Cara-Menulis-Novel-dalam-11-Langkah-Yang-Harus-Dilakukan-TEMPLATE
Cara Menulis Novel dalam 11 Langkah Yang Harus Dilakukan + TEMPLATE

Jika kamu salah memahami cara dengan struktur cerita yang benar, buku kamu tidak akan pernah laku.

Keras, tapi benar. Dan itulah mengapa kami di sini untuk memberitahumu metode tepat yang akan meroket popularitas buku-buku seperti The Hunger Games dan seri Divergent.

Untungnya, kami telah mendekonstruksi beberapa cerita paling menarik di dunia, dan kemudian mengajari banyak orang yang menarik pembaca untuk menggunakan Metode 5 Tonggak Sejarah—yang akan kami ajarkan di sini.

Jika kamu siap mempelajari apa yang diperlukan untuk menulis novel yang menarik, bertahanlah! Kami merinci 11 langkah yang kamu BUTUHKAN bersama dengan pertanyaan paling umum yang kami dapatkan.

Tetapi sebelum kita menyelami hal itu, kami harus memahami metode penulisan unik kamu agar kamu bisa memahami penulisan novel dengan cara yang terbaik untuk kamu.

: 11 Langkah Yang Harus Dilakukan [TEMPLATE]

Cara-Menulis-Novel-11-Langkah-Yang-Harus-Dilakukan-Template
Cara Menulis Novel: 11 Langkah Yang Harus Dilakukan [TEMPLATE]

Sebagian besar novel dan film mempunyai lima poin kunci yang membentuk inti cerita mereka – ini adalah formula yang sudah ada lebih lama daripada buku.

Ini mungkin bukan sesuatu yang penulis lakukan dengan sengaja, tetapi inilah yang membuat sebuah cerita (bahkan diucapkan) bagus dan menawan.

Terlebih lagi, tonggak-tonggak ini adalah sesuatu yang secara tidak sadar telah dilatih untuk dicari oleh pembaca ketika mencerna sebuah fiksi—artinya, jika novel kamu tidak mengikutinya, novel itu akan terasa seperti “ada yang hilang” dan tidak memuaskan.

Dengan kata lain, jika kamu tidak mempunyai lima momen kunci ini, pembaca kamu kemungkinan akan mematikan cerita kamu karena tidak memenuhi harapan yang ditetapkan oleh ratusan (jika bukan ribuan) cerita yang telah mereka cerna sebelum kamu.

Mari kita mulai.

1. Rancang Ide & Premis Cerita Kamu

Ini benar-benar yang akan memulai buku kamu. Kamu mungkin sudah mempunyai ide untuk menulis novel, dan itulah mengapa kamu ada di sini! Bagian yang sulit adalah mengambil satu ide dan mengubahnya menjadi cerita lengkap.

Jika kamu seperti kebanyakan penulis fiksi, idenya sangat jelas dan sangat jelas. Kamu hanya tidak yakin apa yang diperlukan untuk mengubahnya menjadi sebuah cerita. Untuk itu, kami selalu pergi ke premis.

Premis sebuah novel adalah konsep menyeluruh yang membentuk intrik.

Misalnya, dalam Hunger Games, premisnya adalah: bagaimana jika suatu masyarakat memaksa orang untuk bertarung sampai mati—bahkan anak-anak.

Itu adalah satu ide yang mempunyai banyak janji untuk sebuah cerita yang menarik. Dikatakan, “akan ada kekerasan, sakit hati, dan rasa sakit.” Dan untuk pembaca, itu sempurna.

Berikut panduan untuk mengubah ide novel kamu menjadi premis dan cerita:

  1. Tanyakan pada diri sendiri “bagaimana jika” dan tuliskan beberapa jalur alternatif yang bisa diambil oleh cerita kamu
  2. Pilih salah satu ide yang paling menjanjikan kegembiraan, intrik, dan konflik
  3. Bangun mindmap menggunakan premis ini dan buat berbagai kemungkinan
  4. Ambil mindmap kamu dan mulailah membangun langkah-langkah di bawah ini

2. Kembangkan Karakter

Tidak ada novel yang bisa eksis tanpa karakter yang menarik. Bahkan plot paling jelek pun bisa diselamatkan oleh karakter yang luar biasa. Luangkan waktu untuk langkah menulis novel ini!

