22 Macam Alat-Alat Laboratorium Dan Fungsinya Lengkap

Laboratorium adalah tempat di mana para ilmuwan dan profesional medis melakukan studi atau melakukan pekerjaan lain yang relevan dengan bidangnya. Anda perlu mengetahui tentang peralatan laboratorium umum dan kegunaannya karena laboratorium biasanya berisi peralatan khusus untuk membantu pekerjaan tersebut. Beberapa jenis peralatan laboratorium yang paling umum dapat memperbesar, mengukur, menyalakan, menimbang, atau menahan berbagai zat untuk berbagai tujuan.

Mikroskop membantu memperbesar benda-benda yang terlalu kecil untuk dilihat dengan baik oleh mata manusia. Labu volumetrik adalah sejenis gelas yang dapat menampung volume cairan tertentu. Pembakar bunsen membantu dengan pemanasan, sterilisasi atau pembakaran. Timbangan balok rangkap tiga dapat menimbang benda secara akurat. Tabung reaksi dapat menampung cairan. Voltmeter mengukur tegangan antara dua titik dalam rangkaian listrik.

Nama alat laboratorium serta gambarnya

nama alat laboratorium serta gambarnya
nama alat laboratorium serta gambarnya

Peralatan laboratorium mengacu pada berbagai peralatan yang digunakan di laboratorium untuk melakukan tugas penelitian yang berbeda. Alat-alat ini dimaksudkan untuk digunakan oleh para ilmuwan, murid, guru, dan bahkan petugas medis. Misalnya, beberapa peralatan laboratorium sains digunakan untuk menimbang benda, mencampur dan menyiapkan larutan, dan lainnya untuk membersihkan bejana.

Saat melakukan eksperimen apa pun, Anda harus berhati-hati agar tidak terluka. Untuk memastikan keamanan dan pelaksanaan eksperimen yang memadai, penting untuk mengetahui nama-nama peralatan lab dan kegunaannya.

Baca Juga:
15 Makanan Yang Mengandung Kalsium Tinggi Dan Manfaat Bagi Tubuh Kita

Apa nama peralatan laboratorium yang umum dan Fungsinya?

apa nama peralatan laboratorium yang umum dan fungsinya
apa nama peralatan laboratorium yang umum dan fungsinya

Apakah Anda bertanya-tanya apa yang digunakan untuk memanaskan, mengukur , menimbang, atau menahan zat di laboratorium? Berikut adalah nama-nama alat lab dan fungsinya.

1. Mikroskop di Labs

mikroskop di labs
mikroskop di labs

Mikroskop memungkinkan manusia untuk melihat hal-hal yang biasanya sulit atau tidak mungkin dilihat dengan mata telanjang dengan memperbesarnya secara visual . Awalnya ditemukan pada tahun 1500-an, mikroskop pertama hanya mampu memperbesar objek sekitar tiga atau sembilan kali ukuran normalnya.

Mikroskop modern dapat memperbesar objek hingga ribuan kali ukuran normalnya. Mereka memungkinkan manusia untuk melihat struktur, seperti bagian dalam sel, yang seharusnya tidak terlihat. Tanpa peralatan laboratorium dan kegunaannya, terobosan penting, seperti penemuan kuman mungkin tidak akan pernah mungkin terjadi.

Mikroskop majemuk adalah yang paling umum di lingkungan laboratorium. Mikroskop majemuk meliputi alas, iluminator untuk menghasilkan cahaya agar dapat dilihat dengan lebih baik, panggung dengan klip untuk menahan spesimen di tempatnya, lensa yang memberikan tingkat perbesaran berbeda, dan lensa okuler yang dapat digunakan seseorang untuk melihat.

2. Labu Volumetrik

labu volumetrik
labu volumetrik

Labu volumetrik adalah sejenis alat gelas yang biasa digunakan di laboratorium. Labu ini membantu mengukur cairan dan lebih akurat daripada gelas ukur atau termos biasa. Ini karena labu volumetrik dapat menampung jumlah cairan yang tepat.

Misalnya, labu ukur 500 mililiter hanya dapat menampung 500 mililiter cairan dan tidak lebih. Labu volumetrik populer di kalangan ahli kimia karena reaksi tertentu memerlukan penggunaan bahan kimia cair dalam jumlah yang tepat.

3. Alat Pembakar Bunsen

alat pembakar bunsen
alat pembakar bunsen

Pembakar bunsen adalah pembakar gas kecil yang menghasilkan nyala api tunggal . Mereka umum di laboratorium kimia dan di laboratorium sekolah karena mereka membantu siswa mengamati reaksi kimia. Panas dari pembakar Bunsen dapat mensterilkan peralatan, memanaskan bahan kimia untuk menghasilkan reaksi tertentu atau memfasilitasi pembakaran.

Baca Juga:
Apa Itu Pulsa Safe Indosat Ooredoo?

