Apa itu ? adalah suatu kondisi yang ditandai dengan pernapasan yang tidak normal saat tidur. Orang dengan penyakit sleep apnea mempunyai beberapa jeda napas yang diperpanjang saat mereka tidur. Pernapasan sementara ini menyebabkan kualitas tidur yang buruk dan mempengaruhi suplai oksigen tubuh, yang menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius.

Penyakit sleep apnea adalah salah satu gangguan tidur paling umum di Amerika Serikat. Ini bisa mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa dan orang-orang dari kedua jenis kelamin, meskipun lebih sering terjadi pada pria.

Karena prevalensi penyakit sleep apnea dan potensi dampak kesehatannya, penting bagi orang-orang untuk mengetahui apa itu penyakit sleep apnea dan mengetahui jenis, gejala, penyebab, dan perawatannya.

Jenis-Jenis Penyakit Sleep Apnea

Jenis-Jenis Penyakit Sleep Apnea
Jenis-Jenis Penyakit Sleep Apnea

Ada tiga jenis dari :

  • Obstructive Sleep Apnea (OSA) : OSA terjadi ketika saluran udara di bagian belakang tenggorokan tersumbat secara fisik. Obstruksi itu menyebabkan sesak napas sementara.
  • Central Sleep Apnea (CSA) : CSA terjadi karena ada masalah dengan sistem otak untuk mengendalikan otot-otot yang terlibat dalam pernapasan, yang menyebabkan pernapasan lebih lambat dan dangkal.
  • Mixed Sleep Apnea: Ketika seseorang mempunyai OSA dan CSA pada saat yang bersamaan, ini disebut sebagai penyakit sleep apnea campuran atau penyakit sleep apnea kompleks.

Karena penyebab dasarnya berbeda, ada perbedaan penting dalam gejala, penyebab, dan perawatan OSA dan CSA.

Seberapa Umumkah Penyakit Sleep Apnea?

diperkirakan mempengaruhi antara 2-9% orang dewasa di Amerika Serikat, tetapi banyak kasus diyakini tidak terdiagnosis, yang sesuai dengan penelitian yang menemukan tingkat OSA yang jauh lebih tinggi. Prevalensi yang tepat sulit ditentukan karena penelitian telah menggunakan kriteria yang berbeda untuk mendiagnosis kondisi tersebut. Namun, temuan yang konsisten adalah bahwa OSA lebih banyak mempengaruhi pria daripada wanita. Ini bisa terjadi pada orang-orang dari segala usia tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Baca Juga:
9 Panduan Tidur Selama Pandemi COVID-19

sentral telah ditemukan mempengaruhi sekitar 0,9% orang dewasa di atas usia 40. Lebih sering ditemukan pada pria daripada wanita.

Seperti yang ditunjukkan data ini, OSA jauh lebih umum daripada CSA. Untuk alasan ini, ketika orang berbicara tentang “penyakit sleep apnea”, mereka umumnya mengacu pada OSA.

Apa Gejala Penyakit Sleep Apnea?

Ketiga jenis penyakit sleep apnea mempunyai gejala umum tertentu:

  • Pernapasan yang terganggu di mana pernapasan seseorang bisa menjadi sulit atau bahkan berhenti hingga satu menit pada suatu waktu
  • Mengantuk secara berlebihanan di siang hari
  • Sakit kepala di pagi hari
  • Sifat lekas marah
  • Rentang perhatian yang terbatas atau kesulitan berpikir jernih

Banyak dari gejala ini muncul karena kurang tidur dan penurunan kadar oksigen yang terjadi akibat gangguan pernapasan.

Beberapa gejala tambahan terkait dengan :

  • Mendengkur, termasuk mendengkur yang sangat keras dan melibatkan terengah-engah, tersedak, atau mendengus yang bisa menyebabkan seseorang terbangun sebentar
  • Pagi sakit tenggorokan atau mulut kering
  • Sering perlu bangun untuk buang air kecil ( nokturia )

Mendengkur kronis adalah gejala OSA yang paling umum, tetapi itu tidak berarti bahwa setiap orang yang mendengkur menderita penyakit sleep apnea. Mendengkur bukanlah gejala yang sering terjadi pada penderita CSA.

Pada umumnya, penderita penyakit sleep apnea tidak menyadari masalah pernapasannya di malam hari. Oleh karena itu, seringkali mereka hanya mengetahui masalahnya dari pasangan tidur, anggota keluarga, atau teman sekamar. Kantuk di siang hari yang berlebihan adalah gejala yang paling mungkin diperhatikan oleh penderita penyakit sleep apnea yang hidup sendiri.

Apa Penyebab Penyakit Sleep Apnea?

