pengembangan tim inti, pengembangan tema paud, tim pengembangan sekolah, pengembangan tim dan kerja tim
Cara Pengembangan Tim Impian Kamu 7 Langkah Mengubah Permainan

Kerja tim membuat mimpi itu mudah tercapai. Setidaknya, itulah yang mereka katakan. Dalam hal pengembangan tim yang efektif, ada seni dan ilmu untuk melakukannya dengan baik. 

Tidak perlu dipikirkan lagi bahwa tim dengan performa tinggi adalah aset luar biasa bagi organisasi mana pun. Namun terkadang, mengembangkan tim dengan performa tinggi itu bisa jadi rumit. 

kamu mungkin mencari cara untuk membangun tim yang efektif dan sukses di organisasi kamu. Kamu mungkin juga mencari cara untuk meningkatkan level tim kamu saat ini sehingga mereka bisa mencapai potensi maksimal mereka. 

Mari kita gali keterampilan apa yang dibutuhkan untuk membangun tim yang sukses. Kami juga akan menjelajahi bahan rahasia untuk membuat tim dengan performa tinggi — dan cara mempertahankan pemain tim all-star kamu.

Apa Itu Pengembangan Tim?

Pengembangan Tim Inti, Pengembangan Tema Paud, Tim Pengembangan Sekolah, Pengembangan Tim Dan Kerja Tim
Apa Itu Pengembangan Tim

Pengembangan tim didefinisikan sebagai proses mengumpulkan berbagai anggota untuk membangun tim yang efektif. Agar efektif, sangat penting bahwa anggota tim bisa bekerja sama dengan baik untuk memberikan kontribusi maksimal pada hasil yang diinginkan tim. 

Tapi itu lebih kompleks dari sekedar mengumpulkan anggota individu ke dalam satu kelompok dan memberikan tim sebuah proyek atau tujuan. 

Pengembangan tim membutuhkan pengasuhan, niat, dan kepemimpinan yang inklusif. Ini juga membutuhkan tingkat kesadaran diri sebagai pemimpin dan dari setiap anggota tim. Apa kekuatan setiap orang? Di mana kekuatan seseorang bisa membantu meningkatkan peluang anggota lain? Sebagai seorang pemimpin, bagaimana kamu bisa memberdayakan seluruh tim untuk mencapai potensi penuh mereka? 

Jika kamu ingin mengembangkan tim atau membentuk tim baru, pertimbangkan peran pemimpin. Pemimpin yang efektif cenderung membangun tim yang efektif — dan data kami mendukungnya. 

Kami telah menemukan bahwa para pemimpin yang berpikiran masa depan mempunyai pengaruh yang luar biasa atas sebuah organisasi. Apa artinya? Pemimpin yang berpikiran masa depan mampu memanfaatkan prospek. Prospeksi adalah kemampuan dalam diri kita masing-masing untuk memikirkan masa depan dan membayangkan apa yang mungkin. Dibutuhkan kombinasi optimisme, pragmatisme, dan kemampuan untuk memikirkan hasil potensial. 

Hasil? Tim lebih gesit, terlibat, dan inovatif. Kami juga menemukan bahwa tim lebih produktif, tangguh, dan lebih berani mengambil risiko.

Pertimbangkan cara organisasi kamu bisa mengembangkan pemimpin kamu saat kamu mengembangkan tim. Kamu akan menemukan bahwa berinvestasi pada pemimpin tim kamu dan kompetensi mereka akan membayar dividen untuk organisasi kamu.

10 Keterampilan Yang Dibutuhkan Untuk Pengembangan Tim

Ada beberapa keterampilan yang membentuk bahan rahasia untuk pengembangan tim yang sukses. Kami telah menguraikan beberapa keterampilan penting yang diperlukan untuk pengembangan tim. 

Saat mengembangkan tim kamu, penting untuk melihat keseluruhan orang dari setiap anggota tim. Setiap orang membawa perspektif unik yang dicocokkan dengan keahlian yang unik. Pertimbangkan cara kamu bisa memanfaatkan potensi setiap rekan tim untuk memaksimalkan dampak. Dengan melakukan itu, kamu juga akan menyiapkan diri untuk keterampilan manajemen tim yang lebih baik.

7 Langkah Untuk Mengembangkan Tim Kamu

kamu mungkin mempunyai beberapa karyawan baru dalam pekerjaan baru di tim kamu. Kamu mungkin membentuk tim baru dengan individu dari berbagai bagian bisnis kamu. Atau kamu mungkin merekrut tim baru dari awal — dan memasangkannya dengan beberapa anggota tim veteran. 

