Apa Itu Manajemen Sumber Daya Manusia 7 Fungsi Utama SDM

Idenya terdengar sederhana: pastikan bisnis mempunyai orang yang tepat, di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, termotivasi, dan mampu melakukan apa yang dibutuhkan bisnis pada saat itu. 

Dalam praktiknya, SDM lebih rumit — dan lebih penting.

Manajemen sumber daya manusia (SDM) menangani kepegawaian dan kesejahteraan perusahaan dan karyawannya. Peran dan tanggung jawab manajer sumber daya manusia sangat luas. Mereka mengelola berbagai proses, termasuk kesehatan dan kesejahteraan karyawan, perekrutan dan pemecatan, dan tunjangan karyawan.

Tergantung pada ukuran perusahaan, departemen sumber daya manusia bisa berupa satu individu atau seluruh tim. Namun, terlepas dari ukurannya, departemen SDM sangat penting untuk organisasi yang sehat dan berfungsi.

Mari kita bahas apa sebenarnya manajemen sumber daya manusia dan apa yang membuat departemen SDM sukses.

Apa Itu Sumber Daya Manusia?

Apa Itu Sumber Daya Manusia
Apa Itu Sumber Daya Manusia

Sumber Daya Manusia adalah departemen bisnis yang bertanggung jawab atas semua hal yang berhubungan dengan karyawan. 

Hal-hal tersebut meliputi:

  • Mempekerjakan dan memecat
  • Keterlibatan dalam diskusi terkait kinerja
  • Kompensasi dan tunjangan karyawan
  • Orientasi dan pelatihan karyawan baru
  • Hubungan tenaga kerja dan karyawan

Mengingat luasnya tanggung jawab mereka, sumber daya manusia sangat penting bagi organisasi. Hal ini terutama berlaku saat merekrut staf baru, mengelola sumber daya manusia, dan mengikuti perkembangan persyaratan hukum.

Selain fungsi SDM tradisional seperti yang tercantum di atas, departemen sumber daya manusia yang efektif juga menambah nilai perusahaan dengan:

  • Meningkatkan inovasi, fleksibilitas, dan kreativitas di tempat kerja
  • Mengembangkan kompetensi utama baik di karyawan maupun di seluruh organisasi
  • Mengikat kompensasi secara efektif dengan kinerja dan keahlian individu
  • Mengelola karyawan lebih efektif
  • Menumbuhkan keterampilan manajemen pemimpin tim
  • Menggabungkan alur kerja dan proses baru serta mengelola integrasi alat baru
  • Mendorong kesejahteraan karyawan, koneksi sosial, pertumbuhan, dan ketangkasan di seluruh tenaga kerja yang jauh dan beragam.
  • Membantu mendorong dan meningkatkan retensi karyawan dengan inisiatif dan manajemen personalia yang selaras dengan budaya organisasi.

Apa Itu Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM)?

Setiap departemen yang hebat membutuhkan kepemimpinan yang cakap, tidak terkecuali sumber daya manusia.

Manajemen sumber daya manusia adalah pendekatan strategis untuk mengelola orang, memaksimalkan karyawan kamu, dan meningkatkan budaya perusahaan.

Semakin, HRM menjadi fokus pada peningkatan budaya tempat kerja dan kesejahteraan karyawan. Beberapa manajer SDM sekarang menggabungkan strategi seperti perhatian penuh untuk meningkatkan retensi dan produktivitas.

Apa Yang Dilakukan Manajer Sumber Daya Manusia?

Manajer sumber daya manusia membawa alat dan keahlian untuk membentuk pendekatan komprehensif untuk manajemen bakat. Ini berarti bahwa mereka membawa taktik khusus untuk perekrutan, orientasi, manajemen kinerja, keselamatan, dan tunjangan karyawan.

Mereka bisa membantu mengembangkan program pelatihan dan bekerja sama dengan manajemen untuk menerapkan dan bertindak berdasarkan program insentif bagi karyawan.

SDM juga terlibat dalam kepatuhan SDM, sehingga mereka memahami undang-undang ketenagakerjaan dan peraturan terkait lainnya yang harus dipatuhi oleh organisasi mereka.

