bagaimana cara melupakan masa lalumu
bagaimana cara melupakan masa lalumu

Melupakan masa lalumu bisa jadi menantang. Peristiwa yang dianggap sulit oleh orang-orang dapat memiliki pengaruh signifikan dalam kehidupan sehari-hari mereka, mulai dari keyakinan hingga keputusan yang mereka buat.

Beberapa contoh peristiwa masa lalu yang mungkin sulit untuk dilepaskan meliputi:

  • Hubungan yang mesra/hangat/dekat.
  • Kesuksesan atau kegagalan yang dirasakan
  • Kesalahan atau penyesalan
  • Peristiwa yang menjengkelkan atau mengganggu

Namun, ada cara untuk mengatasi efek yang tersisa dari pengalaman masa lalu. Ini mungkin melibatkan latihan welas asih, mencoba perhatian penuh sebagai cara untuk fokus pada saat ini, atau mencari terapi untuk mengeksplorasi perasaan yang belum terselesaikan.

Artikel ini akan membahas bagaimana orang dapat melepaskan trauma dan rasa sakit di masa lalu, mengapa melakukan hal ini bisa jadi sulit, dan beberapa tip untuk situasi tertentu.

Mengapa Sulit Melupakan Masa Lalumu?

mengapa sulit melupakan masa lalumu
mengapa sulit melupakan masa lalumu

Pengalaman hidup memengaruhi orang dalam berbagai cara. Beberapa orang merasa mudah untuk move on setelah mengalami pengalaman yang sulit, sementara yang lain menemukan bahwa pengalaman ini memiliki dampak yang langgeng pada kesehatan mental mereka.

Orang yang berjuang untuk melepaskan peristiwa tertentu dari masa lalu mungkin pernah mengalami trauma. Trauma adalah sejenis luka psikologis yang dapat diakibatkan oleh pengalaman yang menyedihkan, seperti kehilangan, bahaya, atau rasa malu yang dalam.

Seringkali, orang mengasosiasikan trauma dengan keterlibatan dalam peristiwa kekerasan, seperti perang. Namun, itu bisa menyerang siapa saja. Kesulitan yang ditimbulkannya juga dapat mengubah cara berpikir orang.

Beberapa orang mengalami perenungan, atau kecenderungan untuk berpikir berlebihan tentang hal yang sama. Menurut sebuah artikel di American Psychological Association’s Monitor on Psychology, orang yang merenung sering kali memiliki riwayat trauma dan percaya bahwa merenung membantu mereka mendapatkan wawasan.

Akan tetapi, perenungan sebenarnya dapat mempersulit penyelesaian masalah, sehingga mencegah orang untuk bergerak maju. Ini adalah ciri umum depresi, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan kecemasan umum, dan gangguan stres pascatrauma (PTSD: post-traumatic stress disorder).

Orang juga bisa mempertahankan masa lalu karena alasan lain. Misalnya, mereka mungkin merindukan pengalaman positif yang sudah berlalu atau berkutat pada peristiwa masa lalu karena keinginan tidak sadar untuk menghindari disakiti di masa depan.

Bagaimana melupakan masa lalumu dengan baik?

bagaimana melupakan masa lalumu dengan baik
bagaimana melupakan masa lalumu dengan baik

Langkah-langkah berikut dapat membantu orang untuk mulai beralih dari ingatan yang bermasalah, seperti kesalahan atau penyesalan masa lalu yang pernah dialami sehingga menjadikan kehidupan kedepannya tidak nyaman untuk dinikmati.

Buatlah Komitmen Untuk Melupakan/Melepaskan

Langkah pertama untuk melepaskan adalah menyadari bahwa itu perlu dan merasa siap untuk melakukannya. Ini bisa terjadi pada waktu yang berbeda untuk orang yang berbeda, tetapi begitu seseorang membuat keputusan ini, itu bisa memberdayakan.

Rasakan Perasaan Lebih Dalam

Kenangan peristiwa masa lalu dapat memunculkan emosi yang kompleks atau kuat. Membiarkan diri sendiri merasakan perasaan itu tanpa syarat, tanpa berusaha melawan atau memperbaikinya, adalah langkah penting untuk memproses apa yang terjadi.

Ini bisa jadi sulit, jadi mungkin membantu untuk mengungkapkan perasaan ini di tempat yang aman, seperti di jurnal, dengan teman tepercaya, atau dengan terapis.

Bertanggung Jawab

Jika relevan, ini dapat membantu orang yang merasa bersalah, malu, atau malu tentang masa lalu untuk mengambil tanggung jawab atas peran mereka dalam acara tersebut. Ini tidak berarti menyalahkan diri sendiri, tetapi hanya mengakui apa yang terjadi dan mengambil kepemilikan atas tindakan di masa lalu.

