Faktor Pengalaman Kerja Karyawan - Kunci Untuk Pertumbuhan Dan Retensi
Faktor Pengalaman Kerja Karyawan - Kunci Untuk Pertumbuhan Dan Retensi

Jika kamu bertanya kepada pemberi kerja satu dekade lalu apa yang paling diingat oleh organisasi, istilah pengalaman kerja karyawan/employee experience (EX) tidak benar-benar ada di daftar teratas. 

Dalam beberapa tahun terakhir, gerakan EX mendapatkan momentum. Pengusaha mulai melihat seperti apa pengalaman — dari ketertarikan hingga keluar — bagi karyawan mereka. 

Tapi kemudian, COVID-19 melanda dunia. 

Menurut survei global Willis Towers Watson 2021, COVID-19 mengubah segalanya. Faktanya, 92% pengusaha mengatakan meningkatkan EX akan menjadi prioritas penting bagi organisasi mereka selama tiga tahun ke depan. Hanya 52% yang menunjukkan bahwa EX penting sebelum pandemi. 

Tetapi COVID-19 tidak hanya menunjukkan kepada pemberi kerja apa yang penting. Karyawan juga telah mengenali apa yang penting bagi mereka. Karyawan meninggalkan pekerjaan mereka berbondong-bondong sebagai bagian dari apa yang disebut Pengunduran Diri Massal, atau Perombakan Besar-besaran. 

Menurut New York Times, rekor baru baru saja dibuat pada bulan November. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, lebih dari 4,5 juta orang secara sukarela meninggalkan pekerjaan mereka pada bulan November. 

Kami melihat eksodus massal karyawan yang berhenti dari pekerjaan mereka. Namun kami juga melihat perusahaan dengan cepat mengubah prioritas mereka untuk mempertahankan dan menarik bakat.

Inti dari semuanya adalah EX.

Sebelum kita bisa masuk ke cara untuk meningkatkan EX, mari kita mundur selangkah untuk memahaminya. Kita akan berbicara tentang apa yang mendefinisikan pengalaman kerja karyawan dan apa yang membuat pengalaman kerja karyawan menjadi positif. Tetapi kami juga akan membahas bagaimana organisasi kamu bisa merancang strategi pengalaman kerja karyawan yang baik. 

Apa Itu Pengalaman Kerja Karyawan?

Apa Itu Pengalaman Kerja Karyawan
Apa Itu Pengalaman Kerja Karyawan

Sebelum kita menjelajahi cara meningkatkan pengalaman kerja karyawan, penting untuk memahami apa itu. Di beberapa bagian dunia SDM, istilah ini hanya dikaitkan dengan sistem dan alat SDM, menjadikannya lebih mulus bagi karyawan dengan sistem masuk tunggal dan data bersama. 

Seperti yang akan dikatakan karyawan mana pun kepada kamu, itu membantu, tetapi sama sekali bukan cara mereka memikirkan pengalaman mereka. Pengalaman kerja karyawan adalah apa yang dialami oleh karyawan, dijalani dan dirasakan.

Apa Itu Pengalaman Kerja Karyawan?
Pengalaman kerja karyawan adalah serangkaian interaksi yang dimiliki karyawan dengan orang, sistem, kebijakan, dan ruang kerja fisik dan virtual. Baik detail kecil dari pekerjaan sehari-hari maupun peristiwa periodik dan transisi penting. Pengalaman kerja karyawan bersifat subjektif: itu adalah dampak holistik dari pekerjaan dan organisasi pada individu – bagaimana perasaan karyawan, bagaimana mereka memandang potensi dan kemampuan mereka, dan efeknya pada kesejahteraan mereka. 

Setelah pandemi, semua yang kami ketahui tentang pengalaman kerja karyawan berubah secara mendasar. Resep pengalaman kerja karyawan sebelum tahun 2020 perlu dirombak.

Ketika prioritas karyawan bergeser, begitu pula harapan mereka. Untuk pertama kalinya dalam skala besar, karyawan mulai muncul untuk bekerja (walaupun, dari meja dapur mereka) sebagai manusia pertama — dan pekerja kedua. 

