apa itu furniture meja, kursi, lemari adalah contoh hasil dari furniture
apa itu furniture meja, kursi, lemari adalah contoh hasil dari furniture

Furniture, peralatan rumah tangga, biasanya terbuat dari kayu, logam, plastik, marmer, kaca, kain, atau bahan terkait dan mempunyai berbagai macam kegunaan yang berbeda-beda. Perabotan sangat beragam, mulai dari peti kayu pinus sederhana atau kursi pedesaan dengan sandaran tongkat hingga lemari kerja marquetry yang paling rumit atau meja konsol berlapis emas. Aspek fungsional dan dekoratif furnitur telah ditekankan kurang lebih sepanjang sejarah menurut ekonomi dan mode. Kursi merupakan hasil dari mebel yang selalu menjadi tempat duduk, tetapi beberapa lebih nyaman atau memiliki banyak ornamen daripada yang lain. Perabotan aksesori adalah item tambahan yang lebih kecil seperti jam, cermin, permadani, perapian, panel, dan item lain yang melengkapi skema interior.

Kata furniture berasal dari bahasa Perancis fourniture yang artinya peralatan. Namun, dalam sebagian besar bahasa Eropa lainnya, kata terkait (Möbel Jerman, mebel Prancis, mueble Spanyol, ponsel Italia) diturunkan dari kata sifat Latin mobilis, yang berarti dapat dipindahkan. Istilah Kontinental menggambarkan karakter intrinsik furnitur lebih baik daripada kata dalam bahasa Inggris. Untuk menjadi furnitur, harus bisa dipindahkan. Karena furnitur mengandaikan beberapa derajat kelanggengan hunian, dapat dimengerti bahwa tidak ada jenis furniture independen yang tampaknya telah dikembangkan di antara orang Melanesia atau Inuit di Greenland atau pengembara Mongolia di Asia. Semakin berkembangnya zaman dengan kebutuhan manusia. Furniture pun semakin memberikan arti tertentu dalam kehidupan manusia sebagai hasil karya seni rupa yang memiliki nilai kegunaan dan keindahan.

Secara umum, furniture yang diproduksi dalam 5.000 tahun terakhir belum mengalami perkembangan inovatif dalam arti fungsionalnya. Bangku lipat Mesir yang berasal dari sekitar 1500 SM memenuhi persyaratan fungsional yang sama dan memiliki fitur dasar yang sama dengan yang modern. Baru sejak pertengahan abad ke-20, dengan bahan sintetis yang sepenuhnya baru seperti plastik dan teknik fabrikasi yang benar-benar baru seperti pengecoran, telah muncul tanda-tanda revisi radikal atas konsep furnitur.

DAFTAR ISI:

Pertimbangan Umum Mengenai Furniture

pertimbangan umum mengenai furniture
pertimbangan umum mengenai furniture

Material

Kayu merupakan material yang paling sering digunakan untuk pembuatan furniture. Meskipun ada lebih dari seratus jenis yang dapat digunakan untuk furnitur, beberapa kayu memiliki sifat alami yang membuatnya lebih unggul dari yang lain.

Bahan yang relatif murah, kayu cocok untuk berbagai jenis perawatan; misalnya, dapat diwarnai, dicat, disepuh, dan dilem. Ini dapat dibentuk dengan alat pemotong dan pengeboran yang dioperasikan dengan tangan atau tenaga. Dipanaskan, dapat dibengkokkan sampai batas tertentu menjadi bentuk yang telah ditentukan dan setelah itu akan mempertahankan bentuknya. Butir dalam kayu menciptakan struktur dengan karakter yang berbeda-beda, yang dengan sendirinya menyediakan permukaan hias alami, di mana pola dapat dibentuk melalui penjajaran yang telah dihitung sebelumnya. Warna berkisar dari putih, kuning, hijau, merah, coklat, abu-abu hingga hitam melalui nada perantara yang tak terhitung jumlahnya. Dengan menyandingkan kayu dengan berbagai warna, efek yang sangat kaya telah dicapai, terutama pada abad ke-17 dan ke-18. Kayu, jika disimpan dalam kondisi yang menguntungkan, tahan lama, dan perabot dari peradaban tertua – Mesir, misalnya – masih ada. Terakhir, sebagian besar kayu memiliki aroma aromatik.

Perkembangan dalam bidang pengerjaan dan teknik mekanis, selama sekitar 200 tahun terakhir ini, telah membuat produksi furnitur menjadi lebih murah dan lebih cepat. Menggunakan kayu sebagai dasar dan menerapkan teknik seperti merobek-robek, memanaskan dan merekatkan, memungkinkan untuk mengembangkan material baru. Semakin banyak, pembuat lemari dan pabrik furnitur menggunakan kayu setengah jadi seperti veneer, kayu karkas, kayu lapis, papan laminasi, dan papan keras (papan serat).

Veneer adalah lapisan sangat tipis dari kayu halus yang telah direkatkan pada kayu inferior untuk menghasilkan permukaan yang halus dan menarik. Hampir tidak mungkin untuk mencapai permukaan seperti itu dengan menggunakan kayu solid, sebagian karena biayanya, sebagian karena kerapuhannya, dan sebagian lagi karena butirannya tidak pernah dapat ditampilkan secara maksimal saat kayunya dipotong menjadi papan padat.

Praktek pelapisan furnitur telah dikenal sejak zaman firaun Mesir, tetapi tidak sepenuhnya dieksploitasi hingga awal abad ke-18. Selama periode Rokoko, khususnya, keahlian hebat ditampilkan oleh pengrajin dalam pelapisan permukaan melengkung, cekung, dan cembung; misalnya, seperti yang ditemukan di lemari berlaci.

Veneer dibuat dengan menggergaji, memotong mesin, dan mengupas. Veneer potong gergaji memiliki kualitas terbaik, tetapi karena kehilangan kayu dalam bentuk serbuk gergaji yang relatif besar, maka harganya juga menjadi yang paling mahal. Oleh karena itu, veneer furnitur, pada umumnya, dipotong dengan mesin.

Pelapisan dilakukan pada kayu karkas, baik yang berupa permukaan padat maupun permukaan yang tersusun dari beberapa lapisan yang direkatkan. Furnitur lama hampir selalu dilapisi dengan kayu solid dengan kualitas yang lebih rendah daripada veneer, seperti beech, oak, atau deal. Furnitur mahoni Inggris berkualitas tinggi yang dibuat pada abad ke-18, bagaimanapun, dilapisi dengan kayu mahoni pada kayu mahoni. Pada abad ke-20, papan laminasi buatan mesin dengan berbagai ketebalan umumnya digunakan. Keuntungan dari papan laminasi yang sudah jadi adalah tidak menyusut. Kayu mengembang dan menyusut dengan berbagai cara, dan kekuatannya dapat bervariasi secara aksial, radial, atau tangensial; dengan memblokir kayu – yaitu, merekatkan potongan-potongan kayu ke arah yang berbeda – perbedaan seperti itu dihilangkan dan kekuatan yang sama diperoleh baik secara longitudinal maupun lateral. Ciri khas papan laminasi adalah bahwa veneer di kedua sisi membungkus papan kayu yang terdiri dari potongan-potongan kayu sempit yang direkatkan di tepinya. Oleh karena itu, papan tersebut cukup tebal untuk digunakan pada bagian atas meja atau pintu.

Jika papan laminasi hanya terdiri dari satu lembar veneer yang direkatkan, itu dikenal sebagai kayu lapis. Kayu lapis banyak digunakan dalam pembuatan furnitur, terutama sebagai alas untuk peti dan bagian penyimpanan lainnya, untuk bagian bawah laci, dan untuk rak.

Logam

Logam telah digunakan sejak zaman dahulu untuk membuat dan menghias furnitur. Potongan-potongan Mesir yang indah, seperti singgasana dan bangku yang ditemukan di makam Tutankhamen yang masih muda (abad ke-14 SM), kaya akan tunggangan emas (detail dekoratif). Di Yunani kuno, perunggu, besi, dan perak digunakan untuk membuat furnitur. Temuan yang terkubur di abu Pompeii dan Herculaneum di Italia termasuk meja dengan rangka bawah lipat dan tempat tidur yang sebagian atau seluruhnya terbuat dari logam.

Sepanjang Abad Pertengahan, kursi logam – misalnya, tahta abad ke-7 milik Dagobert I, raja kaum Frank – digunakan untuk upacara khusus.

Berbagai contoh furnitur perak telah diawetkan; bukan logam padat, mereka terdiri dari pelat perak yang di embos (dihiasi dengan relief) atau dikejar (dipalu) yang diikat ke inti kayu. Furnitur perak dibuat untuk istana pada hari-hari ketika raja mengumpulkan kekayaan yang sangat besar. Pada masa perang, tunggangan perak dilebur dan diubah menjadi koin perak; demikianlah semua perabotan perak menghilang dari istana kerajaan Perancis.

Selama abad ke-18 dan 19, furnitur besi menjadi produk industri yang khas. Tempat tidur besi khususnya menjadi populer. Karena mereka dapat dengan mudah dilipat, mereka banyak diminati sebagai tempat tidur kemah; salah satu yang digunakan oleh Napoleon di St. Helena adalah contoh yang terkenal. Sebagai tempat tidur biasa di rumah atau hotel pribadi, tempat tidur ini dapat di dekorasi dengan ornamen kuningan seperti kenop besar yang dipasang di tiang. Besi juga telah digunakan untuk kursi; misalnya, kursi goyang atau, mungkin lebih sering, kursi taman yang menonjol saat hujan, hanya dilindungi lapisan cat.

Kemungkinan baja untuk furnitur dieksplorasi di Jerman selama 1920-an, terutama oleh arsitek yang terkait dengan Bauhaus, di mana arsitek, desainer, dan seniman bereksperimen dengan bahan modern. Percobaan dilakukan dengan pegas baja dan pipa baja berlapis kromium. Genre ini segera ditiru, dan furnitur baja tubular menjadi simbol fungsionalisme. Sejak itu, pipa yang lebih tipis dan kawat anyaman, dengan ketahanan yang mirip dengan yang ditemukan pada kursi anyaman telah digunakan. Karena sifatnya yang ringan, aluminium menjadi bahan furnitur.

Logam, bagaimanapun, masih digunakan terutama untuk kunci, dudukan, dan engsel yang digunakan pada furnitur atau untuk keperluan hiasan murni. Pada Abad Pertengahan, peti yang dibuat sederhana menuntut penggunaan pita besi secara ekstensif untuk memberikan kekuatan ekstra, dan ujung pita ini dipotong untuk membentuk bentuk dekoratif. Lemari pada periode Renaissance dan Baroque didekorasi dengan tunggangan dari timah atau perunggu. Benda bertatahkan, didekorasi dengan bahan seperti kayu atau gading, dipasang di permukaan furnitur veneer yang dibuat di bengkel furnitur kerajaan di Prancis, terutama yang disebut furnitur boulle, ditandai dengan gaya marquetry yang rumit (pola yang dibentuk oleh penyisipan potongan kayu, cangkang, gading, atau logam menjadi lapisan kayu); mereka dipengaruhi oleh tradisi Asia, di mana baja temper biru, kuningan, dan tembaga biasa digunakan.

Pada abad ke-17 dan ke-18, terutama di Inggris dan koloni-koloni Amerika, gaya halus untuk dudukan furnitur, escutcheon lubang kunci (perisai hias di sekitar lubang kunci), engsel, dan sejenisnya, semuanya sebagian besar didasarkan pada model Cina, dikembangkan. Desain tunggangan ini ditentukan oleh tujuan fungsional yang jelas, berbeda dengan tunggangan Rokoko Prancis kontemporer, yang sebagian besar adalah ornamen, seringkali dengan mengorbankan kegunaan. Para pendiri perunggu Prancis menunjukkan keahlian yang luar biasa dalam membuat dudukan dekoratif murni untuk badan laci dan dudukan pelindung untuk sudut dan kaki.

Bahan lainnya

Di antara bahan sekunder lainnya dalam pembuatan furnitur, kaca telah digunakan dalam bentuk kaca cermin atau sebagai dekoratif murni, elemen ilusi di lemari dan meja tulis. Pengrajin Italia telah membuat furnitur kaca; yaitu furniture kayu yang dilapisi dengan kaca silvered dengan berbagai warna. Gading dan bentuk tulang lainnya digunakan sebagai bahan tatahan pada furnitur Mesir. Selama abad ke-17 dan ke-18, gading banyak digunakan untuk pekerjaan tatahan di pintu lemari dan meja serta furnitur Kontinental yang mahal.

Kulit penyu juga digunakan, sebagai tatahan mahal di atas tanah perak, pada furnitur yang dibuat selama periode Renaissance dan Baroque. Induk mutiara telah digunakan, khususnya sebagai bahan tatahan dan untuk escutcheon lubang kunci. Marmer dan, sampai batas tertentu, plester paris telah digunakan, terutama pada abad ke-18, untuk bagian atas peti laci dan meja konsol, dan pada abad ke-19 untuk bagian atas wastafel dan meja rias.

Di Victoria Inggris, papier-mâché (bahan cetakan yang terbuat dari kertas yang dilumatkan dengan lem dan aditif lainnya) digunakan untuk membuat barang-barang furnitur seperti layar api, meja dan kursi kecil, dan kotak jam. Akhirnya, sejak Perang Dunia II, berbagai bahan plastik telah digunakan cukup luas dalam konstruksi kursi dengan jok dan punggung yang dibentuk utuh dan dilengkapi dengan dasar logam.

Proses Dan Teknik Gaya Dan Dekoratif

proses dan teknik gaya dan dekoratif
proses dan teknik gaya dan dekoratif

Gaya dan gaya konstruksi

Secara umum, furnitur sebagai seni rupa terapan dapat dirancang dalam dua gaya, salah satunya adalah konstruksional di mana penampilan suatu barang mencerminkan cara ia disatukan, dan yang lainnya disesuaikan dengan gaya itu. Penampilan barang menyembunyikan cara penyatuannya, prinsipnya membuat sambungan rata dengan bagian yang berdampingan sehingga memberi kesan bahwa benda tersebut dibuat utuh.

Kursi sandaran dan baja tubular juga merupakan contoh gaya konstruksi. Kursi sandaran tangan terdiri dari tempat duduk yang kokoh di mana kaki, sandaran punggung, dan mungkin sandaran lengan langsung diikat (disambungkan dengan duri atau bagian yang menonjol dari satu bagian kayu dan tanggul atau alur di bagian lainnya). Perabotan dari pipa baja bengkok, terutama meja, kursi, dan bangku, diproduksi di Jerman pada tahun 1920-an. Dengan cara ini gaya konstruksi baru muncul, karena tabung baja, yang memungkinkan dimensinya lebih kecil, begitu kuat sehingga membuka kemungkinan desain yang sama sekali baru. Tabung baja bengkok membentuk struktur yang tahan banting.

Berbeda dengan gaya konstruksional adalah stilisasi, di mana tidak terdapat kesesuaian internal antara motif dan kekuatan sambungannya. Ada sejumlah contoh penataan gaya sepanjang sejarah furnitur. Baik pada furnitur Mesir maupun Cina, sambungannya mungkin sengaja disembunyikan dengan lukisan atau pernis. Furnitur Cina juga dapat tampil bergaya dalam arti memberikan kesan telah disatukan dengan cara yang lebih konstruktif daripada yang sebenarnya. (Dengan kata lain, penataan mencoba membuat sambungan rata dengan anggota yang berdampingan sehingga memberikan kesan kontur yang tidak terputus, harmonis, atau sensitif. Bila dua potong kayu disatukan dengan lem modern yang kuat, sambungan yang dihasilkan akan sangat kaku sehingga, jika terjadi guncangan hebat pada potongannya, kayunya sendiri akan lebih cenderung patah daripada sambungan yang sebenarnya.)

Contoh gaya yang baik dapat ditemukan pada furnitur Prancis yang dibuat sekitar pertengahan abad ke-18. abad. Di lemari pakaian Rokoko Prancis, hanya bagian belakang yang lurus. Bagian depan dan samping berbelit-belit bertemu di sudut-sudut tajam, di mana sambungan-sambungannya dilapisi oleh dudukan kuningan. Jumlah dan posisi laci tertutup oleh pola keseluruhan dari ornamen veneer dan perunggu yang mengabaikan tepi laci. (Dalam sejumlah kasus, dudukan perunggu di bagian depan terdiri dari gagang yang bagus dan escutcheon lubang kunci tetapi tidak pernah ditekankan sebagaimana mestinya pada lemari pakaian Inggris yang sesuai, bahkan dalam kasus bagian depan laci palsu atau laci yang dilengkapi dengan cetakan untuk melindungi veneer. ) Kursi berlengan French Rococo yang telah dikembangkan sepenuhnya tidak memiliki sambungan yang terlihat. Punggung, lengan, dan bingkai membentuk satu kesatuan yang berkesinambungan; perbedaan antara anggota yang didukung dan pendukung dirahasiakan. Tidak ada usungan (batang mendatar) di antara kaki-kaki untuk memperkuat konstruksi, yang cukup kokoh dengan alasan tebal dimensi anggota yang bertemu di rangka jok. Untuk mengatasi kesan berat pada dimensi yang pada dasarnya tebal ini, kayu dibentuk untuk memberikan sensasi ringan tanpa melemahkan konstruksinya. Kursi jenis ini jika dicat atau disepuh tampak seolah-olah dibuat utuh.

Proses dan teknik dekoratif

Apakah prinsip-prinsip konstruksi dieksploitasi sebagai motif atau keanggunan bentuk keseluruhan ditekankan melalui penataan gaya, setiap perabot dapat dihias dengan satu atau lain cara. Sebuah perabot dapat dihias dengan efek yang dihasilkan dari struktur kayu itu sendiri atau jenis kayu lain yang ditambahkan pada yang pertama; yaitu, dengan mengukir dan memutar atau dengan pekerjaan tatahan. Alternatifnya, potongan dapat di dekorasi dengan tambahan bahan selain kayu, seperti perunggu, gading, atau marmer. Terakhir, dalam kasus furnitur yang dimaksudkan untuk duduk atau berbaring, ada kemungkinan pengayaan tekstil dalam bentuk pelapis, penutup longgar, dan bantal.

Ukiran

Ada contoh ukiran furnitur di Mesir pada zaman piramida: kaki binatang dari kayu cedar di atas usungan, tempat tidur, dan kursi; dan kepala bebek mengakhiri kaki bangku lipat. Sandaran kepala berukir yang elegan menggantikan bantal di iklim yang panas ini.

Meskipun ukiran tampaknya tidak memainkan peran penting dalam furnitur Yunani dan Romawi, itu adalah fitur dominan furnitur Eropa pada Abad Pertengahan. Bagian depan peti memiliki dekorasinya tegak lurus Gotik (jalinan garis dekoratif) yang meniru batu dekoratif yang ditemukan dalam arsitektur gerejawi.

Sumber inspirasi lain untuk ornamen pahatan pada furnitur borjuis adalah ukiran kayu gerejawi yang ditemukan di kios paduan suara dan altar. Seni pahat kayu juga berkembang dalam Islam selama Abad Pertengahan, terutama di kios (paviliun terbuka), jendela oriel (jendela besar yang menonjol dari dinding dan didukung oleh tanda kurung), dan podium Al-Qur’an. Bentuk ornamen ukiran abad pertengahan yang paling orisinal dan luar biasa adalah lipatan linen, yang menyerupai lembaran linen terlipat yang diletakkan di atas permukaan kayu. Meski motifnya dikenal luas, asal-usulnya tidak jelas.

Selama Renaisans, pemahat kayu mengubah motif: kekayaan ornamen baru, yang sebagian terinspirasi oleh bentuk-bentuk zaman kuno Klasik, mulai menghiasi lemari dan peti. Desain daun Acanthus, tali pengikat (pita sempit dilipat, disilangkan, dan kadang-kadang bertautan), desain Moresque, gaya aurikuler (menyerupai bunga primrose Alpine), tandan buah, dan scrollwork selama lebih dari seratus tahun mendominasi repertoar ukiran gambar orang Eropa pembuat lemari.

Selama abad ke-17, mode untuk karya ukiran pada awalnya surut tetapi muncul lagi di meja konsol (meja yang dirancang agar pas dengan dinding), bingkai cermin, dan kursi bersandaran tinggi dari Court Baroque. Berbeda dengan lemari pernis Jepang, karya ukiran emas yang mewah menjadi populer di tribun yang selalu dibuat untuk mereka ketika diimpor ke Eropa.

Pada abad ke-18, para pemahat kayu menikmati periode kemakmuran terakhir yang luar biasa ketika ornamen gaya Rokoko menyerukan efek plastik yang dapat diperoleh melalui ukiran. Seluruh panel kayu, pintu, bingkai cermin, kursi, dan sette dihiasi dengan ukiran kayu terbaik, menampilkan kombinasi pola cangkang kerang dan tanaman merambat naturalistik serta sulur tanaman. Bahkan dalam furnitur Inggris dengan desain yang lebih sederhana masih ada banyak peluang untuk pekerjaan ukiran; misalnya, dalam banyak variasi kursi belakang dengan cara Chippendale.

Pembuat lemari Amerika sangat ahli dalam mengukir bagian depan balok (sisi melengkung ke depan dan bagian tengah mundur) di laci lemari laci, dan Inggris membuat meja teh dengan bagian atas kulit pai (bergigi).

