Apakah Kebahagiaan Adalah Kunci Kesuksesan Seseorang
Apakah Kebahagiaan Adalah Kunci Kesuksesan Seseorang

Apakah kebahagiaan dan kesuksesan terhubung? Seringkali, cara kita berpikir tentang kesuksesan adalah dalam kaitannya dengan karier atau situasi keuangan kita. Banyak dari kita percaya bahwa kita akan lebih bahagia jika kita hanya mempunyai lebih banyak uang atau pekerjaan yang lebih baik.

Tapi, sains menunjukkan bahwa ini tidak selalu terjadi. 

Menumbuhkan kebahagiaan dalam hidup kita mungkin sebenarnya yang membawa kita menuju kesuksesan, bukan sebaliknya. 

Saat kita mencoba untuk menyematkan kebahagiaan kita ke satu atau dua area kehidupan kita, kegembiraan bisa terasa seperti target yang bergerak. Meskipun demikian, 63% orang dewasa di seluruh dunia masih melaporkan merasa bahagia. Jadi, apa rahasia untuk mendapatkan dan tetap bahagia?

Untungnya, peneliti psikologi positif terkemuka Shawn Achor menyelami pertanyaan terbesar kami tentang kebahagiaan. 

Beberapa pertanyaan tersebut antara lain: 

  • Apa hubungan antara kebahagiaan dan kesuksesan? 
  • Bagaimana kebahagiaan mempengaruhi hasil kita? 
  • Apa yang bisa dilakukan manajer untuk membuat rekan satu timnya lebih bahagia?

Achor telah mendedikasikan hidupnya untuk mempelajari hubungan antara kebahagiaan dan kesuksesan. Penulis buku terlaris New York Times ini telah membantu ribuan individu dan organisasi di seluruh dunia menemukan kekuatan dalam berpikir positif melalui buku-bukunya, pelatihan, dan pidato TED, yang telah dilihat lebih dari 23 juta kali. 

Makna Mengejar Kebahagiaan

Makna Mengejar Kebahagiaan
Makna Mengejar Kebahagiaan

Meskipun mungkin terasa seperti pencarian kebahagiaan adalah fenomena baru, ini adalah kisah setua waktu. 

Orang-orang telah bertanya-tanya tentang kebahagiaan selama berabad-abad, bahkan jika kebangkitan minat baru-baru ini sering kali berfokus pada hubungan antara kesuksesan karier dan kebahagiaan.

Para peneliti dulu percaya bahwa kebahagiaan setidaknya setengah genetik, tetapi orang-orang mulai menemukan bagaimana tingkat kebahagiaan seseorang bisa berubah kapan saja. 

Kami menghilangkan mitos bahwa kamu bisa dilahirkan sebagai “orang yang bahagia”, dan bukannya berfokus pada bagaimana kita semua bisa menjadi orang yang lebih bahagia. 

Banyak faktor yang berkontribusi pada pengalaman kebahagiaan seseorang, tetapi sebagian besar faktor ini mewakili pilihan sehari-hari. 

Dengan sedikit perubahan pola pikir dan kebiasaan, pengalaman kebahagiaan kita bisa sangat berbeda.

Kami bertanya kepada Achor apa yang dia temukan dalam penelitian kebahagiaannya yang ekstensif dan bagaimana makna berperan dalam hubungan kita dengan kebahagiaan.

https://www.youtube.com/watch?v=GoAgmIL0SLQ

Host: Apa yang membuat kamu memutuskan untuk terjun ke bidang penelitian ini? Apakah itu keinginan untuk menemukan makna (dan kebahagiaan) dalam pekerjaan kamu?

Shawn Achor: Saya memulai penelitian saya di Harvard Divinity School. Di sana, saya mempelajari etika Kristen dan Buddha, melihat bagaimana keyakinan kita membentuk tindakan kita di dunia. Ketika orang-orang di departemen psikologi mengatakan [mereka] sekarang bisa mengukur perubahan makna, kegembiraan, dan optimisme, saya terpikat. 

Saya bekerja di 50 negara dan dengan organisasi [seperti] NASA, NFL, dan Gedung Putih. Setiap hari, kami belajar lebih banyak tentang cara menciptakan dan mempertahankan perubahan positif.

