bagaimana cara mencegah penyakit tbc pada tubuh kita
bagaimana cara mencegah penyakit tbc pada tubuh kita

Apa itu TBC? “TBC” adalah kependekan dari penyakit yang disebut tuberkulosis. TB menyebar melalui udara dari satu orang ke orang lain. Kuman TBC ditularkan melalui udara ketika seseorang yang menderita penyakit TBC paru-paru atau tenggorokan batuk, berbicara, tertawa, bernyanyi, atau bersin. Siapapun yang berada di dekat orang yang sakit dengan penyakit TBC dapat menghirup kuman TBC ke dalam paru-paru mereka.

Kuman TBC dapat hidup di tubuh Anda tanpa membuat Anda sakit. Ini disebut infeksi TB laten. Ini berarti Anda hanya memiliki TB Cgerms yang tidak aktif (tidur) di tubuh Anda. Kuman yang tidak aktif tidak dapat ditularkan ke orang lain. Namun, jika kuman ini terbangun atau menjadi aktif di tubuh Anda dan berkembang biak, Anda akan terserang penyakit TBC.

Saat kuman TBC aktif (berkembang biak di tubuh Anda), ini disebut penyakit TBC. Kuman ini biasanya menyerang paru-paru. Mereka juga dapat menyerang bagian tubuh lain, seperti ginjal, otak, atau tulang belakang. Penyakit TBC akan membuat Anda sakit. Orang dengan penyakit TBC dapat menyebarkan kuman ke orang yang menghabiskan waktu bersama mereka setiap hari.

Bagaimana saya mengetahui jika saya telah terinfeksi kuman TBC?

Jika Anda pernah berada di sekitar seseorang yang menderita penyakit TBC, Anda harus pergi ke dokter atau departemen kesehatan setempat untuk menjalani tes.

Ada dua tes yang dapat digunakan untuk membantu mendeteksi infeksi TBC: tes kulit TBC atau tes darah TBC. Tes kulit paling sering digunakan. Jarum kecil digunakan untuk meletakkan beberapa bahan pengujian, yang disebut tuberkulin, di bawah kulit. Dalam 2-3 hari, Anda kembali ke petugas kesehatan yang akan memeriksa untuk melihat apakah ada reaksi terhadap tes tersebut. Dalam beberapa kasus, tes darah TBC digunakan untuk menguji infeksi TBC. Tes darah ini mengukur bagaimana sistem kekebalan seseorang bereaksi terhadap kuman penyebab TBC.

Untuk mengetahui apakah seseorang menderita penyakit TBC, tes lain seperti rontgen dada dan sampel dahak (dahak yang dibatukkan dari dalam paru-paru) mungkin diperlukan.

Apa yang harus saya lakukan jika saya memiliki Penyakit TBC?

Jika Anda mengalami infeksi TBC laten, Anda mungkin memerlukan obat untuk mencegah penyakit TBC di kemudian hari. Satu atau lebih obat digunakan untuk mengobati infeksi TBC laten. Penting bagi Anda untuk meminum obat Anda persis seperti yang diberitahukan oleh dokter atau petugas kesehatan Anda.

Penyakit TBC juga bisa diobati dengan minum obat. Jika Anda mengidap penyakit TBC, sangat penting bagi Anda untuk menghabiskan obatnya, dan meminum obatnya persis seperti yang diperintahkan. Jika Anda berhenti minum obat terlalu cepat, Anda bisa sakit lagi. Jika obat tidak diminum dengan benar, kuman yang masih hidup akan sulit diobati dengan obat tersebut. Jika Anda mengidap penyakit TBC, dibutuhkan waktu enam bulan dan mungkin selama satu tahun untuk membunuh semua kuman TBC.

Baca Juga:  Cara Tukar Tambah Di Tokopedia Pasti Berhasil

Bagaimana Penyakit TBC Menyebar?

Bakteri TBC menyebar melalui udara dari satu orang ke orang lain. Bakteri TBC dikeluarkan ke udara ketika penderita penyakit TBC paru-paru atau tenggorokan batuk, berbicara, atau bernyanyi. Orang di sekitar mungkin menghirup bakteri ini dan terinfeksi.

Penyakit TBC Tidak disebarkan melalui:

  1. menjabat tangan seseorang
  2. berbagi makanan atau minuman
  3. menyentuh seprai atau kursi toilet
  4. berbagi sikat gigi
  5. berciuman

Saat seseorang menghirup bakteri TBC, bakteri tersebut dapat menetap di paru-paru dan mulai tumbuh. Dari sana, mereka dapat berpindah melalui darah ke bagian tubuh lainnya, seperti ginjal, tulang belakang, dan otak.