Pekerjaan berbalik


Pembubutan adalah proses pembentukan bagian-bagian furnitur, seperti kaki dan tiang saat menghidupkan mesin bubut. Pekerjaan berbelok ditemukan pada furnitur Yunani-Romawi. Tidak pasti apakah teknik tersebut benar-benar digunakan pada furnitur Mesir, meskipun beberapa anggota terlihat seolah-olah telah diubah. Khususnya dalam pembentukan kaki kursi kayu itulah tukang kayu Yunani menggunakan mesin bubut; tepi tajam yang sama dan cetakan dalam tampaknya terulang di kaki-kaki furnitur perunggu. Ini mungkin merupakan tradisi kerja kuno yang dijunjung tinggi di Byzantium yang tercermin di kursi-kursi tertentu dari bentuk abad pertengahan yang ditemukan, misalnya, di Norwegia; terbuat dari kayu pinus, konstruksinya sebagian besar terdiri dari tongkat yang dibalik (batang tipis), beberapa dengan cincin longgar tambahan, beberapa di antaranya bergalur (beralur). Kursi putar serupa dibuat di Wales pada abad ke-16. Pada abad ke-17, pekerjaan yang berubah terkonsentrasi pada pilar untuk lemari dan kaki bola tetapi juga terlihat pada kursi dan kaki meja, di mana variasi yang kaya melibatkan bentuk-bentuk bengkok dan terjalin. Pekerjaan berbelok di gading juga berkembang di abad ke-17. Kecuali untuk kursi Windsor, atau stick-back, bagaimanapun, kerajinan turner tidak memainkan peran penting dalam furnitur bergaya Inggris abad ke-18; itu mirip dengan furnitur Rokoko Prancis.

Inlay dan marquetry

Kayu hias, yang bahan dekoratif seperti kayu atau gading dipasang pada permukaan veneer, telah menyertai seni pembuatan furnitur selama ribuan tahun. Inlay gading dapat dilihat pada furnitur Mesir, terutama pada peti toilet kecil yang dieksekusi dengan cermat, tetapi sulit ditemukan pada furnitur Yunani dan Romawi, yang sekarang dikenal hampir secara eksklusif dari representasi bergambar.

Di Eropa abad pertengahan, pekerjaan tatahan digantikan oleh ukiran kayu dan kemudian mengalami periode perkembangan yang kaya selama Renaisans di Italia. Karya intarsia Italia (mosaik kayu) mendapat perhatian khusus pada panel di bagian belakang ruang paduan suara dan di ruang belajar pribadi dan kapel, atau ruang pidato, para pangeran. Sebuah studi intarsia dari Duke of Urbino, seorang bangsawan Italia dan pelindung seni, masih dipertahankan di istana Urbino, dan ruang yang sesuai, awalnya di Gubbio, sekarang berada di Museum Seni Metropolitan di New York. Bersama-sama dengan ilusionisme, perspektif linier (teknik merepresentasikan pada bidang atau permukaan lengkung hubungan spasial objek yang mungkin tampak oleh mata), yang baru saja ditemukan, meraih kemenangan dalam karya intarsia Italia.

Gading digunakan pada kedua lemari Renaissance dan Baroque, hemat untuk memulai, kemudian boros. Pekerjaan tatahan terutama digunakan di banyak lemari Jerman dan Prancis yang sangat bagus pada masa itu. Di Belanda dan Inggris, bentuk marquetry yang sangat kaya (pola yang dibentuk dengan memasukkan potongan kayu, cangkang, gading, atau logam ke dalam veneer kayu) dikembangkan, menggabungkan motif bunga dalam berbagai jenis kayu eksotis pada kenari. Jam kakek Inggris yang dibuat sekitar tahun 1700 sering memiliki kotak bertatahkan kaya. Akan tetapi, di Prancis, selama periode Rokoko, khususnya pekerjaan tatahan mencapai tingkat kualitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sisi berbelit-belit dan bagian depan lemari dilapisi dengan kayu mahal yang seringkali pola butirannya relatif sederhana menjadi latar belakang yang efektif untuk tunggangan perunggu berlapis emas yang berornamen indah.

Pelapis dan penutup

Pelapis dan penutup digunakan pada furnitur yang dirancang untuk duduk atau berbaring. Dari Timur, orang Eropa mempelajari penggunaan anyaman, yang memberikan latar belakang yang berventilasi dan tangguh untuk bantal yang longgar. Kursi berlapis kain adalah fenomena khas Eropa yang mencapai bentuk paling unik dan logis di Inggris selama abad ke-18. Sistem pemanas yang buruk di rumah, kemakmuran umum, dan keinginan akan kenyamanan adalah kondisi yang memunculkan sejumlah jenis kursi berlapis kain yang secara imajinatif bervariasi di mana satu-satunya kayu yang terlihat ada di kaki, dengan bagian belakang menutup tepat ke arah pengasuh. dan sayap samping memberikan perlindungan dari angin yang tak terhindarkan.

Kursi berlapis kain menciptakan efek baru yang hampir seluruhnya bergantung pada pengerjaan pelapis. Kursi atau sofa berlapis kain tetap menjadi spesialisasi dunia Anglo-Saxon; kehidupan klub secara khusus berkontribusi pada popularitasnya dan menghasilkan bentuk-bentuk yang sangat diisi termasuk yang disebut chesterfield.

Pada pertengahan abad ke-20, bahan baru seperti karet busa dan berbagai jenis komposisi plastik telah mengilhami metode independen yang sama sekali tidak menggunakan teknik pelapis tradisional. Pelapis diganti dengan bentuk plastik yang dicetak dan karung berisi bola plastik yang mampu menyesuaikan dengan perubahan posisi badan.

Citra dan ornamen

Gambar yang dilukis dan plastik, atau dekorasi hias, pada furnitur adalah proses sekunder dibandingkan dengan konstruksi dan desain. Beberapa bentuk furnitur terbaik dan paling ekspresif, seperti kursi klismos Yunani dan kursi Windsor Inggris, cukup independen dari perumpamaan atau ornamen. Di sisi lain, tidak ada periode dalam sejarah furnitur yang sepenuhnya tanpa proses sekunder ini.

Semua dekorasi furnitur biasanya terkonsentrasi di tempat yang tidak akan menghalangi; misalnya pada bagian kaki, lengan, dan sandaran kursi; di ujung dan kanopi tempat tidur; di kaki dan tandu meja; dan pada semua permukaan vertikal lemari dan lemari berlaci. Sifat dekorasi furnitur yang berlebihan terutama terlihat dalam bentuk yang mengekspresikan pangkat atau prestise. Tahta raja dan uskup, kursi para master serikat, tempat tidur negara, meja tulis kepala eksekutif, dan sejenisnya semuanya telah meminjamkan diri mereka untuk perumpamaan dan ornamen; dan karena aspek fungsional dari karya tersebut telah menurun, tampaknya jumlah ornamennya telah meningkat. Kursi susu dan meja tulis yang berfungsi murni tidak memiliki ornamen. Pembagian ini dapat dicatat dengan berbagai kejelasan sepanjang sejarah furnitur.

Kadang-kadang ornamen itu sendiri, dalam arti tertentu, telah berfungsi. Dekorasi contoh furnitur paling awal dari Mesopotamia dan Mesir, misalnya, memiliki fungsi simbolis atau magis. Kaki bangku Sumeria berbentuk seperti kaki sapi, yang merupakan hewan penjaga kota Ur. Furnitur Mesir menunjukkan perkembangan kaki furnitur yang jauh lebih luas berdasarkan model hewan. Bangku berkaki tiga yang diakhiri dengan cakar anjing, bangku lipat dengan kaki berbentuk kepala bebek, dan kaki tempat tidur berupa kaki singa diketahui dari seribu tahun sejarah furnitur Mesir. Meja dengan kaki singa dapat dilihat pada relief Asiria. Simbol hewan serupa diketahui dari representasi furnitur Yunani. Kadang-kadang lengan dan kaki kursi Yunani memiliki bentuk binatang – ujungnya, misalnya, di kepala singa atau seekor domba jantan. Diperkirakan bahwa kursi dan singgasana upacara menampilkan motif binatang sebagian sebagai ekspresi magis dari pemindahan kekuasaan. Tradisi kuno ini terus hidup dalam furnitur Eropa; misalnya, di singgasana, dimana griffon, singa, dan elang memainkan peran penting dalam dekorasi.

Bahkan dalam furnitur kuno sulit untuk membedakan antara simbolik dan estetika dalam fitur dekoratif. Namun, jelas terlihat bahwa dunia hewan selalu menjadi salah satu sumber utama motif hias dalam furnitur. Kaki dan kepala binatang ditemukan, misalnya, sebagai dekorasi terminal pada kursi Rokoko Prancis dan tiruannya. Kaki hewan memainkan peran penting dalam furnitur Inggris abad ke-18 dan kemudian masuk ke furnitur Amerika. Pembuat lemari dan pembuat kursi Inggris merancang kaki singa yang diukir secara natural dan kaki cakar-dan-bola yang khas, motif yang mungkin berasal dari bentuk ornamen Tiongkok (namun, bukan pada furnitur) seperti cakar naga yang memegang bola atau mutiara . Kursi mahoni Inggris yang diukir dengan indah terkadang juga menampilkan kepala burung, singa, atau anjing sebagai dekorasi terminal di lengannya. Meskipun sebagian besar kursi dan meja Tionghoa ditopang oleh kaki lurus dari kayu bulat, tahta dan kursi Tionghoa untuk pejabat memiliki kaki melengkung yang, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, mungkin tiruan dari belalai gajah.

Di samping dunia binatang – dan asal yang lebih baru – arsitektur adalah sumber terpenting motif dekoratif dalam furnitur. Pada akhir Abad Pertengahan, dekorasinya yang tegak lurus dari arsitektur Gotik dipindahkan melalui kerajinan pemahat kayu ke bagian depan peti. Peti Italia dan lemari kenari dari periode yang sama dimodelkan pada sarkofagus marmer kuno Klasik, yang seluruhnya berbentuk arsitektonis. Selama periode Renaissance dan Baroque, kolom diperkenalkan sebagai fitur frontal dekoratif yang mencolok dalam bentuk kaki meja dan di atas lemari. Bagian depan lemari yang sangat besar dan berat terutama cocok dengan komposisi arsitektonis yang sesuai dengan portal dan atap pelana rumah. Pada waktu yang hampir bersamaan, kekayaan ornamen Renaisans muncul dalam bentuk mawar, cupid, dan buah-buahan pada panel dan bingkai.

Selama periode Barok Pengadilan di bawah Louis XIV di Prancis, gaya resmi kerajaan meninggalkan bekas tidak hanya pada perabot berornamen tetapi juga pada panel, pintu, bingkai cermin, dan, bahkan, pada fasad istana dan châteaus dan tata letaknya. taman formal. Koherensi antara interior dan furnitur bahkan lebih menonjol selama periode Rokoko dan di bawah Louis XVI, yang berpuncak untuk sementara pada furnitur dan kamar bergaya Kekaisaran Prancis.

Abad ke-19 sering kali tampaknya tidak menawarkan apa pun selain pengulangan tak terduga dari koherensi antara desain ornamen furnitur dan arsitektur interior – keduanya kebangkitan gaya masa lalu. Gaya baru tidak muncul sampai akhir abad ini. Furnitur Art Nouveau Prancis, dengan bentuk sayurannya yang meluncur, harus dilihat dalam hubungannya dengan rumah dan ruangan tempat pengerjaannya. Perabotan Antonio Gaudí, seorang arsitek dan desainer Spanyol, misalnya, sangat erat hubungannya dengan bangunannya sendiri; dan perabotan yang ekspresif dan bergaya aneh dari seorang arsitek Skotlandia, Charles Rennie Mackintosh, merupakan bagian integral dari bangunan dan interiornya di Glasgow.

Pengaruh arsitektur pada furnitur juga dapat memanifestasikan dirinya dalam kurangnya ornamen. Ada hubungan, misalnya, antara arsitektur fungsionalistik seperti yang pertama kali diwujudkan pada tahun 1920-an di Bauhaus di Jerman dan furnitur baja yang dirancang oleh arsitek Jerman Mies van der Rohe.

Macam-Macam Furniture Diberbagai Negara

Dari semua bentuk furniture, kursi mungkin yang paling penting. Sementara sebagian besar bentuk lain (kecuali tempat tidur) dimaksudkan untuk menopang benda, kursi mendukung bentuk manusia. Istilah kursi digunakan di sini dalam arti yang paling luas, dari bangku ke tahta hingga bentuk turunan seperti bangku dan sofa, yang dapat dianggap sebagai kursi yang diperpanjang atau dihubungkan dan yang karakternya (yaitu, apakah dimaksudkan untuk duduk atau berbaring) tidak jelas.

macam macam furniture diberbagai negara
macam macam furniture diberbagai negara

Sejarah sosial kursi sama menariknya dengan sejarahnya sebagai seni dan kerajinan. Kursi bukan hanya sebagai penopang fisik dan objek estetika; itu juga merupakan indikator peringkat sosial. Di istana kerajaan lama ada perbedaan sosial antara duduk di kursi dengan tangan, di kursi dengan punggung tapi tanpa lengan, dan harus puas dengan bangku. Pada abad ke-20, kursi direktur atau manajer menjadi indikator martabat yang lebih tinggi, dan bahkan di parlemen yang demokratis, pembicara duduk di tingkat yang lebih tinggi.

Sebagai bentuk furnitur, kursi memiliki banyak variasi. Ada kursi yang dirancang agar sesuai dengan usia dan kondisi fisik seseorang (kursi tinggi, kursi roda) dan posisi dalam masyarakat (kursi eksekutif, tahta). Di masa lalu ada kursi untuk lahir (kursi kelahiran), dan di abad ke-20 ada kursi untuk mati di (kursi listrik). Ada kursi dengan satu, dua, tiga, dan empat kaki, kursi dengan atau tanpa lengan, dan kursi dengan atau tanpa sandaran. Ada kursi yang bisa dilipat, kursi roda, dan kursi pelari.

Kehidupan modern telah mengembangkan kursi khusus untuk mobil dan pesawat terbang. Semua bentuk kursi ini telah dikembangkan untuk menyesuaikan dengan kebutuhan manusia yang terus berubah. Karena keterkaitannya yang erat dengan manusia, kursi hanya muncul secara maksimal saat digunakan. Meskipun tidak ada bedanya apresiasi seseorang terhadap lemari atau laci apakah ada sesuatu di dalamnya atau tidak, kursi paling baik dilihat dan dievaluasi dengan seseorang yang duduk di atasnya, karena kursi dan pengasuh saling melengkapi. Dengan demikian, berbagai bagian kursi telah diberi nama sesuai dengan bagian tubuh manusia: lengan, tungkai, punggung, dan tempat duduk.

Karena fungsi dasar kursi adalah untuk menopang tubuh, nilainya dinilai terutama dari seberapa baik kursi memenuhi peran praktis ini. Dalam konstruksi kursi, desainer terikat oleh hukum statis dan pengukuran utama tertentu. Dalam batasan ini, bagaimanapun, pembuat kursi memiliki kebebasan yang besar.

Sejarah kursi mencakup periode beberapa ribu tahun. Ada peradaban yang telah menciptakan bentuk kursi yang khas, ekspresif dari usaha tertinggi di bidang teknik dan estetika. Di antara budaya semacam itu, perhatian khusus harus dibuat tentang Mesir kuno dan Yunani; Cina; Spanyol dan Belanda pada abad ke-17; Inggris pada abad ke-18; dan Prancis pada abad ke-18 pada masa pemerintahan Louis XV dan Louis XVI.

Jenis Furniture Negara Mesir

Dua bentuk kursi Mesir kuno, keduanya hasil desain yang cermat, diketahui dari penemuan yang dibuat di kuburan. Salah satunya adalah kursi berkaki empat dengan punggung, yang lainnya bangku lipat. Kursi Mesir klasik memiliki empat kaki berbentuk binatang, kursi melengkung, dan punggung miring yang didukung oleh tandu vertikal. Dengan cara ini, konstruksi segitiga yang kuat diperoleh. Tampaknya tidak ada perbedaan mencolok antara pembangunan tahta dan kursi Mesir untuk warga negara biasa. Perbedaan utama terletak pada ornamen dekoratif, dalam pilihan tatahan yang mahal. Bangku lipat Mesir mungkin dikembangkan sebagai tempat duduk yang mudah dibawa-bawa bagi petugas. Sebagai bangku kamp, ​​bentuknya bertahan hingga beberapa waktu kemudian. Namun bangku tersebut juga mengambil karakter kursi seremonial, fungsi mekanisnya sebagai bangku lipat mulai dilupakan. Hal ini sudah dapat diamati, sejak 1366 – 57 SM dalam dua bangku, dibuat dari kayu hitam dengan pekerjaan bertahtakan gading dan tunggangan emas, dari makam Tutankhamen. Bentuknya bangku lipat tapi tidak bisa dilipat karena kursinya dari kayu. Konstruksi sederhana dari bangku lipat, terdiri dari dua bingkai yang mengaktifkan baut logam dan menopang kursi dari kulit atau kain yang diikat di antara keduanya, muncul kembali agak kemudian di kursi lipat Zaman Perunggu di Skandinavia dan Jerman utara. Yang paling terkenal adalah bangku lipat, terbuat dari kayu ash, ditemukan di Guldhøj (Museum Nasional di Kopenhagen).

Jenis Furniture Negara Yunani dan Roma

Kursi khas Yunani, klismos, tidak diketahui dari spesimen kuno yang masih ada, tetapi dari kekayaan bahan bergambar. Yang paling terkenal adalah klismos yang digambarkan pada Prasasti Hegeso di tempat pemakaman Dipylon di luar Athena (sekitar 410 SM). Itu adalah kursi dengan sandaran punggung melengkung ke belakang dan empat kaki melengkung, hanya dua yang ditampilkan. Kaki-kaki yang tidak biasa ini diduga dieksekusi di kayu bengkok dan oleh karena itu mengalami tekanan yang sangat besar dari beban pengasuh. Oleh karena itu, sambungan yang mengikat kaki ke rangka kursi sangat kuat dan ditunjukkan dengan jelas.

Bangsa Romawi mengadopsi kursi Yunani; sejumlah patung orang Romawi yang sedang duduk menunjukkan contoh klismo yang lebih berat dan konstruksi yang agak lebih kasar. Kedua jenis, ringan dan berat, dihidupkan kembali selama Klasikis periode. Kursi klismos ditemukan di furnitur Kerajaan Prancis, di Kabupaten Inggris, dan dalam bentuk khusus yang cukup orisinal di Denmark dan Swedia sekitar tahun 1800.

Jenis Furniture Negara Cina

Nenek moyang kursi di China tidak dapat dilacak sejauh di Mesir dan Yunani. Sejak Dinasti Tang (618 – 907 M), serangkaian gambar dan lukisan yang tak terputus telah diawetkan yang menunjukkan interior dan eksterior rumah-rumah Cina dan perabotannya. Juga dipertahankan sejak abad ke-16 sejumlah kursi dari kayu atau kayu berpernis yang sangat mirip dengan representasi kursi yang lebih tua.

Seperti halnya di Mesir, ada dua bentuk kursi utama di Tiongkok: kursi dengan empat kaki dan bangku lipat. Kursi berkaki empat dapat ditemukan dengan dan tanpa lengan tetapi selalu dengan tempat duduk persegi dan tiang lurus (penyangga sisi tegak) untuk menopang punggung. Namun, dalam satu bentuk, stiles agak melengkung di atas lengan agar sesuai dengan sudut cipratan punggung berbentuk S (tegak tengah dari sandaran kursi). Ketiga bagian tersebut dipasang pada rel atas yang seperti kuk. Sementara desain percikan belakang memberikan pengaruh pada kursi Inggris dari periode Queen Anne, anggota kayu yang hanya memperkuat sambungan sudut (dan longgar dalam tawar-menawar) mewakili fitur eksklusif untuk kursi Cina. Keempat kaki melewati rangka kursi, yang menutup di sekitar tiang bundar. Semua anggota berbentuk bulat atau memiliki tepi yang membulat – mungkin merujuk pada tradisi bambu. Kursinya tidak nyaman dan mungkin memiliki bagian bawah yang dianyam. Kursi-kursi ini mengharuskan pengasuh untuk tetap kaku dan tegak; karena jika terlalu banyak tekanan pada punggung, kursi cenderung roboh. Di rumah-rumah patriarkal Tionghoa pada periode ini, kursi berlengan mungkin disediakan untuk anggota senior keluarga, karena mereka sangat dihormati.

Bangku lipat Tiongkok diduga dibawa ke Tiongkok dari Barat. Ini tidak jauh berbeda dari bangku lipat Mesir atau Skandinavia, tetapi memiliki variasi dalam hal rel atas disatukan dengan elegan kedua kaki bangku melalui anggota melengkung, yang sering dilengkapi dengan dudukan logam. Dari sudut pandang Barat, efek keseluruhan dari kedua bentuk furnitur ini memiliki gaya. Elemen konstruktif dan dekoratif digabungkan dengan cara yang naif dan halus secara bersamaan. Penampilan yang disatukan adalah hasil dari fakta bahwa anggota individu tampaknya tidak disatukan dengan lem atau sekrup, tetapi telah disambung satu sama lain dan dikunci pada posisinya seperti teka-teki Cina.

Jenis Furniture Negara Spanyol Di Abad ke-17

Zaman Keemasan Spanyol selama abad ke-17 juga meninggalkan bekas di kursi. Lukisan menunjukkan jenis kursi dengan rangka kayu yang relatif kasar; punggung dan tempat duduk, di paku, terdiri dari dua lapis kulit, dengan isian bulu kuda di antaranya, dijahit untuk menghasilkan pola bantalan kecil. Papan depan dan papan yang sesuai di belakang bisa dilipat setelah mengendurkan beberapa kait besi kecil. Jadi, kursi itu adalah perabot yang mudah dibawa-bawa untuk bepergian yang, pada saat yang sama, memiliki martabat seperti kursi berlengan empat kaki bersandaran tinggi.

Jenis Furniture Negara Belanda Di Abad ke-17

Kursi rendah, persegi, dan berlapis kain dapat dilihat pada ukiran interior rumah-rumah kaya Belanda oleh Abraham Bosse, seorang seniman Prancis, dan pada lukisan oleh seniman Belanda Johannes Vermeer dan Gerard Terborch. Meskipun kursi semacam ini juga ditemukan di negara-negara di mana gaya dekorasi interior Belanda dan furniture Belanda disukai, tidak dapat dipastikan bahwa bentuknya sebenarnya berasal dari Belanda. Biasanya, kaki kursi itu mulus, berpotongan bulat, dan berukuran ramping; terkadang berbentuk baluster (berbentuk vas) atau dipelintir. Ini jelas merupakan perabot borjuis dan dibuat dalam jumlah yang cukup banyak, seperti dapat dilihat dari salah satu ukiran Abraham Bosse, di mana seluruh deretan kursi seperti itu telah berbaris di dinding. Bentuknya menegaskan dirinya berdasarkan proporsi yang harmonis dan kain pelapis halus dari kulit emas atau kain yang dibatasi pinggiran.

