Cara Menetapkan Tujuan Penulisan Yang Bisa Dicapai Dan Berhasil

Apa pun jenis penulis kamu, menetapkan tujuan penulisan akan membantu kamu mendapatkan lebih banyak uang atau membangun otoritas sebagai penulis atau penulis non-fiksi.

Pada artikel ini, saya akan menjelaskan berbagai jenis tujuan penulisan yang bisa kamu tetapkan dan bagaimana kamu bisa melacak tujuan kamu.

Tapi pertama-tama:

Mengapa menetapkan tujuan di tempat pertama?

Banyak penulis tidak menyukainya.

Baru-baru ini, saya menemukan nasihat dari David Brooks. Dia Amerika untuk New York Times dan publikasi lainnya, yang mengatakan,

Pikiran kreatif yang menarik berpikir seperti seniman tetapi bekerja seperti akuntan.”

Ya, Tuan Brooks! Ada waktu untuk mengeksplorasi ide-ide menarik, tetapi kamu juga perlu mengukur seperti apa kesuksesan tulisan kamu.

Jujurlah pada dirimu sendiri.

Tanyakan: Apakah tulisan saya membantu saya membangun otoritas?

Atau

Kapan saya akan selesai menulis buku yang saya mulai beberapa bulan yang lalu?

Jadi, apa saja jenis tujuan penulisan yang bisa kamu tetapkan untuk berpikir seperti seorang akuntan tanpa merasa bosan?

Mari kita hadapi itu, kita lebih tertarik pada kata-kata daripada angka.

Gunakan SMARTER Goal Framework Untuk Menetapkan Tujuan Penulisan Kamu

Gunakan Smarter Goal Framework Untuk Menetapkan Tujuan Penulisan Kamu | Ditulis.id
Gunakan SMARTER Goal Framework Untuk Menetapkan Tujuan Penulisan Kamu

Ingat, untuk menetapkan SMARTER Goals.

SMARTER goals pada dasarnya dibangun di atas SMART goals. Ini adalah singkatan dari:

  • Specific/Spesifik
  • Measurable/Terukur
  • Achievable/Bisa dicapai
  • Realistic/Realistis
  • Time-bound/Dibatasi waktu
  • Evaluate/Evaluasi
  • Rewarding/Bermanfaat

Jadi, seperti apa tujuan jenis ini dalam praktik?

Nah, tahun baru lalu saya menetapkan SMARTER Goal:

“Saya akan menerbitkan sendiri kompilasi buku-buku tulisan saya pada bulan April.”

Tujuan penulisan itu spesifik karena saya jelas tentang apa yang saya rencanakan. Target itu terukur karena saya menetapkan tanggal April.

Itu bisa dicapai karena saya sudah menulis buku-buku ini. Saya hanya perlu mengeditnya kembali sebagai satu buku dan menerbitkannya sendiri. Tujuannya adalah terikat waktu, maka batas waktu April 2018.

Dengan kata lain, saya tidak ingin target menulis berlarut-larut menjelang akhir tahun. Saya juga bisa mengevaluasi kemajuan saya menetapkan tujuan penulisan ini setiap minggu.

Akhirnya, tujuannya bermanfaat karena saya tahu itu akan membantu saya terhubung dengan lebih banyak penulis di Amazon, menerbitkan buku lain, dan meningkatkan penghasilan saya sebagai penulis non-fiksi.

(kamu tidak perlu menunggu sampai Tahun Baru untuk menetapkan tujuan penulisan. Sekali setiap tiga bulan adalah time-frame yang baik karena itu cukup lama untuk memajukan proyek penulisan.) 

Tapi cukup tentang saya.

Mari kita bahas tujuan penulisan SMARTER yang bisa kamu tetapkan untuk diri kamu sendiri selangkah demi selangkah.

1. Berdasarkan Jumlah Kata

Jumlah kata harian yang ideal adalah tujuan penulisan yang paling mudah dicapai untuk ditetapkan.

Simpan saja notepad kecil di sebelah tempat kamu menulis. Ketika kamu selesai menulis untuk hari itu, catat tanggal dan jumlah kata kamu untuk sesi tersebut.

kamu juga bisa mencatat kemajuan kamu dalam spreadsheet (hati-hati akuntan!). Pada akhir minggu atau bulan, jumlahkan jumlah kata kamu untuk periode tersebut. Kemudian, coba dan kalahkan jumlah kata ini lain kali. Saya suka tantangan, bukan?

Atau, jika kamu sedang mengerjakan proyek jangka panjang, Scrivener akan mengizinkan kamu menetapkan tujuan penulisan untuk jumlah kata dalam sesi penulisan. Kemudian kamu bisa melacak kemajuan kamu setiap kali kamu membuka Scrivener.

