perbedaan metode penelitian kualitatif dan kuantitatif
perbedaan metode penelitian kualitatif dan kuantitatif

Jadi, inilah waktunya untuk memutuskan jenis pendekatan penelitian apa yang akan Anda gunakan – kualitatif atau kuantitatif. Dan, kemungkinan besar, Anda ingin memilih salah satu yang membuat Anda takut. Para insinyur mungkin tertarik pada metode kuantitatif karena mereka benci berinteraksi dengan manusia dan berurusan dengan hal-hal “lunak” dan jauh lebih nyaman dengan angka dan algoritma. Di sisi lain, para antropolog mungkin lebih tertarik pada metode kualitatif karena mereka memiliki ketakutan yang berlawanan.

Namun, ketika membenarkan penelitian Anda, “merasa takut” bukanlah dasar yang baik untuk pengambilan keputusan. Metodologi Anda perlu diinformasikan oleh tujuan dan sasaran penelitian Anda, bukan zona nyaman Anda. Plus, sangat umum bahwa pendekatan yang Anda takuti (baik kualitatif maupun kuantitatif) sebenarnya bukan masalah besar. Beberapa macam metode penelitian dapat dipelajari (biasanya jauh lebih cepat dari yang Anda pikirkan) dan perangkat lunak mengurangi banyak kerumitan analisis data kuantitatif dan kualitatif. Sebaliknya, memilih pendekatan yang salah dan mencoba memasukkan pasak persegi ke dalam lubang bundar akan menimbulkan lebih banyak rasa sakit.

Dalam posting ini, saya akan menjelaskan pilihan kualitatif vs kuantitatif dalam bahasa yang lugas dan sederhana dengan banyak contoh. Hal ini tidak akan membuat Anda menjadi ahli dalam keduanya, tetapi harus memberi Anda pemahaman “gambaran besar” yang cukup baik sehingga Anda dapat membuat keputusan metodologis yang tepat untuk penelitian Anda.

perbedaan Penelitian kualitatif dengan kuantitatif

perbedaan penelitian kualitatif dengan kuantitatif
perbedaan penelitian kualitatif dengan kuantitatif

Pengertian dasar Penelitian Kualitatif

Air mandinya panas.

Mari kita buka sedikit. Apa maksud kalimat itu? Dan apakah itu berguna?

Jawabannya adalah: tergantung. Jika Anda ingin mengetahui suhu persis bak mandi, Anda kurang beruntung. Tapi, jika Anda ingin tahu bagaimana seseorang memandang suhu air mandi, kalimat itu bisa memberi tahu Anda sedikit jika Anda memakai topi kualitatif Anda.

Banyak suami dan istri tidak pernah menikmati mandi bersama karena persepsi mereka tentang suhu air yang dipegang kuat dan merusak hubungan (atau, begitulah yang saya katakan). Dan sementara tingkat perceraian karena perbedaan dalam persepsi suhu air akan lebih nyaman dimasukkan dalam “penelitian kuantitatif”, analisis argumen dan ketidaksepakatan yang tak terelakkan seputar suhu air tepat masuk dalam domain “penelitian kualitatif”. Ini karena penelitian kualitatif membantu Anda memahami persepsi dan pengalaman orang-orang dengan mengkodekan dan menganalisis data secara sistematis.

Dengan penelitian kualitatif, ketidaksepakatan yang memanas itu (excuse the pun) dapat dianalisis dengan beberapa cara. Dari wawancara, kelompok fokus, hingga observasi langsung (idealnya di luar kamar mandi, tentu saja). Anda, sebagai peneliti, mungkin tertarik pada bagaimana perselisihan terjadi, atau bahasa emosional yang digunakan dalam pertukaran tersebut. Anda bahkan mungkin tidak tertarik dengan kata-kata itu sama sekali, tetapi bahasa tubuh seseorang yang telah terlalu sering dipaksa (apa yang mereka yakini) adalah air panas mendidih selama malam yang seharusnya romantis. Semua aspek “lebih lembut” ini dapat lebih dipahami dengan penelitian kualitatif.

