Birokrasi adalah organisasi apa pun yang terdiri dari banyak departemen, masing-masing dengan otoritas pembuatan kebijakan dan keputusan. Birokrasi ada di sekitar kita, mulai dari instansi pemerintah hingga kantor hingga sekolah, jadi penting untuk mengetahui cara kerja birokrasi, seperti dunia nyata, dan pro dan kontra birokrasi.

Karakteristik Esensial Birokrasi

  • Hirarki administrasi multi-level yang kompleks
  • spesialisasi departemen
  • Pembagian wewenang yang ketat
  • Perangkat standar aturan formal atau prosedur operasi

Definisi Birokrasi?

Definisi Birokrasi

Birokrasi adalah sebuah organisasi, baik milik publik maupun swasta, yang terdiri dari beberapa departemen atau unit pembuat kebijakan. Orang yang bekerja di birokrasi secara informal dikenal sebagai birokrat.

Sementara struktur administrasi hierarkis dari banyak pemerintah mungkin merupakan contoh paling umum dari birokrasi, istilah ini juga bisa menggambarkan struktur administrasi bisnis sektor swasta atau organisasi non-pemerintah lainnya, seperti perguruan tinggi dan rumah sakit.

Sosiolog Jerman Max Weber adalah orang pertama yang mempelajari birokrasi secara formal. Dalam bukunya tahun 1921 “Economy and Society,” Weber berpendapat bahwa birokrasi mewakili bentuk organisasi yang paling mahir, karena mempunyai keahlian khusus, kepastian, kontinuitas, dan kesatuan tujuan. Namun, ia juga mengingatkan bahwa birokrasi yang tidak terkendali bisa mengancam kebebasan individu, membuat orang terjebak dalam “kurung besi” aturan yang impersonal, irasional, dan tidak fleksibel.

Birokrasi dalam pemerintahan muncul selama kebangkitan ekonomi berbasis uang dan kebutuhan yang melekat pada mereka untuk melakukan transaksi hukum yang aman dan impersonal. Institusi keuangan besar, seperti firma perdagangan saham publik, tumbuh menjadi terkenal sebagian besar karena kemampuan unik organisasi birokrasi mereka untuk menangani persyaratan rumit produksi kapitalis secara lebih efisien daripada institusi skala kecil, tetapi tidak terlalu kompleks. 

Baca Juga:
Bagaimana Cara Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Air? Beberapa Manfaat Serta Dampak Untuk Lingkungan

bisa ditemukan di mana-mana. Departemen kendaraan bermotor negara bagian, Health Maintenance Organizations (HMO), organisasi pemberi pinjaman keuangan seperti simpan pinjam, dan perusahaan asuransi adalah semua birokrasi yang dihadapi banyak orang secara teratur. 

Dalam birokrasi federal pemerintah AS, birokrat yang ditunjuk membuat aturan dan peraturan yang diperlukan untuk secara efisien dan konsisten menerapkan dan menegakkan hukum dan kebijakan yang dibuat oleh pejabat terpilih. Semua dari sekitar 2.000 badan pemerintah federal, divisi, departemen, dan komisi adalah . Yang paling terlihat dari birokrasi tersebut termasuk Administrasi Jaminan Sosial, Internal Revenue Service, dan Administrasi Tunjangan Veteran.

Pro dan kontra Birokrasi

Dalam birokrasi yang ideal, prinsip dan proses didasarkan pada aturan yang rasional, dipahami dengan jelas, dan diterapkan dengan cara yang tidak pernah dipengaruhi oleh hubungan interpersonal atau aliansi politik.

Namun, dalam praktiknya, birokrasi seringkali gagal mencapai cita-cita ini. Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan pro dan kontra dari birokrasi di dunia nyata.

Struktur hierarki birokrasi memastikan bahwa birokrat yang menyelenggarakan aturan dan peraturan mempunyai tugas yang jelas. ” Rantai komando ” yang jelas ini memungkinkan manajemen untuk memantau kinerja organisasi dengan cermat dan menangani masalah secara efektif ketika masalah itu muncul.

