Cara Menulis Buku - Panduan Definisi Untuk Penulis Baru
Cara Menulis Buku - Panduan Definisi Untuk Penulis Baru

Mempelajari cara menulis buku untuk pertama kalinya adalah sebuah tantangan, tetapi kamu bisa dengan mudah menjadi .

Dalam artikel ini, saya menawarkan proses langkah demi langkah untuk menulis buku pertama kamu lebih cepat.

Selama beberapa tahun terakhir, saya menulis tiga bagian seri buku tentang menulis yang disebut Menjadi Penulis Hari Ini. Saya juga menerbitkan The Power of Creativity, sebuah novella dan beberapa cerita pendek.

Saya telah menghadapi banyak kesalahan menyakitkan saat menulis buku, dan saya juga belajar sedikit tentang cara menulis buku. Dalam panduan ini, saya akan menjelaskan dengan tepat bagaimana menulis buku berdasarkan pengalaman.

20+ Cara Menulis Buku Untuk Pemula

20+ Cara Menulis Buku Untuk Pemula
20+ Cara Menulis Buku Untuk Pemula

Saya juga akan mengungkapkan beberapa kesalahan saya dan menawarkan buku yang sudah terbukti. Spesialisasi saya adalah menulis buku nonfiksi. Meskipun demikian, kamu juga bisa menerapkan beberapa pelajaran dari panduan ini ke fiksi.

1. Kembangkan Keterampilan Menulis Buku Kamu

Menulis buku, seperti keterampilan apa pun, membutuhkan waktu untuk berkembang. kamu perlu mempelajari keterampilan seperti menulis draft pertama, mengedit sendiri, menyusun ide, dan sebagainya.

Kekuatan dan kelemahan kamu, pengalaman hidup dan bahkan buku yang kamu baca memainkan peran penting dalam membentuk kamu menjadi penulis.

Jangan khawatir jika kamu mendapatkan sesuatu yang salah. Stephen King membuang draf buku pertamanya ke tempat sampah. Istrinya mengeluarkan buku itu, Carrie, dari tempat sampah dan mendorongnya untuk menyelesaikan dan menerbitkannya.

Saya butuh tiga tahun untuk pertama saya dan satu tahun untuk menulis buku kedua saya. Setelah itu, saya menjadi lebih cepat.

Tips: Blogging dan journal adalah cara yang bagus untuk berlatih menulis dan mengeksplorasi ide untuk buku nonfiksi.

2. Buat Ruang Menulis Khusus

Apakah kamu mempunyai tempat khusus di rumah kamu untuk memasak? Atau mungkin kamu mempunyai sofa besar di depan televisi kamu?

____ APA ______ bisa menjadi kegiatan yang mudah dan menyenangkan jika kamu mempunyai ruang khusus. Hal yang sama berlaku untuk menulis.

Ingin menulis buku best seller? Ciptakan ruang menulis khusus di mana kamu bisa mengerjakan draf pertama kamu tanpa gangguan.

Idealnya, ruang kamu akan jarang dan tanpa gangguan. Itu berarti tidak ada televisi, konsol game, atau barang lain yang tidak mendukung tulisan kamu.

Kamu bisa memasang poster inspirasional di dinding atau melihat ke taman kamu. Sebaliknya, banyak penulis sukses lebih suka bekerja sambil menghadap dinding karena bagian luar mengganggu.

Bahkan jika kamu tidak mempunyai ruang di rumah atau kantor kamu, kamu bisa pergi ke perpustakaan atau kedai kopi setiap hari. Penyair Raymond Carver menulis banyak puisi awalnya di mobilnya.

Kamu juga bisa mendengarkan musik yang lembut dan menenangkan di ruang ini untuk membuat kamu mengikuti alurnya. Saat bekerja, saya suka mendengarkan hujan berulang-ulang menggunakan headphone peredam bising. Ingat, suasana menulis yang sempurna bervariasi dari satu penulis ke penulis lainnya.

Tips: kamu juga bisa pergi ke perpustakaan atau kedai kopi setiap hari. Penyair Raymond Carver menulis banyak puisi awalnya di mobilnya. Selama kamu bisa bekerja tanpa gangguan, kamu baik-baik saja. 

3. Putuskan Mengapa Kamu Ingin Menulis Buku

Kebanyakan orang lupa menyebutkan betapa sepinya proses menulis. Penulis menghabiskan waktu berjam-jam untuk meneliti, merevisi, dan duduk sendirian di sebuah ruangan dengan hanya kata-kata dan ide untuk ditemani.

Jika kamu belum pernah menulis buku, isolasi sulit untuk membiasakan diri, tetapi itu akan berlalu saat kamu memasuki proses penulisan buku. Orang-orang yang dekat dengan kamu mungkin mengerti apa yang kamu lakukan, tetapi jangan mengandalkannya! baru yang berjuang dengan bukunya mengirimi saya email untuk mengatakan:

“ Salah satu alasan saya tidak melangkah lebih jauh dengan menulis adalah karena keluarga saya melihat saya bekerja di depan komputer, atau seperti hari ini dengan ponsel, dan berpikir saya bermain-main. “

Menangani isolasi dan tetap termotivasi lebih mudah jika kamu tahu mengapa kamu menulis buku sejak awal. Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk ditanyakan:

  • Apakah buku saya adalah proyek gairah?
  • Apakah saya menulis buku ini untuk meningkatkan keterampilan menulis saya?
  • Apakah buku ini akan membantu saya memajukan karir saya atau menjadi ahli di bidang saya?
  • Bagaimana saya akan melayani pembaca lama atau baru dengan karya saya?
  • Apakah buku merupakan media terbaik bagi saya untuk mengekspresikan ide-ide saya?
  • Apakah saya ingin mendapatkan penghasilan sampingan dari buku saya, dan jika ya, berapa banyak?
  • Apakah saya mempunyai rencana untuk memasarkan, mempromosikan, dan mendistribusikan buku saya?
  • Akankah gelar ini membantu saya memajukan impian saya untuk menulis penuh waktu?

