Bias-Kognitif-Apa-Itu-Dan-Bagaimana-Cara-Mengatasinya
Bias Kognitif - Apa Itu Dan Bagaimana Cara Mengatasinya

Ketika kita menjalani hidup, kita cenderung berpikir bahwa kita membuat keputusan berdasarkan informasi objektif dan peristiwa yang telah terjadi.

Kita juga cenderung membayangkan bahwa otak kita bekerja seperti superkomputer kecil tapi kuat. Kami membayangkan mereka mengambil fakta dan membuat penilaian rasional.

Tetapi kebenarannya sedikit lebih rumit dari itu.

Sementara kita berpikir kita secara objektif mengambil informasi, kenyataannya adalah sebaliknya. Ada beberapa yang bisa mengubah cara kita membuat keputusan. Bias ini bisa membuat kita membuat penilaian yang tidak akurat. Dan juga membuat kita berperilaku dengan cara yang tidak rasional.

Mari kita lihat beberapa bentuk yang umum dan bagaimana kita bisa mengatasinya.

, Dan Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Cara Berpikir Kita?

Apa Itu Bias Kognitif, Dan Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Cara Berpikir Kita
, Dan Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Cara Berpikir Kita

Pada intinya, upaya otak kita untuk menjadi efisien dan membuat keputusan dengan cepat. Mereka berfungsi sebagai jalan pintas mental sehingga otak kita bisa mempercepat pemrosesan informasi.

Mereka membantu kita lebih cepat memahami apa yang kita lihat dan bergerak untuk membuat keputusan. Dalam hal ini, mereka dianggap sebagai “alat adaptif”.

Jalan pintas mental ini ada untuk membuat otak kita lebih efisien. Tetapi sebaliknya, mereka bisa membuat kesalahan sistematis dalam cara berpikir kita. Ini karena mereka bergantung pada persepsi, pengamatan, dan pengalaman kita dan bukan pada fakta yang sebenarnya.

Pada kenyataannya, kita melihat dunia melalui serangkaian filter kita sendiri dan membuat keputusan berdasarkan filter tersebut. Penting untuk diketahui bahwa filter ini tidak “faktual”. Sebaliknya, mereka mencerminkan persepsi dan pengalaman khusus kita sendiri.

Bias ini bisa membuat kita menghindari informasi yang tidak kita sukai atau tidak ingin kita lihat. Selain itu, mereka bisa menyebabkan kita melihat pola yang tidak ada.

Sementara banyak bias kognitif yang kita alami tidak disadari, kita bisa mengambil langkah-langkah untuk menghindarinya. Sebelum kita bisa mempelajari tentang menghindari bias kognitif, kita perlu memahami bias ini dan di mana kemungkinan besar bias tersebut muncul.

Definisi-Dari-Kognitif-Bias

Apa Saja Tanda-tanda Bias Kognitif?

Ada beberapa tanda pasti yang bisa kita perhatikan yang membantu kita menentukan apakah bias kognitif mengganggu keputusan kita.

Meskipun tanda-tanda ini mungkin lebih mudah dikenali pada orang lain, kita bisa berusaha mengenalinya dalam diri kita sendiri.

Tanda-tanda bahwa kamu mungkin mengalami bias kognitif meliputi:

  • Hanya mendengarkan saluran berita dan cerita yang mengkonfirmasi pendapat kamu
  • Menghubungkan kesuksesan orang lain dengan keberuntungan. Tetapi mengambil penghargaan pribadi untuk pencapaian kamu sendiri
  • Terus-menerus menyalahkan orang lain dan faktor luar, jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan kamu
  • Dengan asumsi kamu selalu benar
  • Dengan asumsi bahwa orang lain mempunyai pendapat atau keyakinan yang sama
Grafik-Menunjukkan-Tanda-Bias-Kognitif

Jenis Bias Kognitif Pada Umumnya Beserta

Amos Tversky dan Daniel Kahneman pertama kali memperkenalkan gagasan bias kognitif pada tahun 1972. Mereka menunjukkan bahwa orang sering membuat penilaian dan keputusan yang tidak rasional.

Sekarang ada penelitian di bidang psikologi sosial dan ekonomi perilaku mengkonfirmasikan lusinan bias kognitif.

Biasanya, ini karena mengabaikan informasi yang relevan. Atau mereka karena memberi bobot pada fitur situasi yang tidak penting tetapi menonjol.

Mari kita lihat beberapa bias umum yang paling banyak mendapat perhatian penelitian dan mempunyai dampak terbesar pada cara kita menavigasi dunia:

  1. Bias konfirmasi: bias melayani diri sendiri ini mengacu pada kecenderungan kita untuk mencari informasi yang menegaskan apa yang sudah kita yakini. Dan kita mengabaikan informasi yang akan menyangkal keyakinan kita.

    Jika kita hanya memperhatikan sumber berita yang mengkonfirmasi pandangan politik atau ekonomi tertentu, kemungkinan besar kita mengalami Bias Konfirmasi.