Dengan cara ini, penelitian kualitatif bisa menjadi sangat kaya dan terperinci, dan sering digunakan sebagai dasar untuk merumuskan teori dan mengidentifikasi pola. Dengan kata lain, ini bagus untuk penelitian eksplorasi (misalnya, di mana tujuan Anda adalah untuk mengeksplorasi apa yang orang pikirkan atau rasakan), bukan untuk penelitian konfirmasi (misalnya, di mana tujuan Anda adalah untuk menguji hipotesis). Penelitian kualitatif digunakan untuk memahami persepsi manusia, pandangan dunia dan cara kita menggambarkan pengalaman kita. Ini tentang mengeksplorasi dan memahami pertanyaan yang luas, seringkali dengan sangat sedikit gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang apa yang mungkin kita temukan.

Pengertian dasar Penelitian Kuantitatif

Air mandi bersuhu 45 derajat Celcius.

Sekarang, apa artinya ini? Bagaimana ini bisa digunakan?

Saya pernah diberitahu oleh seseorang yang jelas saya belum menikah bahwa dia mandi air dingin secara teratur. Sebagai orang yang takut pada apa pun yang suhu tubuhnya tidak atau lebih tinggi, hal ini tampak menggelikan. Tapi ini menimbulkan pertanyaan: berapa suhu yang tepat untuk mandi? Atau setidaknya, berapakah suhu pemandian orang secara lebih luas? (Dengan asumsi, tentu saja, bahwa mereka mandi di air yang ideal bagi mereka). Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda sekarang perlu memakai topi kuantitatif Anda.

Jika kita meminta 100 orang untuk mengukur suhu air mandi mereka selama seminggu, kita bisa mendapatkan suhu rata-rata untuk setiap orang. Katakanlah, misalnya, Jane memiliki rata-rata sekitar 46,3 ° C. Dan Billy rata-rata sekitar 42 ° C. Beberapa orang mungkin menyukai suhu dingin yang tidak wajar pada suhu 30 ° C pada rata-rata hari kerja. Dan akan ada beberapa dari mereka yang berjuang untuk suhu 48 ° C yang tampaknya merupakan batas hukum di Inggris (sekarang, ada fakta yang tidak berguna untuk Anda).

Dengan pendekatan kuantitatif, data ini dapat dianalisis dengan berbagai cara. Misalnya, kita dapat menganalisis angka-angka ini untuk menemukan suhu rata-rata, atau melihat seberapa besar suhu ini bervariasi. Kami dapat melihat apakah ada perbedaan yang signifikan dalam suhu air ideal antara kedua jenis kelamin, atau apakah ada hubungan antara suhu air mandi ideal dan usia! Kami dapat memasukkan informasi ini ke grafik yang penuh warna dan hidup, dan menggunakan kata-kata mewah seperti “signifikan”, “korelasi”, dan “nilai eigen”. Peluang untuk mendapatkan nerding out tidak terbatas…

Dengan cara ini, penelitian kuantitatif sering kali melibatkan masuk ke dalam penelitian Anda dengan pemahaman atau ekspektasi tertentu mengenai hasilnya, biasanya dalam bentuk hipotesis yang ingin Anda uji. Sebagai contoh:

Hipotesis: Pria lebih suka mandi di air bersuhu lebih rendah daripada wanita.

Hipotesis ini kemudian dapat diuji dengan menggunakan analisis statistik. Data mungkin menunjukkan bahwa hipotesis tersebut masuk akal, atau dapat mengungkapkan bahwa ada beberapa perbedaan tentang preferensi orang. Misalnya, pria bisa menikmati mandi air hangat pada hari-hari tertentu.

Jadi, seperti yang Anda lihat, penelitian kualitatif dan kuantitatif masing-masing memiliki tujuan dan fungsi masing-masing. Sederhananya, mereka adalah alat yang berbeda untuk pekerjaan yang berbeda.

perbandingan Penelitian Kualitatif dengan Kuantitatif:

Mana yang sebaiknya Anda gunakan?

Dan di sini aku menjadi sangat kabur lagi. Jawabannya: tergantung. Seperti yang telah saya singgung sebelumnya, pilihan pendekatan penelitian Anda bergantung pada apa yang ingin Anda capai dengan penelitian Anda.

Jika Anda ingin memahami situasi dengan kekayaan dan kedalaman, dan Anda tidak memiliki ekspektasi kuat tentang apa yang mungkin Anda temukan, Anda kemungkinan besar akan mengadopsi pendekatan penelitian kualitatif. Dengan kata lain, jika Anda memulai dari awal yang bersih dan mencoba membangun teori (yang mungkin nanti akan diuji), penelitian kualitatif mungkin masuk akal bagi Anda.

