Berjuang Atas Keterlibatan Karyawan - Panduan Ini Bisa Membantumu
Berjuang Atas Keterlibatan Karyawan - Panduan Ini Bisa Membantumu

Keterlibatan karyawan adalah saus rahasia untuk kesuksesan organisasi. 

Ketika karyawan merasakan hubungan yang mendalam dengan organisasi, pekerjaan mereka, dan tim mereka, keuntungan bisnis. Lebih penting lagi, karyawan bahagia, merasakan rasa memiliki yang mendalam, dan lebih siap untuk mencapai potensi penuh mereka. 

Tetapi menciptakan koneksi itu – dan mempertahankannya – tidak semudah kelihatannya. 

Kita akan berbicara tentang apa yang mendefinisikan keterlibatan karyawan, mengapa itu penting, dan bagaimana organisasi kamu bisa mulai membangun strategi yang berhasil.

Apa Itu Keterlibatan Karyawan?

Apa Itu Keterlibatan Karyawan
Apa Itu Keterlibatan Karyawan

Sebelum kita berbicara tentang bagaimana melibatkan karyawan kamu, mari kita luangkan waktu sebentar untuk mendefinisikan keterlibatan karyawan.

Keterikatan karyawan adalah tingkat koneksi, keterlibatan, dan antusiasme yang dimiliki karyawan. Keterlibatan karyawan adalah bagaimana karyawan bertindak, berpikir, dan merasakan tentang pekerjaan dan tempat kerja mereka. 

Menurut Gallup, 36% karyawan AS terlibat dalam pekerjaan dan tempat kerja mereka. Namun secara global, hanya 20% karyawan yang terlibat. Tetapi bahkan ketika kita melihat karyawan yang sangat terlibat, 1 dari 5 berisiko mengalami kelelahan

Tetapi koneksi karyawan bisa menjadi cara yang ambigu untuk mendefinisikan keterlibatan karyawan. Ada beberapa komponen yang membentuk keterlibatan karyawan. Beberapa elemen termasuk kebugaran rohani, rasa memiliki, dan pengembangan profesional.

Mengapa Keterlibatan Karyawan Begitu Penting?

Memecahkan mur keterlibatan karyawan membutuhkan pemahaman mendalam tentang peran apa yang dimainkannya dalam organisasi kamu. Pengeboran ke dalam data adalah tempat yang baik untuk memulai. Kami telah menguraikan 7 alasan mengapa keterlibatan karyawan merupakan kebutuhan bagi organisasi mana pun. 

  1. Retensi karyawan
  2. Memperkuat kebugaran dan ketahanan mental
  3. Peningkatan produktivitas
  4. Budaya yang inklusif dan berkembang
  5. Performa bisnis
  6. Tempat kerja yang lebih aman dan sehat
  7. Kepuasan pelanggan yang lebih tinggi

1. Retensi Karyawan 

Seharusnya tidak mengejutkan bahwa karyawan yang tidak terlibat lebih mungkin untuk meninggalkan organisasi kamu. Pergantian karyawan adalah salah satu pertempuran terbesar yang dihadapi perusahaan saat ini. Tidak hanya mahal dan mengganggu, itu berdampak negatif pada moral tim. 

Gallup juga menemukan dalam data yang dikutip di atas wawasan baru tentang pekerja yang tidak terlibat. Dari karyawan yang tidak terlibat pada tahun 2021, 71% mencari pekerjaan baru atau mencari peluang baru.

Dengan hanya 36% tenaga kerja yang terlibat, itu adalah sejumlah besar pekerja yang hampir meninggalkan organisasi mereka. 

Karyawan yang terlibat lebih cenderung bertahan dengan organisasi kamu. Tingkat retensi karyawan yang besar memberi makan kinerja bisnis, produktivitas, inovasi, dan kreativitas.

2. Memperkuat Kebugaran Rohani

Di saat ketahanan ditantang oleh ketidakpastian, kebugaran rohani sangat penting secara strategis. Pertama, penting untuk mengakui dari mana kita memulai. Data kami menunjukkan bahwa 55% karyawan mendekam, yaitu tidak adanya kesehatan mental. 