Baca Juga:  4 Cara Membuat Konten Video Yang Menarik Sesuai Bujet

Lantas apa yang membentuk pengalaman kerja karyawan di era pandemi tenaga kerja ini? 

Menurut wawasan Panduan Pengalaman Kerja Karyawan 2022, karyawan menginginkan beberapa hal: 

  • Bawa seluruh diri mereka untuk bekerja setiap hari 
  • Lingkungan yang membantu mereka belajar, tumbuh, dan mencapai potensi penuh mereka 
  • Tenaga kerja yang beragam dengan pemimpin yang inklusif 
  • Tingkatkan keterampilan dan pelajari hal-hal baru (termasuk bagaimana berkembang sebagai profesional) 
  • Temukan tujuan dan makna dalam karir mereka dan tujuan karir secara keseluruhan 
  • Rasakan rasa memiliki, koneksi, dan tujuan yang mendalam
  • Merasa dihargai dan diperhatikan 

Mengapa Pengalaman Kerja Karyawan Itu Penting?

Jika ada sesuatu yang diajarkan COVID-19 kepada pengusaha, pengalaman kerja karyawan itu penting. Mari kita garis besar faktor-faktor kunci dalam apa yang membuat pengalaman kerja karyawan begitu penting. Dalam beberapa hal, EX adalah domino awal dalam efek riak hasil positif ini.

Retensi Karyawan

Jika karyawan kamu lebih bahagia, mereka cenderung bertahan. Kami telah menemukan bahwa karyawan yang berkembang lebih cenderung ingin bertahan di organisasi mereka. Tetapi lebih banyak pekerja daripada sebelumnya yang mengejar peluang baru. Untuk organisasi dan pemimpin bisnis, retensi karyawan sangat penting. 

Omsetnya mahal. Diperkirakan bahwa AS menghabiskan hingga satu triliun dolar dalam biaya omset setiap tahun.

Data menunjukkan retensi karyawan mengarah pada produktivitas yang lebih tinggi, budaya perusahaan yang lebih baik, dan moral karyawan yang lebih baik secara keseluruhan. Dan umumnya, semakin bahagia karyawan, semakin lama mereka akan tinggal.

Pengalaman-Kerja-Karyawan-Orang-Dalam-Pertemuan

Keterlibatan Karyawan

Pengalaman kerja karyawan yang luar biasa berarti karyawan lebih mungkin untuk terlibat. Peningkatan keterlibatan karyawan mengarah pada peningkatan produktivitas. Gallup mengutip bahwa perusahaan dengan tenaga kerja yang terlibat mengungguli perusahaan dengan tenaga kerja yang tidak terlibat.

Josh Bersin, pakar terkemuka di industri dan profesional SDM terbaik, adalah pakar dalam pengalaman kerja karyawan. Dia mengatakan “pengalaman kerja karyawan yang dilakukan dengan baik” adalah pendorong utama untuk keterlibatan karyawan. Manfaat keterlibatan karyawan muncul dalam kinerja keseluruhan organisasi kamu. 

Kinerja Dan Manajemen Kinerja

Seperti disebutkan, Panduan Pengalaman Kerja Karyawan 2022 kami menemukan wawasan baru seputar kinerja organisasi. Misalnya, karyawan dengan tim inklusif mengungguli rekan-rekan mereka yang kurang inklusif sebesar 27%. Dan ketika manajer inklusif, karyawan melaporkan komitmen yang lebih tinggi dan kepuasan kerja yang lebih tinggi. Kedua faktor tersebut berkontribusi pada keterlibatan karyawan, yang menghasilkan kinerja perusahaan yang lebih baik. Dan keduanya berkontribusi pada strategi manajemen kinerja organisasi kamu.

Ini sering diterjemahkan menjadi pengalaman positif bagi pelanggan kamu. kamu mungkin akan melihat peningkatan kepuasan pelanggan. Ketika karyawan senang, kemungkinan pelanggan juga mempunyai pengalaman pelanggan yang positif. 

Apa Itu Pengalaman Kerja Karyawan Yang Positif?

