pengertian seni audio visual dan contohnya adalah
pengertian seni audio visual dan contohnya adalah

Pengertian Seni Visual adalah seni yang diekspresikan melalui visual dan audio (suara) secara bersamaan, menghasilkan pertunjukan bahwa citra manusia dikomunikasikan tidak secara langsung dengan masyarakat, tetapi dengan mesin. Mereka termasuk seni audio/suara dan visual, tari video, film dan televisi, misalnya, karya seni ini film, cerita fiksi televisi, video musik atau iklan komersial, serta karya seni yang lebih abstrak, seperti seni video, patung suara dan instalasi suara pada umumnya, dan sebagainya.

Seni audiovisual adalah eksplorasi seni abstrak kinetik dan musik atau kumpulan suara dalam hubungannya satu sama lain. Ini termasuk musik visual, film abstrak, pertunjukan dan instalasi audiovisual. Seni audiovisual berbagi lebih banyak dengan pertunjukan daripada dengan definisi tradisional dari konser musik. Memang, gagasan tentang durasi variabel, improvisasi, dan peregangan struktur hampir tidak dapat dikenali, dari lingkungan sonik di luar waktu.

Pertunjukan seni audiovisual telah berkembang dan mendapat manfaat dari tempat yang dipesan lebih dahulu yang dirancang khusus untuk pengalaman mendengarkan. Bagian dari perjuangan dengan definisi seni audio didorong oleh rasa menyebar hierarki yang di mana seni seharusnya berada di suatu tempat di atas musik, pertunjukan, antropologi, atau kartografi. Mereka mungkin terkait dengan disiplin seni lainnya, terutama seni pertunjukan, seperti tari video, dan seni visual.

Seni audiovisual merupakan seni Video dengan audio, karya seni tentang audio, seni yang dibuat oleh komposer, patung suara dan musik yang dibuat oleh seniman: semua ini dapat diterima atau ditolak sebagai seni suara tergantung pada agenda kuratorial, preferensi pribadi atau ketelitian taksonomi, namun menentukan seni audio adalah tugas yang rumit dan sulit.

Pandangan Mengenai Seni Audio Visual Dan Contohnya

Buku Art and the Senses mengutip seniman Futuris Italia, Fortunato Depero dan Luigi Russolo yang merancang mesin seni pada tahun 1915 untuk menciptakan pengalaman multi sensor audio, gerakan, dan warna. Pada tahun 1970-an Harry Bertoia menciptakan pahatan suara dari objek yang memiliki efek multisensori, mengeksplorasi hubungan antara audio, peristiwa awal, dan properti material objek.

pandangan mengenai seni audio visual dan contohnya
pandangan mengenai seni audio visual dan contohnya

Dalam contoh seni audiovisial yakni dengan koneksi musik yang terbuka, The Oxford Handbook of New Audiovisual Aesthetics mengutip musisi Brian Williams (alias Lustmord) sebagai seseorang yang praktiknya melintasi seni audiovisual dan media arus utama, di mana karyanya “tidak secara tradisional ‘musikal'” dan memiliki “visual yang jelas aspek ”.

Perkembangan seni audiovisual, berakar pada Futurisme, pentingnya Fluxus di tahun 1960-an, dan evolusi yang semakin cepat serta identitas audio, kebisingan, dan musik yang sering kali dapat dipertukarkan selama setengah abad terakhir – sembari mencurahkan banyak ruang untuk memperdebatkan inklusi dan eksklusi. dari berbagai kategori.

Tampaknya seni audio masih sangat lunak sehingga memenuhi kriteria saat itu bisa menjadi tujuan itu sendiri: jika sesuatu hanya memiliki komponen audio, ia mungkin memenuhi syarat, yang mirip dengan merayakan seperti melukis apa pun yang di atasnya cat dapat ditemukan.

‘Pembebasan’ suara melalui portabilitasnya yang siap adalah tanda selanjutnya dari pembubarannya. Artefak nyata dari audio dan musik menghilang: CD, kaset, rekaman, dan sejumlah alternatif inovatif adalah spesies yang terancam punah. Ritual yang menghadiri penggunaan audio kita menanamkannya dengan identitas yang bersifat intelektual dan fisik.

Seni audiovisual mereduksi audio menjadi genre dan kategori dan sebaliknya berkonsentrasi pada memeliharanya sebagai media, memungkinkannya memperoleh manfaat yang begitu lama diberikan pada seni visual: mengaudit lingkungan di mana kekacauan kehidupan ditangguhkan cukup lama untuk memungkinkan pertemuan langsung dengan pekerjaan dan kesempatan untuk memahami maknanya, niat, identitas dan hubungan kita dengannya. Yang terpenting, galeri perlu dirancang dan dijalankan dengan pemahaman tentang perilaku dan pemahaman audio .

Fakta bahwa seni audiovisual adalah zona pemisahan visual yang berbeda dari kekacauan kutipan ini memungkinkan seni dan hubungan kita dengannya. Mari kita menumbuhkan audio di zona Pertunjukan seni audiovisual memelihara kesetiaan dan perhatian kita, dan menciptakan lingkungan, memberikan kunci yang diperlukan untuk memperkenalkan kembali kesadaran budaya tubuh dari semua audio.

Seni Pertunjukan: Seni Pertunjukan Dan Seni Audiovisual

Baik seni audiovisual dan pertunjukan adalah seni yang spektakuler. Mengenai topologi pertunjukan, perbedaan mendasar antara audio visual dan seni pertunjukan adalah bahwa dalam seni pertunjukan yang terakhir manusia benar-benar berpartisipasi dalam daging dan darah, hidup, seperti halnya dengan lirik., Tari, teater, dll.

seni pertunjukan seni pertunjukan dan seni audiovisual
seni pertunjukan seni pertunjukan dan seni audiovisual

Di sisi lain, dalam seni audiovisual, ada “adegan hantu”, yang artinya penonton memiliki akses ke semua sudut persepsi jika dia mau. Komunikasi berbeda karena prosedur mekanis memandu penonton setiap saat, memungkinkannya untuk melihat detail setetes keringat yang menetes atau tidak mendengar deru lemari yang tergeletak di lantai, misalnya.

Pengertian seni audio visual dan contoh audiovisual merupakan sebuah Proses hasil kreatif sangat berbeda, baik dari segi pemain atau aktor dan anggota perusahaan atau tim lainnya. Dalam seni pertunjukan, tempat presentasi mempengaruhi terciptanya suatu pertunjukan antara lain karena jarak antara panggung dan ruangan dapat membuat Anda kehilangan kemampuan komunikasi. Saat ini, audiovisual sering hadir di banyak pertunjukan seni pertunjukan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here