Tingkatkan Nilai Retensi Karyawan Anda (Dan Cegah Pergantian)
Tingkatkan Nilai Retensi Karyawan Anda (Dan Cegah Pergantian)

Meningkatkan nilai retensi karyawan kamu dan meminimalkan pergantian karyawan sangat penting untuk bisnis yang sukses.

Bayangkan ini: salah satu karyawan terbaik kamu mengundurkan diri entah dari mana, dan kamu khawatir.

Kamu tahu mencari rekrutan baru akan menghabiskan waktu dan uang. Dan kamu tahu kamu akan membutuhkan anggota tim lainnya untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab sementara itu. 

Tapi yang paling kamu khawatirkan adalah jika kepergian karyawan yang tiba-tiba akan mempengaruhi orang lain untuk pergi juga. 

Paling tidak, itu bisa merusak keterlibatan dan performa karyawan.

Jadi apa yang kamu lakukan? kamu mempertajam rencana retensi karyawan kamu. 

Namun sebelum kami menunjukkan cara melakukannya, mari kita tinjau apa , alasan karyawan keluar, dan cara meningkatkan nilai retensi karyawan kamu.

?

Retensi karyawan adalah persentase karyawan yang bertahan dengan majikan selama periode waktu tertentu. 

Perusahaan yang memiliki lebih banyak karyawan jangka panjang akan memiliki nilai retensi karyawan yang lebih tinggi. Dan perusahaan yang memiliki banyak karyawan jangka pendek akan memiliki nilai retensi karyawan yang lebih rendah. 

Bagaimana Menghitung Nilai Retensi Karyawan

Nilai retensi karyawan kamu adalah persentase karyawan yang tetap di perusahaan kamu untuk jangka waktu tertentu. 

Untuk menghitung nilai retensi karyawan, kamu memerlukan:

  1. Jumlah total karyawan aktif selama periode waktu tertentu (A)
  2. Jumlah total karyawan yang meninggalkan perusahaan selama periode waktu yang sama (L)

Kemudian, kurangi (L) dari (A) dan bagi dengan (A). 

Kemudian kalikan hasilnya dengan 100 untuk mendapatkan nilai retensi karyawan (ERR).

Seperti inilah rumus ini: (ERR = [AL]/A x 100)

Jadi, jika kamu memiliki 200 sebagai (A) dan 5 sebagai (L), rumus kamu adalah: (ERR = [200-5]/200 x 100).

Saat kamu mengurangi 5 dari 200, kamu mendapatkan 195. Kemudian ketika kamu membaginya dengan 200, kamu mendapatkan 0,975. Ketika kamu mengalikannya dengan 100, kamu mendapatkan 97,5. 

Itu berarti nilai retensi karyawan kamu adalah 97,5.

Apa Itu Pergantian Karyawan?

Perputaran karyawan adalah tingkat dimana karyawan meninggalkan perusahaan selama periode waktu tertentu. Ketika pergantian karyawan tinggi, itu membuat perusahaan berebut mencari karyawan baru untuk menggantikan mereka. 

Penggantian ini mahal. Mereka juga bisa membongkar organisasi dari waktu ke waktu karena kamu kehilangan pekerja yang berpengetahuan dan terampil.

Man-Di-Depan-Laptop-Menggunakan-Ponsel-Retensi-Karyawan

Bisnis yang mengetahui tingkat pergantian karyawan mereka bisa memantau perubahan dan mempelajari cara mencegah karyawan keluar. Mereka juga bisa menggunakannya untuk memprediksi dampak pada produktivitas dan moral karyawan.

Saat menghitung tingkat perputaran karyawan, perusahaan biasanya mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Pemutusan 
  • Pensiun
  • Pengunduran diri secara sukarela
  • PHK 
  • Transfer lokasi
  • Tutup usia

Cara Menghitung Tingkat Turnover Karyawan

  1. Jumlah karyawan aktif awal bulan (B)
  2. Jumlah karyawan aktif pada akhir bulan (E)
  3. Jumlah karyawan yang keluar selama bulan tersebut (L)
  4. Jumlah rata-rata karyawan selama sebulan (AVG)

Untuk mendapatkan jumlah rata-rata karyawan (AVG), kamu akan menambahkan (B) dan (E) dan membaginya dengan dua. 