Jenis Furniture Prancis dan Inggris Di Abad ke-17 dan ke-18

Kursi Rokoko Prancis dalam bentuknya yang paling matang – yaitu, seperti yang dikembangkan di Paris sekitar tahun 1750 – tersebar di sebagian besar Eropa dan ditiru atau disalin hingga pertengahan abad ke-20. Model ini terkenal karena kombinasi kenyamanan dan keanggunan. Kursi tersebut sesuai dengan tubuh manusia dan memungkinkan posisi duduk yang rileks. Punggungnya berbentuk busur, kakinya melengkung. Biasanya jok dan punggungnya berlapis kain, dan ada bantalan kecil berlapis kain di sandaran lengan. Transisi mulus yang dicapai antara rangka kursi, kaki, dan punggung menyamarkan semua sambungan, yang dibangun dengan kokoh di atas prinsip seperti pengrajin meskipun tidak ada tandu di antara kedua kaki.

Kursi Rokoko Prancis dan tiruannya menggunakan kayu dengan ukuran yang cukup tebal; tetapi semua anggota dicetak dalam, semua kayu yang tidak berguna telah dipotong, dan contoh yang lebih halus dapat dihias lebih lanjut dengan ukiran yang sangat halus dan dekoratif. Kayunya bisa dipernis, diwarnai, dicat, atau disepuh. Damask atau permadani sutra digunakan untuk pelapis pada jok, punggung, dan sandaran lengan; canework terkadang digunakan sebagai pengganti pelapis.

Kursi Inggris abad ke-18 lebih bervariasi dalam desain daripada kursi Prancis. Cita rasa Perancis untuk keseragaman gaya, yang menyebar dari kalangan paling terkemuka di Paris dan Versailles di sebagian besar Prancis dan memenangkan perhatian di beberapa bagian Benua, tidak ada bandingannya di Inggris. Sebelum tahun 1740, kayu yang paling umum digunakan adalah kenari; setelah itu, dan selama sisa abad itu, itu adalah mahoni. Walnut, meskipun indah dalam coraknya, lembut dan karena itu kurang cocok untuk ukiran kayu daripada bentuk bulat dan melengkung. Permukaan luar, seperti rangka belakang dan jok, biasanya dilapisi. Selama periode kenari, kursi berlengan yang sangat empuk, ditutupi dengan kulit atau bahan bordir, juga dikembangkan. Pelapis terbaik periode ini dimodelkan secara tepat dan tegas serta diberi aksen dengan jalinan atau paku payung. Ketika impor kayu mahoni menjadi hal yang umum, tidak ada desain kursi baru yang secara khusus muncul, tetapi karakter kayunya berubah. Kayu mahoni, yang memiliki butiran yang lebih padat dan lebih rapat, dapat dipotong lebih tipis, yang berarti bahwa setiap bagian kursi bisa lebih ramping bentuknya. Mahoni juga cocok untuk ukiran daripada kenari. Ukiran lebih terkonsentrasi pada lengan dan punggung daripada pada kaki, yang biasanya lurus dan halus dengan tepi dan cetakan berlekuk (miring). Ada banyak variasi dalam desain sandaran kursi, yang menampilkan percikan yang elegan, berlubang, berbentuk vas atau dua tiang tegak yang dihubungkan dengan bilah horizontal (ladderback).

Bersamaan dengan kursi Rokoko Prancis dan kursi Inggris terbaik dari kenari dan mahoni, kursi bersandar relatif tidak terpengaruh oleh perubahan gaya pada masa itu. Awalnya merupakan bentuk abad pertengahan – diketahui, misalnya, dari lukisan karya Pieter Bruegel the Elder dan masih ditemukan di gereja-gereja dan penginapan di Eropa selatan – kursi bersandaran kayu (dalam semua variasinya) pada dasarnya terdiri dari sebuah pelana yang kokoh berbentuk pelana. tempat duduk di mana kaki, sandaran punggung, dan mungkin sandaran tangan terpasang langsung. Bentuk petani yang khas ini mengalami pembaruan dan proses pemurnian di Inggris dan Amerika selama abad ke-18. Di bawah nama kursi Windsor (istilah yang tampaknya digunakan pertama kali pada tahun 1731) atau kursi Philadelphia, kursi itu menjadi terkenal dan didistribusikan secara luas ke seluruh dunia.

Akhir abad ke-18 hingga ke-20

Selama periode Neo Klasik, tidak ada perubahan mendasar yang terjadi pada bentuk kursi, tetapi kaki menjadi lurus dan dimensinya lebih ringan. Punggung dalam bentuk vas Klasik menggantikan garis luar biasa dari periode Rokoko. Sekitar tahun 1800, imitasi kursi Yunani dan Romawi dari jenis klismos yang dieksekusi secara bebas, dengan kaki dan sandaran melengkung, muncul. Kursi Prancis pada masa Kekaisaran, dibuat dari kayu mahoni gelap dan dihiasi dengan tunggangan perunggu berhias, menciptakan efek yang menakjubkan.

Dalam versi yang lebih murah dari pengerjaan yang lebih rendah, kursi borjuis abad ke-19 mengikuti tradisi abad ke-17 dan ke-18. Satu-satunya inovasi nyata adalah kursi bentwood (kayu yang telah dibengkokkan dan dibentuk) dari beech yang menjadi populer di seluruh dunia dan masih dibuat pada abad ke-20. Sekitar tahun 1900 gaya Kontinental Art Nouveau dan Jugendstil (gaya Prancis dan Jerman yang dicirikan oleh bentuk dedaunan organik, garis berliku-liku, dan bentuk non-geometris) dan gerakan Seni dan Kerajinan di Inggris (didirikan oleh penyair dan dekorator Inggris William Morris untuk memperkenalkan kembali idealisme standar pengerjaan abad pertengahan) memunculkan desain kursi asli oleh Eugène Gaillard di Prancis, Henry van de Velde di Belgia, Josef Hoffmann di Austria, Antonio Gaudí di Spanyol, dan Charles Rennie Mackintosh di Skotlandia. Gaya furnitur baru ini tidak memberikan pengaruh yang luas, apalagi yang menentukan. Kursi Art Nouveau yang dirancang oleh arsitek Prancis Hector Guimard, misalnya, adalah karya kolektor, tetapi namanya dikenal oleh publik yang lebih luas hanya karena pintu masuknya yang fantastis ke Paris Métro.

Jenis Furniture Di Zaman Modern

jenis furniture di zaman modern
jenis furniture di zaman modern

Setelah Perang Dunia I, sekolah Bauhaus di Jerman menjadi pusat kreatif untuk pemikiran revolusioner, yang menghasilkan, misalnya, kursi baja berbentuk tabung yang dirancang oleh arsitek Marcel Breuer, Ludwig Mies van der Rohe, dan lainnya. Selama Perang Dunia II, industri pesawat terbang mempercepat pengembangan kayu laminasi dan furnitur plastik cetakan. Bentuk kursi dominan pada periode ini kembali ke desain oleh Alvar Aalto, Bruno Mathsson, dan Charles dan Ray Eames. Perkembangan teknis yang cepat, dalam hubungannya dengan minat yang terus meningkat pada rekayasa faktor manusia, atau ergonomi, menunjukkan bahwa bentuk kursi yang benar-benar baru mungkin akan berkembang di masa depan.

Jenis Furniture Meja

Meja tetap dan mekanis

Secara umum, tabel dapat dibagi menjadi tipe tetap dan mekanis. Meja tetap, terdiri dari bagian atas persegi atau bundar yang didukung oleh satu atau lebih kaki, paling tidak rumit dari sudut pandang pengerjaan. Ini adalah bentuk yang membutuhkan kayu dengan dimensi tebal untuk membuat sambungan di mana bagian atas diikat ke kaki cukup kuat untuk menahan tekanan lateral. Meja Spanyol atau Italia kuno sering dibuat dengan tandu miring untuk mengatasi tekanan ini. Cara termudah untuk membuat meja stabil tanpa melebih-lebihkan dimensi masing-masing bagian adalah dengan mengencangkan kaki ke rangka bawah. Bagian atas meja yang diperbaiki juga dapat dilakukan dengan satu kaki; misalnya, yang disebut meja tumpuan, diakhiri dengan tripod atau quadripod. Namun, meja penyangga mudah roboh, kecuali bagian atas dan penyangga sangat berat. Meja berkaki tiga dengan bagian atas tetap memberikan dukungan yang lebih andal daripada jenis berkaki tunggal tetapi tidak stabil saat mengalami tekanan yang tidak rata dari atas.

Istilah mekanik mengacu pada semua meja yang bagian atasnya dapat diperbesar atau diperkecil sesuai kebutuhan. Tabel semacam itu mungkin membutuhkan kaki yang dapat diputar atau dilipat untuk menambah kekuatan bagian atas. Solusi umum untuk perpanjangan meja adalah apa yang disebut sistem Belanda, yang dikenal sejak abad ke-17 dari ukiran dan lukisan Belanda, di mana ekstensi daun, ketika ditarik, meluncur keluar pada pelari miring. Bila daun sudah memanjang penuh, bagian atasnya diangkat lalu dijatuhkan ke tempatnya. Ketinggian meja tetap sama. Konstruksinya menuntut ketelitian dan keterampilan yang tinggi dari pihak pengrajin. Ada juga bentuk tabel ekstensi yang lebih rumit dengan pelari yang memungkinkan kaki dan daun ditarik keluar; daun ekstra kemudian dapat disisipkan.

Meja dengan penutup juga dibangun untuk mengambil lebih sedikit ruang saat dilipat dan dapat dibuat dengan berbagai cara, baik dengan penutup yang didukung oleh braket yang berayun keluar pada engsel atau yang disebut kaki gerbang. Selama abad ke-18, Inggris adalah pemimpin dalam desain meja lipat yang cerdik, terutama meja kartu. Pada meja kartu gateleg bagian atasnya bisa dilipat sehingga menempati separuh ruang, dan saat dibuka ditopang oleh kaki yang mengayun keluar seperti gapura. Di sistem lain, rangka bawah persegi dapat diperpanjang untuk membentuk puncak persegi panjang, kedua sisinya dibagi dengan engsel. Pada meja kartu modern, keempat kaki dapat dilipat di dalam bingkai yang mengelilingi bagian atas; jika tidak digunakan, tabel dapat disimpan dengan mudah.

Bentuk dan gaya sejarah

Meja batu bundar dengan kaki alas rendah dikenal di Mesir sejak zaman piramida (c. 2700 SM). Relief batu kapur Mesir juga menunjukkan tabel dengan ketinggian normal. Berasal dari dinasti kemudian, meja kayu mentah dengan cetakan arsitektonis telah diawetkan. Tidak ada tabel yang selamat dari Yunani kuno. Akan tetapi, dari reruntuhan Romawi Pompeii dan Herculaneum, terdapat contoh penyangga meja monumental atau anggota samping yang terbuat dari marmer yang dihiasi dengan relief dan meja logam, banyak di antaranya berjenis lipat. Namun, semua furnitur kayu telah hilang.

Beberapa meja komuni berlapis kayu yang berasal dari awal Abad Pertengahan masih berdiri di gereja-gereja, disembunyikan oleh kain altar atau dibangun di dalam kotak. Biasanya, tabel semacam itu bertumpu pada pasangan bata padat atau pada alas batu (bagian yang menonjol di bawah dasar superstruktur), tetapi kadang-kadang ditopang secara elegan oleh beberapa kolom. Umumnya, meja perjamuan terbuat dari batu, dan karena ada yang berdiri di depannya, mereka lebih tinggi dari meja biasanya. Contoh meja kayu yang diawetkan dari akhir Abad Pertengahan adalah, biasanya, bagian atas yang panjang dan sempit diikat ke bagian samping.

Tabel periode Renaissance dan Baroque terkenal karena desain konstruktif dan estetisnya. Atasan mereka yang tebal dan berat bertumpu pada rangka bawah; kakinya berbentuk baluster atau berputar, dengan hiasan bulat berukir dalam. Pada abad ke-17 dan setelahnya, bentuk meja dibedakan secara luas dan dibuat untuk berbagai macam tujuan – misalnya, meja makan, meja perpustakaan, meja ruang tamu, meja kartu, meja teh, meja tempat lilin kecil, papan samping, dan meja konsol.

Dari Dinasti Ming dan abad ke-18, beberapa bentuk meja tetap Cina yang menarik telah dilestarikan, di mana elemen konstruktif dalam beberapa kasus ditekankan dan dalam kasus lain sengaja disamarkan. Seperti bentuk furnitur Cina lainnya, tabel menciptakan efek bergaya, dengan karakter yang naif dan penuh perhitungan. Meja Cina mungkin seluruhnya ditutupi dengan pernis dan ornamen emas, tapi terkadang kayunya dibiarkan dalam warna aslinya.

Jenis Furniture Tempat Tidur

Dalam Homer’s Odyssey ada deskripsi tentang bagaimana Odiseus membuat tempat tidurnya sendiri: batang pohon zaitun dipotong dengan bentuk yang tepat dan direncanakan halus; setelah lubang dibor pada rangka, tali kulit sapi, berwarna merah tua, diikat maju mundur untuk membuat jaring yang lentur; akhirnya, kayunya dihiasi dengan karya tatahan dari emas, perak, dan gading.

Sebagai bentuk furniture, tempat tidur sama tuanya dengan kursi. Pada prinsipnya, konstruksi tempat tidur sangat sederhana: hanya terdiri dari platform persegi panjang yang ditinggikan sedikit di atas lantai. Sejumlah besar bentuk tempat tidur sama sekali tidak dapat digolongkan sebagai furniture. Ceruk dan tempat tidur susun di kapal, gerbong kereta api, dan pesawat terbang lebih merupakan bagian dari bidang pembangunan bengkel tukang kayu daripada pembuatan lemari.

Bahwa sejumlah bentuk tempat tidur yang indah dan asli dari eksekusi artistik halus telah dibuat sejak zaman dahulu disebabkan oleh fakta bahwa tempat tidur memberikan kemungkinan kaya desainer furnitur dalam hal pembingkaian dan presentasi, terutama dalam hubungannya dengan tekstil. Terlepas dari seprai yang sebenarnya, yang secara historis lebih penting daripada platform aktual dan kerangka di sekitarnya, eksperimen imajinatif yang menggabungkan antara praktis dan mengesankan – di tempat tidur empat tiang dan kanopi seperti tenda, misalnya – telah dilakukan selama berabad-abad.

Sebuah usungan jenazah Mesir yang berasal dari Dinasti ke-1 (c. 3100 – 2890 SM) menunjukkan bentuk asli dari tempat tidur: kerangka persegi panjang dari tiang-tiang, membulat di bagian dan disambung satu sama lain sehingga membiarkan ujungnya bebas memanjang, didukung pada empat kaki kecil yang diukir untuk mewakili gaya kaki singa. Cakar ini menghadap ke arah yang sama – seolah-olah berjalan bersama orang yang sudah meninggal. Ini merupakan karakteristik dari semua tempat tidur Mesir. Terbuat dari kayu cedar, kerangka cahayanya lebih tinggi di kepala daripada di kaki; dan sementara kaki selalu diakhiri dengan alas kaki, tidak ada papan di kepala. Tempat tidurnya dibuat sedemikian rupa karena orang Mesir ketika tidur atau istirahat menggunakan penyangga seperti bangku untuk kepala. Penting untuk tempat tidur Mesir, banyak contoh peralatan ini – biasanya terbuat dari kayu tetapi terkadang dari gading dan faience – telah ditemukan di kuburan Mesir. Kerangka tempat tidur yang sebenarnya sering kali dilapisi dengan tali kulit yang dianyam.

Di China, tempat tidur berupa rumah mungil lengkap, dengan ruang tunggu berupa beranda, diletakkan di tengah ruangan.

Sebelum pemanas sentral dan pengetahuan tentang higiene menjadi umum, tempat tidur tertutup adalah bentuk yang diterima secara umum di iklim dingin. Cara termudah untuk menghindari angin adalah dengan menempatkan tempat tidur di ceruk – seperti yang dilakukan di rumah-rumah pertanian hingga abad ke-19 dan terutama di Monticello, mahakarya Thomas Jefferson. Bentuk tempat tidur yang paling sering ditemui dalam peradaban Eropa, bagaimanapun, adalah empat tiang. Sepanjang Abad Pertengahan dan kemudian, poster empat dikembangkan dalam berbagai bentuk. Sudah selama Abad Pertengahan, tempat tidur dirancang untuk memberikan efek seremonial yang jelas. Keempat tiang itu menopang hamparan kain yang menjulur dari kepala seperti kanopi, sama seperti deretan kios paduan suara yang paling terkenal di sebuah gereja yang dimahkotai dengan baldachin (struktur ornamen menyerupai kanopi). Miniatur dalam manuskrip bercahaya dari periode yang sama menunjukkan tempat tidur seperti tenda yang seluruhnya ditutup oleh tirai dan tirai.

Pada masa monarki absolut pada abad ke-17 dan ke-18, empat poster megah dikembangkan di mana tirai tekstil di sekitarnya sepenuhnya menyembunyikan konstruksi kayu tempat tidur, sehingga mencapai sintesis pertimbangan praktis dan seremonial. Setiap istana atau rumah besar memiliki kamar negara di antara ruang resepsi resminya. Memoar kontemporer menggambarkan upacara rumit yang terjadi pada kebangkitan harian Louis XIV. Di mana Yang Mulia menghabiskan malam adalah urusannya sendiri, tetapi kebangkitannya adalah tindakan kenegaraan, dalam perilaku di mana para pangeran darah, adipati, dan bangsawan terhormat semua memiliki tugas masing-masing: seseorang akan menyingkap tirai tempat tidur , yang lain akan menyiapkan gaun pengantin, yang lain akan memiliki sandal kerajaan. Itu adalah audiensi pertama hari itu, tanggul raja. Sejumlah besar tempat tidur empat tiang dari abad ke-17 dan ke-18 masih dipertahankan di istana, rumah pedesaan, dan museum; dan kebanyakan dari mereka memiliki efek dramatis yang hampir seperti teater. Selain itu, tempat tidur empat tiang pada periode Barok dan Rokoko mencerminkan kehalusan artistik yang luar biasa, terutama dalam kasus yang jarang terjadi di mana mereka masih dapat dilihat di interior aslinya lengkap dengan seluruh perhiasan tekstilnya. Dasar negara seperti itu adalah tipikal Eropa kontinental. Di Inggris dan Amerika, khususnya menjelang akhir abad ke-18, minat yang lebih besar diambil untuk memamerkan tiang ranjang dan kerangka atas yang menghubungkannya. Banyak poster empat Inggris memiliki tiang kayu mahoni yang ramping dan berukir halus, sedangkan di Benua Eropa bagian-bagian yang sesuai mungkin seluruhnya ditutupi dengan bahan sutra yang sama seperti yang digunakan untuk tirai, kanopi, dan penutup tempat tidur.

Selama periode Kekaisaran di Perancis, bentuk tempat tidur yang sama sekali baru dikembangkan dan disukai di sebagian besar Eropa. Desainnya terinspirasi dari sofa Romawi yang dikenal dari relief dan penggalian di Pompeii dan Herculaneum. Bingkainya sangat tinggi, dan ujung alasnya terdiri dari volute (bentuk spiral atau gulungan) dengan ketinggian yang sama. Tempat tidurnya dimahkotai oleh superstruktur seperti tenda, dan aspek bela diri lebih ditekankan dengan penggunaan tombak untuk menopang gorden dan tirai; seluruh kamar tidur, pada kenyataannya, mungkin saja dibungkus seperti tenda. Dalam lingkungan ini, para komandan tentara di zaman Napoleon bisa merasa seperti kaisar dan konsul Roma kuno. Namun, selama kampanye, tempat tidur kamp besi yang bisa dilipat lebih praktis. Napoleon memiliki beberapa dan meninggal di salah satunya di St. Helena pada tahun 1821. Sebagai bentuk furniture, tempat tidur besi adalah kerangka netral yang dibangun untuk menopang sprei dan dilengkapi dengan tiang penyangga (penyangga tegak) untuk tirai; ringan, mudah dibawa, dan sederhana.

Di kalangan pemilik perkebunan di Hindia Barat dan Amerika Serikat bagian selatan, jenis poster empat yang populer di awal abad ke-19 didominasi oleh kayu, bukan hiasan tekstil. Tiang-tiang itu menopang bingkai kayu yang sangat ringan dan dibuat kasar, di mana kelambu putih tipis diikat untuk melindungi orang yang tidur. Efek monumental dan bermartabat diperoleh dari kualitas kayunya. Dari dimensi tebal, kayu mahoni solid dipoles hingga gloss tinggi. Keempat tiang tempat tidur belum tentu identik di kepala dan kaki tempat tidur, tetapi semuanya memiliki bagian bulat dan berputar, dibesar-besarkan hampir sampai ke titik yang kasar. Headboard dan footboard dirancang secara imajinatif dengan atap pelana bervolume (dekorasi segitiga) dan galeri (pagar hias) yang didukung pada pilar. Selain fungsi praktis dari tempat tidur India Barat ini, mereka juga berfungsi untuk menunjukkan pentingnya pemiliknya; seperti poster empat kerajaan pada zaman monarki absolut, mereka dengan jelas menunjukkan perbedaan antara tuan dan budak.

Pada abad ke-20, tempat tidur hanya dimiliki oleh kehidupan pribadi seseorang dan, dibandingkan dengan tempat tidur di masa lalu, sederhana. Four-poster masih “modern”, mungkin karena mengusung sesuatu yang primitif, yaitu sensasi tidur di tenda. Secara umum, pengembangan difokuskan pada peningkatan kualitas sprei dan peningkatan kenyamanan dengan memperhatikan pegas kotak, matras, eiderdowns, dan bantal. Kayu sebenarnya dari tempat tidur biasanya terbatas pada bagian papan berlapis berlapis veneer, kadang-kadang dapat digunakan untuk sandaran kepala dan alas kaki.