Kami sekarang tahu apa itu pengalaman kerja karyawan dan mengapa itu penting. Tapi apa yang membuat EX yang baik? 

Jawaban kami atas apa yang membuat pengalaman kerja karyawan yang baik berbeda dari dua tahun lalu. Wawasan Pengalaman Kerja Karyawan 2022 kami menemukan tiga komponen utama yang membuat pengalaman kerja karyawan menjadi baik.

Kepemimpinan Inklusif

Manajer sendiri mempunyai pengaruh luar biasa pada pengalaman kerja karyawan. Gallup menemukan manajer karyawan sebagai faktor yang paling berpengaruh dalam pengalaman kerja karyawan. Menurut data kami yang baru diterbitkan, manajer inklusif membuat semua perbedaan.

Individu dengan manajer inklusif melaporkan hasil bisnis yang lebih baik. Faktanya, mereka melaporkan komitmen yang lebih tinggi, keterlibatan yang lebih tinggi, dan persepsi dukungan yang lebih tinggi. 

Baca Juga:  Pengertian Kemampuan Administrasi Dan 7 Contoh Bagi Karir Anda

Kesejahteraan

Pandemi global mendefinisikan ulang EX. Di tengah krisis kesehatan global, wajar saja jika kesejahteraan muncul sebagai komponen utama dalam pengalaman kerja karyawan. Kami menemukan 55% karyawan mendekam. Keadaan mendekam ini didefinisikan sebagai tidak adanya kesehatan mental.

Memasuki tahun 2022, kesejahteraan adalah prioritas utama untuk menciptakan pengalaman kerja karyawan yang baik. Survei Willis Towers yang disebutkan di atas melaporkan kesejahteraan sebagai prioritas. Faktanya, 63% organisasi mengatakan mereka perlu meningkatkan program kesehatan karyawan mereka. 

Dukungan Untuk Pekerja Hibrida

Sebuah studi baru-baru ini menemukan 1 dari 3 pekerja akan berhenti dari pekerjaan mereka jika mereka harus kembali ke kantor. Studi yang sama menemukan 51% pekerja lebih menyukai lingkungan kerja hybrid. Bekerja dari rumah bukan lagi kesenangan — ini adalah kebutuhan. 

Untuk menciptakan pengalaman kerja karyawan yang baik, organisasi perlu mengatasi apa yang kita sebut pajak kepemilikan. Kepemilikan pajak adalah pembagian antara pekerja hibrida dan pekerja jarak jauh. Kesenjangan ini menciptakan stres dan kelelahan — di atas perasaan terkucilkan yang meningkat. 

Organisasi perlu mengatasi pajak kepemilikan untuk menciptakan pengalaman kerja karyawan yang baik. Dukungan untuk pekerja hibrida dan jarak jauh berarti peningkatan komunikasi dan program kesejahteraan. 

Lebih banyak aspek membentuk pengalaman kerja karyawan yang baik. Komponen lainnya meliputi: 

  • Budaya perusahaan 
  • Total imbalan ( kompensasi, manfaat, tunjangan ) 
  • Mempercayai 
  • Kolaborasi 
  • Komunikasi terbuka 
  • Tempat kerja yang aman secara psikologis 
  • Kesempatan belajar, tumbuh, dan berkembang 
  • Rasa memiliki yang mendalam 
  • Perasaan mendalam tentang hubungan, tujuan, dan makna 

6 Tahap Pengalaman Kerja Karyawan

EX adalah sebuah perjalanan. Ketika kita melihat perjalanan ini dari awal hingga akhir, kita bisa membagi pengalaman kerja karyawan menjadi tujuh tahap yang berbeda. Pengalaman kerja karyawan terjadi di setiap titik kontak. Ini terjadi bahkan sebelum karyawan bekerja untuk organisasi. Mari kita lihat siklus hidup karyawan secara holistik.

Atraktif

Ini adalah tahap yang menarik dari pengalaman kerja karyawan. Tahap ketertarikan karyawan terjadi bahkan sebelum ada posisi terbuka. Ketertarikan mengacu pada bagaimana calon karyawan berinteraksi dan/atau menyadari organisasi kamu. 

