perbedaan digital marketing dan traditional marketing, konvergensi media, pengertian konvergensi, perbedaan pasar dan pemasaran, pengertian konvergensi media, media konvergensi, pemasaran tradisional adalah, pendekatan dalam marketing tradisional berfokus pada, contoh pemasaran tradisional, konvergensi media dan contohnya, jelaskan perbedaan pemasaran tradisional dengan pemasaran online, strategi pemasaran tradisional, perbedaan pemasaran tradisional dan pemasaran online, sebutkan 5 keunggulan pemasaran online dibandingkan dengan pemasaran tradisional, cara mempromosikan produk jamu, perbedaan traditional marketing dan digital marketing, teknik pemasaran pasar tradisional, jelaskan strategi promosi atau pemasaran produk herbal dalam proses pemasaran, perbedaan iklan tradisional dan iklan online, marketing tradisional berfokus pada, perbedaan digital marketing dan marketing tradisional, sistem pemasaran tradisional, keunggulan yang bisa ditawarkan oleh iklan jamu tradisional adalah, pemasaran tradisional dan pemasaran digital, pemasaran tradisional dan contohnya, contoh pemasaran tradisional dan pemasaran modern, pemasaran tradisional menurut para ahli, kelebihan pemasaran tradisional, ciri pemasaran tradisional, pemasaran tradisional dan modern, perbezaan pemasaran digital dan pemasaran tradisional, cara pemasaran tradisional, perbedaan pemasaran tradisional dan modern, pemasaran digital vs pemasaran tradisional, pengertian pemasaran tradisional, konsep pemasaran tradisional, pemasaran non tradisional adalah, pemasaran makanan tradisional, pemasaran jasa tradisional, pemasaran non tradisional, pemasaran ikan di pasar tradisional, konvergensi stunting, konvergensi adalah dan contohnya, konvergensi mata adalah, konvergensi sinonim, konvergensi desa adalah, konvergensi teknologi, konvergensi terjadi ketika, konvergensi adalah, konvergensi media adalah, konvergensi media di indonesia, konvergensi mitra solusi, konvergensi ekonomi adalah, konvergensi teknologi adalah, konvergensi media menurut para ahli, arti konvergensi, contoh konvergensi media, 8 aksi konvergensi stunting, pt konvergensi mitra solusi, teori konvergensi, evolusi konvergensi, aksi konvergensi stunting, teori nativisme empirisme dan konvergensi, 8 aksi konvergensi stunting ppt, proses evolusi konvergensi,
Bagaimana Mendapatkan Manfaat dari Konvergensi Pemasaran Tradisional & Digital

Digital marketing adalah dunia bernilai triliunan dolar, sangat besar sehingga pemasaran tradisional bisa dengan mudah dilupakan. Dalam dua tahun ke depan, kita kemungkinan akan melihat booming dalam pemasaran sebagai layanan, pemasaran kognitif, pemasaran pasca-pembelian digital, dan banyak perkembangan mutakhir lainnya dalam digital marketing. Kapan terakhir kali kamu mendengar kata kunci baru tentang pemasaran tradisional?

Nah, kamu mungkin pernah mendengarnya. Konvergensi. Lebih khusus lagi konvergensi antara digital marketing dan pemasaran tradisional. Gartner, firma riset pasar, memperkirakan pada tahun 2012 bahwa pada tahun 2017, seorang CMO akan menghabiskan lebih banyak uang untuk teknologi daripada CIO. Itu tampaknya sesuai dengan infografis tentang pengeluaran teknologi ini.

Ketika analisis pemasaran terus menghasilkan kesimpulan baru, perusahaan berusaha keras untuk mengikuti kecepatan inovasi baru. Kita akan menyaksikan berkembangnya model bisnis yang aneh dan baru dengan perubahan ini. Tapi apa yang mendorong semua inovasi di tempat pertama?

Peran Data

Pemasaran Tradisional &Amp; Data Besar

Jawaban singkatnya adalah data. Dengan bantuan teknik dan analitik pengumpulan data digital, marketer bisa melacak banyak variabel perilaku konsumen yang berbeda di berbagai tahap saluran penjualan. Ada begitu banyak data pelanggan yang masuk sehingga kami bahkan menciptakan seluruh industri, Big Data, untuk membicarakannya! Dibandingkan dengan arus data konsumen yang masuk, panggilan dan survei layanan pelanggan tradisional tampak remeh dibandingkan.

