Langkah-Langkah-Menulis-Cerita-Fantasi-Di-Novel
Langkah-Langkah Menulis Cerita Fantasi Di Novel

Kamu baru saja selesai membaca seri cerita fantasi yang membuat kamu terguncang.

Kamu puas dengan hasilnya, tetapi pikiran untuk mengucapkan selamat tinggal pada karakter itu menyakitkan.

Kamu ingin menjaga keajaiban tetap berjalan.

Jadi sekarang kamu sedang mencari panduan terbaik tentang fantasi di novel – karena kamu ingin menjadi penulis yang bisa melakukan keajaiban semacam itu.

Siapa yang tahu fiksi cerita fantasi bisa sangat transformatif?

Pendahuluan Di Novel

Pendahuluan-Menulis-Cerita-Fantasi-Di-Novel
Pendahuluan Di Novel

Menulis cerita fantasi di novel menghadirkan beberapa tantangan unik bagi pendongeng. Pertama, kamu diharapkan mengetahui tentang elemen magis yang kamu gunakan dalam cerita kamu.

Misalnya, jika cerita kamu melibatkan manusia serigala atau vampir, kamu harus meneliti semua cerita rakyat yang terkait dengan keduanya untuk menggambarkan mereka dengan cara yang akan membangun kepercayaan pembaca kamu.

Mengada-ada saat kamu pergi ketika sudah ada cerita rakyat atau mitologi yang dikenal di tempat akan mengganggu pembaca yang berpengetahuan luas dan kemungkinan memberi kamu beberapa ulasan pedas.

Kedua, fiksi cerita fantasi biasanya melibatkan dunia imajiner yang diciptakan oleh pengarangnya.

Penelitian juga penting di sini, karena beberapa makhluk ajaib diasosiasikan dengan lingkungan tertentu.

Dan hanya karena ini adalah dunia yang dibuat-buat tidak berarti kamu harus menentang setiap harapan.

Langit tidak harus mempunyai warna yang berbeda kecuali jika detail tersebut menambahkan sesuatu yang esensial pada cerita kamu.

Tetapi kamu harus mengetahui dunia ini sebaik dunia tempat kamu tinggal (ketika kamu tidak sedang menulis).

Juga, beberapa – jika tidak semua – karakter cerita fantasi kamu akan menjadi makhluk magis atau mitos, humanoid atau lainnya.

Dan semakin kamu mengetahui mitologi yang mengelilinginya, semakin meyakinkan pembentukan karakter kamu bagi pembaca kamu.

Seperti halnya latar kamu, kamu harus mengetahui karakter-karakter ini sebaik kamu mengenal orang-orang di lingkaran terdekat kamu – sementara menyadari, tentu saja, bahwa mereka masih bisa mengejutkan kamu.

Fantasi

Jika kamu ingin mengetahui fantasi yang baik, belajarlah dari mereka yang telah menulis sebelum kamu.

Banyak dari mereka yang dengan senang hati membantu sesama penulis dengan pembuatan cerita mereka.

Yang mereka tahu, kamu bisa menjadi Rick Riordan atau JK Rowling berikutnya.

Jadi, membantu kamu menulis cerita yang lebih baik adalah kepentingan terbaik semua orang. Untuk itu, simak tips menulis cerita fantasi di novel berikut ini:

  1. Jadilah pembaca cerita fantasi di novel yang rakus – terutama jenis yang ingin kamu tulis.
  2. Teliti cerita rakyat dan mitologi yang terkait dengan elemen magis apa pun yang kamu inginkan dalam cerita kamu.
  3. Teliti pasar potensial dan strategi pemasaran untuk buku kamu berdasarkan genre yang saat ini laris manis.
  4. Pilih perspektif dan sudut pandang narator cerita kamu.
  5. Masuki kepala karakter fantasi kamu.
  6. Buat sketsa garis waktu untuk peristiwa dan momen penting cerita kamu.
  7. Kenali setiap detail dunia buatan tempat kisah kamu terjadi.

