tren digital marketing 2022, strategi digital marketing 2022, trend marketing 2022, tema tentang digital marketing, tren digital adalah, perkembangan digital marketing di indonesia 2022, tren bisnis digital 2022, trend digital 2022, tren digital marketing 2021, tren digital marketing yang dapat diterapkan, tren digital marketing 2020, tren digital marketing yang dapat diterapkan kecuali, tren digital marketing adalah, berikut tren digital marketing yang dapat diterapkan kecuali, tren pemasaran digital marketing, keuntungan penggunaan tren dalam pemasaran digital (digital marketing), tren di dunia digital marketing, trends in digital marketing, trends in digital marketing 2021, trending digital marketing topics, trends in digital marketing 2022, trending hashtags for digital marketing, trending blog topics for digital marketing, trending blogs on digital marketing, trends of digital marketing in ethiopia, trends driving shift from traditional to digital marketing practices, trends in digital marketing 2020,
Tren Digital Marketing Kedepan dan Terbesar

Mungkin sulit untuk mengikuti tren digital marketing karena industri berubah begitu cepat. Plus, ada banyak bagian yang berfungsi untuk strategi atau digital marketing campaigns yang sukses – jadi ini adalah tantangan nyata untuk mengikuti setiap aspek.

Pandemi Covid-19 mengubah cara perusahaan B2B dan B2C di berbagai sektor beroperasi saat orang-orang online untuk meneliti, meninjau, dan membeli. Transformasi ini berdampak besar pada sektor digital marketing dan peran digital marketing. Namun saat tim marketing berputar untuk memenuhi permintaan virtual, pembukaan kembali masyarakat mengalami penurunan traffic web dan penjualan online.

1. TREN MEDIA SOSIAL TAHUN 2022

TikTok Akan Terus Berkembang & Merek Perlu Dianggap Serius

Ketika kamu berbicara tentang media sosial, TikTok adalah platform yang perlu dipertimbangkan jika kamu belum menggunakannya. Peningkatan pesat TikTok telah membuat aplikasi mencapai 1 miliar pengguna dan terus bertambah.

TikTok mempunyai keterlibatan yang sangat besar (pengguna AS menghabiskan hingga 850 jam sebulan di platform) dan menawarkan individu dan merek kesempatan untuk video mereka menjadi viral: tidak ada prestasi berarti di ranah media sosial.

Alison Battisby, Konsultan Media Sosial di Avocado Social melihat TikTok sebagai platform yang perlu ditanggapi serius oleh marketer pada tahun 2022. “Pertumbuhan TikTok selama setahun terakhir sangat fenomenal. Facebook tentu khawatir karena begitu banyak fitur TikTok yang mulai tersaring ke produk Facebook.”

Dalam hal pendapatan platform, TikTok adalah aplikasi non-game dengan penghasilan tertinggi pada tahun 2021 dengan lebih dari $ 110 juta dihabiskan oleh pengguna. Ini hanya menunjukkan potensi penghasilan aplikasi untuk marketer yang ingin mendorong penjualan di antara konsumen muda. 

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Influencer juga berperan dalam kebangkitan TikTok dengan banyak yang menghasilkan banyak uang melalui kesepakatan sponsor. Battisby percaya bahwa merek sekarang memperhatikan marketing influencer di platform.

“Untuk sementara waktu, TikTok dilirik, dan bukankah itu hanya untuk anak-anak? Sekarang kita melihat banyak influencer seperti Gordon Ramsay dan selebriti yang lebih tua, bahkan Rod Stewart ada di TikTok dan melakukannya dengan sangat baik. Merek mulai melihat bahwa mereka bisa menjangkau lebih banyak orang di TikTok daripada di Instagram atau Facebook.”

Perdagangan Sosial Akan Menjadi Mulus

Tidak pernah semudah ini menemukan produk atau layanan menggunakan media sosial. Selama pandemi, merek berbondong-bondong ke Instagram, YouTube, dan TikTok untuk menawarkan toko online kepada pelanggan untuk menggantikan rekanan fisik mereka.

Maka tidak mengherankan jika melihat bahwa belanja sosial (atau perdagangan sosial ) diperkirakan akan mencapai $1,2 triliun secara global pada tahun 2025 menurut sebuah studi Accenture – pertumbuhan yang tiga kali lebih cepat daripada e-niaga tradisional.