Tetapi tenaga kerja dengan kebugaran rohani yang kuat adalah kemungkinkan. Dibutuhkan tenaga kerja yang terlibat dan berkembang. Dan manfaatnya tidak ada duanya. Kami telah menemukan bahwa karyawan yang berkembang: 

  • Pimpin tim yang 31% lebih produktif
  • Memiliki bawahan langsung yang 78% lebih kecil kemungkinannya untuk pergi secara sukarela
  • Pulih dari kemunduran 1.2x lebih kuat
  • Lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami penyakit mental, menghemat $4.477 USD per orang per tahun
  • Apakah 22% lebih puas dengan pekerjaan mereka?

3. Peningkatan Produktivitas 

Produktivitas adalah salah satu hasil positif dari tenaga kerja karyawan yang terlibat. Penelitian menunjukkan bahwa karyawan yang terlibat 38% lebih mungkin mempunyai produktivitas di atas rata-rata.

4. Budaya Yang Inklusif Dan Berkembang

Saat karyawan terlibat, kemungkinan mereka merasakan rasa memiliki yang mendalam. Agar bisa benar-benar terhubung dengan pekerjaan dan tempat kerja mereka, karyawan perlu merasa dilibatkan. Mereka perlu merasa terhubung – dan merasa pekerjaan mereka penting.

Yang Inklusif Dan BerkembangKami tahu dari data kami bahwa ketika para pemimpin inklusif, itu terbayar. Pemimpin inklusif sebenarnya menunjukkan peningkatan 150% dalam keterlibatan karyawan. 

Dalam konteks membangun budaya perusahaan yang berkembang, rasa memiliki dan inklusivitas harus berada di urutan teratas daftar prioritas organisasi mana pun. Dan bahkan jika organisasi kamu jauh, masih ada banyak peluang untuk membangun tim virtual.

5. Performa Bisnis 

Seperti yang mungkin sudah kamu duga sekarang, peningkatan keterlibatan karyawan mempunyai efek riak positif di seluruh organisasi. Dengan karyawan yang lebih cenderung bertahan, mereka menjadi lebih produktif dan inovatif. 

Ketika karyawan memaksimalkan kontribusinya kepada perusahaan, kinerja perusahaan hanya tumbuh. Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan dengan karyawan yang terlibat mengungguli perusahaan dengan karyawan yang tidak terlibat. Ilmu pengetahuan mendukungnya – peningkatan keterlibatan karyawan mengarah pada peningkatan profitabilitas.

6. Tempat Kerja Yang Lebih Aman Dan Lebih Sehat

Ini adalah hasil positif yang menarik dari peningkatan keterlibatan karyawan. Penelitian telah menemukan bahwa organisasi dengan keterlibatan karyawan yang lebih tinggi melaporkan insiden keselamatan yang lebih sedikit. Faktanya, tenaga kerja yang terlibat melaporkan insiden keselamatan 48% lebih sedikit dan insiden keselamatan pasien 41% lebih sedikit. 

Dengan meningkatnya keterlibatan karyawan, hadirlah tempat kerja yang lebih aman dan lebih sehat untuk semua.

Paket-Pertunangan-Karyawan-Tinju-Wanita

7. Kepuasan Pelanggan Yang Lebih Tinggi

Kamu mungkin pernah mendengar ungkapan, “karyawan yang bahagia berarti pelanggan yang bahagia.” Ada sains untuk mendukungnya. 

Data menunjukkan bahwa perusahaan di kuartil teratas keterlibatan karyawan mempunyai peringkat pelanggan 10% lebih tinggi. Di luar peringkat, satu studi menemukan manfaat dalam pengalaman pelanggan

Studi ini menemukan bahwa 79% perusahaan dengan karyawan yang terlibat melaporkan pengalaman pelanggan yang lebih baik daripada perusahaan yang tidak. Saat pelanggan senang, mereka cenderung tetap setia – dan merujuk pelanggan lain ke bisnis kamu.

Apa Saja ?

Jika kamu melihat lebih dekat, kamu mungkin bisa menemukan di organisasi kamu. Mari kita telusuri beberapa baik – dan buruk – untuk membantu. 

  • A: Dalam rapat tim, karyawan berbicara ketika mereka mempunyai ide untuk meningkatkan proses, proyek, atau pekerjaan.

    Area peluang: Terus bina jalur feedback yang terbuka! Ini adalah tanda yang bagus dari keterlibatan karyawan. Orang merasa cukup aman untuk menyuarakan peluang.

