Cara-Menulis-Garis-Besar-Buku-Nonfiksi_-Panduan-Langkah-Demi-Langkah
Cara Menulis Garis Besar Buku Nonfiksi_ Panduan Langkah Demi Langkah

Apakah kamu takut meluangkan waktu untuk menulis garis besar buku? Apakah kamu lebih suka meletakkan pena di atas kertas dan mulai menulis dan melihat ke mana kamu pergi?

Apakah rasanya buang-buang waktu untuk memulai dengan pekerjaan “ekstra” menulis garis besar?

Dimungkinkan untuk menulis buku nonfiksi di dekat celana kamu, tetapi mempunyai garis besar membantu kamu mengetahui kemana kamu akan pergi dengan pesan kamu sehingga kamu bisa menulis dalam garis lurus alih-alih mengambil jalan memutar yang membuang-buang waktu.

Tanpa menulis garis besar, kamu mungkin akan menghabiskan waktu ekstra untuk memotong, merevisi, dan menulis ulang karya asli kamu. Menulis garis besar buku kamu memberi kamu rencana yang solid yang akan membuat kamu tetap pada jalurnya sehingga kamu bisa menulis buku kamu secara efisien dan .

Mengapa Kamu Membutuhkan Untuk Menulis Garis Besar Untuk Buku Nonfiksi Kamu

Kapan pun kamu ingin menyelesaikan sesuatu, akan jauh lebih mudah jika kamu bisa mengikuti serangkaian langkah yang jelas dan sederhana, jika tidak bisa dibilang mudah. 

Di sinilah kamu mengingatkan diri sendiri mengapa buku ini sepadan dengan usaha yang akan kamu lakukan. Pikirkan wajah pembaca kamu yang tersenyum. Pikirkan rasa terima kasih mereka untuk sebuah buku yang akhirnya menjawab pertanyaan yang mengganggu atau memecahkan masalah pelik mereka. 

Lakukan ini selangkah demi selangkah. Kamu akan sampai di sana. Dan pembaca kamu akan senang kamu melakukannya.

Manfaat Menulis Garis besar Buku

Manfaat-Menulis-Garis-Besar-Buku
Manfaat Menulis Garis besar Buku

Ada manfaat besar untuk garis besar buku kamu sebelum kamu mulai menulisnya. Berikut adalah empat manfaat yang akan saya bahas lebih detail nanti:

1) kamu bisa menulis buku kamu dengan cepat setelah garis besar kamu selesai.

2) kamu mempunyai jumlah kata yang tinggi, yang akan membuat produksi kamu tetap tinggi.

3) Ini mencegah blok penulis.

4) Tidak membutuhkan waktu lama untuk membuat outline yang baik.

Selain itu, dengan garis besar, kamu bisa menghindari “kursor kematian” dan blok penulis karena kamu telah memetakan apa yang akan kamu tulis. Ini akan membantu menelusuri draf pertama kamu dengan jalur yang jelas tentang konten apa yang harus ada di setiap bagian.

Berikut adalah langkah-langkah untuk menulis garis besar buku nonfiksi kamu dengan cara yang memberi kamu struktur yang kamu perlukan untuk membuat peta ke manuskrip kamu.

Cara Garis Besar Buku Nonfiksi Langkah Demi Langkah

Dengan mempertimbangkan manfaat di atas, ada empat langkah untuk menulis garis besar buku yang sangat efektif untuk buku kamu yang akan kamu syukuri nanti.

Memulai buku kamu dengan pengetahuan bahwa kamu sudah mengetahui arah yang kamu tuju akan membantu kamu menjadi lebih sebagai penulis dan merasa bahwa kamu mengetahui tujuan kamu dan siap untuk mencapainya.

Langkah 1: Perjelas Gagasan Utama Atau Pertanyaan Utama Buku Kamu

Sebelum kamu menulis buku, kamu harus tahu mengapa kamu menulisnya dan masalah apa yang ingin kamu selesaikan untuk pembaca kamu — atau pertanyaan apa yang ingin kamu jawab. 

Dengan kata lain, apa gagasan utama buku kamu? Setelah kamu mengetahui hal ini, kamu bisa memecahnya menjadi semua ide pendukungnya dan mengaturnya dalam urutan yang masuk akal dan akan memberikan jawaban atau solusi yang jelas dan efektif kepada pembaca sejak awal. 

Untuk mengeluarkan ide-ide itu, ada tiga cara populer dan efektif untuk melakukannya. 

Langkah 2: Temukan Pengait Kamu Untuk Buku Kamu

Pengait hanyalah elevator pitch cepat yang paling menggambarkan buku kamu. Ini memberikan arah keseluruhan ke mana kamu akan mengambil narasi dan bagaimana kamu akan memecahkan masalah pembaca.