2022 diatur untuk melihat pengalaman belanja sosial berkembang saat platform bekerja di belakang layar untuk memungkinkan pembayaran pelanggan tanpa meninggalkan aplikasi media sosial, menciptakan pengalaman pelanggan yang mulus. Gen Z dan Milenial diprediksi menjadi pembelanja terbesar karena mereka akan menyumbang 62 persen dari pendapatan e-commerce sosial global pada tahun 2025.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

“TikTok telah bermitra dengan Shopify, Instagram membuat perkembangan besar dengan area belanja mereka di dalam aplikasi, jadi saya pikir belanja sosial akan menjadi sangat besar tahun ini,” kata Battisby. “YouTube juga sedang mencari cara untuk meningkatkan tag yang bisa dibeli di dalam video dan kamu bisa berbelanja di Pinterest.”

Kunci untuk mendorong keterlibatan adalah bagi merek untuk meluangkan waktu untuk menampilkan jendela toko mereka di Instagram. Tidak lagi cukup mengandalkan satu gambar yang bagus, perusahaan harus mempunyai banyak gambar per produk dan menambahkan deskripsi yang kaya keyword. Video juga penting karena popularitas format – seperti yang disaksikan oleh pertumbuhan TikTok dan transisi Instagram baru-baru ini – meledak di semua audiens. 

Iklan YouTube Akan Meledak

“YouTube akan meledak dalam hal investasi dari iklan pada tahun 2022. Saya merasa seperti raksasa tidur, tetapi saya pikir perpindahan dari TV linier, fragmentasi dengan langganan, dan layanan streaming berarti lebih banyak pengeluaran iklan akan meningkat. pindah ke YouTube,” kata Brendan Almack, Managing Director Wolfgang Digital.

Tahun lalu pendapatan global YouTube (melalui perusahaan induknya Alphabet) tumbuh hampir $29 miliar, naik hampir 46 persen dari tahun 2020. Tingkat pendapatan ini menempatkan platform media sosial setara dengan Netflix dan merupakan hasil dari peningkatan pengiklan TV yang lebih tradisional. pada saluran, iklan tanggapan langsung, dan iklan merek.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

“Cakupan untuk pertumbuhan atau ruang kepala untuk pertumbuhan sangat besar. Ini masih super murah untuk CPV dan merek besar tidak ada, atau tidak melakukannya dengan sangat baik. Ini berarti bahwa setiap orang bisa memperoleh keunggulan kompetitif dengan mempunyai strategi periklanan YouTube yang cerdas, ”kata Almack.

Kunjungi blog kami jika kamu ingin membuat channel YouTube yang menarik dan mengarahkan traffic.  

2. TREN PEKERJAAN DIGITAL MARKETING TAHUN 2022

Marketer Perlu Meningkatkan Keterampilan dalam Digital

Saat merek menuntut untuk terlibat, mempromosikan, dan berkonversi dengan sukses secara online, kebutuhan akan bakat digital di seluruh industri sangat besar.

Kami menemukan bahwa mengamankan talenta dengan keahlian yang tepat adalah tantangan nomor satu yang dihadapi industri digital marketing, sementara kurangnya pelatihan untuk meningkatkan keterampilan marketer menempati urutan ketujuh.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Alison Battisby, Konsultan Media Sosial di Avocado Social percaya “ada kesenjangan keterampilan digital yang sangat besar di mana setiap merek di luar sana benar-benar ingin meningkatkan kemampuan mereka dalam digital marketing. Tetapi banyak orang yang berjuang untuk menemukan bakat. Salah satu hal yang sangat banyak menjadi agenda bisnis tahun ini adalah meningkatkan keterampilan staf”.

Permintaan ini adalah berita bagus bagi marketer tetapi menimbulkan tantangan bagi banyak orang di industri yang tidak mempunyai pengetahuan atau pengalaman digital dalam digital marketing. Jadi, keterampilan digital marketing apa yang akan diminati di tahun 2022?

Saat kamu ingin meningkatkan keterampilan dan memajukan karir kamu, penting untuk mencocokkan pengetahuan kamu dengan keterampilan yang dicari oleh pemberi kerja. Analisis LinkedIn tentang lowongan pekerjaannya menemukan bahwa keterampilan digital marketing dan marketing media sosial sangat diminati. Faktanya, setengah dari 10 pekerjaan marketing teratas yang tercantum di bawah ini berada di ruang digital atau media.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Ekonomi Gig Digital sedang Naik Daun

Selama dekade terakhir, banyak pekerja telah memutuskan untuk mengejar gaya hidup ‘pertunjukan’ yang lebih fleksibel untuk kehidupan profesional mereka. Kemunculan dan kebangkitan layanan dan aplikasi online seperti Tokopedia dan Shopee telah menawarkan cara kerja baru bagi orang-orang daripada pekerjaan tradisional 9 hingga 5.

Bahkan sebelum pandemi melanda, jumlah pekerja pertunjukan meningkat. Laporan ‘The State of Independence in America’ menemukan bahwa ada lebih dari 40 juta pekerja pertunjukan di seluruh AS Laporan ini memperkirakan bahwa ini bisa terus membengkak dengan lebih dari setengah pekerja Amerika menjadi mandiri pada tahun 2024. 