Temukan setidaknya empat hingga tujuh alasan mengapa kamu menulis buku. Merujuk ke daftar kamu akan membuat kamu tetap termotivasi ketika kamu merasa terisolasi atau orang lain mempertanyakan apa yang kamu lakukan.

Saya menulis Seni Menulis Buku Non-Fiksi karena saya ingin:

  • Berlatih menulis dan tingkatkan keahlian saya
  • Bantu penulis dan pembaca lain
  • Perdalam pengetahuan saya tentang berbagai topik
  • Dapatkan penghasilan sampingan dari penjualan.

Tips: Simpan daftar alasan kamu di samping catatan buku kamu sehingga kamu bisa meninjaunya secara teratur. 

4. Berkomitmen Untuk Menulis Buku Kamu

Menulis buku adalah proyek kreatif yang memakan waktu dan membutuhkan waktu berbulan-bulan (atau bahkan bertahun-tahun). Tanyakan pada diri sendiri apakah kamu mempunyai sumber daya mental, energi kreatif, dan waktu untuk melakukannya.

Kamu harus menulis setiap hari dan mengorbankan kegiatan lain atau mengatur ulang hari kamu sehingga kamu bisa mendahulukan menulis buku. Ketika saya menulis buku pertama saya, saya menyerah bermain Call of Duty dan Halo karena saya tidak punya waktu untuk menulis dan bermain game.

Tetap berpegang pada komitmen kamu ketika menulis terasa lebih seperti pekerjaan dan kurang seperti gairah, bahkan ketika kamu tidak merasa terinspirasi. Lagi pula, tidak mudah untuk menulis draft pertama, apalagi menjadi ” penulis terlaris New York Times.”

Mengadopsi pola pikir seorang penulis profesional yang tidak sakit atau menyerah karena dia tidak ingin melakukan pekerjaannya. kamu harus menjadi seorang profesional yang selesai menulis.

Tips: Berkomitmenlah untuk mengerjakan buku kamu setiap hari dengan menulis di tempat yang sama pada waktu yang sama, baik di pagi hari atau larut malam.

5. Teliti Pembaca Ideal Kamu

Diagram Venn Untuk Menulis Buku | Ditulis.id
Identifikasi apa yang diinginkan pembaca… dan apa yang bisa kamu tulis

Seorang pembaca membeli buku karena ingin mendapat informasi, terinspirasi, terdidik, atau terhibur. Terhubung dengan audiens yang kamu tuju sangat penting ketika kamu ingin menerbitkan naskah kamu. kamu harus memenuhi demografi tertentu, sehingga mempunyai gagasan yang jelas tentang audiens yang kamu tuju bisa sangat membantu dalam membentuk buku kamu.

Misalnya, JK Rowling menulis buku-buku Harry Potter yang ditujukan terutama untuk remaja dan dewasa muda yang membaca untuk kesenangan. Buku-bukunya melayani khalayak universal dan menjadi fenomena kultus karena kemampuan mendongeng magisnya. Selalu ingat audiens yang kamu tuju dan pertimbangkan bagaimana perasaan atau reaksi mereka terhadap buku kamu.

Cari tahu apa yang akan kamu katakan itu berbeda. Jika kamu ingin menghibur, mendidik, atau memberi informasi kepada pembaca, kamu harus menawarkan sesuatu yang tidak bisa ditawarkan oleh orang lain.

Tips: Jika kamu menulis nonfiksi, pertimbangkan untuk mensurvei seseorang yang mewakili pembaca ideal kamu atau mewawancarai mereka.

6. Pelajari Buku Lain di Niche atau Genre Kamu

Sebagai penulis yang cerdas, tugas kamu adalah mengetahui keinginan, kesukaan, dan ketidaksukaan audiens kamu. Habiskan satu atau dua jam menjelajahi Marketplace dan menemukan buku Kindle tentang topik kamu. Cari buku di niche kamu dengan peringkat penjualan di bawah 30.000 di toko Kindle.

Biasanya, buku-buku ini terjual setidaknya lima eksemplar per hari, yang berarti buku-buku tersebut populer di kalangan pembaca dan menghasilkan keuntungan bagi penulisnya. Baca setidaknya sepuluh buku teratas di niche kamu, perhatikan judul, kategori, dan ide di balik setiap buku. Pelajari ulasan baik dan buruk untuk buku-buku ini untuk melihat apa yang disukai dan tidak disukai pembaca dan bagaimana kamu bisa meningkatkannya.

Seorang penulis juga bisa dengan mudah menggabungkan beberapa ide dari berbagai buku dan memadukan informasi dengan tulisan mereka.

Robert Greene, penulis Mastery dan The 48 Laws of Power, mengatakan dia membaca 300-400 buku selama 12-24 bulan sebelum memulai sebuah proyek. Dia menggunakan sistem analog kartu flash untuk merekam pelajaran dan cerita. Dalam AMA Reddit 2013, dia berkata,

“Saya membaca sebuah buku, dengan sangat hati-hati, menulis di pinggirnya dengan segala macam catatan.

“Beberapa minggu kemudian saya kembali ke buku dan mentransfer coretan saya ke kartu catatan, setiap kartu mewakili tema kritis dalam buku itu.”

Kamu mungkin tidak menulis buku sepadat buku Greene, tetapi riset merupakan bagian integral dari belajar bagaimana menulis buku.

Tips: Mempelajari cara menganalisis buku adalah cara yang bagus untuk memahami konvensi genre itu.

7. Kumpulkan Ide Buku Kamu

Jika kamu menulis nonfiksi, pembaca mengharapkan akurasi dan riset. Jika kamu menulis fiksi, dan cerita kamu terjadi di lokasi dunia nyata, detail itu penting. Setiap penulis yang baik mempunyai sistem untuk mengatur ide untuk buku mereka saat ini dan masa depan.

Coba opsi ini: 

  • Pelajari cara membuat jurnal
  • Simpan kotak catatan pribadi
  • Gunakan peta pikiran
  • Simpan buku biasa menggunakan kartu indeks seperti Greene

Pelajaran utamanya adalah mempunyai semacam sistem untuk menyimpan dan mengatur setiap ide buku di satu tempat. 

