teori dan gaya kepemimpinan (leadership)
teori dan gaya kepemimpinan (leadership)

Setiap perusahaan, tidak peduli apa industri mereka atau seberapa besar mereka, membutuhkan kepemimpinan yang baik untuk menjadi sukses. Pemimpin yang baik adalah bagian penting dari praktik bisnis yang efektif. Dan bagi kebanyakan orang, menjadi pemimpin yang baik tidak datang begitu saja. Itulah mengapa ada seluruh program gelar yang didedikasikan untuk manajemen dan membantu siswa menjadi pemimpin hebat dalam bisnis mereka.

Dalam dunia kepemimpinan ada banyak teori tentang bagaimana kepemimpinan bekerja, apa yang membuat pemimpin yang baik, dan bagaimana menjadi efektif. Ada banyak gaya kepemimpinan yang dapat diterapkan oleh para manajer dan dampaknya bervariasi berdasarkan kelompok yang mereka pimpin dan industri tempat mereka berada. Teori-teori kepemimpinan ini menjelaskan bagaimana gaya kepemimpinan bekerja dalam sebuah perusahaan untuk membawa kesuksesan. Jika Anda belajar untuk menjadi pemimpin atau manajer bisnis, penting untuk memahami berbagai teori kepemimpinan ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap gaya kepemimpinan dan manajemen Anda.

Apa itu teori kepemimpinan?

Apa Itu Teori Kepemimpinan
apa itu teori kepemimpinan

Teori kepemimpinan adalah penjelasan tentang bagaimana dan mengapa orang-orang tertentu menjadi pemimpin. Mereka fokus pada sifat dan perilaku yang dapat diadopsi orang untuk meningkatkan kemampuan kepemimpinan mereka. Beberapa ciri utama yang dikatakan para pemimpin sangat penting untuk kepemimpinan yang baik meliputi :

  • Etika yang kuat dan standar moral yang tinggi
  • Keterampilan pengorganisasian diri yang hebat
  • Pembelajar yang efisien
  • Memelihara pertumbuhan karyawan
  • Menumbuhkan koneksi dan rasa memiliki

Penelitian menunjukkan bahwa sifat-sifat ini dianggap paling penting bagi para pemimpin di seluruh dunia. Dan teori kepemimpinan membantu menjelaskan bagaimana para pemimpin memanfaatkan dan mengembangkan sifat-sifat ini. Baru-baru ini teori kepemimpinan telah lebih diformalkan, membuatnya lebih mudah untuk dipahami, didiskusikan, dan dianalisis dalam tindakan. 

Ralph Nader mengatakan “Fungsi kepemimpinan adalah menghasilkan lebih banyak pemimpin, bukan pengikut.” Ini termasuk kepemimpinan transformasional dengan seorang pemimpin dapat mengubah perspektif atau psikologi pengikut dan menggeser mereka untuk ingin menjadi pemimpin juga. Ini menunjukkan bahwa pada akhirnya, kepemimpinan harus mengangkat dan menginspirasi. Para pemimpin harus mendorong orang-orang yang mereka pimpin ke tingkat yang baru, membantu mereka tumbuh menjadi apa yang mereka tahu bisa menjadi apa. Kepemimpinan transformasional adalah perspektif psikologis yang penting bagi para pemimpin untuk dipelajari dan dipahami jika mereka ingin benar-benar mempengaruhi dan mempengaruhi orang lain. Teori kepemimpinan yang berbeda ditujukan untuk menciptakan kepemimpinan yang lebih kuat dan lebih efektif, membantu pengikut didorong untuk menjadi pemimpin itu sendiri.

7 Teori kepemimpinan yang paling utama

7 Teori Kepemimpinan Yang Paling Utama
7 teori kepemimpinan yang paling utama

Meskipun ada lusinan teori dan psikologi kepemimpinan, ada beberapa yang lebih terkenal. Teori kepemimpinan yang lebih umum ini penting untuk dipahami dan dikenali, terutama jika Anda saat ini, atau sedang belajar untuk menjadi pemimpin bisnis di masa depan. Memahami dampak psikologis dan sosial dari kepemimpinan yang efektif akan membantu Anda menentukan jenis pemimpin yang Anda inginkan.

