apa itu seni rupa terapan apa dan bedanya dengan seni rupa murni
apa itu seni rupa terapan apa dan bedanya dengan seni rupa murni

Seni rupa terapan adalah seni rupa yang memiliki pengertian Istilah “seni rupa terapan” yang mengacu pada aplikasi (dan produk yang dihasilkan) dari desain artistik pada objek utilitarian dalam penggunaan sehari-hari. Sedangkan karya seni rupa tidak memiliki fungsi selain memberikan rangsangan estetika atau intelektual bagi penontonnya, karya seni terapan biasanya merupakan objek fungsional yang telah “dipoles” atau dirancang secara kreatif dengan memperhatikan estetika dan fungsi. Seni terapan mencakup berbagai macam produk dan barang, mulai dari teko atau kursi, hingga dinding dan atap stasiun kereta api atau ruang konser, pulpen atau mouse komputer.

DAFTAR ISI

Contoh Yang Termasuk Seni Terapan

Untuk sederhananya, Contoh karya seni rupa terapan terdiri dari dua jenis: produk standar buatan mesin yang memiliki desain khusus yang diterapkan padanya, agar lebih menarik dan mudah digunakan; dan individual, secara estetika tetapi sebagian besar fungsional, produk kerajinan yang dibuat oleh pengrajin atau pekerja terampil.

contoh yang termasuk seni terapan
gambar seni rupa terapan

Disiplin seni yang digolongkan sebagai seni terapan, meliputi desain industri, desain fesyen, desain interior, dan seni dan desain grafis (termasuk grafis komputer), serta sebagian besar jenis seni dekoratif (misal: Furniture dari kayu, karpet, permadani, bordir, batik , perhiasan, pengerjaan logam mulia, tembikar, pengrajin emas, pembuatan keranjang, seni mozaik, dan barang pecah belah) hingga yang terbaru seperti seni audio visual. Naskah bercahaya dan ilustrasi buku selanjutnya juga diklasifikasikan sebagai seni terapan. Arsitektur juga paling baik dipandang sebagai seni terapan.

Fungsi Seni Rupa Terapan

fungsi seni rupa terapan
fungsi seni rupa terapan

Unsur seni rupa terapan mempunyai beberapa fungsi diantaranya sebagai hiasan dalam ruangan dan sebagai fungsi penunjang kehidupan sehari-hari. Perlu kita ketahui bahwa benda hasil karya seni rupa terapan yang dibuat pertama kali oleh manusia untuk mempertahankan hidup seperti yang ditemukan ilmuwan-ilmuwan ahli sejarah dimana benda dari batu dibuat sebagai alat untuk berburu yang memiliki ketajaman agar mempermudah saat berburu. Namun semakin berkembangnya manusia, seni rupa terapan memiliki perkembangan fungsi yakni sebagai penghias ruangan dan contoh benda lain dari seni rupa terapan sekarang ini seperti yang sudah saya sebutkan diatas yakni furnitur (kursi, meja, lemari) karpet, bordir pada kain, dan lain sebagainya yang dikerjakan secara serius serta harus meningkatkan fokus di tempat kerja maupun pengembangan usaha sendiri demi tercapai karya seni yang terbaik dan memuaskan hasrat pribadi dan pelanggannya. Pada kenyatannya bahwa meja dan kursi termasuk karya seni rupa terapan yang dibuat oleh manusia.

Baca Juga:  Mengenal Macam-Macam Metode Penelitian Dan Contohnya

Sejarah Seni Terapan Digunakan Manusia

sejarah seni terapan digunakan manusia
sejarah seni terapan digunakan manusia

Seni Terapan Arsitektur

seni terapan pertama yang dipraktekkan secara besar-besaran adalah arsitektur. Dari Piramida Mesir, Ziggurats of Summer dan Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, hingga proporsi kuil Yunani yang terorganisir dengan tepat dan kualitas teknik yang abadi dari viaduk dan jembatan Romawi, arsitek menggabungkan estetika dengan matematika untuk merancang struktur yang fungsional namun menyenangkan. Sejak itu, tuntutan dunia modern mencakup proyek perumahan dan komersial, terutama gedung bertingkat tinggi dan gedung pencakar langit. Untuk detailnya, lihat: Arsitektur Pencakar Langit (1850-sekarang).