Setiap karakter utama harus mempunyai cerita latar, deskripsi, ciri kepribadian, dan tujuan (atau busur) untuk novel kamu.

Ingat: kamu bisa membangun karakter kamu saat kamu membangun plot dan dunia kamu. Masing-masing harus saling melengkapi dalam arti bahwa mereka membangun satu sama lain. Kamu mungkin mempunyai sifat karakter yang benar-benar tidak nyaman dengan dunia. Ini akan menciptakan konflik tambahan untuk menambah nilai hiburan pada cerita kamu.

Kami mempunyai posting blog yang luas untuk membantu membuat karakter, kami sarankan untuk membaca bagian ini:

  1. Pengembangan karakter (dengan profil yang bisa kamu unduh)
  2. Protagonis (membangun karakter utama kamu)
  3. Anti hero
  4. Arketipe karakter
  5. Motivasi karakter
  6. Busur karakter (cara menulisnya)

3. Ciptakan Duniamu

Bahkan jika kamu sedang menulis novel roman berlatar dunia modern, kamu tetap harus membangun dunia kamu. Sering kali, istilah “worldbuilding” bisa identik dengan membangun “setting” novel kamu.

Ini adalah beberapa pertanyaan yang harus kamu tanyakan sebelum kamu menulis novel kamu:

  • Seperti apa cuaca/lingkungannya?
  • Apa yang dimaksud dengan adat atau norma budaya?
  • Apa satu bagian unik atau menarik dari dunia ini?
  • Nilai-nilai apa yang dipegang oleh orang-orang dalam pengaturan ini?
  • Jenis sistem keuangan apa yang ada di sini?
  • Jenis hal apa yang dianggap “tabu” atau salah di belahan dunia ini?

Ada banyak pertanyaan yang bisa kamu jawab, dan jenis novel yang kamu tulis akan menentukan pertanyaan mana yang harus kamu jawab sebelum kamu mulai.

Kami mempunyai lebih banyak posting blog yang melayani pertanyaan lanjutan yang mendalam tentang proses ini, kamu bisa membaca di sini:

  1. Worldbuilding (ikhtisar dan pertanyaan)
  2. Bangunan dunia fantasi
  3. Proses pembangunan dunia (langkah-langkah untuk membangunnya!)

4. Pilih Sudut Pandangmu

Sudut pandang akan sepenuhnya bergantung pada apa yang kamu sukai untuk , norma untuk genre dan target audiens kamu, dan suara apa yang paling cocok dengan cerita yang ingin kamu sampaikan.

Banyak penulis akan mempunyai sudut pandang tertentu yang paling nyaman bagi mereka, tetapi kamu juga harus mengingat apa praktik standar dalam industri untuk jenis novel kamu.

Sebagai : Novel roman sering dalam present tense orang pertama, karena pembaca roman ingin merasa sangat dekat dengan karakter utama (seringkali seorang wanita) karena pembaca tersebut suka menempatkan diri pada posisi karakter tersebut.

Namun, epik fantasi sering ditulis dalam bentuk orang ketiga masa lalu karena pembaca mungkin mengalami kesulitan menempatkan diri mereka sebagai karakter utama di dunia yang sangat jauh dari kenyataan.

Jelas, ada pengecualian untuk setiap aturan. Kunci dari aturan menulis adalah mengetahuinya dan tujuannya sehingga kamu bisa melanggarnya dengan sengaja.

Berikut adalah sudut pandang berbeda yang bisa kamu tulis:

  • Orang pertama present tense
  • Orang pertama past tense
  • Orang kedua waktu sekarang
  • Bentuk lampau orang kedua
  • Orang ketiga waktu sekarang
  • Orang ketiga past tense
  • Waktu sekarang serba tahu
  • Bentuk lampau yang maha tahu

Jika kamu tidak bisa memutuskan, temukan buku yang serupa dengan ide dan audiens target kamu (rentang usia) dan pilih sudut pandang mana yang paling umum: ini mungkin standar industri. Namun perlu diingat, bahwa jika kamu menulis lebih baik dan lebih alami dalam bentuk waktu yang berbeda, gunakan yang itu.

5. Buat Garis Besar Novelmu

Novel kamu akan membutuhkan arahan. Bahkan jika kamu “tidak bisa menulis dari garis besar”, kamu masih harus tahu ke mana arah cerita kamu jika kamu ingin menyusunnya dengan cara yang menarik.

