Mengapa Keamanan Psikologis Di Tempat Kerja Penting Dan Bagaimana Menciptakannya
Mengapa Keamanan Psikologis Di Tempat Kerja Penting Dan Bagaimana Menciptakannya

Banyak yang telah melihat penelitian yang menyatakan bahwa organisasi berkembang ketika mereka merangkul kolaborasi dan menumbuhkan rasa memiliki. Faktanya, penelitian kami menunjukkan bahwa budaya perusahaan dengan rasa memiliki yang tinggi telah menunjukkan peningkatan produktivitas sebesar 56% dan pengurangan risiko pergantian karyawan sebesar 50%.

Namun, keamanan psikologis yang diperlukan di tempat kerja untuk mendorong kolaborasi semacam ini sebagian besar disalahpahami.

Saya ingat kembali ketika saya membaca cerita sampul Atlantik, ” Mengapa Lembah Silikon Begitu Mengerikan bagi Wanita. ” Sebagai seorang Latina yang bekerja untuk sebuah perusahaan teknologi, cerita ini benar-benar menyentuh hati saya.

Ini, bersama dengan berita lainnya, mengungkapkan kepada saya bahwa perempuan masih kurang terwakili di industri teknologi. Buktinya sangat mengkhawatirkan, tetapi alasan yang mendasarinya bahkan lebih dari itu.

Menurut Center for Talent Innovation, “melemahkan perilaku dari manajer” adalah faktor utama wanita putus teknologi. Faktanya, sebuah survei menemukan bahwa 87% wanita telah menyaksikan komentar merendahkan dari rekan-rekan mereka. Dan 66% merasa dikecualikan dari peluang sosial dan jaringan utama karena gender.

Dan sayangnya, sedikit bukti bahwa program keragaman mempengaruhi perubahan yang langgeng. Beberapa perusahaan melanjutkan dengan pendekatan “satu-dan-selesai” yang sama, seperti pelatihan keragaman wajib.

Sangat penting bahwa perusahaan memikirkan kembali pendekatan tradisional. Ini termasuk berinvestasi dalam menciptakan dan membina lingkungan yang aman secara psikologis. 

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu keamanan psikologis, mengapa itu penting, dan bagaimana para pemimpin bisa mempromosikannya di tempat kerja.

Apa Itu Keamanan Psikologis?

Apa Itu Keamanan Psikologis
Apa Itu Keamanan Psikologis

Singkatnya, keamanan psikologis adalah perasaan dan keyakinan bahwa kamu bisa berbagi pikiran, pendapat, dan ide kamu secara bebas tanpa takut direndahkan atau dipermalukan.

Mari kita membongkar beberapa itu.

Keselamatan, menurut hierarki Maslow, adalah “kebutuhan dasar manusia.”

Untuk mendukung tim dengan performa tinggi, menciptakan lingkungan kerja yang aman secara psikologis sangat penting. Ini lebih dari sekadar kesopanan dasar manusia, tetapi juga retensi karyawan. 

Jadi apa artinya itu?

Istilah keamanan psikologis diciptakan oleh profesor Harvard Business School Amy Edmondson. Dia mendefinisikannya sebagai “keyakinan bersama bahwa tim aman untuk pengambilan risiko antarpribadi.” Membangun iklim keamanan psikologis memungkinkan ruang bagi orang untuk berbicara dan berbagi ide-ide mereka.

Edmondson dan profesor Sekolah Bisnis Harvard Jeff Polzer mengatakan bahwa dalam hal menciptakan lingkungan yang aman secara psikologis, menetapkan norma sangat penting untuk keberhasilan dan partisipasi

Bagi para pemimpin, berbicara sebenarnya kurang penting daripada bagaimana kita bereaksi dan merespons anggota tim lainnya.