seni terapan arsitektur
seni terapan arsitektur

Selama evolusi ini, gaya arsitektur telah dipengaruhi oleh banyak aliran dan gerakan, termasuk: Romanesque (tahun 775-1050), Gothic (tahun 1150-1280), Gotik Internasional (tahun 1300-1500), Renaisance (tahun 1400 -1530), Mannerisme (tahun 1530-1600), Baroque (tahun 1600-1700), Rococo (tahun 1700-50), Neoclassicism (tahun  1750-1815), Kebangkitan Yunani dan Gothic (tahun  1800-1900 ), Neo-Renaissance dan Neo-Romanesque Revival (1849-1880), gaya Kekaisaran Kedua (1850-80), Sekolah arsitektur Chicago (1880-1910), Art Nouveau (tahun  1895-1915), Modernisme Awal (1900 -25), Continental Avant-Garde (1900-25), Bauhaus Design School (1919-33), Art Deco (1925-40) Totalitarian Architecture (Jerman, Uni Soviet, 1928-1940), desain bangunan perkotaan utopis Le Corbusier (1887-1965), Second Chicago School (1940-70), International Style of modernism (1945-1970), High Tech Corporate Design (1945-2000), Deconstructivism (1980-2000), dan Blobitecture (1990-2000).

Seni Terapan Desain Komersial (Perdagangan)

seni terapan desain komersial perdagangan
seni terapan desain komersial perdagangan

Selain arsitektur, seni terapan mendapat dorongan terbesar dari pertumbuhan perdagangan selama abad ke-19, setelah Revolusi Industri. Tiba-tiba, produsen dan penyedia layanan yang kompetitif perlu memastikan bahwa produk dan layanan mereka “terlihat bagus” serta berfungsi dengan baik. Permintaan akan estetika yang lebih baik ini mengarah pada pendirian banyak sekolah dan kursus desain, dari mana generasi baru perancang industri muncul. Belakangan, ketika rangkaian produk berlipat ganda, dan teknik pencetakan baru muncul, mereka bergabung dengan perancang busana, perancang grafis, dan yang terbaru perancang grafis komputer.

Seni Terapan Sebagai Seni Dekoratif

Selain arsitektur dan desain, seni terapan juga termasuk seni dekoratif. Contoh awal termasuk tembikar Cina (dari 18.000 SM), tembikar Jepang gaya Jomon (dari 14.500 SM), serta ukiran batu giok (dari 4900 SM), pernis (dari 4500 SM) dan porselen Cina (sekitar 100 SM dan seterusnya). Karya enamel dicontohkan oleh seni Celtic Metalwork seperti perak “Gundestrup Cauldron” (sekitar 100 SM), perunggu “Petrie Crown” (100 BCE – 200 M), dan emas “Broighter Collar / Torc” (abad ke-1 SM), serta karya logam religius seperti Ardagh Chalice (abad ke-8/9 M), dan Derry Naflan Chalice. Permadani (misalnya Bayeux Tapestry) dan kaca patri pertama kali dikembangkan selama periode Romanesque dan Gothic, sementara design interior, furniture halus, tekstil, barang pecah belah dan benda seni lainnya mencapai ketinggian baru selama periode Rococo (abad ke-18) di pengadilan Prancis di Istana Versailles. Untuk informasi lebih lanjut tentang mini-renaisans seni terapan selama periode Louis Quatorze (XIV), Kabupaten, Louis Quinze (XV), dan Louis Seize (XVI), lihat:

  • Seni Dekoratif Prancis (tahun 1640-1792)
  • Desainer Prancis (tahun 1640-1792)
  • Furniture Prancis (tahun 1640-1792)
Baca Juga:  VPS Cocok Digunakan Bagi Pemilik Situs Yang Memiliki Pengunjung Web Atau Blog Dengan Angka Di Atas Ribuan

Selama dekade terakhir abad ke-19 ketegangan dekoratif seni terapan dihidupkan kembali oleh William Morris dan Gerakan Seni dan Kerajinan, Gerakan Kebangkitan Seni Celtic, kelompok seniman Belgia yang dikenal sebagai Les Vingt, Gaya Art Nouveau internasional (tahun 1895-1915), Telur Paskah Fabergé yang indah (tahun  1885-1917), Sekolah Desain Bauhaus di Jerman (1919-33) dan Art Deco (tahun  1925-40). Salah satu aplikasi utama untuk karya desain dekoratif adalah set teater dan kostum, seperti yang dirancang oleh Leon Bakst (1866-1924) dan Alexander Benois (1870-1960) untuk Ballet Russes.