Brand awareness bisa memainkan peran besar dalam fase EX ini. Image, kehadiran, reputasi, dan budaya organisasi kamu adalah bagian dari brand awareness. Coba pikirkan cara kamu bisa meningkatkan brand awareness organisasi kamu. Taktik pemasaran seperti media sosial, blog, atau bahkan acara langsung dan konferensi bisa membantu.

Mempekerjakan 

Ini adalah tahap kedua dari pengalaman kerja karyawan. Tetapi tahap ini tidak dimulai ketika seorang kandidat menandatangani surat penawaran. Sama seperti tahap atraksi, tahap perekrutan dimulai sebelum individu menjadi karyawan. 

Tahap perekrutan dari pengalaman kerja karyawan melihat hal-hal seperti di bawah ini:

  • Pengalaman kandidat dalam proses rekrutmen
  • Manajemen bakat secara keseluruhan 
  • Interaksi apapun selama proses perekrutan (perekrut, manajer perekrutan, dan lainnya)
  • Komunikasi terbuka yang menumbuhkan rasa percaya 

Orientasi

Ketika seorang karyawan memulai pekerjaan baru, penting untuk mendapatkan feedback secara real-time. Tahap orientasi melihat seperti apa pengalaman kerja karyawan untuk mempercepat di organisasi baru mereka. Ini dimulai pada hari pertama kerja.

Organisasi dengan pengalaman orientasi positif mencakup beberapa taktik berbeda: 

  • Lingkungan yang positif dan ramah 
  • Rasa memiliki dan inklusi yang mendalam sejak hari pertama 
  • Diskusi seputar nilai inti, misi, dan strategi perusahaan 
  • Pengalaman di tempat kerja (terutama di dunia orientasi hybrid ini)
  • Komunikasi yang jelas dan harapan yang jelas (ini termasuk deskripsi pekerjaan tertulis) 
  • Pertemuan rutin dan check-in untuk menilai bagaimana pengalaman orientasi berjalan 
  • Kesempatan untuk memberikan (dan menerima) feedback 
Pengalaman-Kerja-Karyawan-Orang-Bekerja-Di-Rumah-Meja

Mengikutsertakan 

Tahap ini juga bisa disebut sebagai tahap “mempertahankan” EX. Dan untuk alasan yang bagus. Kami tahu dari data, keterlibatan karyawan mengarah pada retensi karyawan.

Baca Juga:  7 Cara Membuat Essay Yang Baik Dan Benar - Bisa Untuk Penulisan Beasiswa Yang Efektif

Pada tahap ini, organisasi bekerja untuk membuat karyawan mereka senang, puas, dan terlibat dalam pekerjaan mereka. Ini terlihat berbeda untuk setiap karyawan karena kita semua berbeda. Sebagai pemimpin bisnis, penting untuk menawarkan cara yang berbeda bagi karyawan untuk terlibat dengan organisasi. 

Penting juga untuk terus meminta feedback. Beberapa organisasi menggunakan hal-hal seperti survei pulsa. Lainnya mendorong manajer untuk mendorong diskusi terbuka dalam pertemuan satu-satu yang teratur. Lainnya melakukan survei di seluruh perusahaan dan mengumpulkan data dan feedback dalam skala besar. Apa pun metodenya, tetap buka jalur komunikasi. 

Keterlibatan karyawan terlihat berbeda di setiap organisasi. Pada intinya, ini tentang memastikan karyawan merasa dihargai, dilihat, dan mempunyai rasa memiliki. Ketika karyawan merasa seperti milik mereka, mereka cenderung terlibat. 

Mengembangkan 

Kesempatan belajar dan pengembangan sangat penting bagi EX. Penelitian menunjukkan bahwa pengembangan profesional mempunyai manfaat yang luar biasa. Pikirkan: peningkatan keterampilan, peningkatan keterlibatan karyawan, peningkatan produktivitas, kinerja keseluruhan yang lebih baik, dan banyak lagi.