Untuk mengikat ini kembali ke cerita sampul Atlantik yang saya sebutkan sebelumnya, menciptakan lingkungan yang aman secara psikologis juga bisa bertindak sebagai penyangga. Keamanan psikologis bisa berfungsi sebagai pelindung terhadap perilaku merusak yang membuat banyak wanita menjauh dari teknologi. 

7 Alasan Keamanan Psikologis Penting Di Tempat Kerja

Sebuah tim yang efektif menghargai keamanan psikologis seperti halnya mereka menghargai keselamatan fisik dan standar kinerja. 

Mengembangkan budaya kerja yang aman secara psikologis mempunyai banyak manfaat, antara lain:

Keterlibatan Karyawan Yang Ditingkatkan

Ketika anggota tim merasa aman di tempat kerja, lebih mudah bagi mereka untuk terlibat. Ini bisa dalam pertemuan tim, memecahkan masalah, berkolaborasi dalam proyek, dan terlibat dengan pelanggan dan rekan mereka.

Selain itu, tim yang aman menginspirasi karyawan untuk sepenuhnya hadir di tempat kerja versus tertidur atau menghitung jam sampai hari kerja selesai. 

Menumbuhkan Budaya Tempat Kerja Yang Inklusif

Lebih penting dari sebelumnya untuk membuat semua anggota tim merasa dilibatkan. Ruang kerja yang aman menyambut tim yang beragam.

Mereka memungkinkan semua anggota tim untuk berkembang tanpa memandang gender, warna kulit, ras, latar belakang, atau preferensi politik. Hasilnya adalah pengalaman memberi-dan-menerima yang kaya di mana setiap orang merasa terhubung dan menjadi bagian dari kesatuan.

Ini Mendorong Kreativitas Dan Ide-Ide Baru

Agar kreativitas dan ide mengalir secara organik, anggota tim harus merasa aman untuk mengekspresikan diri. Bayangkan berapa banyak ide yang terinspirasi yang tidak pernah dibagikan karena seorang anggota tim merasa tidak aman untuk berbagi.

Peningkatan Kesejahteraan Karyawan

Kesehatan mental sangat berkontribusi terhadap kesejahteraan secara keseluruhan. Ketika karyawan sehat secara mental, lebih mudah bagi mereka untuk tampil pada tingkat yang optimal dan menghindari stres yang menghalangi mereka untuk melakukan yang terbaik.

Ini Menciptakan Duta Merek

Menciptakan tempat kerja yang aman secara psikologis adalah salah satu cara terbaik untuk menginspirasi anggota tim untuk terus membual tentang kamu. Anggota tim tidak bisa tidak mengungkapkan betapa indahnya pekerjaan ketika mereka diperlakukan dengan benar.

Mengurangi Pergantian Karyawan

Sebuah studi baru-baru ini melaporkan bahwa anggota tim yang merasa aman secara psikologis di tempat kerja cenderung tidak pergi. Pada akhirnya, mengapa meninggalkan perusahaan yang memperlakukan kamu dengan hormat dan membuat kamu merasa aman dan dihargai?

Ada biaya menghebohkan yang datang dengan wawancara, perekrutan, dan anggota tim pelatihan (di antara biaya lainnya). Perputaran karyawan yang tinggi tidak berkelanjutan untuk bisnis yang sukses. 

Peningkatan Kinerja Tim

Ketika kamu mempunyai karyawan yang sangat terlibat yang tidak ingin pergi, tim bekerja. Ketika kamu mempunyai budaya tempat kerja yang inklusif, duta merek, ide yang terinspirasi, kinerja tim.

Bila kamu mempunyai karyawan yang sehat selain semua hal di atas, kamu mempunyai resep kemenangan untuk meningkatkan kinerja tim.

Saatnya untuk menempatkan “tempat kerja yang aman secara psikologis” dalam daftar hak asasi manusia dan meminta pertanggungjawaban bisnis untuk menerapkannya.