Data memungkinkan kami membuat prediksi yang lebih baik dan membuat model baru perilaku pelanggan untuk ceruk yang berbeda. Bahkan sesuatu yang sederhana seperti mengubah warna pada halaman web bisa menyebabkan peningkatan konversi. Pengujian semacam itu akan sangat mahal jika dilakukan dengan jaminan cetak. Marketer bisa terus mengubah pesan mereka dan mendapatkan data tentang seberapa baik mereka bekerja untuk membuat eksperimen yang berani tanpa mempertaruhkan terlalu banyak anggaran.

Data juga memungkinkan marketer untuk membuktikan kepada manajemen tingkat atas dan c-suite bahwa strategi tertentu mendapatkan ROI yang baik. Sebelum munculnya data (terkadang secara real time), ada banyak dugaan ketika mencoba strategi baru. Informasi harus dievaluasi ulang setiap kali terjadi pergeseran generasi. Sekarang kami mempunyai data untuk mendukung firasat kami.

Data pemasaran yang baik yang didukung oleh angka penjualan yang solid sulit untuk dibantah, dan akibatnya mengguncang seluruh model bisnis. Dan untuk perusahaan kecil yang tidak mempunyai anggaran untuk campaign pemasaran tradisional, digital marketing adalah cara murah untuk memungkinkan mereka mendapatkan mind share, bersama dengan sejumlah manfaat lainnya.

Pemasaran Tradisional Dan Big Data

Perbedaan Digital Marketing Dan Traditional Marketing, Konvergensi Media, Pengertian Konvergensi, Perbedaan Pasar Dan Pemasaran, Pengertian Konvergensi Media, Media Konvergensi, Pemasaran Tradisional Adalah, Pendekatan Dalam Marketing Tradisional Berfokus Pada, Contoh Pemasaran Tradisional, Konvergensi Media Dan Contohnya, Jelaskan Perbedaan Pemasaran Tradisional Dengan Pemasaran Online, Strategi Pemasaran Tradisional, Perbedaan Pemasaran Tradisional Dan Pemasaran Online, Sebutkan 5 Keunggulan Pemasaran Online Dibandingkan Dengan Pemasaran Tradisional, Cara Mempromosikan Produk Jamu, Perbedaan Traditional Marketing Dan Digital Marketing, Teknik Pemasaran Pasar Tradisional, Jelaskan Strategi Promosi Atau Pemasaran Produk Herbal Dalam Proses Pemasaran, Perbedaan Iklan Tradisional Dan Iklan Online, Marketing Tradisional Berfokus Pada, Perbedaan Digital Marketing Dan Marketing Tradisional, Sistem Pemasaran Tradisional, Keunggulan Yang Bisa Ditawarkan Oleh Iklan Jamu Tradisional Adalah, Pemasaran Tradisional Dan Pemasaran Digital, Pemasaran Tradisional Dan Contohnya, Contoh Pemasaran Tradisional Dan Pemasaran Modern, Pemasaran Tradisional Menurut Para Ahli, Kelebihan Pemasaran Tradisional, Ciri Pemasaran Tradisional, Pemasaran Tradisional Dan Modern, Perbezaan Pemasaran Digital Dan Pemasaran Tradisional, Cara Pemasaran Tradisional, Perbedaan Pemasaran Tradisional Dan Modern, Pemasaran Digital Vs Pemasaran Tradisional, Pengertian Pemasaran Tradisional, Konsep Pemasaran Tradisional, Pemasaran Non Tradisional Adalah, Pemasaran Makanan Tradisional, Pemasaran Jasa Tradisional, Pemasaran Non Tradisional, Pemasaran Ikan Di Pasar Tradisional, Konvergensi Stunting, Konvergensi Adalah Dan Contohnya, Konvergensi Mata Adalah, Konvergensi Sinonim, Konvergensi Desa Adalah, Konvergensi Teknologi, Konvergensi Terjadi Ketika, Konvergensi Adalah, Konvergensi Media Adalah, Konvergensi Media Di Indonesia, Konvergensi Mitra Solusi, Konvergensi Ekonomi Adalah, Konvergensi Teknologi Adalah, Konvergensi Media Menurut Para Ahli, Arti Konvergensi, Contoh Konvergensi Media, 8 Aksi Konvergensi Stunting, Pt Konvergensi Mitra Solusi, Teori Konvergensi, Evolusi Konvergensi, Aksi Konvergensi Stunting, Teori Nativisme Empirisme Dan Konvergensi, 8 Aksi Konvergensi Stunting Ppt, Proses Evolusi Konvergensi,
Pemasaran Tradisional Dan Big Data