Sifat birokrasi yang impersonal sering dikritik, tetapi “kedinginan” ini memang disengaja. Menerapkan aturan dan kebijakan secara ketat dan konsisten mengurangi kemungkinan bahwa beberapa orang akan menerima perlakuan yang lebih baik daripada yang lain. Dengan tetap impersonal, birokrasi bisa membantu memastikan bahwa semua orang diperlakukan secara adil, tanpa persahabatan atau afiliasi politik yang mempengaruhi birokrat yang membuat keputusan.

Birokrasi cenderung menuntut karyawan dengan latar belakang pendidikan khusus dan keahlian yang terkait dengan lembaga atau departemen tempat mereka ditugaskan. Seiring dengan pelatihan yang berkelanjutan, keahlian ini membantu memastikan bahwa para birokrat mampu melaksanakan tugasnya secara konsisten dan efektif. Selain itu, para pendukung birokrasi berpendapat bahwa birokrat cenderung mempunyai tingkat pendidikan dan tanggung jawab pribadi yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan non-birokrat.

Baca Juga:
Pengertian Sumber Energi Terbarukan, Jenis, Sumber, Manfaat, Dan Contohnya

Sementara birokrat pemerintah tidak membuat kebijakan dan aturan yang mereka terapkan, mereka tetap memainkan bagian integral dalam proses pembuatan aturan dengan memberikan data, umpan balik, dan informasi penting kepada anggota parlemen terpilih.

Karena aturan dan prosedurnya yang kaku, birokrasi seringkali lambat merespons situasi yang tidak terduga dan lambat beradaptasi dengan perubahan kondisi sosial. Selain itu, ketika dibiarkan tanpa kebebasan untuk menyimpang dari aturan, karyawan yang frustrasi bisa menjadi defensif dan acuh tak acuh terhadap kebutuhan orang-orang yang berurusan dengan mereka.

Struktur hierarki birokrasi bisa mengarah pada “pembangunan kerajaan” internal. Supervisor departemen bisa menambahkan bawahan yang tidak perlu, baik melalui pengambilan keputusan yang buruk atau untuk membangun kekuatan dan status mereka sendiri. Karyawan yang berlebihan dan tidak penting dengan cepat mengurangi produktivitas dan efisiensi organisasi.

Tanpa pengawasan yang memadai, birokrat dengan kekuatan pengambilan keputusan bisa meminta dan menerima suap sebagai imbalan atas bantuan mereka. Secara khusus, birokrat tingkat tinggi bisa menyalahgunakan kekuasaan posisi mereka untuk memajukan kepentingan pribadi mereka.

Birokrasi (terutama birokrasi pemerintah) dikenal banyak menghasilkan “pita merah”. Ini mengacu pada proses resmi yang panjang yang melibatkan penyerahan berbagai formulir atau dokumen dengan banyak persyaratan khusus. Kritikus berpendapat bahwa proses ini memperlambat kemampuan birokrasi untuk memberikan layanan kepada publik sementara juga membebani uang dan waktu pembayar pajak.

Teori Tentang Birokrasi

Sejak kebangkitan dan kejatuhan Kekaisaran Romawi, sosiolog, humoris, dan politisi telah mengembangkan teori (baik yang mendukung maupun yang kritis) tentang birokrasi dan birokrat.

Dianggap sebagai arsitek sosiologi modern, sosiolog Jerman Max Weber merekomendasikan birokrasi sebagai cara terbaik bagi organisasi besar untuk menjaga ketertiban dan memaksimalkan efisiensi. Dalam bukunya tahun 1922 “Economy and Society,” Weber berpendapat bahwa struktur hierarki birokrasi dan proses yang konsisten mewakili cara ideal untuk mengatur semua aktivitas manusia. Weber juga mendefinisikan karakteristik penting dari birokrasi modern sebagai berikut:

  • Rantai komando hierarkis di mana birokrat puncak mempunyai otoritas tertinggi.
  • Pembagian kerja yang berbeda dengan setiap pekerja melakukan pekerjaan tertentu.
  • Serangkaian tujuan organisasi yang didefinisikan dengan jelas dan dipahami.
  • Seperangkat aturan formal yang tertulis dengan jelas, yang disetujui oleh semua karyawan untuk dipatuhi.
  • Prestasi kerja dinilai dari produktivitas pekerja.
  • Promosi didasarkan pada prestasi.
Baca Juga:
3 Cara Membangun Strategi Periklanan eCommerce yang Efektif

Weber memperingatkan bahwa, jika tidak dikontrol dengan baik, birokrasi bisa mengancam kebebasan individu, mengunci orang dalam “kandang besi” kontrol berbasis aturan.