Seperti inilah rumus ini: (AVG = [B+E]/2)

Jadi jika 120 adalah (B) dan 117 adalah (E), rumus kamu akan terlihat seperti ini: (AVG = [120+117]/2). 

Ketika kamu menambahkan 120 dan 117 kamu mendapatkan 237. Kemudian ketika kamu membagi dua, kamu mendapatkan 118,5 yang merupakan (AVG) kamu.

Kemudian, kamu harus membagi jumlah karyawan yang ditinggalkan oleh kamu (AVG). Kemudian kalikan hasilnya dengan 100 untuk mendapatkan persentase omset kamu. 

Rumus itu terlihat seperti ini: ([L/AVG] x 100).

Jadi jika 118.5 adalah (AVG) kamu dan 3 adalah (L), rumus kamu akan terlihat seperti ini: ([3/118.5] x 100).

Ketika kamu membagi 3 dengan 118,5 kamu mendapatkan 0,025. Kemudian ketika kamu mengalikan 0,025 dengan 100, kamu mendapatkan 2,5. 

Itu berarti tingkat turnover karyawan kamu adalah 2,5.

Untuk mengetahui apakah perusahaan kamu memiliki turnover yang tinggi, bandingkan tingkat turnover perusahaan kamu dengan rata-rata industri kamu

Wanita-Menggunakan-Laptop-Dengan-Notebook-Di Samping-Nya-Retensi-Karyawan

Mengapa Retensi Karyawan Penting Bagi Sebuah Organisasi?

Bisnis menghargai retensi karyawan yang tinggi karena hal itu menambah nilai signifikan bagi perusahaan mereka. 

Mengapa? 

Profesional yang tinggal di perusahaan untuk waktu yang lama memahami visi perusahaan secara mendalam. 

Mereka tahu bagaimana memenuhi harapan peran mereka. Dan mereka telah mempelajari semua keterampilan penting yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan tugas.

Mari kita lihat lima alasan tambahan mengapa retensi staf penting:

1. Menumbuhkan Lingkungan Kerja Yang Positif Dan Ramah

Ketika karyawan melihat rekan kerja mereka pergi, itu menciptakan lingkungan kerja yang buruk. Ini juga mempersulit mereka untuk mengembangkan persahabatan yang langgeng di tempat kerja. 

2. Meningkatkan Produktivitas Karyawan

Karyawan jangka panjang sering menyelesaikan pelatihan yang relevan dan memiliki banyak pengalaman di tempat kerja. Hal ini membuat mereka dan produktif saat menjalankan tanggung jawab sehari-hari. 

3. Mengurangi Biaya Perusahaan

Lebih sedikit omset berarti lebih sedikit pengeluaran perusahaan. 

Karyawan datang dan pergi bisa berarti biaya yang signifikan terkait dengan :

  • Kehilangan produktivitas
  • Biaya rekrutmen
  • Lanjutkan analisis
  • Wawancara
  • Orientasi
  • Pelatihan 
  • Kesalahan yang sering terjadi

4. Meningkatkan Pengalaman Pelanggan Dan Rekan Kerja

Mempertahankan karyawan umumnya berarti karyawan yang bahagia. Dan karyawan yang bahagia menyampaikan perasaan itu kepada pelanggan dan rekan kerja mereka. 

Jika mereka bekerja dengan pelanggan secara langsung, mereka merawat pelanggan mereka dengan lebih baik dan membuat lebih sedikit kesalahan daripada karyawan baru. 

5. Mengurangi Kerumitan Omset

Meningkatkan nilai retensi karyawan mengurangi kerumitan dan jam kerja yang dibutuhkan untuk memproses karyawan masuk dan keluar.

Karyawan-Duduk-Di-Kantor-Lantai-Khawatir-Retensi-Karyawan

Mengapa Karyawan Keluar/Resign?