Di mana pun kamu berada dalam perjalanan membangun tim, ada beberapa langkah yang perlu kamu ambil untuk mengembangkan tim kamu secara efektif. Jika kamu adalah pemimpin tim, pertimbangkan langkah ini. 

7 langkah untuk mengembangkan tim kamu:

  • Identifikasi gaya kepemimpinan dan cara kerja kamu. 
  • Tetapkan peran, tanggung jawab, dan harapan yang jelas. 
  • Berdayakan tim kamu untuk membuat keputusan yang cerdas. 
  • Mendorong mendengarkan dan feedback.
  • Menumbuhkan kepercayaan, rasa mempunyai, dan inklusivitas.
  • Mendorong mindset berkembang. 
  • Memberikan pembinaan.

1. Identifikasi Gaya Kepemimpinan Dan Cara Kerja Kamu

Langkah pertama ini membutuhkan tingkat kesadaran diri dan refleksi. Sebagai seorang pemimpin, penting untuk melihat ke dalam untuk mengidentifikasi bagaimana kamu bekerja. Feedback apa yang kamu terima di masa lalu yang bisa membantu kamu mengidentifikasi gaya kepemimpinan kamu? Gaya kerja apa yang membuat kamu paling produktif? 

Pengembangan-Tim-Sekitar-Meja

2. Tetapkan Peran, Tanggung Jawab, Dan Harapan Yang Jelas

Sedikit kejelasan berjalan jauh. Pastikan anggota tim memahami peran dan tanggung jawab mereka. Penting juga untuk mengomunikasikan dengan jelas, sebagai pemimpin, harapan kamu.

Dengan menetapkan peran dan tanggung jawab yang jelas, kamu akan memperkuat kepemilikan atas tim kamu. Dengan harapan yang jelas dan tujuan yang dikomunikasikan dengan jelas, kamu akan menyiapkan tim kamu untuk sukses. 

3. Berdayakan Tim Kamu Untuk Membuat Keputusan Yang Cerdas

Ketika kamu menempatkan tim kamu di kursi pengemudi, hal-hal luar biasa bisa terjadi. Memberdayakan tim kamu untuk membuat keputusan adalah aspek penting dalam mengembangkan tim. Pemimpin harus mempertimbangkan di mana mereka bisa mendelegasikan pengambilan keputusan pada berbagai aspek proyek. 

4. Dorong Mendengarkan Dan Memberi Feedback

Mendengarkan adalah kunci bagi tim dan pemimpinnya. Pemimpin yang mendengarkan — terutama di era digital ini — mempunyai tim yang berkembang lebih baik. Ini menunjukkan bahwa kamu mempunyai empati dan bahwa kamu peduli. Tapi itu juga menunjukkan bahwa kamu bekerja untuk memahami tim kamu dan tantangan apa pun yang mungkin mereka hadapi. 

Seperti mendengarkan, memberi dan menerima feedback juga merupakan inti dari dinamika tim mana pun. Faktanya, 65% karyawan mengatakan mereka ingin menerima lebih banyak feedback.

Feedback mempunyai sejumlah manfaat tersendiri bagi pengembangan tim. Misalnya, itu menunjukkan kepercayaan diri dan kedewasaan. Ini juga menciptakan budaya di mana feedback disambut dan dianut.

Ini membuka dialog dan komunikasi yang sehat dan bisa menghilangkan rasa takut itu. Terakhir, itu bisa membuka pintu untuk meningkatkan kesadaran diri. 

5. Menumbuhkan Kepercayaan, Rasa Mempunyai, Dan Inklusivitas

Tim dengan anggota yang merasa seperti milik mereka mengungguli tim yang tidak mempunyai rasa mempunyai. Faktanya, ketika tim mempunyai pemimpin yang inklusif, kami menemukan hasil berikut: 

  • Karyawan 50% lebih produktif 
  • Karyawan 90% lebih inovatif 
  • Karyawan 150% lebih terlibat 

Kepemimpinan yang inklusif juga menghasilkan 54% lebih rendahnya pergantian karyawan. Menumbuhkan rasa mempunyai, kepercayaan, dan inklusivitas yang mendalam sejak awal. 

6. Mendorong Pola Pikir Untuk Berkembang

Jika kamu ingin karyawan kamu berkembang, mindset berkembang adalah suatu keharusan. Pola pikir berkembang berarti kamu bisa meningkatkan kemampuan (dan kapabilitas) kamu melalui dedikasi dan kerja keras. Ketika seseorang mempunyai mindset berkembang, itu berarti kamu bisa melihat melampaui pengalaman statis dan tetap hari ini.