Penyakit TBC di paru-paru atau tenggorokan bisa menular. Artinya, bakteri tersebut dapat menyebar ke orang lain. TBC di bagian tubuh lain, seperti ginjal atau tulang belakang, biasanya tidak menular.

Orang dengan penyakit TBC kemungkinan besar menularkannya kepada orang yang menghabiskan waktu bersama mereka setiap hari. Ini termasuk anggota keluarga, teman, dan rekan kerja atau teman sekolah.

Infeksi TBC Pasif dan Penyakit TBC

Tidak semua orang yang terinfeksi bakteri TBC menjadi sakit. Akibatnya, ada dua kondisi terkait TBC: infeksi TBC Pasif dan penyakit TBC.

Infeksi Penyakit TBC Pasif

Bakteri TBC dapat hidup di dalam tubuh tanpa membuat Anda sakit. Ini disebut infeksi TBC Pasif. Pada kebanyakan orang yang menghirup bakteri TBC dan terinfeksi, tubuh mampu melawan bakteri untuk menghentikan pertumbuhannya. Orang dengan infeksi TBC Pasif:

  1. Tidak ada gejala
  2. Jangan merasa sakit
  3. Tidak dapat menyebarkan bakteri TBC ke orang lain
  4. Biasanya memiliki reaksi tes kulit TBC positif atau tes darah TBC positif
  5. Dapat mengembangkan penyakit TBC jika mereka tidak menerima pengobatan untuk infeksi TBC Pasif

Banyak orang yang mengalami infeksi TBC Pasif tidak pernah mengembangkan penyakit TBC. Pada orang-orang ini, bakteri TBC tetap tidak aktif seumur hidup tanpa menyebabkan penyakit. Namun pada orang lain, terutama orang yang memiliki daya tahan tubuh lemah, bakteri tersebut menjadi aktif, berkembang biak, dan menyebabkan penyakit TBC.

Penyakit TBC Aktif

Bakteri TBC menjadi aktif jika sistem kekebalan tidak dapat menghentikannya untuk tumbuh. Ketika bakteri TBC aktif (berkembang biak di tubuh Anda), ini disebut penyakit TBC. Orang dengan penyakit TBC sedang sakit. Mereka mungkin juga dapat menyebarkan bakteri ke orang-orang yang menghabiskan waktu bersama mereka setiap hari.

Banyak orang yang mengalami infeksi TBC Pasif tidak pernah mengembangkan penyakit TBC. Beberapa orang mengembangkan penyakit TBC segera setelah terinfeksi (dalam beberapa minggu) sebelum sistem kekebalan mereka dapat melawan bakteri TBC. Orang lain mungkin sakit beberapa tahun kemudian ketika sistem kekebalan mereka menjadi lemah karena alasan lain.

Untuk orang yang sistem kekebalannya lemah, terutama mereka yang terinfeksi HIV, risiko terkena penyakit TBC jauh lebih tinggi daripada orang dengan sistem kekebalan normal.

Seseorang dengan Infeksi TBC PasifSeseorang dengan Penyakit TBC
Tidak memiliki gejalaMemiliki gejala yang mungkin termasuk
batuk parah yang berlangsung selama 3 minggu atau lebih
nyeri di dada
batuk darah atau dahak
kelemahan atau kelelahan
penurunan berat badan
tidak nafsu makan
panas dingin
demam
berkeringat di malam hari
Tidak terasa sakitBiasanya terasa mual
Tidak dapat menyebarkan bakteri TBC ke orang lainDapat menyebarkan bakteri TBC ke orang lain
Biasanya ada tes kulit atau hasil tes darah yang menunjukkan adanya infeksi TBCBiasanya ada tes kulit atau hasil tes darah yang menunjukkan adanya infeksi TBC
Has Memiliki hasil rontgen dada normal dan hasil dahak negatifMungkin hasil rontgen dada tidak normal, atau hasil apus dahak atau kultur positif
Perlu pengobatan untuk infeksi TBC Pasif untuk mencegah penyakit TBCPerlu pengobatan untuk mengobati penyakit TBC

Tanda & Gejala Terkena Penyakit TBC

Gejala penyakit TBC tergantung pada bagian tubuh mana bakteri TBC tumbuh. Bakteri TBC biasanya tumbuh di paru-paru (TB Paru). Penyakit TBC di paru-paru bisa menimbulkan gejala seperti

  1. batuk parah yang berlangsung selama 3 minggu atau lebih
  2. nyeri di dada
  3. batuk darah atau dahak (dahak dari dalam paru-paru)
Baca Juga:  Cara Mudah Mencari Topik Pembicaraan Dengan Gebetan Saat Kencan Pertama


Gejala penyakit TBC lainnya adalah

  1. gampang lemah atau kelelahan
  2. penurunan berat badan
  3. tidak nafsu makan
  4. panas dingin
  5. demam
  6. berkeringat di malam hari
  7. Gejala penyakit TBC di bagian tubuh lain bergantung pada daerah yang terkena.