Tips: Tinjau catatan Kindle kamu dari buku lain setidaknya sekali seminggu. kamu akan kagum dengan apa yang kamu lupakan.

8. Tetapkan Tentang Buku Kamu

Dapatkan selembar kertas kosong dan luangkan waktu satu jam untuk bertanya dan menjawab pertanyaan seperti:

  • Untuk siapa buku ini?
  • Apa ide besar di balik buku saya?
  • Apa kekuatan dan kelemahan saya?
  • Apa bedanya buku saya dengan judul lain?
  • Mengapa orang harus menghabiskan uang (atau waktu) mereka untuk membaca karya saya?
  • Apa yang bisa saya tawarkan yang tidak bisa diberikan orang lain?

Tidak ada yang harus membaca jawaban kamu, jadi jujurlah. Mereka akan membantu kamu menulis draf pertama yang lebih ringkas. Menulis gratis bisa membantu dengan langkah ini juga. Kecuali kamu sedang menulis fiksi atau nonfiksi sastra, buatlah pernyataan posisi untuk buku kamu yang menjelaskannya dalam satu kalimat.

Berikut adalah tiga template:

Buku saya membantu ________________ yang ________________ mendapatkan ________________.

Buku saya mengajarkan ________________ bagaimana ________________.

Buku saya membantu ________________ yang ________________ mencapai ________________.

Pernyataan posisi saya untuk The Power of Creativity adalah, “Buku saya membantu orang-orang yang tidak berpikir mereka mempunyai ide untuk menjadi lebih kreatif.”

Melakukan pekerjaan ekstra ini di muka akan membantu kamu menghindari menghabiskan berjam-jam menulis, hanya untuk menemukan kemudian kamu membenci ide kamu. Jika kamu menerbitkan sendiri buku kamu, pernyataan pemosisian dan proposal buku kamu juga akan membantu kamu memasarkan buku kamu.

Tips: Pernyataan pemosisian uji jalan dengan menulis dan menerbitkan artikel pendek yang terkait dengan topik tersebut di blog populer dan platform penulisan lainnya seperti Medium. 

9. Tentukan Tipe Penulis Seperti Apa Kamu?

Ada dua jenis penulis: celana dan komplotan.

Pantser adalah penulis yang duduk di depan halaman kosong dengan hanya gagasan samar ke mana mereka akan pergi atau tentang apa ceritanya. Mereka menulis dari ujung celana mereka, menciptakan hal-hal saat mereka berjalan, dan senang melihat ke mana karakter mereka membawa mereka. Mereka menulis dengan koneksi ke Tuhan, inspirasi mereka atau alam bawah sadar mereka.

Stephen King adalah seorang pantser.

Plotter menghabiskan berminggu-minggu atau berbulan-bulan merencanakan ide buku mereka. Mereka memutuskan apa yang ingin mereka tulis sebelumnya. Mereka juga mempunyai pandangan yang jelas tentang cerita mereka sebelum mereka mulai. Ketika komplotan duduk untuk menulis, mereka mempunyai gagasan yang kuat tentang apa yang akan mereka katakan dan riset untuk mendukungnya.

Robert Greene adalah seorang plotter.

Saya sudah mencoba kedua pendekatan, dan tidak ada yang salah dengan keduanya. kamu akan menemukan tipe penulis seperti apa kamu, dan suara tulisan kamu akan muncul jika kamu muncul dan melakukan pekerjaan itu.

Ingat, seperti yang dikatakan Seth Godin, “Proses menulis setiap orang berbeda.”

Setelah bertahun-tahun menulis ulang yang menyakitkan, manuskrip yang belum selesai, dan mencabut rambut saya, saya menemukan bahwa saya adalah seorang plotter. Saya ingin tahu apa yang saya tulis sebelumnya. Saya PERLU tahu apa yang saya tulis sebelumnya. Hari ini, saya yakin menjadi seorang plotter cocok untuk sebagian besar jenis penulisan nonfiksi.

Kamu tidak perlu menjadi ahli materi pelajaran untuk mulai menulis buku nonfiksi, tetapi kamu akan menjadi ahlinya begitu kamu selesai. Untuk memulai, kamu hanya perlu kesabaran dan kemampuan untuk menulis dengan jelas.

Tips: Identifikasi subjek atau bidang keahlian yang bisa kamu tulis panjang lebar dan biarkan imajinasimu melambung tinggi. Menulis bebas adalah salah satu cara untuk mengeksplorasi minat kamu sebelum merencanakan atau memulai sebuah buku.

10. Wawancara Ahli Untuk Buku Nonfiksi

Bertahun-tahun yang lalu, bagian dari pekerjaan saya sebagai jurnalis melibatkan wawancara dengan politisi, pebisnis, dan bahkan penulis. Wawancara yang paling banyak menimbulkan masalah bagi saya adalah lebih dari 60 menit karena membutuhkan waktu berjam-jam untuk menuliskannya.

Jangan membuat kesalahan saya.

Wawancara bisa membantu kamu meneliti buku nonfiksi lebih cepat dan menambah kredibilitas pada pekerjaan kamu. Namun, jika kamu mewawancarai subjek, pertahankan wawancara kamu antara 30 dan 60 menit dan tentukan terlebih dahulu apa yang ingin kamu tanyakan kepada orang yang diwawancarai.

Tips: kamu bisa menghemat banyak waktu dengan membuat transkrip wawancara kamu seharga satu dolar per menit menggunakan Rev.

11. Tetapkan Tanggal Batas Untuk Riset Kamu

Berapa banyak riset yang terlalu banyak? Buku-buku Greene padat, buku nonfiksi lebih dari 500 halaman penuh dengan cerita sejarah dan wawasan psikologis. Dengan kata lain, riset membentuk tulang punggung dari apa yang dia tulis.

Pertimbangkan novel khas Frederick Forsyth, novelis Inggris dari buku-buku seperti The Jackal. Dia mendedikasikan seluruh bab untuk menggambarkan asal-usul dan operasi badan intelijen. Proses ini menunjukkan riset yang mendalam.