  • Contoh B: Karyawan kamu seharusnya menyampaikan laporan kemarin. Kamu masih belum melihat laporan masuk. Ketika kamu memeriksa dengan karyawan, mereka mengatakan bahwa mereka tidak menyadari bahwa itu adalah prioritas.

    Area peluang: Ini mungkin merupakan peluang besar bagi pemimpin untuk menghubungkan tujuan pekerjaan yang lebih besar dengan proyek karyawan. Kedengarannya seperti karyawan mungkin ambivalen tentang proyek di tangan. Ini juga terdengar seperti karyawan tidak terlalu terhubung dengan pekerjaan.

    Pertimbangkan untuk membuka percakapan seputar tujuan. Mungkin ada proyek lain di tim yang beresonansi lebih baik dengan karyawan tersebut. Atau mungkin karyawan tersebut belum membuat hubungan dengan tujuan atau visi yang lebih besar. Dorong feedback terbuka dari karyawan dan tunjukkan penghargaan atas perspektif mereka. 

Keterlibatan Karyawan VS Kepuasan Karyawan

Bukan hal yang aneh untuk mengacaukan keterlibatan karyawan dengan kepuasan karyawan. Tetapi sangat penting untuk memahami perbedaan di antara keduanya. 

  • Keterlibatan karyawan. Pekerja yang terlibat termotivasi dan sangat terhubung dengan perusahaan. Mereka berkomitmen untuk membantu perusahaan mencapai tujuannya. Mereka juga memahami peran mereka dalam membantu keberhasilan perusahaan.
  • Kepuasan karyawan. Kepuasan karyawan berarti karyawan bisa menikmati (atau puas) dengan pekerjaan mereka. Karyawan yang puas bisa memenuhi harapan. Tetapi kepuasan karyawan bukan merupakan . Karyawan yang puas tidak mempunyai komitmen dan motivasi yang lebih dalam yang datang dengan keterlibatan karyawan. 

Namun, ada kesamaan yang tumpang tindih antara keterlibatan karyawan dan kepuasan karyawan. 

  • Seorang karyawan bisa sangat terlibat di tempat kerja dan puas dengan pekerjaan mereka.
  • Karyawan yang puas dan terlibat bisa memenuhi tugas sehari-hari mereka. Tugas-tugas tersebut bisa berkontribusi pada tujuan perusahaan. 
  • Kepuasan karyawan dan karyawan yang terlibat keduanya mengarah pada karyawan yang lebih bahagia yang lebih mungkin untuk bertahan. Perbedaannya adalah untuk berapa lama.

3 Strategi Untuk Membantu Mengukur Keterlibatan Karyawan

Tidak ada satu cara yang tepat untuk mengukur keterlibatan karyawan. Tapi, ada taktik utama yang harus kamu pertimbangkan. Bekerja dengan profesional SDM kamu untuk memastikan harapan, komunikasi, dan hasil kerja jelas.

  1. Survei karyawan kamu. Untuk menetapkan tujuan di mana kamu ingin menjadi, kamu perlu tahu dari mana kamu memulai. Pertimbangkan untuk memanfaatkan survei keterlibatan karyawan untuk mengukur sentimen karyawan.

    Mensurvei karyawan kamu adalah salah satu cara untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang tingkat keterlibatan mereka saat ini. Ada sejumlah alat yang bisa kamu manfaatkan untuk mensurvei karyawan kamu. Secara umum, kamu ingin mengetahui bagaimana karyawan berpikir, merasa, dan bertindak untuk membantu organisasi kamu mencapai tujuannya.

    Pertimbangkan pertanyaan yang menggali area ini: retensi, kepuasan, kebanggaan pada perusahaan, dan kesediaan untuk merekomendasikan perusahaan kepada orang lain. Kamu mungkin mempertimbangkan semacam survei NPS untuk membantu.

  2. Lakukan wawancara mendengarkan atau kelompok fokus. Semua orang ingin didengar. Penting untuk memberikan kesempatan kepada karyawan untuk menyuarakan pendapat dan perspektif mereka.

    Setelah kamu mendapatkan feedback ini, kepemimpinan kamu bisa mengumpulkan data dan mensintesis informasi untuk mendeteksi tema yang lebih besar. Ini bisa membantu ketika mengukur strategi keterlibatan karyawan kamu.