“Di tempat kerja, kamu bisa melihat rasa agensi yang lebih besar dengan orang-orang yang ingin kembali bekerja dengan persyaratan mereka. Jadi, ketergantungan pada perusahaan Amerika berkurang karena orang-orang mempunyai sumber pendapatan dan hak pilihan mereka sendiri,” ujar Mischa McInerney, Direktur Marketing di Digital Marketing Institute (DMI). 

Ekonomi pertunjukan ini membuka pintu bagi marketer dengan keterampilan yang dibutuhkan. Semakin banyak profesional kreatif atau digital marketing memilih rute nomaden digital karena ini memungkinkan mereka untuk menentukan jam kerja mereka sendiri dan mempunyai fleksibilitas. Plus, banyak nomaden digital menghasilkan lebih banyak uang daripada yang mereka lakukan dalam peran tradisional.

Persaingan Untuk Talent Digital Marketing Sangat Intens

Dengan meningkatnya permintaan akan keahlian digital dan pertumbuhan ‘ekonomi pertunjukan’, tidak mengherankan jika perusahaan di seluruh dunia berjuang untuk menemukan dan mempertahankan bakat.

rla Stack, Direktur Sumber Daya Manusia di DMI percaya bahwa pemberi kerja harus proaktif dalam perekrutan dan retensi. “Jika kita tidak bergerak cepat dan tidak bertemu dengan kandidat besok, kita akan kehilangan mereka karena majikan lain juga bergerak cepat.”

“Bagi pemberi kerja, 2022 akan menjadi tantangan besar. Di Inggris, diperkirakan hingga 60% pekerja mempertimbangkan untuk mengubah karier mereka tahun ini. Untuk kandidat, ketika mereka melihat peran, mereka melihat di luar gaji dan tunjangan. Ini tentang fleksibilitas dan peluang karir juga, dan apa yang dilakukan pengusaha untuk membantu mereka tumbuh.”

Stack percaya bahwa jawaban untuk menarik dan mempertahankan talenta adalah dengan melihat Employer Value Proposition (EVP) kamu. Fasilitas seperti liburan tanpa batas mungkin merupakan keuntungan yang menarik beberapa tahun yang lalu, tetapi dengan hybrid dan kerja jarak jauh, keuntungan ini telah jatuh ke urutan kekuasaan. Perusahaan perlu memfokuskan kembali dan mencari tahu apa yang dihargai karyawan sekarang.

3. TREN TEKNOLOGI DIGITAL TAHUN 2022

Metaverse Akan Menjadi Taman Bermain Marketer

Meskipun telah ada selama beberapa tahun, metaverse menjadi perhatian marketer setelah Facebook mengubah nama perusahaan induknya menjadi Meta pada Oktober 2021.

Langkah ini, menurut CEO Facebook, Mark Zuckerberg adalah karena “metaverse adalah perbatasan berikutnya dalam menghubungkan orang, sama seperti jejaring sosial ketika kami memulai. Seiring waktu, saya berharap kami terlihat sebagai perusahaan metaverse, dan saya ingin melabuhkan pekerjaan dan identitas kami pada apa yang sedang kami bangun.”

Tapi apa itu metaverse? Sederhananya, ini adalah jaringan dunia virtual dalam 3D yang bisa dihubungkan orang melalui Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR). Platform game terkenal yang beroperasi di area ini adalah Minecraft, Roblox, Pokemon, dan Fortnite, banyak diantaranya akrab dengan demografi termuda – Generasi Alpha.

Sebagai saluran digital, metaverse relatif baru untuk marketing, tetapi campaign baru-baru ini telah melihat merek merangkul sifatnya yang imersif untuk beriklan. Misalnya, Roblox menyelenggarakan Gucci Garden, tempat pengunjung bisa mencoba dan membeli produk Gucci digital untuk mendandani avatar mereka. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran merek di kalangan konsumen muda.

Jadi mengapa marketer harus memanfaatkan metaverse sebagai salah satu tren digital marketing tahun 2022? Menurut riset eMarketer, akan ada 65 juta orang yang menggunakan VR dan 110 juta menggunakan AR setiap bulan pada tahun 2023. Itu banyak sekali calon pelanggan muda yang bisa dimiliki dalam satu ruang.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Kecerdasan Buatan Akan Menghambat & Membantu Privasi Data

Pelanggaran data secara teratur menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir dengan data orang-orang yang berisiko. Karena dunia kita semakin beroperasi secara online, kemungkinan data sensitif diretas atau bocor adalah kekhawatiran nyata bagi pelanggan dan merek.