Jenis Furniture Sebagai Tempat Penyimpanan

jenis furniture sebagai tempat penyimpanan
jenis furniture sebagai tempat penyimpanan

Furniture Peti

Fitur konstruksi utama peti abad pertengahan berlangsung sampai Renaissance. Kapal yang disebut Oseberg, berasal dari era Viking (abad ke-9) dan ditemukan pada tahun 1904 di Vestfold, Norwegia, termasuk di antara perabotan di atas peti yang terbuat dari papan kayu ek yang diamankan dengan pita besi. Papan tidak diikat bersama, dan bagian ujung berdiri vertikal, sehingga membentuk kaki, lebih lebar di bagian bawah daripada di atas. Tutupnya dibentuk oleh papan kayu ek melengkung tunggal yang telah dipotong kasar menjadi bentuknya. Bagian bawah peti bertumpu pada alur yang dipotong menjadi bagian ujung. Konstruksi kayunya, suatu bentuk pertukangan primitif, diikat oleh pita besi lebar, paku-paku dilapisi timah. Di peti Oseberg ini, dudukan besi yang penting untuk konstruksi juga merupakan elemen dekoratif. Peti abad pertengahan adalah pengembangan dari prinsip yang sama: sepotong pertukangan dengan dudukan besi dekoratif, tetapi prinsip tersebut menemukan aplikasi yang lebih bebas di pintu gereja abad pertengahan daripada di peti periode tersebut.

Peti sering muncul dalam bentuk portabel sebagai bagasi perjalanan yang juga bisa berfungsi sebagai perabot stasioner. Sejumlah peti Florentine yang dilukis dan dilapisi perkamen yang berasal dari pertengahan abad ke-15 telah diawetkan. Ini digunakan sebagai bagasi oleh gadis-gadis muda dalam perjalanan mereka memasuki biara dan kemudian disimpan di sel mereka sebagai perabot penyimpanan pakaian dan barang-barang pribadi lainnya. “Dada biarawati” jenis ini pada prinsipnya sangat berbeda dari cassoni mewah dari Renaisans Italia yang dihiasi dengan pekerjaan semen berlapis emas dan panel yang dicat. Cassoni adalah perabot istana yang tidak bergerak. Namun, yang dirancang khusus untuk bepergian adalah peti kayu kamper Jawa yang membuat perjalanan panjang mengitari Tanjung Harapan penuh dengan barang dan rempah-rempah dan akhirnya beristirahat di rumah bangsawan Inggris atau di rumah besar bergaya Belanda di Amsterdam. Konstruksi papan dengan dudukan logam adalah pengerjaan primitif. Bentangan kayu coklat kemerahan yang besar dan halus, dengan dudukan kuningan kerawang yang rumit dan kepala baut besar yang dikejar untuk menerima beban penanganan yang kasar, memiliki semacam kekasaran yang canggih. Pada peti kayu kamper kemudian, dudukan kuningan tenggelam rata dengan permukaan kayu, seperti pada meja tulis portabel dan kotak toilet dari periode Kekaisaran Perancis. Kayu veneer tidak cocok untuk peti yang dimaksudkan untuk perjalanan, tetapi dimungkinkan untuk menutupi seluruh peti dengan kulit yang diikat dengan paku logam, seringkali membentuk pola. Beberapa peti cantik berlapis kulit yang dibuat di Italia dan Spanyol pada abad ke-17 diketahui, dan bentuknya bertahan di peti lemari pakaian besar pada abad-abad berikutnya.

Ketika teknik pembuatan furnitur yang menuntut keterampilan pembuat lemari berkembang selama Renaisans, bingkai, panel, dan ukiran muncul di peti. Di Eropa Selatan, kenari meminjamkan dirinya secara mengagumkan untuk ukiran; di Eropa utara, oak. Sementara orang Italia terinspirasi oleh cetakan dan ornamen tanaman hias dari sarkofagus batu Roma kuno, di Eropa utara tradisi ukiran kayu akhir abad pertengahan dilanjutkan. Biasanya ukiran kayu dipilih (dihias) dengan cat dan disepuh. Pada abad ke-18, peti itu sebagian besar diganti untuk tujuan penyimpanan dengan laci dan toilet (lemari rendah), tetapi tidak pernah hilang seluruhnya. Khususnya di rumah-rumah pedesaan besar di Inggris dan Amerika, peti dari kayu mahoni atau kenari digunakan untuk waktu yang lama, seringkali memiliki laci dan dudukan kuningan yang dibuat dengan indah yang menunjukkan pengaruh Tiongkok.

Furniture Lemari

Tegasnya, almari merupakan turunan bentuk dada. Lemari Renaisans awal menyerupai dua peti yang ditempatkan satu di atas yang lain, tetapi lemari itu dibuka dari depan melalui pintu. Desain dan konstruksi bagian depan lemari yang menonjol selalu memberikan ruang lingkup yang luas untuk komposisi artistik, dan bukan hanya kebetulan bahwa lemari lebih dari bentuk furnitur lainnya harus memiliki hubungan yang lebih dekat dengan arsitektur. Ini benar-benar mengundang komposisi arsitektonis: socle, kolom, cornice. Perkembangan ini dapat ditelusuri dari penutupan Abad Pertengahan di sejumlah besar lemari Jerman bagian selatan dan Tyrolean dengan dekorasinya tegak lurus Gotik dan permukaan halus dilapisi dengan kayu ash. Lemari yang sangat besar mengambil bentuk yang paling mencolok, namun, selama Renaisans, pada abad ke-17 di Belanda dan Jerman bagian utara. Dalam cetakan dan komposisi, mereka memiliki banyak kesamaan dengan fasad arsitektural, tetapi efek tekstur dan teksturnya yang indah adalah hasil dari pengerjaan yang halus. Penggunaan veneer merupakan hal yang umum pada lemari Continental. Sebuah bangkai kayu diberi lapisan kenari halus; socle, bingkai, kolom, dan cornice dihiasi dengan kayu hitam veneer hitam. Pintunya dilengkapi dengan kunci yang kuat, dan lubang kuncinya disembunyikan di balik kolom tengah geser. Cornice sering dihiasi dengan satu set faience Belanda atau vas porselen Cina. Lemari yang berat ini dibuat tampak lebih ringan dengan meletakkannya di atas kaki bola yang besar dan berputar. Berbeda sekali dengan lemari Baroque Eropa, lemari Cina pada periode yang sama sederhana, permukaannya halus, dan berbentuk kotak. Konstruksi mereka didasarkan pada sistem sederhana dari tiang dan rangka, dan biasanya dibuat berpasangan. Jika dilukis, lukisan dekoratif berukuran besar tersebar di seluruh permukaan, termasuk pintu. Di dalam, lemari Cina diselesaikan dengan sangat hati-hati dan dicat dengan warna yang berbeda dari luar. Tunggangannya terbuat dari berbagai paduan logam putih dan kuning, halus, bulat atau persegi; dan kunci tersebut diamankan dengan gembok yang dirancang secara prismatis. Lemari Jepang dan Siam, selain dari fitur independen tertentu, mengikuti tradisi Tiongkok kuno.

Lemari pakaian abad ke-19 dan ke-20, perabot kamar tidur yang sangat diperlukan di mana pun tidak ada lemari built-in, didasarkan pada fitur tradisional mesin press pakaian Inggris abad ke-18 tetapi dilengkapi untuk memenuhi mode perubahan zaman modern.

Furniture Rak Buku

Rak Buku merupakan salah satu bentuk furnitur penyimpanan yang kurang menarik dari sudut pandang sejarah furnitur. Mungkin inovasi paling signifikan muncul di Inggris abad ke-18 di rak buku dengan rak yang dapat disesuaikan dan bagian bawah yang tertutup untuk file folio. Rak-rak itu dilindungi oleh pintu kaca yang terdiri dari teralis kayu berukir yang cerdik. Rak buku dan rak menjadi menarik hanya jika mereka menjadi bagian dari interior perpustakaan yang dirancang khusus dan ketika beberapa rak penuh dengan buku menciptakan keseluruhan yang intim dan kompak.

Furniture Dalam Bentuk campuran

Terlepas dari jenis furnitur penyimpanan yang telah disebutkan, ada berbagai bentuk kombinasi. Meja biasa dapat digunakan sebagai meja tulis, dan satu-satunya perbedaan antara meja tulis Rokoko Prancis khas abad ke-18 dan meja lainnya adalah laci di rangka bawah dan bagian atas yang dilapisi kulit. Kebaruan meja tulis Louis XV terdiri dari perangkat rolltop untuk menutup penutup tulis. Di Inggris, dikembangkan jenis meja tulis khusus yang, selain laci di rangka bawah, memiliki lemari samping yang dilengkapi dengan laci tambahan dan, kadang-kadang, baki geser. Beberapa memiliki bagian depan laci palsu yang dapat ditarik keluar untuk membentuk permukaan tulisan. Ketika meja tulis memiliki lemari yang dibangun diatasnya dan diletakkan di atas lemari berlaci, hasilnya adalah lemari atau sekretaris. Ada juga rak buku dengan bagian bawah yang dilengkapi flap, baik berengsel maupun geser, untuk menulis. Semua kombinasi ini, seringkali dengan rancangan yang cerdik, dibuat secara anonim di Inggris selama abad ke-18, tampaknya muncul dari keinginan kelas menengah yang kaya untuk mengembangkan pola kehidupan yang canggih dan berbeda.

Kelompok khusus furnitur penyimpanan mencakup berbagai bentuk furnitur sudut, lemari rendah atau tinggi yang dibuat berpasangan (seperti pada beberapa bentuk furnitur lama lainnya) terutama untuk ruangan kecil, di mana mereka menjadi komponen tetap interior skema.

Peralatan dan perabot Dapur

Furniture dan perabotan dapur sudah ada sejak zaman kuno. Pada Abad Pertengahan, dapur, dengan perapiannya, adalah ruangan yang ditempatkan paling sentral di rumah. Belakangan, perapian tertutup dibangun dalam bentuk kompor; dan lemari, bak cuci, dan rak piring dipasang di dinding. Dapur di rumah modern, jika tidak dipadukan dengan ruang makan, merupakan ruangan kecil yang penuh dengan peralatan. Di sisi lain, dapur institusional telah berkembang pesat. Peralatan memasak di luar ruangan, seperti berbagai bentuk pemanggang terbuka, juga menjadi bagian dari furnitur dapur modern.

Furniture dan perlengkapan kamar mandi

Kamar mandi di rumah pribadi besar tidak dikenal pada abad ke-18, dan kamar mandi marmer yang dilengkapi dengan sangat baik masih dipertahankan di beberapa istana dan rumah besar Eropa. Tetapi baru pada abad ke-19 kamar mandi di rumah pribadi menjadi lebih umum. Perlengkapan umumnya termasuk toilet, bidet (di beberapa negara), wastafel, bak mandi atau pancuran, cermin, dan rak atau lemari. Pada abad ke-20, perlengkapan kamar mandi menjadi industri terpisah dengan berbagai macam bentuk khusus furniture dan perlengkapan kamar mandi. Material yang digunakan adalah porselen, enamel, plastik, kayu, dan stainless steel.

Furniture khusus

Furniture kantor dalam arti luas telah mengalami perkembangan pesat sejak pertengahan abad ke-19. Barang-barang seperti meja tinggi yang digunakan oleh juru tulis dan meja roll top besar diganti dengan workstation standar yang dirancang dengan hati-hati dengan lemari samping, meja mesin tik, lemari arsip, dan kursi kantor dengan sandaran dan kursi putar yang dapat disesuaikan. Pada akhir abad ke-20, perabot kantor mengalami revolusi lebih lanjut dengan munculnya komputer pribadi. Dari perabot kantor seseorang secara alami berpindah ke lingkup luas perabot kelembagaan: perabot teater dalam bentuk deretan kursi yang terhubung, perabot restoran, perabot untuk ruang konferensi, laboratorium, bengkel, dan pabrik. Beberapa dari perabotan khusus ini mencerminkan tradisi masa lalu. Cara British House of Commons dilengkapi, misalnya, tidak diragukan lagi berasal dari pola tempat paduan suara dikelompokkan di gereja-gereja abad pertengahan; sedangkan aula pertemuan Kongres Amerika Serikat dan parlemen di banyak negara Eropa yang berbentuk setengah lingkaran, seringkali dirancang secara amfiteater, merupakan bentuk-bentuk yang dikembangkan dari akademi bedah atau auditorium universitas lainnya. Demikian pula museum, perpustakaan, dan arsip memiliki furnitur khusus berupa etalase, meja, meja khusus, dan alas duduk.

Macam-macam Perabot Aksesori

macam macam perabot aksesori
macam macam perabot aksesori

Perabotan aksesori merupakan elemen penting dalam interior. Yang termasuk di sini adalah jam dan pekerjaan mekanis lainnya, cermin, tekstil, layar, kompor, dan perapian; dan sejumlah barang kecil yang dibuat oleh pembuat lemari, seperti kotak, peti mati, meja jahit, keranjang sampah kertas, perlengkapan penerangan, bingkai, panel, dan permukaan lantai.

Jenis Furniture Jam

Jam dianggap sebagai perabot jika mesin jam tertutup dalam wadah, yang tidak harus dari kayu. Jam dapat dibagi menjadi jam meja dan jam kotak tinggi. Ada dua pusat kreatif jam meja, yaitu Inggris dan Prancis. Di Prancis abad ke-17 dan ke-18, jam meja menjadi objek desain monumental, contoh terbaiknya adalah karya seni pahat minor. Pergerakan sebenarnya dibingkai oleh alas marmer, dan bagian depan jam oleh bingkai pahatan dari perunggu padat yang menggabungkan figur dan ornamen yang dicetak dengan bebas. Beberapa pematung dan kastor perunggu terbaik Prancis terlibat dalam pembuatan bingkai dekoratif untuk pergerakan jam. Keistimewaan Prancis, ditiru di tempat lain di Benua Eropa, adalah jam dinding, atau yang disebut jam kartel, contoh paling awal dirancang oleh seorang pandai emas dan penghias, Juste-Aurèle Meissonnier. Permukaan jam adalah bagian tengah dari ornamen, atau rocaille-cartouche, yang terbuat dari perunggu, terkadang dihiasi dengan figur-figur yang memiliki makna simbolis; misalnya, Waktu, pria dengan sabit, atau ayam berkokok. Di Inggris, dimana selera lebih borjuis, gerakan halus yang dilakukan oleh pembuat jam London yang terampil dibangun ke dalam kotak kayu, dalam komposisi arsitektonis dan menampilkan pilaster (kolom sebagian tersembunyi) dan cornice. Kotak kenari sederhana dapat dihiasi dengan ornamen logam dan bola kuningan. Jam meja yang lebih mahal disembunyikan dalam peti yang dihiasi dengan kayu bertatahkan atau kulit penyu.

Jam bertangkai tinggi juga dibuat di Prancis dan Inggris. Jam bertangkai tinggi Prancis sangat monumental dan dirancang dengan kaya. Pada masa pemerintahan Louis XIV ada jam-jam bertingkat tinggi dari jenis boulle dengan karya logam dan tatahan kulit penyu. Belakangan, pada abad ke-18 dan terutama selama periode Rokoko, kasing yang menyembunyikan anak timbangan memperoleh bentuk yang lebih dramatis: permukaan kayu bertatahkan kaya dibingkai dan dihiasi dengan ornamen Rokoko berlapis emas yang megah dari perunggu. Jam bertangkai tinggi Inggris sebagian besar merupakan bagian dari furnitur, dan fitur utama konstruksinya tetap tidak berubah sepanjang abad ke-18. Jam bertangkai tinggi berdiri di atas alas, atau alas, dari mana kasing yang agak sempit untuk pemberat naik, dimahkotai oleh kerangka gerakan aktual dan permukaan jam. Bagian bernama terakhir pada kenyataannya adalah jam meja yang dipasang pada kotak pemberat. Setiap bagian individu dari jam kotak tinggi dengan demikian jelas terpisah; masing-masing memiliki fungsi yang berbeda; dan tidak ada upaya, seperti di Prancis, untuk menutupi kemerdekaan masing-masing bagian. Kasus pemberat dilengkapi dengan pintu di mana mungkin ada jendela tempat posisi beban dapat diamati. Di Amerika Serikat, pusat-pusat kota melahirkan gaya kerja kasus khusus regional yang menjadikan jam berkotak tinggi salah satu barang paling mahal di rumah abad ke-18.

Selama abad ke-18, barometer menjadi semakin populer. Mekanismenya dilengkapi dengan kerangka kayu dekoratif yang dimaksudkan agar serasi dengan furniture lain dalam sebuah ruangan.

Jenis Furniture Cermin

Penggunaan kaca cermin dalam perabotan muncul selama abad ke-17. Perubahan warna kaca yang meleleh karena perak dan biaya yang mahal serta kesulitan pembuatan kaca cermin dengan ukuran yang cukup besar membatasi kemungkinan aplikasi skala besar. Galeri cermin di Versailles dengan demikian merupakan pencapaian teknis yang luar biasa pada masanya. Ketika Louis XIV berjalan melalui galeri di depan istananya, dinding kaca memantulkan berlian di mahkotanya. Efek ini ditiru ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil di semua pengadilan Eropa. Pada abad ke-18, cermin dinding masuk ke sebagian besar interior. Popularitas dan distribusi kaca cermin yang luas didorong oleh kebutuhan akan peningkatan jumlah cahaya buatan. Selama abad 16 dan 17, kebutuhan ini dipenuhi dengan menempatkan lilin di depan pelat logam cekung yang sangat halus. Dengan menggunakan kaca cermin perak, efek cahayanya berlipat ganda. Sejak saat itu, cermin besar yang digantung di atas meja konsol adalah bagian penting dan fungsional dari ruangan yang diterangi oleh cahaya buatan.

Jenis Furniture dari Kain

Penggunaan kain di ruang perabotan terkait erat dengan kebutuhan akan pemanas. Di ruangan yang dipanaskan secara primitif di Abad Pertengahan, tekstil digunakan untuk menahan dingin dan angin. Di gereja-gereja abad ke-12 dan ke-13, tirai tekstil yang dicat masih dapat dilihat di bawah jalur gambar. Di gereja-gereja yang agak dingin, seperti halnya di rumah-rumah yang kurang panas, penutup dinding tekstil yang digantung longgar adalah yang terpenting. Mereka digantung longgar karena kebiasaan menurunkan dan memindahkannya, bersama dengan perabot yang relatif sedikit, sesuai kebutuhan. Baru pada akhir abad ke-17 dan selama abad ke-18 permadani dan bentuk hiasan dinding tekstil lainnya menjadi perlengkapan; yaitu, diikat ke dinding dalam bingkai. Gambar dinding yang terbuat dari kertas dan, selanjutnya, wallpaper bermotif menjadi pengganti yang lebih murah untuk hiasan dinding tekstil selama abad ke-19. Layar atau pembatas ruangan sering ditutup dengan tekstil, sebagian untuk melindungi dari panas pancaran langsung dan sebagian untuk menciptakan sudut yang nyaman di ruangan besar. Layar berbingkai sering kali ditutupi dengan potongan permadani, dengan bahan tenun lain, atau dengan kulit emas.

Jenis Furniture Perapian

Kamar dan aula besar tidak memiliki pemanas sampai munculnya sistem pemanas sentral modern. Perapian terbuka telah diganti pada akhir Abad Pertengahan dengan perapian, yang hanya merupakan cara arsitektonis untuk membingkai batang kayu yang terbakar. Selama periode penting sebagai sumber panas, perapian menjadi objek karya desain oleh seniman penting. Seorang arsitek Skotlandia, Robert Adam, dan saudara-saudaranya serta seorang arsitek dan pemahat Italia, Giambattista Piranesi, memberikan kontribusi artistik yang cukup besar untuk desain dan konstruksi perapian.

Jenis Furniture Perabotan aksesori lainnya

Benda utilitas kecil merupakan bagian penting dari perabotan interior. Beberapa di antaranya adalah karya pembuat lemari; Misalnya kotak untuk kertas tulis dan kartu remi, peti untuk surat dan dokumen, nampan untuk sajian atau presentasi. Perabotan aksesori mencakup berbagai barang, besar dan kecil, yang digunakan dalam pekerjaan rumah tangga  –  dari alat tenun kecil hingga bantal renda, roda pemintal, bingkai bordir, dan meja jahit. Barang-barang wanita, sebagian berupa peralatan untuk keperluan rumah tangga dan sebagian lagi berupa barang-barang furniture penyimpanan barang-barang kecil seperti peniti, gunting, wol, dan bahan, semuanya memiliki tempatnya di dalam rumah.

Terakhir, struktur dan dekorasi dinding, langit-langit, dan lantai  –  misalnya, panel, pekerjaan plesteran, lantai parket, karpet  –  juga dapat dimasukkan ke dalam judul furnitur aksesori. Biasanya, bagaimanapun, mereka dianggap sebagai subjek dekorasi interior.

Sejarah Furniture Dari Berbagai Negara

sejarah furniture dari berbagai negara
sejarah furniture dari berbagai negara

Sejarah Furniture Negara Mesir

Tempat tidur, bangku, kursi tahta, dan kotak adalah bentuk utama furniture di Mesir kuno. Meskipun hanya beberapa contoh penting dari furnitur aktual yang bertahan, ukiran batu, lukisan fresco, dan model yang dibuat sebagai persembahan penguburan menghadirkan bukti dokumenter yang kaya. Tempat tidur mungkin merupakan bentuk paling awal; itu dibangun dari kayu dan terdiri dari kerangka sederhana yang didukung pada empat kaki. Tali rami, dianyam, diikat ke sisi kerangka. Kabelnya dijalin bersama dari sisi yang berlawanan dari rangka untuk membentuk permukaan yang kenyal untuk tempat tidur. Pada dinasti ke-18 (c. 1567–1320 SM) tempat tidur miring ke atas ke arah kepala, dan alas kaki kayu yang dicat atau di ukir mencegah orang yang tidur dari tergelincir ke bawah.