Semakin cepat kamu bisa mengidentifikasi hook kamu, semakin banyak waktu yang kamu berikan pada alam bawah sadar kamu untuk memunculkan lebih banyak konten berkualitas yang bisa kamu tambahkan ke buku.

Duduk pada ide kamu selama satu atau dua minggu bisa memberimu lebih banyak kejelasan sebelum kamu mulai menulis garis besar buku. Kamu mungkin juga ingin mendapatkan masukan dari orang lain dan melakukan penelitian tambahan tentang topik tersebut untuk melihat apakah kamu ingin mengubah hook kamu dengan cara apapun sebelum memulai garis besar kamu.

Langkah 3: Gunakan Big Brain Dump

Langkah selanjutnya adalah duduk dan menulis semua yang bisa kamu pikirkan tentang topik kamu. Teknik Steve Scott adalah mulai menulis dengan pena dan kertas.

Langkah selanjutnya adalah menulis dengan cepat. Tujuan kamu di sini adalah mengeluarkan semua yang ada di kepala kamu dan menuliskannya. Selama brain dump ini, jangan khawatir tentang tata bahasa, tanda baca, atau bagaimana urutan semuanya terlihat. Faktanya, jika kamu ingin menggambar atau menggunakan panah, silakan dan lakukan.

Lakukan apa pun yang harus kamu lakukan untuk merekam pemikiran dan ide kamu. Jangan berhenti untuk menganalisis pikiran kamu atau berpikir terlalu keras tentang hal berikutnya yang akan muncul di benak kamu. Sebaliknya, kamu ingin mencoba membuka pikiran bawah sadar kamu dengan cara mengalir bebas yang bisa kamu bersihkan nanti dalam proses penulisan.

Penting untuk menghabiskan setidaknya 1-2 jam untuk proses pembuangan otak. Jangan terburu-buru untuk menyelesaikannya. Kamu memang ingin menulis dengan cepat, tapi jangan terburu-buru menyelesaikannya.

kamu mungkin merasa kehabisan ide tentang topik kamu, tetapi jika kamu berhenti sejenak selama beberapa menit, hal lain yang penting mungkin akan muncul di benak kamu.

Langkah 3a: Buat Peta Pikiran Untuk Buku Kamu (Memperluas Gagasan Utama)

Mulailah dengan papan poster atau sesuatu yang menurut kamu mudah disimpan (untuk referensi) dan tempatkan judul (ide) buku kamu di tengah. Kemudian tambahkan ide judul untuk bab kamu dalam gelembungnya sendiri yang mengelilingi judul dihubungkan ke hub dengan garis. 

Dari sana, kamu bisa menambahkan ide pendukung untuk setiap judul/ide bab hingga kamu kehabisan ruang (atau ide). 

Langkah 3b: Buat Daftar Ide Atau Sub-pertanyaan Pendukung Kamu

Pilihan kedua adalah bagi mereka yang lebih suka membuat daftar — berpoin atau tidak. 

Hal hebat tentang daftar berpoin (atau bernomor) di Google Docs, et al, adalah kamu bisa menambahkan ide pendukung dengan memasukkan carriage return dan tab untuk membuat sub-daftar berlekuk. 

Setelah kamu mendapatkan daftar judul bab (atau ide untuknya), lakukan brainstorming sebanyak mungkin ide pendukung yang bisa kamu pikirkan. 

Langkah 3c: Coba Metode Kartu Indeks

Steve Scott menggunakan kartu indeks untuk mulai mengatur ide kuncinya dari sesi brain dump.

Saat menulis kartu indeks kamu, kamu tidak perlu terlalu detail. Tulis saja cukup pada setiap kartu untuk mengingatkan diri kamu tentang poin yang ingin kamu buat atau merujuk diri kamu kembali ke sumber yang perlu kamu rujuk.

Metode kartu indeks akan memungkinkan kamu untuk dengan mudah memindahkan ide-ide kamu dan merestrukturisasi buku kamu. Steve menggunakan pendekatan taktil ini untuk membantu menciptakan tulang punggung yang kokoh untuk garis besarnya yang akan diubah menjadi draf pertama.

Setelah kamu menulis ide kamu di kartu indeks, kamu cukup mencoretnya dari halaman pembuangan otak kamu.

Mulailah proses dengan menuliskan 10-12 nama bab pada masing-masing kartu indeks (gunakan sisi kosong, tidak bergaris). Setelah itu kamu akan melakukan proses yang sama untuk sub-bab.

Ketika kamu menyelesaikan proses ini, kamu akan mendapatkan 3-5 kartu indeks sub-bab untuk setiap bab (total kartu indeks 40-60). 

kamu akan terus menambahkan tautan web, cerita, penelitian, kutipan, dan sumber daya ke kartu ini. Kartu indeks ini akan berfungsi sebagai petunjuk sehingga kamu akan selalu tahu apa yang harus kamu tulis selanjutnya dalam menyelesaikan buku kamu.