Ada dua jenis penulis di luar sana, dan masing-masing akan mempunyai metode penjabaran yang unik: komplotan dan pembuat celana.

Plotter adalah seseorang yang merencanakan novel mereka dengan garis besar sebelum benar-benar menulis, sedangkan seorang pantser adalah seseorang yang menulis tanpa arah – mereka menulis di kursi celana mereka.

Apakah kamu seorang plotter atau baju zirah? Penulis fiksi cenderung jatuh ke salah satu dari dua ember saat menulis buku mereka.

Baju besi

Ini adalah penulis yang pada dasarnya hanya mempunyai beberapa elemen samar tentang cerita dalam pikiran ketika mereka mulai menulis, tetapi tidak ada yang lain. Mereka mungkin mempunyai akhir atau setidaknya klimaks untuk tujuan yang mereka tuju.

Salah satu celana paling terkenal adalah Stephen King. Dalam wawancara, Stephen King mengatakan bahwa dia sering mempunyai gagasan tentang awal, premis, dan gagasan yang kabur bagaimana semuanya akan berakhir – dan hanya itu yang dia butuhkan untuk mulai menulis draf pertamanya.

Plotter

Ini adalah penulis yang perlu mengetahui setiap bagian utama dari novel mereka sebelum mereka mulai menulis. Mereka mempunyai garis besar lengkap yang berfungsi sebagai panduan untuk tulisan mereka.

Mereka akan tahu siapa masing-masing dan setiap karakter mereka, apa motivasi mereka, bab yang dibutuhkan untuk buku, bagian bab, dan dalam beberapa kasus, bahkan paragraf. Mungkin plotter paling terkenal di luar sana adalah James Patterson.

Mengetahui apakah kamu seorang plotter atau pantser akan menentukan seluruh proses penulisan kamu.

Jelas, adalah mungkin untuk menjadi sukses apakah kamu seorang plotter atau pantser. Tapi inilah kenyataan pahitnya: sementara Stephen King dan James Patterson duduk di ekstrem yang berlawanan dari ‘Spektrum Garis Besar’, kebanyakan dari kita berada di antara keduanya.

Bagaimanapun, kamu memerlukan semacam struktur untuk menyatukan semua bagian novel kamu.

6. Tulis Halaman Pertama

Kami ingin mengatakan bahwa halaman pertama tidak terlalu penting saat menulis novel, tetapi kami semua tahu itu tidak benar. Halaman pertama sering kali membantu pembaca memutuskan untuk membeli atau meneruskan sebuah novel.

Ini terutama benar ketika kamu mempublikasikan di Marketplace dan mempunyai fitur “lihat ke dalam”.

Fitur “lihat ke dalam” Amazon bertindak sebagai hal yang sama seperti seseorang membuka buku ke halaman pertama di toko buku. Itu adalah kesempatan kamu untuk menarik pembaca.

Namun, banyak penulis novel pemula terjebak dalam menulis kalimat pertama, yang tidak sepenting halaman pertama secara penuh. Kami telah menemukan bahwa dengan membangun halaman pertama dengan cara yang menyebabkan pembaca setidaknya membalik ke halaman berikutnya, kamu bisa menarik mereka.

Kenapa ini?

Karena ketika seorang pembaca merasa perlu untuk terus membaca, mereka secara tidak sadar melihat buku kita sebagai “pembalik halaman” dan akan membelinya.

Cara terbaik untuk membangun pembukaan novel kamu adalah dengan melakukan ini:

  1. mulai “in media res” yang artinya “di tengah”—biasanya aksi, keseharian tokoh, atau situasi tegang
  2. Tunjukkan (jangan beri tahu) sesuatu yang menarik tentang dunia kamu yang tidak diketahui pembaca sampai halaman berikutnya
  3. Gunakan kata kerja dan tindakan yang kuat untuk menarik emosi pembaca (tindakan ini mengaitkan mereka)
  4. Petunjuk pada sesuatu yang membuat pembaca merasa simpatik (atau menyukai) karakter utama

Berikut adalah halaman pertama buku yang menampilkan elemen-elemen ini:

Contoh Cara Menulis Novel Halaman Pertama | Ditulis.id

Halaman pertama ini berfungsi dengan baik karena:

  1. kami telah membangun intrik dengan item yang ditemukan Roian
  2. kami telah membangun simpati dengan menunjukkan cedera — dalam 2 cara
  3. kami telah memulai “di media res”, kehidupan sehari-hari karakter utama
  4. kami meminta pembaca membalik halaman untuk benar-benar mempelajari lebih lanjut tentang item, “Jubah”, dan banyak lagi
  5. kami telah menciptakan intrik bagi dunia dengan memperkenalkan 2 matahari, yang tidak biasa

7. Pengaturan Saat Menulis Novel

Di sinilah kamu membuat janji cerita kamu dan menulis pengantar yang menarik pembaca.