HS: Dari mana asal kebahagiaan, dan mengapa kita begitu peduli hari ini? Tampaknya tidak ada yang pernah berbicara tentang pentingnya menjadi bahagia.

SA: Sebenarnya kebalikannya yang benar. Jika kamu melihat teks-teks yang [telah] didigitalkan oleh Google, orang-orang dulu lebih banyak berbicara tentang kebahagiaan daripada [sekarang]. 

Kita perlu menemukan cara untuk [berbicara tentang menjalani kehidupan yang bahagia di mana-mana]: tidak hanya di [ruang rapat] tetapi dengan tentara pergi berperang dan anak-anak duduk di bangsal kanker.

Catatan: Meskipun baru-baru ini berbicara tentang kebahagiaan, kami masih menulis tentang kebahagiaan jauh lebih sedikit daripada yang dilakukan orang-orang di awal tahun 1900-an. 

HS: Apakah ketidakbahagiaan merupakan masalah generasi?

SA: Kami melihat orang-orang berjuang dengan ketidakbahagiaan di seluruh spektrum usia. Tapi saya pikir generasi muda [mengingatkan] kita bahwa kita harus menuntut untuk menghubungkan pekerjaan kita sehari-hari dengan kesejahteraan pribadi. 

Catatan: Itu adalah pengingat penting, karena 55% orang bahagia secara global mengatakan kesejahteraan dan kesehatan pribadi adalah penyumbang terbesar kebahagiaan mereka.

Pekerjaan saya menunjukkan bahwa kita bisa mengubah tingkat optimisme seseorang kapan saja dalam hidup mereka.

HS: Apa hubungan antara kebahagiaan dan optimisme? Apakah sebagian dari kita hanya cenderung menjadi lebih optimis?

SA: Optimisme sangat berkorelasi dengan kebahagiaan. Sulit untuk menciptakan kebahagiaan jika otak kamu terus-menerus menciptakan rute pelarian atau merencanakan yang terburuk. 

Jadi ya, secara genetis, saya kira beberapa orang lebih cenderung optimis. [Namun,] pekerjaan saya menunjukkan bahwa kita bisa mengubah [tingkat optimisme] seseorang kapan saja dalam hidup mereka. 

Catatan: Pada intinya, optimisme adalah harapan penuh harapan untuk kebahagiaan atau kesuksesan di masa depan. Kebahagiaan adalah serangkaian pilihan pribadi yang terkait dengan kebiasaan dan pola pikir seseorang, sehingga perubahan kecil pun bisa menyebabkan perubahan optimisme yang dramatis seiring waktu.

3 Latihan Harian Untuk Menumbuhkan Kebahagiaan Di Tim Kamu
Mengakui satu rekan tim setiap hari untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik.Ambil istirahat 2 menit untuk bermeditasi setiap hari. Hanya 2 menit bisa membantu mengurangi stres dan meningkatkan kesadaran.Ucapkan atau tuliskan 3 hal yang kamu syukuri hari ini. Lakukan ini setiap hari.

Apakah Kebahagiaan Adalah Tujuan Akhir?

Bahkan jika kita bisa mempengaruhi kebahagiaan kita kapan saja, apakah kebahagiaan benar-benar tujuan akhir? Apakah kita perlu bahagia untuk menjalani kehidupan yang sukses? 

Ketika kita mempunyai prioritas seperti pekerjaan, keluarga, dan persahabatan, terkadang kebahagiaan secara tidak sadar turun ke bagian bawah daftar prioritas kita. 

Namun, kita tahu bahwa faktor-faktor ini secara langsung berkontribusi pada keseluruhan pengalaman kegembiraan kita juga. Melihat makna dan nilai pribadi di balik prioritas kita bisa membantu mengubah pola pikir kita menuju kebahagiaan.

Menyematkan kebahagiaan kita pada satu faktor saja biasanya tidak membuat kita lebih dekat dengan kehidupan yang dijalani dan dinikmati dengan baik. Itu sebabnya kesuksesan saja tidak akan membuat kita bahagia. 

Tetapi, mendefinisikan ulang bagaimana kita memandang kesuksesan dan menemukan lebih banyak makna dalam pengalaman kita bisa membantu kita mengubah tingkat kebahagiaan dasar kita dan merasa lebih puas.

