memberikan feedback negatif. Mari kita hadapi itu: memberikan feedback negatif itu sulit. Dan kita tahu tidak banyak orang yang bangun setiap pagi bersemangat untuk memberikan feedback negatif kepada bawahan langsung mereka.

    Sekilas, feedback sandwich bisa membantu orang yang memberikan feedback dengan mudah menjadi kritik yang membangun. Ini bisa membantu meringankan beberapa kecemasan di muka sekitar memberikan feedback negatif. Pada dasarnya, ini bisa membantu pemberi feedback merasa lebih baik dalam memberikan feedback negatif.

  • Ini membantu untuk mengakhiri pertemuan atau rapat dengan nada positif. Mirip dengan di atas, feedback sandwich membantu mengakhiri rapat atau rapat dengan nada positif. Strategi ini memungkinkan rapat diakhiri dengan pujian. Ini memfokuskan penutupan rapat pada apa yang dilakukan orang tersebut dengan baik dalam peran atau situasi tertentu. 

Kekurangan

  • Ini bisa membangun lebih banyak ketegangan dan kebingungan antara manajer dan bawahan langsung. Pernahkah kamu berada di feedback sandwich dan membuat rapat lebih membingungkan daripada sebelumnya? Sama.

    Seperti dikutip dalam artikel Harvard Business Review di atas, pendekatan feedback sandwich bisa merusak. Ini dirancang untuk mempengaruhi orang lain tanpa secara terang-terangan memberitahu karyawan kamu apa yang kamu lakukan. Dalam beberapa hal, ini bisa terasa seperti metode kontrol sepihak. Dan ketika karyawan meninggalkan rapat ini tanpa komunikasi yang jelas dan langsung, hal itu bisa menciptakan ketegangan.

    Dalam survei 2019, Gallup menemukan hanya 26% karyawan yang menemukan feedback menjadi efektif. Tapi kenapa begitu? Bagian dari ini hasil dari kurangnya meminta feedback. Di satu sisi, penting bagi organisasi untuk mendorong permintaan dan penerimaan feedback.

    Karyawan lebih mungkin menemukan feedback yang efektif jika mereka memintanya. Feedback sandwich cocok untuk pendekatan reaktif sebagai lawan dari pembinaan proaktif. Jika kamu menerima feedback sandwich, kemungkinan kamu belum memintanya.

    Lebih baik memasangkan feedback reaktif dengan taktik proaktif dan berpikiran maju. Dan di situlah pelatihan virtual berperan. Coaching membantu memperlengkapi karyawan dengan lebih baik untuk memenuhi potensi mereka di masa depan. 

Feedback-Sandwich-People-Collaborating-On-Ipad
  • Itu tidak inklusif secara budaya. Tenaga kerja kami lebih global dari sebelumnya, terutama dengan meningkatnya pekerjaan hibrida dan jarak jauh. Misalnya, di .ID, kami mempunyai karyawan di seluruh dunia dan tim yang tersebar di banyak negara.

    Itu berarti perbedaan budaya lebih umum dari sebelumnya, yang secara inheren bisa menyebabkan gesekan. Feedback sandwich beroperasi pada komunikasi yang sangat Barat dan, bisa dibilang, gaya Amerika.

    Karena membutuhkan orang yang menerima feedback untuk menguraikan tindakan dan feedback negatif yang diberikan, bisa menyebabkan ketidakpercayaan. Ketika karyawan merasa tidak bisa mempercayai pemimpin mereka, hal itu bisa menyebabkan efek riak di seluruh rasa mempunyai dan keamanan psikologis

  • Ini bisa menciptakan lebih banyak kecemasan bagi karyawan kamu. Sementara kecemasan dimuka untuk pemberi feedback bisa dikurangi dengan feedback sandwich, itu bisa menyebabkan lebih banyak kecemasan bagi karyawan kamu. Karyawan kamu juga manusia. Mereka bisa mengambil ketika kamu merasa tidak nyaman atau cemas. Dan mereka juga bisa menangkap ketika kamu tidak langsung. Mereka tahu ketika ada tarian kecil di sekitar gajah di ruangan itu.

    Sekali lagi, ada baiknya untuk memastikan bahwa kamu mengevaluasi setiap situasi pada situasi kasus per kasus. Tetapi bersikap langsung dan jelas dalam komunikasi kamu — sambil memimpin dengan empati — adalah cara yang pasti untuk mengurangi kecemasan. 

  • Ini bisa mendorong kebiasaan mendengarkan yang buruk. Sulit untuk mendengarkan komunikasi tidak langsung. Feedback sandwich cocok untuk kebiasaan mendengarkan yang buruk.