Karena Kecerdasan Buatan (AI), data dikumpulkan tentang orang-orang tanpa sepengetahuan mereka melalui algoritma search engine dan mesin rekomendasi. Seiring berkembangnya AI, AI meningkatkan kemampuan untuk mengumpulkan informasi pribadi dan mengganggu privasi orang.

Menurut sebuah studi Gartner, 40% dari teknologi kepatuhan privasi akan menggunakan AI pada tahun 2023 sementara pengeluaran global untuk privasi diperkirakan akan mencapai $8 miliar pada tahun 2022.

“Kecerdasan Buatan telah ada untuk sementara waktu, dan orang-orang mulai menggunakannya. Tapi saya pikir bagaimana hal itu bersinggungan dengan privasi akan menjadi sangat penting. Bagaimana kamu mengumpulkan data, sambil tetap berada dalam batas-batas persyaratan undang-undang privasi?” kata Ken Fitzpatrick, CEO DMI.

Namun, ada peluang untuk menggunakan AI dengan cara yang melindungi privasi. Perusahaan bisa menggunakan AI dalam inisiatif privasi data mereka untuk mengklasifikasikan data sensitif dan menggunakannya untuk mencari data guna mengidentifikasi individu yang telah meminta untuk dilupakan (spesifikasi yang tercakup dalam peraturan privasi seperti GDPR).

Merek Akan Mulai Menggunakan NFT (Non-Fungible Token)

Teknologi Blockchain telah melihat bagian yang adil dari para pencela. Sebagai teknologi yang menyimpan data menggunakan jaringan peer-to-peer, telah dikaitkan dengan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum. Sekarang menjadi dasar untuk mata uang virtual populer lainnya – Token Non-Fungible (NFT).

“NFT sangat menarik. Awalnya, saya pergi, oh, bukan yang lain, ”kata Brian Corish, Arsitek Pengalaman di Accenture Interactive. “Apa yang dilakukan NFT adalah semacam sinyal. Seperti, mengapa kamu memakai jam tangan Rolex? Nah, kamu memberi isyarat bahwa saya kaya, atau saya sukses. ”

Tapi bagaimana NFT menyusup ke sektor marketing sebagai tren digital marketing? Sebagian besar dari metaverse, merek menggunakan NFT untuk menghubungkan pemilik ke komunitas atau digunakan sebagai lencana digital.

Pada Super Bowl 2022, NFL memberi setiap penonton NFT yang unik untuk baris dan kursi mereka untuk memperingati tiket mereka dan digunakan sebagai kenang-kenangan digital.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Raksasa media dan pembuat sulap, Disney secara aktif mempekerjakan ahli metaverse untuk menghubungkan dunia fisik dan digital lebih dekat. Ini akan memungkinkan untuk “bercerita tanpa batas dalam metaverse Disney”. lain adalah Adidas dan Prada meluncurkan proyek seni untuk memungkinkan seniman berkontribusi pada kanvas ubin yang akan dibuat menjadi NFT dan dijual. 

“kamu mulai melihat: Saya bisa mempunyai ini, saya mempunyai satu-satunya dan ini adalah aset digital. kamu akan melihat merek-merek mewah masuk ke metaverse dan berkata, kamu bisa mempunyai pakaian unik ini untuk karakter kamu,” Corish menyimpulkan.

4. TREN PENGALAMAN PELANGGAN TAHUN 2022

Kekuatan ada pada Konsumen

Sama seperti karyawan yang merasa mempunyai lebih banyak pilihan dalam mengejar karir, perilaku konsumen juga berubah sebagai akibat dari media sosial dan pandemi virus corona. 

Ini memungkinkan orang untuk duduk dan merenungkan pilihan dan keinginan mereka. Di AS, konsumen sekarang merasa lebih berani, berani, dan berdaya dibandingkan dengan didorong, patuh, dan hemat menurut studi GWI ‘ Connecting the Dots ‘.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Mischa McInerney, Direktur Marketing di DMI percaya bahwa “konsumen memilih untuk berinteraksi dengan merek berdasarkan persyaratan mereka. Apa artinya? Alih-alih merek mencari pesan yang tepat kepada audiens yang tepat, pada waktu yang tepat; itu mungkin akan menjadi sesuatu seperti jawaban yang tepat untuk pertanyaan yang tepat, pada waktu yang tepat.”

Pergeseran kekuatan ini bisa menjadi tantangan bagi merek, tetapi juga bisa menjadi peluang besar. Konsumen sekarang mencari transparansi dan ingin tahu lebih banyak tentang etos perusahaan sebelum membeli. Beberapa merek ingin memanfaatkan emosi dan tujuan baru ini.

