Cara-Mengajukan-Cuti-Kerja-Beserta-Contohnya
Cara Mengajukan Cuti Kerja Beserta Contohnya

Pada titik tertentu, kamu mungkin perlu mengajukan cuti kerja. Bisa karena salah satu dari banyak alasan: masalah kesehatan pribadi atau keluarga, kelahiran atau adopsi anak, pembebasan dari stres kerja yang berlebihan, kehilangan orang yang dicintai, keinginan untuk bepergian atau mengejar hobi, atau alasan lain yang memperkuat untuk mengajukan cuti kerja.

Kunci Penting:

  • Atasan diwajibkan oleh hukum untuk memberikan cuti karena beberapa alasan. Manfaat cuti lainnya dicakup oleh kebijakan perusahaan atau perjanjian informal antara karyawan dan pemberi kerja.
  • Periksa kebijakan cuti atasan kamu sebelum melamar sehingga kamu tahu apa yang menjadi hak kamu dan bagaimana cara mengajukan cuti kerja.
  • Saat kamu mengajukan cuti kerja, sertakan alasan permintaan kamu dan klarifikasi apa pun yang kamu ingin atau mampu lakukan untuk membantu transisi tersebut.
  • Beri atasan kamu pemberitahuan sebanyak mungkin untuk membuat cakupan penjadwalan untuk ketidakhadiran kamu lebih mudah.

Apa Itu Cuti?

Apa itu cuti, dan bagaimana pengaruhnya terhadap pekerjaan kamu? Cuti adalah perpanjangan waktu cuti dari pekerjaan kamu.

Bergantung pada organisasinya, kamu mungkin bisa mengajukan cuti kerja. Atau mungkin ada proses formal yang perlu kamu ikuti untuk mendapatkan persetujuan cuti kerja. Dalam kebanyakan kasus, cuti adalah kesepakatan antara karyawan dan atasan. Tergantung pada jenis cuti kerja yang kamu ambil, tunjangan kamu mungkin, atau mungkin tidak, berlanjut.

Selain cuti yang dicakup oleh Family and Medical Leave Act (FMLA), tugas militer, tugas juri, dan beberapa keadaan khusus lainnya, undang-undang federal tidak mengharuskan atasan kamu untuk menyetujui permintaan kamu, juga tidak diharuskan untuk memberikan cuti pribadi berbayar.

Beberapa kota dan negara bagian mempunyai undang-undang yang mengatur cuti sakit atau cuti keluarga dari pekerjaan. Atasan kamu bisa memberikan cuti berbayar atau tidak dibayar kepada karyawan dalam keadaan tertentu.

Catatan: Hubungi manajer kamu, departemen sumber daya manusia, atau departemen tenaga kerja negara bagian untuk pedoman di lokasi kamu.

Sebelum Kamu Mengajukan Cuti Kerja

Terlepas dari alasan kamu mengajukan cuti kerja, penting untuk mendekati permintaan tersebut dengan benar sehingga kamu bisa mendapatkan cuti kerja yang disetujui dan mempertahankan reputasi baik kamu di tempat kerja:

Tempat Kerja Santai

Meminta dan mendapatkan cuti kerja ketika kamu bekerja di lingkungan yang santai bisa sesederhana mengatakan kepada atasan kamu, “Saya perlu cuti kerja. Apakah mungkin untuk mengambil cuti kerja selama dua bulan?”

Tempat Kerja Formal

Di tempat kerja yang lebih formal, kamu mungkin perlu membingkai permintaan kamu sesuai kebijakan perusahaan. Perusahaan mungkin mempunyai pedoman tentang siapa yang memenuhi syarat untuk cuti kerja, dan kapan dan seberapa sering cuti kerja bisa diambil.

Ketahui Kebijakan Perusahaan

Sebelum mengajukan permintaan, pastikan kamu memahami kebijakan perusahaan kamu. Kamu juga harus mempunyai penjelasan yang praktis. Buat keputusan sebelum membicarakan topik tentang apa langkah kamu selanjutnya jika permintaanmu ditolak.

Cara Mengajukan Cuti Kerja

Cara-Mengajukan-Cuti-Kerja
Cara Mengajukan Cuti Kerja

Berikut adalah beberapa tips untuk mengajukan cuti kerja, dengan contoh surat yang bisa kamu gunakan untuk mendapatkan ide untuk korespondensi kamu sendiri.