  3. Dorong feedback yang terbuka dan jujur. Manajer mempunyai pengaruh yang luar biasa terhadap karyawan. Pastikan pemimpin tim kamu mendorong feedback dua arah dengan bawahan langsung mereka.

    Pertimbangkan untuk meminta manajer menerapkan bagian feedback dalam pertemuan tatap muka yang teratur. Atau sebagai seorang pemimpin, pastikan kamu mengumpulkan feedback informal dari bawah ke atas dan juga dari atas ke bawah. Feedback informal bisa menghasilkan wawasan yang bagus tentang strategi keterlibatan karyawan kamu. 

Sementara keterlibatan karyawan bisa didorong oleh lengan SDM perusahaan, ini adalah upaya yang dimiliki seluruh perusahaan. Setiap pemimpin harus memikul tanggung jawab untuk melakukan bagian mereka dalam melibatkan karyawan mereka.

Bagaimana Mengenali Karyawan Yang Terlibat VS Yang Tidak Terlibat

TerlibatTerpisah
Proaktif, bersedia untuk pergi ke atas dan ke luar untuk melihat perusahaan berhasil Memenuhi persyaratan minimum pekerjaan mereka (atau perlu didorong untuk melakukan pekerjaan) 
Komunikasi yang terbuka dan jujur; merasa aman secara psikologis untuk menyuarakan pendapat atau perspektif Tidak berbicara; tidak berkomunikasi atau menunjukkan penarikan diri dari percakapan 
Memotivasi dan memberdayakan karyawan lain Mengeluh atau menjatuhkan karyawan lain 
Muncul untuk membantu membuat perusahaan lebih baik, peserta aktif dan kontributor untuk tujuan perusahaan Ketidakhadiran
Model perilaku inklusif, sangat peduli dengan kesejahteraan rekan tim dan pada gilirannya, pelanggan Apatis atau berbicara tentang tidak peduli; tidak memodelkan inklusivitas dan bisa tampak ambivalen 
Karyawan-Keterlibatan-Pria-Lambai-Laptop

Apa Saja 4 Pendorong Utama Keterlibatan Karyawan?

Ada banyak pendorong utama keterlibatan karyawan. Mari kita lihat lebih dekat beberapa elemen ini. Dengan menerapkan beberapa di antaranya, kamu akan melihat hasil bisnis yang lebih baik.

1. Goal

Bertahun-tahun yang lalu, kami mungkin tidak menguraikan tujuan sebagai elemen kunci untuk keterlibatan karyawan. Namun baru-baru ini – terutama setelah COVID-19 – kami melihat tujuan muncul sebagai indikator kunci untuk keterlibatan.

McKinsey menemukan bahwa 2 dari 3 karyawan melaporkan telah mempertimbangkan kembali tujuan mereka di tempat kerja sejak pandemi. Melalui data survei, BetterUp menemukan bahwa karyawan yang merasakan tujuan yang mendalam melaporkan kepuasan kerja yang lebih tinggi.

Dengan rasa tujuan, kepuasan kerja bisa menyebabkan peningkatan keterlibatan karyawan. Ini meningkatkan kinerja, mengurangi ketidakhadiran, dan meningkatkan retensi karyawan.

Penting bagi para pemimpin untuk menegaskan kembali tujuan kontribusi karyawan mereka. Jika karyawan tidak bisa mengenali alasan di balik pekerjaan mereka, kemungkinan besar kamu kehilangan peluang besar untuk terlibat.

2. Pembelajaran Dan Pengembangan

Karyawan membutuhkan kesempatan belajar dan berkembang. Menciptakan jalur pembelajaran mengarah pada peningkatan tingkat keterlibatan karyawan. Tetapi dari perspektif karyawan, itu juga bisa meningkatkan moral dan memungkinkan otonomi.

3. Kepemimpinan Inklusif

Kami tahu seorang manajer mempunyai pengaruh luar biasa terhadap pengalaman karyawan. Namun seiring dengan pengalaman karyawan, manajer juga mempunyai pengaruh terhadap keterlibatan karyawan.