Langkah 4: Tweak Konten Kartu Indeks

Terakhir, telusuri kartu indeks kamu dan singkirkan apa pun yang tidak relevan atau tidak membantu memecahkan masalah bagi pembaca.

Mudah-mudahan, brain dump kamu menghasilkan lebih banyak ide daripada yang kamu butuhkan, dan beberapa di antaranya mungkin tidak bermanfaat bagi pesan kamu.

Ini adalah waktu untuk menghapusnya dan membuang kartu indeks itu. Ini akan membantu menyusun kerangka kerja kamu dengan lebih baik dan memberi kamu urutan yang baik untuk buku kamu yang masuk akal.

Satu langkah tambahan yang bisa kamu lakukan adalah mengetikkan semua informasi dari kartu indeks kamu ke dalam dokumen untuk membuat kerangka digital yang sebenarnya. Proses mengetiknya akan semakin membersihkan pikiran kamu dan memungkinkan kamu untuk melihatnya bersama-sama. Ini akan memberi kamu sudut lain untuk melihat struktur buku kamu sebelum kamu mulai menulisnya.

Langkah 5: Buat Garis Besar Buku Kamu

Setelah kamu menyelesaikan peta pikiran, daftar, atau tumpukan kartu indeks, kamu bisa mentransfer semua informasi kamu ke garis besar buku. Tapi ini bukan di mana itu berakhir. 

kamu akan mengerjakan ini sambil jalan, menambah dan mengurangi informasi dan detail sampai kamu mempunyai sesuatu yang kamu tidak sabar untuk mengubahnya menjadi sebuah buku. 

Dan itu tidak akan sampai di sana sampai kamu benar-benar mengenal bab kamu. 

Rumus Garis Besar Buku Nonfiksi Lainnya

Barrie mengikuti formula garis besar yang cukup tradisional yang dipelajari di masa kuliahnya sebagai makalah penulisan utama bahasa Inggris.

Dia membuka halaman kosong di komputer dan mengetikkan judul kerja untuk sebuah buku. Sejak dia menulis buku pengembangan diri, dia membuat judul karya yang berhubungan dengan manfaat utama pembaca.

Misalnya, dengan buku Barrie, Peace of Mindfulness: Everyday Rituals to Conquer Anxiety and Claim Unlimited Inner Peace, bagian how-to inilah yang membuatnya tetap fokus pada tujuan buku tersebut.

  • Kemudian dia bisa menyempurnakan cara mendapatkan pembaca dari Titik A, di mana mereka berada sekarang, ke Titik B, di mana mereka ingin berada.
  • Dia berpikir tentang bagaimana mengarahkan pembaca untuk lebih memahami masalah atau tantangan yang mereka hadapi, serta manfaat menghadapi masalah dan bagaimana masalah tersebut berdampak pada kehidupan mereka.
  • Dan terakhir, dia menawarkan solusi dan tindakan untuk membantu mengubah atau memperbaiki masalah.

Memecahnya dengan cara ini memungkinkan kamu melihat jalur yang jelas dalam garis besar kamu untuk memindahkan konten dari masalah ke solusi jika kamu sedang mengerjakan buku nonfiksi yang memberikan solusi.

Topik Bab Garis Besar

Dia garis besar bab-bab yang berbeda dan membuat poin-poin pada ide apa pun yang sesuai dengan setiap bab. Bab pertama hampir selalu merupakan penjelasan mendalam tentang apa topiknya.

Kumpulkan Data

Selama proses garis besar, dia mengumpulkan statistik, penelitian, dan kutipan yang relevan yang mungkin dia gunakan untuk masuk ke inti proses penulisan, dan memasukkannya ke dalam bab-bab berbeda dalam garis besar.

Konfigurasi ulang

Semua ini bisa dipindahkan atau diubah selama proses penulisan dan pengeditan, tetapi memikirkan topik secara linier ini memberi kamu beberapa struktur untuk bekerja saat kamu terjun ke dalam penulisan buku kamu.

Bagaimana Garis Besar Sebuah Bab Dari Buku

Setelah kamu mempunyai garis besar kasar dari seluruh buku kamu, saatnya untuk lebih mengenal setiap bab kamu. Untuk menulis garis besar masing-masing, jawab pertanyaan ini: 

  • Pertanyaan atau ide apa yang menjadi pendorong utama bab ini?
  • Bagaimana kamu ingin memulai setiap bab (anekdot, sedikit penelitian yang bermakna, definisi…)
  • Bagaimana kamu bisa menghibur pembaca saat kamu membagikan apa yang kamu ketahui? 
  • Bagaimana kamu ingin mengakhiri setiap bab? 
  • Apa yang kamu ingin pembaca dapatkan dengan membaca bab ini? 