    Seorang karyawan bisa meninggalkan rapat dengan berpikir bahwa semuanya baik-baik saja. Dan jika itu masalahnya, itu berarti mereka kemungkinan besar tidak akan menyesuaikan perilaku atau tindakan mereka untuk menyesuaikan diri dengan feedback negatif itu. Atau, seorang karyawan bisa memilih untuk hanya fokus pada hal positif (bahkan jika mereka mendengar hal negatif).

    Mendorong mendengarkan secara aktif membutuhkan komunikasi yang jelas, langsung, dan baik. Pertimbangkan keterampilan komunikasi kamu dan cara kamu bisa memperkuat strategi komunikasi kamu. 

Mari kita lihat beberapa contoh untuk membantu mengilustrasikan kelebihan dan kekurangan dari feedback sandwich. 

Seorang manajer orang bernama Aryo mengelola tim yang terdiri dari tujuh orang. Karena perusahaan Aryo bersifat global dan kebanyakan orang bekerja dari rumah, Aryo mempunyai tiga karyawan yang bekerja di negara yang berbeda. Sementara Aryo berbasis di California, karyawannya Fany berbasis di Jerman.

Baru-baru ini, Aryo telah memperhatikan bahwa Fany belum menutup sebanyak mungkin transaksi di pasar EMEA yang seharusnya ia lakukan untuk mencapai target kuartalan. Dia duduk di beberapa panggilan demo prospektifnya dan menyadari bahwa Fany membutuhkan beberapa pelatihan tentang keterampilan komunikasinya. Dia tidak dengan jelas mengomunikasikan proposisi nilai produk mereka kepada calon pelanggan. 

Alih-alih memberikan feedback Fany secara real-time, Aryo memutuskan untuk menunggu sampai tinjauan performanya dalam dua minggu. Dia mengatakan padanya bahwa dia telah melakukannya dengan sangat baik dengan mengilustrasikan data. Dia memberi tahu Fany bahwa dia menyusun deck yang fantastis dan melakukan pekerjaan yang baik dalam membangun hubungan dengan prospek.

Tapi kemudian, dia meluncur dalam satu atau dua komentar tentang bagaimana dia bisa berbuat lebih baik dengan pengiriman dan komunikasinya. Dia menyebutkan bahwa dia tidak yakin apakah prospek memahami nilai produk. Akhirnya, dia menutup dengan betapa terkesannya dia dengan penampilannya dan memutuskan untuk memberinya peningkatan prestasi

Beberapa minggu kemudian, Aryo duduk di panggilan demo lain dengan Fany. Dia memperhatikan bahwa tidak ada yang berubah tentang keterampilan presentasinya. Dia bingung dan frustasi – dan sekarang Fany bingung dan frustasi karena dia masih duduk di teleponnya.

Fany digunakan untuk mengarahkan, komunikasi yang jelas. Di Jerman, biasanya orang berbicara langsung dan langsung pada intinya. Dia meninggalkan tinjauan performanya dengan berpikir bahwa dia melakukan segalanya dengan benar. Dan sekarang, baik manajer maupun karyawan tidak puas. 

Ini hanyalah salah satu dan masalah yang bisa ditimbulkannya di tempat kerja. Apa saja contoh yang bisa kamu pikirkan? Pernahkah kamu memberikan feedback dalam metode ini sebelumnya? Sudahkah kamu menerima feedback sandwich? 

Feedback-Sandwich-Man-Working-On-Laptop

5 Strategi Alternatif Untuk Memberikan Feedback

Metode feedback sandwich tidak selalu yang terbaik. Tapi kabar baiknya? Ada alternatif untuk feedback sandwich. Berikut adalah X strategi alternatif untuk memberikan feedback: 

  • Feedback 360 derajat 
  • Feedback real-time
  • Pelatihan 
  • Feedback motivasi 
  • Feedback yang membangun

Mulailah Menggunakan Feedback Yang Efektif

Feedback kritis bisa sulit untuk disampaikan. Meskipun mungkin tergoda untuk menggunakan feedback sandwich sebagai pujian, penting untuk memahami tuas apa yang ingin kamu tarik. Performa karyawan bergantung pada kepercayaan, keamanan psikologis, dan budaya pembinaan dan feedback.

Sulit untuk menemukan pendekatan terbaik untuk feedback karyawan. Dengan begitu banyak metode feedback dan teknik feedback, kamu mempunyai banyak pilihan. Tetapi penting juga untuk menumbuhkan rasa memiliki dan menyadari perasaan pribadi, budaya, dan banyak lagi. Anggota tim kamu adalah manusia. Dan kabar buruk bagi manusia tidak selalu mudah didengar. 

Di luar lokasi tim kami baru-baru ini, 15 anggota tim saya berkumpul dan berbicara tentang The Culture Map. Secara khusus, kita semua menyatakan preferensi untuk feedback yang jelas dan langsung. Orang-orang haus akan wawasan yang bisa ditindaklanjuti. Lebih buruk lagi jika kamu tidak tahu di mana kamu berdiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here