Tempat tidur besar yang ditemukan di makam Tutankhamen disatukan dengan kait perunggu dan staples sehingga bisa dibongkar atau dilipat untuk memudahkan penyimpanan dan transportasi; furnitur ada dalam jumlah kecil dan ketika firaun menjelajahi tanah mereka, mereka membawa tempat tidur mereka. Di makam yang sama ada tempat tidur lipat kayu dengan engsel perunggu.

Alih-alih bantal, sandaran kepala dari kayu atau gading digunakan. Ini pada dasarnya bersifat individual, dibuat sesuai ukuran pemiliknya, sehingga sering ditempatkan di kuburan untuk digunakan oleh orang mati pada saat kedatangannya di tanah kekekalan. Sandaran kepala lipat mungkin untuk digunakan para pelancong.

Bangku awal untuk keperluan upacara hanyalah balok batu persegi. Bila terbuat dari kayu, bangku memiliki dudukan batu (kemudian berbentuk cekung) yang dilapisi dengan bantalan empuk. Seiring berjalannya waktu, bangku berkembang menjadi kursi dengan tambahan sandaran dan lengan. Kursi tahta seperti itu disediakan untuk digunakan oleh orang-orang yang sangat penting. Bangku kaki terbuat dari kayu. Bangku kaki kerajaan dilukis dengan figur musuh tradisional Mesir sehingga firaun secara simbolis dapat menginjak musuhnya di bawah kakinya. Ukiran kaki binatang pada kaki kursi yang lurus adalah hal yang umum, begitu juga dengan bentuk kaki binatang. Kotak, sering kali dicat dengan rumit, atau keranjang digunakan untuk menyimpan pakaian atau benda lain. Tabel hampir tidak dikenal; gerabah atau dudukan kayu yang menopang nampan keranjang datar berisi piring untuk makan, dan dudukan kayu berisi toples tembikar besar yang berisi air, anggur, atau bir.

Orang Mesir menggunakan lapisan tipis kayu yang direkatkan untuk peti mati; ini memberi daya tahan yang bagus. Furnitur Mesir pada umumnya ringan dan mudah dipindahkan; dekorasinya biasanya berasal dari simbol-simbol agama, dan perubahan gaya sangat lambat.

Sejarah Furniture Negara Mesopotamia

Furniture Mesopotamia dan peradaban kuno tetangga di Timur Tengah memiliki tempat tidur, bangku, kursi, dan kotak sebagai bentuk utamanya. Bukti dokumenter disediakan terutama oleh ukiran relief. Bentuknya dibangun dengan cara yang sama seperti furnitur Mesir kecuali member yang lebih berat, lekukan lebih jarang, dan sambungan lebih kasar. Ornamen banyak diaplikasikan dalam bentuk finial perunggu cor dan tulang berukir (ornamen mahkota, biasanya berdaun) dan kancing, banyak di antaranya bertahan di museum. Mesopotamia berasal dari tiga fitur yang tetap ada dalam furniture Klasik di Yunani dan Italia dan dengan demikian ditransmisikan ke peradaban Barat lainnya. Pertama adalah dekorasi kaki furnitur dengan cincin logam berprofil tajam, satu di atas yang lain, seperti banyak gelang di lengan; ini adalah asal mula kaki kayu yang berubah begitu sering dalam gaya selanjutnya. Kedua, penggunaan pinggiran tebal pada penutup furniture, memadukan desain bingkai dan bantalan menjadi satu efek; ini jauh lebih ringan oleh rasa Klasik tetapi dihidupkan kembali dalam Neoklasikisme. Ketiga adalah pengelompokan furnitur khas yang bertahan utuh hingga Abad Kegelapan Eropa: sofa tempat tokoh utama bersandar untuk makan atau bercakap-cakap; meja kecil untuk menyimpan minuman, yang bisa dipindahkan ke atas sofa; dan kursi, tempat duduk seorang penghibur  –  istri, hetaira (pelacur), musisi, atau sejenisnya  –  yang menjaga keinginan orang-orang superior yang sedang berbaring. Dari hierarki lama furnitur ini diturunkan peraturan pengadilan yang rumit tentang siapa yang boleh duduk dan tentang apa, yang bertahan selama berabad-abad di istana dan upacara raja.

Sejarah Furniture Negara Yunani

Bentuk furnitur utama adalah sofa, kursi (dengan dan tanpa lengan), bangku, meja, peti, dan kotak. Dari contoh-contoh yang masih ada, penggambaran furnitur pada vas dan ukiran relief, dan deskripsi sastra, lebih banyak yang diketahui tentang furniture Yunani daripada tentang Mesir. Di Knossos, tahta plesteran built-in, banyak dipugar, sering dianggap mewakili furniture pra-Hellenic di daerah Aegean. Tembikar Aegean primitif menunjukkan bentuk kursi bundar, mungkin menunjukkan model keranjang, dan patung Zaman Perunggu menunjukkan bingkai kursi beranggota kompleks.

Di rumah-rumah Yunani kuno, sofa, yang digunakan untuk berbaring di siang hari dan sebagai tempat tidur di malam hari, merupakan tempat yang penting. Sofa paling awal mungkin menyerupai struktur tempat tidur Mesir dan mungkin juga dalam gaya. Kakinya kadang-kadang meniru kaki hewan dengan cakar atau kuku, tetapi biasanya kaki tersebut diputar pada mesin bubut dan dihias dengan cetakan atau dipotong dari lempengan kayu datar dengan siluet tajam dan didekorasi dengan berbagai cara  –  dengan desain menoreh atau dengan volutes, mawar , dan pola lainnya dengan relief tinggi. Dari sekitar abad ke-6 SM, kaki-kaki diproyeksikan di atas bingkai sofa; proyeksi ini menjadi sandaran kepala dan alas kaki, yang terakhir akhirnya dibuat lebih rendah dari sandaran kepala. Pada zaman Helenistik, sandaran kepala dan kaki diukir dan didekorasi dengan medali perunggu yang membawa patung anak-anak, satyr, atau kepala burung dan hewan dengan relief tinggi. Kaki yang diputar sebagian besar menggantikan yang persegi panjang. Meskipun tempat tidur perunggu dari abad ke-2 SM telah ditemukan di Priene dan sofa marmer terkadang muncul di kuburan, bahan yang biasa digunakan adalah kayu. Kakinya sering diakhiri dengan kaki logam dan kadang-kadang dibungkus dengan cetakan perunggu, dan relnya juga kadang-kadang ditutup dengan selubung perunggu.

Dari periode kuno Yunani dan seterusnya, banyak jenis kursi individu yang dikenal, yang paling mengesankan, mungkin, yang dihias dengan rumit, kursi seremonial bersandaran tinggi dari kayu atau marmer. Seperti sofa, mereka ditopang dengan kaki yang dibalik, kaki dipotong dari sepotong kayu persegi panjang, atau kaki dengan kaki binatang; mereka sering memiliki rel lengan. Jenis lain dari kursi berbentuk kotak tanpa kaki dan dengan atau tanpa sandaran juga ditemukan. Kursi klismos lebih ringan dan memiliki punggung melengkung dan kaki yang melengkung tajam dan tajam, menunjukkan keahlian hebat dalam pekerjaan kayu. Difteri adalah bangku yang berdiri dengan empat kaki bersilang, memutar kaki, terkadang dihubungkan dengan jeruji tandu dan terkadang berakhir dengan kuku atau kaki cakar. Kenyamanan kursi lipat diwujudkan sejak awal, dan difteri populer.

Meja Yunani biasanya kecil dan mudah dibawa-bawa. Jenis yang menarik memiliki atasan lonjong yang didukung oleh tiga kaki, dua di satu ujung dan satu di ujung lainnya. Kaki-kaki ini biasanya meruncing dari atas dan diakhiri dengan kaki cakar, dan contoh perunggu dan batu yang kadang-kadang ditemukan menunjukkan ukiran mengepak di bagian depan kaki dan ornamen gulungan di sisi bawah puncak meja. Meja persegi panjang dengan empat kaki juga digunakan, seperti juga puncak bundar.

Sejarah Furniture Negara Roma

Bentuk furnitur utama adalah sofa, kursi dengan dan tanpa lengan, bangku, meja, peti, dan kotak. Bukti dokumenter yang sangat baik ditemukan dalam lukisan mural, ukiran relief, dan deskripsi sastra. Contoh-contoh yang masih ada lebih umum daripada yang ada di Timur Dekat kuno: banyak furniture perunggu ditemukan di Pompeii; di Herculaneum bahkan potongan kayu sebagian diawetkan.

Seperti di Yunani, sofa merupakan bentuk furnitur utama. Di sofa Pompeii dengan bingkai perunggu sangat mirip dengan contoh Yunani. Emas, perak, kulit penyu, tulang, dan gading digunakan untuk dekorasi, dengan lapisan kayu langka. Sofa belakangan, ditemukan di Italia dan di bagian jauh kekaisaran, ditandai dengan punggung dan samping yang tinggi.

Kursi Romawi dikembangkan dari model Yunani. Kursi tahta Yunani berevolusi menjadi kursi kecil berlengan dengan punggung bulat yang kokoh dibuat dalam satu bagian dengan sisi-sisinya diatur pada alas persegi panjang atau setengah lingkaran. Kursi berlengan ini sering kali dari anyaman, kayu, atau batu. Kursi klismos Yunani diberi anggota struktural yang lebih berat oleh orang Romawi dan disebut cathedra.

Bangsa Romawi mengembangkan jenis bangku dekoratif, seringkali dibuat dari perunggu. Ini didukung oleh empat kaki melengkung, dihiasi dengan gulungan. Bangku lipat, dengan kaki bersilang terkadang dihubungkan dengan jeruji tandu, digunakan baik oleh pejabat Romawi maupun di rumah tangga. Sisa bangku lipat diketahui dari situs-situs seperti yang ada di Ostia, Italia, dan gerobak di Inggris  –  di perbatasan Essex-Cambridgeshire, dan di Kent. Ini berkembang menjadi bangku yang memiliki kaki melengkung ganda yang lebih kokoh; contoh ditemukan di Pompeii. Contoh besi dengan dekorasi perunggu, bahkan lebih berat bentuknya, ditemukan di Nijmegen, Belanda.

Meja dengan puncak bundar dan persegi panjang serta tiga dan empat kaki adalah hal biasa. Meja dengan bagian atas bundar dan tiga kaki berbentuk binatang menjadi semakin populer sejak abad ke-4 SM. Sebuah meja kayu yang hampir lengkap, ditemukan di Mesir dan sekarang di Palais du Cinquantenaire, Brussel, dihiasi dengan kepala angsa dengan leher anggun yang menjulang dari pita dedaunan acanthus, di bawahnya terdapat kaki antelop yang sangat realistis, dengan kuku dan bukan cakar kaki. Meja jenis ini tampaknya telah populer di seluruh kekaisaran Romawi, karena sering muncul di batu nisan yang menggambarkan perjamuan penguburan. Diketahui bahwa kayu jeruk dan serpih Kimeridgian adalah bahan favorit. Beberapa meja lengkap terdapat di Pompeii dan Herculaneum, biasanya di taman atau lapangan terbuka, terbuat dari marmer dan dihiasi ukiran kepala singa dan macan yang indah. Jenis meja kecil lainnya adalah meja bundar atau persegi panjang dengan hanya satu kaki bagian tengah. Juga ditemukan sepasang lempengan kokoh yang dihias dengan relief tinggi, membawa bagian atas marmer atau kayu berukir.

Lukisan dinding Pompeian menunjukkan bahwa meja dan bangku kayu polos tanpa dekorasi digunakan di dapur dan bengkel, dan beberapa barang rumah tangga disimpan di lemari dengan pintu berpanel. Bangku kaki persegi panjang, terkadang dengan kaki cakar, digunakan dengan kursi tinggi dan sofa. Tripod perunggu kecil dan dudukannya juga merupakan item furniture Romawi. Pakaian dan uang disimpan di peti kayu besar dengan sisi berpanel, berdiri di atas kaki persegi atau cakar. Peti harta karun Romawi ditutupi dengan pelat perunggu atau diikat dengan besi dan dilengkapi dengan kunci yang kuat. Perhiasan dan barang pribadi disimpan dalam peti mati, dalam kotak bulat atau kotak kecil, atau bahkan dalam keranjang.

Sejarah Furniture Di Abad Pertengahan

sejarah furniture di abad pertengahan
sejarah furniture di abad pertengahan

Sejarah Furniture Awal Abad Pertengahan

Dengan runtuhnya Kekaisaran Romawi selama abad ke-4 hingga ke-5, Eropa tenggelam ke dalam periode dimana furniture kecil, kecuali yang paling dasar, digunakan: kursi, bangku, bangku, dan peti primitif adalah yang paling umum item. Beberapa abad telah berlalu sebelum invasi bangsa Teutonik mengembangkan bentuk furniture yang mendekati standar Romawi peralatan rumah tangga.

Relatif sedikit furnitur dari periode abad pertengahan di Eropa yang bertahan, dan hanya sedikit dari furnitur ini yang berasal dari sebelum akhir abad ke-13. Salah satu alasannya adalah sifat kayu yang mudah rusak, tetapi yang lebih penting adalah fakta bahwa furniture dibuat dalam jumlah yang relatif kecil hingga zaman Renaisans. Banyak dari sejarah furnitur sebelumnya harus diambil dari literatur kontemporer, manuskrip yang diterangi, patung Romawi dan Gotik, dan deskripsi inventaris selanjutnya.

Ada bukti bahwa tradisi kuno tertentu dalam pembuatan furniture, terutama pembuatan bubut, mempengaruhi pengrajin awal abad pertengahan. Turnery digunakan dalam pembuatan kursi, bangku, dan sofa di Byzantium, dan tampaknya teknik ini dikenal di seluruh Eropa hingga ke Skandinavia. Puisi epik Anglo-Saxon Beowulf, yang memberikan gambaran sekilas tentang ekonomi domestik Eropa Barat pada sekitar abad ke-7, tidak menyebutkan furniture selain bangku dan semacam tempat duduk atau singgasana untuk tuan.

Sejarah Furniture Akhir Abad Pertengahan

Pada abad ke-14 dan ke-15 terjadi banyak perkembangan baik dalam konstruksi dan desain furnitur di seluruh Eropa; Beragam jenis baru, diantaranya lemari, kotak dengan kompartemen, dan berbagai jenis meja, berevolusi secara perlahan. Sebagian besar furnitur yang diproduksi dibuat sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah diangkut. Seorang bangsawan yang memiliki lebih dari satu tempat tinggal biasanya hanya memiliki satu set perabot yang dia bawa dari rumah ke rumah. Apa pun yang dapat dipindahkan, dan ini sering kali termasuk kunci pintu dan perlengkapan jendela, dibawa pergi dan digunakan untuk melengkapi rumah berikutnya dalam perjalanan. Perabotan sangat langka sehingga pengunjung biasa membawa tempat tidur sendiri dan keperluan lainnya. Kondisi ini berdampak ganda pada furniture abad pertengahan, tidak hanya mempersulit pria untuk memiliki lebih dari jenis furnitur dasar tetapi juga mempengaruhi desain furnitur itu sendiri. Kursi dan bangku lipat, meja trestle dengan atasan yang bisa dilepas, dan tempat tidur dengan rangka yang bisa dilipat adalah hal biasa.

Rumah-rumah religius merupakan pengecualian dalam hal ini karena mereka menikmati keamanan tertentu yang ditolak dunia luar. Oleh karena itu, sebagian besar furniture terbaik pada periode ini dibuat untuk digunakan di gereja dan biara, dan banyak ide dan perkembangan yang kemudian menambah kenyamanan rumah tangga Eropa berasal dari biara. Contohnya dapat dilihat pada awal perkembangan penggunaan gerejawi berbagai jenis furniture membaca dan menulis, seperti mimbar dan meja, yang menunjukkan kecerdikan dalam konstruksi. Sepanjang Abad Pertengahan hingga abad 16 dan 17, semua jenis furnitur tetap langka, dan furniture bagus apa pun milik bangsawan dan pedagang kaya. Peralatan rumah tangga kaum tani di seluruh Eropa, bahkan hingga abad ke-18, seringkali desainnya kasar dan dibuat secara kasar.

Panel berbingkai telah digunakan pada zaman kuno, seperti contoh yang ditemukan di Herculaneum; diperkenalkan kembali di Burgundy Belanda pada awal abad ke-15 merupakan perbaikan yang segera menyebar ke seluruh Eropa Barat. Konstruksi berpanel memecahkan masalah membangun area permukaan yang luas, seperti di bagian depan peti atau lemari, yang sebelumnya dibatasi oleh ukuran masing-masing papan. Papan ini, biasanya dipahat dengan adz, berat dan mudah melengkung dan terbelah. Panel dapat dipotong lebih tipis, tegangan utama diambil oleh rangka, dan karena itu furnitur menjadi lebih ringan; Selain itu, jika panel tidak dipasang terlalu rapat pada tiangnya, kemungkinan kayu akan terbelah jika melengkung. Sekarang setelah memungkinkan untuk membangun area permukaan yang lebih besar, rangkaian baru furnitur penyimpanan, khususnya lemari dan peti, dikembangkan.

Perbaikan konstruksi lainnya pada abad ke-15 termasuk pengenalan laci ke dalam lemari dan furniture penyimpanan serupa, dan sambungan yang lebih rapi dan lebih efisien, seperti mitra dan tanggul serta duri. Paneling sering kali didekorasi dengan bentuk ornamen datar yang disebut kain lipat, atau perkamen. Linenfold digunakan secara luas di utara Perancis, Flanders, Jerman Rendah di utara hingga Baltik, Skandinavia, dan Inggris. Kain linen Prancis, Negara-negara Rendah, dan Jerman diukir dengan definisi yang lebih tajam dan kelembutan yang lebih besar daripada biasanya di Inggris dan di tempat lain. Baik furnitur berpanel maupun panel kamar didekorasi dengan seprai. Bentuk lain dekorasi ukiran pada furniture menjadi lebih umum selama abad ke-15, ketika permukaan diukir dengan dekorasinya dan motif Gotik lainnya. Selama Abad Pertengahan banyak sekali perabot, termasuk yang dihiasi ukiran, dilukis dan kadang-kadang dilapisi emas, sebuah praktik yang berlanjut hingga zaman Renaisans (keadaan saat ini dari potongan-potongan yang ada, dengan permukaan kayu polosnya, menyesatkan). Kursi, meja, dan berbagai jenis lemari juga sering dibalut dengan kain yang cerah, sedangkan kursi, bangku, dan furniture kursi lainnya disediakan bantal.

Peti adalah tipe dasar dari furniture abad pertengahan, berfungsi sebagai lemari, bagasi, tempat duduk, dan, jika perlu, sebagai bentuk meja dan meja sederhana. Dari perabot serbaguna inilah beberapa jenis lain, seperti lemari dan kursi kotak, dikembangkan. Peti terbuat dari enam papan, dipatok atau dipaku dengan kasar dan sering kali diperkuat dengan pita besi. Contoh semacam ini, yang berasal dari abad ke-13 dan dalam banyak hal ditemukan di gereja-gereja, adalah di antara perabot Eropa paling awal yang masih ada. Peti tetap menjadi salah satu perabot terpenting sampai akhir abad ke-15, ketika di Benua Eropa lemari mulai bersaing dengannya dalam hal kegunaan.

Kursi tetap langka sepanjang Abad Pertengahan, dan menempati kursi panjang melambangkan otoritas atau tanda kehormatan, dan bahkan sebuah rumah besar mungkin hanya memiliki kursi untuk tuan dan istrinya dan mungkin satu lagi untuk pengunjung terhormat; penggunaan kata ketua merupakan cerminan modern dari kebiasaan abad pertengahan ini. Kursi-kursi awal yang terbuat dari spindel yang diputar, terlihat pada patung Romawi, telah disebutkan. Kemudian ada dua tipe utama. Salah satunya aneka kursi lipat, dengan rangka berbentuk X, terbuat dari kayu dan logam, jok dan punggung terdiri dari strip persegi panjang dari beberapa kain atau kulit yang kuat. Akhirnya berkembanglah jenis kursi yang lebih berat. Ini pada dasarnya adalah pengembangan dari peti, dan dalam banyak kasus tempat duduk itu berengsel, memungkinkan alasnya digunakan untuk penyimpanan. Paneling, sering kali diukir dengan kain linen dan kadang-kadang dengan motif Gotik lainnya, digunakan di punggung, lengan, dan alas. Banyak dari kursi-kursi ini memiliki punggung sangat tinggi yang diakhiri dengan kanopi berukir rumit; beberapa berdiri bebas, sementara yang lain membelakangi dinding seperti bilik gereja. Permukiman juga digunakan untuk tempat duduk selama abad ke-15. Inovasi di Continent adalah penyelesaian dengan batang berporos yang membentuk sandaran, yang dapat diayunkan untuk memungkinkan seseorang duduk di kedua sisi  –  bukti berat furnitur pada periode ini.

Meja sebagian besar terbuat dari konstruksi tiang penyangga (dengan rangka penyangga yang berfungsi sebagai penyangga bagian atas meja) dengan bagian atas persegi panjang yang dapat dibongkar. Selama abad ke-15 di Benua Eropa, meja-meja kecil dibuat yang bisa lebih mudah dipindahkan dan, terutama, ditarik ke api. Berbagai bentuk lemari, ambries, dan dressoir dikembangkan saat ini, berpanel dan dihiasi dengan linenfold atau ornamen ukiran Gotik. Semua jenis ini pada dasarnya adalah peti dengan pintu, dengan bentuk persegi panjang sederhana yang ditinggikan di atas kaki; elaborasi konstruksi dan dekorasi segera menyusul, begitu pula spesialisasi fungsinya. Lemari, lemari pakaian, dan meja kepercayaan (buffet atau prasmanan) digunakan untuk menyimpan piring dan untuk disajikan di jamuan makan, piring dipajang di atas dan di rak di atas dan di bawah permukaan saji utama. Rak atas kadang kantilever atau diproyeksikan pada braket untuk membebaskan sudut depan permukaan ini untuk digunakan. Lemari lain dibuat untuk menampung makanan dan perbekalan sehari-hari; dalam hal makanan, atau lemari es, bagian depan dan sampingnya ditusuk untuk ventilasi.