7 Fungsi Utama Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen sumber daya manusia yang sukses membutuhkan beberapa kompetensi dan keterampilan. Banyak di antaranya berkisar pada manajemen sumber daya manusia. Agar profesional sumber daya manusia tetap gesit dan efisien, mereka harus fokus pada ketujuh bidang utama HRM: 

  1. Rekrutmen dan seleksi
  2. Manajemen kinerja
  3. Pembelajaran dan pengembangan karir
  4. Pengembangan kepemimpinan dan perencanaan suksesi
  5. Kompensasi dan manfaat
  6. sistem informasi SDM
  7. Data dan analitik SDM

Mari kita lihat lebih dekat ketujuh area ini dan peran manajemen sumber daya manusia di masing-masing area.

1. Rekrutmen Dan Seleksi

Profesional SDM paling sering dikenal karena keahliannya dalam perekrutan, tetapi itu bukan satu-satunya aspek pekerjaan.

Ketika posisi pekerjaan baru terbuka, departemen sumber daya manusia mempunyai banyak hal yang harus dilakukan. Mereka menyentuh setiap area perekrutan, ujung ke ujung. Ini termasuk membuat deskripsi pekerjaan, mengiklankan, mewawancarai, membuat tawaran pekerjaan, dan menegosiasikan gaji. 

Proses ini mungkin melibatkan beberapa tahap wawancara dan termasuk menggunakan alat SDM seperti alat seleksi awal. Profesional HR progresif menggunakan alat yang berbeda untuk menjangkau lebih banyak talent pool dan mengurangi bias dalam proses perekrutan. Ini adalah kunci untuk menjaga keterampilan dan perspektif baru masuk ke perusahaan.

2. Manajemen Kinerja

Manajemen kinerja adalah area manajemen orang yang mengukur orang terhadap persyaratan peran dan KPI mereka. Pengukuran mencakup tinjauan kinerja terstruktur, feedback tentang kinerja, dan mengidentifikasi area untuk perbaikan.

Istilah ini juga sering digunakan untuk menggambarkan pengelolaan kinerja karyawan yang buruk. Dalam hal ini, HR bekerja dengan individu untuk meningkatkan kinerja mereka ke standar yang memuaskan.

Namun, manajemen kinerja yang kuat harus diterapkan untuk semua karyawan, bukan hanya karyawan yang berkinerja buruk.

Tren saat ini dalam manajemen SDM adalah menuju pengembangan dan pembinaan kinerja yang berkelanjutan. Faktanya, banyak perusahaan besar telah sepenuhnya mengabaikan tinjauan kinerja tradisional. 

3. Pembelajaran Dan Pengembangan

Kunci keberhasilan departemen sumber daya manusia adalah pembelajaran dan pengembangan karyawan yang berkelanjutan.

Peluang pengembangan profesional menguntungkan karyawan dan organisasi dengan menjaga tim tetap relevan. Mereka juga bisa meningkatkan retensi saat karyawan mempelajari keterampilan baru, bangkit melalui organisasi atau melakukan gerakan lateral.

Selain itu, teknologi dan lingkungan bisnis berubah begitu cepat sekarang sehingga perusahaan sering membutuhkan karyawan untuk menangani tugas atau peran baru. SDM harus memastikan bahwa karyawan mempunyai akses dan dukungan untuk mempelajari apa pun yang mereka butuhkan saat mereka membutuhkannya. Itu biasanya berarti beberapa pelatihan di tempat kerja (PTK) dengan pembinaan atau pendampingan sejawat.

Menawarkan ketahanan dan pelatihan yang berpusat pada kesejahteraan sebagai bagian dari pembelajaran dan pengembangan juga membantu karyawan mengurangi stres dan meningkatkan produktivitas.

4. Pengembangan Kepemimpinan Dan Perencanaan Suksesi

Memperlengkapi bisnis dengan keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk berfungsi secara optimal adalah inti dari manajemen sumber daya manusia. Itu termasuk mempunyai pemimpin, dan tipe pemimpin yang tepat, di seluruh organisasi. 

Ini berarti bahwa mempersiapkan kepergian seorang pemimpin atau mempunyai rencana suksesi sangat penting bagi sebuah organisasi. 

