e-commerce conversion rate formula, how to increase conversion rate ecommerce, ecommerce conversion rate google analytics, ecommerce conversion rate by industry, average ecommerce conversion rate 2022, average conversion rate ecommerce apparel, online store conversion rate shopify, ecommerce furniture conversion rate, ecommerce conversion rate by industry 2020, ecommerce conversion rate formula, ecommerce conversion rate by industry 2021, ecommerce conversion rate calculator, ecommerce conversion rate south africa, ecommerce conversion rate meaning, ecommerce conversion rate 2021, ecommerce conversion rate uk, what is a good ecommerce conversion rate, average ecommerce conversion rate, average ecommerce conversion rate uk, site e-commerce conversion rate, food e-commerce conversion rate, ux ecommerce conversion rate, ecommerce conversion rate benchmarks 2022, ecommerce conversion rate google analytics formula, ecommerce conversion rate india, ecommerce conversion rate ga4, ecommerce conversion rates 2022,
3 Cara Meningkatkan E-Commerce Conversion Rate Kamu

Baik kamu menjual ebook terbaru untuk menemani bisnis online kamu atau hanya mencari cara kreatif untuk membuat orang tertarik dengan produk terbaru kamu, keberhasilan toko e-commerce kamu sangat bergantung pada conversion rate kamu dan seberapa efektif kamu saat ini. platform e-commerce adalah untuk mendapatkan produk digital atau nyata kamu di tangan pelanggan target kamu.

Jika kamu sedang mengulangi strategi e-commerce kamu atau menginginkan gagasan yang jelas tentang taktik penjualan online apa yang menghasilkan pertumbuhan paling besar, mengukur e-commerce conversion rate kamu sebagai indikator kinerja utama (IKU) bisa memberikan kamu dengan wawasan berharga untuk merevisi strategi kamu saat ini.

Apa itu E-Commerce Conversion Rate?

E-Commerce Conversion Rate Formula, How To Increase Conversion Rate Ecommerce, Ecommerce Conversion Rate Google Analytics, Ecommerce Conversion Rate By Industry, Average Ecommerce Conversion Rate 2022, Average Conversion Rate Ecommerce Apparel, Online Store Conversion Rate Shopify, Ecommerce Furniture Conversion Rate, Ecommerce Conversion Rate By Industry 2020, Ecommerce Conversion Rate Formula, Ecommerce Conversion Rate By Industry 2021, Ecommerce Conversion Rate Calculator, Ecommerce Conversion Rate South Africa, Ecommerce Conversion Rate Meaning, Ecommerce Conversion Rate 2021, Ecommerce Conversion Rate Uk, What Is A Good Ecommerce Conversion Rate, Average Ecommerce Conversion Rate, Average Ecommerce Conversion Rate Uk, Site E-Commerce Conversion Rate, Food E-Commerce Conversion Rate, Ux Ecommerce Conversion Rate, Ecommerce Conversion Rate Benchmarks 2022, Ecommerce Conversion Rate Google Analytics Formula, Ecommerce Conversion Rate India, Ecommerce Conversion Rate Ga4, Ecommerce Conversion Rates 2022,
Apa itu E-Commerce Conversion Rate

Conversion rates e-commerce adalah IKU yang bisa menunjukkan berapa banyak pelanggan dan users e-commerce yang mengambil tindakan ideal kamu di platform kamu. Misalnya, conversion rates kamu bisa mengukur berapa banyak orang yang menyelesaikan pembelian versus berapa banyak yang turun setelah keranjang mereka penuh.

Jika kamu tertarik untuk menemukan beberapa metode mudah untuk meningkatkan conversion rates e-commerce kamu, lanjutkan membaca untuk wawasan industri terbaru kami. Ketiga taktik ini telah digunakan di website e-commerce untuk membantu pemilik website mempertahankan dan menumbuhkan pelanggan mereka dari profil pelanggan ideal (PPI).

1. Lakukan Pengujian A/B

Lakukan Pengujian A/B

Pengujian A/B mungkin terdengar seperti tugas yang membosankan, tetapi jika dilakukan dengan benar, ini bisa menjadi metode penghitungan yang bisa diakses dan mudah dipelajari untuk menghitung apa yang berfungsi pada platform e-commerce kamu saat ini dan konten apa yang bisa menggunakan perubahan.

Pada dasarnya, ada dua titik dalam A/B testing: titik awal (A) dan titik akhir (B). Untuk memulai pengujian A/B di website e-commerce kamu, identifikasi area website kamu yang menurut kamu orang-orang keluar dari siklus penjualan kamu. Area-area ini bisa berupa:

  • Call To Action di bagian bawah halaman kamu
  • Lokasi tombol tindakan kamu
  • Konten e-commerce kamu

Setelah kamu mengidentifikasi area website e-commerce yang ingin kamu ukur, ambil kontennya (apakah itu tombol atau seluruh halaman website) dan ubah aspeknya berdasarkan hasil ideal kamu. Halaman pertama, “A”, juga dikenal sebagai halaman kontrol, dan halaman yang dimodifikasi, “B”, akan disebut sebagai halaman variasi.