Ambil campaign ‘A Brand New You’, video bertabur bintang yang dibuat untuk mempromosikan Dubai sebagai tujuan wisata. Menampilkan Zac Efron, ini semua tentang menemukan kembali diri kamu dan meluangkan waktu untuk hadir. Dengan lebih dari 6 juta tampilan, itu telah beresonansi dengan pengguna YouTube. 

Pentingnya Melakukan Percakapan dengan Pelanggan

Seiring dengan pergeseran kekuasaan, konsumen haus akan informasi. Mereka menginginkan jawaban atas pertanyaan mereka dan merasa nyaman menemukannya di ruang online, baik melalui media sosial, forum, atau obrolan. Keinginan akan jawaban ini telah membuat conversational marketing explode sebagai cara untuk melibatkan pelanggan.

Kabar baiknya adalah bahwa conversational marketing yang dilakukan dengan benar bisa menuai manfaat besar untuk merek B2C dan B2B. Berita buruknya? Jika kamu tidak bisa berkomunikasi dengan baik, lambat merespons, atau mempunyai pesan yang tidak konsisten, kamu berisiko membuat pelanggan pergi dan pergi!

Ken Fitzpatrick, CEO DMI percaya bahwa “pelanggan sekarang mengharapkan tanggapan atas permintaan mereka pada pukul 2 pagi. Mereka tidak akan menunggu sampai tiga hari kemudian untuk mendapatkan tanggapan dalam rangkap tiga. Pengalaman pelanggan percakapan tanpa gesekan semacam ini akan menjadi semakin penting. ”

Dorongan bagi konsumen untuk menemukan informasi telah membuat aplikasi perpesanan seperti WhatsApp menjadi saluran yang bagus bagi marketer untuk berkomunikasi dan menyediakan layanan pelanggan. Ini juga berlaku untuk platform seperti Slack, teknologi yang diaktifkan suara seperti Alexa dan jaringan media sosial Facebook Messenger dan Twitter.

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022
* Stat WhatsApp ini mengacu pada 2021 selama pandemi – sumber

Chatbots telah ada selama beberapa waktu tetapi mereka juga melihat peningkatan penggunaan oleh merek untuk dukungan pelanggan dan mempunyai potensi untuk membantu mendorong penjualan ritel, terutama di kalangan generasi muda, diperkirakan menghabiskan $ 112 miliar pada tahun 2023. 

Menjadi ‘Hijau’ adalah Turn-On untuk Pelanggan

Greenwashing, juga dikenal sebagai ‘hijau kemilau’, adalah ketika sebuah perusahaan menggunakan marketing dan PR untuk menyesatkan pelanggan agar percaya produk atau layanan mereka ramah lingkungan.

Salah satu merek yang mendapat kecaman karena ini adalah IKEA. Dipromosikan sebagai suar keberlanjutan, mereka dipanggil pada tahun 2020 karena penebangan ilegal di Ukraina dan hutan Siberia yang dilindungi untuk membuat furniture mereka. Akibatnya, Dewan Penatalayanan Kehutanan menuduh mereka mencuci hijau industri kayu.

Sayangnya, ada banyak contoh lain dari merek greenwashing dan itu adalah praktik yang diperhatikan konsumen karena mereka menghargai asal pembelian mereka dan menginginkan transparansi dari merek, terutama di era pasca pandemi ini. 

“Perusahaan telah melakukan banyak pencucian hijau, dan saya pikir mereka sedikit lebih bertanggung jawab,” kata Mischa McInerney, Direktur Marketing di DMI. “Beberapa tahun yang lalu, jika kamu bertanya apa yang akan menjadi perubahan terbesar dalam dampak lingkungan, saya akan mengatakan undang-undang pemerintah, tetapi saya pikir itu mungkin akan dipimpin oleh konsumen.”

Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Salah satu sektor yang mendapat tekanan besar untuk membuat perubahan dalam industri fashion sebagai akibat dari dekade fast fashion dan limbah tekstil. Munculnya pakaian bekas yang tersedia secara online tumbuh 21 kali lebih cepat daripada sektor ritel umum dengan merek yang menguasai pasar: seperti website penjualan kembali thredUp dan H&M-owned & Other Stories di mana kamu bisa menyewa pakaian.

Tips: Jika dilakukan dengan benar, merek bisa mendorong keterlibatan dengan  mengangkat isu sosial di media sosial. Jadi, pikirkan tentang penyebab atau gerakan apa pun yang dipedulikan merek kamu atau terkait dengan produk atau layanan kamu yang bisa kamu bicarakan di saluran sosial kamu. 