Karyawan juga telah berbagi bahwa peluang pertumbuhan akan membuat mereka lebih mungkin untuk bertahan di perusahaan mereka saat ini. Ini termasuk mendorong mobilitas internal atau gerakan lateral untuk membantu karyawan terus tumbuh. 

Bicaralah dengan fungsi SDM kamu atau pemimpin SDM untuk mencari cara baru untuk menawarkan kesempatan belajar kepada karyawan. Pengalaman kerja karyawan berjalan seiring dengan pengalaman belajar mereka.

Resign/Pensiun/Dipecat

Ini adalah tahap akhir dari pengalaman kerja karyawan. Bagi sebagian besar karyawan, ada saatnya mereka berpisah dari perusahaan. Banyak pakar industri berpendapat bahwa tahap pengalaman kerja karyawan ini sama pentingnya dengan tahap awal.

Ada aspek yang berbeda untuk tahap ini. Organisasi harus mengingat hal-hal di bawah ini: 

  • Mintalah feedback. Seringkali, ini datang dalam bentuk wawancara keluar. Penting bagi majikan untuk berusaha memahami keputusan karyawan untuk pergi. Penting juga bagi karyawan untuk merasa didengar — dan merasa feedback mereka dihargai. 
  • Check-in dengan tim. Seorang karyawan meninggalkan bisa meninggalkan efek riak. Ini berdampak pada anggota tim langsung mereka. Tetapi ketidakhadiran juga bisa berdampak pada tim lintas fungsi, proyek yang sedang berjalan, dan banyak lagi.
  • Positif. Tidak pernah menyenangkan kehilangan seorang karyawan. Sangat penting untuk tetap positif, hormat, dan profesional. Penting bagi para manajer untuk mencontoh perilaku yang terus mendorong lingkungan kerja yang aman secara psikologis. 

5 Cara Untuk Meningkatkan Pengalaman Kerja Karyawan

“Organisasi yang menghasilkan pengalaman hidup yang kuat dan berbeda bagi karyawan mereka akan memenangkan perang melawan bakat di kedua bidang – daya tarik dan retensi,” kata Sinar. “Perusahaan perlu memprioritaskan perspektif manusia seutuhnya tentang kesejahteraan dan rasa memiliki untuk menjaga karyawan tetap sehat – secara emosional, sosial, dan fisik.” 

Organisasi kamu mungkin mencari cara untuk meningkatkan pengalaman kerja karyawan. Di mana pun kamu berada dalam perjalanan, kami telah mengidentifikasi lima cara untuk mulai meningkatkan EX di perusahaan kamu.

1. Memberikan Kesempatan Belajar Dan Pengembangan

Dari penelitian kami yang disebutkan sebelumnya, akses ke pembelajaran dan peluang pengembangan sangat penting. Ini memberikan kontribusi 31% untuk model EX. Karyawan mendambakan pertumbuhan dan kesempatan belajar. 

Baca Juga:  Apa Yang Dimaksud Demokrasi Dan Contoh Demokrasi

Pandemi telah memungkinkan karyawan untuk memeriksa karier mereka sendiri dengan cara yang tidak pernah mereka lakukan sebelumnya. Karyawan dengan mindset berkembang membutuhkan akses ke peluang. Tanpa peluang pengembangan, mereka akan mencari peluang baru di tempat lain. 

2. Fokus Pada Kualitas Manajer

Kami tahu manajer mempunyai pengaruh luar biasa pada EX. Dan penelitian terbaru kami dari Panduan Pengalaman Kerja Karyawan 2022 menunjukkan bahwa pemimpin yang inklusif membuat semua perbedaan. Investasikan pada manajer kamu.

Memberikan kesempatan pelatihan bagi manajer untuk mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan untuk menciptakan perubahan yang langgeng. Jika manajer kamu tidak terlibat, kemungkinan karyawan kamu juga tidak akan terlibat. 

3. Berikan Pelatihan Satu Lawan Satu

Akses ke peluang pembinaan berjalan seiring dengan pengembangan profesional. Ketika karyawan diberi kesempatan untuk belajar dan berkembang, bisnis akan diuntungkan.

