Cara-Menulis-Dialog-Pemformatan-Contoh-Tips
Cara Menulis Dialog - Pemformatan, Contoh, & Tips

Mempelajari cara menulis dialog bisa jadi sulit bagi sebagian orang tanpa bimbingan yang tepat. Inilah mengapa kami memulai menulis dialog di tempat pertama. Kami ingin memberi para penulis keterampilan dan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk mengambil ide menulis dialog dan mengubahnya menjadi novel terlaris (dan bahkan berpotensi menjadi karier penuh waktu).

Tetapi kecuali jika kamu berencana untuk menulis buku teks, kamu harus belajar cara membuat dialog dengan benar—dan menggunakannya dengan benar karena ya, ada cara yang salah untuk menyajikan dialog (dan kita akan membahasnya nanti).

Tanpa dialog yang efektif, bahkan ide plot atau buku terbaik pun akan gagal. Upaya kamu untuk berhasil menerbitkan buku yang dibaca dengan baik akan menjadi tidak efektif. Menulis dialog dengan baik adalah landasan pemasaran buku kamu. Pada akhirnya, ulasan pembaca kamu tentang buku kamu akan mempunyai bobot.

Karena kalau dialognya jelek… Pembaca akan meletakkan bukunya (karena dialognya seringkali yang paling diperhatikan pembaca).

Tetapi jika kamu tidak yakin bagaimana menulis dialog dengan cara yang tidakhanya alamitetapi juga berfungsi sebagai katalis dalam buku kamu, proses menulis buku bisa menjadi lebih menakutkan daripada yang sudah-sudah.

kamu tidak bisa menulis buku tanpa dialog—dan kamu tidak bisa menulis buku yang bagus tanpa dialog yang baik (bahkan jika kamu sedang menulis buku nonfiksi !).

Dalam posting ini, kami akan membahas semua yang perlu kamu ketahui tentang cara menulis dialog, termasuk format dialog, tanda baca dialog, dialog dengan tata bahasa, dan kesalahan dialog umum yang harus dihindari.

Kami juga akan membahas, secara rinci, bagaimana menulis dialog yang realistis.

Siap mempelajari apa yang membuat dialog hebat? Mari kita mulai.

Aturan Dialog Dasar Yang Harus Diikuti Semua Penulis

Sebelum kita masuk ke format dan gaya penulisan dialog yang sebenarnya (bersama dengan beberapa tip untuk memastikan dialog yang baik ), mari kita membahas beberapa aturan umum dan universal untuk menulis dialog dalam genre buku apa pun.

Berikut adalah aturan utama untuk menulis dialog:

  1. Setiap pembicara mendapat paragraf baru. Setiap kali seseorang berbicara, kamu menunjukkannya dengan membuat paragraf baru. Ya, meskipun karakter kamu hanya mengucapkan satu kata, mereka mendapatkan paragraf baru.
  2. Setiap paragraf menjorok. Satu-satunya pengecualian untuk ini adalah jika itu adalah awal bab atau setelah jeda adegan, di mana baris pertama tidak pernah menjorok, termasuk dengan dialog.
  3. Tanda baca untuk apa yang dikatakan berada di dalam tanda kutip. Setiap kali tanda baca adalah bagian dari orang yang berbicara, mereka masuk ke dalam tanda kutip sehingga pembaca tahu bagaimana dialog dikatakan.
  4. Pidato panjang dengan beberapa paragraf tidak mempunyai kutipan akhir. Kamu akan melihat lebih banyak tentang ini di bawah, tetapi secara keseluruhan, jika satu karakter berbicara begitu lama sehingga mereka mempunyai paragraf terpisah, tanda kutip di bagian akhir akan dihapus, tetapi kamu memulai paragraf berikutnya dengan mereka.
  5. Gunakan tanda kutip tunggal jika orang yang berbicara mengutip orang lain. Jika kamu mempunyai karakter yang mengatakan, “Man, tidakkah kamu suka ketika gadis-gadis berkata, ‘Saya baik-baik saja’?”, tanda kutip tunggal menunjukkan apa yang dikatakan orang lain.
  6. Lewati obrolan ringan dan fokus pada informasi penting saja. Kecuali obrolan ringan itu relevan untuk pengembangan karakter, lewati saja dan langsung ke intinya, ini bukan kehidupan nyata dan sebenarnya akan terasa lebih palsu jika kamu mempunyai terlalu banyak.