Buku kamu mungkin tidak bergantung pada begitu banyak riset di muka. Ingat, riset bisa berubah menjadi bentuk penundaan.

Tips: kamu selalu bisa memperbaiki celah selama proses pengeditan.

12. Tetapkan Ide Pengendalian Buku Kamu

Kamu mungkin ingin menulis buku anak-anak, atau buku tentang olahraga atau diet. Atau kamu mungkin ingin menceritakan kisah pribadi atau menawarkan panduan untuk topik yang kompleks seperti mengajarkan sains kepada anak-anak.

Pekerjaan kamu akan terasa jauh lebih mudah jika kamu mendapatkan gergaji mesin. Bagi penulis, gergaji itu adalah ide pengendali di balik buku mereka.

Pernyataan tesis atau ide pengendali kamu harus memberikan gambaran sekilas tentang subjek yang kamu tulis dan sudut pandang yang memandu buku kamu. kamu bisa mengetahui ide pengendalian buku kamu dengan menghabiskan satu jam bertanya dan menjawab beberapa pertanyaan sederhana:

  • Apa yang saya coba katakan?
  • Siapa atau apa subjek buku saya?
  • Dari sudut pandang apa buku saya?
  • Apa nilai inti yang menopang buku saya?
  • Bagaimana buku saya berbeda dari semua yang ada di luar sana?

Pernyataan tesis kamu akan membantu kamu menilai apakah setiap bab mencapai tujuannya selama proses penyuntingan. Ini akan membantu kamu membangun buku kamu di atas fondasi yang kokoh.

Inilah ide pengontrol untuk The Art of Writing a Non-Fiction Book:

“Dengan ide, keterampilan, dan kerja keras yang tepat, kamu bisa menjadi penulis non-fiksi yang sukses hari ini.”

Tips: Pertimbangkan dua hingga tiga buku dari genre pilihan kamu. Gunakan salinan jaket belakang atau uraian buku untuk mengekstrak ide pengendalian mereka.

13. Pilih Aplikasi Penulisan Buku Kamu

Untuk membuat garis besar, pertimbangkan untuk menggunakan aplikasi seperti Dynalist atau membuat peta pikiran. Scrivener adalah pilihan pilihan saya untuk penulisan bentuk panjang karena mudah untuk menarik dan melepas bab buku. Ulysses adalah pilihan bagus lainnya. 

Yang Mengatakan, MS Word dan Google Documents juga berfungsi. Kemudian saya menggunakan Vellum untuk menyusun draf akhir dan menerbitkan sendiri.

Saya juga merekomendasikan menggunakan pemeriksa plagiarisme seperti Grammarly atau ProWritingAid untuk memeriksa karya nonfiksi kamu untuk kesalahan yang tidak disengaja. Pada akhirnya, alat itu kurang penting daripada prosesnya.

Tips: Lihat panduan kami untuk aplikasi penulisan buku terbaik. 

14. Buat Garis Besar Buku Kamu

Membuat garis besar sebuah buku adalah pendekatan yang ideal bagi sebagian besar penulis dan komplotan nonfiksi. kamu bisa membuat garis besar menggunakan kartu indeks atau software khusus seperti Dynalist atau MindMeister.

Begini cara saya melakukannya: I

  • Menguraikan buku terbaru saya di muka dalam tulisan tangan. 
  • Dimulai dengan membaca puluhan buku tentang kreativitas, menulis, dan produktivitas selama setahun sebelum memutuskan untuk membahas topik ini.
  • Menulis bebas tentang buku itu selama sekitar satu jam.
  • Mengekstrak ide-ide yang ingin saya tulis. 
  • Mengubah gagasan menjadi judul bab sementara dan mencatatnya pada lima puluh kartu indeks, satu untuk setiap bab potensial.
  • Membuat daftar ide kasar pada setiap kartu dalam bentuk poin-poin lima sampai sepuluh. 
  • Mencatat buku dan cerita lain untuk referensi.
  • Sematkan kartu indeks ini ke dinding di dekat tempat saya menulis sehingga saya bisa hidup dengan garis besar ini selama beberapa minggu.
  • Menghabiskan beberapa minggu lagi mengerjakan garis besar sebelum mentransfernya ke komputer saya dan memperluas setiap poin-poin.

Tulis garis besar untuk membantu membimbing kamu ke arah yang benar, memastikan bab kamu mengikuti perkembangan logis.

Jangan menulis garis besar dan mengharapkannya menyelesaikan semua masalah kamu saat mengerjakan draf pertama. Saat kamu menulis garis besar, yang kamu lakukan hanyalah membuat cetak biru yang bisa kamu gunakan sebagai referensi.

Tips: Buat kerangka berdasarkan struktur tiga babak. Aplikasi penulisan buku seperti Living Writer menyertakan ini. 

15. Pecahkan Tulisan menjadi Potongan Kecil

Menulis buku seperti lari maraton. Pelari baru tidak mencoba berlari sejauh 26 mil sebagai bagian dari sesi pertama. Mencapai tingkat daya tahan itu membutuhkan banyak sesi untuk membangun disiplin dan kekuatan untuk menyelesaikan maraton.

Apakah kamu merasa kewalahan dengan banyaknya pekerjaan di depan kamu? Pecah pekerjaan kamu menjadi tonggak-tonggak kecil yang kamu tangani satu per satu.

Buku terdiri dari bab, bagian, paragraf, dan kalimat. Hari ini, tulislah beberapa paragraf tentang satu ide atau riset untuk buku nonfiksi kamu. Besok, tulis tentang ide lain. Dan seterusnya.

Selama kamu bergerak maju dengan draf pertama kamu setiap hari, kamu akan mencapai akhir dari draf pertama kamu.

Tips: Gunakan Teknik Pomodoro (mengatur waktu) untuk mengatur sesi menulis kamu.

16. Menulis Setiap Hari (Jika Bisa)

Apakah kamu perlu menulis setiap hari? Jika ini adalah buku pertama kamu, tidak realistis untuk mengharapkan kamu bisa menulis setiap hari selama beberapa bulan. Sebaliknya, bertujuan untuk menulis lima atau enam hari setiap minggu.