Berikut adalah sumber yang solid tentang bagaimana memulai sebuah cerita jika kamu memerlukan beberapa tips lagi.

kamu memberi tahu pembaca kamu seperti apa cerita itu – komedi, drama, misteri, fantasi, sci-fi – dan kamu memberikan beberapa petunjuk tentang apa yang bisa mereka harapkan. Apa pun yang kamu katakan di halaman awal ini harus diikuti sampai akhir cerita kamu.

Drama sedingin batu tidak bisa berubah menjadi komedi slapstick di akhir cerita. Itu tidak berarti sebuah drama yang dingin tidak bisa mempunyai humor di dalamnya, itu hanya berarti bahwa kamu bisa tiba-tiba berputar dan menjadi film Adam Sandler.

Juga, selama penyiapan, kita belajar sedikit tentang:

  • Karakter-karakternya
  • Kehidupan sehari-hari mereka
  • Tantangan mereka
  • Dunia tempat mereka tinggal

Kita bisa merasakan ke mana arah cerita itu.

Satu kesalahan yang dibuat oleh penulis fiksi pemula adalah mereka tidak mengatur ekspektasi cerita dengan benar dan pembaca mengharapkan satu hal, hanya untuk mendapatkan yang lain.

Tidak ada yang lebih mengganggu pembaca, jadi penting bahwa selama fase penyiapan novel kamu, kamu menetapkan harapan yang akan kamu temui selama buku atau kamu akan kehilangan review Marketplace bintang 5 yang membuat perbedaan seperti itu.

Pengaturan contoh baru

Di Hunger Games, kami bertemu Katniss. Dari sekelilingnya, jelas bahwa dia miskin, dan begitu dia melangkah keluar dari gubuk kayunya, kami melihat drone yang melayang-layang.

Dalam beberapa halaman pertama buku ini, kita telah mempelajari tiga hal penting:

  • Buku ini adalah sebuah drama
  • Katniss adalah pahlawan wanita kita dan dia mempunyai kehidupan yang menyedihkan
  • KEJUTAN! Ada drone dan teknologi lain yang menunjukkan ini sebagai fiksi ilmiah
  • Kami akan membaca set distopia suatu saat nanti

8. Insiden Yang Menghasut

Insiden yang menghasut adalah momen dalam cerita kamu ketika kehidupan pahlawan kamu berubah selamanya. Ini adalah momen ‘tidak akan kembali’, di mana tidak ada yang terjadi setelahnya yang akan mengembalikan dunia pahlawan kamu kembali normal.

Relawan Katniss, Neo mengambil pil merah, Dorothy mendarat di OZ… alien ada di sini!

Segera setelah insiden menghasut kamu terjadi, cerita kamu harus melaju kencang menuju klimaks.

Kesalahan paling umum yang dilakukan oleh penulis pemula adalah bahwa insiden pemicu mereka bisa dibalik. Itu berarti sesuatu bisa terjadi yang akan mengembalikan kehidupan pahlawan kembali normal.

Tidak tidak tidak!

Insiden menghasut kamu harus sama finalnya dengan pemutusan anggota badan atau kematian orang yang dicintai. Seharusnya tidak ada yang bisa membalikkan efek dari insiden menghasut kamu terhadap pahlawan kamu.

Insiden Penghasut dalam Novel Contoh:

Relawan Katniss! Dalam Hunger Games, insiden yang menghasut tidak bisa diubah karena – secara harfiah – tentara menangkap Katniss, membawanya pergi dari dunianya, dan masuk ke dunia permainan.

Tidak ada jalan keluar.

Dan bahkan jika dia bisa lolos, dia akan diburu oleh Ibukota selama sisa hidupnya. Dengan dua kata sederhana itu, “Saya menjadi sukarelawan!” hidupnya telah berubah selamanya.

Catatan: Ada pengecualian untuk aturan ini dalam hal romansa.