Tanda Baca Dan Format Menulis Dialog

Tanda-Baca-Dan-Format-Menulis-Dialog
Tanda Baca dan Format Menulis Dialog

Dalam hal pemformatan buku,dialog adalah salah satu yang paling sulit untuk mendapatkan hak.

Ini tidak terlalu rumit, tetapi ada banyak jenis dialog dan berbagai jenis tanda baca (termasuk kapan harus menggunakan koma, tanda kutip, dan bahkan tanda pisah) yang diperlukan untuk memformatnya dengan benar.

Oleh karena itu, mudah untuk bingung atau lupa format mana yang harus kamu gunakan untuk dialog yang mana.

Itu dasar-dasar untuk format dialog adalah setiap kali orang baru berbicara, itu adalah paragraf baru dengan kutipan di sekitar apa yang mereka katakan.

Untuk memahami sepenuhnya cara memformat dialog, kamu harus tahu cara memberi tanda baca dengan benar, tergantung pada formulir yang kamu gunakan.

Satu hal yang kebanyakan penulis salah ketika mereka pertama kali memulai adalah format dialog yang tepat.

Tentu, kamu bisa menyerahkannya kepada editor, tetapi semakin banyak pekerjaan untuk editor kamu, semakin mahal harganya.

Plus, penting bahwa, sebagai penulis serius dan penulis masa depan, kamu tahu bagaimana menandai dialog apapun yang terjadi.

Itu juga berarti editor akan bisa fokus pada pengeditan yang lebih kompleks daripada hanya tanda baca.

Tanda baca dialog rumit dan membutuhkan waktu untuk dipelajari, dipahami, dan dikuasai.

Sementara kita membahas lebih dalam dengan dialog dalam program Fundamentals of Fiction kami, berikut adalah beberapa dialog dari masing-masing dan bagaimana kamu akan menandainya.

Contoh Dialog 1: Baris Tunggal

Dialog baris tunggal adalah yang paling mudah untuk dan diingat. Tanda baca untuk dialog ini sederhana:

Kutipan diletakkan di luar kata dan tanda baca di akhir dialog (dalam hal ini tanda titik, tetapi sama untuk koma, tanda tanya, atau tanda seru).

Contoh:

“Kamu seharusnya tidak melakukan itu.”

Tidak peduli apa pun tanda baca lain yang kamu miliki, apakah itu tanda tanya atau tanda seru, itu akan ada di bagian dalam kutipan.

Contoh Dialog 2: Satu Baris Dengan Dialog Tag

Dalam hal ini, “tag” berarti dialog tag.

Sebuah dialog tag adalah segala sesuatu yang menunjukkan karakter yang berbicara dan menjelaskan bagaimana mereka berbicara.

Berikut adalah beberapa contoh umum dari dialog tag:

  • Dia berkata
  • Dia berbisik
  • Mereka berteriak
  • Dia berteriak
  • Mereka menembak
  • Dia terengah-engah
  • Dia merayu
  • Mereka menjawab

Pada contoh di bawah ini, kamu bisa melihat bahwa dialog tag berada di luar kutipan, sedangkan koma berada di dalam.

Contoh:

“Kau seharusnya tidak melakukan itu,” bisiknya.

Ini adalah kasus dengan dialog tag yang digunakan. Kamu juga bisa melihat bagaimana pemformatan dialog ini bekerja dengan berbagai jenis kalimat dan dialog tag yang berbeda.

Perhatikan bahwa tag, saat mengikuti koma di dalam tanda kutip, adalah huruf kecil,  karena merupakan bagian dari keseluruhan kalimat.

Contoh Dialog 3: Pertanyaan

Karena tanda tanya tampak seperti akhir kalimat, mudah bagi sebagian besar penulis untuk mendapatkan format pertanyaan saat menulis dialog yang salah.