Berikut adalah 10 alasan mengapa karyawan meninggalkan perusahaan:

1. Kurangnya Kebebasan

Sementara karyawan menghargai memiliki norma dan praktik terbaik, mereka juga menghargai otonomi. Jika karyawan tidak bisa bekerja seperti yang mereka inginkan, mereka mungkin akan pergi lebih cepat dari yang kamu harapkan. 

2. Kurangnya Pengakuan

Karyawan perlu tahu bahwa pekerjaan yang mereka lakukan penting. 

Dan mereka perlu tahu bahwa mereka juga penting. Tidak banyak yang bisa menghentikan karyawan untuk pergi jika mereka tidak merasa dihargai di tempat kerja.

3. Bos Yang Buruk

Karyawan berjuang untuk melapor kepada bos yang tidak cocok dengan mereka. 

Jika karyawan dan manajer tidak bisa belajar bekerja sama, karyawan tidak akan lama berada di sana.

4. Gaji Rendah

Semua fasilitas di dunia tidak bisa menggantikan gaji yang buruk. Karyawan perlu tahu bahwa mereka bisa menutupi pengeluaran mereka dan masih memiliki sisa uang. 

Jika karyawan tidak bisa memenuhi kebutuhan, mereka biasanya akan mencari pekerjaan dengan gaji yang lebih baik.

5. Kurangnya Manfaat

Manfaat sangat penting untuk membantu karyawan mengimbangi biaya hidup. Perusahaan yang tidak menawarkan manfaat berikut mungkin mengalami turnover yang lebih tinggi:

  • Asuransi kesehatan, gigi, penglihatan, dan jiwa
  • Bonus kinerja
  • Luangkan waktu untuk liburan 
  • Membayar hari sakit 
  • Pelatihan pengembangan pribadi dan karir 
  • Pelatihan Kepemimpinan

6. Ketidaksejajaran Dengan Perusahaan

Selain tunjangan dan gaji, karyawan perlu menyelaraskan dengan misi dan nilai inti perusahaan mereka. 

Karyawan yang merasa tidak sinkron dengan visi majikan mereka akan berjuang untuk bertahan dalam jangka panjang.

7. Tidak Selaras Dengan Peran Pekerjaan

Karyawan yang merasa perannya kurang sesuai akan berjuang untuk mendapatkan kepuasan kerja. Jika mereka tidak memiliki kesempatan untuk berganti peran, mereka mungkin tidak akan bertahan lama.

8. Kurangnya Peluang Pertumbuhan

Karyawan akan mencari cara lain untuk mengamankan masa depan mereka jika mereka tidak memiliki pilihan untuk tumbuh di tempat mereka sekarang.

9. Kurangnya Outlet Kreatif

Ketika karyawan tidak memiliki kebebasan untuk mengekspresikan diri, mereka mungkin merasa terkekang. Ketidakmampuan untuk mengekspresikan ide-ide kreatif bisa berkontribusi pada kepergian mereka.

10. Keinginan Untuk Melakukan Perubahan

Ketika karyawan merasa telah mendapatkan semua yang mereka bisa dari pekerjaan mereka, mereka sering kali siap untuk perubahan baru.

Orang-Berbicara-Dengan-Kopi-Peningkatan-Retensi-Karyawan

Langkah-langkah Untuk Mengembangkan Rencana Retensi Karyawan

Saat mengembangkan strategi kamu, fokuslah pada 10 langkah berikut untuk :

1. Selesaikan Poin Rasa Sakit Karyawan

Cara terbaik untuk mengembangkan rencana retensi karyawan adalah mulai dengan mengeksplorasi poin-poin rasa sakit karyawan. 

Ini berarti menanyakan karyawan kamu saat ini dan sebelumnya apa yang membuat mereka bergerak. 

Apakah mereka menginginkan lebih banyak tanggung jawab? Apakah mereka tidak senang dengan asuransi kesehatan yang kamu berikan? Apakah mereka menginginkan peralatan dan teknologi yang lebih baik? 