Periksa Kelayakan kamu Sebelum kamu Mengajukan Cuti

Teliti kebijakan organisasi kamu mengenai cuti kerja dan tentukan apakah situasi kamu ditangani berdasarkan kebijakan tersebut. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat:

  • Undang-Undang Cuti Keluarga dan Medis mewajibkan pemberi kerja untuk memberikan waktu istirahat (tanpa upah) kepada karyawan untuk kondisi medis keluarga dan pribadi yang serius yang membutuhkan perawatan, untuk kelahiran atau adopsi anak atau penempatan anak ke dalam pengasuhan bersama karyawan, dan untuk keadaan darurat yang timbul dari tugas militer aktif anggota keluarga.
  • Beberapa negara bagian dan kotamadya setempat mempunyai undang-undang yang mengatur cuti sakit atau cuti keluarga yang dibayar.
  • Karyawan juga berhak atas cuti untuk hak tugas atau jika mereka dipanggil untuk tugas militer aktif.
  • Namun, atasan tidak diharuskan memberi kamu cuti kerja hanya karena kamu menginginkannya.

Jelajahi Pilihan untuk Mengambil Cuti

Sebelum kamu mengajukan cuti kerja, pertimbangkan seberapa fleksibel kamu jika atasan kamu tidak bisa memberikan waktu yang kamu minta.

Jika cuti kerja sebagian akan memungkinkan kamu untuk mencapai tujuan kamu, jelajahi kemungkinan pengurangan jam kerja kamu. Dalam beberapa kasus, cuti kerja sebagian lebih disukai untuk semua yang terlibat. Proposal paruh waktu mungkin lebih bisa diterima oleh atasan kamu, dan kamu akan mempertahankan beberapa arus kas.

Pertimbangkan pengaturan kerja-dari-rumah sementara daripada cuti penuh. Misalnya, jika kamu perlu merawat anggota keluarga yang sakit, telecommuting mungkin ideal. Atau mungkin kamu bisa bekerja dari rumah selama empat hari seminggu dan datang dalam satu hari untuk check-in mingguan atau untuk rapat. Pikirkan berbagai alternatif yang bisa kamu bagikan jika atasan kamu terbuka untuk mempertimbangkan opsi lain.

Rencanakan langkah kamu selanjutnya sebelum mengirimkan permintaan kamu. Jika atasan kamu menolak cuti kamu, apakah kamu akan melanjutkan pekerjaan kamu, atau apakah kamu harus pergi secara permanen? Langkah selanjutnya akan sangat bervariasi tergantung pada alasan kamu untuk cuti kerja, dan jika kamu mengajukan permintaan karena keinginan atau karena kebutuhan. Either way, kamu harus mempunyai beberapa gagasan tentang bagaimana kamu akan merespon jika permintaanmu ditolak.

Rencanakan keuangan kamu sebelum mengajukan permintaan kamu. Pastikan kamu bisa membayar tagihan kamu tanpa arus kas normal dari pekerjaan kamu. Kamu biasanya bisa menarik pengajuan cuti kerja karena alasan keuangan, tetapi kamu harus menghindari rasa malu jika memungkinkan.

Jelajahi implikasinya terhadap keuntungan kamu. Jika kamu mengambil cuti kerja untuk alasan yang dicakup oleh FMLA, atasan kamu akan berkewajiban untuk terus memberikan cakupan perawatan kesehatan. Namun, kamu akan tetap bertanggung jawab atas kontribusi karyawan yang sama dengan premi yang kamu bayarkan sebelum cuti kerja kamu. Untuk cuti lainnya, tunjangan karyawan kamu mungkin tidak berlanjut saat kamu tidak bekerja.

Cara Terbaik Mengajukan Cuti Kerja

Mulai proses cuti kerja dengan atasan langsung kamu. kamu tidak ingin atasan langsung kamu mendengar berita dari HR atau manajemen atas terlebih dahulu. Selain itu, jangan sebutkan keinginan kamu untuk mengambil cuti kerja kepada rekan kerja sampai kamu menyelesaikannya dengan manajer kamu.

Catatan: Berita bisa menyebar dengan cepat di kantor, dan untuk tanggapan terbaik, kamu harus berbicara dengan atasan langsung kamu sebelum membicarakan topik tersebut dengan orang lain.

Uraikan permintaan kamu secara tertulis sehingga supervisor kamu bisa mencerna permintaan kamu sebelum diskusi formal. Kamu bisa mengirimkan permintaan kamu melalui email sebelum pertemuan langsung kamu. Pastikan untuk menyertakan alasan permintaan kamu, dan klarifikasi apa pun yang kamu ingin atau mampu lakukan untuk memudahkan transisi, termasuk melatih pengganti kamu, menulis manual prosedur, dan menjawab pertanyaan saat kamu pergi.