HS: Apakah dasar rata-rata orang berada di antara bahagia dan tidak bahagia? Bisakah kamu mengubah garis dasar kebahagiaan kamu secara permanen?

SA: Para peneliti bolak-balik pada baseline rata-rata, tetapi bagian [penting] dari cerita ini adalah bahwa baseline kami bisa berubah kapan saja. Kita bukan hanya gen dan lingkungan kita. 

Catatan: Banyak faktor yang mempengaruhi betapa bahagianya perasaan kita pada waktu tertentu, dan kamu selalu mempunyai kendali untuk mengubah garis dasar kebahagiaan kamu sendiri.

HS: Apa pengaruh menemukan makna di tempat kerja terhadap kebahagiaan kamu secara keseluruhan?

SA: Jika kita menciptakan kebahagiaan di [sebagian besar] jam sadar kita — seperti 8 hingga 14 jam sehari yang kita habiskan untuk bekerja — kita jauh lebih mungkin merasa puas dengan hidup kita secara umum. 

Catatan: Mengidentifikasi makna sepanjang hari kamu melalui meditasi, rasa syukur, dan menghargai orang-orang disekitar kamu bisa sangat mempengaruhi bagaimana kamu mengalami kebahagiaan dan kesuksesan di hari kerja kamu.

HS: Haruskah kebahagiaan menjadi tujuan akhir kita?

SA: Kebahagiaan adalah sarana dan tujuan. Ketika [kita berpikir positif, kita] lebih baik dalam memecahkan masalah dunia dan juga masalah pribadi. Tapi, yang lebih penting, mengejar kebahagiaan harus membuat kita kehilangan rasa takut akan kesedihan. 

Ketika kita tahu bahwa kita bisa menciptakan kebahagiaan dan makna dalam hidup kita dengan mengubah kebiasaan dan pola pikir kita, [kita] lebih mungkin dan mampu menghadapi hal-hal yang membuat kita sedih di dunia. 

Penting juga bagi orang-orang untuk akhirnya memahami bahwa lawan dari kebahagiaan bukanlah kesedihan. Lawan dari kebahagiaan adalah apatis.

HS: Bisakah orang yang tidak bahagia menjadi sukses?

SA: Ini tergantung pada definisi kita tentang sukses. Jika kesuksesan adalah kehidupan yang dijalani dengan baik dan dinikmati, maka tidak. Tetapi jika kesuksesan itu murni uang atau berdasarkan posisi kita, maka saya tahu banyak orang sukses yang tidak bahagia. Kamu mungkin juga melakukannya.

Stres, Ketidakbahagiaan, Dan Pekerjaan

Bagian dari pemfokusan kembali budaya kita pada kebahagiaan dan kesuksesan berasal dari mengalami tingkat stres yang lebih tinggi. 

Stres adalah faktor negatif utama yang mempengaruhi tingkat kebahagiaan, yang mengilhami tumbuhnya minat pada keseimbangan kerja/hidup. 

Karena stres menurunkan kepuasan hidup dan stres sering dialami di tempat kerja, beberapa orang percaya bahwa kesuksesan karier bisa menjadi kunci kebahagiaan mereka.

Tapi, stres tidak perlu mempunyai dampak negatif ini pada kehidupan kita. Stres biasanya berdampak negatif pada kita karena kita tidak bisa melihat makna atau tujuan di balik kekhawatiran kita.

Jika stres yang kita alami berkaitan dengan tujuan dan impian kita, itu bisa lebih mudah untuk dikelola. Memfokuskan kembali pada tujuan kita bisa membantu kita mencapai kesuksesan yang kita inginkan tanpa mengorbankan kebahagiaan kita untuk mencapainya. 

HS: Apakah ada hubungan antara munculnya stres dan ketidakbahagiaan di tempat kerja? Bagaimana kita bisa mengendalikan dunia di sekitar kita, atau bisakah kita?

SA: Stres tidak perlu menyebabkan ketidakbahagiaan. Stres tanpa makna, ditambah dengan kurang tidur dan kurangnya koneksi sosial, pasti menciptakan ketidakbahagiaan. 

Kuncinya adalah mengakui stres kita, menghubungkan kembali makna, dan menyalurkan respons emosional kita kembali ke tujuan awal itu.

HS: Bagaimana manajer bisa membantu orang berpikir tentang kesuksesan secara berbeda? Apakah kebahagiaan karyawan saya adalah tanggung jawab saya?