Tempat tidur abad pertengahan diketahui dari dokumen dan beberapa contoh terlambat. Mengingat lapisan Mesir, selama sebagian besar periode ini permukaan diagonal, mengangkat kepala tinggi, adalah hal biasa. Beberapa tempat tidur memiliki langit-langit kantilever berani yang didukung dari sandaran kepala.

Furnitur Inggris kecil bertahan dari abad pertengahan, dan, seperti di Benua Eropa, informasi harus dicari dalam referensi kontemporer dan dari gambar interior rumah tangga dalam manuskrip bergambar. Sebagian besar manuskrip ini berasal dari Perancis atau Flemish, tetapi mereka memberikan bukti yang dapat diandalkan pada interior Inggris karena kelas pemerintahan, yang secara praktis merupakan satu-satunya pemilik furniture yang layak, meniru kebiasaan domestik di Benua Eropa. Kayu ek Inggris adalah bahan utamanya, tetapi kayu yang lebih lembut juga digunakan. Sejumlah furniture diimpor dari luar negeri, memberikan ide-ide baru bagi tukang kayu dan tukang kayu Inggris. Furniture yang biasa ditemukan di rumah-rumah penting terdiri dari tempat tidur, peti, almari, meja, bangku, dan bangku.

Sejarah Furniture Zaman Renaisans

Sejarah Furniture Negara Italia

Sejak awal Renaisans di awal abad ke-15, terjadi perubahan bentuk furniture yang menyebar ke seluruh Eropa. Pertumbuhan borjuasi yang kaya dan berkuasa menyebabkan pembangunan rumah-rumah yang lebih besar dan permintaan akan furnitur yang bagus. Furniture Renaisans Italia menunjukkan bias arsitektur yang kuat, dan tujuan potongan, seperti dalam furniture Romawi, tunduk pada bentuknya. Perabotan pada zaman Renaisans Italia awal seringkali dibatasi, dengan desain cantik dan sederhana yang diukir dari kayu walnut. Untuk pekerjaan yang lebih rumit, pahatan dengan relief rendah dan plesteran yang dimodelkan dengan pola rumit banyak digunakan. Plesteran biasanya dilapisi emas dan diambil dengan warna-warna cerah.

Cassone, atau peti pernikahan (peti harapan), adalah bentuk di mana keterampilan pengrajin dicurahkan. Selain pekerjaan bantuan dan penyepuhan yang rumit, pundi-pundi ini sering dilukis di bagian depan dan samping dan kadang-kadang di dalam tutupnya juga, dengan adegan alkitabiah atau mitologis yang sesuai. Motif yang populer dengan pemahat Italia termasuk dewa asmara, topeng aneh, dedaunan yang digulung, dan tali pengikat. Meja tulis tetap adalah cikal bakal dari biro menulis, yang menjadi artikel furnitur yang sangat diperlukan karena tulisan menjadi lebih umum.

Jenis kursi yang disebut sgabello banyak disukai saat ini di Italia. Tempat duduknya terbuat dari lempengan kayu kecil, umumnya segi delapan, di depan dan belakang ditopang oleh papan padat yang dipotong menjadi bentuk ornamen; varietas sebelumnya didukung oleh dua kaki di depan dan satu di belakang; sepotong kayu solid membentuk bagian belakang. Kursi lain pada masa itu adalah kursi lipat berbentuk X, kadang-kadang disebut kursi Dante. Meja umumnya berbentuk lonjong, didukung oleh kolom, konsol (tanda kurung), atau gambar terminal, dengan tandu tengah yang panjang dari ujung ke ujung. Bentuk furniture Renaissance Italia membentuk ulang furniture sisa Eropa.

Sejarah Furniture Negara Perancis

Furniture Perancis termasuk yang pertama dipengaruhi oleh Renaisans Italia. Louis XII dan banyak istananya mengunjungi Italia dan segera membawa seniman, pengrajin, dan karya seni Italia ke Prancis. Furniture Renaissance Perancis dapat dibagi menjadi dua tahap. Pertama adalah masa transisi dan adaptasi; selama masa pemerintahan Louis XII dan bagian pertama masa pemerintahan Francis I, potongan-potongan itu pada dasarnya berbentuk Gotik, dan ornamen Gotik dicampur dengan dewa asmara, kepala medali, dan dekorasi aneh dari gaya Renaisans yang akan datang. Selama fase kedua, dari akhir masa pemerintahan Francis I, gaya baru menggantikan gaya Gotik. Namun, bentuk dekorasi Renaisans Arabesque yang lebih meriah digantikan oleh desain arsitektural yang semakin meningkat, dan pohon ek hampir seluruhnya digantikan oleh kenari. Pusat pembuatan furniture didirikan di Fontainebleau, di mana Francis I mempekerjakan beberapa seniman dan pengrajin Italia; di Île-de-France, dipimpin oleh karya Jacques du Cerceau; dan di Burgundy, dimana, dipimpin oleh pengrajin dan desainer Hugues Sambin, desain dipengaruhi oleh gaya Renaisans yang berkembang di Belanda.

Furniture Perancis abad ke-16 sangat anggun dan halus; itu diperkaya dengan tatahan plak kecil dari marmer berpola dan batu semimulia, terkadang dengan tatahan atau marquetry dari gading, induk mutiara, dan kayu dengan warna berbeda.

Kursi mulai lebih ringan dalam desain; bagian belakang menjadi lebih sempit, sisi dan alas berpanel diganti dengan lengan dan penyangga yang diukir dan diputar, dan kaki disatukan dengan tandu di alasnya. Kursi khusus yang dikenal sebagai caquetoire, atau kursi percakapan, yang dirancang untuk wanita duduk dan bergosip, memiliki punggung yang tinggi dan sempit serta lengan yang melengkung.

Meja persegi panjang berukir rumit yang didukung oleh konsol atau kolom bergalur yang dihubungkan oleh tandu yang di atasnya terdapat tiang penyangga melengkung. Peti yang didekorasi dengan gaya baru masih banyak digunakan, meskipun sering diganti dengan lemari (lemari tinggi atau lemari pakaian), yang terkadang dibuat dalam dua tahap, kompartemen atas berisi banyak laci kecil.

Sejarah Furniture Negara Spanyol

Karena pendudukan Spanyol yang lama oleh bangsa Moor, gaya yang disebut Mudéjar berkembang. Sementara furnitur dalam gaya ini tetap dalam bentuk yang pada dasarnya Eropa, dekorasi memiliki citarasa oriental. Jenis lemari yang dikenal sebagai vargueno biasanya berbahasa Spanyol. Bagian atas, berbentuk peti, dengan laci di dalam, memiliki bagian depan jatuh (permukaan tulisan berengsel yang terbuka dengan jatuh ke depan), sering kali dipasang secara rumit dengan besi tempa dan didukung oleh beludru, dengan kunci besi yang besar. Lemari-lemari itu diukir, di cat, disepuh, dan dilapisi gading dengan gaya Moor. Ada kecenderungan model Italia diikuti di furniture abad ke-16 dan ke-17.

Sejarah Furniture Negara Di Dataran Rendah

Pada abad ke-16, ornamen Renaisans Italia diadopsi dan diubah oleh seniman dan desainer Eropa utara, khususnya di Jerman utara dan Negara-negara Rendah, yang menciptakan gaya dekorasi independen. Strapwork, cartouches, dan topeng aneh adalah ciri khas dari gaya Renaisans utara ini, dan ditemukan berulang kali dalam buku pola seniman Jerman dan Flemish pada waktu itu – buku ornamen yang beredar di antara dan mempengaruhi pengrajin logam, pemahat, plester dan pembuat furniture di seluruh dunia. Utara.

Meja kayu ek yang berat, terkadang meja gambar (ekstensi), memiliki kaki yang besar dan tandu yang kokoh. Tempat tidur sangat tertutup untuk memberikan privasi, karena tempat tidur dapat ditempatkan di ruangan mana pun di rumah. Kursi kayu lipat dan bangku rendah, dengan perputaran yang lebih atau kurang rumit, masih digunakan, selain jenis baru dengan kaki dan lengan yang dibentuk baluster atau dipelintir, dan punggung lurus yang semakin tinggi selama abad ke-17.

Sejarah Furniture Negara Inggris

Renaissance Italia tidak mempengaruhi desain atau ornamen furniture di Inggris sampai sekitar 1520. Evolusi dari gaya Gotik adalah proses bertahap, pengaruh datang pertama kali dari Italia dan, pada paruh kedua abad ke-16, dari Negara-negara Rendah. Pada tahap awal, furnitur tetap dalam bentuk Gotik, meskipun motif Italia perlahan menggantikan ornamen Gotik yang lebih tua. Banyak perabot Inggris Renaisans awal yang menggabungkan panel linenfold dengan kepala medali dan cupid Italia, tetapi pada pertengahan abad ornamen baru dan bentuk baru telah menggantikan gaya abad pertengahan. Sekitar pertengahan abad, pengaruh langsung Italia melemah, dan tempatnya diambil alih oleh Negara-Negara Rendah. Gaya utara ornamen Renaisans disebarkan di Inggris oleh buku-buku pola, pekerja imigran, dan furniture Flemish dan Jerman yang diimpor, dan tak lama kemudian diadaptasi oleh pengrajin Inggris menjadi gaya individual dan khas Inggris.

Ciri khas dari gaya ini adalah pengayaan setiap permukaan dengan hiasan yang diukir, dibalik, ditatah, dan dilukis secara flamboyan, yang sangat mencerminkan semangat Renaissance Inggris. Selama masa pemerintahan Elizabeth I ada peningkatan kenyamanan rumah tangga yang cukup besar dan cukup luas, terlihat dalam konstruksi yang lebih baik, multiplikasi jenis, dan permulaan tentatif dari furnitur berlapis kain. Serangkaian peti bertatahkan dengan pemandangan arsitektural perspektif, sering disebut peti nonesuch, diimpor dari Jerman atau dibuat oleh pekerja Jerman di Inggris. Mereka berpengaruh dalam menyebarkan teknik dekorasi hias, yang pada akhir abad diterapkan pada setiap jenis furniture.

Terlepas dari perubahan bertahap dari ornamen Gotik ke Renaisans, abad ke-16 menghasilkan beberapa perubahan dalam desain dan konstruksi masing-masing tipe. Kursi menjadi sedikit lebih umum, meskipun di istana Elizabeth sendiri, bangku adalah bentuk tempat duduk yang biasa. Dari kursi kotak berkembang jenis di mana lengan dan kaki tidak lagi diisi dengan panel tetapi yang memiliki kaki polos atau berputar, dengan lengan berbentuk bertumpu pada penyangga yang diukir atau diputar. Bagian belakang kursi masih berpanel dan dihiasi dengan ukiran dan tatahan atau dilingkupi dengan lambang yang lebar dan berukir indah. Kursi lipat, berbentuk X dan dengan berbagai konstruksi, juga digunakan. Kursi tanpa lengan, yang disebut kursi farthingale, diperkenalkan pada awal abad ke-17 untuk mengakomodasi rok lebar, yang disebut farthingales, yang populer pada saat itu. Kursi Farthingale memiliki jok berlapis kain dan punggung rendah persegi panjang yang ditopang dengan penyangga pendek sedikit di atas jok. Kursi berlengan dengan desain serupa dibuat. Pekerjaan Turki (sejenis sulaman) dan beludru biasanya digunakan untuk pelapis.

Pada awal abad ke-16, gaya desain tempat tidur baru muncul; sebagian besar bingkai dibiarkan terbuka dan diperkaya dengan ukiran dan dekorasi lainnya, menjadikan bingkai itu sendiri sebagai bagian penting dari desain. Motif pemahat favorit untuk tempat tidur dan jenis furniture lainnya termasuk tali pengikat, topeng aneh, dan caryatid (sosok wanita terbungkus), pilar dan penyangga bulat bulat, arcade (dekorasi terdiri dari lengkungan atau arcade), dan pola dedaunan yang digulir. Motif “cangkir dan penutup” yang sangat berubah sering ditemukan di tiang ranjang pada akhir abad ke-16. Meja trestle Gotik yang rumit diganti dengan “tabel yang digabung”, dengan atasan dipasang pada bingkainya. Gambar tabel, yang dapat diperpanjang dengan mudah dengan menarik keluar dua daun yang tersembunyi di bawah bagian atas, juga diperkenalkan. Kaki dan sisi meja dihiasi dengan ukiran dan tatahan, dan motif cangkir dan penutup sering ditemukan pada kaki. Berbagai jenis almari dibuat, biasanya dalam dua tahap, atau tingkat. Di lemari pengadilan, kedua panggung dibiarkan terbuka. Bentuk laci sederhana diperkenalkan sekitar tahun 1620.

Macam Furniture Di Abad ke-17 – Gaya Barok

Selama abad ke-17, gaya Barok memiliki pengaruh yang nyata pada desain furnitur di seluruh Eropa Barat. Lemari pakaian besar, lemari, dan lemari memiliki kolom yang bengkok, pedimen yang rusak, dan cetakan yang berat. Dalam furniture Barok detailnya terkait dengan keseluruhan; alih-alih kerangka permukaan yang tidak terkait, setiap detail berkontribusi pada gerakan harmonis dari keseluruhan desain. Gaya Barok diadopsi di Negara-negara Rendah pada tahun 1620-an dan diperpanjang hingga akhir abad ke-17, ketika Jerman dan Inggris mulai mengembangkannya. Hal ini dikarenakan pengaruh Asia yang melanda Eropa pada abad ke-17, ketika beberapa negara maritim, terutama Portugis, Belanda, dan Inggris, menjalin hubungan perdagangan reguler dengan India dan Asia Timur. Furnitur berpernis dan barang-barang domestik diimpor dari Timur, tempat pengrajin Asia juga bekerja dengan gaya pseudo-Eropa dari desain yang dipasok oleh para pedagang. Sebelum akhir abad ke-17, teknik dekoratif Asia ditiru secara luas di Eropa, dan akar dari “cita rasa Cina” tertanam kuat. Kayu tropis yang lebat juga dibawa ke Eropa, dan dari sini, furniture dibuat dengan banyak meminjam dari rasa yang berlaku untuk elaborasi “Oriental”.

Negara Flanders dan Belanda

Furniture Barok Flemish awal, yang berasal dari kuartal kedua abad ke-17, hanyalah sedikit adaptasi dari gaya Renaisans akhir. Yang khas adalah lemari kayu ek dengan empat pintu dan kursi dengan tempat duduk dan punggung beludru atau kulit yang dipaku dengan paku.

Di Belanda, gaya Barok tidak mengganggu furniture Renaisans akhir hingga hampir 1640. Furniture Belanda pada periode ini dapat dibedakan dengan desainnya yang lebih sederhana dan preferensi untuk panel cetakan di atas ornamen berukir. Belakangan, dekorasi marquetry dan permukaan veneer kenari menjadi perawatan dekoratif yang paling umum. Pada akhir abad furnitur berpernis menjadi populer.

Negara Italia

Meskipun dalam arsitektur, lukisan, dan pahatan Italia gaya Baroque berevolusi, Italia bukanlah yang pertama menerapkan gaya ini pada furnitur. Tetapi pada pertengahan abad ke-17 Italia memproduksi furniture yang diukir, di cat, dan disepuh secara flamboyan, di dekorasi dengan motif khas seperti dewa asmara, acanthus, kerang, dan gulungan yang digambar dengan berani, dan selanjutnya memperkaya kursi dan bangku dengan beludru dan meja yang dipotong halus atasan dengan marmer atau pietra dura (teknik mirip mosaik di mana batu-batu berwarna dipotong dan dibentuk dan ditatah dalam suatu desain). Kursi dan bangku dengan lengan dan kaki yang digulirkan secara berlebihan, dan lemari serta lemari dari kenari dan eboni yang indah dengan hiasan berukir pada pediment, jalur, dan sudut dan kadang-kadang bertatahkan marmer atau pietra dura yang diatur dalam panel cetakan, melambangkan furniture Italia dari Baroque kemudian tahap.

Negara Perancis

Di Prancis, pengaruh Italia pada abad ke-16 berasimilasi secara bertahap, dan gaya furnitur nasional berkembang yang segera menyebarkan pengaruhnya ke negara-negara tetangga. Pemerintahan Louis XIII, yang mencakup sebagian besar paruh pertama abad ke-17, merupakan masa transisi. Pabrik Gobelins didirikan oleh Louis XIV untuk produksi furniture dan perabotan mewah untuk istana kerajaan dan bangunan nasional. Pelukis Charles Le Brun diangkat sebagai direktur pada tahun 1663. Perabotan dilapisi dengan kulit penyu atau kayu asing, dilapisi dengan kuningan, timah dan gading, atau seluruhnya dilapisi emas. Kadang-kadang bahkan seluruhnya dilapisi dengan repoussé (dibentuk dalam relief) perak. Nama André-Charles Boulle secara khusus dikaitkan dengan gaya dekorasi ini. Lemari dan mejanya seluruhnya ditutupi oleh lembaran kulit penyu dan kuningan yang dipotong menjadi pola yang rumit sehingga cocok satu sama lain, kulit penyu secara bergantian membentuk pola dan tanah: oleh karena itu ada dua jenis, boulle (buhl) dan counter boulle. Desain arsitek dan desainer Jean Berain yang ringan dan indah banyak digunakan untuk pekerjaan ini. Dudukan perunggu berlapis emas yang berat melindungi sudut dan bagian lain dari gesekan dan penanganan yang kasar, dan memberikan ornamen lebih lanjut.

Negara Inggris

Setelah Pemulihan, dari 1660 dan seterusnya, ada kemajuan yang hampir revolusioner dalam pembuatan kabinet Inggris, seperti yang disebut pada waktu itu. Sekembalinya, istana yang diasingkan memperkenalkan mode Prancis dan Belanda, dan para pengrajin Inggris sangat terbantu dalam memenuhi selera kaum bangsawan dengan masuknya banyak pekerja asing. Furnitur menjadi lebih ringan, lebih halus, dan lebih dapat disesuaikan dengan kebutuhan yang berbeda-beda. Peningkatan umum dalam keterampilan teknis pembuat lemari antara tahun 1660 dan sekitar tahun 1690 sangat mencengangkan. Walnut adalah kayu favorit, meskipun penggunaan ek terus dilakukan di distrik-distrik pedesaan selama beberapa generasi. Proses baru muncul, terutama melapisi permukaan lebar dengan lembaran kayu tipis yang sering disisipkan pola bunga dalam tatakan. Pada periode awal Pemulihan, pola-pola ini besar, tetapi menjelang akhir abad itu pola-pola itu menjadi lebih kecil dan lebih rumit, yang pada akhirnya mengarah ke jenis cetakan yang terdiri dari banyak gulungan kecil dan disebut tatakan rumput laut.

Semangat untuk warna menemukan outlet dalam dekorasi pernis di Inggris seperti di negara-negara Eropa lainnya. Impor karya seni dari Timur telah dimulai pada zaman Tudor tetapi tidak banyak diperhitungkan sampai setelah Pemulihan, ketika cita rasa menjadi meluas. Penulis buku harian John Evelyn dan yang lainnya melaporkan bahwa rumah teman mereka dilengkapi dengan layar India atau berpanel di “jepang ” terbaik (proses yang meniru pernis Asia disebut” japanning “di Inggris).

Bentuk furnitur baru mulai berkembang: daybed, bentuk sofa dengan ujung yang bisa disesuaikan; kursi berlengan bersayap; kursi berlapis kain pada abad ke-17 disebut kursi tidur; dan, tidak lama kemudian, menjelang akhir abad ini, sofa dengan punggung dan lengan membawa kenyamanan selangkah lebih maju. Beludru, sutra, dan sulaman adalah bahan yang biasa digunakan untuk pelapis. Berbagai jenis furniture untuk menulis berkembang pesat, termasuk menjelang akhir abad ini, biro dengan meja tertutup dan perlengkapan interior dari laci kecil dan lubang merpati.

Lemari berlaci mulai digunakan secara lebih umum. Cermin tidak lagi langka, meskipun kaca tetap mahal. Kerangkanya diukir, di pernis, atau didekorasi dengan tatakan. Mode berhasil satu sama lain dengan sangat cepat. Kursi menunjukkan perubahan ini paling jelas, berkembang dalam periode singkat dari kursi Charles II saja, sementara, kemudian, bentuk baluster lurus meruncing digunakan. Di tempat tidur yang lebih besar pada periode ini, penguji (kanopi), punggung, dan tiang ditutup dengan bahan. Tempat tidurnya sangat tinggi dengan cornice yang dibentuk dengan rumit dan memiliki bulu burung unta atau finial berbentuk vas di sudut penguji. Tempat tidur negara bagian ini sangat dipengaruhi oleh desain arsitek Prancis Daniel Marot, yang pergi dari Prancis ke Inggris untuk bekerja untuk William dan Mary.

Selama akhir abad ke-17 dan hingga paruh pertama abad ke-18, sejumlah furnitur yang diukir dan disepuh dengan rumit, banyak dipengaruhi oleh gaya Louis XIV, diproduksi di Inggris. Yang paling menonjol di antara pembuat furniture mewah ini adalah tiga pembuat lemari: John Pelletier, Gerrit Jensen, dan James Moore. Menjelang akhir abad ke-17, pada masa pemerintahan William dan Mary, furniture Barok cenderung menjadi lebih sederhana dan penggunaan ornamen agak dibatasi. Pada awal abad ke-18, pada masa pemerintahan Ratu Anne, gaya baru dan sederhana muncul, banyak dipengaruhi oleh furnitur kontemporer Belanda. Ukiran dan ornamen yang diaplikasikan dikurangi seminimal mungkin dan keindahan sepotong dibuat dengan mengandalkan garis lengkung yang dirancang dengan cermat dan warna veneer kenari halus. Cabriole leg, awalnya dirancang pada zaman Klasik dan berdasarkan lekuk kaki binatang, diperkenalkan ke Inggris dari Benua Eropa sekitar tahun 1700. Menghentikan dengan cakar-dan-bola atau kaki kaki dan segera membuang tandu, itu banyak digunakan di kursi dan meja dan untuk segala jenis penyangga. Tandu telah menjadi usang karena sambungan dan perekatan yang lebih baik. Kursi-kursi dirangkai ke atas, dan cipratan berbentuk biola melengkung untuk menopang punggung. Tallboys, atau lemari berlaci ganda, lemari yang dilengkapi dengan rak, dan biro dalam dua tahap memenuhi permintaan untuk kenyamanan yang lebih besar, seperti halnya rangkaian baru meja makan, kartu, dan meja lainnya.