5. CARI TREN DIGITAL MARKETING TAHUN 2022

Tren Digital Marketing 2022, Strategi Digital Marketing 2022, Trend Marketing 2022, Tema Tentang Digital Marketing, Tren Digital Adalah, Perkembangan Digital Marketing Di Indonesia 2022, Tren Bisnis Digital 2022, Trend Digital 2022, Tren Digital Marketing 2021, Tren Digital Marketing Yang Dapat Diterapkan, Tren Digital Marketing 2020, Tren Digital Marketing Yang Dapat Diterapkan Kecuali, Tren Digital Marketing Adalah, Berikut Tren Digital Marketing Yang Dapat Diterapkan Kecuali, Tren Pemasaran Digital Marketing, Keuntungan Penggunaan Tren Dalam Pemasaran Digital (Digital Marketing), Tren Di Dunia Digital Marketing, Trends In Digital Marketing, Trends In Digital Marketing 2021, Trending Digital Marketing Topics, Trends In Digital Marketing 2022, Trending Hashtags For Digital Marketing, Trending Blog Topics For Digital Marketing, Trending Blogs On Digital Marketing, Trends Of Digital Marketing In Ethiopia, Trends Driving Shift From Traditional To Digital Marketing Practices, Trends In Digital Marketing 2020,
Cari Tren Digital Marketing

Selamat tinggal, cookie pihak ketiga. Data pihak pertama (Email) adalah Raja

Marketer telah lama mengetahui tentang rencana penghentian cookie pihak ketiga pada tahun 2022 (sekarang didorong ke tahun 2023). Google memutuskan untuk tidak mengumpulkan data ini karena masalah privasi. Masalah dengan cookie pihak ketiga adalah bahwa aktivitas online pelanggan dilacak tanpa banyak yang mengetahui apa yang dilakukan merek dengan data mereka.

Sebuah studi Pew Research Center baru-baru ini menemukan bahwa 70 persen orang Amerika merasa bahwa data mereka kurang aman dibandingkan 5 tahun yang lalu dan 81 persen mengatakan bahwa potensi risiko yang mereka hadapi karena pengumpulan data lebih besar daripada manfaatnya.

Sementara penyedia lain mungkin menawarkan informasi pengenal menggunakan grafik PII (Informasi Identifikasi Pribadi), Google mengambil pendekatan API yang menjaga privasi, Ini berarti pengiklan yang menggunakan Google perlu menemukan cara alternatif untuk mengidentifikasi dan menargetkan pelanggan. Jawabannya? Marketer perlu memahami cara meningkatkan pendapatan dengan strategi data pihak pertama.

Cathal Melinn, Direktur Digital Marketing dan Spesialis eCommerce percaya bahwa jawabannya terletak pada kekuatan email marketing. “Alamat email adalah data pihak pertama yang paling utama. Saat kamu mempunyai izin untuk menggunakan email seseorang dalam campaign atau aktivitas marketing, di bawah GDPR, kamu bisa mengunggahnya ke platform periklanan seperti Google, Facebook, Twitter, dan LinkedIn sebagai cookie de facto.”

Ini membuat pemeliharaan dan pembuatan daftar email marketing kamu menjadi penting dalam beberapa bulan mendatang. Yang terpenting, buat strategi email marketing yang terkait dengan aktivitas marketing kamu untuk mendapatkan hasil maksimal dari data pihak pertama kamu.

Tips: Lebih baik lagi, ada data tanpa pihak yang disediakan pelanggan secara sengaja dan proaktif melalui preferensi dan niat membeli.

Pahami Data kamu Lebih Baik dengan Google Analytics 4

Pada akhir tahun 2020, Google Analytics mengumumkan pembaruan untuk platformnya. Versi baru ini bertujuan untuk membantu marketer “mendapatkan ROI yang lebih baik dari marketing jangka panjang mereka menggunakan pembelajaran mesin untuk secara otomatis menawarkan wawasan yang bermanfaat dan memberikan pemahaman tentang pelanggan di seluruh perangkat dan platform.”

Untuk marketer dan pakar data, ada lima pembaruan utama yang perlu diperhatikan:

  • Integrasi iklan Google yang lebih baik
  • Kontrol data granular
  • Pembelajaran mesin yang mendorong wawasan cerdas dan bisa mengidentifikasi tren
  • Pengukuran data yang berfokus pada pelanggan
  • Berpusat pada privasi

“Kami telah berbicara banyak tentang Google Analytics 4 dalam beberapa bulan terakhir. (Sekarang kamu perlu) memasukkannya ke website kamu, mendapatkannya merekam data, membuatnya memahami pergerakan website kamu saat cookie masih ada karena cookie sedang berjalan,” kata Cathal Melinn, Direktur Digital Marketing dan Spesialis eCommerce. 