Orang yang mengalami infeksi TBC laten tidak merasa sakit, tidak mengalami gejala apa pun, dan tidak dapat menularkan TBC kepada orang lain.

Faktor Risiko TBC

Beberapa orang mengembangkan penyakit TBC segera setelah terinfeksi (dalam beberapa minggu) sebelum sistem kekebalan mereka dapat melawan bakteri TBC. Orang lain mungkin sakit beberapa tahun kemudian, ketika sistem kekebalan mereka menjadi lemah karena alasan lain.

Secara keseluruhan, sekitar 5 sampai 10% orang yang terinfeksi yang tidak menerima pengobatan untuk infeksi TB laten akan mengembangkan penyakit TB pada suatu waktu dalam hidup mereka. Untuk orang yang sistem kekebalannya lemah, terutama orang dengan infeksi HIV, risiko terkena penyakit TB jauh lebih tinggi daripada orang dengan sistem kekebalan normal.

Secara umum, orang yang berisiko tinggi mengembangkan penyakit TB terbagi dalam dua kategori:

  • Orang yang baru saja terinfeksi bakteri TBC
  • Orang dengan kondisi medis yang melemahkan sistem kekebalan

Orang yang Baru Terinfeksi Bakteri TBC Ini meliputi:

  1. Kontak dekat dari orang yang mengidap penyakit TBC menular
  2. Orang yang berimigrasi dari wilayah dunia dengan tingkat TB yang tinggi
  3. Anak-anak di bawah usia 5 tahun yang hasil tes TB-nya positif
  4. Kelompok dengan tingkat penularan TB yang tinggi, seperti tunawisma, pengguna narkoba suntikan, dan orang dengan infeksi HIV
  5. Orang yang bekerja atau tinggal bersama orang yang berisiko tinggi terhadap TB di fasilitas atau institusi seperti rumah sakit, tempat penampungan tunawisma, lembaga pemasyarakatan, panti jompo, dan panti asuhan bagi orang dengan HIV

Orang dengan Kondisi Medis yang Lemah pada Sistem Kekebalan Tubuh

Bayi dan anak kecil seringkali memiliki sistem kekebalan yang lemah. Orang lain juga dapat memiliki sistem kekebalan yang lemah, terutama orang dengan salah satu dari kondisi berikut:

  1. Infeksi HIV (virus yang menyebabkan AIDS)
  2. Penyalahgunaan zat
  3. Silikosis
  4. Diabetes mellitus
  5. Penyakit ginjal yang parah
  6. Berat badan rendah
  7. Transplantasi organ
  8. Kanker kepala dan leher
  9. Perawatan medis seperti kortikosteroid atau transplantasi organ
  10. Perawatan khusus untuk rheumatoid arthritis atau penyakit Crohn

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Pernah Terkena TBC?

Anda mungkin pernah Terkena bakteri TBC jika Anda menghabiskan waktu dekat seseorang dengan penyakit TBC. Bakteri TBC dikeluarkan ke udara ketika penderita penyakit TBC aktif di paru-paru atau tenggorokan batuk, bersin, berbicara, atau bernyanyi. Anda tidak bisa mendapatkan TBC dari:

  1. Pakaian
  2. Gelas minum
  3. Peralatan makan
  4. Jabat tangan
  5. Toilet
  6. Permukaan lainnya

Jika Anda merasa pernah terpajan pada seseorang dengan penyakit TBC, Anda harus menghubungi dokter atau departemen kesehatan setempat untuk mendapatkan tes kulit TBC atau tes darah TBC khusus. Pastikan untuk memberi tahu dokter atau perawat saat Anda menghabiskan waktu dengan orang yang mengidap penyakit TBC.

Baca Juga:  Nama-Nama Rumah Adat Suku Bali Dan Budayanya

Perlu diketahui bahwa seseorang yang terpapar bakteri TBC tidak dapat langsung menularkan kuman tersebut ke orang lain. Hanya orang dengan penyakit TBC aktif yang dapat menyebarkan bakteri TBC kepada orang lain. Sebelum Anda dapat menularkan TBC kepada orang lain, Anda harus menghirup bakteri TBC dan menjadi terinfeksi. Kemudian bakteri aktif harus berkembang biak di dalam tubuh Anda dan menyebabkan penyakit TBC aktif. Saat ini, Anda mungkin bisa menyebarkan bakteri TBC ke orang lain. Orang dengan penyakit TBC kemungkinan besar menularkan bakteri kepada orang yang menghabiskan waktu bersama mereka setiap hari, seperti anggota keluarga, teman, rekan kerja, atau teman sekolah.