Perusahaan yang mengadopsi mindset berkembang sering kali menciptakan lebih banyak kesempatan belajar bagi orang-orang untuk terus berkembang. Mencari cara untuk memulai? 13 tips ini akan membantu menumbuhkan mindset berkembang tim kamu

7. Memberikan Pelatihan 

Ketika manusia mempunyai akses ke pelatihan yang dipersonalisasi, hal-hal luar biasa terjadi. Pertama, pembinaan membantu membangun kebugaran rohani karyawan kamu. Kebugaran rohani yang kuat menghasilkan tim yang 31% lebih produktif. Ini juga berarti karyawan lebih mungkin untuk bangkit kembali dari kemunduran dan kecil kemungkinannya untuk pergi secara sukarela. 

Apa Saja 5 Tahap Pengembangan Tim?

Setiap tim melewati tahapan pengembangan. Dikembangkan pada 1960-an, Bruce Tuckman menguraikan lima tahap pengembangan tim yang terus terbukti bermanfaat, jika tidak komprehensif. Setiap tahap berbeda dengan seperangkat perasaan dan perilakunya sendiri.

Sebagai seorang pemimpin, penting untuk menyadari tahapan tim kamu saat kamu terus berkembang. 

1. Pembentukan

Saat tim pertama kali dibentuk, saat itulah fase pembentukan terjadi. Rekan satu tim diperkenalkan satu sama lain dan mulai mengenal satu sama lain. Pada tahap ini, biasanya karyawan merasakan campuran kegembiraan dan kegugupan.

Inilah saatnya bagi karyawan untuk saling belajar tentang keterampilan, latar belakang, dan minat masing-masing. Pemimpin tim harus berbagi tujuan dan tenggat waktu proyek. Pemimpin juga harus menguraikan peran dan tanggung jawab masing-masing rekan tim. Pastikan kamu menjadwalkan pertemuan tim reguler dan memfasilitasi komunikasi yang kuat dan jelas.

2. Storming

Ini adalah tahap pengembangan tim di mana karyawan mungkin mengalami beberapa konflik. Fase storming bisa menimbulkan tantangan tertentu, khususnya seputar cara mendekati proyek. Seringkali, ini karena perbedaan kepribadian dan gaya kerja. Adalah umum bagi rekan satu tim untuk merasa frustrasi.

Tetapi sangat penting bagi para pemimpin untuk membantu anggota tim menangani konflik secara efektif. Peran pemimpin adalah membantu meringankan poin rasa sakit yang mungkin dirasakan anggota tim dan memperjelas kesalahpahaman. Namun, penting juga bagi para pemimpin dan anggota tim untuk menghargai dan menghargai perbedaan mereka.

Tim perlu belajar untuk bekerja dengan perbedaan ini dan bersandar pada gesekan produktif dengan cara yang menjaga kepercayaan dan komitmen terhadap hasil tim. 

3. Norma

Fase pengembangan tim ini juga bisa dianggap sebagai fase “masuk ke alur”. Tim kamu telah mencapai fase norma jika karyawan mulai mengenali kekuatan satu sama lain. Pada fase ini, karyawan juga akan mulai memahami peran masing-masing dan menjadi lebih nyaman bekerja sama. 

Pada fase ini, kamu mungkin akan melihat karyawan mulai lebih sering bersosialisasi. Kamu mungkin juga membuat rekan satu tim menjadi lebih nyaman meminta feedback atau saran.

Bagi para pemimpin, penting untuk memastikan konflik yang terkubur tidak membara tanpa upaya bersama untuk menyelesaikannya. Penting juga bagi para pemimpin untuk tetap dekat dengan pembaruan proyek dan mengomunikasikan harapan dan hasil. 

Pengembangan-Tim-Di-Meja

4. Presentasi

Sekarang, karyawan merasa nyaman bekerja bersama satu sama lain. Sepertinya mereka telah membangun hubungan yang kuat dan telah menemukan cara terbaik untuk bekerja sama.

Kami suka menganggap ini sebagai tahap “top performa” dari pengembangan tim. Pada tahap ini, kamu akan menemukan tim yang paling produktif — dan mereka bekerja dengan cepat menuju tujuan akhir bersama-sama. 

Ini bisa menjadi fase yang bagus untuk memperkenalkan peluang bimbingan atau pelatihan. Dengan dukungan yang dipersonalisasi, kamu akan terus melihat tim kamu berkembang dan berkembang. 

