Penyebab Insomnia dan Faktor Risiko Yang Akan Terjadi

Apa itu insomnia? Insomnia dapat secara signifikan mempengaruhi kehidupan sehari-hari Anda. Apakah Anda kesulitan tidur atau tetap tertidur, itu dapat memengaruhi kesehatan, hubungan, dan produktivitas kerja Anda secara keseluruhan. Jika Anda menderita insomnia, dokter Anda dapat membantu Anda mengetahui jenis insomnia yang Anda alami. Insomnia primer adalah insomnia yang bukan merupakan gejala dari kondisi lain. Insomnia bisa akut atau kronis. Insomnia akut hanya berlangsung beberapa hari, atau minggu, dan insomnia kronis adalah kondisi jangka panjang.

Jika insomnia Anda berasal dari kondisi yang mendasarinya, itu disebut insomnia sekunder. Ini adalah jenis sulit tidur yang paling umum. Ini bisa akut atau kronis. Beberapa penyebab umum dan faktor risiko insomnia sekunder adalah sebagai berikut.

Penyebab dan faktor risiko insomnia

penyebab dan faktor risiko insomnia
penyebab dan faktor risiko insomnia

1. Stres dan kecemasan

Kekhawatiran dapat membuat pikiran Anda tetap aktif di malam hari. Masalah di tempat kerja atau sekolah atau dengan keluarga dapat membuat Anda cemas. Hal ini dapat membuat Anda sulit atau tidak mungkin untuk tidur. Peristiwa traumatis seperti kematian orang yang dicintai, perceraian, atau kehilangan pekerjaan sering kali menyebabkan stres dan kecemasan yang bertahan lama. Kondisi ini dapat menyebabkan sulit tidur kronis.

2. Gejala Depresi

Depresi adalah sumber umum insomnia. Ini mungkin karena ketidakseimbangan kimia di otak yang memengaruhi pola tidur. Bergantian, Anda mungkin terlalu tertekan oleh ketakutan atau pikiran yang mengganggu, yang dapat mencegah Anda untuk mendapatkan tidur malam yang baik.

Baca Juga:
7 Penyebab Keluarnya Air Liur Saat Tidur Pada Orang Dewasa

Insomnia bisa menjadi gejala umum dari gangguan mood lainnya. Gangguan bipolar, kecemasan , atau gangguan stres pasca-trauma semuanya dapat menyebabkan masalah tidur.

3. Hubungan Suami Istri

Wanita dua kali lebih mungkin mengalami insomnia dibandingkan pria. Pergeseran hormon selama siklus menstruasi dan menopause dianggap bertanggung jawab atas sulit tidur. Insomnia sering terjadi selama waktu menjelang menopause, disebut sebagai perimenopause, ketika keringat malam dan hot flashes umumnya mengganggu tidur. Para ahli percaya bahwa kekurangan estrogen dapat menyebabkan kesulitan tidur pada wanita pascamenopause.

4. Pengaruh Usia

Insomnia meningkat seiring bertambahnya usia saat pola tidur Anda berubah. Orang dewasa yang lebih tua sering mengalami masalah dengan tidur yang berkelanjutan selama periode delapan jam. Mereka mungkin perlu tidur siang di siang hari untuk mendapatkan delapan jam tidur yang direkomendasikan selama periode 24 jam. Menurut Mayo Clinic , beberapa perkiraan menunjukkan bahwa hampir setengah dari semua pria dan wanita di atas 60 tahun mengalami gejala insomnia.

5. Konsumsi Obat-obatan

Sejumlah obat bebas dapat menyebabkan insomnia. Obat nyeri, dekongestan, dan produk penurun berat badan dapat mengandung kafein atau stimulan lainnya. Antihistamin mungkin membuat Anda mengantuk pada awalnya, tetapi mereka dapat menyebabkan sering buang air kecil, yang kemudian dapat mengganggu tidur dengan menyebabkan lebih banyak perjalanan malam hari ke kamar mandi.