Ini sangat penting tentang kepemimpinan senior. Bahkan perusahaan dengan rencana retensi terbaik mengalami pergantian. Ini adalah tantangan yang signifikan, terutama bila kamu menganggap biayanya hampir $20.000 untuk menggantikan seseorang, seringkali jauh lebih mahal untuk seorang pemimpin.

Saat merencanakan suksesi, SDM harus mempunyai rencana strategis jika ada yang pergi dan tahu siapa yang bisa menggantikannya.

Pengembangan kepemimpinan adalah area unik SDM yang membuat jalur pemimpin bergerak melalui organisasi dan meningkatkan level pemimpin saat ini.

5. Kompensasi Dan Manfaat

Kompensasi berbasis kinerja yang adil adalah kunci untuk memotivasi dan mempertahankan karyawan. Jadi, ini adalah bagian penting lain dari manajemen sumber daya manusia.

Ini melibatkan negosiasi gaji, mengevaluasi rencana komisi, dan menciptakan dan mendefinisikan imbalan kerja. Manfaat tersebut sering meliputi:

  • Perawatan kesehatan (termasuk gigi, penglihatan, alternatif, dll.)
  • mobil perusahaan
  • Ponsel dan laptop
  • Hak cuti dan cuti sakit
  • Penitipan anak
  • Rencana pensiun

Selain itu, kesehatan karyawan, kesehatan mental, dan kesejahteraan telah menjadi perhatian utama bagi perusahaan di mana pun. Karyawan dan calon karyawan tidak hanya menginginkan beberapa tunjangan kesehatan atau program EAP untuk cakupan kesehatan mental klinis. Mereka mengharapkan perusahaan untuk menawarkan manfaat yang benar-benar mendukung mereka dalam kesehatan dan kesehatan mental mereka.

6. Sistem Informasi SDM

Sistem informasi HRM (AKA HRIS) mendukung semua aspek departemen sumber daya manusia.

Misalnya, Learning Management System (LMS) membantu pembelajaran dan pengembangan. Applicant Tracking System (ATS), misalnya, membantu rekrutmen, dan sebagainya.

Sistem lain seperti itu termasuk sistem penggajian dan manajemen kinerja.

7. Data Dan Analitik SDM

Manajer sumber daya manusia juga bisa memanfaatkan data dari sistem informasi mereka.

Dengan menggunakan analitik atau inisiatif SDM, manajer sumber daya manusia bisa menganalisis tren perusahaan, di antara matriks lainnya.

Dengan sebagian besar tenaga kerja yang bekerja dari jarak jauh, manajer SDM sekarang menggunakan alat analisis orang yang mengurangi biaya dan memungkinkan keputusan manajemen yang lebih baik. Namun, ini perlu tetap seimbang dengan masalah privasi, kepercayaan, dan kekhawatiran seputar manajemen mikro.

Manajemen Sumber Daya Manusia Sebagai Karier

Jika kamu bersemangat tentang dan ingin menjadi pemimpin SDM, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan. 

Ada beberapa jalur berbeda ke dalam manajemen SDM dengan persyaratan kualifikasi yang berbeda.

Jadi, mari kita lihat tiga pertimbangan yang harus diambil ketika memilih jalur karir sumber daya manusia.

Pendidikan

Tempat pertama untuk memulai ketika mempertimbangkan karir di bidang sumber daya manusia adalah pendidikan. Tingkat pendidikan apa yang kamu minati?

Pada tingkat sarjana (gelar sarjana), direkomendasikan agar kandidat SDM mengambil berbagai kelas lintas disiplin ilmu, termasuk:

  • Ilmu perilaku
  • Seni liberal
  • Ilmu Sosial

Bidang lain untuk studi lebih lanjut yang diinginkan bagi mereka yang ingin bekerja dalam manajemen sumber daya manusia meliputi:

  • Pengembangan keterampilan komunikasi lisan dan tertulis
  • Bisnis dan ekonomi
  • Hubungan perburuhan dan hukum perburuhan
  • Pengembangan dan perilaku organisasi
  • Pemasaran