1. Teori perilaku

Teori kepemimpinan perilaku berfokus pada bagaimana pemimpin berperilaku, dan mengasumsikan bahwa sifat-sifat ini dapat disalin oleh pemimpin lain. Kadang-kadang disebut teori gaya, teori ini menunjukkan bahwa para pemimpin tidak dilahirkan dengan sukses, tetapi dapat diciptakan berdasarkan perilaku yang dapat dipelajari. Teori perilaku kepemimpinan sangat berfokus pada tindakan seorang pemimpin dengan teori ini menunjukkan bahwa prediktor terbaik keberhasilan kepemimpinan adalah melihat bagaimana seorang pemimpin bertindak. Tindakan daripada kualitas adalah titik fokus dari teori belajar perilaku. Pola perilaku diamati dan dikategorikan sebagai “gaya kepemimpinan” dalam teori ini. Beberapa gaya kepemimpinan termasuk pemimpin yang berorientasi pada tugas, pemimpin yang berorientasi pada orang, pemimpin country club, pemimpin status quo, pemimpin diktator, dan banyak lagi. Pada akhir hari,

Teori perilaku memiliki banyak keuntungan, terutama bahwa para pemimpin dapat mempelajari dan memutuskan tindakan apa yang ingin mereka terapkan untuk menjadi pemimpin seperti yang mereka inginkan. Hal ini memungkinkan para pemimpin untuk menjadi fleksibel dan beradaptasi berdasarkan keadaan mereka. Manfaat besar lainnya dari gaya kepemimpinan ini adalah bahwa hal itu menunjukkan bahwa setiap orang mampu menjadi seorang pemimpin. Beberapa kelemahan dari teori perilaku adalah bahwa meskipun memungkinkan fleksibilitas, tidak secara langsung menyarankan bagaimana berperilaku dalam keadaan tertentu. Ada lusinan gaya kepemimpinan yang berasal dari teori perilaku, tetapi tidak ada yang tepat untuk setiap keadaan. 

Contoh bagus dari teori perilaku adalah melihat pemimpin yang berorientasi pada tugas vs. pemimpin yang berorientasi pada orang. Jika ada masalah dengan tim, pemimpin yang berorientasi tugas akan melihat proses untuk melihat apakah ada sesuatu yang perlu disesuaikan dengan alur kerja. Seorang pemimpin yang berorientasi pada orang akan melihat individu dan langsung ke mereka, menanyakan apa masalahnya. Apa pun perilaku yang Anda pilih, teori kepemimpinan perilaku membantu para pemimpin fokus pada tindakan mereka dan memanfaatkan keputusan mereka untuk menjadi pemimpin yang hebat.

2. Teori kontingensi

Teori kepemimpinan kontingensi, kadang-kadang disebut teori situasional, berfokus pada konteks seorang pemimpin. Teori-teori ini melihat efek situasional dari keberhasilan atau kegagalan atau seorang pemimpin. Efektivitas seorang pemimpin secara langsung ditentukan oleh konteks situasional. Sementara kepribadian seorang pemimpin merupakan faktor kecil dalam keberhasilan mereka, faktor yang paling penting adalah konteks dan situasi pemimpin. Teori ini mengambil gaya kepemimpinan tertentu dan menyarankan bahwa pemimpin yang baik dapat menyesuaikan gaya kepemimpinan mereka secara situasional. Ini juga menunjukkan bahwa mungkin yang terbaik adalah menemukan jenis pemimpin yang tepat untuk situasi tertentu. Jenis teori kontingensi termasuk Teori Situasional Hersey dan Blanchard, Teori Jalan-Tujuan Evans dan Rumah, dan Teori Kontingensi Fiedler.

Teori kontingensi memiliki keuntungan besar, termasuk bahwa para pemimpin mampu menjadi efektif terlepas dari konteks situasional mereka. Namun, teori ini memiliki kritik yang menunjukkan bahwa tidak ada cukup detail yang masuk ke dalam konteks situasi apa pun. Teori kontingensi berfokus pada pentingnya situasi, tetapi mungkin tidak cukup fokus pada psikologi karyawan atau perusahaan itu sendiri. Ini juga mungkin tidak cukup fokus pada bagaimana gaya kepemimpinan dapat berubah dari waktu ke waktu. 

Ada faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi seorang pemimpin dan situasi mereka. Jenis perusahaan, ukuran tim, dan gaya kepemimpinan bawaan dari seorang individu adalah faktor internal. Faktor eksternal mungkin termasuk perasaan pelanggan dan pasar. Semua situasi ini memainkan faktor dalam teori kontingensi. 

3. Teori Orang Hebat

Teori kepemimpinan orang hebat, kadang-kadang disebut teori sifat, menunjukkan bahwa pemimpin yang baik dilahirkan. Mereka memiliki sifat dan keterampilan bawaan yang membuat mereka hebat, dan ini adalah hal-hal yang tidak dapat diajarkan atau dipelajari. Teori sifat menunjukkan bahwa para pemimpin pantas berada di posisi mereka karena sifat-sifat khusus mereka. 