Untuk terus mengikuti perkembangan perbaikan di masa mendatang, Cathal menyarankan untuk membuat properti ‘Google Analytics 4’ baru (sebelumnya disebut properti Aplikasi + Web) di samping properti kamu yang sudah ada.

Tips: Jika kamu ingin mendapatkan lebih banyak dari data kamu, lihat webinar kami tentang marketing berbasis data.

Marketer Perlu Merencanakan Iklan Penelusuran Responsif

Perubahan lain pada tahun 2022 yang akan mempengaruhi upaya marketing penelusuran berbayar kamu adalah penghapusan Iklan Teks Diperluas (ETA) dari Google. Perubahan ini menurut Google adalah menggunakan otomatisasi melalui produk iklan mereka karena perusahaan beralih menggunakan Iklan Penelusuran Responsif (RSA).

“Google akan berhenti menjalankan iklan teks diperluas pada Juli 2022, jadi kamu harus mulai merencanakan iklan teks responsif karena kami perlu mendapatkan riwayat pencarian mereka di dalam sistem. Setelah Juli (2022) tiba, jenis iklan teks yang merupakan default di Google Ads akan hilang,” komentar Cathal Melinn, Direktur Digital Marketing dan Spesialis eCommerce.

Untuk merek yang mengandalkan iklan Google dan marketing penelusuran berbayar, ada beberapa langkah yang harus kamu ambil untuk merencanakan perubahan ke penelusuran responsif ini:

  • Uji ETA kamu dalam format iklan respons penelusuran untuk menguji apa yang berhasil
  • Pertimbangkan untuk menggabungkan RSA, keyword pencocokan luas, dan Smart Bidding
  • Periksa halaman ‘Rekomendasi’ akun kamu karena ini menawarkan saran yang disesuaikan
  • Sematkan judul atau deskripsi ke RSA
  • Variasi iklan percobaan dalam format RSA

Tips: Jika kamu memerlukan bantuan dalam membuat iklan Google untuk search marketing campaigns.

6. MARKETING KONTEN & TREN SEO TAHUN 2022

Lebih sulit untuk menentukan peringkat konten organik di Google

Bagi banyak pemasar, pencarian Google adalah tempat yang tepat untuk membuat konten kamu dilihat oleh pelanggan. Mengamankan tempat di SERP pertama Google, atau bahkan lebih baik, peringkat di posisi teratas, berarti jutaan mata berpotensi melihat merek kamu.

Berikut adalah ketika mengetik ‘skill digital marketing’ tentang apa yang muncul di pencarian Google.

H6U7Wzzgpk8 Osbk1Qtstne4Qdbjcbvjaf5Hyvpcr2Q3Dfskpcckzx97Tlvgyutrwxjcct1Utpllbfuyrfnwe8B5Zujhbcf | Ditulis.id

Sebagai mesin pencari, Google mempunyai pangsa pasar hampir 92 persen, dengan saingan terdekatnya adalah Bing hanya 3 persen. Ada juga 3,5 miliar pencarian Google setiap hari, membuat mesin pencari berada di posisi yang tepat untuk menentukan apa yang dilihat pelanggan.

Masalah bagi marketer konten sekarang adalah bahwa Google tampaknya tidak lagi bermain adil dalam hal menentukan peringkat konten organik yang dioptimalkan untuk SEO dalam pencarian.

“Saya pikir kita kehilangan begitu banyak real estat di Google. Ada lebih banyak iklan dan Google memberikan lebih banyak halaman hasil mesin pencari ke produknya sendiri. Jadi, semakin sulit untuk menentukan peringkat konten organik, (dan) kami bergerak ke arah pencarian yang lebih bermerek,” kata Kate Toon, SEO and Content Expert.

Tapi apa itu pencarian bermerek? Ini pada dasarnya adalah kueri penelusuran apa pun yang menyertakan merek atau nama produk kamu. Hal hebat tentang kueri penelusuran bermerek adalah jika pelanggan mengetik nama kamu, itu berarti mereka mengetahui merek kamu dan mempunyai niat tinggi.

Hal lain yang perlu diingat untuk konten organik adalah bahwa ada tren yang berkembang dari pelanggan yang mengajukan pertanyaan melalui pencarian Google. Jadi konten berbasis jawaban adalah kuncinya dan pastikan kamu menyelaraskan keyword dengan konten kamu (scroll down untuk lebih lanjut tentang itu.)

Vital Web Inti Tidak Harus Diabaikan

Pada Mei 2020, Google mengumumkan Core Web Vitals, seperangkat metrik yang berfokus pada pengguna untuk mengukur ‘kesejahteraan’ website dari perspektif pelanggan.