Psikologis-Keselamatan-Rekan Kerja-Tersenyum

4 Tahap Keamanan Psikologis

Empat tahapan keamanan psikologis yang dikembangkan oleh Dr. Timothy Clark adalah:

  • Tahap 1 – Keamanan inklusi: Tingkat keamanan ini mengacu pada pemenuhan kebutuhan dasar manusia untuk terhubung dan saling memiliki. Pada tahap pertama ini, kamu merasa aman dan diterima apa adanya — karakteristik unik dan sebagainya. 
  • Tahap 2 – Keamanan pelajar: Pada tahap ini, kamu merasa aman untuk belajar, bertanya, dan bereksperimen. Kamu merasa terbuka untuk memberi dan menerima feedback (dan kamu bahkan merasa aman untuk melakukan kesalahan). 
  • Tahap 3 – Keamanan Kontributor: Pada titik ini, kamu akhirnya merasa aman untuk memberikan kontribusi yang berharga menggunakan keahlian dan hadiah kamu.
  • Tahap 4 – Keamanan penantang: Tahap terakhir ini melibatkan perasaan cukup aman untuk menantang status quo ketika kamu melihat peluang untuk perubahan atau peningkatan.

Menurut Dr. Clark, anggota tim harus maju melalui tahapan ini agar merasa cukup nyaman untuk berbicara dan memberikan kontribusi yang berharga.

Bagaimana Menumbuhkan Keamanan Psikologis Di Tempat Kerja Kamu

Sangat penting untuk memprioritaskan keamanan psikologis yang tinggi untuk menciptakan tim yang berkinerja tinggi. 

Seperti kata pepatah, tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Budaya tim mencerminkan tindakan dan reaksi para pemimpin mereka. Pemimpin yang gagal membangun dan mendukung lingkungan tim yang aman secara psikologis bisa menyebabkan konsekuensi negatif yang tidak bisa diperbaiki dan kerusakan pada organisasi.

Menciptakan lingkungan kerja yang aman secara psikologis dimulai dengan pembinaan yang berfokus pada perubahan perilaku. Ini dimulai dengan setiap anggota tim dan menyebar ke seluruh organisasi. 

Mengubah norma budaya membutuhkan pembelajaran progresif oleh semua orang di perusahaan. Seorang pelatih untuk memandu proses ini pada tingkat individu memastikan bahwa perubahan perilaku diajarkan dengan benar. Ini diperkuat secara real-time melalui pembelajaran pengalaman.

Untuk membangun dan mempertahankan iklim kerja yang aman secara psikologis, para pemimpin harus secara konsisten mencontoh perilaku inklusif untuk membangun norma tim baru dari waktu ke waktu. 

6 Keterampilan Dan Tindakan Yang Dibutuhkan Pemimpin Untuk Mengembangkan Keamanan Psikologis Di Antara Tim

Pengembangan kepemimpinan memainkan peran kunci dalam mengembangkan keamanan psikologis di tempat kerja. Periksa apakah setiap keterampilan ini dibahas dalam rencana pengembangan kepemimpinan kamu untuk memperkuat manajer dan pemimpin orang yang benar-benar inklusif di seluruh organisasi kamu:

  1. Komunikasi
  2. Resolusi konflik
  3. Akuntabilitas
  4. Kerentanan
  5. Empati
  6. refleksi diri

1. Keterampilan Komunikasi: Berlatih Mendengarkan Secara Aktif Dan Rasa Ingin Tahu

Mintalah anggota tim untuk mempertimbangkan dengan pemikiran dan keahlian mereka. Ini sangat penting untuk berlatih pada saat-saat di mana pendapat mereka mungkin menantang pemikiran kamu. 

Selami lebih dalam, ajukan pertanyaan, dan mintalah feedback dari anggota tim lain juga. Jangan menganggap anggota tim salah hanya karena kamu tidak setuju. Kupas bawang dan belajar dari tim kamu sebanyak yang mereka pelajari dari kamu (jika tidak lebih). 