Negara Koloni Amerika

Seperti di semua permukiman kolonial, furniture koloni Amerika mencerminkan preferensi gaya masing-masing kelompok nasional. Pengaruh ini, ditambah dengan keberadaan bahan baru dan jeda waktu dalam mentransmisikan gaya dan selera dari negara asal, dalam beberapa kasus menghasilkan furnitur yang sangat individual.

Informasi dalam inventaris dan surat wasiat tentang furniture abad ke-17 di koloni Inggris menunjukkan bahwa furnitur itu ada dalam bentuk yang paling sederhana – bangku, bangku, meja, lemari, dan beberapa kursi. Furnitur ini, seringkali terbuat dari kayu ek, mengingatkan pada tradisi zaman Elizabeth Inggris dan dibalik serta didekorasi dengan ukiran chip, sering kali dipilih dengan warna-warna tanah. Pada akhir abad itu, kayu pinus, maple, dan kayu lainnya digunakan.

Para pemukim Belanda dan Skandinavia membawa serta bentuk furnitur individu yang pengaruhnya tetap lokal.

Pada tahun 1700, pengaruh mode Prancis dan Belanda pada furnitur Stuart akhir di Inggris telah terbukti di koloni-koloni Amerika. Kesadaran mode muncul, meskipun selama beberapa dekade yang akan datang furniture rumah kolonial rata-rata disimpan ke tradisi sebelumnya yang berevolusi dari bergabungnya abad pertengahan. Peti kotak digantikan oleh lemari berlaci, sering diletakkan di atas dudukan dengan kaki memutar. Kursi mulai menggantikan bangku; dan jenis awal yang berat, berbelok, dan wainscot (berpanel belakang) memberi jalan untuk versi sederhana dari bentuk gulir punggung tinggi dari mode Restorasi Inggris. Sofa daybed muncul dengan bantalan berlapisnya. Meja lipat kecil, lemari, dan meja rias berjenjang untuk menyimpan dan memajang peralatan makan membuktikan standar kenyamanan yang meningkat pesat di antara yang lebih makmur. Dekorasi permukaan berukir sebagian besar diganti dengan warna, melalui penggunaan cat, veneer, atau inlay dari kayu yang kontras.

Inovasi ini menyertai penggunaan cabriole, atau kurva mundur, yang, sekitar tahun 1725, menjadi bentuk yang disukai untuk kaki kursi, meja, lemari, dan dudukan. Awalnya memiliki sedikit atau tanpa ukiran dan kaki kaki yang sederhana, tetapi desainnya rumit, dan kaki cabriole ini menjadi fitur utama dari apa yang disebut gaya Queen Anne yang mendominasi desain furniture kolonial hingga Revolusi. Walnut menjadi kayu utama pada awal abad ke-18.

Macam Furniture Di Abad ke-18 – Gaya Rokoko

Pengaruh furniture Prancis dominan di Eropa selama abad ke-18. Pada paruh kedua abad ini, Inggris memainkan peran utama dalam membangun gaya Neoklasik, dan untuk keahlian tertinggi memberikan inspirasi untuk bengkel di beberapa negara; tetapi dalam penyebaran dua gaya, Rokoko dan Neoklasik, desain Prancis ditiru secara universal, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Negara Perancis

Fase transisi dalam furnitur Prancis dari Baroque ke Rococo disebut Régence. Gaya berat dan monumental dari bagian awal pemerintahan Louis berangsur-angsur digantikan oleh gaya lengkung yang lebih ringan dan lancar. Eksponen utama gaya Régence adalah Charles Cressent, ébéniste (“pembuat kabinet”) hingga régent Philippe II, duc d’Orléans. Dalam karyanya tunggangan ormolu (kuningan imitasi emas), yang merupakan bagian penting dari desain furniture Prancis di abad ke-18, menjadi sama dengan jika tidak lebih penting dari, dekorasi marquetry dari bangkai. Bentuk lengkung diperkenalkan tidak hanya untuk bagian luar, seperti kaki dan penyangga, tetapi, di bombe (sisi bulat dan depan) commodes yang pertama kali muncul selama periode ini, ke kasing itu sendiri. Tatakan berkualitas tinggi di kayu berwarna menggantikan kayu hitam.

Gaya Rokoko, pengembangan dari Régence, mempengaruhi desain furniture Prancis dari sekitar 1735 hingga 1765. Kata ini berasal dari rocailles, yang digunakan untuk menunjukkan gua-gua buatan dan susunan bebatuan yang fantastis di taman Versailles; cangkang merupakan salah satu bentuk dasar dari ornamen Rokoko. Gayanya didasarkan pada desain asimetris, ringan, dan penuh gerakan. Furniture periode ini dirancang dengan garis-garis yang berliku-liku dan rumit. Desain Juste-Aurèle Meissonier, pandai emas hingga Louis XV, pematung dan arsitek, berperan penting dalam menciptakan Rokoko. Perbendaharaan ornamen itu besar dan termasuk gulungan C, dedaunan yang digulung, motif bunga, pita, dan, kadang-kadang, piala yang dibentuk dari alat musik atau peralatan berkebun. Cita rasa Rokoko Cina memiliki konvensi tersendiri: pagoda, burung eksotis, patung Cina, es, dan air yang menetes. Kamar mandi bombé yang anggun, sering kali dengan bagian atas marmer dan dua atau tiga laci, permukaannya diperkaya dengan dudukan ormolu bermodel halus, sangat populer. Di bawah pengaruh Cressent, tunggangan mendominasi, meskipun kemudian pada abad itu dekorasi marquetry menjadi yang pertama penting. Commodes dan barang lainnya didekorasi dengan tatakan bermotif bunga atau geometris, atau terkadang dengan hiasan pernis, sekali lagi dipadukan dengan tunggangan ormolu. Pembuat tunggangan paling terkenal selama pemerintahan Louis XV adalah Jacques Caffieri dan putranya Philippe. Jean-François Oeben diangkat menjadi ébéniste du roi (pembuat lemari untuk raja) pada 1754; seorang murid dari Boulle, dia adalah pembuat lemari paling terkenal pada periode itu.

Negara Inggris

Sekitar tahun 1720, mahoni diimpor ke Inggris dan perlahan-lahan menggantikan kenari sebagai kayu modis untuk furniture. Interior Palladian (setelah arsitek Renaisans Italia Andrea Palladio) menuntut furnitur yang lebih mencolok dan berskala lebih besar daripada potongan kayu lapis kenari pada awal abad ke-18. Terinspirasi oleh interior istana Perancis dan Italia, arsitek seperti William Kent mulai merancang furnitur. Desainnya Klasik, sesuai dengan tradisi Palladio dan arsitek Inggris Inigo Jones; ornamennya adalah gaya Barok. Di Holkham Hall di Norfolk, Rousham Hall di Oxfordshire, dan di tempat lain, furnitur Kent dapat dilihat di lingkungan yang sesuai: cermin emas dan meja samping dengan set kursi dan sette yang dilapisi beludru berpola yang sesuai dengan kemegahan dekorasi interior arsitektural Palladian yang rumit.

Meskipun ada perlawanan dari Palladian Classicists yang menyayangkan prinsip asimetrisnya, pada tahun 1740-an gaya Rococo merayap ke dalam dekorasi dan desain furnitur Inggris. Selama dekade ini, buku-buku pola ornamen dengan gaya Rokoko lengkap oleh Matthias Lock dan Henry Copland diterbitkan di London; dan pada 1754 Thomas Chippendale menerbitkan Gentleman and Cabinet Maker Director-nya, yang memberikan pola untuk berbagai furnitur Inggris dalam gaya Rococo dan cabang Cina dan Gotiknya. Selama tahun-tahun berikutnya beberapa karya serupa diterbitkan oleh pengrajin dan desainer seperti William Ince dan Thomas Mayhew, Thomas Johnson, dan Robert Manwaring. Gaya Rokoko mapan di Inggris sepanjang tahun 1750-an hingga tahun 1760-an. Chippendale dan pembuat lemari lainnya tidak hanya meminjam ornamen dari rocaille Prancis tetapi juga desain untuk masing-masing jenis. Ketenaran Chippendale sebagian besar terletak pada publikasinya, meskipun pada kenyataannya sekarang telah terbukti secara kurang lebih meyakinkan bahwa dia sendiri tidak bertanggung jawab atas desain, tetapi mempekerjakan dua desainer lain, Lock dan Copland. Ada beberapa pembuat lemari – misalnya, William Vile dan John Cobb – yang tugu peringatannya hanyalah sejumlah kecil furnitur yang dikaitkan dengan mereka. Meskipun sudah menjadi kebiasaan untuk berbicara tentang kursi Chippendale atau toilet keji, ini tidak berarti bahwa barang-barang itu benar-benar dibuat oleh para pengrajin ini tetapi dibuat di bengkel mereka.

Pada pertengahan abad ke-18, setiap tindakan sehari-hari yang mengharuskan penggunaan furniture dipenuhi oleh beberapa bagian khusus, sedangkan furnitur dasar seperti kursi, lemari, tempat tidur, dan meja dirancang dan didekorasi dalam bentuk yang tak terhitung banyaknya. Jumlah varian pada percikan kursi Rokoko mencapai beberapa ratus. Kecerdikan pembuat lemari dan pemahat hanya mengetahui sedikit batasan.

Sebuah cabang dari gaya Rococo, cita rasa Gotik berkembang dengan sangat baik di Inggris. Dimulai pada awal abad sebagai perangkat sastra, pada tahun 1740-an bentuknya semakin kokoh dalam arsitektur, dekorasi interior, dan furniture. Seperti furnitur bercitarasa Cina, furnitur Gotik tidak ada hubungannya dengan padanannya di abad pertengahan; ornamen, seperti dekorasinya dan lengkungan (titik yang dibentuk oleh perpotongan dua busur atau foil) lengkungan, diterapkan pada furnitur dipinjam dari arsitektur Gotik. Cita rasa Gothic banyak dipublikasikan oleh penulis Horace Walpole di villa terkenal, Strawberry Hill, di Middlesex, Inggris. Chippendale memasukkan desain furniture dengan cita rasa Gotik di ketiga edisi Director-nya.

Negara Koloni Amerika

Tak lama setelah 1750 gaya cabriole sebelumnya diubah oleh dua faktor. Salah satunya adalah popularitas mahoni yang meningkat pesat. Yang lainnya adalah pengaruh ornamen Rokoko gratis versi Inggris, sebagaimana tercermin dalam penerbitan buku pola Chippendale.

Sementara penanam dari Selatan masih sangat bergantung pada London untuk perabotannya yang bagus, para pedagang Philadelphia, New York, Newport, dan Boston dihargai dengan baik oleh perlindungan mereka terhadap pengrajin lokal. Di Philadelphia, versi lokal dari gaya Chippendale dibawa ke penguasaan tertinggi oleh pengrajin seperti Thomas Affleck, Jonathan Gostelowe, Benjamin Randolph, dan William Savery. Di Newport, Rhode Island, keluarga pembuat lemari jenius dari Goddard dan Townsend mengembangkan gaya yang sama khasnya dengan mengembangkan bagian depan balok yang didekorasi dengan pola butiran kayu, bukan ukiran, seperti yang digunakan oleh orang-orang sezaman mereka di Philadelphia. Terlepas dari keinginan nyata orang-orang Filadelfia untuk mencocokkan karya-karya toko terbaik London, mereka sebenarnya menciptakan gaya mereka sendiri yang berbeda dari gaya Inggris seperti inovasi rekan-rekan mereka di Newport. Pembuat lemari di Boston, New York, dan lembah Connecticut juga menghasilkan karya berkualitas tinggi dan cita rasa lokal. Mempertahankan cengkeramannya pada selera populer sampai setelah Revolusi, Chippendale kolonial ini mempertahankan lebih banyak keanggunan yang kokoh dari gaya cabriole sebelumnya daripada padanannya dalam bahasa Inggris. Kecenderungan desain Inggris untuk masif dan dekorasi permukaan kontras dengan kecenderungan vertikal dan linier dalam banyak desain kolonial.

Macam Furniture Di Abad ke-18: Gaya Neoklasik

Negara Perancis

Gaya Neoklasik, kadang-kadang disebut Louis Seize, atau Louis XVI, dimulai pada 1750-an. Bosan dengan gaya Rokoko, pengrajin abad ke-18 beralih ke inspirasi seni Klasik. Gerakan ini dipicu oleh penemuan arkeologi, perjalanan di Italia, Yunani, dan Timur Tengah, dan oleh publikasi karya-karya tentang monumen Klasik di seluruh Eropa. Gaya Neo Klasik, berdasarkan garis lurus dan bentuk bujur sangkar serta menggunakan pilihan ornamen Klasik, pertama kali diterapkan pada furniture Perancis pada tahun 1760-an. Motif klasik pada awalnya diterapkan secara hemat pada furnitur yang bentuknya tidak berubah, tetapi perlahan-lahan garis lengkung Rokoko digantikan oleh desain bujur sangkar yang lebih sederhana dan lebih parah: kaki kursi menjadi lurus, meruncing, dan bergalur; toilet dan furnitur penyimpanan lainnya tidak lagi dalam bentuk bombé. Marquetry masih banyak digunakan untuk dekorasi, dan beberapa lemari terbuat dari inset ebony dengan panel pernis Jepang. Boulle, yang tidak pernah dipekerjakan pada masa pemerintahan Louis XV, kembali ke mode. Sejumlah besar bagian ditandatangani selama periode ini (penandatanganan telah diwajibkan di Paris), dan Jean-Henri Riesener, Martin Carlin, dan Jean Saunier adalah beberapa pembuat kabinet terkemuka. Beberapa pengrajin Jerman bermigrasi ke Perancis karena perlindungan kerajaan, di antaranya Abraham dan David Roentgen, Adam Weisweiler, dan Guillaume Beneman.

Para pengrajin ini sering kali berada langsung di bawah perlindungan raja, memiliki bengkel mereka di gudang bawah tanah Louvre. Di dalam toko ada pembagian kerja, dengan satu pengrajin mengkhususkan diri dalam konstruksi furnitur, pengrajin lain di bidang pernis, dan seterusnya. Pengrajin dan toko memiliki izin dari pemerintah.

Negara Inggris

Reaksi Neoklasik, yang terjadi tak lama setelah 1760, menerapkan kembali disiplin Klasik pada desain, meskipun dengan sentuhan yang lebih ringan dan halus dibandingkan dengan Klasikisme sebelumnya, Paladins. Robert Adam, yang namanya tidak terpisahkan dengan gerakan ini, telah, seperti arsitek sebelumnya, belajar di Italia. Di sana ia mencari inspirasi di monumen zaman Klasik dan Renaisans. Ketika diberi kebebasan, dia memasukkan dekorasi interior dan furniture dalam skema arsitekturalnya, salah satu contoh terbaiknya adalah perubahan dan dekorasi ulangnya di Osterley, Middlesex, di mana dia memberikan desain yang harmonis bahkan untuk pelat kunci dan potongan cerobong asap. Furniturnya menggunakan ornamen Klasik yang terkendali; tetapi paterae (cakram dengan desain relief atau intaglio), sekam (ornamen tetesan yang terbuat dari lingkaran dedaunan konvensional biasanya dalam rangkaian yang semakin menipis), kepala domba, dan guci kurang fasih perubahannya dibandingkan garis struktural simetris. Marquetry, ormolu mounts, dan lukisan digunakan sebagai dekorasi. Furniture Adam disalin dan dimodifikasi oleh pembuat kabinet kontemporer seperti George Hepplewhite dalam Cabinet-Maker and Upholsterer’s Guide (1788).

Dalam 20 tahun terakhir abad ke-18 ada kecenderungan ke arah kehalusan yang lebih besar, ringan, dan kehalusan dalam desain furniture. Simetri bentuk dan keunggulan proporsi dipertahankan untuk sebagian besar. Punggung berbentuk hati dan perisai pada kursi dan bangku serta penyangga meruncing dan bergalur untuk meja dan barang lainnya merupakan karakteristik; bulu, kuping gandum, dan cangkang menonjol pada dekorasi yang dicat atau bertatahkan. Kehalusan ini, sangat feminin dalam karakternya, diwakili dalam Buku Gambar Pembuat Kabinet dan Pelapis Thomas Sheraton (1791).

Negara Amerika Serikat

Klasisisme baru Robert dan James Adam mulai populer di republik baru selama tahun-tahun terakhir abad ini. Pemilik kapal dan pedagang Salem, Boston, dan New York melengkapi rumah mewah mereka dengan karya Samuel McIntire, John Seymour, dan Duncan Phyfe, yang masing-masing menghasilkan interpretasi individual dari mode Hepplewhite-Sheraton. Gaya Federal awal ini dicirikan oleh desain persegi panjang berskala kecil dan dengan preferensi untuk sentuhan akhir kayu dengan warna cerah. Permukaan umumnya tidak terputus tetapi dihiasi dengan balutan dan lapisan kayu yang kontras, atau dalam kasus Phyfe dengan ukiran relief rendah dengan gaya Adam. Potongan yang paling khas adalah bufet (perabot ruang makan dengan kompartemen dan rak untuk piring) dan meja sekretaris kecil, yang keduanya mengembangkan bentuk khas Amerika.

Macam Furniture Di Abad Abad ke-19 – Gaya Kekaisaran

Gaya kekaisaran dimulai di Paris sekitar masa Revolusi dan dengan cepat menyebar ke seluruh Eropa, setiap negara menyesuaikannya dengan selera nasionalnya sendiri. Di Inggris itu biasa disebut gaya Kabupaten. Dua arsitek Prancis, Charles Percier dan Pierre Fontaine, yang merancang perabotan untuk kabin Napoleon, berkontribusi besar pada penciptaan gaya. Ide-ide mereka digabungkan dan disebarkan dalam Recueil de décorations intérieures (1801 dan 1812; “Koleksi Dekorasi Interior”).

Pada dasarnya, gaya baru tersebut merupakan kelanjutan dari gaya Neoklasik, dengan bias arkeologis yang lebih kuat, yang mengarah pada penyalinan langsung jenis furnitur Klasik; untuk ini ditambahkan perbendaharaan baru ornamen Mesir, dirangsang oleh kampanye Napoleon di Mesir. Furnitur berlapis mahoni dengan dudukan ormolu mengambil bentuk kursi dan meja Romawi, Yunani, dan Mesir, dengan penyangga singa bersayap dan tiang-tiang dengan kepala patung sphinx atau daun palem; Jika tidak ada prototipe Klasik, desain kontemporer diramaikan dengan ornamen Klasik.

Di Inggris, Thomas Hope, seorang desainer amatir dengan sedikit pengetahuan tentang barang antik, adalah eksponen utama gaya Regency dan mendekorasi seluruh rumah pedesaannya, Deepdene, Surrey, di dalamnya. Ketika mode digunakan oleh para pembuat lemari, hasilnya sering kali tidak sesuai. Mahoni dan rosewood digunakan dengan ornamen perunggu atau emas, dan tatahan logam, teknik yang lebih murah, menggantikan tatahan dan tatakan. Bersamaan dengan gaya ini muncullah antusiasme baru untuk cita rasa Cina, seperti yang paling dicontohkan dalam furniture dan dekorasi Paviliun Brighton. Pada tahap akhir gaya Regency, baik desain maupun konstruksi furnitur di Inggris dan di Benua Eropa menunjukkan tanda-tanda berat dan elaborasi berlebihan yang menandai penurunan umum di seluruh Eropa pada abad ke-19.

Di Amerika Serikat gaya itu diadopsi secara luas. Praktisi pribumi utamanya adalah pembuat kabinet New York Duncan Phyfe, yang pada dekade pertama abad itu memproduksi furniture untuk orang kaya di kotanya. Desainnya memberikan interpretasi unik pada ide Kekaisaran. Pembuat lemari Prancis, seperti Charles-Honoré Lannuier, bermigrasi ke Amerika Serikat saat ini dan memproduksi furniture dengan gaya Perancis yang lebih ketat.

Pada abad ke-19, dengan peningkatan efisiensi transportasi dan komunikasi, gaya menjadi lebih universal dalam pengadopsiannya tetapi tetap mempertahankan perbedaan nasional dan regional.

Gaya Kekaisaran, yang dibawa ke abad ke-19, memulai serangkaian gaya yang menghidupkan kembali bentuk dan dekorasi dari masa lalu. Penafsiran ulang ini seringkali mengakibatkan suatu produk dikeluarkan dari prinsip gaya aslinya. Pengenalan mesin dan metode pabrik terkadang mengakibatkan penurunan kualitas produksi furniture.

Gaya Biedermeier, yang berasal dari Jerman dan Austria, berkembang di rumah-rumah kelas menengah yang makmur di Eropa dari sekitar tahun 1815 hingga 1848. Gaya ini dicirikan oleh kesederhanaan klasik. Kursi memiliki kaki yang melengkung, dan sofa memiliki lengan yang digulung dan kain pelapis yang besar. Veneer kayu mahoni dan kayu birch ringan, abu berbutir, pir, dan ceri digunakan. Desain dan banyak ornamen dipengaruhi oleh gaya Kekaisaran, khususnya elemen Yunani. Gaya mengambil namanya dari “Papa Biedermeier,” karakter fiktif yang kolomnya, menawarkan opini tentang selera pada furnitur, muncul di surat kabar Austria.

Pada tahun 1820-an terjadi kebangkitan kembali gaya Gotik, yang di Inggris sebagian didorong oleh sastra Romantis seperti novel Sir Walter Scott. Kehilangan semua cahaya dan humor dari kebangkitan Gotik abad ke-18, motif abad pertengahan yang berat diterapkan secara berlebihan dan tanpa pandang bulu pada setiap jenis furniture.