Data kami menunjukkan bahwa kepemimpinan inklusif bisa menjadi pengubah permainan bagi bisnis dan karyawan. Faktanya, kami telah menemukan bahwa karyawan 50% lebih produktif, 90% lebih inovatif, dan 150% lebih terlibat ketika mereka mempunyai pemimpin yang inklusif. Kepemimpinan yang inklusif juga menghasilkan 54% lebih rendahnya pergantian karyawan.

4. Tempat Kerja Yang Aman Secara Psikologis

Luangkan waktu sebentar untuk merenungkan kembali perilaku karyawan yang diamati. Apakah karyawan kamu menyuarakan pendapat dan perspektif mereka? Apakah kamu menyediakan tempat yang aman untuk memberikan feedback? Apakah kamu mendorong para pemimpin untuk memberikan dan menerima feedback?

Jika tidak, itu mungkin pertanda bahwa tempat kerja kamu membutuhkan bantuan dengan keamanan psikologis. Karyawan harus bisa merasa aman untuk berbicara. Jika ada ketakutan akan pembalasan, strategi keterlibatan karyawan kamu tidak akan berhasil.

Pertimbangkan cara-cara kamu bisa membangun budaya kepercayaan dan rasa memiliki. Bekerja dengan pemimpin SDM kamu dalam membangun tempat kerja yang aman secara psikologis. Peningkatan keamanan psikologis berarti peningkatan keterlibatan karyawan.

4 Cara Untuk Meningkatkan Keterlibatan Karyawan

Sekarang kita telah melihat pendorong utama yang memengaruhi keterlibatan karyawan, berikut adalah empat cara kamu bisa meningkatkan keterlibatan tim kamu.

1. Bersandar Pada Nilai-Nilai Perusahaan

Memiliki nilai-nilai perusahaan yang jelas dan bisa dihubungkan memberi karyawan kamu sesuatu untuk dihubungkan. Sama seperti nilai-nilai ini mendorong bisnis ke depan dan membantu kepemimpinan membuat keputusan, mereka juga bisa memberikan arahan kepada karyawan. Ketika setiap orang menuju tujuan yang sama dengan nilai yang sama, kamu memupuk budaya persatuan dan kolaborasi.

2. Atur Kegiatan Membangun Tim

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, pembangunan tim adalah alat yang berharga, terutama di lingkungan yang jauh dan hibrid. Mungkin sulit bagi beberapa anggota tim untuk terhubung satu sama lain di seluruh layar. Jadi memfasilitasi hubungan ini bisa membantu individu merasakan rasa memiliki dan lebih terikat pada misi perusahaan secara keseluruhan.

3. Tunjukkan Rasa Terima Kasih Kepada Tim Kamu

Bekerja keras hari demi hari tanpa pengakuan bisa melelahkan. Cobalah untuk membuat karyawan kamu termotivasi dan terlibat dengan menunjukkan penghargaan kamu atas pekerjaan mereka. Tidak perlu menunggu sampai siklus review berikutnya. Kamu bisa berterima kasih kepada karyawan melalui pengumuman publik dalam rapat atau melalui Slack, atau lebih pribadi dalam rapat atau pesan tim kecil. Metode apa pun yang kamu pilih, pastikan untuk spesifik dan tulus dengan feedback kamu.

4. Tingkatkan Orientasi Kamu

Strategi orientasi yang efektif membuat karyawan baru merasa terinspirasi dan siap untuk melakukan upaya terbaik mereka untuk bekerja. Memastikan setiap anggota tim kamu mempunyai akses ke alat dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk berhasil sangat penting. Ini membantu karyawan merasa dihargai, diberdayakan, dan terlibat. Masing-masing kualitas ini masuk ke dalam retensi karyawan.

Bagaimana Kepemimpinan Memengaruhi Keterlibatan Karyawan?

Keterlibatan karyawan adalah tanggung jawab seluruh perusahaan. Sementara setiap orang memainkan peran dalam melibatkan karyawan, dua kelompok kepemimpinan utama memainkan peran penting.

Manajer

Manajer memainkan peran besar dalam strategi keterlibatan karyawan. Kami telah menguraikan tiga tanggung jawab utama yang dibutuhkan manajer untuk membantu meningkatkan keterlibatan karyawan. 