Sama pentingnya dengan rasa ingin tahu adalah peran mendengarkan secara aktif. Mendengarkan secara aktif memastikan orang merasa dihargai dan mereka bisa berkontribusi pada tim. Gagasan untuk meningkatkan kemampuan mendengarkan meliputi:

  • Tinggalkan telepon di pintu (atau di atas meja) selama rapat
  • Tunjukkan pemahaman dengan mengulangi apa yang dikatakan
  • Dorong orang untuk berbagi lebih banyak dengan mengajukan pertanyaan
  • Jika orang-orang tertentu jarang berbicara selama rapat, mintalah pendapat mereka secara aktif
Psikologis-Keselamatan-Dua-Perempuan-Kerja

2. Keterampilan Resolusi Konflik: Mempromosikan Rasa Hormat

Jika seorang anggota tim terlibat dalam meremehkan, mempermalukan, atau perilaku apa pun yang membuat orang lain enggan angkat bicara, jangan biarkan itu terjadi. Tapi juga, jangan abaikan perilaku ini. 

Campur tangan dan bagikan bagaimana pernyataan semacam itu bisa menghambat kreativitas dan inovasi, termasuk berbagi keprihatinan, ide, dan pertanyaan.

3. Akuntabilitas: Memimpin Dengan Memberi

Siapa pun yang berada dalam posisi tanggung jawab harus memberi bagi seluruh perusahaan. Ini berlaku dari manajemen senior, hingga pemimpin tim dan manajer. Jika dilakukan dengan benar, serangkaian perilaku harus menjadi norma di seluruh perusahaan.

  • Mintalah feedback ke atas
  • Akui kesalahanmu
  • Bersikaplah terbuka terhadap pendapat yang berbeda dari pendapat kamu sendiri
  • Jadilah mudah didekati dan dorong laporan untuk mengajukan pertanyaan

kamu tidak bisa mengharapkan anggota tim untuk melakukan cara tertentu atau merasa aman jika kamu tidak memimpin dengan memberi contoh. Ini berarti meminta maaf saat kamu melakukan kesalahan, menunjukkan komunikasi yang penuh perhatian, menunjukkan empati, dan meminta bantuan saat kamu membutuhkannya.

4. Kerentanan: Merangkul Yang Tidak Nyaman

Menurut Edmondson, para pemimpin yang mempunyai kerentanan dan kesalahan adalah tanda kekuatan sejati. Ini menunjukkan kemauan untuk meningkatkan, dan resep untuk mendorong feedback yang terbuka dan jujur ​​. Ketika para pemimpin mengakui kesalahan mereka sendiri, itu memungkinkan tim dan organisasi untuk belajar dan berkembang.

Yang penting, ini menciptakan ruang bagi orang lain untuk mengakui kesalahan mereka sendiri dan model bahwa kepemilikan kesalahan dihargai oleh perusahaan.

Ini bahkan lebih benar dalam hal pekerjaan jarak jauh (selain alat online seperti polling, suara, dan tombol ya/tidak).

5. Empati: Menumbuhkan Percakapan Terbuka (Dengan Mindset Berkembang)

Perhatikan bagaimana tim beroperasi. Apakah setiap orang diberi kesempatan untuk berbicara? Apakah beberapa lebih diam daripada yang lain? Bekerja untuk mendorong waktu berbicara yang sama untuk semua orang. 

Gunakan pemecah es dan lingkungan yang tenang untuk mengatasi kecanggungan atau ketegangan dengan cepat. Pertimbangkan untuk mengadakan acara perusahaan atau hangout virtual sehingga anggota tim bisa merasa bebas untuk lengah dan menjadi diri mereka sendiri. 

Ini juga merupakan waktu yang tepat untuk saling mengenal lebih dalam. 