Contoh dari metode penelitian kualitatif

Di sisi lain, jika Anda perlu menguji hipotesis yang sudah berteori, atau ingin mengukur dan mendeskripsikan sesuatu secara numerik, pendekatan kuantitatif mungkin yang terbaik. Misalnya, Anda mungkin ingin menguji teori secara kuantitatif (atau bahkan hanya hipotesis) yang dikembangkan menggunakan penelitian kualitatif.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa pendekatan penelitian Anda harus dipilih berdasarkan tujuan, sasaran, dan pertanyaan penelitian Anda yang lebih luas. Jika penelitian Anda bersifat eksplorasi dan Anda tidak yakin temuan apa yang mungkin muncul, penelitian kualitatif memungkinkan Anda memiliki pertanyaan terbuka dan memungkinkan orang dan subjek berbicara, dalam beberapa cara, untuk diri mereka sendiri. Pertanyaan kuantitatif, di sisi lain, tidak akan. Mereka akan sering dikategorikan sebelumnya, atau memungkinkan Anda memasukkan respons numerik. Apapun yang membutuhkan pengukuran, menggunakan timbangan, mesin atau… termometer… akan membutuhkan metode kuantitatif.

Contoh dari metode penelitian kuantitatif

Misalnya Anda ingin bertanya kepada orang-orang tentang preferensi suhu air mandi mereka. Ada banyak cara untuk melakukan ini, menggunakan survei atau kuesioner – berikut adalah 3 opsi potensial:

  1. Bagaimana perasaan Anda tentang preferensi suhu air mandi pasangan Anda? (Kualitatif. Pertanyaan terbuka ini menyisakan banyak ruang sehingga responden dapat mengoceh secara memadai).
  2. Berapa suhu air mandi pilihan Anda? (Yang ini rumit karena kebanyakan orang tidak tahu atau tidak akan memiliki termometer, tetapi ini adalah pertanyaan kuantitatif dengan jawaban numerik langsung).
  3. Kebanyakan orang yang mengomentari suhu air mandi Anda mengatakan yang berikut (pilih yang paling relevan): Terlalu panas. Benar. Itu terlalu dingin. (Kuantitatif, karena Anda dapat menjumlahkan jumlah orang yang menanggapi dengan cara apa pun dan membandingkannya).

Jawaban yang diberikan dapat digunakan dengan berbagai cara, tetapi, meskipun tanggapan kuantitatif dapat dengan mudah diringkas melalui penghitungan atau penghitungan, dikategorikan dan divisualisasikan, tanggapan kualitatif membutuhkan banyak pemikiran dan dikemas ulang dengan cara yang berusaha untuk tidak kalah. banyak artinya.

Perbandingan mengenai Pengumpulan dan analisis data

Pendekatan untuk mengumpulkan dan menganalisis data sedikit berbeda antara penelitian kualitatif dan kuantitatif.

Pendekatan penelitian kualitatif seringkali memiliki ukuran sampel yang kecil (yaitu sejumlah kecil orang yang diteliti) karena setiap responden akan memberi Anda halaman dan halaman informasi dalam bentuk jawaban wawancara atau observasi. Dalam analisis persepsi air kami, akan sangat membosankan menyaksikan pertengkaran 50 pasangan terungkap di depan kami! Tapi 6-10 bisa diatur dan kemungkinan besar akan memberi kita wawasan menarik tentang debat air mandi yang hebat.

Singkatnya, pengumpulan data dalam penelitian kualitatif melibatkan ukuran sampel yang relatif kecil tetapi data yang kaya dan rinci.

Di sisi lain, penelitian kuantitatif sangat bergantung pada kemampuan mengumpulkan data dari sampel yang besar dan menggunakannya untuk menjelaskan populasi yang jauh lebih besar (ini disebut “kemampuan umum”). Dalam analisis air mandi kami, kami memerlukan data dari ratusan orang agar kami dapat membuat pernyataan universal (yaitu untuk menggeneralisasi), dan setidaknya beberapa lusin untuk dapat mengidentifikasi pola potensial. Dalam hal pengumpulan data, kami mungkin akan menggunakan alat yang lebih skalabel seperti survei online untuk mengumpulkan data yang relatif dasar.

Jadi, dibandingkan dengan penelitian kualitatif, pengumpulan data untuk penelitian kuantitatif melibatkan ukuran sampel yang besar tetapi data yang relatif mendasar.