Ini dapat membantu orang merasa tidak berdaya dan merasa bahwa jika mereka dapat bertanggung jawab atas masa lalu, mereka dapat melakukan hal yang sama untuk masa depan.

Melatih Perhatian Secara Penuh Pada Satu Objek

Perhatian adalah keterampilan yang mendorong orang untuk fokus pada apa yang terjadi saat ini. Ini dapat membantu orang yang berjuang dengan perenungan.

Satu makalah tahun 2016 menunjukkan bahwa orang yang lebih sadar mengalami lebih sedikit perenungan dan lebih cenderung berbelas kasih terhadap diri mereka sendiri.

Beberapa cara untuk melatih perhatian meliputi:

  • Memperhatikan kegembiraan sekecil mungkin, seperti rasa makanan yang lezat atau hangatnya matahari saat terkena kulit kita.
  • Menghabiskan waktu dan bersantai di alam, mengembalikan perhatian ke lingkungan setiap kali pikiran tidak fokus atau kemana-mana.
  • Melibatkan diri dalam hobi kreatif yang harus mendapatkan perhatian lebih, seperti menggambar atau memainkan alat musik yang disukai.
  • Melatih bermeditasi alam bawah kesadaran kita.

Ada banyak cara untuk bermeditasi. Pemula yang mencoba meditasi kesadaran dapat mencoba:

  1. duduk di tempat yang tenang, tanpa gangguan,
  2. menutup mata dan mengambil beberapa napas dalam-dalam dengan
  3. fokus pada menghirup dan menghembuskan napas
  4. ketika pikiran-pikiran masa lalu muncul, cukup biarkan sejenak sebelum mengembalikan fokus ke pernapasan

Proses berkelanjutan ini kembali ke saat ini adalah dasar perhatian. Beberapa mungkin merasa terbantu untuk memvisualisasikan pikiran mereka melayang, sementara yang lain mungkin lebih suka mengulangi frasa yang mengingatkan mereka pada masa kini.

Mempraktikkan Welas Asih / Kasih Sayang

Belas kasihan melibatkan memperlakukan diri sendiri dengan kebaikan, perhatian, dan pengampunan. Orang dapat mempraktikkan belas kasihan diri dengan mengubah cara bicara mereka sendiri. Ini melibatkan memperhatikan ketika pikiran mereka menjadi kritis dan menggantinya dengan alternatif yang lebih pemaaf. Membuat jurnal welas asih bisa menjadi cara yang baik untuk melatih keterampilan ini.

Bagaimana Melepaskan Hubungan Masa Lalu

bagaimana melepaskan hubungan masa lalumu
bagaimana melepaskan hubungan masa lalumu

Ini bisa sangat sulit untuk melepaskan hubungan, karena manusia membentuk keterikatan yang dalam satu sama lain.

Selain tips di atas, orang dapat mengambil langkah tambahan untuk melepaskan suatu hubungan, seperti:

  • Membatasi kontak secara sementara atau permanen dengan mantan pasanganmu.
  • Mengurangi mengingat dia, seperti dengan menyembunyikan mereka di media sosial atau menghapus kontak yang berhubungan dia.
  • Melakukan pembatasan secara permanen.
  • Menghabiskan waktu untuk Merawat diri dan mengembangkan potensi diri.
  • Berfokus pada apa yang mungkin terjadi di luar hubungan

Menurut psikolog Dr. Gary W. Lewandowski, Jr., penelitian yang lebih lama menunjukkan bahwa memikirkan aspek-aspek positif dari sebuah perpisahan dapat membantu meminimalkan perasaan kehilangan. Misalnya, setelah suatu hubungan berakhir, beberapa orang mungkin bisa mengejar tujuan baru, seperti bepergian, memelihara hewan peliharaan, atau menemukan karier baru.

Orang yang pernah berada dalam hubungan yang tidak sehat atau kasar mungkin memerlukan dukungan tambahan untuk melepaskan, karena ikatan trauma dapat terjadi. Trauma bonding mengacu pada memiliki keterikatan yang tidak sehat dengan seseorang yang telah memperlakukan seseorang dengan kasar.

Bagaimana Cara Melepaskan Kebencian

bagaimana cara melepaskan kebencian
bagaimana cara melepaskan kebencian

Perasaan marah yang tidak terselesaikan, pengkhianatan, dan kebencian biasa terjadi di antara mereka yang berjuang untuk melepaskan peristiwa masa lalu. Kemarahan dan kebencian juga bisa terjadi setelah trauma atau sebagai ciri terkait gangguan stres pascatrauma (PTSD: post-traumatic stress disorder).