  2. Bias penahan: bias ini mengacu pada kecenderungan kita untuk terlalu bergantung pada informasi pertama yang kita terima. Informasi selanjutnya bahkan mungkin bertentangan dengan fakta-fakta awal ini.

    mudahnya adalah melihat rumah seharga $1.000.000 — dan kemudian melihat rumah kedua seharga $500.000 dan merasa seolah-olah rumah kedua tampak murah.

    Jika sebaliknya, kami pertama kali melihat rumah seharga $200.000, kami akan merasa berbeda tentang rumah $500.000 itu.

  3. Bias dalam kelompok: bias ini menyebabkan kita mendukung atau percaya pada orang-orang yang berada dalam kelompok sosial kita tanpa memberikan bantuan itu kepada orang luar.

    Contohnya terjadi ketika kita mengetahui bahwa kita menyukai tim olahraga yang sama. Atau kami pergi ke universitas yang sama dengan orang lain. Kemudian kita secara otomatis berasumsi bahwa mereka harus menjadi “orang baik” hanya karena faktor yang sama yang kita miliki.

  4. Kesalahan atribusi mendasar: bias ini (juga disebut bias aktor-pengamat) mengacu pada keyakinan kita bahwa kita sendiri bertindak karena suatu situasi. Tetapi yang lain bertindak karena sifat yang stabil, seperti kepribadian.

    Misalnya, jika seseorang memotong lalu lintas kami, kami memutuskan itu karena siapa mereka. Mungkin mereka kasar atau pengemudi yang buruk.

    Tetapi jika kami memotong seseorang dalam antrian, kami percaya itu karena situasinya. Kami terlambat, atau seseorang berbelok ke jalur di depan kami. Ini adalah kesalahan diagnostik di pihak kami.

  5. Bias melihat ke belakang: bias ini mengacu pada kecenderungan kita untuk menganggap peristiwa lebih bisa diprediksi setelah terjadi.

    Contoh hindsight bias terjadi ketika orang melihat hasil dari suatu keputusan. (Misalnya, keputusan bisnis, pemilihan politik, tim yang tidak diunggulkan memenangkan pertandingan bola basket.) Dan merasa mereka “tahu itu akan terjadi selama ini.”

  6. Efek Halo: bias ini mengacu pada kecenderungan kita untuk membiarkan kesan kita terhadap orang lain di satu area untuk mempengaruhi kesan kita secara keseluruhan.

    Ketika dilaporkan bahwa seorang selebriti yang kita kagumi telah melanggar hukum, Efek Halo bisa membuat kita percaya bahwa laporan ini salah. Kami hanya menyukai orang ini terlalu banyak untuk percaya itu benar.

  7. Bias melayani diri sendiri: ini menggambarkan kecenderungan kita untuk mengklaim kesuksesan untuk kesuksesan tetapi bukan kegagalan. Dengan kata lain, kita menyalahkan kekuatan eksternal ketika hal-hal buruk terjadi. Tapi beri diri kita penghargaan ketika hal-hal baik terjadi.

    Contoh dari kesalahan kognitif ini adalah siswa yang menghargai kecerdasan dan kerja keras mereka ketika mereka mendapatkan nilai ujian yang tinggi. Tapi, mereka kemudian berpikir guru mereka salah jika nilai mereka rendah.

  8. Sunk cost fallacy: Logical fallacy ini mengacu pada kecenderungan untuk melanjutkan perilaku karena sumber daya yang diinvestasikan sebelumnya. Istilah lain untuk ini bisa menjadi “melempar uang yang baik setelah yang buruk.”

    Pernahkah kamu merasa harus menghabiskan makanan hanya karena harganya mahal? Atau terus mengeluarkan uang untuk perbaikan mobil hanya karena kamu telah memasukkan banyak uang sebelumnya? Maka kamu mungkin pernah mengalami Sunk Cost Fallacy.

  9. Bias negatif: bias ini mengacu pada gagasan bahwa sesuatu yang kamu anggap negatif mempunyai dampak yang lebih kuat pada kamu.

    Dibandingkan dengan peristiwa netral atau positif, kamu akan memberikan bobot lebih pada hasil negatif. Ini bisa berupa emosi negatif, interaksi sosial, atau peristiwa.

  10. Bias perhatian : ini mengacu pada cara persepsi seseorang dipengaruhi oleh apa yang mereka perhatikan.

    kamu mungkin pernah mengalami hal ini saat membeli mobil baru. Tiba-tiba kamu melihat model mobil yang sama di mana-mana. Tapi sungguh, tidak ada yang berubah.

  11. Bias terlalu : beberapa jenis bias bisa bermanifestasi dalam bentuk ciri-ciri kepribadian.

kamu mungkin pernah bertemu seseorang yang berpikir mereka bisa melakukan apa saja. Itu bias terlalu . Ini adalah saat kamu mempunyai gagasan yang salah tentang tingkat bakat, kecerdasan, atau keterampilan kamu. Ini bisa menjadi bias yang cukup berbahaya yang bisa mempunyai konsekuensi bencana dalam beberapa skenario.