Apnea tidur obstruktif terjadi ketika jalan napas seseorang tersumbat saat tidur. Beberapa faktor telah ditemukan untuk meningkatkan risiko penyumbatan dan OSA:

  • Karakteristik anatomi. Ukuran dan posisi leher, rahang, lidah, amandel, dan jaringan lain seseorang di dekat bagian belakang tenggorokan secara langsung bisa mempengaruhi aliran udara.
  • Kegemukan. Kelebihan berat badan adalah penyebab utama OSA dan mungkin menjadi faktor risiko yang mendasari hingga 60% kasus. Obesitas berkontribusi terhadap penyempitan anatomi saluran napas, dan penelitian telah menemukan bahwa peningkatan 10% berat badan bisa setara dengan peningkatan enam kali lipat dalam risiko OSA.
  • Penggunaan obat penenang, termasuk alkohol. Obat penenang dan obat-obatan bisa menyebabkan jaringan di tenggorokan menjadi rileks, sehingga memudahkan jalan napas tersumbat.
  • Sejarah keluarga. Orang yang mempunyai satu atau lebih kerabat dekat dengan OSA lebih mungkin untuk mengembangkan OSA sendiri.
  • Merokok. Orang yang merokok, terutama perokok berat, ditemukan mempunyai OSA pada tingkat yang lebih tinggi daripada orang yang tidak merokok.
  • Tidur telentang. Posisi tidur ini membuat jaringan lebih mudah kolaps sekitar jalan napas dan menyebabkan penyumbatan.
  • Hidung tersumbat. Orang yang kemampuan bernapas melalui hidung berkurang karena tersumbat lebih mungkin mengalami OSA.
  • Kelainan hormon. Kondisi hormon seperti hipotiroidisme (tiroid kurang aktif) dan akromegali (hormon pertumbuhan berlebih) bisa meningkatkan risiko OSA dengan menyebabkan pembengkakan jaringan di dekat saluran napas dan/atau berkontribusi pada risiko obesitas seseorang.
Baca Juga:
Berapa Lama Jam Tidur Yang Sehat Untuk Kita Perlukan?
Penyebab Penyakit Sleep Apnea

Di CSA, pernapasan dipengaruhi dengan cara yang berbeda dari pada OSA. Alih-alih halangan yang menyebabkan gangguan pernapasan, masalah muncul dalam cara otak berkomunikasi dengan otot-otot yang bertanggung jawab untuk pernapasan. Secara khusus, batang otak gagal untuk secara memadai memahami tingkat karbon dioksida dalam tubuh, yang menyebabkan pernapasan menjadi lebih lambat dan lebih dangkal dari yang seharusnya.

CSA biasanya terkait dengan kondisi medis yang mendasarinya. Misalnya, stroke, infeksi otak, atau dalam kasus yang jarang terjadi, tumor otak bisa merusak batang otak. Obat nyeri seperti opioid juga bisa mengganggu proses pernapasan normal ini.

Gagal jantung dianggap sebagai faktor risiko CSA, dan CSA juga bisa muncul ketika kadar oksigen seseorang terlempar karena berada di ketinggian.

Risiko Kesehatan Dari Penyakit Sleep Apnea?

Penyakit sleep apnea bisa menyebabkan kurang tidur dari gangguan malam yang konstan dan tidur keseluruhan yang lebih dangkal. Kurang tidur dikaitkan dengan konsekuensi kesehatan yang luas yang mempengaruhi seseorang secara fisik, mental, dan emosional, dan sebagai hasilnya, tidak mengherankan bahwa penyakit sleep apnea telah dikaitkan dengan beragam masalah kesehatan.

Karena pengaruhnya terhadap keseimbangan oksigen dalam tubuh, penyakit sleep apnea yang tidak diobati menimbulkan bahaya bagi berbagai jenis masalah kardiovaskular termasuk tekanan darah tinggi, serangan jantung, penyakit jantung, dan stroke.

Bagaimana Cara Mengobati Penyakit Sleep Apnea?

Jika Anda mempunyai gejala penyakit sleep apnea, Anda harus memastikan untuk berbicara dengan dokter. Tanpa memahami akar penyebab penyakit sleep apnea Anda, sulit untuk mengobatinya. Bila perlu, dokter bisa merekomendasikan studi tidur semalaman untuk menganalisis tidur Anda, termasuk pernapasan Anda.

Jika seseorang didiagnosis dengan OSA atau CSA, pengobatan seringkali efektif untuk dan mengurangi risiko komplikasi kesehatan jangka panjang. Seorang dokter yang akrab dengan situasi pasien berada dalam posisi terbaik untuk mengatasi potensi manfaat dan risiko perawatan dan membuat rekomendasi khusus.

Baca Juga:
Waktu Tidur Siang Yang Baik Untuk Kesehatan, 5 Jenis Serta Bahayanya
Cara Mengobati Penyakit Sleep Apnea

Perubahan gaya hidup, seperti menurunkan berat badan, mengurangi penggunaan obat penenang, dan tidur miring, bisa mengatasi beberapa kasus OSA. Perawatan umum lainnya adalah penggunaan mesin continuous positive airway pressure (CPAP) atau bi-level positive airway pressure (BiPAP) setiap malam. Perangkat ini mendorong udara melalui masker dan masuk ke saluran napas agar tetap terbuka saat tidur.

Beberapa jenis funnel yang menahan rahang atau lidah pada posisi tertentu menjadi pilihan bagi orang dengan ciri anatomi tertentu yang memicu OSA ringan. Selain itu, meskipun biasanya bukan pilihan pengobatan pertama, pembedahan untuk mengangkat jaringan dan memperluas jalan napas bisa dipertimbangkan. Obat-obatan bisa diresepkan untuk membantu mengatasi kantuk di siang hari pada orang dengan gejala ini.

Perawatan untuk CSA biasanya berpusat pada pengelolaan kondisi yang mendasarinya, seperti infeksi otak, gagal jantung, atau penyesuaian ketinggian, yang menyebabkan gangguan pernapasan. Mesin CPAP atau BiPAP atau oksigen tambahan bisa membantu beberapa pasien juga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here