Apakah ini berarti pemasaran tradisional sudah mati! Tidak dengan tembakan panjang. Teknik cetak, televisi, dan radio lama tidak berhenti bekerja sepenuhnya hanya karena kita terkubur di smartphone kita sepanjang hari. Benar-benar membuang jaminan pemasaran tradisional akan menjadi perubahan radikal. Itu hanya harus ditafsirkan ulang untuk dunia Big Data.

Big Data adalah tempat terjadinya konvergensi antara pemasaran tradisional dan online. Media tidak terlalu penting selama marketer bisa mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengukur efektivitas pesan. Singkatnya, konvergensi mengubah pemasaran tradisional menjadi kumpulan titik data lain yang harus dikumpulkan.

Salah satu contoh konvergensi antara pemasaran online dan offline adalah pengecer diskon Amerika Target. Target, seperti banyak perusahaan, membangun profil pelanggan dari waktu ke waktu berdasarkan Big Data. Profil ini dimulai ketika mereka mendapatkan alamat email atau nomor kartu kredit. Dengan membandingkan profil di antara ribuan pelanggan Target, prediksi bisa dibuat tentang apa yang akan dibeli selanjutnya.

Salah satu toko kotak besar demografis besar seperti Target yang ingin diraih adalah calon orang tua. Orang tua baru menghabiskan banyak uang untuk produk bayi baru, dan Target melihat tren dalam pembelian tertentu karena tanggal jatuh tempo semakin dekat. Ahli statistik mereka menjadi sangat baik dalam memprediksi kehamilan sehingga Target bisa mengirim kupon tertentu tepat ketika tahap kritis itu datang.

Namun, ada beberapa reaksi setelah sebuah cerita dicetak. Ternyata orang tidak suka jika mereka dilacak sedekat itu. Tetapi setelah eksperimen lebih lanjut, mereka menemukan bahwa jika kamu menaburkan kupon dengan konten pendidikan yang berharga daripada hanya meledakkan orang dengan selebaran yang dicetak, wanita hamil masih menggunakannya. Mencapai keseimbangan yang tepat antara pemasaran tradisional dan digital adalah salah satu tantangan yang dihadapi bisnis.

Tetapi keseimbangan bergeser ke arah keuntungan marketer karena beberapa perubahan menarik dalam cara konsumen mengubah pola pembelian mereka berkat teknologi belanja baru.

Kesabaran Kami yang Menurun

Jika memanfaatkan big data adalah yang menarik marketer ke konvergensi, konsumen melihat daya tariknya dalam meningkatkan kualitas informasi tentang merek dan produk, serta kecepatan transaksi. Dengan kata lain, pelanggan kehilangan kesabaran mereka.

Sebuah statistik yang sering dikutip adalah bahwa rentang perhatian manusia telah berkurang menjadi sekitar 8 detik. Tampaknya didasarkan pada data yang salah, tetapi pasti ada penurunan dalam seberapa banyak kita bersedia untuk memperhatikan. Tapi itu bukan karena penurunan rentang perhatian. Apa yang sebenarnya terjadi adalah kita menjadi lebih tidak sabar!

Hampir 50% orang meninggalkan laman web yang memuat lebih lambat dari 3 detik. Kami tidak mau menunggu, dan ini sudah menjadi begitu umum sehingga Google menghukum situs web yang tidak memuat cukup cepat. Ketidaksabaran yang semakin meningkat ini adalah efek samping dari kepuasan instan yang diberikan oleh internet berkecepatan tinggi kepada kita. Kami menginginkan pengalaman dan informasi kami dan kami menginginkannya dengan sangat cepat.