Tapi, berapa banyak kata yang mewakili tujuan penulisan yang baik?

Jika kamu baru, tetapkan tujuan untuk 200 atau 300 kata per sesi atau hari, karena ini akan cepat menumpuk satu sama lain.

Di sisi lain, jika kamu merasa lebih atau mempunyai rutinitas menulis yang berhasil, tetapkan tujuan penulisan untuk menghasilkan 1.000 atau 2.000 kata setiap hari.

Jika kamu mendikte atau menggunakan software speech-to-text (kamu harus!), tingkatkan target terukur harian itu lebih banyak lagi.

Variasi pada tujuan ini melibatkan pelacakan waktu penulisan kamu. Dengan begitu, kamu bisa mengukur jumlah waktu yang kamu habiskan untuk menulis setiap hari dan menyesuaikannya sesuai kebutuhan.

Jadi, penulisan yang berorientasi pada tujuan tergantung pada proyek terbaru kamu dan rutinitas harian kamu.

tujuan penulisan: Saya akan menulis 500 kata sehari, lima hari seminggu selama tiga bulan pada pukul 06.00.

2. Berdasarkan Proyek

Selanjutnya: menulis proyek.

Jika saya sedang mengerjakan buku cerita pendek atau nonfiksi, saya menetapkan tujuan penulisan dengan memecah proyek besar menjadi pilar-pilar kecil yang bisa saya capai satu per satu.

  • Pilar Satu: Pada akhir November saya akan menyelesaikan garis besar buku non-fiksi saya.
  • Pilar Dua: Pada akhir Desember, saya akan menulis draft pertama (tidak ada kalkun untuk saya).
  • Pilar Tiga: Pada akhir Januari, saya akan mengedit draf pertama.
  • Pilar Empat: Pada akhir Februari, saya akan mengirim buku itu ke editor.
  • Dan seterusnya.

Jika kamu sedang mengerjakan sesuatu yang lebih kecil, proyek kamu bisa melibatkan pembuatan serangkaian artikel untuk editor kamu dengan tenggat waktu tertentu.

Atau jika kamu seorang blogger, tujuan penulisan seperti ini bisa berarti menulis serangkaian email yang diterima oleh pelanggan daftar email kamu setelah mereka ikut serta.

Dengan kata lain, tujuan penulisan yang berorientasi pada proyek mempunyai awal, tengah yang berantakan, dan akhir. Jadi, periksalah diri kamu atau editor kamu lebih awal dan sering.

tujuan penulisan: Saya akan meluncurkan blog baru dengan 10 posting sebelum September tahun ini.

3. Dengan Batas Waktu

Ah, deadline, musuh penulis di mana-mana.

Saya telah bekerja mati-matian sebagai penulis lepas selama bertahun-tahun.

Biasanya, seorang editor mengatakan, “Saya membutuhkan artikel 1.000 kata tentang aplikasi produktivitas terbaru paling lambat tanggal 31 Juli.”

atau

“Kirimkan saya artikel 600 kata pada akhir minggu tentang kebiasaan aneh pengusaha.”

Topiknya bervariasi, tetapi pendekatan saya terhadap tenggat waktu konsisten.

Saya memasukkan tenggat waktu ke dalam Kalender Google dan bekerja untuk memenuhi tenggat waktu itu atau menyelesaikan proyek penulisan satu atau dua hari sebelumnya.

Saya menggunakan tenggat waktu editor sebagai tujuan daripada sesuatu untuk ditakuti.

Fakta menyenangkan: Saya biasa menunggu sampai menit terakhir sebelum mengerjakan proyek berorientasi tenggat waktu saya. Kemudian saya melewatkan beberapa tenggat waktu (lihat, ada satu!) dan hampir dipecat.

Contoh tujuan penulisan: Saya akan menerbitkan novella pada bulan April tahun ini.

4. Berdasarkan Penghasilan

Oke, uang.

Tujuan penulisan ini adalah untuk yang lebih maju di antara kamu. Tidak ada yang salah dengan menulis untuk uang, dan jangan biarkan siapapun memberi tahu kamu sebaliknya.

Tidak ada yang mengkritik dokter karena menemui pasien atau tukang kayu yang menggantung rak dengan bayaran.

kamu mungkin ingin mendapatkan $500 sebulan dari buku yang kamu terbitkan sendiri. Atau mungkin kamu ingin meningkatkan penghasilan penulis freelance kamu sebesar 10%.

Itu adalah tujuan yang cukup bisa dicapai. Penelitian niche kamu. Cari tahu berapa penghasilan buku yang diterbitkan sendiri seperti milik kamu. Jelajahi bagaimana kamu bisa meningkatkan hasil artikel kamu.

