Cara-Menulis-Puisi-8-Dasar-Menulis-Puisi-Yang-Bermakna
Cara Menulis Puisi - 8 Dasar Menulis Puisi Yang Bermakna

Mempelajari cara bisa diperdebatkan sebagai salah satu bentuk menulis kreatif yang paling sulit untuk dikuasai—ada begitu banyak “aturan”, tetapi pada saat yang sama, tidak ada aturan sama sekali dalam . Ini adalah bentuk akhir dari ekspresi individu, namun ada petunjuk penulisan kreatif yang sesuai dengan genre ketika kamu .

Membingungkan, bukan?

Terlepas dari tantangannya, menulis puisi adalah tempat kreatif yang sangat memuaskan, dan kami mempunyai apa yang kamu cari untuk mempelajari cara memakukan bentuk seni ini.

Karena puisi sangat spesifik untuk artis, mengetahui cara menulis puisi dengan cara kamu sendiri bisa jadi rumit.

Berikut cara menulis puisi menggunakan dasar-dasar puisi kami:

  1. Memahami manfaat menulis puisi
  2. Tentukan jenis puisi yang akan
  3. Memiliki struktur puisi yang tepat
  4. Sertakan gambar yang tajam
  5. Fokus pada suara dalam puisi
  6. Tentukan makna puisi tersebut
  7. Punya tujuan
  8. Hindari klise dalam puisi kamu
  9. Pilih puisi minimalis
  10. Sempurnakan puisimu hingga sempurna

Jika kamu siap mempelajari apa yang diperlukan untuk menulis (dan kemudian berpotensi menerbitkan buku ) puisi yang bagus, kami mempunyai bantuan yang kamu butuhkan.

Manfaat Belajar Menulis Puisi

Manfaat-Belajar-Menulis-Puisi
Manfaat Belajar Menulis Puisi

Bahkan jika kamu tidak ingin menjadi penyair penuh waktu, atau bahkan mencoba menerbitkan satu puisi, menulis puisi bisa bermanfaat dalam beberapa cara.

  1. Ini memperkuat keterampilan kamu dalam menulis citra yang solid. Puisi adalah bentuk tulisan yang sangat berbasis gambar, jadi berlatih puisi akan meningkatkan citra kamu dalam bentuk lain juga.
  2. Puisi itu ringkas dan berdampak puisi itu menggunakan bahasa yang kuat, dan tidak ada lebih banyak kata daripada yang diperlukan. Jika kamu mempunyai pemahaman tentang cara menulis puisi, prosa kamu saat menulis novel akan menjadi lebih tajam dan kuat.
  3. Puisi membantu kamu terhubung dengan emosi secara nyata. Bentuk tulisan lain mempunyai plot untuk disembunyikan—dengan puisi, yang kamu miliki hanyalah emosi. (Kecuali itu puisi naratif, tentu saja.)
  4. kamu bisa menjadi penyair profesional dan mencari nafkah dengan menulis. Bahkan jika kamu hanya ingin menikmati puisi karena alasan di atas, kamu juga bisa mendapatkan penghasilan penuh waktu dengan cara ini. Cara yang bagus untuk memulai adalah dengan mengajukan beasiswa puisi di samping tips lainnya di sini.

Jenis-Jenis Puisi

Tidak semua jenis puisi itu sama, dan itu berarti mempelajari cara menulis puisi melibatkan pengenalan berbagai jenis puisi.

Berikut adalah macam-macam puisi:

  1. Narasi jenis puisi ini bergantung pada sebuah cerita. Ini menceritakan sebuah peristiwa dan sering ada beberapa elemen tambahan, seperti karakter, plot, dan narasi yang kuat.
  2. Liris (Penuh Perasaan) puisi lirik mirip dengan lagu, dan cenderung menggambarkan perasaan, adegan, atau keadaan pikiran tertentu.

kamu mungkin akrab dengan berbagai jenis puisi ini. Misalnya, puisi liris sebenarnya adalah sebuah lagu. Mendengarkan stasiun radio favorit kamu seperti mendengar kumpulan puisi favorit kamu dibacakan untuk kamu dengan musik latar.

Sebuah puisi naratif, seperti disebutkan di atas, lebih seperti sebuah cerita yang diceritakan dalam prosa puitis.

8 Dasar-Dasar Cara Menulis Puisi

Puisi seringkali bisa subjektif. Tidak setiap puisi akan berbicara kepada setiap orang.