4. Timbangan Triple Beam

timbangan triple beam
timbangan triple beam

Di laboratorium, Anda perlu mengetahui massa benda, spesimen, atau bahan kimia tertentu dengan tepat. Untuk melakukan ini, para ilmuwan dan profesional medis sering menggunakan keseimbangan balok rangkap tiga. Neraca balok rangkap tiga adalah sejenis skala yang memberikan pembacaan massa yang akurat menggunakan tiga balok , masing-masing ditandai dengan kenaikan gram yang berbeda.

Balok terkecil adalah yang paling presisi, menggunakan penambahan 1 hingga 10 gram. Balok tengah menggunakan kelipatan 10 gram, sedangkan yang terbesar menggunakan kelipatan 100 gram.

Bobot yang dipasang pada setiap balok dapat bergerak maju mundur. Hal ini menyebabkan penunjuk di ujung balok bergerak ke atas dan ke bawah dengan perubahan berat. Ketika penunjuk mencapai tanda nol , massa benda yang diukur siap untuk dicatat. Saat menggunakan keseimbangan balok rangkap tiga, akan sangat membantu untuk memulai dengan melihat kenaikan terbesar terlebih dahulu dan bekerja mundur.

5. Tabung reaksi

tabung reaksi
tabung reaksi

Tabung reaksi adalah jenis lain dari gelas yang biasa digunakan di laboratorium. Tidak seperti labu volumetrik, tidak semua tabung reaksi membantu pengukuran. Banyak tabung reaksi, yang biasanya panjangnya sekitar 3 hingga 6 inci, sama sekali tidak bertanda, dan membantu melihat, menahan, atau mengangkut bahan kimia dari satu wadah atau lokasi ke tempat lain.

6. Voltmeter di Labs

voltmeter di labs
voltmeter di labs

Voltmeter adalah sejenis meteran elektronik yang mengukur tegangan antara dua titik dalam rangkaian listrik. Beberapa voltmeter membantu mengukur arus searah (DC) sirkuit seperti yang ditemukan di baterai, sementara yang lain mengukur arus bolak-balik (AC) sirkuit seperti yang ditemukan di outlet listrik rumah.

Para ilmuwan dapat menggunakan voltmeter untuk mengukur tegangan reaksi listrik tertentu yang mungkin terjadi selama percobaan di laboratorium mereka. Kebanyakan voltmeter modern adalah digital dan menampilkan tegangan terukur sebagai angka pada layar LCD kecil.

Baca Juga:
Inilah Jasa Press Release Terbaik di Indonesia

7. Kaca Cekung

kaca cekung
kaca cekung

Kaca arloji / Kaca Cekung adalah jenis instrumen laboratorium kimia yang populer. Ini adalah sepotong kaca cekung yang biasa digunakan untuk menahan padatan, menguapkan cairan, dan memanaskan sejumlah kecil zat.

8. Wadah Lab

wadah lab
wadah lab

Alat ini adalah wadah kecil yang biasanya dibuat menggunakan porselen. Tidak semua peralatan gelas laboratorium cocok untuk pemanasan karena beberapa bisa rusak atau pecah.

Namun, wadah tahan panas dan ideal untuk menampung senyawa saat dipanaskan hingga suhu tinggi. Selain itu, ia memiliki penutup yang dimaksudkan untuk menampung partikel asap.

9. Gelas Kimia Lab

gelas lab
gelas lab

Sama seperti tabung reaksi, gelas kimia digunakan untuk menyimpan, memanaskan, atau mencampur zat. Gelas beaker berbentuk silinder dengan alas datar, memiliki cerat, dan tidak memiliki alas yang membulat. Gelas juga hadir dalam berbagai ukuran.

10. Spatula lab

spatula lab
spatula lab

Jenis peralatan laboratorium ini menyerupai spatula dapur, hanya saja ukurannya jauh lebih kecil. Spatula adalah alat genggam kecil yang digunakan untuk menyendok dan memindahkan padatan.

Spatula juga dapat digunakan untuk menerapkan perawatan seperti pasta. Kebanyakan spatula tahan terhadap asam dan panas, sehingga cocok untuk digunakan dengan berbagai zat.

11. Kaca Pembesar

kaca pembesar
kaca pembesar

Peralatan laboratorium umum ini menghasilkan gambar objek yang diperbesar. Ini pada dasarnya adalah lensa cembung dalam bingkai dengan pegangan.

12. Timbangan Spring

timbangan spring
timbangan spring

Hal ini juga disebut sebagai newton meter. Timbangan digunakan untuk mengukur berat suatu benda berdasarkan tegangan pegas. Ini terdiri dari pegas di satu sisi dan pengait di sisi lain.

Timbangan Spring bekerja dengan prinsip hukum Hooke , yang menyatakan bahwa gaya yang diterapkan pada benda elastis berbanding lurus dengan ekstensi asalkan batas elastis tidak tercapai.

13. Alat Penetes / Dropper / Pipet

alat penetes dropper pipet
alat penetes dropper pipet

Sebuah pipet juga disebut pipet Pasteur, adalah kaca pendek atau pipa plastik dengan karet di satu sisi. Hal ini digunakan untuk memberikan sejumlah kecil cairan setetes pada suatu waktu.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Melestarikan Hewan Agar Tidak Punah?