seni terapan sebagai seni dekoratif
seni terapan sebagai seni dekoratif

Aplikasi lain adalah seni poster, yang menjadi mode kelas atas selama La Belle Epoque di Prancis. Desainer poster teratas termasuk litografer Jules Cheret (1836-1932), Post-Impresionis Toulouse-Lautrec (1864-1901), dan Alfonse Mucha dari Ceko (1860-1939). Tokoh lain dalam sejarah seni poster, termasuk Aubrey Beardsley (1872-98), “Beggarstaff Brothers”, Theophile Steinlen (1859-1923), Eugene Grasset (1845-1917), Albert Guillaume (1873-1942), Pierre Bonnard (1867-1947), Edouard Vuillard (1868-1940), fungsionalis Italia Leonetto Cappiello (1875-1942), Ludwig Hohlwein, Lucian Bernhard, Herbert Matter, Fernand Leger, Amedee Ozenfant, Adolphe Mouron Cassandre dari Prancis-Ukraina, William Bradley dan Edward Penfield.

Apa Perbedaan Antara Seni Rupa Murni dan Seni Terapan?

“Setiap anak adalah seniman. Masalahnya adalah bagaimana tetap menjadi artis saat kita dewasa! ” – Pablo Picasso

apa perbedaan antara seni rupa murni dan seni terapan
apa perbedaan antara seni rupa murni dan seni terapan

Blog ini untuk Anda yang telah memecahkan masalah yang ditimbulkan oleh Picasso, dengan mengejar hasrat Anda dan tetap menjadi artis! Seni bukan hanya sebuah aktivitas, itu adalah cara hidup, media ekspresi, dan tampilan luar biasa dari keberadaan manusia! Program Gelar Seni Profesional secara luas dibagi menjadi dua bagian, Seni Rupa dan Seni Terapan. Orang sering mengalami kebingungan antara kedua bidang ini. Bahkan banyak yang mengira bahwa kedua bidang tersebut adalah satu dan sama. Tapi itu tidak benar. Ada perbedaan besar di antara mereka dan kami akan membahasnya di blog ini.

Baca Juga:  Apa Itu Bisnis Coaching dan Mengapa Anda Benar-Benar Membutuhkannya?

Keputusan untuk mengambil kursus Seni diikuti oleh daftar pertanyaan yang menakutkan seperti, kursus apa yang harus diambil? Pilihan karir apa yang tersedia untuk siswa Seni? Apa perbedaan antara Seni Rupa dan Seni Terapan? Lanjutkan membaca untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini. Baik bidang Seni Rupa dan Seni Terapan melibatkan kreativitas, inovasi, dan estetika. Area perbedaan utama dapat ditemukan dalam metode penerapannya, tujuannya, dan proses yang terlibat. Mari kita lihat perbedaan berikut:

Apa itu Seni Rupa Murni?

apa itu seni rupa murni
apa itu seni rupa murni

Seni Rupa Murni lebih berfokus pada estetika seni dan memiliki pendekatan kebebasan tangan. Ini adalah bidang tradisional dengan kesenangan dan kreativitas menjadi lambangnya. Seni Rupa menawarkan Sarjana, Pascasarjana, dan Ph.D. program dalam berbagai bidang seperti Menggambar, Patung, Lukisan, Tembikar, Keramik, Pekerjaan Logam, dll. Fokus utama dari program ini adalah untuk mempelajari bentuk seni yang disukai bersama dengan sejarahnya, penggunaan kontemporernya dan teknik yang digunakan. Karya Seni Rupa merupakan sumber untuk memberikan kesenangan dan hiburan. Untuk lebih lengkapnya, anda bisa baca mengenai definisi lengkap seni rupa.

Apa itu Seni Terapan?

apa itu seni terapan
apa itu seni terapan

Seni Terapan di sisi lain berfokus pada penerapan seni termasuk aspek teknis dan prosesnya. Ini lebih berfokus pada aspek kegunaan seni bersama dengan estetika. Ini adalah bidang baru yang berfokus pada utilitas dan komersialisasi produk seni! Oleh karena itu, seni rupa dapat digambarkan sebagai seni yang menyenangkan dan indah mata sementara seni terapan didorong oleh tujuan.

Demikian pembahasan mengenai apa yang dimaksud dengan seni rupa terapan yang bisa saya sampaikan pada hari ini. Semoga bisa memberikan manfaat dan pengetahuan baru untuk anda. Jika ada hal yang ingin Anda sampaikan, silahkan untuk memberikan komentar dibawah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here