Serangkaian gaya kebangkitan lainnya mengikuti gaya Gotik. Kebangkitan Rokoko adalah salah satu yang paling populer; itu meminjam elemen lengkung gaya Louis XV Prancis, terutama kaki cabriole, dan menyatakannya kembali dalam idiom yang lebih berat. Seluruh suite furnitur ini dibuat dari kayu mahoni, kayu rosewood, dan kenari, harganya sangat bergantung pada jumlah ukiran pada bingkainya.

Selama paruh pertama abad ke-19 (tanggal pastinya tidak diketahui), pegas logam diperkenalkan ke dalam konstruksi furnitur. Konstruksi pegas membuat kursi dan sofa jauh lebih nyaman daripada isian yang digunakan oleh pembuat kabinet selama abad ke-18.

Perbaikan teknis lain yang diperkenalkan pada desain furnitur adalah penggunaan kayu lapis. Kayu lapis memiliki kekuatan dan stabilitas yang tinggi dan bisa melengkung lebih rumit daripada sepotong kayu alami. Salah satu eksponen utama teknik ini di Amerika Serikat adalah John Henry Belter, yang lahir di Jerman pada tahun 1804 dan menjalani magang pembuat kabinet di Württemberg. Dia mencapai puncak popularitas pada tahun 1850-an. Karya Belter terutama dalam gaya kebangkitan Louis XV.

Michael Thonet, seorang pengrajin Austria, bereksperimen dengan menekuk lapisan veneer di Boppard, Jerman. Thonet berhasil menyempurnakan proses pembengkokan kayu beech padat oleh panas menjadi bentuk lengkung. Kursi-kursinya, yang populer pada paruh kedua abad ke-19, masih dibuat.

Furniture kebangkitan Elizabethan dan Louis XIV juga sangat populer. Gaya Barok yang dipilin tegak adalah salah satu elemen utama yang digunakan. Kaki yang lurus dan bengkok juga diperkenalkan kembali. Furnitur berlapis kain yang rumit ini diproduksi di suite dan bentuk keseluruhannya kotak-kotak dan persegi, berbeda dengan bentuk kebangkitan Rokoko.

Gaya Louis XVI diperkenalkan kembali di suite furniture dengan kaki bundar meruncing, sandaran oval di kursi dan sofa, dan kain pelapis yang rumit. Kaki Louis XVI sering digunakan pada furnitur berlapis kain yang nyaman yang strukturnya terutama terdiri dari logam fleksibel, atau rangka “Turki”. Satu-satunya kayu yang terlihat pada furnitur ini ada di kaki-kakinya, sisa kusennya benar-benar berlapis kain. Dalam furnitur semacam itu, seni pelapis mencapai puncaknya melalui penggunaan jumbai, jumbai, dan kepang yang rumit.

Penyair dan seniman Inggris William Morris disebut sebagai bapak gerakan modern. Kritis terhadap barang-barang yang diproduksi dengan mesin pada zamannya sendiri, dia mencari inspirasi untuk kerajinan tangan Abad Pertengahan dan, mendasarkan karyanya sendiri pada desain dan metode mereka, berusaha untuk menghidupkan kembali rasa hormat untuk pengerjaan yang bagus dan untuk mengaduk. rasa estetika orang-orang sezamannya. Pengaruhnya, meskipun penting, mungkin lebih besar jika, alih-alih berpaling dari mesin, dia telah menerapkan cita-citanya yang tinggi untuk menemukan cara di mana mesin dapat digunakan untuk keuntungan terbaik. Pengikut Morris di bidang pembuatan lemari termasuk perancang-pengrajin seperti Ernest Gimson dan keluarga Barnsley yang, bekerja dengan beberapa asisten, menghasilkan sejumlah kecil furnitur buatan tangan berkualitas tinggi, yang pengerjaannya tidak pernah tertandingi. Contoh Morris dan para pengikutnya begitu banyak ditiru di Benua Eropa sehingga banyak orang percaya bahwa desain furniture modern hanya berasal dari sana.

Selama kuartal ketiga abad ini, ada gerakan di Inggris menuju kesederhanaan dan keindahan estetika yang lebih besar dalam furnitur. Garis lurus dan sederhana dari desain Jepang menjadi sumber inspirasi. Hasilnya adalah estetika, atau artistik, gaya; eksponen utamanya, yang memproduksi baik desain maupun furnitur, adalah Edward Godwin dan Christopher Dresser.

Henry van de Velde, seorang arsitek dan desainer Belgia, mengikuti jejak William Morris dan merupakan propagandis sadar gaya Art Nouveau, yang berkembang dari sekitar tahun 1893 hingga 1910. Ditandai dengan gerakan, kurva berliku, gaya menemukan inspirasinya dibentuk organik dan alami dan dalam cetakan Jepang yang begitu populer di Eropa selama kuartal ketiga abad ke-19. Furniture Van de Velde seringkali didesain secara en suite sehingga memberikan efek totalitas pada sebuah ruangan. Interior sebuah rumah di Brussel, yang dibuat oleh arsitek Belgia lainnya, Victor Horta, dengan baik menggambarkan kurva berliku-liku dan bentuk alami yang digunakan oleh para desainer Art Nouveau. Gerakan ini juga diadopsi di Prancis di mana Hector Guimard adalah salah satu eksponen utamanya. Varian gaya terlihat pada furnitur yang diproduksi oleh arsitek Skotlandia Charles Rennie Mackintosh. Gaya Art Nouveau dalam desain furnitur tidak sepopuler di Inggris atau di Amerika Serikat seperti di Benua Amerika.

Furniture Di Zaman Modern Lebih Terbuka Dan Fungsional

Setelah akhir abad ke-19, desain furnitur di Barat dibagi menjadi dua kategori utama: kebangkitan gaya masa lalu – hanya reproduksi sesekali yang tepat, lebih sering adaptasi bebas; dan berbagai ekspresi perubahan kehidupan modern. Kategori terakhir menyerap bakat-bakat terbaik dan paling progresif pada zaman itu.

Desain furniture modern setelah Perang Dunia I terdiri dari tiga jenis: modern fungsionalis – progresif, mengikuti estetika mesin dan sering kali dirancang oleh arsitek terkemuka; modern transisi, yang kemudian disebut kontemporer dan diresapi dengan unsur-unsur dari masa lalu; dan modern komersial, disebut “Boraks” karena penjaja pembersih tersebut dulu menawarkan harga premium, dan kata itu dikaitkan dengan nilai ekstra yang sering ditawarkan furniture komersial dengan cara diiklankan, atau dalam bentuk yang berlebihan dan veneer yang mencolok. Semua desain furniture dipengaruhi oleh tren sosial dan ekonomi zaman: kehidupan formal menurun; mekanisasi tenaga kerja rumah tangga diperluas; ruang hidup menyusut, terutama di ketinggian; dan hiburan rumah menjadi penting. Setelah Perang Dunia II, khususnya, orang-orang yang menikah pada usia yang lebih muda, pertumbuhan populasi total dipercepat, dan standar hidup yang meningkat secara umum dinikmati oleh kelompok berpenghasilan menengah yang sangat besar. Furnitur menjadi lebih kecil, lebih ringan, lebih mudah dirawat, dan didistribusikan lebih luas.

Fungsionalis modern

Sekitar tahun 1925, rasionalitas baru dimulai dalam desain furniture, dirangsang oleh munculnya eksperimen progresif yang dicirikan dalam karya dan teori Bauhaus, sekolah seni dan kerajinan revolusioner Jerman yang didirikan pada tahun 1919 dan dikelola oleh arsitek, desainer, dan pelukis sampai Hitler menutupnya pada tahun 1933. Instruksi Bauhaus menggunakan kerajinan tangan sebagai teknik eksperimental dan melatih siswa merancang untuk produksi massal. Tingkat harga rendah, utilitas maksimum, kualitas baik, dan bentuk sederhana dan jelas dianggap penting untuk barang konsumen yang dirancang dengan baik. Perayaan teknologi modern dalam desain progresif adalah pencapaian paling efektif dari Bauhaus. Bentuk, warna, dan bahan yang sebelumnya terbatas pada toko dan laboratorium diperkenalkan ke rumah dan kantor dengan kesungguhan terprogram dan gaya yang luar biasa. Logam berlapis krom berbentuk tabung, Bakelite hitam, dan bidang kaca besar tanpa bingkai adalah ciri khasnya. Banyak furniture yang digunakan pada abad pertengahan di ruang penerima tamu, teras, dapur, atau ruang makan yang berasal dari Bauhaus asli. Ketersediaan kayu di Skandinavia, pada tahun 1930-an, menyebabkan furniture modern yang rasional dan serupa, menggunakan berbagai teknik laminating. Terkait, eksperimen yang lebih ambisius dalam pencetakan tiga dimensi dari laminasi kayu dilakukan di Amerika Serikat sekitar tahun 1940. Kemudian penghematan masa perang memberlakukan kesederhanaan yang bermanfaat.

Setelah Perang Dunia II, aktivitas desain sebelumnya dilanjutkan. Desainer Skandinavia untuk sementara waktu meninggalkan teknologi canggih dan meluncurkan kampanye kemenangan untuk furniture kayu solid pahatan dalam sentuhan akhir matte yang secara khusus memperbesar kosakata desain progresif. Furniture Italia memiliki tren serupa, lebih terbuka untuk eksperimen struktural dan teknologi tetapi lebih beraksen dan kurang dapat diterima secara umum. Perabotan modern Amerika mencapai pengaruh internasional pertamanya dalam bentuk kayu lapis dan kursi plastik serta dalam unit penyimpanan semi arsitektural.

Furniture modern fungsionalis secara sadar mengaitkan dirinya dengan arsitektur progresif, yang membantu pertumbuhannya yang stabil pada dekade ketiga, keempat, dan kelima abad ke-20; pada saat yang sama juga didorong oleh majalah, toko, dan museum yang ramah. Badan-badan pendidikan dan budaya di awal abad secara umum menentang desain modern, tetapi lambat laun ada perubahan sikap, dan pada pertengahan abad ke-20 desain itu diterima.

Modern Transisi

Gaya konservatif (tetapi tidak meniru), dibangun dengan baik, dan diselesaikan dengan hati-hati, furnitur modern terbaik mendapatkan reputasinya karena memiliki selera yang baik dan benar. Seringkali mengandalkan detail kerajinan tangan dan kayu, sebagian besar pabrik menggunakan variasi yang dipercepat dari operasi pembuatan kabinet sebelumnya. Ini, bersama dengan penekanan Amerika Serikat pada keusangan yang dirangsang secara artifisial, memengaruhi semua desain modern antara Perang Dunia I dan II. Seperti dalam kasus kebangkitan gaya, sumber inspirasi favorit bagi modern transisi adalah pengadilan akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 dan furnitur rumah pedesaan, dengan variasi dalam bahasa Cina dan Rokoko. Furnitur ini melayani publik luas yang menganggap bentuk dan bahan avant-garde terlalu dingin dan “klinis”.

Komersial Modern

Sebagian besar furnitur modern yang dirancang antara tahun 1930 dan 1940 berukuran besar, bulat, berwarna cerah, selesai mengkilap, dan kaya dengan perangkat keras atau kain mengkilap. Itu menyenangkan publik tetapi tidak bagi para kritikus dan penikmat. Berangsur-angsur, dan lebih terlihat setelah 1945, detail gaya disaring dari tingkat desain yang lebih progresif untuk tampil sebagai mode komersial, seperti tempat duduk bagian dan unit penyimpanan, bingkai logam spidery, dan kursi berbahan plastik; yang Victoria lainnya (set rak terbuka untuk tampilan bric-a-brac) dihidupkan kembali, berdiri bebas dan bujursangkar, sebagai pembatas ruangan. Tempat tidur sofa konversi dan lemari radio dan televisi hampir semuanya dirancang dengan cara komersial. Inovasi pelapis busa telah diperjuangkan dengan sengit oleh serikat pekerja sekitar tahun 1940, tetapi dalam 15 tahun telah menjadi hal yang biasa dalam furniture tempat tidur dan tempat duduk.

Belakangan, aliran metode produksi baru yang terus-menerus mempengaruhi perubahan mendasar. Massa yang lebih ringan, siluet yang lebih tipis, dan bentuk baru yang dimungkinkan oleh material baru serta teknologi baru tampaknya menempatkan desain furniture modern di ambang era baru. Namun, pada tahun 1970, faddisme dan versi komersial dari bentuk aneh dan membengkak pada furniture tempat duduk kembali mengantarkan merek baru “Boraks”.

Gaya Furniture Di Negara Cina

Sedikit sekali penelitian sistematis yang dilakukan terhadap furnitur Cina. Asal-usulnya tetap relatif tidak jelas, sebagian besar bengkelnya tidak tercatat, perancangnya tidak diketahui; akibatnya, penanggalannya sangat sulit. Sebagian besar bentuk furnitur Tionghoa, seperti meja rendah dan tempat tidur beratap, ditemukan pada lukisan Tionghoa tertua yang pernah ada; desainnya sangat konservatif selama berabad-abad.

Furniture Cina dapat dibagi menjadi dua jenis utama: potongan kayu berpernis baik bertatahkan mutiara atau ukiran rumit, dan potongan kayu keras polos.

Yang pertama, hampir tidak ada yang diketahui, dan penanggalan potongan hanya dimungkinkan dari desain motif dekoratif, seperti naga dan peony, dan dari motif latar belakangnya. Yang paling penting secara historis di kelas ini adalah potongan pernis hitam bertatahkan mutiara yang telah diawetkan di gudang kekaisaran (Shōsō-in) di Jepang dari abad ke-8. Dari pernis merah, seperti kursi dan meja, potongan paling awal berasal dari Dinasti Ming (1368–1644); pengerjaannya dicirikan oleh kontur yang lebih lembut dan desain yang lebih bebas dan lebih bersemangat daripada bagian selanjutnya dari Dinasti Qing (1644–1911 / 12). Benda-benda berpernis ini memengaruhi pembuat lemari Eropa.

Furniture kayu keras polos sering kita jumpai. Popularitasnya yang pantas baik di Cina dan Barat telah dimenangkan oleh kesederhanaan klasiknya, ornamen yang dilindungi, dan kurangnya kepura-puraan. Dalam produk dengan pengerjaan terbaik ini, garis yang murni, kekuatan plastik, dan polesan sempurna menghasilkan efek yang harmonis dan kokoh.

Rumah Cina membutuhkan lebih sedikit furniture daripada rumah Barat. Sejalan dengan itu, jenis furnitur lebih sedikit, dibatasi terutama pada lemari pakaian, peti, meja tinggi dan rendah dari semua jenis dan bentuk (meja altar dan sofa, misalnya), bangku, tempat tidur (kadang-kadang diuji dengan tirai), layar dan bangku untuk digunakan di samping tempat tidur, dan kursi.

Meskipun dasar-dasar pertukangan Tionghoa pasti telah terbentuk satu milenium sebelum era modern, perkembangan besar dalam furnitur Tiongkok terjadi dengan masuknya agama Buddha dari India selama abad pertama Masehi. Sebelumnya, orang Cina duduk bersila atau berlutut di lantai atau di bangku. Agama Buddha memperkenalkan jenis yang lebih formal dari duduk di kursi yang lebih kaku dan lebih tinggi dengan sandaran punggung dan dengan atau tanpa lengan samping. Peti dan lemari adalah contoh luar biasa dari bengkel tukang kayu yang cermat dan sering kali dudukan logam yang dikerjakan dengan sangat baik yang sangat meningkatkan keindahan desain yang kokoh.

Sejumlah kayu keras digunakan untuk furniture polos: kayu cendana ungu (yang paling menonjol); berbagai jenis rosewood, kebanyakan diimpor dari Indocina dan disebut “tua”, “baru”, dan “kuning”; kayu merah; burl (terutama untuk tatahan); dan yang disebut kayu sayap ayam. Kayu rosewood dalam banyak varietasnya mungkin yang paling sering ditemui dan paling populer karena teksturnya yang tembus cahaya dan satin, hasil akhir yang lembut. Di atas semua itu adalah pengerjaan yang sempurna, yang sangat khas China, dan polesan halus furniture China yang menarik orang Barat. Itu adalah penghormatan orang Cina untuk semangat kayu dan komando garis, kurva, dan proporsi kubik yang menjadi cita-cita pembuat kabinet Barat abad ke-18.

Gaya Furniture Di Negara Jepang

Jepang adalah salah satu dari sedikit peradaban yang tidak mengembangkan banyak bentuk furnitur khusus. Sebaliknya, arsitektur interior rumah, dengan taman sebagai titik fokusnya, memenuhi persyaratan estetika dan sosial yang telah disajikan furniture di banyak masyarakat. Persyaratan utama untuk beberapa bentuk yang dikembangkan adalah mudah dipindahkan.

Tikar tipis yang terbuat dari jerami padi yang disebut tatami menutupi lantai dan digunakan untuk duduk. Tatami hanya menggunakan pola alami untuk dekorasi, meskipun seringkali diikat dengan kain. Bantal kain juga digunakan, seperti meja kecil dari kayu atau pernis, baik yang bisa dilipat atau kaku. Meja rias dan meja tulis adalah bentuk khusus yang dikembangkan dari tabel sederhana. Layar lipat adalah tambahan yang sangat diperlukan untuk perabotan lainnya karena dapat dipindahkan untuk mengubah seluruh aspek ruangan. Satu benda yang tidak bergerak adalah shoin, sejenis jendela rongga tempat menjulurkan meja tetap yang digunakan untuk membaca.

Bentuk furnitur Jepang tidak banyak berubah selama berabad-abad. Karena hanya ada beberapa bagian dari periode awal, informasi tentang furnitur awal dikumpulkan dari deskripsi sastra, ukiran pada cermin, gambar tanah liat, dan representasi grafis.

Gaya Furniture Di Negara India

Tempat India dalam sejarah furnitur adalah sebagai adaptor atau transformator gaya Barat yang diimpor daripada pencipta gaya independennya sendiri. Furniture rumah tangga dalam arti yang dikenal di Eropa bukanlah furnitur tradisional di India sebelum abad ke-16, dan bahkan benda-benda yang sudah dikenal seperti meja dan kursi jarang digunakan sampai penyebaran furniture Portugis, Belanda, dan Inggris.

Justru kesulitan mendapatkan furniture yang cocok secara lokal untuk permukiman mereka yang mendorong para pedagang Eropa untuk mengekspor prototipe Barat untuk disalin. Akan tetapi, segera diketahui bahwa pengrajin India, meskipun penyalin yang tidak akurat, adalah seorang yang terampil dan imajinatif dalam mengadaptasi detail dekoratif asing. Hal ini menyebabkan munculnya gaya furnitur Indo-Eropa independen yang sangat dikagumi karena dirinya sendiri dan kemudian memberikan pengaruh baru di Barat. Furnitur Indo-Eropa awal dapat dibagi menjadi dua kelompok berbeda, menurut pengaruh utamanya adalah Portugis atau Belanda. (Bahasa Inggris tidak memberikan pengaruh nasional pada gaya sampai akhir abad ke-18.)

Kelompok Indo-Portugis termasuk gaya India utara, atau provinsi Mughal, dan gaya selatan, atau yang disebut Goanese. Yang pertama secara artistik semakin menarik dan mencakup berbagai furniture yang dihiasi dengan tulang bertatahkan atau gading di atas kayu hitam dan kayu gelap lainnya. Tabel dan lemari tulis dalam bentuk Renaisans Italia ditemukan dalam kategori ini karena ini adalah gaya dominan di Portugal.

Gaya Indo-Portugis kedua, kadang-kadang disebut Goan (meskipun sebenarnya lebih mungkin dibuat di pantai Malabar, selatan Goa), lebih stereotip dalam bentuk dan dekorasi. Itu dibedakan oleh lemari besar dan agak rumit dari jenis yang dikenal di Portugal sebagai contador, ornamen tatahannya berupa geometris atau semi abstrak. Kontribusi India pada gaya ini lebih terhambat dan sama sekali tidak memiliki pesona dan khayalan furnitur Indo-Portugis bagian utara.

Furnitur Indo-Belanda mudah dibedakan dari Indo-Portugis, karena mencerminkan cita rasa Belanda kontemporer sejelas yang terakhir mencerminkan Portugis. Ada dua jenis furnitur Indo-Belanda. Yang pertama, yang dibuat di pantai Koromandel, sebagian besar dibuat dari kayu berwarna terang, dekorasi dengan tulang bertatahkan, diiris dan di pernis. Yang kedua adalah gaya furnitur kayu eboni berukir yang, meskipun banyak ditemukan di India dan sering dianggap berasal dari India, sebenarnya dibuat di Batavia (Jakarta modern) di Jawa, markas besar administrasi Belanda di Timur. Hiasan ukiran relief pada furniture eboni berkarakter bunga dan berkaitan erat dengan gaya pohon berbunga pada seprai dan hiasan bersulam Indo-Belanda kontemporer yang menonjolkan tulip.

Dengan pertumbuhan kekuatan Inggris di India pada abad ke-18, semua gaya furnitur Indo-Eropa semakin di bawah pengaruh Inggris. Seluruh suite dibuat dengan gading dengan cara Chippendale dan Sheraton, tidak hanya untuk pembeli Eropa tetapi juga untuk penguasa India yang semakin menyukai furnitur bergaya Eropa.

Pada abad ke-19, standar artistik India merosot, seperti yang tercermin dengan jelas dalam furnitur pada masa itu. Penekanannya adalah pada elaborasi dekoratif untuk kepentingannya sendiri dan, meskipun banyak ukiran kayu India abad ke-19 menunjukkan keterampilan teknis yang hebat, ini jarang mengimbangi ornamen yang tidak berbentuk dan stereotip.

Demikianlah penjelasan lengkap mengenai apa itu furniture dan contoh lengkapnya. Semoga informasi diatas bisa memberikan manfaat kepada anda. Silahkan meninggalkan komentar dikolom bawah jika anda memiliki pendapat berbeda sebagai referensi tambahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here