Setelah kamu memahami poin-poin utama karyawan kamu, kamu bisa menemukan cara untuk menyelesaikannya. 

2. Mulai Program Pengenalan Karyawan

Bantu karyawan kamu merasa dihargai dengan mengakui upaya mereka. Baik itu membagikan kartu hadiah atau membelikan mereka makan siang, pastikan untuk menunjukkan penghargaan atas pekerjaan mereka.

3. Nilai Feedback Karyawan

Permudah karyawan untuk berbagi feedback dan gunakan feedback mereka untuk meningkatkan tempat kerja. 

Mintalah feedback dari karyawan selama proyek dan rapat. Dorong mereka untuk mampir ke kantor kamu saat dibutuhkan. Dan berikan formulir online di mana mereka bisa mengirimkan feedback pada waktu mereka sendiri.

4. Berikan Otonomi Karyawan

Karyawan perlu merasa memiliki semacam kendali atas kehidupan kerja mereka. Baik itu memutuskan bagaimana bekerja atau kapan harus bekerja, bantu mereka berkembang dengan memberi mereka pilihan. 

Wanita-Bekerja-Di-Laptop-Meningkatkan-Retensi-Karyawan

5. Ciptakan Lingkungan Kerja Yang Mendukung

Lingkungan kerja yang mendukung membantu karyawan merasa aman secara psikologis di tempat kerja. 

Berikut adalah beberapa cara untuk menciptakan lingkungan kerja yang mendukung:

  • Menanamkan kebijakan pintu terbuka sehingga karyawan bisa meminta dukungan manajer sesuai kebutuhan.
  • Memberikan bimbingan karir dan program pelatihan.
  • Tawarkan dukungan kebugaran mental melalui program pelatihan dan perawatan pencegahan.
  • Pastikan kantor di lokasi bersih dan aman.
  • Dorong karyawan untuk membantu rekan kerja mereka dengan pertanyaan dan proyek. 
  • Memiliki kebijakan yang mendukung tempat kerja yang inklusif. 
  • Tingkatkan moral tim dengan aktivitas membangun tim. 

6. Menawarkan Peluang Pertumbuhan

Ingat, jika karyawan tidak bisa melihat masa depan di perusahaan kamu, mereka akan mencari peluang yang lebih baik di tempat lain. 

Untuk mendorong karyawan bertahan dalam jangka panjang, kembangkan rencana pengembangan karir bersama mereka. 

Misalnya, apakah mereka tahu tujuan lima tahun mereka? Apakah mereka ingin menjadi manajer dalam lima tahun ke depan? Bersikaplah transparan tentang bagaimana mereka bisa mewujudkannya. Apakah mereka perlu mencari pelatihan di luar? Apakah mereka perlu mentor di bawah manajer? Buat rencana langkah demi langkah yang menguraikan apa yang perlu mereka lakukan untuk sampai ke sana. 

7. Tawarkan Gaji Dan Tunjangan Yang Bagus

Karyawan pergi bekerja karena berbagai alasan, tetapi alasan utamanya adalah untuk menafkahi diri mereka sendiri. Jika kamu ingin karyawan bertahan, menawarkan paket gaji dan tunjangan yang kompetitif adalah suatu keharusan.

8. Rekrut Karyawan Yang Sesuai Dengan Misi Kamu

Sulit untuk mempertahankan karyawan yang tidak sejalan dengan visi kamu. Untuk menghemat uang kamu dan karyawan kamu, fokuslah hanya untuk mempekerjakan karyawan yang sesuai dengan misi kamu.

9. Nilai Ekspresi Kreatif

Ekspresi kreatif adalah setiap proses yang mengambil ide dan mewujudkannya. Sangat penting untuk memiliki prosedur perusahaan. Tetapi sama pentingnya untuk merangkul kreativitas karyawan. 

Jika seorang karyawan menawarkan cara baru untuk berinteraksi dengan pelanggan, cobalah. Jika mereka memiliki ide untuk proyek baru, pertimbangkan untuk membiarkan mereka menjalankannya.