SA: Kita perlu membantu manajer untuk menyadari bahwa cara terbaik untuk melihat bagian terbaik dari tim mereka dan mengelola sumber daya mereka secara efektif adalah [memastikan] bahwa tim berjalan pada tingkat optimal — yang berarti otak mereka harus berada di positif. 

Ketika otak kita tidak ‘positif’, kita berada dalam mode pertarungan, pelarian, atau pembekuan, menggunakan bagian otak kita yang kurang maju untuk membuat keputusan. Ketika kita ‘dalam keadaan positif’, kita lebih mampu berempati, menghasilkan ide-ide kreatif, dan mengeksplorasi kemungkinan tanpa rasa takut.

Kebahagiaan adalah pilihan pribadi, tetapi juga pilihan yang saling berhubungan. [Kami] terus-menerus mengubah orang lain dan mempengaruhi kemampuan mereka untuk memilih kebahagiaan. 

Adalah tanggung jawab saya tidak hanya untuk [memastikan] bahwa saya menjalani pilihan itu, tetapi saya [mendorongnya pada orang lain juga]. Lebih mudah bagi saya untuk memilih kebahagiaan ketika saya telah membantu orang lain memilihnya di sekitar saya juga.

HS: Peran apa yang dimainkan gangguan dalam kebahagiaan, dan bagaimana kita mengelola gangguan di dunia kita yang semakin terhubung? Bagaimana jika saya harus berada di email sepanjang hari?

SA: Penelitian dari Harvard [menunjukkan] bahwa gangguan pasti menghalangi kebahagiaan kita. Tidak ada yang harus mengirim email setiap detik setiap hari. 

Jadi, ketika kamu bisa menjauh dari email kamu, lakukan sepenuhnya. Otak kita perlu istirahat kognitif [agar] efektif dalam menanggapi email-email itu. 

Saya pikir selama dekade berikutnya, kita akan menemukan masalah yang kita buat dengan email, yaitu kita mempunyai waktu yang terbatas, tetapi sumber perhatian semua orang telah dimanfaatkan sepenuhnya.

HS: Apakah kebahagiaan itu menular?

SA: Luar biasa begitu. Tapi begitu juga negatifnya. 

Kami cenderung saling mengisi emosi (dalam psikologi ini [disebut] penularan emosi ). [Kuncinya] adalah untuk lebih mengekspresikan optimisme kamu secara verbal dan nonverbal sehingga orang lain di tim kamu bisa mengambil manfaat darinya dan memberikannya kembali kepada kamu.

Kebahagiaan sebagai pilihan dan mengubah kebiasaan

Kita tidak perlu melihat jauh untuk menemukan kebahagiaan, tetapi kita harus berlatih mencari. 

Kebiasaan bahagia membutuhkan fokus dan perhatian untuk mengembangkan sikap positif. Ketika kita mempunyai pola fokus pada hal-hal negatif, mungkin sulit untuk melihat kegembiraan dalam hidup kita saat ini.

Perubahan positif datang dari membangun kebiasaan positif. Tapi, mengembangkan kebiasaan itu tidak harus rumit atau memakan waktu. Bahkan beberapa menit sehari yang dihabiskan untuk bermeditasi bisa mengubah pola pikir kamu dari kewalahan menjadi tenang.

Pergeseran sederhana ini mempunyai efek majemuk, yang mengarah pada kehidupan yang lebih bahagia dan lebih memuaskan. Saat tim kamu mulai melihat giliran kerja kamu, teladan kamu bisa membantu mereka menemukan kebahagiaan dan kesuksesan di tempat kerja juga. 

HS: Bagaimana kita bisa mencondongkan diri pada kebahagiaan dan bukan ketidakpuasan?

SA: Secara ilmiah, kebahagiaan adalah pilihan tentang di mana kita mencurahkan sumber daya mental kita. Kita bisa mencondongkan diri ke arah kebahagiaan dengan mengubah kebiasaan kita dalam pola sehari-hari [untuk] mengalokasikan sumber daya tersebut secara lebih efektif, [sehingga] otak manusia [dapat bekerja] secara optimal.