Jadwalkan rapat saat atasan kamu tidak terlalu stres atau terlalu banyak bekerja. Jika kamu mengajukan cuti kerja saat atasan kamu merasa kewalahan, dia mungkin akan langsung menolak kamu. Pada hari ketika segala sesuatunya tampak berjalan dengan semua tangan di geladak, pengajuan cuti kerja tidak akan menemukan audiens yang mau menerima. Bersikaplah bijaksana dan sabar. Ya, penting untuk menyediakan lead time sebanyak mungkin, tetapi kamu juga harus strategis saat mempresentasikan permintaan kamu.

Berikan atasan kamu waktu sebanyak mungkin sebelum kamu pergi. Pemberitahuan sebelumnya akan memudahkan atasan kamu untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh keberangkatan kamu dan membuat mereka lebih mungkin untuk menerima permintaan kamu.

Tunjukkan tanggal akhir, jika memungkinkan, sehingga atasan kamu merasa nyaman mengetahui kapan kamu akan kembali. Permintaan kamu kemungkinan akan jauh lebih baik jika kamu bisa memberikan beberapa gagasan tentang kapan kamu akan kembali. Bahkan jika kamu tidak bisa memberikan tanggal pasti, lebih baik memberi atasan kamu kerangka waktu umum untuk berapa lama kamu akan pergi.

Jangan memberikan ultimatum apa pun dengan permintaan awal kamu. Biarkan atasan kamu merasa bahwa mereka memegang kendali dan bisa mengizinkan kamu mengambil cuti kerja karena niat baik. Jika perlu, kamu bisa meminta perlindungan hukum di kemudian hari dengan bantuan departemen SDM kamu, tetapi legalitas tidak boleh muncul dalam permintaan pertama kamu.

Surat Pengajuan Cuti Kerja Dari Pekerjaan

Di bawah ini adalah surat cuti yang memuat pengajuan cuti kerja secara tertulis karena alasan pribadi. Surat itu menawarkan untuk menjawab pertanyaan saat karyawan sedang cuti kerja dan memberikan tanggal untuk kembali bekerja.

kamu bisa menggunakan contoh surat ini sebagai model, mengunduh template (kompatibel dengan Google Documents dan Word Online), dan meninjau lebih banyak contoh di bawah ini.

Contoh Pengajuan Cuti Kerja (Versi Teks)

Budiman Prasojo

Jl. Senang Sekali

Jakarta Barat, 10000

08123456789

[email protected]

10 Oktober 2022

Bapak Teguh Harjo

Supervisor

Perusahaan ABC

Jl. Rezeki raya

Jakarta Pusat, 11000

Bapak Teguh yang terhormat:

Saya ingin mengajukan cuti kerja tiga puluh hari karena alasan pribadi. Jika memungkinkan, saya ingin meninggalkan pekerjaan pada 1 November dan kembali pada 1 Desember.

Jika disetujui, saya akan bepergian selama periode ini, tetapi saya akan dengan senang hati membantu dengan pertanyaan apa pun melalui email atau telepon.

Terima kasih banyak untuk pertimbangan kamu.

Hormat saya,

Tanda tangan (surat hard copy)

Budiman Prasojo

Contoh Surat Pengajuan Cuti Kerja Medis

Perihal: Pengajuan Cuti Kerja Medis – Teguh Prasojo

Bapak Budiman yang terhormat:

Saya ingin mengajukan cuti kerja karena alasan medis. Saya akan menjalani operasi hernia pada tanggal 1 September dan diharapkan untuk kembali bekerja kira-kira tiga minggu kemudian.

Saya bisa memberikan dokumentasi tertulis dari ahli bedah, jika perlu.

Terima kasih banyak untuk pertimbangan kamu.

Hormat saya,

Teguh Prasojo

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)

Apakah Karyawan Tetap Mendapatkan Tunjangan Karyawan Selama Cuti Kerja?

Jika seorang karyawan dengan asuransi kesehatan yang disediakan atasan sedang cuti kerja yang dicakup oleh Family and Medical Leave Act, mereka bisa melanjutkan cakupan asuransi kesehatan kelompok dengan persyaratan yang sama seperti mereka terus bekerja. Kelanjutan manfaat lainnya tergantung pada kebijakan perusahaan dan hukum negara bagian.

Apakah Karyawan Dibayar Selama Cuti Kerja?

Apakah kamu dibayar saat cuti kerja tergantung pada perusahaan tempat kamu bekerja dan hukum negara bagian. Beberapa atasan memberikan cuti berbayar sebagai tunjangan karyawan. Hukum federal tidak mengharuskan atasan untuk membayar karyawan untuk waktu tidak bekerja. Beberapa negara bagian dan lokalitas mengamanatkan cuti keluarga, sakit, orang tua, dan sekolah yang dibayar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here