Menumbuhkan kebiasaan menulis menjadi penting ketika kamu mencapai titik ini. Kebiasaan menulis yang baik memastikan bahwa kamu menyisihkan waktu setiap hari untuk pekerjaan kreatif.

Jika kamu belum banyak menulis sebelumnya, tetapkan target jumlah kata harian yang lebih bisa dicapai sepanjang baris 300 atau 400 kata. Kemudian, dengan beberapa matematika dasar dan kalender (saya menggunakan Google), kamu bisa menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menulis draft pertama buku kamu dan menetapkan tenggat waktu untuk diri kamu sendiri.

Tips: Saya merekomendasikan penulis baru menggunakan kompetisi seperti NaNoWriMo sebagai alat motivasi.

17. Selesaikan Draf Pertama kamu yang Berantakan … Cepat

Menulis draft pertama sebuah buku memang menakutkan. kamu melihat halaman kosong di depan kamu dan bertanya-tanya bagaimana kamu akan mengisi halaman ini dan ratusan halaman lainnya yang akan datang.

Jangan terlalu memikirkannya.

Alih-alih, temukan tempat kamu bisa menulis dengan tenang selama satu jam dan lakukan semua yang kamu bisa untuk mengeluarkan kata-kata dari kepala kamu dan masuk ke halaman kosong.

Draf pertama kadang-kadang disebut draf muntah (Eww!) atau draf kasar karena kamu hanya perlu mengeluarkannya! Jangan berhenti untuk mengedit diri sendiri, meninjau apa yang kamu tulis atau melihat apakah apa yang kamu katakan masuk akal. Draf pertama juga merupakan saat di mana kamu bisa memupuk dan mengembangkan kebiasaan menulis kamu.

Jika kamu memutuskan untuk menyisihkan dua jam setiap pagi, menulis draf kasar menjadi jadwal yang kamu patuhi. Saya merasa terbantu untuk menetapkan jumlah kata target untuk sesi menulis saya. Saya biasanya bertujuan untuk menulis 1.500 kata dalam satu jam, mengatur timer dan membuka Scrivener.

Kemudian jari-jari saya terus bergerak sampai mencapai target jumlah kata atau sampai bel berbunyi. Saat kamu sedang menulis draft pertama kamu, simpan garis besar dan catatan kamu di dekat kamu untuk memandu kamu melalui setiap bagian dalam bab kamu. kamu mungkin tertarik dengan ikhtisar kami tentang draf pertama.

Tips: Software Speech to text akan membantumu menulis draft pertama lebih cepat.

18. Terima Kamu Akan Membuat Kesalahan

Draf kasar, seperti namanya, termasuk kekurangan. Selama kamu mempunyai ide kerangka yang bisa kamu perbaiki dan kerjakan ulang, draf kasar kamu berhasil.

Seorang penulis berbagi sentimen ini dengan saya beberapa minggu yang lalu:

“Tulisan saya tidak cukup baik; Saya merasa saya tidak akan pernah menyelesaikan draf pertama saya!”

Pertama-tama, tugas draf pertama kamu hanyalah ada, jadi jangan khawatir tentang penulisannya.

Itu datang kemudian.

Jika kamu merasa tidak akan pernah selesai, mulailah di tengah bab yang membuat kamu bermasalah.

Inilah alasannya:

Perkenalan menjelaskan apa yang akan kamu katakan selanjutnya, tetapi bagaimana kamu bisa menulis pengantar jika kamu tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya? Demikian pula, kesimpulan membungkus apa yang baru saja kamu katakan, tetapi bagaimana kamu bisa menulisnya jika kamu tidak tahu apa yang baru saja kamu katakan!

Cerita kamu membutuhkan awal yang baik, bagian tengah yang menarik, dan bagian akhir yang garing. Melompat langsung ke tengah bab akan membantu kamu mendapatkan momentum lebih cepat. Mungkin karakter utama kamu mengetahui tentang sebuah rahasia yang akan mengubah jalannya cerita. Atau mungkin sebuah peristiwa besar mengancam keberadaan alam semesta protagonis kamu.

Lompat ke tengah, lalu cari tahu cara menulis pendahuluan. Mulailah menulis draft pertama kamu bab demi bab. Tulis buku kamu dengan satu-satunya tujuan untuk meletakkan cerita yang tersangkut di relung ingatan kamu ke atas kertas.

Jangan khawatir jika semuanya keluar sekaligus dan beberapa bab sepertinya belum selesai. Itulah tujuan penulisan ulang, penyuntingan dan revisi. Ketika kamu menulis buku kamu, idealnya kamu harus memasuki keadaan mengalir.

Dalam keadaan ini, jari-jari kamu bergerak secara otomatis di atas keyboard. Kalimat menjadi paragraf, dan paragraf menjadi bab.

Jangan menulis buku kamu dengan satu-satunya tujuan agar buku itu berada di urutan teratas daftar buku terlaris atau gaji besar. Sebaliknya, tulislah untuk menciptakan sesuatu yang disukai pembaca.

Tips: Jika kamu tidak yakin apa yang harus dilakukan tentang kesalahan, tulis huruf “TK” di sampingnya. Itu singkatan dari “datang” kecuali dengan K. kamu akan dengan mudah melihat anotasi ini selama proses pengeditan karena tidak ada kata lain yang dimulai dengan huruf-huruf ini.

19. Atur Waktu Penulisan Buku Kamu

Saya menulis buku pertama saya ketika saya sedang mengerjakan pekerjaan yang tidak saya sukai, tepat setelah istri saya mempunyai putri kami. Saya tidak punya cukup waktu luang untuk menulis selama delapan jam sehari. Bahkan jika saya melakukannya, saya tidak mempunyai disiplin mental untuk melakukannya.

Awalnya, saya menulis setiap malam setelah jam 9 malam ketika anak-anak sudah tidur. Namun, saya segera menemukan bahwa ketika saya menempatkan tulisan di akhir hari, kemungkinan kecil itu akan terjadi. Saya tidak bisa menekankan pentingnya kerja keras. Ini adalah kunci untuk menyelesaikan tugas yang menakutkan, dan menulis buku, setidaknya untuk pemula, menuntutnya.