Pertimbangkan untuk memberi karyawan kamu akses ke pelatihan. Dengan pembinaan yang dipersonalisasi, karyawan kamu akan menjadi lebih sadar diri, tangguh, dan sehat secara mental.

Pandemi telah membawa fokus baru pada kesehatan dan kesejahteraan karyawan. Kami benar-benar baru mulai melihat dampak kesehatan mental dari COVID-19. Kita tahu ada peningkatan tingkat kelelahan. Kami tahu karyawan melaporkan tingkat stres dan kecemasan yang lebih tinggi. Dan kita tahu bahwa kita masih hidup melalui pandemi yang sedang berlangsung. 

Untuk mengatasi hal ini, organisasi perlu menempatkan program kesehatan di urutan teratas daftar prioritas mereka. Pikirkan tentang cara kamu bisa mendukung kebugaran mental karyawan kamu. Pertimbangkan hal-hal seperti: 

  • Program bantuan karyawan
  • Berikan akses ke pelatihan satu lawan satu 
  • Program kesehatan keuangan
  • Manfaat penitipan anak 
  • Program perhatian dan meditasi 
  • Program kesuburan dan keluarga berencana 
  • Program kebugaran jasmani 

5. Dukung Pekerja Hibrida

Jika ada sesuatu yang kami pelajari dari COVID-19, fleksibilitas adalah raja. kamu bisa mendukung karyawan kamu dengan menawarkan peningkatan fleksibilitas. Dengan mendukung pekerja hibrida, kamu memberdayakan tenaga kerja kamu untuk menjadi lebih produktif dan sehat secara mental. 

Saat mencari cara untuk membuat perubahan besar di organisasi kamu, pertimbangkan saran dari Sinar ini. 

“Organisasi perlu menciptakan ruang yang aman secara psikologis bagi karyawan untuk berbagi perjuangan mereka. Mereka juga perlu merenungkan perubahan kehidupan dan pekerjaan yang penting — dan memenuhi kebutuhan karyawan dengan dukungan personal yang tepat waktu,” kata Sinar. “Meskipun lebih banyak perusahaan yang menerapkan pendekatan ini, hanya sedikit yang menunjukkan komitmen tulus mereka untuk mempertahankannya secara kredibel dalam jangka panjang melalui kombinasi keterlibatan manajer dan penguatan organisasi.” 

5 Langkah Untuk Mulai Merancang Strategi EX

Jadi, kamu siap untuk merancang strategi kamu. Berikut adalah lima langkah untuk membantu kamu memulai.

  1. Mintalah feedback dari karyawan kamu. Langkah pertama adalah menetapkan titik awal kamu. Untuk melakukan ini, penting untuk meminta feedback. Dapatkan denyut nadi di organisasi kamu — baik kontributor individu maupun manajer. Evaluasi sentimen karyawan dan lihat di mana organisasi kamu mempunyai peluang untuk perbaikan.
  2. Tanamkan pengalaman kerja karyawan ke dalam budaya perusahaan kamu. EX harus menjadi inti dari siapa organisasi kamu sebagai sebuah perusahaan. Untuk melakukan ini, itu harus tertanam dalam budaya perusahaan kamu. Pertimbangkan semua titik sentuh budaya perusahaan. Di mana EX muncul? Bagaimana kamu bisa menambahkan elemen EX ke aspek budaya kamu? 
  3. Tentukan area masalah kamu. Setiap organisasi mempunyainya. Setelah kamu mengevaluasi EX kamu saat ini, saatnya untuk melihat ke dalam. Renungkan bidang apa yang menjadi prioritas tertinggi. Tentukan area mana yang akan mempunyai dampak terbesar. Dari sana, kamu akan bisa membuat strategi seputar bagaimana kamu akan mengubah peluang menjadi kesuksesan. 
  4. Cater EX untuk persona karyawan. Seperti banyak hal lain dalam hidup, EX tidak cocok untuk semua. Tenaga kerja global kami adalah lintas generasi, lintas budaya, beragam, dan unik. Sangat penting bahwa EX organisasi kamu memenuhi kebutuhan unik individu. Rancang strategi kamu sehingga inklusif dan menumbuhkan rasa memiliki untuk semua anggota tenaga kerja kamu, bukan hanya beberapa. 
  5. Ciptakan momen yang penting. Apalagi di era kerja yang pandemi ini, akan lebih mudah melupakan momen-momen yang berdampak. Manajer paling berpengaruh dalam keseluruhan pengalaman kerja karyawan. Ambil feedback yang kamu dengar dari karyawan dan ciptakan momen yang berarti. Momen-momen yang penting akan diterjemahkan ke dalam karyawan yang merasakan rasa memiliki, tujuan, dan dampak yang mendalam. 
Pengalaman-Kerja-Karyawan-Dua-Orang-Di-Komputer