Dengan kisah asmara, kejadian menghasut hampir selalu terjadi saat kedua sejoli bertemu. (Tidak selalu, tetapi untuk sebagian besar roman, inilah masalahnya.) Dengan roman, cobalah untuk membuat insiden yang menghasut yang secara bersamaan menunjukkan betapa sempurnanya kedua orang ini untuk satu sama lain sambil menyiapkan berbagai alasan mengapa mereka tidak bisa bersama.

9. Gebrakan Pertama

Sekarang, kita pergi ke perlombaan untuk menulis novel!

Selama beberapa bab berikutnya, karakter kamu harus membuat serangkaian keuntungan dan kerugian, di mana hasil keseluruhannya adalah situasi mereka sedikit lebih baik daripada saat insiden pemicu.

Alasan mengapa kita membutuhkan lintasan ke atas ini adalah karena kita sedang menyiapkan pembaca untuk gebrakan pertama.

Gebrakan pertama adalah saat semua yang diperoleh pahlawan kita hilang seketika. Pahlawan kamu diturunkan ke nol. Dengan kata lain, semua keuntungan hilang, dan situasi pahlawan kamu tidak pernah lebih suram.

Semakin besar kejatuhannya, pembaca kamu akan semakin terlibat.

Contoh Gebrakan Pertama:

Dalam Hunger Games, dunia Katniss menjadi nol ketika dia benar-benar memasuki Olimpiade.

Di antara insiden menghasut di gebrakan pertama, Katniss telah membuat beberapa keuntungan, mengumpulkan perhatian Ibukota dan membuat beberapa teman di sepanjang jalan. Tapi tidak ada yang penting saat dia memasuki Olimpiade – dan momen yang luar biasa.

10. Gebrakan Kedua

Pahlawan kamu telah menghadapi tantangan! Mereka telah berhasil menggagalkan kejahatan besar yang telah disodorkan pada mereka dengan gebrakan pertama dan dia baik-baik saja.

…Sekarang saatnya membawanya kembali ke 0 lagi.

Gebrakan kedua harus sama kerasnya, jika tidak lebih keras, daripada gebrakan pertama. Ini adalah saat di mana pembaca seharusnya melihat buku kamu dan berpikir, “Wow, penulis ini jahat. Penjahat jahat berarti!”

Di gebrakan kedua kita bersiap untuk klimaks, yang berarti bahwa pahlawan harus keluar. Dengan kata lain, harus ada semacam harapan.

Contoh Gebrakan Kedua:

Dalam Hunger Games, gebrakan kedua adalah ketika Game Masters mengumumkan bahwa dua peserta bisa selamat dari Games jika mereka berdua berasal dari distrik yang sama.

Katniss pergi mencari Peeta, hanya untuk menemukannya terluka parah – dia berdarah sampai mati dan tidak akan bertahan beberapa jam ke depan, apalagi sisa Pertandingan. Kami cukup tahu tentang Katniss untuk menyadari bahwa kematian Peeta adalah hal terburuk yang bisa terjadi padanya (selain kematiannya sendiri).

Tapi ada harapan!

Pengumuman dibuat bahwa ada sesuatu di tumpah ruah yang dibutuhkan Tributes, dan Katniss hanya tahu bahwa ada obat di sana untuk Peeta.

11. Klimaks

Rollercoaster yang kamu gunakan untuk pembaca kamu hampir berakhir.

Pembaca telah beralih dari pengaturan yang menarik di mana mereka bisa belajar tentang karakter dan dunia kamu ke insiden yang menghasut di mana semuanya berbalik.

Kemudian mereka menjadi sasaran gebrakan pertama dan kedua di mana kamu merangkul sadomasochist batin kamu untuk menghukum pahlawan kamu dan memberi pembaca sensasi yang sangat layak mereka dapatkan.

Sekarang saatnya untuk membungkus semuanya dengan klimaks.

Hanya ada satu aturan untuk klimaks. Aturan yang harus dipatuhi, apa pun genre yang kamu tulis:

Buat itu luar biasa! Klimaksnya adalah saat di mana pembaca kamu meletakkan buku dan berkata, “S&*% Suci! Itu luar biasa!”

Contoh Klimaks Novel:

Klimaks dalam Hunger Games adalah konfrontasi terakhir antara Katniss dan Tributes yang tersisa, serta monster yang dikirim oleh Game Masters untuk mengejarnya. Itu ditempa dengan bahaya dan kegembiraan.