14. Gelas ukur lab / Measuring cylinder

gelas ukur lab measuring cylinder
gelas ukur lab measuring cylinder

Jenis peralatan laboratorium yang umum ini digunakan untuk mengukur volume cairan. Itu lulus, dan setiap tanda menunjukkan jumlah reagen. Sesuai dengan namanya, barang pecah belah ini berbentuk silinder dan juga sempit.

15. Termometer

termometer
termometer

Kita semua telah menemukan termometer karena kita sering menggunakannya di rumah. Termometer yang digunakan di laboratorium hampir serupa karena mereka juga mengukur suhu zat (bukan suhu tubuh) dan memiliki tingkat presisi yang tinggi.

16. Buret Lab

buret lab
buret lab

Bagian sederhana dari peralatan laboratorium kimia ini digunakan untuk mengantarkan volume yang diketahui dari suatu zat. Ini sering digunakan selama titrasi. Ini adalah tabung panjang dengan stopcock di ujung bawah. Buret yang paling populer adalah varietas 50ml, 25 ml, dan 10ml.

17. Timbangan Lab

timbangan lab
timbangan lab

Padatan sering ditimbang sebelum digunakan, karena beberapa percobaan memerlukan jumlah zat yang tepat. Timbangan digunakan untuk menimbang benda. Saldo analitik dan toploading adalah jenis yang paling umum digunakan.

18. Corong Lab

corong lab
corong lab

Corong adalah jenis peralatan penting lainnya. Mereka digunakan untuk mengirimkan zat ke dalam kapal dengan bukaan kecil. Ada beberapa jenis yang masing-masing memiliki fungsi berbeda, seperti filter, thistle, dan drop funnel. Corong Büchner dan Hirsch adalah contoh yang baik dari peralatan laboratorium kimia organik.

19. Botol Semprot Lab

botol semprot lab
botol semprot lab

Botol pencuci adalah wadah pemerasan dengan nosel yang diperpanjang. Ini digunakan untuk membilas peralatan gelas dan untuk sterilisasi. Botol cuci sebagian besar terbuat dari polietilen. Tergantung pada tugas yang ingin Anda lakukan, Anda dapat mengisinya dengan pelarut lain, misalnya, etanol atau air deionisasi.

20. Penjepit Wadah Lab

penjepit wadah lab
penjepit wadah lab

Saat bekerja di laboratorium, Anda sering kali harus berurusan dengan bahan kimia, panas, dan zat berbahaya lainnya. Penjepit digunakan untuk menangkap benda-benda berbahaya dan juga menahan bejana panas. Setiap jenis penjepit dirancang untuk penggunaan tertentu. Contoh tipikal adalah gelas kimia, utilitas, dan penjepit wadah.

Baca Juga:
Moonton Mau Dibeli TikTok, Mobile Legends Akan Seperti Apa?

21. Ampermeter

ampermeter
ampermeter

Anda tidak akan melewatkan peralatan ini di lab fisika mana pun. Amperemeter digunakan untuk mengukur besarnya arus dalam suatu rangkaian. Satuan SI untuk arus adalah Ampere (A).

22. Kuas tabung reaksi

kuas tabung reaksi
kuas tabung reaksi

Daftar peralatan laboratorium kami tidak lengkap tanpa menyebutkan alat yang digunakan untuk membersihkan. Sikat untuk tabung reaksi digunakan untuk membersihkan wadah seperti termos, gelas kimia, dan tabung reaksi. Setelah digunakan, peralatan harus selalu dibersihkan dan disimpan dengan aman.

Apa saja jenis peralatan laboratorium?

Nama-nama peralatan laboratorium umum termasuk alat-alat dasar yang digunakan di setiap ruang eksperimen sains, apakah itu laboratorium penelitian atau medis, dan di semua mata pelajaran sains. Ini termasuk gelas kimia, kaca pembesar, spatula, timbangan, dan peralatan pemanas.

Peralatan apa yang digunakan di laboratorium sains?

Daftar di atas merupakan beberapa nama peralatan di laboratorium sains. Masih banyak lagi, termasuk kalorimeter dan botol reagen, yang digunakan di laboratorium sains.

Namun, mengetahui nama peralatan lab dan fungsinya saja tidak cukup. Anda juga harus tahu cara mempraktikkan keselamatan di laboratorium. Biasanya, di ruang kerja seperti itu, ada aturan yang ditempel di dinding. Pastikan Anda mengikuti aturan. Praktik keselamatan standar meliputi:

  • Tidak makan atau minum.
  • Menghindari kontak mata dan kulit dengan bahan kimia.
  • Mengetahui rute keluar.
  • Selalu memakai jas lab.
  • Memakai sepatu tertutup.

Artikel ini berisi beberapa macam alat-alat laboratorium dan fungsinya lengkap yang paling umum. Sebagian besar nama ini mungkin bukan hal baru bagi Anda. Namun, Anda perlu memahami kegunaannya untuk menghindari penggunaan peralatan untuk tujuan yang tidak seharusnya digunakan.

Leave a Comment