Kemudian, lacak kemajuan kamu saat menetapkan tujuan penulisan dan penghasilan kamu. Idealnya, kamu harus fokus pada apa yang mendorong dolar ke rekening bank kamu dan menghindari aktivitas yang tidak (biasanya berarti mengurangi penggunaan media sosial).

Contoh tujuan penulisan: Saya akan mendapatkan Rp xxx.xxx dari tulisan lepas saya oleh Y, dengan menawarkan klien Z per bulan.

5. Dengan Publikasi

Mungkin kamu seorang ahli di bidang kamu dan ingin berbagi pengetahuan kamu. Atau mungkin kamu ingin membangun otoritas melalui tulisan kamu.

Sebuah publikasi atas menerima tulisan kamu adalah cara yang bagus untuk melakukan ini.

Satu atau dua tahun yang lalu, saya menetapkan tujuan penulisan untuk diterbitkan oleh majalah dan saya suka membaca Pengusaha, Mashable dan Forbes. Saya juga ingin menulis buku tentang fokus dan menguji ide-ide saya terlebih dahulu dengan audiens yang tepat.

Jadi saya mempelajari gaya penulis untuk publikasi ini, dan saya menemukan siapa editornya (Google dan LinkedIn adalah teman kamu!).

Proses ini membantu saya menemukan beberapa ide menarik yang bisa saya sampaikan kepada editor Forbes dan mulai menulis untuk mereka.

Sekarang kamu mungkin tidak tertarik dengan topik tersebut, tetapi pertimbangkan apa yang kamu baca dan apakah mereka menerima penulis tamu. Menetapkan tujuan publikasi akan membantu kamu mencapainya.

Contoh tujuan penulisan: Saya akan menawarkan editor publikasi X dengan ide cerita Y setiap minggu.

Seberapa Sering Saya Harus Menetapkan Tujuan Penulisan

Biasanya, saya menetapkan tiga hingga enam tujuan penulisan yang saya kerjakan pada satu waktu. Satu hingga dua di antaranya adalah tujuan penulisan yang biasanya berkisar pada buku atau proyek penulisan besar daripada satu artikel.

Saya menulis tujuan-tujuan ini di Hari Pertama. Sebagai bagian dari tinjauan mingguan, saya melihat tujuan dan bertanya pada diri sendiri,

“Apa yang telah saya lakukan selama seminggu sebelumnya untuk mencapai tujuan ini? Apa yang akan saya lakukan selama minggu mendatang untuk memajukan tujuan ini?”

Tetapkan Tujuan Penulisan Hari Ini

Seperti yang kamu lihat, kamu bisa menetapkan berbagai jenis tujuan penulisan.

Jika semua pembicaraan tentang menetapkan tujuan penulisan berdasarkan proyek, pendapatan, atau publikasi terdengar berlebihan, gunakan apa yang berhasil dan buang sisanya!

Singkatnya, ingat apa yang harus dicapai dengan menetapkan tujuan penulisan yang efektif.

Mereka membantu kamu menulis dan menerbitkan cerita, artikel, atau buku yang menghasilkan uang, memberi dampak, atau menyebarkan pesan kamu.

Jika kamu terjebak…

Jika kamu tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang produktivitas atau menulis, lihat Getting Things Done oleh David Allen, dan The 7 Habits of Highly Effective People oleh Stephen Covey.

Kedua buku membahas penetapan tujuan dan topik lain yang akan membantu kamu mencapai lebih banyak.

Meskipun tidak secara khusus tentang menulis, mereka akan membantu kamu menyeimbangkan menulis dengan proyek lain. Mereka juga menyediakan berbagai template penetapan tujuan.

Atau sederhananya:

Mulailah dengan sesuatu yang sederhana seperti meraih jumlah kata harian atau menulis target waktu.

Jenis tujuan penulisan tersebut akan membantu kamu meningkatkan hasil dan mencapai lebih banyak.

FAQ Tujuan Penulisan

Apa Tujuan Penulisan Yang Baik?

Jika kamu baru menetapkan tujuan penulisan: tetapkan satu di sekitar jumlah kata harian atau waktu yang dihabiskan untuk menulis. Atau, tetapkan tujuan penulisan berdasarkan tenggat waktu.

Bagaimana Kamu Menetapkan Tujuan Secara Tertulis?

Jika kamu menetapkan tujuan jumlah kata, kamu bisa melacak hasil kamu di sebagian besar aplikasi penulisan atau dengan menggunakan spreadsheet. Ini juga merupakan ide yang baik untuk meninjau kerja keras kamu seminggu sekali dan mendokumentasikan pencapaian. Jangan tunggu sampai akhir tahun!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here