5. Penangguhan

Ini adalah tahap terakhir dan terakhir dari pengembangan tim. Fase penangguhan (kadang-kadang juga disebut fase berkabung) adalah ketika karyawan pindah ke proyek lain. Tim telah mencapai apa yang telah ditetapkan untuk dilakukan.

Umumnya, karyawan merasa berhasil, bangga, dan bersemangat untuk mencapai tujuan akhir mereka. Tetapi mereka juga telah membangun hubungan pribadi dan kerja yang kuat selama periode waktu ini. Karyawan mungkin juga merasakan kekecewaan dan kesedihan setelah pengalaman tersebut berakhir. 

Pada tahap ini, pengakuan karyawan sangat penting. Sebagai seorang pemimpin, mengakui dan menghargai tim atas kerja keras dan kontribusi mereka sangat berharga. Ini adalah waktu yang tepat untuk merayakan tim dan mendorong rekan satu tim untuk merayakan satu sama lain. 

Jika bukan tim berbasis proyek, tahap penangguhan mungkin tidak akan pernah terjadi. Misalnya, fase penangguhan hanya bisa dicapai oleh karyawan yang telah memutuskan untuk meninggalkan tim untuk peran baru. Atau karyawan lain mungkin membuat keputusan untuk meninggalkan perusahaan sama sekali.

Terlepas dari itu, tetap penting untuk mengenali dan menghargai kerja tim di semua fase proyek apa pun. 

Pengembangan-Tim-Tertawa-Bersama

Bagaimana Cara Mempertahankan Tim Kamu?

Retensi karyawan adalah semua pembicaraan hari ini. Dengan rekor jumlah karyawan yang meninggalkan pekerjaan mereka, kami tahu strategi retensi adalah hal yang paling utama bagi organisasi. 

Jika kamu seorang pemimpin yang mencari cara untuk mempertahankan tim kamu (dan membuat karyawan kamu senang), berikut adalah 6 langkah yang perlu dipertimbangkan. 

  1. Pastikan semua karyawan merasakan rasa mempunyai yang mendalam. Kepemilikan adalah indikator penting apakah seorang karyawan akan bertahan atau tidak dengan suatu organisasi. 
  2. Model keterampilan kepemimpinan inklusif. Karyawan dengan pemimpin inklusif melihat keterlibatan tim 140% lebih tinggi dan inovasi tim 90% lebih tinggi. Tim dengan pemimpin inklusif juga mengungguli tim tanpa pemimpin inklusif. Dan dalam hal pergantian, para pemimpin inklusif melihat pergantian 54% lebih rendah di tim mereka. 
  3. Biarkan karyawan untuk belajar dan tumbuh. Seperti disebutkan, pola pikir pertumbuhan sangat penting untuk pengembangan tim. Memberikan kesempatan bagi karyawan untuk mengembangkan keahlian mereka dan menggunakan otot baru untuk belajar dan tumbuh. 
  4. Kenali karyawan kamu — sering. Pengakuan karyawan berjalan jauh. Bahkan, pengakuan membantu bisnis kamu dengan performa lebih baik. Ini mengarah pada peningkatan tingkat retensi, rasa tujuan yang lebih dalam, dan peningkatan kepuasan karyawan.
  5. Kenali tim kamu secara pribadi. Ini mungkin terdengar konyol tetapi ini adalah faktor yang bisa diabaikan oleh beberapa pemimpin. Ketika orang merasa pemimpin mereka peduli dan berempati dengan mereka, mereka cenderung merasa terhubung dengan tim dan organisasi. Bahkan di lingkungan yang jauh atau hibrid, aktivitas pembangunan tim virtual bisa membantu kamu mengenal tim kamu (dan membantu tim kamu mengenal kamu).
  6. Prioritaskan kesejahteraan tim dan kebugaran rohani. Kebugaran rohani adalah yang paling penting, terutama dalam menghadapi begitu banyak ketidakpastian. Prioritaskan kesejahteraan tim kamu dan tawarkan peluang untuk membangun kebugaran rohani, seperti pembinaan. 

Perputaran karyawan bisa mempunyai dampak negatif yang signifikan pada bisnis kamu. Coba terapkan beberapa langkah ini dan kumpulkan feedback dari tim kamu. 

Mulai Kembangkan A-Team Kamu 

Saatnya untuk mulai membangun tim yang hebat. Sebelum kamu mulai mengumpulkan sekelompok orang, pertimbangkan untuk membuat peta jalan tim kamu. 

Aturan dasar apa yang akan kamu terapkan sebagai seorang pemimpin? Bagaimana kamu mengukur kesuksesan tim kamu dengan metode pengembangan tim? Dengan cara apa kamu bisa membangun tim yang kuat dengan niat? 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here