10. Memberikan Pekerjaan Yang Berarti

Cari tahu apa yang karyawan kamu anggap bermakna dan berikan mereka pekerjaan yang mereka dambakan.

Karyawan-Bertopeng-Berbicara-Ke-Satu-Lain-Retensi-Karyawan

Bagaimana COVID-19 Mempengaruhi Perasaan Karyawan Tentang Pekerjaan Mereka

Pengalaman karyawan telah menurun sejak pandemi. Dari mengkhawatirkan masa depan hingga kurang tidur, karyawan berada di bawah tekanan ekstra.

Berikut adalah beberapa cara COVID-19 mempengaruhi kepuasan karyawan di tempat kerja:

  • Karyawan khawatir tertular virus.
  • Karyawan khawatir mereka akan kehilangan pekerjaan. 
  • Karyawan merasa karir mereka terhenti sejak awal krisis.
  • Karyawan telah melihat stagnasi dalam pertumbuhan gaji, kemajuan karir, dan pengembangan keterampilan.
  • Karyawan ingin mengejar pekerjaan yang lebih bermakna atau memuaskan.
  • Karyawan berjuang untuk menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang sehat. 

Untuk membantu karyawan berkembang, perusahaan harus menawarkan dukungan karyawan jika memungkinkan. 

Jika seorang karyawan berjuang dengan tanggung jawab pengasuh, biarkan mereka merancang jadwal mereka. Jika mereka khawatir tentang masa depan mereka, bantu mereka membuat rencana pengembangan karier. 

Penting juga untuk memberi karyawan pekerjaan yang mereka anggap bermakna. Kamu harus berbicara dengan karyawan secara individual untuk melihat apa artinya itu bagi masing-masing karyawan.

Tim-Dalam-Topeng-Berkumpul-Dalam-Rapat-Retensi-Karyawan

untuk

Berikut adalah dua perusahaan dengan retensi karyawan yang tinggi dan bagaimana mereka mencapainya:

1. Charles Schwab

Charles Schwab menghargai masa depan keuangan karyawannya seperti halnya kliennya. 

Inilah cara tim mereka mencapai nilai retensi karyawan yang tinggi:

  • Mereka menawarkan sistem pencocokan 401(k) dengan program pengenalan karyawan yang bisa meningkatkannya. 
  • Mayoritas karyawan mereka mengambil bagian dalam rencana bonus perusahaan mereka. 
  • Salah satu strategi mereka yang paling efektif adalah mendorong karyawan untuk membantu karyawan lain.
  • Karyawan mendapatkan konsultasi dan dukungan keuangan pribadi secara gratis.
  • Mereka menawarkan rencana saham karyawan. 
  • Karyawan bisa menghadiri lokakarya keuangan secara gratis. 
  • Mereka menawarkan rencana medis, gigi, dan penglihatan yang komprehensif.

Pada akhirnya, strategi retensi mereka berfokus pada penawaran manfaat karyawan terbaik. 

2. MobilMax

CarMax memilih karyawannya terlebih dahulu, bahkan selama masa-masa sulit. 

Inilah cara tim mereka mencapai nilai retensi karyawan yang tinggi:

  • Mereka banyak berinvestasi dalam program .
  • Karyawan bebas untuk berbagi ide dan feedback. 
  • Mereka mendorong karyawan untuk mencari promosi di tempat kerja
  • Karyawan adalah bagian dari program pengakuan karyawan yang kuat.
  • Selama resesi, mereka berinvestasi di kelas pengembangan karyawan alih-alih memulai PHK. 
  • Mereka percaya bahwa merawat orang-orang mereka menghasilkan kesuksesan yang lebih besar.

Pada akhirnya, strategi retensi CarMax berfokus pada investasi dalam keterampilan dan pertumbuhan karyawan. 

Siap Untuk Meningkatkan Retensi Karyawan?

Mendorong karyawan untuk tinggal dalam jangka panjang adalah sulit jika kamu tidak mendukung kebutuhan mereka. Karyawan perlu tahu bahwa mereka dihargai, memiliki kebebasan, dan memiliki masa depan bersama perusahaan kamu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here