Ada banyak kritik terhadap teori sifat, terutama bahwa pemimpin itu dilahirkan atau tidak, bahwa tidak ada pekerjaan atau usaha yang perlu dilakukan agar Anda bisa menjadi seorang pemimpin. Ini menunjukkan bahwa para pemimpin sosial atau psikologis telah ditentukan sebelumnya dan bahwa para pemimpin tidak dapat datang dari bayang-bayang dengan mereka dipilih atau tidak. Ada juga kritik bahwa sebagian besar sifat yang terkait dengan teori ini secara inheren maskulin, dan tidak cocok dengan psikologi sebenarnya dari para pemimpin yang baik. 

Orang-orang mengutip Abraham Lincoln, Alexander Agung, Ratu Elizabeth I, dan banyak lainnya sebagai contoh teori orang hebat. Raksasa sosial ini memanfaatkan keterampilan mereka untuk memimpin negara. Tingkat ambisi dan tekad yang tinggi biasanya terlihat pada para pemimpin yang muncul untuk menghidupkan teori ini. Saat ini, para pemimpin yang naik ke puncak mungkin melihat sifat dan kemampuan mereka sebagai bagian dari teori “orang hebat”. Jadi mungkin tampak bahwa para pemimpin mendapatkan posisi mereka berdasarkan hadiah warisan mereka. 

4. Teori manajemen

Teori manajemen kadang-kadang disebut kepemimpinan transaksional, dan berfokus pada pengawasan, organisasi, dan kinerja kelompok. Kepemimpinan transaksional adalah sistem penghargaan dan hukuman, dan kepemimpinan transaksional secara teratur digunakan dalam bisnis. Ketika karyawan melakukan sesuatu yang berhasil, manajer menghargai mereka. Ketika mereka gagal, mereka mungkin akan dihukum. Penghargaan dan hukuman transaksional diberikan berdasarkan gagasan bahwa orang benar-benar hanya melakukan sesuatu untuk mendapatkan imbalan. Psikologi mereka tidak mengizinkan manusia melakukan sesuatu karena kebaikan, melainkan karena menjanjikan imbalan.

Gaya kepemimpinan manajemen bisa sangat efektif. Penguatan positif dikenal karena melakukan keajaiban dengan karyawan, mendorong dan memotivasi mereka untuk berhasil. Tetapi ada banyak kritik seputar kepemimpinan yang juga bersifat transaksional. Konsekuensi dan hukuman dapat menurunkan moral dalam suatu organisasi, berdampak negatif pada karyawan. Ini juga dapat dilihat sebagai gaya kepemimpinan yang malas dengan hadiah dan hukuman adalah cara yang relatif sederhana untuk memimpin karyawan.

Contoh umum dari gaya manajemen ini adalah seorang pemimpin yang menawarkan bonus tunai bagi karyawan yang mencapai tujuan. Atau seorang pemimpin yang membuat karyawannya mengerjakan dokumen tambahan jika mereka melewatkan tenggat waktu. 

5. Teori partisipatif

Kepemimpinan partisipatif tidak begitu umum di dunia korporat. Kadang-kadang disebut kepemimpinan demokratis, teori kepemimpinan ini menunjukkan bahwa karyawan terlibat langsung dalam pengambilan keputusan dalam organisasi mereka. Pemimpin hanya memfasilitasi percakapan dan kemudian mengambil semua saran, dan menghasilkan tindakan terbaik. Dalam teori ini, setiap orang sangat terlibat dengan keputusan untuk tim dan organisasi, dengan pemimpin hanya membantu mengarahkan tugas.

Ada banyak keuntungan dari teori ini. Karyawan merasa lebih terlibat dan termotivasi ketika mereka terlibat langsung dalam keputusan dan hasil untuk perusahaan mereka. Namun teori ini bukannya tanpa kritik dengan beberapa menyarankan bahwa jenis gaya ini membuat para pemimpin tampak lemah atau tidak perlu. Ini juga merupakan kritik bahwa para pemimpin dalam teori ini tidak benar-benar mendapatkan hasil terbaik, karena mereka terlalu terlibat dalam apa yang diinginkan orang lebih dari apa yang dibutuhkan perusahaan. 

Bill Gates adalah contoh terkenal dari teori partisipatif. Sementara teori ini masih hangat diperdebatkan, ada banyak contoh perusahaan yang bekerja untuk lebih melibatkan karyawan dalam proses pengambilan keputusan. Dalam teori ini, seorang pemimpin mungkin mengadakan pertemuan untuk menanyakan karyawan bagaimana memecahkan masalah tertentu. Mereka mendorong karyawan untuk terbuka dan jujur ​​tentang pemikiran mereka. Mereka menerima semua saran, dan bertemu dengan pemimpin lain untuk membahasnya. Pemimpin kemudian membuat keputusan berdasarkan masukan dari karyawan dan pengambilan keputusan mereka sendiri. Karyawan cenderung menghargai gaya ini, meskipun secara keseluruhan bisa kurang efektif. 