  • Peluang pertumbuhan dan perkembangan. Lengkapi manajer kamu dengan alat yang mereka butuhkan untuk menawarkan peluang pertumbuhan dan pengembangan bagi karyawan mereka. 
  • Penghargaan dan apresiasi. Penghargaan karyawan berjalan jauh. Sangat penting bagi karyawan untuk merasa dihargai dan diakui atas semua kontribusi mereka.
  • Buka komunikasi dan feedback. Komunikasi terbuka dan feedback sangat penting. Sepertinya pertemuan tatap muka yang teratur adalah cara paling umum untuk memberikan feedback kepada kepemimpinan. 

Pertimbangkan untuk menawarkan manajer kamu akses ke pelatihan yang dipersonalisasi. Dengan pelatihan satu lawan satu, kamu bisa memberdayakan manajer kamu untuk membangun keterampilan yang mereka butuhkan untuk mendorong tenaga kerja yang berkembang. 

Sumber Daya Manusia (SDM)

SDM mempunyai kepentingan dalam merancang dan melaksanakan rencana keterlibatan karyawan yang luar biasa. Profesional SDM kamu kemungkinan akan menyusun infrastruktur untuk sebuah strategi.

Kamu mungkin menganggap tim SDM kamu sebagai “pusat” dari strategi keterlibatan karyawan. Dari sana, para pemimpin dan manajer kamu adalah “jari-jari”. 

  • Sediakan forum yang aman dan terbuka untuk feedback. Banyak organisasi mempunyai semacam forum di mana karyawan bisa memberikan feedback. Baik itu survei atau kotak surat yang dipantau SDM, pertimbangkan cara tim SDM kamu bisa menyediakan ruang aman itu. Pastikan ada kebijakan dan pedoman yang melindungi karyawan dari pembalasan – dan menjunjung tinggi mereka. 
  • Tumbuhkan budaya kepercayaan, dimulai dengan orientasi karyawan. Perusahaan mempunyai kesempatan untuk melibatkan karyawan mereka sejak hari pertama. Bagi sebagian besar organisasi, ini dimulai dengan proses orientasi, yang sering kali dimiliki oleh tim SDM.

    Pastikan tim SDM kamu memupuk budaya kepercayaan sejak awal. Komunikasi yang jelas dan transparan seputar harapan, kebijakan, pedoman, dan budaya adalah yang terpenting.

  • Tempatkan . SDM organisasi kamu mungkin berada dalam posisi untuk menawarkan program tambahan untuk melibatkan karyawan. Misalnya, kelompok sumber daya karyawan (KDK) adalah cara yang bagus untuk melibatkan karyawan di sekitar koneksi dan tujuan bersama.

Kamu juga bisa mempertimbangkan hal-hal seperti klub, jam sosial, atau peluang sukarela. Kegiatan sosial ini (dengan tujuan) bisa membantu menghubungkan karyawan dengan perusahaan.

Pasangan-Keterlibatan-Karyawan-Di-Laptop

8 Langkah Menerapkan Strategi Keterlibatan Karyawan Kamu

Sekarang, kamu mungkin sudah mempunyai ide bagus tentang pendekatan apa yang ingin kamu ambil untuk melibatkan karyawan kamu. Sebelum kamu menyelam, pertimbangkan daftar implementasi langkah demi langkah ini. 

  1. Ukur titik awal kamu. Kemudian, tetapkan tujuan. Kamu bisa melakukan survei di seluruh perusahaan untuk mengetahui bagaimana karyawan berpikir, merasa, dan bertindak terhadap perusahaan. Setelah kamu merasakan keterlibatan dan sentimen karyawan, pikirkan apa yang ingin kamu capai. Berkolaborasi dengan pimpinan dan karyawan untuk menetapkan tujuan yang nyata s.
  2. Identifikasi program, tindakan, atau perilaku apa yang ingin kamu terapkan. Ini adalah komponen yang lebih taktis. Apakah tenaga kerja kamu membutuhkan pelatihan yang dipersonalisasi? Pernahkah kamu mendengar dari karyawan bahwa mereka menginginkan lebih banyak kesempatan belajar? Apakah sepertinya kesempatan untuk memberikan feedback kurang? Lihatlah data yang telah kamu kumpulkan untuk menguraikan solusi untuk setiap tantangan.
  3. Pastikan strategi kamu selaras dengan nilai-nilai inti perusahaan kamu. Keterlibatan karyawan adalah tentang perasaan terhubung dengan perusahaan. Jika ada ketidakselarasan dengan nilai-nilai inti perusahaan, kemungkinan hal itu bisa merusak keterlibatan karyawan kamu. 
  4. Mensosialisasikan tujuan, harapan yang jelas, dan tujuan. Hal ini bisa terjadi dalam rapat semua perusahaan, tetapi tidak boleh menjadi percakapan satu-satu. Terus melakukan sosialisasi dimana perusahaan mempunyai peluang pertumbuhan untuk meningkatkan engagement.