Plot Cerita Fantasi

Sebagai salah satu dari sepuluh bagian penting dari cerita kamu, plot kamu adalah apa yang memberikan keseluruhan bentuk dan arah cerita kamu.

Untuk melihat lebih jelas bagaimana hal ini dilakukan, kita bisa mengikuti petunjuk Gustav Freytag dan memecah plot kamu menjadi lima elemen berikut:

  • Eksposisi / Pendahuluan
  • Aksi Meningkat
  • Klimaks
  • Aksi Jatuh
  • Malapetaka / Denouement / Resolusi

Dengan plot cerita fantasi, elemen-elemen ini sering dikaitkan dengan tahapan perjalanan pahlawan – sebuah struktur cerita universal berdasarkan monomit Joseph Campbell.

Itu karena pola dasar pahlawan beresonansi dalam jiwa setiap individu sehingga cerita yang paling berkesan dan menawan mengikuti struktur ini.

Lihat postingan Ditulis ID ini untuk informasi lebih lanjut tentang sepuluh bagian penting dalam menulis cerita kamu.

Dan baca terus untuk mempelajari cara menulis karya kamu sendiri.

Di Novel

Perjalanan penulis dalam menulis buku mirip dengan perjalanan pahlawan yang baru saja disebutkan.

Seperti pahlawan dalam cerita kamu, kamu melakukan perjalanan kamu sendiri – meskipun pada awalnya ada beberapa keengganan untuk melangkah lebih dalam dari yang dimungkinkan oleh tingkat kenyamanan kamu.

Namun, pada titik tertentu, seperti Bilbo saat dia mendengarkan lagu para kurcaci tentang Lonely Mountains, kamu merasa ditarik keluar dari gelembung nyaman kamu ke dunia baru dan terkadang menakutkan.

Dan, seperti Bilbo, kamu menemukan bahwa kamu mempunyai lebih banyak keberanian daripada yang kamu kira.

Bagus juga. Menulis cerita yang tak terlupakan membutuhkan keberanian. Tidak ada yang membuat terobosan baru ketika mereka tidak berani melampaui apa yang mereka ketahui.

Cara Menulis Garis Besar Cerita Fantasi Di Novel

Menulis garis besar cerita fantasi di novel kamu akan serupa dengan garis besar yang pernah kamu buat sebelumnya – untuk buku lain atau kelas Bahasa Inggris Lit kamu.

Perbedaan utama di sini adalah berpikir ke depan untuk menentukan apakah buku cerita fantasi kamu akan berdiri sendiri atau bagian dari trilogi atau tetralogi.

Jika buku kamu berdiri sendiri, kamu perlu memampatkan pengenalan karakter kamu dan dunia fantasi yang kamu buat agar sesuai dengan satu buku. Jadi pertimbangkan ini saat mengembangkan garis besar kamu.

Untuk sebuah seri, kamu akan mempunyai lebih banyak waktu untuk mengungkap karakter kamu dan mengembangkan dunia magis tempat mereka tinggal.

Kamu tidak harus menguraikan semua buku kamu pada awalnya, tetapi jika kamu memilih seri, pastikan kamu menyisakan cukup banyak aksi dan pengembangan karakter untuk buku-buku selanjutnya.

Cobalah untuk memikirkan perkembangan plot dan perjuangan yang akan dihadapi karakter kamu di sepanjang seri.

Either way, buku pertama kamu adalah kunci untuk memikat pembaca agar mencintai karakter dan cerita kamu dan menginginkan lebih.

Dalam garis besar kamu, pastikan kamu menyertakan cliffhanger di bagian akhir untuk memastikan pembaca kamu tidak sabar untuk membeli buku berikutnya.

Cara Memulai Cerita Fantasi

Memulai terlihat berbeda untuk semua orang. Jika kamu seorang pembuat plot, kamu tahu bahwa garis besar membantu kamu memilah ide sehingga kamu bisa mengerjakan tulisan yang sebenarnya dengan kepala yang lebih jernih – satu ide pada satu waktu.