Meskipun demikian, ada atribut berbeda yang harus kamu pelajari jika kamu ingin tahu cara menulis puisi dengan baik.

1. Struktur Penulisan Puisi

Struktur sebuah puisi bisa merujuk pada banyak hal yang berbeda, tetapi kita akan membahas beberapa bentuk puisi yang berbeda, cara menggunakan tanda baca, dan kata-kata terakhir.

Bentuk Puisi

Bentuk puisi kamu adalah struktur fisiknya. Itu bisa mempunyai persyaratan untuk sajak, panjang baris, jumlah baris / bait, dll.

Berikut adalah macam-macam bentuk puisi:

  • Soneta Sebuah puisi berima pendek dari 14 baris
  • Haiku Sebuah puisi dari 3 baris di mana yang pertama adalah 5 suku kata, tengah adalah 7 suku kata, dan yang terakhir adalah 5.
  • Akrostik Sebuah puisi di mana huruf pertama dari setiap baris mengeja kata yang sesuai dengan tema puisi atau mengungkapkan makna yang lebih dalam.
  • Limerick – Ini adalah puisi jenaka 5-hidup dengan sajak baris pertama, kedua, dan kelima seperti halnya dua lainnya satu sama lain.
  • Epik – Jenis puisi ini adalah puisi naratif panjang yang merayakan petualangan atau pencapaian para pahlawan.
  • Kuplet – Ini bisa menjadi bagian dari puisi atau berdiri sendiri sebagai puisi dua baris yang berima.
  • Syair bebas – Jenis puisi ini tidak mengikuti aturan apa pun dan merupakan puisi yang bebas oleh penulisnya.

Mayoritas penyair, khususnya yang kurang berpengalaman, menulis apa yang disebut syair bebas, yaitu puisi tanpa bentuk, atau dengan bentuk yang dibuat penyair untuk bagian tertentu.

Seorang penyair bisa memutuskan untuk mempunyai skema sajak tertentu atau mungkin mereka bersuku kata.

Dengan puisi sajak gratis, kamu bisa mengatur tema atau pola apa pun yang kamu inginkan, atau tidak mempunyainya sama sekali.

Hal hebat tentang puisi adalah kamu bahkan bisa memulai dengan bentuk puisi tertentu, dan kemudian memilih untuk mengubahnya agar unik dan milik kamu sendiri.

Tanda Baca Puisi

Menulis puisi itu sulit karena kamu tidak pernah tahu apa tanda baca yang tepat, karena bisa berbeda dengan tanda baca saat menulis buku.

Pada dasarnya ada tiga cara untuk menandai puisi kamu:

  1. Secara tata bahasa – ini berarti kamu menggunakan tanda baca dengan benar untuk setiap aturan tata bahasa; jika kamu menghapus baris dan bait, itu akan berfungsi sebagai paragraf yang benar secara tata bahasa, dan ini bahkan termasuk menulis dialog dalam puisi kamu.
  2. Secara gaya ini berarti kamu menggunakan tanda baca untuk menampilkan puisi yang kamu inginkan untuk dibaca. Koma menunjukkan jeda singkat, titik menunjukkan jeda yang lebih lama, tanda hubung menunjukkan jeda dengan koneksi pikiran. Tidak menggunakan tanda baca sama sekali akan memberikan perasaan terburu-buru, yang mungkin kamu inginkan. Pilihan tanda baca kamu akan tergantung pada tujuan kamu saat menulis puisi.
  3. Sebuah kombinasi. Mungkin kamu sebagian besar ingin mengikuti aturan tanda baca, tetapi kamu mempunyai baris tertentu yang ingin kamu baca dengan cara tertentu. Tidak apa-apa untuk menyimpang dari aturan standar jika itu mempunyai tujuan—kamu hanya perlu melakukan apa pun yang kamu lakukan dengan sengaja. Ketahui aturannya sebelum kamu bisa melanggarnya.

“Dalam puisi, tanda baca berfungsi sebagai konduktor. Ini mengatur ketukan baris atau bait, memberi tahu kamu di mana harus berhenti sejenak untuk bernapas. Sebaliknya, enjambment —menjalankan baris puisi bersama-sama dengan tidak mengakhirinya dengan tanda baca—bisa sangat kuat, bila digunakan dengan benar. Itu membuat garis tetap mengalir tanpa jeda atau berhenti sepenuhnya.”.