Tapi apa yang membuat klimaks benar-benar kickass adalah buah beracun di akhir.

Jika kamu tidak tahu apa yang saya bicarakan, ambil salinan Hunger Games hari ini dan bacalah ! kamu akan segera mengerti mengapa adegan ini begitu menakjubkan.

Di sana kamu memilikinya: menulis novel menjadi lebih mudah dengan 5 tonggak utama kamu. Metode ini sangat efektif untuk penulis pemula yang masih menemukan kaki menulis mereka (atau harus saya katakan mengetik jari) dan merupakan sumber daya yang luar biasa yang penulis berpengalaman bisa mengandalkan waktu dan lagi ketika merencanakan cerita mereka.

Pertanyaan Umum Tentang Menulis Novel

Sekarang setelah kamu mengetahui 5 tonggak penting yang akan disukai oleh pembaca novel yang mencekam, mari kita pertimbangkan beberapa pertanyaan umum yang dimiliki orang-orang.

Bagaimana Kamu Merencanakan Sebuah Novel?

Merencanakan sebuah novel melibatkan membuat plot kamu, pengembangan karakter, mengetahui audiens kamu, dan menguraikan buku kamu.

  1. Membuat plot kamu melibatkan mengetahui genre mana yang ingin kamu tulis atau bahkan menggunakan daftar petunjuk penulisan untuk membuat pikiran kamu bergerak.
  2. Pengembangan karakter adalah salah satu bagian terpenting dari novel kamu. Luangkan waktu untuk mengenal karakter dan protagonis kamu dengan baik sebelum kamu mulai menulis untuk merencanakan novel kamu dengan lebih baik agar sesuai dengan cara mereka bertindak.
  3. Audiens kamu akan menentukan jenis konten dalam plot kamu. Kamu selalu bisa membuat plot terlebih dahulu dan kemudian memutuskan apakah kamu akan menulis dewasa muda, dewasa baru, dewasa, atau bahkan kelas menengah. Pastikan kamu mengkategorikan novel kamu dengan benar untuk menjangkau audiens yang tepat.
  4. Setelah kamu mengetahui hal di atas, kamu siap untuk menguraikan novel kamu. Namun, pertama-tama, kamu harus mencari tahu apakah kamu seorang baju zirah, plotter, atau di antara keduanya sebelum kamu bisa menguraikan buku kamu.

Jika kamu ingin mempunyai template isian yang solid, kami mempunyai generator template kerangka buku yang tersedia di atas untuk kamu!

Apa Yang Harus Saya Tulis Novel Tentang?

kamu harus menulis novel tentang ide atau tema apa pun yang menggairahkan atau menginspirasi kamu. 

Jika kamu terjebak untuk mendapatkan inspirasi, pertimbangkan untuk menggunakan prompt menulis untuk memberi kamu benih cerita awal yang akhirnya bisa berkembang dari novel lengkap kamu. 

Banyak penulis mengambil inspirasi untuk novel mereka dari kehidupan mereka sendiri. Apakah ada peristiwa yang pernah kamu alami yang membuat cerita menjadi menarik? Bagaimana dengan orang yang mudah diingat yang kamu kenal yang bisa kamu fiksikan?

kamu juga bisa mengambil kebenaran emosional yang kamu alami dan menerapkannya pada konteks yang berbeda. Bahkan jika situasi novel kamu berbeda dari kehidupan kamu, keaslian emosional akan bersinar. 

kamu juga bisa membiarkan imajinasi kamu mengamuk dan melihat ke mana ia membawa kamu. Bayangkan dunia yang sama sekali berbeda dari dunia kita. Lakukan brainstorming gila-gilaan skenario ‘bagaimana jika x terjadi pada y orang’.

Berapa Banyak Kata Yang Harus Ada Dalam Novel?

Jumlah pasti kata yang membentuk sebuah novel sangat bervariasi tergantung pada genre dan selera pribadi, namun, sebuah buku dianggap novel jika mempunyai lebih dari 50.000 kata.

Tapi itu tidak berarti buku kamu akan sepanjang itu. Kamu harus belajar berapa banyak kata dalam novel kamu.

Di bawah ini adalah tabel yang merinci berapa banyak kata yang membentuk sebuah novel di masing-masing genre, karena beberapa biasanya lebih panjang dari yang lain.