Paradoksnya, pemasaran tradisional bisa mengajarkan digital marketing tentang bagaimana menyampaikan banyak informasi secara ekonomis. Sangat mahal untuk membeli waktu tayang atau mencetak jaminan, sehingga marketer tradisional menjadi sangat baik dalam menyampaikan pesan dengan cepat. Iklan TV jarang lebih dari 30 detik. Tata letak pada surat edaran supermarket mempunyai pola tertentu sehingga orang bisa dengan cepat menemukan penawaran. Bahkan surat pemasaran langsung bentuk panjang tidak membutuhkan waktu lebih dari 10 menit untuk dibaca, yang lebih dekat dengan rentang perhatian kita yang sebenarnya.

Tanda Konvergensi: Showrooming

Tanda Konvergensi: Showrooming

Ketika seorang konsumen melihat suatu barang di toko batu bata dan mortir kemudian online untuk membeli barang itu dengan harga yang lebih baik, itu dikenal sebagai showrooming. Beberapa orang telah menggunakan showrooming sebagai contoh bahwa toko bata-dan-mortir hancur. Showrooming sebenarnya bekerja di kedua arah. Orang-orang bisa belajar tentang suatu produk secara online dan melakukan semua penelitian mereka di sana, kemudian pergi ke toko fisik untuk membuat keputusan pembelian akhir.

Dan ini masuk akal. Beberapa produk dibeli berdasarkan karakteristik fisik yang tidak bisa dikomunikasikan melalui gambar, video, atau kata-kata. Produk lain tetap sama di mana pun kamu membelinya, seperti suku cadang komputer atau buku.

Bagi konsumen, tidak masalah apakah mereka membeli secara online atau offline, tetapi mereka ingin bisa berinteraksi dengan merek di kedua ruang dengan sesedikit mungkin gesekan. Ini adalah konvergensi singkatnya. Kemampuan untuk menyeberangi arus ini adalah sesuatu yang perlu dipelajari oleh perusahaan. Menurut sebuah laporan yang dilakukan oleh First Data, sepertiga dari pelanggan yang mereka teliti menginginkan pengalaman berbelanja yang lancar di perangkat apa pun kapan saja dan 83% dari mereka mengatakan mereka ingin perusahaan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menyatukan pengalaman online dan offline. Pengalaman berbelanja yang mulus adalah kode untuk “kami menginginkannya sekarang dengan sesedikit mungkin gesekan.

Ketidaksabaran yang kita miliki untuk waktu pemuatan halaman yang lambat mendidih ke dunia fisik. Jika kita memasukkan data ke dalam sebuah website, kita mengharapkan data tersebut mengikuti kita ke transaksi offline dengan merek yang sama, dan sebaliknya. Berkat revolusi data besar, perusahaan dan marketer mempunyai banyak alat yang tersedia untuk membantu mereka melakukan ini. Bahkan usaha kecil menengah (UKM) bisa ikut serta dalam aksi tersebut. Perusahaan yang belajar menguasai alat-alat baru akan mempunyai keuntungan besar karena dunia kita menjadi semakin berorientasi digital.

Masa Depan Pemasaran

Beberapa orang mungkin mencela kurangnya kesabaran dan budaya kepuasan instan yang diciptakan oleh digital. Ketika perusahaan belajar lebih banyak tentang memprediksi kebutuhan dan keinginan kita dan mengadopsi taktik pemasaran yang menarik dan persuasif untuk mendorong kita mencapai kepuasan mereka, sepertinya “rentang kesabaran” kita mungkin terus berkurang dan keinginan kita untuk “lebih baik”, “lebih”, “sekarang ” adalah eksponensial. Kita bisa mencapai batas, tetapi hanya waktu yang akan menjawab!

Sementara itu, konvergensi sedang terjadi dan bisnis yang ingin sukses harus menjadi yang terdepan. Seluruh revolusi digital telah menjungkirbalikkan peran tradisional antara perusahaan dan konsumen. Konvergensi hanyalah tanda lain dari negosiasi ulang itu; butuh waktu bagi pelanggan untuk merasa nyaman dengan gagasan memasukkan informasi kartu kredit mereka ke dalam formulir online! Perusahaan yang bisa menyatukan pemasaran tradisional dan digital mereka dan mengubah data yang dikumpulkan menjadi pengalaman pelanggan yang menarik akan menjadi yang teratas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here