Saya terus-menerus terkejut melihat bagaimana intervensi terkecil bisa mempunyai efek terbesar. Cukup dengan mengatakan tiga hal yang kamu syukuri di meja makan bersama keluarga kamu tidak hanya akan mengubah keluarga kamu, tetapi juga generasi yang akan datang.

Cobalah 2 latihan lain ini untuk membantu mengarahkan diri kamu ke arah kebahagiaan:

  1. Puji satu rekan tim setiap hari untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Ini bisa berupa email singkat atau “pekerjaan bagus untuk proyek itu” [pengakuan] saat kamu memberikannya di kantor.
  2. Cobalah istirahat 2 menit untuk bermeditasi setiap hari. Tarik napas dalam-dalam untuk menumbuhkan rasa tenang, lalu kembali ke proyek yang sedang kamu kerjakan. Dengan beralih dari multitasking ke single-tasking, kamu melatih otak kamu untuk tidak merasa terancam dan kewalahan.

HS: Apakah kita berusaha mencapai terlalu banyak, dan apakah itu membuat kita tidak bahagia?

SA: Ada [banyak] alasan mengapa kita melihat peningkatan tingkat depresi, gangguan makan, dan ketidakpuasan. 

Saya tidak berpikir bahwa ambisi adalah masalahnya, tetapi seiring dengan keinginan kita untuk mencapainya, ada salah langkah. Seringkali, kita mengorbankan tidur, hubungan sosial, dan periode peremajaan untuk meningkatkan kesuksesan kita. Tapi, ini [menyakiti] tidak hanya kesejahteraan kita, tetapi juga kemampuan kita untuk mencapainya.

HS: Bagaimana kita bisa menemukan kebahagiaan, atau bahkan tetap termotivasi, ketika kita menghadapi stressor utama dalam kehidupan pribadi kita?

SA: Tertanam dalam setiap tekanan adalah makna. Cara terbaik untuk mengatasi stres bukanlah dengan panik dan melarikan diri darinya, tetapi untuk mengingat mengapa ada makna yang terlibat.

Kotak masuk yang penuh dengan spam tidak menyebabkan stres karena tidak ada makna di baliknya. Tetapi ketika kotak masuk kamu penuh dengan prospek, kamu harus kembali membangun bisnis kamu atau ada stres dan makna dalam hidup kamu. 

Kita perlu menyambung kembali ke [tujuan] dalam hidup kita agar stres tidak tampak menjadi ancaman bagi kebahagiaan kita.

HS: Sangat sulit untuk menciptakan kebiasaan baru. Bagaimana kamu merekomendasikan menjadikan kebahagiaan sebagai kebiasaan sehari-hari?

SA: Saya tidak berpikir kamu bisa menjadikan kebahagiaan sebagai kebiasaan, tetapi saya [percaya] kamu bisa menciptakan kebahagiaan dengan membangun kebiasaan yang merupakan blok dasar kebahagiaan, seperti mempraktikkan rasa syukur [setiap hari], terhubung dengan jaringan dukungan sosial kamu, melakukan tindakan kebaikan acak secara sadar, dan bermeditasi.

[Di tempat kerja], cara terbaik untuk membuat perubahan adalah dengan mencontohnya. Tim kamu tidak akan pernah berusaha untuk sukses kecuali mereka melihat kamu mencoba untuk itu. 

Kebahagiaan juga bisa dihubungkan dengan motivasi. Jika tim kamu terlepas dari budaya atau misi perusahaan kamu, akan sulit bagi mereka untuk menemukan kebahagiaan dan kesuksesan. 

Mulailah dengan mengingatkan orang bahwa kebahagiaan mengarah pada kesuksesan, bukan sebaliknya. Dorong rekan tim kamu untuk menemukan makna dalam pekerjaan mereka, bahkan ketika mereka belum mencapai tonggak besar mereka.

Membantu Tim Kamu Menumbuhkan Kebahagiaan

Perubahan kebiasaan bisa terasa menantang, tetapi kamu hanya perlu beberapa pola kecil untuk melihat lebih banyak kebahagiaan dan kesuksesan dalam hidup kamu sendiri. Bagaimana jika kamu bisa mewujudkannya untuk tim kamu juga?

Coaching adalah alat yang ampuh yang bisa membantu karyawan kamu mengubah kebiasaan mereka dan menemukan lebih banyak kebahagiaan dan kesuksesan di tempat kerja. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here