Sekarang saya menyisihkan waktu di kalender saya untuk menulis setiap pagi pukul 6 pagi, dan saya melakukan semua yang saya bisa untuk tetap berpegang pada ini. Ini membantu bahwa putri saya sekarang berusia lima tahun.

Jika kamu seorang penulis baru atau kamu belum pernah menulis buku sebelumnya, kamu mungkin menyeimbangkan menulis buku kamu dengan pekerjaan dan komitmen keluarga. Jadi, pilihlah waktu ketika kamu akan menulis setiap hari, pesan di kalender kamu, dan lakukan semua yang kamu bisa untuk menaatinya.

Mengelola waktu kreatif kamu juga berarti mengatakan tidak pada aktivitas dan ide lain—jika itu membawa kamu keluar dari halaman kosong. Mendapatkan dari halaman satu ke The End adalah perlombaan yang panjang, dan terkadang terasa sepi, tetapi kerja keras akan terbayar.

Tips: Hilangkan gangguan saat menulis menggunakan software seperti Freedom App atau RescueTime. Masih butuh bantuan? Baca panduan kami untuk produktivitas bagi penulis.

20. Tetapkan Batas Waktu

Penulis profesional bekerja dengan tenggat waktu. Beberapa penulis mengeluh bahwa tenggat waktu tampak seperti guillotine dan menganggapnya tidak tepat.

Cerita kamu tidak akan melompat keluar dari halaman kosong itu pada hari yang cerah dan berkata, “Hei, saya siap untuk diterbitkan!” Buku nonfiksi tipikal terdiri dari antara 60.000 dan 80.000 kata, dan novel tipikal bisa terdiri dari 60.000 hingga 120.000 kata.

(Kamu bisa menulis buku yang lebih pendek jika kamu menerbitkan sendiri.)

Jika kamu ingin menulis buku nonfiksi, dan kamu berkomitmen untuk menulis 1.000 kata setiap hari, kamu akan membutuhkan waktu 60 hari untuk menulis draft pertama jika kamu menulis setiap hari.

Tips: Masukkan tenggat waktu ke dalam kalender kamu untuk draf pertama dan untuk mengirim buku kamu ke editor.

21. Lawan Writer’s Block

Banyak penulis baru khawatir tentang blok penulis. Mereka mengatakan hal-hal seperti:

“Bagaimana saya bisa membuat kata-kata mengalir?” atau “Saya tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan.”

Blok masalah serius bagi beberapa penulis baru, tetapi mudah untuk ditaklukkan.

Dalam bukunya, On Writing, King mengatakan dia berurusan dengan blok penulis dengan melemparkan masalah baru ke karakter. Jika kamu menulis fiksi, protagonis kamu mungkin tersesat di hutan dan bertemu penjahat.

Tulis bebas tentang seperti apa pertemuan ini. Memperkenalkan plot twist, tragedi kecil, latar belakang cerita, atau bahkan karakter baru akan membantu kamu mengatasi hambatan penulis.

Jika kamu menulis nonfiksi, jelajahi kemunduran atau tantangan yang kamu hadapi saat mencoba mencapai hasil tertentu. Ekstrak sebuah cerita dari jurnal kamu jika itu membantu. Berhenti untuk mengisi ulang sumur adalah cara lain yang baik untuk menaklukkan blok penulis.

Tips: Saat macet, letakkan draf pertama kamu, baca buku lain yang menginspirasi kamu, kunjungi galeri seni, atau dengarkan podcast oleh seseorang yang kamu kagumi. Juga, cek buku-buku menulis terbaik untuk mendapatkan saran.

22. Lacak Kemajuan Kamu

Pelacak Jumlah Kata Tahun 2018 | Ditulis.id
Bergabunglah dengan daftar email Menjadi Penulis Hari Ini untuk mendapatkan pelacak Wordcount ini

Salah satu tip terbesar yang bisa saya berikan kepada kamu untuk menulis buku pertama kamu adalah melacak jumlah kata harian kamu dan berapa lama kamu menghabiskan waktu menulis setiap hari. Menulis dan menerbitkan buku membutuhkan waktu berbulan-bulan, tergantung pada subjeknya, jadi buatlah pencapaian kecil untuk diri kamu sendiri.

Ernest Hemingway mencatat jumlah kata hariannya di papan di sebelah tempat dia menulis agar tidak menipu dirinya sendiri. Melacak jumlah kata harian kamu akan membantu kamu mengukur produktivitas dan melihat seberapa jauh kamu harus mencapai target untuk menulis buku pertama kamu.

Target jumlah kata harian kurang penting saat kamu menulis draf kedua dan ketiga atau mengedit sendiri buku kamu. Selama penulisan ulang ini, perhatikan diri kamu dengan membentuk ide-ide kamu dan mengerjakan aliran dan struktur buku kamu.

Pada titik ini, akan lebih membantu untuk melacak waktu yang dihabiskan setiap hari untuk menulis ulang atau mengedit.

Apa pun tahap buku kamu, kamu harus:

  • Tinjau jumlah kata kamu dan berapa lama kamu menulis
  • Identifikasi apakah kamu mencapai tonggak seperti menyelesaikan bab atau bagian
  • Lihat apa yang menahanmu
  • Cari tahu apa yang perlu kamu tulis atau teliti selanjutnya

Ingat, apa yang diukur akan dikelola, dan apa yang dikelola akan diselesaikan.

Tips: Lacak jumlah kata kamu dalam spreadsheet. Selama proses pengeditan, lacak waktu yang dihabiskan untuk mengerjakan setiap draf.

23. Sebelum Mengedit Buku Kamu, Biarkan Itu Duduk

Setelah selesai menulis draft pertama, biarkan di komputer kamu selama satu atau dua minggu, dan lakukan hal lain.

Rayakan kesuksesan Kamu! Kerja keras kamu telah terbayar.