Data Web Inti ini sekarang menjadi sinyal peringkat yang berperan dalam digital marketing dan konten kamu. Mengoptimalkan ini akan meningkatkan kinerja dan kegunaan website kamu. Tiga metrik pengalaman pengguna yang digunakan adalah:

  • Largest Contentful Paint (LCP) – mengukur kinerja pemuatan halaman
  • First Input Delay (FID) – mengukur interaktivitas halaman web
  • Cumulative Layout Shift (CLS) – mengukur stabilitas visual halaman web
Tren Pemasaran Digital Besar Berikutnya Di 2022

Namun, Kate Toon, SEO dan Ahli Konten percaya banyak marketer tidak memperhatikan metrik baru ini: merugikan mereka sendiri. “Saya pikir kebanyakan orang belum melihat Core Web Vitals dan belum masuk ke konsol pencarian Google mereka untuk memeriksa kinerjanya.”

Tujuannya adalah untuk mendapatkan skor Core Web Vitals yang lebih tinggi yang akan menjadi faktor peringkat SEO, meningkatkan kegunaan, dan memungkinkan pemuatan lebih cepat yang diketahui bisa mengubah lebih banyak pengunjung menjadi penjualan.

Berinvestasi dalam Membuat Konten Berbasis Jawaban

Kami menyebutkan konten berbasis jawaban sebelumnya untuk membantu kamu meningkatkan pencarian organik kamu. Tetapi ada alasan lain untuk melihat pembuatan konten SEO jenis ini – orang-orang mencarinya.

Hal ini bisa dilihat dari peningkatan conversational marketing, tetapi juga peningkatan penelusuran suara yang mencapai 20 persen dari penelusuran Google. Pada akhirnya ini tentang pendekatan yang lebih langsung dari konsumen. Mereka menginginkan informasi dan bergerak menuju mengajukan pertanyaan untuk mendapatkan informasi lebih cepat.   

“Google menjadi kurang dari mesin pencari, lebih dari mesin penjawab. Jadi memahami audiens kamu, poin rasa sakit mereka, menjawab pertanyaan masing-masing adalah penting, ”kata Kate Toon, SEO and Content Expert.

Jadi, bagaimana kamu bisa memanfaatkan langkah ini untuk menjawab pertanyaan di konten kamu?

  1. Kunjungi kembali persona pembeli kamu – Lihat masalah apa yang mereka hadapi dan solusi apa yang bisa kamu berikan. Bisakah itu dibuat menjadi blog atau video yang menghasilkan traffic?
  2. Gunakan alat untuk menemukan pertanyaan populer – Alat pendengar penelusuran bisa memberi kamu wawasan hebat tentang apa yang ditanyakan orang.
  3. Lakukan riset audiens – Ini bisa semudah mengirim email ke pelanggan yang terlibat atau meminta masukan di salah satu saluran media sosial kamu.
  4. Buat Skema FAQ – Gunakan kode untuk memberi tahu search engine bahwa konten dalam format Tanya Jawab sehingga bisa diberi peringkat lebih tinggi daripada konten lainnya.
  5. Buat konten yang berkualitas dan relevan – Ini mungkin tampak jelas, tetapi konten yang kamu buat untuk menjawab pertanyaan seharusnya melakukan hal itu. Jangan gunakan itu sebagai kesempatan untuk menjual.

Tren Digital Marketing B2C & B2B 2022: Penutup

Seperti yang kamu lihat, 2022 akan menjadi tahun yang menarik dan sibuk bagi para pemasar.

Tren digital marketing orang dalam yang telah kami jelajahi akan memberi kamu wawasan tentang perkembangan dan perubahan yang harus kamu integrasikan ke dalam kamu untuk memastikan bahwa kamu memanfaatkan aktivitas kamu di seluruh saluran.

Dari terjun ke metaverse, meninjau strategi periklanan YouTube kamu atau mengadopsi strategi konten berbasis pertanyaan, ada banyak hal yang bisa kamu lakukan untuk mendorong keterlibatan dan pendapatan. Jadi, mengapa tidak memulai dan mencari tahu mana yang ingin kamu coba terlebih dahulu?

Menjadi Pro Digital Marketing pada tahun 2022!

Baik kamu baru memulai atau ahli digital marketing, jadikan tahun 2022 sebagai tahun untuk mengasah dan memoles keterampilan kamu dengan tren digital marketing saat ini. Pelajari keterampilan digital marketing terbaru dan paling relevan dengan Diploma Profesional DMI dalam Digital Marketing. Dari SEO hingga pengoptimalan website hingga analitik hingga PPC hingga media sosial dan email marketing, kamu akan mempelajari semua yang kamu butuhkan untuk menjalankan digital campaigns yang sukses dan memajukan karier kamu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here