Lihat postingan menulis novel ini untuk informasi lebih lanjut tentang cara memulai novel kamu.

Jika kamu suka celana panjang, kamu mungkin menganggap garis besar “terlalu kolot” atau kamu tidak akan mengikutinya.

Tetapi bahkan menulis daftar poin dari hal-hal utama yang kamu inginkan terjadi dalam cerita kamu bisa membantu kamu menulis dengan arah yang lebih baik.

Kiat dan pertanyaan berikut bisa membantu kamu membuat garis besar yang hidup bahkan sebelum kamu mulai menulis cerita kamu:

  1. Wawancarai karakter cerita fantasi kamu. Kenali mereka di level terdalam mereka sehingga kamu bisa berbicara dan bertindak seperti mereka.
  2. Perjelas busur karakter kamu. Bagaimana peristiwa dalam cerita ini akan mengubahnya?
  3. Berikan kiasan lama sedikit sesuatu yang baru. Pikirkan bagaimana JK Rowling menemukan kembali sapu penyihir.
  4. Perjelas peristiwa utama cerita kamu dan momen-momen yang menentukan.
  5. Tulis draf bab terakhir – merinci hasil untuk setiap karakter.

Pikirkan langkah ini hanya dengan menuliskan elemen utama plot atau karakter yang membuat kamu ini sejak awal.

Kamu juga bisa memulai dengan elevator pitch. Ceritakan apa yang akan terjadi dalam cerita kamu dalam 30 detik atau kurang.

Lihat apakah itu masuk akal bagi kamu saat kamu mengartikulasikannya dengan lantang.

Kemudian, selesaikan detail penting itu dan serahkan sisanya pada imajinasi kamu.

Langkah-Langkah Cara Menulis Cerita Fantasi Di Novel

Setelah kamu membuat garis besar, ikuti langkah-langkah ini untuk menulis cerita fantasi di novel yang akan diceritakan pembaca kamu kepada semua teman mereka:

1. Kembangkan Karakter Kamu

Wawancarai mereka. Buat jurnal suara untuk mereka. Buat profil karakter.

Lakukan apa pun yang membantu kamu masuk ke dalam pikiran mereka dan jadikan mereka orang yang nyata bagi kamu.

Semakin mereka hidup untuk kamu, semakin mereka akan melakukan hal yang sama untuk pembaca kamu.

2. Kembangkan Dunia (Cerita) Kamu

Semakin nyata dunia ini bagi kamu, semakin mudah pembaca kamu masuk dan tersesat di dalamnya.

Jadikan itu tempat yang tidak ingin mereka tinggalkan. Dan jadikan setiap detail penting.

3. Kembangkan Latar Belakang Kamu

Apa yang membuat karakter dan dunia kamu seperti sekarang? Detail apa dari masa lalu yang penting untuk cerita yang kamu ceritakan.

Perjelas apa yang terjadi di masa lalu yang menciptakan realitas cerita kamu saat ini.

4. Buat Plot Yang Menarik Dan Bisa Dipercaya Untuk Karakter Kamu

Beri mereka masalah dan tunjukkan bagaimana mereka mengenali dan menghadapinya. Tunjukkan bagaimana itu mengubah mereka. Tunjukkan pada kami apa yang paling mereka inginkan dan seberapa jauh mereka akan berusaha untuk mendapatkannya.

Tunjukkan apa yang dipertaruhkan – apa yang bisa mereka peroleh dan apa yang harus mereka hilangkan.

5. Putuskan Bagaimana Cerita Kamu Akan Dimulai

Acara menghasut apa yang akan menantang karakter utama kamu? Apa yang akan diungkapkan karakter utama kamu di menit pertama?