    Pastikan manajer mengemukakan tujuan dan harapan seputar implementasi strategis baru. Buat para pemimpin kamu antusias tentang peran mereka dalam misi perusahaan. Berkontribusi pada misi perusahaan membantu mendorong keterlibatan karyawan. 

  5. Kumpulkan feedback. Kumpulkan lebih banyak. Katakanlah kamu telah menerapkan beberapa program baru dan mengadopsi perilaku baru. Tanyakan kepada karyawan kamu: bagaimana kabarnya? Apa yang bekerja dengan baik? Apa yang tidak berfungsi? Jauhkan feedback yang datang. 
  6. Mengevaluasi keberhasilan dan kegagalan strategi. Kemudian, tentu saja-koreksi di mana diperlukan. Misalnya, kamu mungkin membuat program baru untuk klub. Tetapi katakanlah partisipasi karyawan rendah. Cari tahu mengapa beberapa program atau strategi bekerja lebih baik daripada yang lain. Dengarkan feedback karyawan untuk mengevaluasi cara kerja strategi kamu. 
  7. Komunikasikan kemajuan. Jika kamu serius melibatkan karyawan kamu, karyawan kamu perlu tahu bagaimana perkembangannya. Pastikan kamu mengomunikasikan kemajuan pada tujuan keterlibatan karyawan. 
  8. Terus berinovasi. Strategi keterlibatan karyawan adalah organisme yang hidup dan bernafas. Itu karena karyawan adalah manusia. Perubahan tidak bisa dihindari. Dan karena dunia kita terus berubah, demikian juga strategi kamu. Tetap terdepan dan berinovasi jika memungkinkan. 

Bagaimana Mengevaluasi Inisiatif Keterlibatan Karyawan

Jadi, katakanlah kamu telah menerapkan beberapa program dan inisiatif baru untuk membantu meningkatkan keterlibatan karyawan. Tetapi ketika kamu mensurvei ulang karyawan kamu, kamu tidak melihat banyak perubahan dalam hasil survei.

Apa pekerjaanmu? kamu berputar.

Sangat penting untuk tetap gesit ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana. Ini akan terlihat berbeda untuk setiap program dan inisiatif tetapi pada intinya, ini tentang mendengarkan karyawan. 

Pertimbangkan untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini. 

Sudahkah kamu mengumpulkan feedback yang jujur ​​​​dari manajer dan karyawan kamu? Apakah budaya perusahaan kamu secara psikologis aman dan inklusif? Apakah kamu menyediakan peluang pengembangan profesional? Bisakah kamu mendengarkan anggota tim kamu dengan lebih baik? Apakah ada peluang untuk meningkatkan hubungan kerja ?

Terkadang, dibutuhkan bantuan dari luar organisasi. Pembinaan yang dipersonalisasi telah terbukti sangat bermanfaat bagi keterlibatan karyawan. Pertimbangkan cara-cara kamu bisa memberikan akses ke sumber daya pembinaan kepada karyawan kamu.

Mulai Mendorong Keterlibatan Karyawan

Jika kamu menginginkan kinerja karyawan yang lebih baik, hasil bisnis yang lebih baik, dan laba yang lebih baik, inilah saatnya untuk melakukan perubahan.

Dengan mengutamakan misi perusahaan kamu, bagaimana kamu bisa membantu karyawan mencapai potensi maksimal mereka ? Dengan cara apa kamu bisa menerapkan ide keterlibatan karyawan untuk membantu mendorong tenaga kerja yang berkembang?

Untuk benar-benar memberdayakan transformasi manusia dalam skala besar, pertimbangkan pembinaan. Dengan pembinaan yang dipersonalisasi, karyawan cenderung lebih produktif, terlibat, dan inovatif. Kamu juga akan secara aktif membangun kebugaran rohani, ketahanan, dan inovasi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here