Seorang optimis adalah seseorang yang selalu melihat sisi baiknya bahkan dalam menghadapi situasi yang menantang.

Optimisme bisa membantu dalam banyak hal dan 15 sifat ini akan menunjukkan kepada Anda apa artinya menjadi orang yang optimis selalu mempunyai hal ini. Bahkan mungkin membantu Anda merasa sedikit lebih optimis!

1. Orang Yang Optimis Selalu Menunjukkan Belas Kasih Kepada Diri Mereka Sendiri

Orang Yang Optimis Selalu Menunjukkan Belas Kasih Kepada Diri Mereka Sendiri
Orang Yang Optimis Selalu Menunjukkan Belas Kasih Kepada Diri Mereka Sendiri

Ketika kita merenungkan kesalahan masa lalu kita, kita mempunyai kecenderungan untuk menilai diri kita sendiri; untuk memanggil diri kita sendiri. “Ah, aku sangat bodoh! Bagaimana saya bisa melakukan itu?”

Meskipun mengakui saat-saat ketika Anda tidak melakukan yang terbaik adalah hal yang normal, tetap penting untuk menunjukkan kepada diri sendiri belas kasih yang pantas Anda dapatkan, sebelum Anda bisa mengungkapkan belas kasih yang tulus kepada orang lain.

Menjadi optimis berarti menjaga diri sendiri — semua bagian dari diri Anda.

Anda membebaskan diri dari rasa sakit masa lalu Anda sehingga Anda bisa kembali ke saat ini, di mana Anda berada dalam kendali penuh atas kegiatan Anda selanjutnya.

Baca Juga:
5 Hal Mendasar Kemampuan Berpikir Kritis Dan Cara Meningkatkannya

2. Orang Yang Optimis Selalu Menerima Apa Yang Di Luar Kendali Mereka

Tidak peduli seberapa keras Anda bekerja untuk mengesankan orang lain, pada akhirnya, Anda tidak bisa mendikte apa yang mereka pikirkan tentang Anda.

Orang yang optimis selalu menerima batasan ini. Mereka mengakui bahwa beberapa hal berada di luar kendali mereka.

Daripada menghabiskan energi Anda mencoba memaksakan kehendak Anda pada hal-hal yang tidak akan berubah, lebih baik mengarahkannya untuk mendukung kegiatan Anda sendiri.

Menjadi optimis berarti Anda bersedia menempatkan diri Anda di luar sana — pekerjaan, kegiatan, kata-kata Anda — dan membiarkan orang melakukannya sesuka mereka. Itu di luar kendali Anda sekarang.

3. Orang Yang Optimis Selalu Suka Mencoba Hal Baru

Ada kutipan yang dikaitkan dengan Albert Einstein yang berbunyi “Jika Anda tidak pernah gagal, Anda belum pernah mencoba sesuatu yang baru.”

Menjadi pemula lagi bisa terasa memalukan; saat Anda memasang roda latihan di sepeda Anda; atau meminta seseorang untuk memegang tangan Anda agar Anda tidak terpeleset dan jatuh di arena seluncur es.

Kami mengarang bobot semua tatapan yang kami yakini kami terima.

Faktanya adalah bahwa tidak ada yang berguling-guling di malam hari memikirkan betapa buruknya penampilan Anda — mereka terlalu sibuk membolak-balikkan milik mereka.

Atau lebih baik lagi, mereka benar-benar melupakan Anda ketika mereka pergi.

Orang yang optimis selalu membuka diri untuk mencoba hal-hal baru karena rasa ingin tahu dan kesenangan mereka sendiri.

Mereka menghadapi “orang banyak” dan fokus untuk memberikan yang terbaik. Mereka senang gagal dan bangkit kembali. Bagaimanapun, mereka masih belajar.

4. Orang Yang Optimis Selalu Percaya Pada Diri Mereka Sendiri

Ketika kita terjatuh, bangkit kembali bisa jadi sulit.

Ada self-talk negatif yang berbunyi “Kamu gagal karena kamu tidak cukup baik.”

Dan mungkin suara itu benar. Ada alasan mengapa Anda gagal. Tapi yang penting adalah bagaimana Anda menanggapinya.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Meminta Feedback Orang Lain? Dan 5 Manfaatnya

Orang yang optimis selalu bisa mengakui kekalahan. Mereka bersedia menerima bahwa mungkin mereka tidak mempunyai keterampilan yang dibutuhkan untuk mencapai keterampilan tertentu. Tetapi mereka tidak membiarkan diri mereka merasa sedih karenanya.

Mereka selalu bisa memilih untuk meningkatkan keterampilan mereka atau mempelajari teknik baru. Mereka juga bisa menerima kegiatan mereka sebelumnya dan belajar darinya.

Atau mereka bisa menerima bahwa mungkin ada beberapa hal yang tidak cocok untuk mereka. Apapun pilihan mereka, mereka selalu percaya bahwa mereka bisa bangkit kembali.