Dekan Krystal Blaze

Kata-Kata Terakhir Dari Sebuah Puisi

Kata terakhir dari sebuah baris, kata terakhir puisi kamu, dan baris terakhir puisi kamu sangat penting—ini adalah bagian-bagian yang bergema di kepala pembaca kamu dan mempunyai penekanan paling besar.

Mengakhiri dengan tanda baca (tanda hubung, titik, koma) versus akhir tanpa tanda baca akan memberi kamu pembacaan yang sangat berbeda, jadi pertimbangkan efek yang kamu inginkan.

Tips untuk kata-kata terakhir : baca puisi itu keras-keras beberapa kali untuk melihat di mana kamu ingin infleksi dan penekanannya jatuh.

2. Citra

Pencitraan adalah perangkat sastra yang merupakan deskripsi nyata yang menarik bagi salah satu dari panca indera.

Semakin banyak citra dalam sebuah puisi, semakin pembaca bisa terhubung dengannya.

Tip untuk citra : fokus pada detail. Bukannya mencari deskripsi yang jelas, benar-benar menempatkan diri kamu pada momen atau perasaan itu—detail apa yang paling berdampak dan nyata?

Berikut adalah beberapa citra:

  • Asap tajam terangkat dari lantai di bawahnya.
  • Cahaya yang menyala membuat bagian dalam kelopak matanya menjadi merah.
  • Rambut dari kuncir kudanya sedikit di wajahnya, tersapu hiruk-pikuk oleh angin kencang.
  • Derak muncul dalam irama api menari.

3. Suara

Sementara citra adalah untuk pikiran, suara untuk telinga. Bagaimana kata-kata dan baris kamu terdengar saat dibacakan?

Gaya suara yang paling dasar adalah sajak, namun, kamu tidak boleh memaksakan sajak!

Jika kamu mencoba untuk rima yang tepat di setiap baris, itu menjadi “bernyanyi lagu,” dan ini adalah tanda merah besar dari seorang amatir. Berpegang pada skema sajak yang ketat bisa sangat membatasi pilihan kata dan kreativitas kamu.

Bukannya mencari sajak akhir yang tepat, berikut adalah beberapa opsi untuk mencapai efek pendengaran yang menarik dari berima saat menulis puisi:

  1. Asonansi – pengulangan bunyi vokal dalam suku kata yang tidak berima dan tertekan. Assonance memberimu efek suara yang menyenangkan dari sebuah sajak tanpa terdengar campy. asonansi adalah: “Dengarkan lonceng pernikahan yang lembut oleh Edgar Allen Poe.
  2. Aliterasi pengulangan konsonan di awal kata. Khususnya suara konsonan keras seperti T, ST, dan CH mempunyai efek staccato keras yang banyak digunakan penyair untuk aliterasi.
  3. Sajak internal kata -kata di dalam sajak baris, bukan kata-kata akhir. Seperti asonansi, kamu mendapatkan efek rima tanpa suara seperti ripoff Dr. Seuss.

Tip untuk suara dalam puisi : Fokus pada citra yang indah dan tajam untuk membawa puisi kamu, daripada hanya mengandalkan suara dan strukturnya.

4. Makna

Struktur, citra, dan suara bekerja sama untuk membentuk keunggulan teknis sebuah puisi. Tetapi jika kata-kata kamu kosong dari makna yang lebih dalam, apa gunanya menulis puisi sama sekali?

“Puisi adalah salah satu bentuk bercerita. Kunci menulis adalah membuat penonton merasa. Beri mereka sesuatu untuk diingat dan dipegang.”

Brookes Washington

Banyak penulis baru menggunakan topik klise dan membosankan (mengintip aliterasi itu ) untuk puisi mereka, karena mereka pikir itulah yang seharusnya mereka lakukan.

Tetapi meniru sesuatu yang telah dilakukan orang lain, atau gagasan tentang apa yang seharusnya kamu pikirkan tentang puisi, tidak akan memberi kamu bagian emosional yang tulus yang bisa dihubungkan dengan orang lain.

Jadi tulislah puisi yang hanya bisa kamu tulis.