Beberapa orang mengembangkan penyakit TBC segera (dalam beberapa minggu) setelah terinfeksi, sebelum sistem kekebalan mereka dapat melawan bakteri TBC. Orang lain mungkin sakit beberapa tahun kemudian, ketika sistem kekebalan mereka menjadi lemah karena alasan lain. Banyak orang dengan infeksi TBC tidak pernah mengembangkan penyakit TBC.

cara mencegah penularan TBC

cara mencegah penularan tbc
cara mencegah penularan tbc

Mencegah Infeksi TBC Laten dari perkembangan menjadi Penyakit TBC

Banyak orang yang menderita infeksi TBC laten tidak pernah mengembangkan penyakit TBC. Tetapi beberapa orang yang memiliki infeksi TBC laten lebih mungkin mengembangkan penyakit TBC daripada yang lain. Mereka yang berisiko tinggi mengembangkan penyakit TBC termasuk:

  1. Orang dengan infeksi HIV
  2. Orang yang terinfeksi bakteri TBC dalam 2 tahun terakhir
  3. Bayi dan anak kecil
  4. Orang yang menyuntikkan obat-obatan terlarang
  5. Orang yang sakit dengan penyakit lain yang melemahkan sistem kekebalan
  6. Orang tua
  7. Orang yang tidak dirawat dengan benar karena TBC di masa lalu


Jika Anda menderita infeksi TBC laten dan Anda termasuk dalam salah satu kelompok berisiko tinggi ini, Anda harus minum obat untuk mencegah berkembangnya penyakit TBC. Ada beberapa pilihan pengobatan untuk infeksi TBC laten. Anda dan penyedia layanan kesehatan Anda harus memutuskan perawatan mana yang terbaik untuk Anda. Jika Anda meminum obat seperti yang diinstruksikan, itu dapat mencegah Anda mengembangkan penyakit TBC. Karena jumlah bakteri lebih sedikit, pengobatan untuk infeksi TB laten jauh lebih mudah daripada pengobatan penyakit TB. Seseorang dengan penyakit TBC memiliki jumlah bakteri TBC yang banyak di dalam tubuhnya. Beberapa obat dibutuhkan untuk mengobati penyakit TBC.

Pelajari tentang Faktor Risiko Penyakit TBC

Mencegah Terkena Penyakit TBC Saat Bepergian ke Luar Negeri

Di banyak negara, TB jauh lebih umum daripada di Amerika Serikat. Wisatawan harus menghindari kontak dekat atau waktu lama dengan pasien TB yang diketahui di lingkungan yang padat dan tertutup (misalnya, klinik, rumah sakit, penjara, atau tempat penampungan tunawisma).

Meskipun TB yang resistan terhadap beberapa obat (multidrug-resistant – MDR) dan yang resistan terhadap obat secara luas (extensively drug-resistant – XDR) terjadi secara global, TB masih jarang. Wisatawan yang terinfeksi HIV berada pada risiko terbesar jika mereka bersentuhan dengan orang dengan TB MDR atau XDR.

Perjalanan udara sendiri memiliki risiko penularan TBC dalam bentuk apa pun yang relatif rendah. Wisatawan yang akan bekerja di klinik, rumah sakit, atau tempat perawatan kesehatan lain di mana pasien TB kemungkinan besar akan ditemui harus berkonsultasi dengan ahli pengendalian infeksi atau kesehatan kerja. Mereka harus bertanya tentang prosedur administrasi dan lingkungan untuk mencegah paparan terhadap TB. Setelah prosedur tersebut diterapkan, tindakan tambahan dapat mencakup penggunaan alat pelindung pernapasan pribadi.

Wisatawan yang mengantisipasi kemungkinan paparan yang berkepanjangan terhadap orang dengan TB (misalnya, mereka yang berharap untuk melakukan kontak secara rutin dengan klinik, rumah sakit, penjara, atau populasi penampungan tunawisma) harus menjalani tes kulit TB atau tes darah TB sebelum meninggalkan Amerika Serikat . Jika reaksi tes negatif, mereka harus menjalani tes ulang 8 sampai 10 minggu setelah kembali ke Amerika Serikat. Selain itu, pengujian tahunan mungkin direkomendasikan bagi mereka yang mengantisipasi paparan berulang atau berkepanjangan atau masa tinggal yang lama selama beberapa tahun. Karena orang dengan infeksi HIV lebih mungkin memiliki tanggapan yang terganggu terhadap tes TB, pelancong yang HIV positif harus memberi tahu dokter mereka tentang status infeksi HIV mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here