5. Orang Yang Optimis Hidup Di Saat Ini

Tidak peduli seberapa besar kita khawatir, masa depan masih akan datang.

Masa lalu juga merupakan titik rasa sakit yang umum di antara orang-orang.

Mereka berharap hal-hal menjadi berbeda: bahwa mereka membuat pilihan yang lebih baik atau mengatakan sesuatu yang lebih baik.

Berkubang dalam emosi ini hanya menyebabkan rasa sakit emosional dan mental yang tidak perlu.

Tidak ada yang bisa kembali ke masa lalu, juga tidak ada yang bisa memprediksi masa depan.

Dengan menghargai apa yang mereka miliki dan orang-orang yang mereka temui, orang yang optimis selalu bisa kembali ke momen itu.

Annie Dillard-lah yang menulis, “Bagaimana kita menghabiskan hari-hari kita, tentu saja, bagaimana kita menghabiskan hidup kita”.

Dengan kembali ke masa kini, orang yang optimis selalu mampu mengambil kembali roda kehidupannya.

Meskipun mereka juga bisa mengikuti arus, mereka juga disengaja dalam kegiatan mereka selanjutnya.

6. Orang Yang Optimis Selalu Tidak Khawatir Tentang Masa Depan

Pemain basket All-star Michael Jordan pernah berkata, “Mengapa saya harus khawatir tentang tembakan yang belum saya ambil?”

Fokus pada saat ini, pada rasa bola di tangannya, dan permainan yang memungkinkan dia dan Chicago Bulls dianggap sebagai ikon bola basket terbesar di masanya.

orang yang optimis selalu tidak akan membakar energi mereka dalam kekhawatiran dan kesusahan tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Setelah mengerahkan semua upaya yang mereka bisa untuk sebuah proyek, mereka mengerti bahwa apa yang terjadi selanjutnya di luar kendali mereka.

Baca Juga:
Seberapa Sering Harus Memposting Artikel Di Blog Saya Di Tahun 2021?

Apakah itu dievaluasi sebagai baik, buruk, nilai tambah, atau pemborosan, tidak masalah bagi mereka — yang mereka tahu hanyalah bahwa mereka melakukan apa yang mereka bisa saat ini.

7. Orang Yang Optimis Selalu Memperlakukan Masalah Sebagai Peluang

Mari kita hadapi itu: ada lebih banyak kemunduran dalam hidup daripada kesuksesan. Tentu saja mengecewakan untuk terus mendorong ke depan ketika tampaknya semua hal lain membuktikan bahwa Anda salah.

Tapi optimis tahu bahwa ketika Anda bercokol dalam masalah, satu-satunya cara untuk pergi adalah menuju ke atas (mengangkat).

Ketika Anda menghadapi kesulitan, mereka fokus mencari cara untuk menyelesaikannya agar menjadi orang yang kuat.

Saat Anda menjadi lebih baik dalam memecahkan masalah, Anda mendapatkan dan keterampilan Anda, dan akhirnya, menjadi lebih baik dalam menemukan lebih banyak solusi.

8. Orang Yang Optimis Selalu Memperlakukan Rasa Takut Sebagai Motivasi (Katalis)

Sebagai pengejar tujuan, tidak bisa dihindari bagi kita untuk mendengar suara negatif yang membuat kita menebak-nebak semua yang kita lakukan.

Daripada mundur ke sudut yang jauh karena rasa takut, orang-orang yang optimis selalu menggunakannya untuk membuktikan diri mereka salah.

Mereka tahu bahwa kuncinya adalah memastikan bahwa Anda melewati rasa takut Anda dan menggunakannya sebagai motivasi.

Semakin Anda menyerah pada ketakutan ini, semakin sulit untuk mengabaikan perasaan keraguan diri.

Di sisi lain, secara aktif melawan ini akan memberi Anda yang lebih baik dan mengajari Anda untuk mengabaikan perasaan negatif ini.

9. Orang Yang Optimis Selalu Baik Dan Pengertian Terhadap Orang Lain

Akan ada saat-saat ketika orang lain begitu jahat kepada kita.

Mereka memotong kami di jalan, memotong antrian untuk printer, atau bersikap kasar dalam percakapan.

Sangat mudah untuk mengerutkan alis kita dalam kemarahan pada hal-hal ini dan membiarkannya mengotori seluruh hari kita — tetapi bukan itu yang akan dilakukan orang yang tenang.

Orang yang optimis selalu akan lebih memahami orang lain.

Baca Juga:
10 Kerja Online Untuk Pelajar Beberapa Tanpa Modal 2022

Mereka sabar dan tetap tenang. Hal-hal ini tidak layak untuk diselesaikan, dalam gambaran yang lebih besar.

10. Orang Yang Optimis Selalu Tidak Merendahkan Orang Lain

Secara umum, orang yang suka bergosip dan berbicara buruk tentang orang lain melakukannya karena mereka ingin merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri.