Untuk membebaskan diri dari penilaian dan memperkuat hubungan antara anggota tim, penting untuk mempunyai pola pikir terbuka. Seringkali kita melihat sesuatu dari lensa kita sendiri, tetapi mendekatinya dari sudut yang berbeda bisa membantu menghadirkan perspektif. Untuk mengembangkan pola pikir terbuka di tempat kerja:

  • Dorong tim untuk saling berbagi feedback
  • Bantu mereka belajar bagaimana menanggapi masukan dari orang lain
  • Dorong tim dan individu untuk melihat feedback sebagai cara untuk memperkuat dan membangun ide dan proses mereka.

6. Refleksi Diri: Memberdayakan Orang Lain Dari Tempat Istimewa Kamu

Jika kamu adalah seseorang yang tidak kurang terwakili di komunitas kamu, lakukan upaya untuk memanfaatkan hak istimewa kamu untuk memberdayakan rekan kerja yang kurang terwakili.

Contohnya termasuk menyoroti prestasi anggota tim antara lain. Merekomendasikan anggota tim yang kurang terwakili untuk tugas dan proyek dengan visibilitas tinggi. Dukungan berkelanjutan yang terlihat sama pentingnya.

Misalnya, menjadi sukarelawan untuk mensponsori kelompok sumber daya karyawan. Hadiri acara yang diselenggarakan oleh kelompok sumber daya karyawan baik kamu sponsor atau bukan. Ini menunjukkan minat dan penghargaan nyata yang bisa membantu membangun kepercayaan.

Menciptakan lingkungan yang aman secara psikologis membutuhkan kesadaran diri dan komitmen untuk mempelajari perilaku baru. Tetapi pengorbanannya lebih dari sepadan – dan perlu. 

Di luar keuntungan nyata dari menghindari pemikiran kelompok dan menciptakan tim yang efisien, sumber daya khusus akan membantu. Ini membantu untuk membangun perilaku yang memberikan keamanan psikologis. Dengan melakukan kamu, kamu akan mempertahankan rekan tim wanita berbakat yang pantas mendapatkan kursi mereka di meja. 

Jangka panjang, seluruh organisasi kamu akan mendapat manfaat.

Bagaimana Anggota Tim Bisa Mempromosikan Keamanan Psikologis Di Tempat Kerja

Agar keamanan psikologis bekerja untuk tim, setiap orang harus berkomitmen padanya — termasuk pemimpin dan anggota tim. Untuk mengembangkan budaya di mana keamanan psikologis adalah norma, manajer bisa mencoba empat latihan keamanan psikologis ini:

  • Ajukan pertanyaan check-in. Berlatihlah untuk meluangkan waktu 3 menit di awal rapat untuk mengajukan pertanyaan check-in yang tidak terkait dengan pekerjaan kepada peserta. Hal ini memungkinkan orang untuk melihat satu sama lain dari sudut yang berbeda dan sebagai orang yang utuh, bukan hanya sebuah peran.
  • Selenggarakan Pesta Kegelisahan. Istilah ini, seperti yang dijelaskan oleh Daniel Burka, menjelaskan praktik yang digunakan oleh tim desain Google Ventures. Ini menciptakan struktur untuk membawa kecemasan keluar di tempat terbuka. Ini juga menormalkan kerentanan dan ketidakpastian. Mintalah setiap orang meluangkan waktu 10 menit untuk menuliskan semua kecemasan terkait pekerjaan dan proyek yang mereka rasakan. Kemudian berkeliling lingkaran, berbagi kecemasan terbesar mereka. Biarkan rekan mereka memberi peringkat setiap kecemasan pada skala 0 (tidak mengganggu sama sekali) hingga 5 (saya sangat yakin kamu perlu meningkatkan area ini). Pesta-pesta ini bukan tentang pemecahan masalah — mereka memberi orang struktur untuk berbagi dan membangun kepercayaan dengan rekan-rekan.



  • Mulai sendiri. Manfaatkan pra-kerja, refleksi individu yang hening, dan tuliskan ide-ide sebelum kelompok mulai melakukan brainstorming atau menimbang pekerjaan seseorang.