Kedua pendekatan penelitian menggunakan analisis yang memungkinkan Anda untuk menjelaskan, mendeskripsikan, dan membandingkan hal-hal yang Anda minati. Sementara penelitian kualitatif melakukan ini melalui analisis kata, teks dan penjelasan, penelitian kuantitatif melakukan ini dengan mereduksi data Anda menjadi bentuk numerik atau menjadi grafik.

Ada lusinan analisis potensial yang digunakan masing-masing. Misalnya, analisis kualitatif mungkin melihat narasinya (kisah meratapi cinta yang hilang karena perbedaan toleransi air yang tidak dapat didamaikan), atau isinya secara langsung (kata-kata menyalahkan, panas dan kesal yang digunakan dalam wawancara). Analisis kuantitatif mungkin melibatkan penghitungan sederhana untuk rata-rata, atau mungkin melibatkan analisis yang lebih canggih yang menilai hubungan antara dua variabel atau lebih (misalnya, tipe kepribadian dan kemungkinan untuk melakukan kejahatan yang disebabkan air panas). Kami membahas banyak opsi analisis untuk entri blog lainnya, jadi saya tidak akan membuat Anda bosan dengan detailnya di sini.

Kelebihan dan Kekurangan dari metode kualitatif atau kuantitatif

Penelitian kuantitatif dan kualitatif pada dasarnya menanyakan jenis pertanyaan yang berbeda dan seringkali memiliki tujuan penelitian yang lebih luas. Seperti yang saya katakan sebelumnya, mereka adalah alat yang berbeda untuk pekerjaan yang berbeda – jadi kita tidak bisa benar-benar membandingkannya satu sama lain. Terlepas dari itu, mereka masing-masing masih memiliki pro dan kontra.

kelebihan penelitian kualitatif:

Riset kualitatif memungkinkan hasil yang lebih kaya, lebih berwawasan (dan terkadang tidak terduga). Ini sering kali dibutuhkan saat kita ingin mendalami pertanyaan penelitian lebih dalam. Ketika kita ingin mengetahui apa dan bagaimana orang berpikir dan merasa, kualitatif adalah alat untuk pekerjaan itu. Ini juga merupakan penelitian penting dalam hal penemuan dan eksplorasi jika Anda tidak terlalu tahu apa yang Anda cari. Penelitian kualitatif menambah pemahaman kita tentang dunia dan itulah yang akan Anda gunakan saat mencoba mengembangkan teori.

Penelitian kualitatif dapat digunakan untuk menjelaskan fenomena yang diamati sebelumnya, memberikan wawasan yang berada di luar batas penelitian kuantitatif, dan menjelaskan apa yang sedang atau telah diamati sebelumnya. Misalnya, mewawancarai seseorang tentang kemarahan mereka yang disebabkan oleh mandi air dingin dapat membantu menyempurnakan beberapa detail yang lebih halus (dan sering kali hilang) dari suatu area penelitian. Kita mungkin, misalnya, mengetahui bahwa beberapa responden menghubungkan pengalaman waktu mandi mereka dengan kenangan masa kecil ketika air panas berada di luar jangkauan kemewahan. Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa dipahami dengan menggunakan pendekatan kuantitatif.

Ada juga banyak ahli praktis untuk penelitian kualitatif. Ukuran sampel yang kecil berarti peneliti dapat lebih selektif tentang siapa yang mereka dekati. Terkait dengan ini adalah keterjangkauan. Kecuali jika Anda harus mengeluarkan biaya besar untuk mengamati strategi berburu Hadza di Tanzania, maka penelitian kualitatif seringkali membutuhkan peralatan yang kurang canggih dan mahal untuk pengumpulan dan analisis data.

Kekurangan Penelitian kualitatif:

Ukuran sampel yang kecil berarti observasi yang dilakukan mungkin tidak dapat diterapkan secara lebih luas. Hal ini membuat sulit untuk mengulang penelitian dan mendapatkan hasil yang serupa. Misalnya, bagaimana jika orang yang pada awalnya Anda wawancarai kebetulan adalah mereka yang sangat menyukai air mandi. Bagaimana jika salah satu dari delapan wawancara Anda dilakukan dengan seseorang yang sangat marah dengan pengalaman mandi air dingin sebelumnya sehingga dia mendedikasikan seluruh posting blog untuk menggunakan contoh yang tidak jelas dan konyol ini?