Ini bisa melebih-lebihkan kemampuan mengemudi kamu di jalan raya. Atau bisa juga pengetahuan tentang pasar saham sambil berinvestasi. Bias ini terkait erat dengan bias optimisme, yaitu berpikir bahwa kamu cenderung tidak mengalami peristiwa negatif. Bias yang terlalu percaya diri adalah kebalikan dari sindrom penipu.

Grafik-Menampilkan-Biasa-Kognitif-Bias

Mengapa Kamu Harus Mencoba Menghilangkan Pemikiran Yang Bias?

Ada sejumlah alasan mengapa kita harus berusaha untuk menghilangkan bias kognitif dan pemikiran yang bias.

Pada intinya, pemikiran yang bias mempersulit kita untuk bertukar informasi yang akurat. Hal ini bisa mengarahkan kita untuk menghindari informasi yang tidak kita sukai dan gagal mengenali informasi yang bisa mengarah pada hasil yang lebih akurat.

Bias mendistorsi pemikiran kritis kita dan bisa menyebabkan kita membuat keputusan yang tidak rasional. Dan akhirnya, mereka bisa merusak hubungan kita. Bias bisa menyebabkan kita membuat penilaian yang tidak akurat tentang orang lain dan kemudian memperlakukan mereka sesuai dengan itu.

10 Tips Untuk Mengatasi Bias Kognitif

Sementara bias kognitif bisa tidak disadari, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengurangi kemungkinannya.

1. Sadarilah

Kiat pertama untuk mengatasi bias ini adalah dengan mengakui bahwa bias itu ada. Ketika kita tahu ada faktor yang bisa mengubah cara kita melihat sesuatu, kita cenderung berhati-hati saat membuat penilaian atau membuat keputusan.

2. Pertimbangkan Faktor-faktor Saat Ini Yang Mungkin Mempengaruhi Keputusan Kamu

Apakah ada sesuatu dalam situasi saat ini yang bisa membuat kamu merasa terlalu percaya diri dengan keyakinan kamu? Atau menyebabkan kamu mengabaikan informasi tertentu? Pastikan untuk tidak menjadi korban efek ikut-ikutan, atau mengadopsi sikap hanya karena orang lain melakukannya.

3. Renungkan Masa Lalu

Cari pola dalam bagaimana kamu memahami situasi sebelumnya dan di mana kamu mungkin telah membuat kesalahan. Jika, misalnya, kamu melihat bahwa kamu cenderung mengabaikan fakta atau terlalu menekankan intuisi. Kemudian pelajari peluang untuk mengeksplorasi lebih lanjut data yang disajikan kepada kamu.

4. Rasa Penasaran

Rasa ingin tahu bisa membantu kita menghindari bias kognitif. Rasa ingin tahu bisa membantu kita berhenti cukup lama untuk mengajukan pertanyaan. Ini menghentikan kita dari asumsi kita benar.

5. Berusahalah Untuk Mindset Berkembang

Orang dengan mindset berkembang percaya bahwa kemampuan kognitif bisa dikembangkan dan cenderung belajar dari kritik. Alih-alih menutupi kesalahan, mereka melihatnya sebagai kesempatan untuk belajar.

Mereka tidak percaya bahwa faktor-faktor itu “tetap” atau tidak bisa diubah. Modifikasi bias kognitif dimungkinkan dengan beberapa usaha dan usaha. Pola pikir berkembang adalah salah satu dari banyak heuristik yang bisa membantu kamu bergerak ke arah yang benar.

6. Identifikasi Apa Yang Membuat Kamu Tidak Nyaman

Apakah ada orang atau situasi yang membuat kamu salah jalan? Tanyakan pada diri kamu apa yang membuat kamu merespons dengan cara ini dan apakah kamu bisa mempunyai bias yang mempengaruhi perspektif kamu.

7. Rangkul Yang Sebaliknya

Mencoba memahami masalah dari kedua belah pihak bisa membuat kamu menjadi pemikir kritis yang lebih kuat dan membantu kamu melihat dunia dengan lebih banyak empati. Dorong diri kamu untuk percaya kebalikan dari reaksi awal kamu dan perhatikan apa yang terjadi.

8. Carilah Berbagai Perspektif

Mintalah umpan balik dan perspektif dari orang lain. Meminta masukan dari orang lain bisa membantu kita menemukan titik buta potensial dan menghentikan kita dari terlalu percaya diri.

9. Cari Bukti Yang Menyangkal

Keluar dari cara kamu untuk mencari informasi yang bertentangan dengan keyakinan kamu yang ada.

10. Melatih Kerendahan Hati Intelektual

Kerendahan hati intelektual adalah tentang tetap terbuka terhadap gagasan bahwa kamu mungkin salah. Daripada berdiri membabi buta dengan keyakinan kita, ini tentang bertanya, “apa yang saya lewatkan di sini?”

Bias-Kognitif-Menempatkan-Orang-Ke-Tempat-Sampah-Bias-Kognitif

Mengatasi Bias Kognitif

Kita semua mempunyai bias kognitif. Tetapi ada langkah-langkah proaktif yang bisa kita ambil untuk mengurangi dampak negatifnya terhadap penilaian kita. Melakukan hal itu akan membantu kita meningkatkan hubungan kita dan membuat keputusan yang lebih baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here