6. Teori kekuatan

Teori ini melihat cara seorang pemimpin menggunakan kekuatan dan pengaruhnya untuk menyelesaikan sesuatu. Lima Bentuk Kekuasaan Perancis dan Raven adalah teori kekuasaan kepemimpinan yang umum dikenal. Ini melihat pada kekuatan posisional dan kekuatan pribadi dan bagaimana mereka mempengaruhi pilihan dan hasil pemimpin. 

Teori ini mungkin tampak sangat efektif dengan pemimpin dengan kekuasaan besar mungkin tampak sangat efisien dan menyelesaikan sesuatu dengan cepat. Namun, sebagian besar karyawan tidak menghargai kepemimpinan yang berkuasa. Mereka menginginkan seorang pemimpin yang tidak memegang kekuasaan atas mereka, tetapi bekerja dengan mereka dan mendorong mereka. Jadi kritik terbesar dari teori ini adalah bahwa teori ini tidak mencapai tujuan akhir untuk menginspirasi dan mendorong karyawan, melainkan membuat mereka merasa didominasi.

Teori kekuasaan dapat dilihat dalam organisasi di mana hierarki dan promosi adalah kunci keberhasilan. Karyawan di perusahaan teori kekuatan melihat bahwa satu-satunya cara mereka untuk mempengaruhi perubahan atau dampak perusahaan adalah untuk mendapatkan kekuatan mereka sendiri. Hal ini dapat mengakibatkan rendahnya moral, politik, dan iklim klik di kantor. 

7. Teori hubungan

Teori hubungan kepemimpinan berfokus pada para pemimpin yang terutama memperhatikan interaksi mereka dengan orang lain. Mereka sering menjadi mentor bagi karyawan, menjadwalkan waktu untuk berbicara dengan mereka dan bekerja untuk memenuhi kebutuhan mereka. Pemimpin seperti ini berfokus untuk membuat pekerjaan menyenangkan bagi sebanyak mungkin orang, dan mereka ingin mengembangkan lingkungan kerja yang positif. Studi menunjukkan bahwa perilaku kepemimpinan semacam ini bisa menjadi yang paling efektif bagi banyak karyawan. Manajer yang berorientasi pada hubungan sering kali mendapatkan hasil yang lebih baik dari karyawan mereka.

Ada banyak keuntungan dari kepemimpinan semacam ini. Karyawan merasa percaya diri dengan pemimpin mereka dan ingin mengikuti mereka. Mereka juga terinspirasi untuk menjadi pemimpin yang baik bagi orang lain. Bimbingan memberikan peluang besar untuk mendorong pertumbuhan karyawan, dan mendorong mereka untuk tinggal di organisasi untuk jangka waktu yang lebih lama. Namun, ada beberapa kritik untuk kepemimpinan semacam ini, termasuk pemikiran bahwa pemimpin yang didorong oleh hubungan mungkin tidak mau melihat karyawan yang menyebabkan masalah pada nilai nominal, mereka dapat membiarkan hubungan menghalangi pekerjaan, dan mereka dapat dibimbing untuk menguntungkan orang. atas produktivitas. Namun, sebagian besar ahli setuju bahwa pemimpin yang didorong oleh hubungan sebenarnya lebih efektif di penghujung hari.

Contoh teori hubungan adalah seorang manajer yang mengambil karyawan baru di bawah sayapnya. Dia bekerja untuk membantu karyawan ini memahami bagaimana mereka cocok dalam organisasi, mendorong mereka untuk terbuka tentang pertanyaan dan masalah, dan menciptakan hubungan kerja yang positif. Karyawan ini kemudian didorong untuk bekerja keras, menunjukkan masalah, dan membantu memecahkan masalah bagi perusahaan.

Jika Anda seorang calon pemimpin bisnis yang bersekolah, penting untuk memahami teori kepemimpinan dan bagaimana pengaruhnya terhadap Anda dan gaya kepemimpinan Anda. Mengenali gaya kepemimpinan apa yang Anda sukai, atau teori kepemimpinan apa yang ingin Anda terapkan, dapat membantu Anda menentukan bagaimana menjadi pemimpin yang paling efektif. Sangatlah berharga untuk mengenali teori dan gaya kepemimpinan di perusahaan tempat Anda bekerja, dan memahami apa yang dapat Anda lakukan untuk meneruskan teori kepemimpinan itu atau memperbaikinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here