Jenis TulisanJumlah kataHalaman dalam Buku BiasaContoh
Cerita pendek100 – 15.0001 – 24 halaman“Hadiah Orang Majus” oleh O. Henry
Novella30.000 – 60.000100 – 200 halaman“A Clockwork Orange” oleh Anthony Burgess
Novel60.000 – 100.000200 – 350 halaman“Harry Potter dan Batu Bertuah”: oleh JK Rowling
Novel Epik120,00 – 220,000+400 – 750+ halaman“Game of Thrones” oleh George RR Martin

Perlu diingat bahwa ini adalah dasar. Kamu ingin memastikan novel kamu ada dalam hitungan kata kasarnya untuk genre dan audiens target kamu, tetapi ingatlah bahwa kamu bisa dengan mudah melewati atau di bawah tergantung pada seberapa baik ceritanya dibuat…

…dan jika itu mencakup 5 tonggak penting kami – itu akan dibuat dengan baik.

Bagaimana Cara Saya Mulai Menulis Novel?

Memulai menulis novel sepenuhnya bergantung pada kamu dan situasi kamu.

Jika kamu sudah mempunyai ide dalam pikiran, kamu bisa mulai dengan membuat garis besar plot kamu, atau langsung masuk jika kamu lebih menyukai aliran pemikiran celana pendek.

Jika kamu tidak mempunyai ide, kamu bisa mencoba menghasilkan sebanyak mungkin menggunakan beberapa teknik yang telah kamu baca di sini. Menghasilkan banyak ide baru memberimu peluang bagus untuk menemukan sesuatu yang kamu sukai dan ingin kamu kejar lebih jauh.

kamu juga bisa mempertimbangkan untuk menetapkan rencana proyek untuk novel kamu. Berapa banyak sesi menulis yang kamu butuhkan? Kapan kamu akan menjadwalkannya?

Tidak peduli bagaimana kamu memulai novel kamu, yang penting adalah membangun momentum dan rasa kegembiraan untuk mendorong kamu maju. 

Bagaimana Cara Memilih Sudut Pandang Saat Menulis Novel?

Mungkin sulit untuk mengetahui sudut pandang mana yang harus dipilih saat menulis novel, terutama jika kamu baru pertama kali. 

Pilihan yang paling umum adalah orang pertama dan orang ketiga. 

Sebagian besar novel yang diterbitkan ditulis dalam orang ketiga. Kamu bisa membaca tentang berbagai sudut pandang di sini dan memutuskan mana yang paling cocok untuk novel yang ingin kamu tulis. 

Haruskah Saya Mengedit Novel Saya Saat Saya Menulis?

Sering kali merupakan ide yang buruk untuk mengedit novel kamu saat kamu menulis. Melakukannya mengakibatkan hilangnya momentum dan aliran yang menghambat kemajuan kamu menuju draf pertama yang lengkap. 

Jika kamu mengedit sendiri dengan cepat, kamu sering kali akhirnya menebak-nebak diri sendiri dan kehilangan sensasi lezat karena tersapu oleh cerita. 

Apakah Ada Buku Tentang Cara Menulis Novel?

Ya, ada banyak buku tentang penulisan novel. 

Beberapa yang terbaik di luar sana termasuk: 

  • Tentang Penulisan oleh Stephen King. Campuran kisah pribadi King dan saran yang bisa ditindaklanjuti tentang keterampilan menulis. Melihat proses yang tepat dari King untuk menyusun dan mendesain ulang karyanya sangat berharga bagi setiap calon novelis. 
  • Cara Menulis Fiksi Terlaris oleh Dean Koontz. Panduan populer untuk menyusun novel fiksi, direkomendasikan oleh novelis sukses seperti Jerry Jenkins. 
  • Menulis Novel Breakout oleh Donald Maass. Buku ini menawarkan perspektif Maass, yang juga seorang agen sastra. Background ini memberikan wawasan yang berguna untuk memandu novel kamu berikutnya.

Apakah kamu siap untuk memulai petualangan menulis novel kamu?

5 Tonggak Penting yang dikombinasikan dengan Premis dan A-Story yang tepat akan memberitahu kamu di mana cerita kamu dimulai, ke mana arahnya, dan bagaimana itu akan berakhir.

Dengan kata lain, jika kamu melakukan latihan menulis novel di atas, kamu harus mempunyai semua yang kamu butuhkan untuk membawa novel kamu ke garis finis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here