Tips bagaimana menulis puisi dengan makna:

  1. Pikirkan topik puisi dengan melihat pengalaman kamu sendiri. Apa yang kamu tahu? Kapan saat kamu merasa sangat mendalam tentang sesuatu? Bisakah kamu mengungkapkan perasaan itu dengan kata-kata? Bisakah kamu membuat perasaan itu menjadi gambaran yang bisa dilihat orang lain melalui kata-kata kamu? Itulah puisi yang kamu tulis.
  2. kamu tidak perlu emosi besar dan dramatis untuk ditulis—pikirkan hal-hal biasa yang membuat kita semua menjadi manusia.

“Tidak ada yang berakhir secara puitis. Itu berakhir dan kami mengubahnya menjadi puisi. Semua darah itu tidak pernah indah. Itu hanya merah.” Kait Rokowski

5. Miliki Tujuan

Punya tujuan menulis puisi—apa yang kamu ingin audiens rasakan?

Apakah kamu hanya menulis untuk bersenang-senang atau untuk diri sendiri? Puisi seringkali merupakan bentuk tulisan yang sangat pribadi, tetapi itu tidak berarti kamu tidak boleh memikirkan audiens kamu pada saat yang bersamaan.

Jika kamu ingin menerbitkan puisi kamu pada akhirnya, ada beberapa hal yang perlu dipikirkan sehubungan dengan tujuan kamu.

Emosi atau moral apa yang ingin kamu sampaikan? Apa yang kamu coba ungkapkan?

Ini adalah pertanyaan penting untuk dijawab untuk menulis puisi yang berdampak dan berkesan.

6. Hindari Ungkapan Klise Saat Menulis Puisi

Ada banyak klise yang ingin kamu hindari saat menulis puisi.

Tidak ada yang benar-benar menandai penyair amatir seperti klise (dan sajak yang dipaksakan, seperti yang kami sebutkan sebelumnya).

Terlepas dari godaannya, hindari frasa klise. Telusuri baris demi baris dan buat bahasa kamu sejelas dan orisinal mungkin.

Jika ada bagian dalam puisi kamu yang sepertinya pernah kamu baca atau dengar sebelumnya, cobalah untuk menulis ulang agar lebih orisinal.

7. Pilih Minimalis

Salah di sisi minimalis. Setelah kamu mempunyai draf, potong kembali ke kebutuhan mentah dan mentah.

Setiap kata harus sarat dengan emosi dan makna, dan setiap kata harus benar-benar penting.

Jika puisi kamu tampak bertele-tele bagi kamu, bayangkan seperti apa jadinya bagi pembaca kamu. Bersiaplah untuk mengedit puisi kamu untuk mendapatkan bentuk terbaiknya.

“Puisi hanyalah matematika kata. Setiap bagian mempunyai arti, dan tidak boleh ada bagian yang asing jika tidak maka akan membingungkan. Itu hanya menjadi teka-teki yang terbuat dari semua kata yang membuatmu merasakan sesuatu.” – Abigail Giroir

8. Sempurnakan Puisimu

Keajaiban puisi yang sebenarnya terjadi pada revisi dan pemurnian.

Merevisi heck yang selalu hidup dari itu. Mengutip seorang profesor tua saya: Jangan takut untuk duduk bersamanya. Selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, bertahun-tahunselama puisi itu membutuhkan.

Sangat bagus untuk mempunyai tujuan dan jadwal menulis, tetapi jangan terburu-buru sebelum kamu tahu bahwa puisi itu sudah siap.

Hindari abstraksi. Abstraksi adalah kata yang hanya bisa merujuk pada konsep atau perasaan—bukan hal yang konkret dan nyata. Beberapa contohnya adalah kebebasan, cinta, perbudakan, agresi.

Abstraksi membuat setiap orang menggambarkan sesuatu yang berbeda, jadi itu adalah kata-kata yang lemah, dan mereka akan melemahkan puisi kamu.

Bukannya menggunakan abstraksi, pikirkan gambaran apa yang bisa kamu gunakan untuk menyampaikan emosi atau konsep itu. Kebebasan bisa menjadi rantai yang putus atau burung yang terbang. Cinta bisa membawa kopi pasangan kamu di tempat tidur, membelai anjing, membersihkan batu nisan.

Pikirkan gambar terbaik untuk menyampaikan ide kamu tentang abstraksi itu, sehingga setiap pembaca bisa berada di halaman yang sama dengan kamu.

Jangan membohongi diri sendiri ke dalam bentuk yang akan melumpuhkan kreativitas kamu, memanfaatkan citra dan suara, mempunyai makna dan tujuan untuk setiap puisi, dan merevisi sampai jari kamu berdarah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here