Agar pengujian A/B berhasil, kamu harus membuat versi kedua halaman website dan bertujuan agar setengah dari traffic halaman website kamu masuk ke halaman yang baru dibuat ini untuk mendapatkan pengukuran dan hasil yang paling akurat. Untuk mengukur e-commerce conversion rate dengan sukses, kamu harus bekerja dengan software pengujian A/B seperti Zoho atau VWO.

Setelah kamu memulai proses pengujian A/B; saatnya menunggu data yang cukup dikumpulkan untuk hasil yang paling akurat. Pada titik ini, pengujian A/B kamu, dan software pengukuran konversi akan melakukan sebagian besar pekerjaan dengan mengarahkan users ke halaman kontrol dan halaman yang dimodifikasi secara merata. Software akan mengumpulkan data users, mengukur tindakan mereka, dan membuat laporan untuk mengomunikasikan hasil kamu dengan cara yang user-friendly.

Seringkali, laporan ini akan menyertakan informasi seperti berapa banyak orang yang menggunakan halaman website kamu, apa yang mereka lakukan di halaman tersebut, dan menunjukkan perbedaan utama antara kedua halaman tersebut. Sebagai manajer e-commerce, kamu bisa menggunakan hasil ini untuk mengidentifikasi celah di sales funnel kamu dan membuat perubahan yang diperlukan pada halaman website kamu saat ini.

2. Pertahankan Site Content Kamu Tertarget

Agar website e-commerce kamu tetap menarik bagi semua pengunjung kamu, konten tertulis kamu sama pentingnya dengan konten visual kamu. Pembeli online tidak suka disesatkan ketika mereka mengklik email atau iklan Google bayar per klik (PPC), jadi informasi dan produk e-commerce kamu harus sesuai dengan apa yang mereka cari.

Bahkan bagian terkecil dari konten tertulis di halaman e-commerce kamu penting. Hal-hal seperti tombol call to action dan pemberitahuan kesalahan harus mempunyai kepribadian, ringkas, dan membuat calon pembeli tetap terlibat. Coba ganti kata-kata pada tombol call to action kamu, dan sederhanakan konten e-commerce kamu agar sesuai dengan iklan PPC yang terlink.

Teks deskriptif di website e-commerce kamu harus terasa seolah-olah dipersonalisasi untuk setiap pelanggan. Deskripsi produk kamu harus menyenangkan, menarik, dan menarik untuk dibaca sambil tetap setia pada brand kamu. Misalnya, jika kamu dikenal dengan kamu yang santai dan berperasaan baik yang harus diterjemahkan ke dalam setiap deskripsi produk yang kamu tulis.

Selain itu, konten harus mengalir dengan baik dan mudah dibaca bahkan di smartphone karena 15,6% dari semua penjualan ritel dilakukan di Indonesia, dan 8% dari semua penjualan ritel di Negara lain dilakukan secara online. Pastikan teks kontras dengan baik dengan website dan tidak mendominasi versi smartphone untuk halaman website.

3. Hasilkan Ulasan Asli Dari Pelanggan Dan Tingkatkan Engagement

Hasilkan Ulasan Pelanggan Nyata Dan Tingkatkan Keterlibatan

Apakah kamu merasa frustasi dengan conversion rate website e-commerce yang dirancang secara ahli? Meskipun bekerja dengan desainer e-commerce profesional bisa membantu kamu mengembangkan platform masa depan, dibutuhkan ulasan nyata dari klien kamu sebelumnya yang benar-benar membuat perbedaan. Menurut Econsultancy, 61% konsumen online akan meluangkan waktu untuk membaca ulasan sebelum melakukan pembelian akhir.

Mengapa begitu banyak orang membaca ulasan sebelum melakukan pembelian? Sederhananya, kita adalah makhluk sosial dan ingin percaya bahwa produk atau layanan yang kita beli akan bermanfaat bagi kita dalam beberapa bentuk atau bentuk. Ketika kami melihat pendapat atau umpan balik positif dari konsumen lain yang berpengalaman menggunakan produk itu, kami cenderung percaya bahwa produk dan penyedianya bisa dipercaya.

Dengan begitu banyak orang yang mengandalkan ulasan berpengetahuan dari basis pelanggan kamu sebelumnya, sangat penting bagi kamu untuk melakukan semua yang kamu bisa untuk mendorong ulasan dan membuatnya menjadi proses yang mudah.