Putuskan Bagaimana Cerita Kamu Akan Dimulai | Ditulis.id

Apa yang akan menarik pembaca langsung ke inti cerita kamu dan membuat mereka ingin bertahan?

6. Tulis Bab Pertama

Kamu harus mulai dari suatu tempat. Terkadang, satu-satunya cara untuk memulai cerita kamu adalah dengan mulai menulis dan melihat hasilnya?

Mungkin itu akan menjadi bab pertama kamu. Atau mungkin itu akan menjadi prolog kamu (kami tidak membencinya, tetapi mereka harus mendapatkan tempatnya).

7. Tentukan Peristiwa Klimaks Cerita Kamu

Jika kamu tidak mempunyai gagasan yang jelas tentang klimaks buku kamu, setidaknya kerjakan gagasan yang kabur sampai menjadi lebih jelas atau menyingkir untuk sesuatu yang lebih baik.

8. Teruslah Menulis Bab Sampai Kamu Mencapai Akhir

Kamu bisa menulis ini sebagai celana pendek atau mulai dengan daftar poin-poin dari hal-hal utama yang harus terjadi.

9. Cetak Draf Pertama Kamu Dan Istirahatlah

Saya sungguh-sungguh. Beristirahatlah dari bayi buku kamu. Saya tahu ini sulit, tetapi kamu membutuhkan ini. Dan kamu telah mendapatkannya.

10. Edit Sendiri

Telusuri dengan pena merah dan lakukan koreksi, tulis komentar dan ide, dan umumnya berdarah di atasnya.

Terkadang, itu menyakitkan. Terkadang, sangat menyenangkan, kamu akan lupa makan. Bawa makanan ringan.

11. Revisi Draf Yang Telah Kamu Edit Sendiri

Buat perubahan yang diperlukan pada cerita kamu dan tulis ulang apa yang perlu ulang. Kemudian istirahat lebih pendek dan ulangi lagi.

12. Edit Draf Kamu

Pada titik ini, yang terbaik (untuk cerita kamu dan pembaca kamu) adalah mencari editor profesional – sebaiknya yang berpengalaman mengedit fiksi cerita fantasi.

Lihat apakah kamu bisa menemukan yang direkomendasikan oleh sesama penulis cerita fantasi.

13. Revisi Draf Kamu Yang Telah Diedit Secara Profesional

Buat perubahan yang kamu dan editor kamu setujui. Setelah cerita kamu menjadi yang terbaik, temukan beberapa pembaca beta – idealnya mereka yang suka membaca fiksi cerita fantasi.

Jika mereka juga penulis, kamu bisa membalasnya dengan membaca versi beta buku mereka.

14. Siapkan Novel Kamu Untuk Diterbitkan

Pekerjakan seorang formatter profesional untuk interior novel kamu dan seorang desainer sampul untuk eksteriornya.

Jadikan novel kamu menarik bagi mata karena cerita kamu akan menjadi imajinasi pembaca kamu.

Siap Untuk Menulis Cerita Fantasi Kamu?

Sekarang setelah kamu tahu cara menulis cerita fantasi di novel, apakah ada karya tertentu yang sedang dalam proses muncul di benak kamu? Dan apakah ini ide baru – atau ide yang sudah lama kamu sisihkan?

Pada akhirnya, tidak masalah berapa lama ide tersebut telah meresap di kepala kamu.

Keajaiban yang sebenarnya terjadi ketika kamu mulai menulis cerita kamu.

Saat itulah otak kamu mendapat pesan, “Kami sedang melakukan ini.” Saat kamu terus muncul, muse tahu di mana menemukan kamu.

Kuncinya adalah membuka keran sebelum kamu mengharapkan air mengalir. Biarkan udara keluar. Dan maksud saya, biarkan ide kamu mengalir sebagaimana adanya sebelum kamu berharap untuk memahaminya.

Tak lama kemudian, kamu akan membereskan kekacauan yang indah itu dan membuat cerita fantasi yang tidak akan pernah dilupakan pembaca kamu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here