Jika kamu sudah lama berkecimpung di bidang ini dan ingin membedakan diri kamu dari yang lain, atau jika kamu sedang merekrut seorang HRM, sertifikasi berikut bisa memberikan keunggulan bagi kandidat:

  • Society for Human Resource Management (SHRM) menawarkan dua program terkemuka: sertifikasi SHRM Certified Professional (SHRM-CP) dan SHRM Senior Certified Professional (SHRM-SCP).
  • Program Profesional dalam Sumber Daya Manusia dengan Lembaga Sertifikasi SDM (HRCI) menawarkan program bagi mereka yang mempunyai gelar Sarjana dan Master. Agar memenuhi syarat, persyaratan gelar formal ini digabungkan dengan beberapa tahun di lapangan.
  • Human Capital Institute menawarkan program virtual dan tatap muka dalam berbagai spesialisasi termasuk Sertifikasi People Analytics for HR (PAHR) dan program Strategic Diversity, Equity, and Inclusion (SDEI).

Apakah Kamu Memerlukan Gelar Sumber Daya Manusia Untuk Menjadi Manajer SDM?

Meskipun tidak selalu harus mempunyai gelar sarjana di bidang sumber daya manusia, gelar master bisa memberimu keuntungan.

Yang mengatakan, banyak peran manajer sumber daya manusia membutuhkan setidaknya satu tahun pengalaman kerja di posisi yang sama. Jadi, memulai dengan magang bisa menjadi cara terbaik untuk memulai, terlepas dari fokus sarjana kamu. Pada waktunya, kamu mungkin berkembang menjadi peran tingkat pemula sebelum membangun jalan kamu ke posisi manajemen.

Transisi Ke SDM

Tidak semua profesional SDM memulai karir mereka dalam peran sumber daya manusia.

Bukan hal yang aneh bagi karyawan untuk beralih ke posisi SDM begitu mereka lebih memahami apa yang dilakukan departemen untuk sebuah perusahaan.

Jika kamu mempertimbangkan untuk beralih ke bidang SDM, kami merekomendasikan hal berikut:

  • Diskusikan keinginan ini dengan perwakilan atau manajer SDM kamu
  • Pertimbangkan untuk melakukan studi lebih lanjut, seperti gelar manajemen SDM.
  • Cari tahu apakah majikan kamu bisa membantu dengan biaya pendidikan.
  • Relawan untuk membantu tugas HR untuk mendapatkan pengalaman
  • Temukan komunitas SDM online untuk belajar dari dan berjejaring

Generalis SDM VS Spesialis SDM

Ada dua jenis utama karyawan SDM: Generalis dan Spesialis.

Generalis SDM bertanggung jawab untuk berbagai kegiatan, termasuk:

  • Kepegawaian perusahaan
  • Orientasi
  • Mengelola tempat kerja yang beragam
  • Mengawasi program kompensasi
  • Administrasi tunjangan karyawan
  • Mengembangkan kebijakan dan proses SDM
  • Memastikan kebijakan tersebut dipatuhi
  • Pemeriksaan masa depan dan memastikan kebutuhan SDM yang akan datang bisa dipenuhi.

Posisi HR Generalist tingkat pemula cenderung diberi gelar asisten atau administrator, dengan peran tingkat menengah dan atas termasuk:

  • HR Generalist
  • Manajer Departemen SDM
  • Kepala HRD
  • Mitra Bisnis SDM
  • Manajer Layanan Orang 

Di sisi lain, Spesialis SDM mempunyai pengetahuan teknis yang lebih spesifik di bidang SDM tertentu.

Peran seperti itu cenderung lebih umum di tempat kerja yang lebih besar, yang membutuhkan pengalaman dan keahlian khusus untuk memenuhi berbagai kebutuhan organisasi.

Meringkas Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen sumber daya manusia adalah pendekatan strategis untuk mengelola dan mendukung orang-orang di tempat kerja, termasuk perekrutan, orientasi, pelatihan, dan manajemen hubungan karyawan.

Ini adalah bagian penting dari bisnis modern dan masa depan yang diberdayakan oleh manusia yang bergantung pada realisasi lebih banyak potensi orang untuk berkinerja dengan sukses. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here