Beberapa langkah tambahan yang harus diambil untuk mengelola emosi ini meliputi:

Mengekspresikan Kemarahan Dengan Cara Yang Aman

Beberapa orang merasa ragu untuk mengungkapkan kemarahan. Namun, psikolog Dr. Howard Kassinove menyatakan bahwa amarah dan agresi tidaklah sama. Sementara kemarahan adalah perasaan dan keadaan fisiologis, agresi melibatkan tindakan atas perasaan itu – seringkali dengan cara yang menyebabkan kerusakan.

Sangat mungkin untuk mengekspresikan kemarahan dengan cara yang aman. Misalnya, orang dapat mencoba:

  • Menulis tentang perasaan mereka di atas kertas dan kemudian membuangnya untuk
  • Mengungkapkan perasaan mereka melalui seni, musik, atau hobi kreatif lainnya yang
  • Melibatkan olahraga atau olahraga, seperti berlari

Orang yang marah karena trauma atau gangguan stres pascatrauma (PTSD: post-traumatic stress disorder) mungkin manfaat dari tambahan terapi trauma.

Terbuka Untuk Memaafkan

Topik pengampunan merupakan topik yang kontroversial di antara orang-orang yang pernah mengalami kesalahan, seperti pengkhianatan, ketidakadilan, atau pelecehan.

Namun, Saluran Khusus Kekerasan Dalam Rumah Tangga Nasional menekankan bahwa pengampunan tidak berarti memaafkan tindakan merugikan orang lain atau menerima permintaan maaf mereka.

Sebaliknya, memaafkan bisa berarti menerima bahwa tindakan seseorang merusak sementara juga melepaskan amarah untuk memberi manfaat bagi kesejahteraannya sendiri.

Butuh waktu untuk berusaha memaafkan orang lain atau memaafkan diri sendiri. Ini mungkin melibatkan memproses rasa sakit emosional, memahami apa yang menyebabkannya, dan memikirkan tentang apa yang diperlukan untuk memaafkan.

Bagaimana Cara Mengendalikan Diri (Melepaskan Diri)

bagaimana cara mengendalikan diri
bagaimana cara mengendalikan diri

Mereka yang merasa perlu untuk mengendalikan banyak aspek kehidupan mereka mungkin melakukannya karena mereka berjuang untuk mempercayai diri mereka sendiri atau orang lain. Mereka mungkin memiliki pengalaman buruk yang menciptakan ketakutan akan ketidakpastian, menyebabkan mereka merasa bahwa satu-satunya solusi adalah mengendalikan peristiwa sebanyak mungkin.

Belajar mengendalikan diri mungkin melibatkan:

  • Mengidentifikasi mengapa diperlukan kendali dan mengeksplorasi keyakinan seputar apa yang terjadi jika seseorang “kehilangan” kendali
  • Mengidentifikasi perasaan atau peristiwa yang memicu kebutuhan untuk kendali dan memikirkan cara untuk mengatasinya dengan cara yang lebih sehat
  • Berlatih melepaskan kendali dalam langkah-langkah kecil dan dapat dikelola, seperti dengan mendelegasikan tugas kepada orang lain yang
  • Mulai membuat keputusan berdasarkan cinta, daripada rasa takut.

Seiring waktu, ini dapat membantu orang membuktikan kepada diri mereka sendiri bahwa mereka tidak perlu mengontrol hal-hal dalam untuk menjadi bahagia atau untuk memecahkan masalah.

Kapan Waktu Yang Tepat Untuk Mencari Bantuan

kapan waktu yang tepat untuk mencari bantuan
kapan waktu yang tepat untuk mencari bantuan

Jika Melupakan masa lalu terbukti menantang dan pikiran serta emosi negatif bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, orang dapat mempertimbangkan untuk menemui terapis.

Ada banyak jenis terapi, termasuk beberapa pilihan biaya rendah bagi orang yang membutuhkannya. Beberapa bentuk terapi yang umum termasuk: terapi

  • Penerimaan dan komitmen terapi
  • Perilaku kognitif
  • Pengurangan stres berbasis kesadaran

Orang dengan pengalaman trauma atau gangguan stres pascatrauma (PTSD: post-traumatic stress disorder) juga dapat mengambil manfaat dari terapi seperti desensitisasi gerakan mata dan pemrosesan ulang. Pelajari tentang berbagai jenis terapi di sini.

Kesimpulan

Melupakan masa lalu tidak selalu mudah, terutama jika seseorang telah mengalami rasa sakit emosional yang tidak terselesaikan. Namun, ada cara untuk beralih dari masa lalu dan meningkatkan kesehatan mental seseorang dalam prosesnya.

Ini bisa termasuk menemukan ruang aman untuk memproses perasaan yang sulit, menumbuhkan welas asih, dan melatih perhatian agar lebih hadir pada saat ini. Seiring waktu, kenangan dari masa lalu bisa menjadi lebih mudah untuk ditangani.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here