Tetapi orang yang benar-benar optimis tidak membandingkan dirinya dengan orang lain, jadi membicarakan hal buruk tentang orang lain sama sekali tidak enak.

Mereka tidak merasa perlu bergosip tentang orang lain karena mereka fokus untuk menjadi versi diri mereka yang lebih baik.

11. Orang Yang Optimis Selalu Bisa Menertawakan Diri Sendiri

Kita semua membuat kesalahan.

Pasti ada saat ketika Anda setengah jalan menuju tujuan Anda ketika Anda ingat bahwa ada sesuatu yang tertinggal di rumah.

Pada saat-saat itu, kita bisa merasakan sejumlah emosi — marah, frustrasi, kecewa.

Tetapi bagaimana jika alih-alih menghukum diri kita sendiri karenanya, kita malah menertawakannya?

Orang-orang yang optimis selalu melakukan itu. Mereka tidak menganggap diri dan hidup mereka terlalu serius.

Selalu ada ruang untuk menertawakan kesalahan kita, mengambil langkah kita, belajar, dan terus maju.

Tidak perlu frustasi pada hal-hal yang sudah terjadi.

Kami secara alami tertarik pada orang-orang yang tidak menganggap diri mereka terlalu serius.

Ini menunjukkan kerendahan hati dan semangat positif, yang keduanya bisa menular.

12. Orang Yang Optimis Selalu Memikirkan Orang Lain

Orang yang optimis selalu tidak melupakan orang lain.

Waktu makan siang di kantor bisa seperti di sekolah; kami bertanya-tanya untuk melihat siapa yang tersedia untuk makan bersama dan ke mana semua orang ingin pergi.

Grup akan selalu terbentuk dan setiap orang berpisah selama satu jam.

Akan selalu ada satu orang yang mengeluarkan bekal makan siang mereka dan makan di meja mereka sendiri.

Sementara orang lain mungkin mengabaikannya, orang yang optimis selalu mungkin mengundang orang itu keluar untuk makan siang.

Baca Juga:
6 Cara Membuat Resume Lamaran Kerja Yang Baik Dan Benar Dan Diperhatikan Oleh Perusahaan

Lagi pula, mereka tidak menghakimi orang lain dan melihat semua orang secara positif.

Kepribadian optimis adalah kepribadian yang ramah.

13. Orang Yang Optimis Selalu Mudah Didekati (Mudah Bergaul)

Orang yang optimis selalu tidak perlu membuktikan apa pun; mereka berdamai dengan diri mereka sendiri.

Mereka hadir pada saat itu, bahkan dan terutama ketika mereka sedang berbicara.

Mereka terlibat dan menyambut orang lain, selalu murah hati, dan bersedia membantu memecahkan masalah orang lain.

Dalam percakapan kelompok, mudah bagi seseorang untuk mengalami kesulitan dalam mendapatkan kata.

Orang yang optimis selalu memastikan bahwa semua suara didengar, bahwa setiap orang adalah bagian dari percakapan.

Ini membantu menyebarkan dan mempromosikan kepositifan yang mereka miliki dalam diri mereka sendiri.

14. Orang Yang Optimis Selalu Mengerti Bahwa Akan Selalu Ada Tantangan

Cedera, tenggat waktu mendadak, kenaikan sewa, kehilangan uang.

Akan ada saat-saat dalam hidup kita yang tidak akan kita antisipasi.

Sangat mudah untuk marah pada dunia atas ketidaknyamanan ini.

Tetapi seseorang dengan kepribadian optimis lebih pengertian.

Mereka melihat ini bukan sebagai hambatan di jalan mereka tetapi tantangan untuk diatasi.

Mereka adalah tipe orang yang setengah-setengah, tetapi mereka mencoba untuk tetap menginjakkan kaki di tanah.

Mereka masih harus bekerja melalui gunungan stres yang bisa dilontarkan oleh kehidupan sehari-hari kepada kita — mereka hanya melihatnya secara berbeda.

15. Orang Yang Optimis Selalu Sabar Dan Pemaaf

Kita pasti akan bertemu dengan orang-orang yang akan menguji kesabaran kita.

Meskipun mungkin tergoda untuk melemparkan keyboard kami ke klien yang masih belum memahami proyek setelah email klarifikasi ke-5, ada beberapa yang bisa menahan diri.

Mereka sabar dan mengerti bahwa membiarkan diri mereka dikuasai emosi mungkin bukan kegiatan terbaik.

Orang-orang ini bukan sedikit yang tercerahkan.

Mereka masih merasakan perasaan itu — mereka hanya bertindak terlepas dari itu. Sebaliknya, mereka berempati dengan orang lain untuk mencoba menyelesaikan sesuatu bersama-sama.

Kemudian, ketika semuanya beres, mereka tidak menyimpan dendam. Mereka memaafkan dan melupakan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here