Setelah menghabiskan berminggu-minggu atau berbulan-bulan mengerjakan sebuah ide, saya menemukan bahwa pekerjaan itu menjadi terlalu panas untuk disentuh, apalagi diedit.

Ketika kamu membiarkan tulisan kamu duduk sebentar, ide-ide menjadi dingin, dan ingatan kamu tentangnya memudar. Setelah kamu siap, cetak draf buku kamu, duduk dengan secangkir kopi atau teh, dan baca draf kamu dalam satu atau dua sesi.

Ketika kamu membaca drafnya, kamu akan melihatnya dan berpikir, “Oh ya, saya ingat ini.” Terbaik dari semuanya? kamu akan bisa melihat kekuatan dan masalah buku yang sebelumnya kamu lewatkan. Sorot dan garis bawahi bagian dengan pena merah yang perlu kamu ubah.

Carilah kata-kata dan kalimat untuk diubah dan ide-ide untuk dihilangkan dan dikembangkan. Jangan mengubahnya sekarang! Tandai naskah kamu dengan pena dan lanjutkan membaca. Juga, jangan berkecil hati jika prosa kamu mengecewakan. Ernest Hemingway bisa dibilang berkata, “Draf pertama adalah omong kosong.”

Novelis dan editor Amerika Sol Stein menyamakan meninjau draf pertama dengan melakukan triase pada pasien.

Tips: Membaca draft pertama dengan keras akan membantu kamu mendengar tulisan yang lemah. kamu masih bisa mengabaikan tata bahasa nazi.

24. Tulis Draf Berikutnya

Tulisan yang bagus adalah menulis ulang.

Sebelum kamu melakukan perubahan kecil selama penulisan ulang seperti mengubah judul bab atau mengedit kalimat, perbaiki masalah besar buku kamu. Ini kelihatannya seperti apa?

Ketika saya sedang menulis ulang buku kreativitas saya, saya membuang dua bab yang tidak perlu dan menulis yang baru. Saya juga menemukan riset tambahan untuk mendukung lubang dalam argumen saya. Baru kemudian saya melakukan pengeditan baris.

Saat menulis ulang, tanyakan pada diri kamu:

  • Apakah pendahuluan saya mengundang rasa ingin tahu pembaca?
  • Sudahkah saya bercerita dalam pekerjaan saya?
  • Bagaimana saya bisa memperkuat argumen saya?
  • Bagaimana saya bisa membawa wawasan original ke pekerjaan saya?
  • Apakah saya memanggil setidaknya satu dari panca indera pada setiap halaman pekerjaan saya?
  • Apa bagian terlemah dari bab ini? Bisakah saya memotongnya?
  • Sudahkah saya menghilangkan sebanyak mungkin kata keterangan dan kata sifat yang tidak perlu dari pekerjaan saya?
  • Sudahkah saya menghapus setiap klise?

Kamu mungkin melakukan proses menulis, meninjau, mengedit, dan menulis ulang beberapa kali sebelum kamu puas dengan buku kamu. Ambillah kalimat demi kalimat, paragraf demi paragraf, dan bab demi bab.

Saat kamu bekerja, buku kamu akan mengajari kamu cara menulisnya. Ini juga saat yang tepat untuk memeriksa kembali gaya penulisan kamu dan memeriksa apakah kamu mempertahankan gaya yang konsisten di seluruh buku kamu. kamu bisa mengembangkan keahlian kamu dengan menganalisis buku dan cerita.

Tetapi bagaimana jika kamu masih membutuhkan bantuan?

“Tulislah dengan pintu tertutup, tulis ulang dengan pintu terbuka.”

Saran Stephen King

Bahkan pelari maraton berhenti untuk mengisi bahan bakar. Rencanakan istirahat kamu karena penundaan tidak bisa dihindari. Santai, segarkan, lalu kembali ke buku kamu.

Tips: Saat mengerjakan draf selanjutnya, mintalah bantuan anggota keluarga atau teman untuk masukan. Kemudian, sewalah seorang editor dan mintalah mereka untuk memberikan umpan balik yang jujur. Panduan kami untuk penulisan format panjang juga mengadaptasi proses ini.

25. Anggaran Untuk Menerbitkan Sendiri Buku Kamu

Saya telah menulis sebelumnya tentang biaya penerbitan buku sendiri.

Menulis buku itu gratis (kecuali kamu menghitung waktu Kamu), tetapi menerbitkan buku tidak. Jadi anggaran untuk menyewa editor, korektor, dan desainer sampul. Baru-baru ini, saya menghabiskan:

  • Rp 20 juta untuk editor untuk buku 60.000 kata tentang kreativitas
  • Rp 5 juta untuk proofreader (atau coba Grammarly sampai kamu mampu membelinya)
  • Rp 2.5 juta untuk desain sampul

Untuk apa lagi saya menganggarkan? Karena saya menerbitkan sendiri buku ini, saya menyisihkan beberapa ratus dolar untuk iklan buku di Marketplace. Bahkan jika anggaran kamu terbatas, kamu harus memahami bahwa bekerja dengan editor, korektor, dan desainer sampul adalah biaya masuknya.

Inilah kebenarannya:

Jika kamu ingin menulis sesuatu yang disukai pembaca, investasikan lebih dari sekadar waktu di buku kamu.

26. Sewa Editor

Kamu mungkin bisa menulis draft pertama atau kedua, atau bahkan ketiga sendirian, tetapi pada titik tertentu, kamu memerlukan bantuan dari luar. Saat kamu tenggelam dalam proyek penulisan, sulit untuk melihat celah dalam riset kamu, cerita yang tidak berhasil atau bab yang terlalu panjang.

Jika kamu menghadapi hambatan, kamu bisa membuang banyak waktu untuk mencoba mengatasinya sendiri. Editor adalah profesional terlatih yang tugasnya mengubah manuskrip menjadi sesuatu yang disukai pembaca.

Editor yang baik akan membantu kamu menulis buku yang jauh lebih baik dan meningkatkan keahlian kamu sebagai penulis. Mereka juga akan membantu kamu mempercepat proses penulisan ulang buku kamu.