6 jenis survei pengalaman kerja karyawan

Tinjauan kinerja saja tidak cukup untuk mengukur dan mengukur feedback karyawan. Ada banyak cara berbeda untuk mengumpulkan feedback dan mendapatkan pulsa di EX — tetapi survei bisa melakukan keajaiban.

Baca Juga:  Panduan Cara Split Test Iklan Facebook Yang Efektif 2021

Survei ini cenderung selaras dengan berbagai tahap perjalanan EX. Bekerja dengan tim SDM dan pemimpin SDM kamu untuk melihat di mana titik kontak ini bisa diterapkan. 

  • Survei feedback kandidat. Jenis survei ini meminta feedback dari kandidat selama tahap wawancara dan/atau rekrutmen. Survei kandidat bisa membantu organisasi kamu mendapatkan brand awareness dan persepsi budaya. 
  • Survei orientasi. Survei ini harus diberikan kepada karyawan baru di organisasi kamu. Survei orientasi bisa membantu memberikan gambaran tentang rasa memiliki dan inklusi awal mereka. Ini juga bisa membantu mengidentifikasi kesenjangan pengetahuan dan melihat di mana informasi dikomunikasikan dengan baik. 
  • Survei feedback 360 derajat. Jenis survei ini memungkinkan organisasi kamu untuk sering mendapatkan feedback dari berbagai sudut pandang. Ini bisa membantu memfasilitasi penerimaan feedback anonim dari persona karyawan yang berbeda. Ini juga merupakan alat yang baik untuk membantu karyawan kamu merasa didengar dan dihargai. 
  • Survei keterlibatan karyawan. Jenis survei ini mengukur motivasi dan komitmen karyawan — tetapi juga menunjukkan tujuan dan semangat. Ini akan membantu organisasi kamu mengukur kepuasan karyawan dan kesehatan secara keseluruhan juga.
  • Survei tunjangan karyawan. Survei tunjangan karyawan membantu organisasi kamu mengetahui penghargaan total yang paling penting bagi karyawan kamu. Kami tahu prioritas (seperti keseimbangan kehidupan kerja ) telah bergeser sejak awal pandemi. Ini bisa menjadi alat yang hebat untuk mendapatkan pandangan baru tentang apa yang penting bagi tenaga kerja kamu. 
  • Keluar dari survei. Sama seperti tahap keluar dari EX, survei keluar bisa berjalan seiring dalam mengevaluasi feedback perpisahan dari karyawan.

Ciptakan Pengalaman Kerja Karyawan Yang Luar Biasa

Pengalaman kerja karyawan yang luar biasa adalah mungkin.

Untuk organisasi yang memprioritaskan EX, Evan Sinar mempunyai saran terakhir ini.

“Jadikan pemimpin kamu luar biasa dalam pengakuan karyawan. Unggul dalam menghadirkan visibilitas ke kontribusi sehari-hari yang dibuat karyawan. Melalui penelitian kami, kami telah melihat peningkatan pengakuan yang penting sebagai pendorong utama EX sejak awal pandemi.”

Tidak hanya akan menempatkan organisasi kamu pada keunggulan kompetitif, tetapi juga menghasilkan hasil bisnis yang lebih baik. Kinerja bisnis yang lebih baik dan karyawan yang bahagia berjalan beriringan. Ketika kamu berinvestasi pada karyawan yang terlibat, kinerja bisnis akan berbicara sendiri. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here