Buat daftar pertanyaan yang akan dijawab buku kamu untuk pembaca kamu. Semakin banyak nilai yang kamu tambahkan ke dalam hidup mereka, semakin besar kemungkinan mereka untuk menyelesaikan dan merekomendasikannya. Jika ini adalah buku yang kamu harap ada untuk kamu, pertanyaan apa yang akan dijawabnya?

Kemudian, untuk setiap bab, kamu bisa menyertakan hal berikut dalam garis besar kamu: 

  • Hook — menarik perhatian mereka, dan mengarah ke…
  • Tesis — argumen utama kamu, diikuti oleh…
  • Konten pendukung — yang bisa mencakup…
  • Cerita dan — yang pada akhirnya mengarah ke…
  • Rekap atau rangkuman dari poin-poin utama kamu, yang seharusnya memperkuat…
  • Takeaway # 1 pembaca – yang seharusnya…
  • Beralih ke bab berikutnya — agar pembaca tetap terlibat.

Fiuh! Ingatlah hal-hal penting ini, dan pembaca kamu akan menyukai setiap bab dalam buku kamu. Sihir semacam itu dimulai dengan garis besar. 

Karena itu, kami tidak bermaksud kamu harus secara kaku memaksakan struktur garis besar untuk setiap bab yang kamu tulis. Panther batin kamu tidak akan menyukainya. Dan yang terbaik adalah tidak memberikan terlalu banyak kekuatan pada plotter batin kamu. Itu langsung mengenai kepalanya. 

Jadi, inilah daftar singkat ide untuk memulai garis besar bab kamu: 

  • Buat daftar berpoin dari judul bab kamu dan lengkapi dengan ide pendukung sub-poin dan sub-poin. Gila!
  • Tulis bebas beberapa konten untuk setiap bab (hanya beberapa), dan rangkum hal-hal penting pada garis besar kamu. 
  • Google ide judul bab kamu dan lihat berapa banyak pertanyaan dan topik terkait yang muncul. Berapa banyak dari itu yang bisa kamu gunakan dalam bab kamu sebagai subjudul?

Jangan Lupakan Halaman Depan Dan Belakang

Halaman-halaman sebelum bab pertama kamu juga layak dimasukkan ke dalam garis besar buku kamu. Pertimbangkan apa yang ingin kamu sertakan dalam hal berikut: 

  • Halaman testimonial (opsional)
  • Judul Halaman 
  • halaman hak cipta 
  • Halaman dengan epigram, kutipan, atau pesan (opsional)
  • Halaman dedikasi (opsional)
  • Daftar Isi (versi garis besar yang disederhanakan)
  • Pendahuluan (opsional — oleh otoritas di bidang pilihan kamu)
  • Kata pengantar (opsional — oleh kamu)
  • Ucapan Terima Kasih (opsional)
  • Pendahuluan — ditulis oleh kamu

Halaman-halaman setelah bab terakhir kamu juga layak untuk direncanakan. Jika tidak ada yang lain, kamu bisa memudahkan pembaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang kamu dan meninggalkan ulasan. 

Jangan lupa yang berikut ini: 

  • Kesimpulan — ditulis oleh kamu untuk menyelesaikan semuanya. 
  • Kata Penutup (opsional — untuk membagikan pemikiran terakhir tentang buku ini)
  • Lampiran (opsional)
  • Glosarium (opsional)
  • Indeks (opsional)
  • Tentang halaman Penulis (berikan pembaca kamu cara untuk menghubungi kamu)
  • Buku menurut halaman [Nama pengarang] (opsional)
  • Halaman “Terima kasih telah membaca” (dengan permintaan ulasan dengan kata-kata yang sopan)

Apakah Kamu Merasa Siap Untuk Garis Besar Buku Nonfiksi?

Garis besar buku kamu seperti membuat daftar “tugas” harian kamu. Kamu bisa menyelesaikan sesuatu tanpa daftar, tetapi kamu jauh lebih produktif saat mempunyainya.

Garis besar kamu membantu kamu mengingat apa yang ingin disertakan dalam buku ini. Itu membuat kamu tetap fokus dan bergerak ke arah yang logis. Dan itu memberi kamu beberapa tujuan visual untuk tulisan kamu saat kamu melihat dengan jelas apa yang perlu kamu kerjakan untuk menyelesaikan buku kamu.

Seperti yang dikatakan komedian, aktor, sutradara, penulis, dan produser, Michael Showalter, “Saya adalah pendukung besar penulisan garis besar yang bagus. Dengan cara itu kamu bisa menghindari menabrak penghalang jalan. Tidak ada perasaan yang lebih buruk daripada menyudutkan diri sendiri, tetapi jika kamu telah mengetahui semuanya dalam garis besarnya, maka kamu tidak akan mengalami masalah itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here