    Hal ini memungkinkan orang untuk berpartisipasi secara setara. Ini juga bekerja melawan “tumpukan” yang terjadi ketika suara yang kuat bergerak ke satu arah dan tiba-tiba semua orang setuju.
  • Bagikan cerita kamu. Karyawan mengikuti arahan yang ditetapkan oleh pemimpin. Ketika seorang manajer berbagi kesalahan atau perjuangan mereka, tim mempunyai model bagaimana berbagi dan mendukung satu sama lain.

    Seperti yang dikatakan Brene Brown, “menjadi rentan tidak sama dengan tidak mempunyai filter.” Sebagai seorang pemimpin, jelaskan maksud kamu dalam berbagi cerita. Seharusnya membangun kepercayaan dan memperdalam hubungan kamu dengan tim, bukan untuk melepaskan beban diri sendiri. 

Tindakan Utama Untuk Mengembangkan Budaya Keamanan Psikologis

Keamanan psikologis tidak hanya datang dari atas. Anggota tim perlu mengambil tanggung jawab untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi satu sama lain.

  • Berlatih mendengarkan secara aktif selama rapat dan sesi curah pendapat
  • Ajukan pertanyaan terbuka yang menggugah pikiran
  • Berikan dukungan dan mintalah dukungan saat dibutuhkan
  • Tunjukkan empati, perhatian, dan kepedulian satu sama lain
  • Memuji, mendorong, dan mengungkapkan rasa terima kasih satu sama lain
  • Ekspresikan ide kreatif mereka dan dorong orang lain dengan sopan untuk melakukan hal yang sama
  • Saling memberi manfaat dari keraguan saat mengungkapkan tantangan 
Tim-Keselamatan-Psikologis-Saat-Makan Siang

Bagaimana Menumbuhkan Keamanan Psikologis Di Tempat Kerja Virtual

Di dunia maya ini, kamu mungkin merasa lebih sulit untuk mengukur keamanan psikologis. Pandemi memaksa banyak organisasi untuk memindahkan tenaga kerja mereka dari jarak jauh. Dan bahkan jika anggota tim beralih ke pekerjaan hibrid, kemungkinan besar pekerjaan virtual akan tetap ada.

Lagipula, rapat semuanya ada di Zoom. Komunikasi sebagian besar adalah email, Slack, atau platform perpesanan lainnya. Dan mungkin sulit untuk mengukur hal-hal seperti bahasa tubuh. Kamu juga melewatkan percakapan ad-hoc, satu kali, atau check-in yang biasanya kamu lakukan di ruang istirahat. 

Tidak apa-apa. Masih ada cara kamu bisa menumbuhkan keamanan psikologis di tempat kerja virtual

  • Jadwalkan pertemuan satu lawan satu secara teratur dengan rekan satu tim kamu. Kamu juga tidak perlu menjadi manajer untuk menjadwalkan pertemuan satu lawan satu. Tetapi mempunyai check-in penting ini menegaskan kembali bahwa kamu peduli dan ingin menginvestasikan waktu dalam hubungan tersebut. 
  • Keluar dari cara kamu untuk meminta feedback. Permudah karyawan untuk membagikan feedback mereka. Beri mereka banyak kesempatan untuk melakukannya — dan terima serta tanggapi feedback dengan anggun. 
  • Luangkan waktu dalam rapat tim untuk percakapan yang bermakna. Sangat mudah untuk langsung terjun ke dunia kerja. Berhati-hatilah dalam mengangkat topik yang mungkin tidak terkait dengan pekerjaan. Atau, sumber ide topik dari anggota tim yang tidak terkait dengan pekerjaan. 
  • Buat saluran komunikasi asinkron. Terlepas dari zona waktu tempat karyawan kamu bekerja, semua harus mempunyai kemampuan untuk berkomunikasi satu sama lain. Di Kantor, kami menggunakan Slack untuk sebagian besar komunikasi tim kami di lingkungan hybrid dan jarak jauh ini. 
  • Membuat diri kamu rentan. Sekali lagi, ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Jika kamu berjuang dengan pengasuhan atau pengasuhan anak, kemungkinan orang lain juga demikian. Jika kamu merasa kesepian atau terisolasi, orang lain mungkin merasakan hal yang sama. Kerentanan adalah kekuatan. 