Hukum Parkinson adalah pepatah semi-satir bahwa semua “pekerjaan berkembang untuk mengisi waktu yang tersedia untuk penyelesaiannya.” Sering diterapkan pada perluasan birokrasi organisasi, “hukum” didasarkan pada Hukum Gas Ideal kimia, yang menyatakan bahwa gas akan mengembang untuk mengisi volume yang tersedia.

Humoris Inggris Cyril Northcote Parkinson menulis tentang Hukum Parkinson pada tahun 1955, berdasarkan pengalamannya selama bertahun-tahun di British Civil Service. Parkinson menggambarkan dua faktor yang menyebabkan semua birokrasi tumbuh sebagai “seorang pejabat ingin melipatgandakan bawahan, bukan saingan” dan “pejabat membuat pekerjaan untuk satu sama lain.” Parkinson juga menawarkan pengamatan langsung bahwa jumlah karyawan di British Civil Service meningkat lima hingga tujuh persen per tahun “terlepas dari variasi apa pun dalam jumlah pekerjaan (jika ada) yang harus dilakukan.”

Dinamakan untuk pendidik Kanada dan memproklamirkan diri sebagai “ahli hierarki” Laurence J. Peter, prinsip Peter menyatakan bahwa “dalam hierarki, setiap karyawan cenderung naik ke tingkat ketidakmampuannya.”

Menurut prinsip ini, seorang karyawan yang kompeten dalam pekerjaannya akan dipromosikan ke pekerjaan yang lebih tinggi yang membutuhkan keterampilan dan pengetahuan yang berbeda. Jika mereka kompeten di pekerjaan baru, mereka akan dipromosikan lagi, dan seterusnya. Namun, pada titik tertentu, karyawan bisa dipromosikan ke posisi di mana mereka tidak mempunyai keterampilan dan pengetahuan khusus yang diperlukan. Begitu mereka mencapai tingkat ketidakmampuan pribadi mereka, karyawan tersebut tidak akan lagi dipromosikan; sebaliknya, dia akan tetap dalam tingkat ketidakmampuan mereka selama sisa karir mereka.

Berdasarkan prinsip ini, Peter’s Corollary menyatakan bahwa “pada waktunya, setiap jabatan cenderung ditempati oleh seorang karyawan yang tidak kompeten untuk menjalankan tugasnya.”

Baca Juga:
10 Kelemahan Yang Harus Dikatakan Saat Interview

Sebelum menjadi Presiden AS, Woodrow Wilson adalah seorang profesor. Dalam esainya tahun 1887 “The Study of Administration,” Wilson menulis bahwa birokrasi menciptakan lingkungan yang murni profesional “tanpa kesetiaan pada politik yang cepat berlalu.” Dia berargumen bahwa impersonalitas berbasis aturan birokrasi menjadikannya model ideal untuk lembaga pemerintah dan bahwa sifat pekerjaan birokrat memungkinkan birokrat tetap terisolasi dari pengaruh luar yang bias politik.

Dalam karyanya tahun 1957 “Teori Sosial dan Struktur Sosial,” sosiolog Amerika Robert K. Merton mengkritik teori birokrasi sebelumnya. Dia berargumen bahwa “ketidakmampuan terlatih” yang dihasilkan dari “kesesuaian yang berlebihan” pada akhirnya menyebabkan banyak birokrasi menjadi disfungsional. Dia juga beralasan bahwa birokrat lebih cenderung menempatkan kepentingan dan kebutuhan mereka sendiri di atas kepentingan yang akan menguntungkan organisasi. Lebih lanjut, Merton khawatir karena birokrat diharuskan mengabaikan keadaan khusus dalam menerapkan aturan, mereka bisa menjadi “sombong” dan “angkuh” ketika berhadapan dengan publik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here