Cara hebat lainnya untuk meningkatkan reputasi online kamu dan memanfaatkan ulasan pelanggan adalah dengan memanfaatkan kekuatan media sosial. Pada titik ini, kamu mungkin pernah mendengar tentang duta brand dan orang-orang yang dibayar untuk memposting informasi positif dan foto produk di berbagai saluran media sosial.

Sebagai manajer e-commerce, kamu bisa menggunakan media sosial untuk keuntungan kamu. Buat hashtag yang mewakili produk kamu, dan dorong pelanggan untuk memposting dengan hashtag saat menggunakan produk atau layanan kamu. Ulasan media sosial ini memungkinkan orang untuk mempunyai representasi visual tentang bagaimana produk kamu bekerja atau terlihat di dunia nyata dan membandingkannya dengan minat dan kebutuhan unik mereka.

Meskipun sedikit berbeda dari ulasan pelanggan online, menulis studi kasus bisa membantu kamu menunjukkan keahlian atau efektivitas produk kamu kepada khalayak luas. Studi kasus bisa disimpan di website kamu atau dibagikan di seluruh platform media sosial. Studi kasus tidak hanya bisa membantu memperkuat kesuksesan produk kamu, tetapi juga bisa membantu menumbuhkan kesadaran brand kamu dan mendorong orang untuk mengklik untuk membeli produk atau layanan kamu.

Elemen Lain Dari Website E-Commerce yang Menarik

Website e-commerce tidak hanya merupakan usaha yang menguntungkan di industri ritel modern, tetapi juga bisa dibuat dengan mudah di berbagai platform e-commerce. GoDaddy menguraikan empat elemen penting dari website e-commerce yang efektif, termasuk:

  • Tombol call to action yang bagus dan tombol call to action yang terkait
  • Visual dan citra yang menarik
  • Deskripsi produk yang jelas dan ringkas
  • Proses check-out yang mudah bagi pelanggan

Menyiapkan website e-commerce kamu dengan baik bisa menjadi proses pembelajaran, tetapi memasukkan elemen-elemen ini sejak awal bisa membantu kamu meningkatkan conversion rate dan memulai lebih awal dari pesaing industri kamu.

Kesimpulan Tentang Meningkatkan E-Commerce Conversion Rate kamu

Pemikiran Terakhir Tentang Meningkatkan Tingkat Konversi E-Commerce Anda

Untuk mengembangkan strategi e-commerce yang efektif dan meningkatkan conversion rates kamu secara keseluruhan, sangat penting bagi kamu untuk mengingat pelanggan kamu selama seluruh proses pengembangan dan riset. Memiliki visi yang kuat tentang apa yang ingin kamu capai pada setiap elemen halaman kamu akan membantu kamu mengukir gagasan yang jelas tentang apa yang bisa kamu revisi, hapus, atau tambahkan untuk memaksimalkan e-commerce conversion rate kamu.

Pertama, luangkan waktu untuk menguji keberhasilan dan conversion rate website e-commerce kamu saat ini. Google Analytics adalah pilihan yang bagus untuk membantu kamu menemukan representasi berbasis data yang akurat dari conversion rate kamu pada halaman website yang berbeda. Setelah kamu mengetahui titik awal kamu, pengujian A/B bisa memberi kamu wawasan berharga tentang perubahan apa yang menghasilkan conversion rate tertinggi di berbagai halaman website e-commerce kamu. Apakah kamu memutuskan untuk mengubah konten di halaman kamu atau hanya membuat tombol call to action kamu lebih hidup, konten kamu bisa sangat mempengaruhi conversion rate kamu secara keseluruhan.

Semua konten website e-commerce harus secara akurat mewakili personal branding kamu dan membuat users tetap terlibat di seluruh sales funnel website. Dari mengklik iklan Google PPC hingga melakukan pembelian, prosedurnya harus jelas, mudah diikuti, dan memberikan user experience yang luar biasa secara keseluruhan.

Untuk meningkatkan conversion rate kamu, mempertahankan bagian ulasan pelanggan yang aktif akan membantu kamu mengembangkan hubungan dengan calon pelanggan, karena bisa melihat apa yang dikatakan klien yang puas tentang produk atau layanan kamu bisa sangat mempengaruhi pandangan mereka tentang brand kamu. Apakah ini bagian yang berdiri sendiri di website kamu atau dihasilkan melalui pos media sosial, ulasan menciptakan ruang untuk engagement otentik dengan website dan produk e-commerce kamu.

Dengan menggunakan tips dan trik di atas untuk meningkatkan e-commerce conversion rate, kamu akan bisa mengembangkan website e-commerce kamu dalam waktu singkat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here