Tetapi sampel hanyalah satu peringatan untuk penelitian ini. Bias peneliti dalam menganalisis data dapat berdampak besar pada interpretasi data tersebut. Dengan cara ini, peneliti sendiri dapat membatasi penelitiannya sendiri. Misalnya, bagaimana jika mereka tidak berpikir untuk mengajukan pertanyaan yang sangat penting atau penting karena sebelumnya ada prasangka terhadap orang yang mereka wawancarai?

Selain itu, kurangnya pengalaman peneliti merupakan batasan tambahan. Mewawancara dan mengamati adalah keterampilan yang diasah seiring berjalannya waktu. Jika peneliti kualitatif tidak menyadari bias dan keterbatasan mereka sendiri, baik dalam tahap pengumpulan dan analisis data, hal ini dapat membuat penelitian mereka sangat sulit untuk ditiru, dan teori atau kerangka kerja yang mereka gunakan sangat bermasalah.

Penelitian kualitatif membutuhkan waktu lama untuk mengumpulkan dan menganalisis data dari satu sumber. Ini sering menjadi salah satu alasan ukuran sampel cukup kecil. Wawancara satu jam itu? Anda mungkin perlu mendengarkannya setengah lusin kali. Dan membaca transkrip rekamannya setengah lusin lagi. Kemudian ambil potongan-potongan wawancara dan rumuskan kembali dan kategorikan, bersama dengan sisa wawancara.

kelebihan penelitan kuantitatif:

Bahkan teknik kuantitatif sederhana dapat secara visual dan deskriptif mendukung atau menolak asumsi atau hipotesis. Ingin tahu persentase wanita yang lelah mandi air dingin? Ledakan! Ini persentase, dan diagram lingkaran. Dan diagram pai adalah gambar pai sungguhan untuk menenangkan kerumunan pembenci air dingin yang lapar dan marah.

Penelitian kuantitatif dianggap obyektif dan layak. Ini berguna untuk mendukung atau menegakkan opini publik dan kebijakan nasional. Dan jika rute analitis tidak berhasil, sisa kue dapat dilemparkan ke politisi yang mencoba menerapkan standar suhu air mandi maksimum. Jelas, sederhana, dan diakui secara universal. Selain itu, ukuran sampel yang besar, penghitungan signifikansi, dan pai yang setengah dimakan, tidak hanya memberi tahu Anda APA yang terjadi dalam data Anda, tetapi kemungkinan bahwa apa yang Anda lihat itu nyata dan dapat diulang dalam penelitian di masa mendatang. Ini adalah landasan penting dari metode ilmiah.

Riset kuantitatif bisa sangat cepat. Metode pengumpulan data rata-rata lebih cepat: misalnya, survei kuantitatif jauh lebih cepat untuk subjek daripada wawancara kualitatif. Metode analisis data rata-rata juga lebih cepat. Faktanya, jika Anda sangat suka, Anda dapat membuat kode dan mengotomatiskan analisis Anda saat data Anda masuk! Ini berarti Anda tidak perlu khawatir tentang menyertakan periode analisis yang lama ke dalam waktu penelitian Anda.

Terakhir – terkadang, tidak selalu, penelitian kuantitatif dapat memastikan tingkat anonimitas yang lebih tinggi, yang merupakan pertimbangan etis yang penting. Sebuah survei mungkin tampak kurang invasif secara pribadi daripada wawancara, misalnya, dan ini berpotensi juga mengarah pada kejujuran yang lebih besar. Tentu saja, tidak selalu demikian. Tanpa ukuran sampel yang memadai, responden masih dapat mengkhawatirkan anonimitas – misalnya, survei dalam departemen kecil.

kekurangan penelitian kuantitatif:

Penelitian kuantitatif dapat menjadi reduktif secara komparatif – dengan kata lain, penelitian dapat menyebabkan penyederhanaan situasi yang berlebihan. Karena analisis kuantitatif sering berfokus pada rata-rata dan hubungan umum antar variabel, analisis ini cenderung mengabaikan pencilan. Mengapa satu orang itu mandi es seminggu sekali? Dengan penelitian kuantitatif, Anda mungkin tidak pernah tahu…

Ini membutuhkan ukuran sampel yang besar untuk digunakan secara bermakna. Untuk mengklaim bahwa data dan hasil Anda bermakna terkait populasi yang Anda pelajari, Anda perlu memiliki kumpulan data yang cukup tebal. Anda memerlukan jumlah yang besar untuk mencapai hasil “kekuatan statistik” dan “signifikan secara statistik” – seringkali ukuran sampel yang besar itu sulit dicapai, terutama untuk penelitian tanpa anggaran atau yang didanai sendiri seperti disertasi atau tesis Magister.