Seperti profesional lainnya, editor tidak gratis. kamu harus menyewa satu di muka dan memberi mereka waktu beberapa minggu untuk meninjau buku kamu. Tergantung pada panjang buku kamu, kamu bisa menghabiskan antara 500 dan beberapa ribu dolar untuk editor. 

Mendapatkan umpan balik editorial yang jujur ​​​​tentang pekerjaan kamu sulit dilakukan. Terkadang, kamu bisa mengabaikan kritik, tetapi umpan balik editor kamu harus tentang pekerjaan dan bukan tentang kamu.

Setelah sampul buku, penganggaran untuk editor adalah salah satu hal terpenting yang harus kamu lakukan jika kamu akan menerbitkan buku yang baru saja kamu tulis.

27. Sewa Proofreader

Kamu bisa mencoba mengoreksi juga, tetapi saya tidak merekomendasikannya. Ini memakan waktu, dan karena kamu begitu dekat dengan materi, kamu pasti akan mengabaikan beberapa kesalahan ketik dan kesalahan.

Saya membuang banyak waktu untuk mencoba mengoreksi draft saya hanya untuk meminta pembaca mengirim email kepada saya tentang kesalahan ketik. Saya tidak tahu tentang kamu, tetapi kesalahan ketik membuat saya terjaga di malam hari! Pada akhirnya, saya menyewa seorang korektor, meminta mereka untuk memperbaiki buku saya, dan mengunggah ulang versi yang sudah terbukti ke marketplace.

Sebagai gantinya, saya sarankan untuk menyewa korektor atau memberikan bab kepada pembaca beta, keluarga, dan teman untuk diperiksa. Menyewa korektor akan menelan biaya beberapa ratus dolar, tergantung pada panjang pekerjaan kamu.

Memberikan bab-bab buku kamu kepada teman dan keluarga yang bermata elang seharusnya tidak menghabiskan banyak biaya (selain membalas budi!).

Tips: kamu bisa mengoreksi draf awal menggunakan software seperti ProWritingAid dan Grammarly. Kami masih merekomendasikan bekerja dengan korektor profesional sebelum menekan publikasikan.

28. Terbitkan Buku Kamu

Saya merekomendasikan Scrivener dan Vellum untuk menyiapkan draf akhir untuk publikasi. Ada kurva belajar sederhana untuk kedua alat, tetapi waktu dihabiskan dengan baik. Atau, kamu bisa menyewa seorang desainer buku untuk beberapa ratus dolar.

Kamu juga perlu menyewa seorang desainer sampul, dan saya merekomendasikan 99 Desain. Menambahkan ulasan buku juga akan berguna untuk menarik pembaca yang melakukan drive-through dengan membaca sekilas ringkasan dan sampul kamu.

Mendapatkan resensi buku dari penulis mapan atau banyak pembaca akan membantu kamu menjual lebih banyak eksemplar. Jika kamu memerlukan bantuan dalam hal ini, pertimbangkan untuk bergabung dengan Author Marketing Club.

Jika kamu mempunyai daftar email atau blog, kamu bisa menawarkan kepada pembaca salinan ulasan gratis dari pekerjaan kamu. Mengunggah e-book dan sampul kamu ke marketplace dan toko buku lain seperti Kobo atau Draft2Digital relatif mudah.

Tips: Bangun pre-buzz untuk buku kamu dengan menulis posting blog tamu di situs lain. Relatif mudah untuk mengubah bab nonfiksi menjadi posting dengan beberapa pengeditan.

Cara Menulis Buku Tahun Ini: Akhir Kata

Mempelajari cara menulis buku membutuhkan kerja keras dan disiplin mental yang luar biasa.

Itulah salah satu alasan mengapa banyak calon penulis menghabiskan lebih banyak waktu berbicara tentang menulis daripada melakukan pekerjaan. Setelah kamu menyelesaikan pekerjaan kamu dan mempublikasikannya, selamat!

Sekarang, kamu seorang penulis profesional. Tapi ingat …

Penulis nonfiksi yang sukses menempatkan buku mereka di pasar dan terus maju.

Kamu akan selalu melihat celah antara apa yang ingin kamu buat dan apa yang akhirnya kamu tulis, tetapi kamu bisa mempersempit jarak dengan setiap judul baru. Lagi pula, cara terbaik untuk menjual buku terbaru adalah menulis buku yang lebih baik lagi di lain waktu.

FAQ: Cara Menulis Buku

Adakah Yang Bisa Menulis Buku?

Banyak orang mengatakan mereka mempunyai sebuah buku di dalamnya tetapi kurang dari 5% orang akan menulisnya. Kabar baiknya adalah kamu bisa menulis buku dengan sedikit kerja keras dan ketekunan.

Berapa Penghasilan Seorang Penulis Per Buku?

Jika kamu mempelajari dasar-dasar periklanan, kamu bisa mengharapkan untuk memperoleh antara jutaan hingga puluhan juta rupiah dari buku pertama kamu. Terbitkan di Marketplace atau tempat buku lainnya dan kamu akan mendapatkan hingga 70% royalti untuk buku kamu. Penulis yang diterbitkan secara tradisional menghasilkan antara 10% dan 12%.

Apakah Kamu Membutuhkan Penerbit Untuk Menulis Buku?

Siapapun bisa menulis buku. Dan, berkat platform self-publishing, siapa pun bisa mempublikasikan karya mereka juga. Di sisi lain, jika kamu menunggu sampai kamu menemukan penerbit sebelum memulai buku kamu, kamu berisiko tidak banyak menulis sama sekali. Plus, kamu akan menunda mendapatkan latihan dan pengalaman dari seorang kreatif yang bekerja secara konsisten.

Lebih Baik Menulis Atau Mengetik Buku?

Beberapa penulis populer, seperti Neil Gaiman dan Joyce Carol Oates, senang menulis bentuk panjang dengan tangan. Penulis lain lebih suka mengetik naskah mereka. Keduanya baik-baik saja. Namun, mengetik biasanya lebih cepat. Dan kecuali kamu mempunyai anggaran untuk juru ketik, kamu harus membuat konsep digital di beberapa titik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here