Bagaimana Cara Mengetahui Apakah Karyawan Kamu Merasa Aman?

Sementara banyak manajer mungkin tidak menyadari pentingnya keamanan psikologis untuk kerja tim yang efektif atau pemecahan masalah, tidak terlalu banyak pemimpin tim akhir-akhir ini yang akan mengatakan bahwa mereka secara aktif berusaha menciptakan lingkungan yang terasa tidak aman. 

Dalam beberapa budaya kerja, ketangguhan, tantangan agresif, atau kemampuan berguling dengan pukulan sangat dihargai. Gagasan bahwa beberapa anggota tim tidak merasa aman bisa dilihat sebagai masalah mereka sendiri, kurang cocok.

Apa yang mungkin dilewatkan oleh para pemimpin ini adalah bagaimana tidak seorang pun dalam tim merasa aman secara psikologis, bahkan mereka yang cocok dengan kelompok tersebut. Dan kurangnya keamanan psikologis mungkin merugikan tim dan organisasi. 

Ketika anggota tim tidak merasa aman, mereka menyesuaikan perilaku dan tanggapan mereka dan menciptakan tim yang kurang efektif. Jika semua orang dalam tim melakukannya, pemimpin tim mungkin tidak menyadari betapa banyak ketidakterlibatan dan perilaku tidak produktif telah mengakar. 

Jadi, bagaimana seorang manajer atau pemimpin bisa mengetahui apakah anggota tim mereka merasa aman? Kita bisa mengambil petunjuk dari bagaimana peneliti mengukur keamanan psikologis:

  • Karyawan kamu secara aktif berbagi pendapat yang berbeda satu sama lain atau pendapat manajer
  • Orang-orang menggunakan bahasa yang jelas, langsung, dan hormat tanpa menambahkan banyak peringatan atau berusaha terlalu keras untuk tidak menyinggung
  • Ketika seseorang meminta feedback, orang lain memberi mereka feedback, baik positif maupun negatif 
  • Feedback negatif diterima sebagai kritik yang membangun dan kesempatan untuk belajar, berkolaborasi, atau menjadi mentor
  • Ada beberapa saluran untuk feedback karyawan
  • Pada pertemuan status, orang-orang secara teratur berbagi aspek proyek yang berisiko atau tidak berjalan dengan baik
  • Beberapa kejutan buruk. Jarang ada proyek yang keluar jalur atau terlambat dari jadwal tanpa disadari oleh para pemimpin

Jadikan Keamanan Psikologis Sebagai Prioritas

Organisasi kamu harus menjadi tempat kerja untuk pembelajaran, inovasi, dan pertumbuhan. Pembelajaran dan pertumbuhan itu bergantung pada kepercayaan interpersonal, kesadaran diri, dan keamanan psikologis. 

Keamanan psikologis seharusnya tidak menjadi pekerjaan yang “menyenangkan”. Ini harus menjadi bagian penting dari budaya dan masa depan setiap perusahaan. 

Di tempat kerja, keamanan psikologis tim harus menjadi prioritas utama jika bisnis ingin menciptakan perusahaan yang sukses. Dan, yang lebih penting, keamanan psikologis berkontribusi pada tempat kerja yang inklusif, beragam, dan menerima. Tempat kerja di mana anggota tim merasa aman untuk mengekspresikan diri. 

Pada akhirnya, tanda perusahaan yang baik adalah anggota timnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here