Teknik kuantitatif membutuhkan sedikit latihan dan pemahaman (seringkali lebih banyak pemahaman daripada kebanyakan orang yang menggunakannya). Dan tidak hanya untuk melakukan, tetapi juga untuk membaca dan menafsirkan apa yang telah dilakukan orang lain, dan menemukan potensi kekurangan dalam desain penelitian mereka (dan desain Anda sendiri). Jika Anda berasal dari latar belakang statistik, ini tidak akan menjadi masalah – tetapi kebanyakan siswa tidak memiliki kemewahan ini.

Akhirnya, karena asumsi objektivitas (“harus benar karena jumlahnya”), peneliti kuantitatif cenderung tidak menginterogasi dan eksplisit tentang bias mereka sendiri dalam penelitian mereka. Pemilihan sampel, jenis pertanyaan yang diajukan, dan metode analisis merupakan pilihan yang luar biasa penting, namun cenderung kurang diperhatikan oleh peneliti, justru karena asumsi objektivitas.

bagaimana jika kedua metode dicampurkan? baikkah?

Beberapa penelitian terkaya yang pernah saya lihat melibatkan campuran penelitian kualitatif dan kuantitatif. Penelitian kuantitatif memungkinkan peneliti melukiskan “pandangan mata burung” dari masalah atau topik, sementara penelitian kualitatif memungkinkan pemahaman yang lebih kaya. Ini adalah inti dari penelitian metode campuran – ini mencoba untuk mencapai yang terbaik dari kedua dunia.

Dalam istilah praktis, ini dapat terjadi dengan memiliki pertanyaan terbuka sebagai bagian dari survei penelitian Anda. Ini dapat terjadi dengan memiliki bagian terpisah kualitatif (seperti beberapa wawancara) untuk penelitian kuantitatif Anda (survei awal, dari mana, Anda dapat mengundang narasumber tertentu). Mungkin itu membutuhkan pengamatan: beberapa di antaranya Anda harapkan untuk dilihat, dan dapat dengan mudah merekam, mengklasifikasikan dan mengukur, dan beberapa di antaranya baru, dan memerlukan deskripsi yang lebih dalam.

Sebuah kata peringatan – seperti halnya dengan memilih proyek penelitian kualitatif atau kuantitatif, metode campuran harus dipilih dengan sengaja, di mana tujuan penelitian, tujuan dan pertanyaan penelitian mengarahkan metode yang dipilih. Jangan memilih pendekatan metode campuran hanya karena Anda tidak yakin apakah akan menggunakan penelitian kuantitatif atau kualitatif. Melakukan penelitian metode campuran dengan baik bukanlah tugas yang mudah, jadi lakukan pendekatan dengan hati-hati!

Rangkuman Untuk metode penelitian Kualitatif dengan Kuantitatif

Jadi, hanya untuk merangkum apa yang telah kita pelajari di posting ini tentang debat qual vs quant yang hebat:

  1. Penelitian kualitatif sangat ideal untuk penelitian yang bersifat eksplorasi (misalnya merumuskan teori atau hipotesis), sedangkan penelitian kuantitatif cocok untuk penelitian yang lebih konfirmatori (misalnya pengujian hipotesis)
  2. Penelitian kualitatif menggunakan data berupa kata, frasa, deskripsi atau gagasan. Ini memakan waktu dan karena itu hanya memiliki ukuran sampel yang kecil.
  3. Penelitian kuantitatif menggunakan data berupa angka dan dapat divisualisasikan dalam bentuk grafik. Ini membutuhkan ukuran sampel yang besar agar bermakna.
  4. Pilihan Anda dalam metodologi seharusnya lebih berkaitan dengan jenis pertanyaan yang Anda ajukan daripada ketakutan atau asumsi yang Anda pegang sebelumnya.
  5. Metode campuran bisa menjadi media yang menyenangkan, tetapi harus digunakan dengan sengaja.
  6. Suhu air mandi adalah topik penelitian yang diperdebatkan dan sangat kurang dipelajari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here