Banyak obat resep dapat mengganggu pola tidur Anda. Ini dapat mencakup:

  • antidepresan
  • obat jantung dan tekanan darah
  • obat alergi
  • stimulan

6. Zat Penambah Stimulan

Minuman ini sering mengandung kafein, yang merangsang otak:

  • kopi
  • teh
  • minuman ringan
  • minuman berenergi

Stimulasi ini dapat mengganggu tidur. Minum kopi di sore hari bisa membuat Anda tidak mengantuk di malam hari. Nikotin dalam tembakau adalah stimulan lain yang dapat menghambat tidur.

Baca Juga:
Manfaat Tidur Tanpa Busana Bagi Wanita Dan Pria Serta Alasan Harus Memakai Busana

Alkohol adalah obat penenang yang bisa membantu Anda tertidur pada awalnya, tetapi alkohol akan mencegah tahap tidur yang lebih dalam dan membuat Anda terombang-ambing. Tahapan tidur nyenyak diperlukan untuk istirahat yang cukup.

7. Kondisi medis

Sejumlah kondisi medis dapat menyebabkan insomnia. Masalah tidur dikaitkan dengan kondisi medis kronis atau gejalanya, seperti:

  • sakit kronis
  • kesulitan bernafas
  • apnea tidur
  • radang sendi
  • diabetes
  • penyakit kardiovaskular
  • kegemukan
  • kanker
  • sering buang air kecil
  • penyakit refluks gastroesofagus
  • tiroid yang terlalu aktif
  • mati haid

8. Badan Kegemukan

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, gangguan tidur terkait dengan obesitas. Orang dewasa yang tidur kurang dari enam jam per malam memiliki tingkat obesitas 33 persen. Tingkat obesitas bagi mereka yang tidur tujuh sampai delapan jam per malam adalah 22 persen. Mereka menemukan pola ini baik pada pria maupun wanita dan di semua usia dan kelompok etnis.

9. Gangguan tidur

Gangguan tidur yang umum, seperti sindrom kaki Kram, dapat mengganggu tidur. Ini adalah sensasi merangkak di bagian bawah kaki yang hanya bisa dihilangkan dengan gerakan. Sleep apnea adalah gangguan pernapasan yang ditandai dengan dengkuran keras dan jeda singkat dalam bernapas.

10. Terjadi Perubahan lingkungan

Kerja shift atau perjalanan jarak jauh dapat memengaruhi ritme sirkadian tubuh Anda. Ini adalah siklus biokimia, fisiologis, dan perilaku 24 jam yang dipengaruhi oleh paparan sinar matahari. Ritme ini adalah jam internal Anda. Ini mengatur siklus tidur, suhu tubuh, dan metabolisme.

11. kebiasaan tidur

Khawatir tentang tidak cukup tidur dapat menyebabkan lebih banyak kurang tidur. Jika hal ini terjadi pada Anda, cobalah mengubah rutinitas waktu tidur Anda yang biasa. Ikuti tips ini:

  • Mandi santai.
  • Dengarkan musik yang menenangkan.
  • Hindari menonton TV atau bekerja di tempat tidur.
  • Usahakan untuk tidak makan tepat sebelum tidur karena tubuh akan sibuk dengan pencernaan saat seharusnya tidur. Makan tepat sebelum tidur juga bisa memicu mulas.
Baca Juga:
Ketergantungan Pada Suhu Tidur

Kesimpulan

Apakah insomnia Anda akut atau kronis, menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, menerapkan rutinitas tidur yang sehat, dan menghindari penggunaan stimulan yang berlebihan semuanya dapat membantu Anda mendapatkan tidur malam yang nyenyak. Diskusikan masalah tidur Anda dengan dokter Anda, dan tinjau kondisi medis Anda dan obat-obatan dengan mereka untuk melihat apakah ada yang bertanggung jawab untuk membuat Anda tetap terjaga di malam hari.

Leave a Comment