Tapi sebenarnya cukup mudah. Pada dasarnya, tanda tanya akan diperlakukan sebagai koma atau titik. Yang paling mengubah format adalah apa yang mengikuti dialog.

Contoh:

“Apakah kamu yakin kita harus pergi sepagi itu?” dia bertanya-tanya.

Berikut adalah beberapa contoh penulisan pertanyaan dalam dialog:

  • “Apakah kamu akan berhenti menjadi anak kecil?” Dia bertanya.
  • “Bagaimana dengan pria di sana itu?” bisiknya, menunjuk ke arah seorang pria tua. “Bukankah dia terlihat aneh juga?”
  • “Apa masalahnya, sih?” dia mendengus.

Dalam contoh di atas, kamu bisa melihat bahwa jika ada dialog tag, tanda tanya akan bertindak sebagai koma dan kamu kemudian akan huruf kecil kata pertama dalam dialog tag (kecuali nama seseorang).

Namun, jika hanya ada tindakan setelah pertanyaan, tanda tanya bertindak sebagai titik dan kamu akan menggunakan huruf kapital untuk kata pertama di kalimat berikutnya.

Contoh Dialog 4: Dialog Tag, Lalu Satu Baris

Ketika berbicara tentang memformat dialog tag sebelum karakter kamu berbicara, pada dasarnya sama seperti ketika mereka muncul setelahnya, kecuali mundur.

Seperti yang kamu lihat pada contoh di atas, dialog tag berada di depan, diikuti dengan koma di luar kutipan. Kemudian kutipan muncul ketika kalimat dimulai dengan tanda baca kalimat itu di dalam kutipan di akhir.

Contoh:

Dia akhirnya berkata, “Baiklah. Mari kita lakukan saja. ”

Berikut adalah beberapa contoh lagi dari jenis dialog ini, karena ini sangat umum:

  • Mereka menundukkan kepala dan bergumam, “Tidak apa-apa jika kamu tidak ingin aku datang.”
  • Dia mendengus, “Yah, itu bagus, bukan?”
  • Dia menarik napas panjang dan berbicara, “Saya tidak yakin harus berbuat apa lagi.”

Contoh Dialog 5: Deskripsi Bahasa Tubuh

Ada beberapa jenis format dialog bahasa tubuh yang berbeda untuk dipelajari.

Variasi 1:

Ini adalah saat tindakan yang dilakukan karakter kamu muncul di antara dialog tetapi setelah kalimat selesai. Dalam kehidupan nyata, ini akan menunjukkan seseorang berhenti sejenak untuk menyelesaikan tindakan.

Contoh:

“Saya tidak melihat apa masalahnya.” Dia melemparkan kepang di atas bahunya. “Lagipula dia tidak peduli.”

Berikut contoh dialognya:

  • “Apakah kamu yakin kita harus pergi akhir pekan ini?” Dia mendorong tirai ke samping, mencibir pada awan yang mulai beruban. “Ini bisa menjadi kekacauan di luar sana.”
  • “Apa masalahnya, sih?” Dia menarik lembaran itu dari amplop. “Ini tidak seperti kamu sangat peduli padanya.”
  • “Ayo pergi ke bulan!” Dia berputar, gaun merah muda pucatnya terangkat di sekelilingnya. “Kita bisa, aku tahu kita bisa.”

Di bawah ini adalah penjelasan rinci tentang bagaimana kamu akan memformat jenis dialog ini:

kamu akan menggunakan ini untuk membantu membangun gambar yang lebih jelas dan mengomunikasikan adegan agar sesuai dengan apa yang ada di kepalamu.

Ini juga terjadi ketika karakter mempunyai pemikiran batin dalam dialog mereka, seperti yang terlihat pada contoh kedua di variasi 2.

Contoh Dialog 6: Satu Baris Terputus

Sesuatu yang terjadi dalam kehidupan nyata (terkadang dalam jumlah besar yang menjengkelkan) terputus atau terputus saat kamu berbicara.

Ini biasanya terjadi ketika seseorang tidak peduli dengan apa yang kamu bicarakan atau ketika dua orang sedang bertengkar dan akhirnya saling berbicara.

Contoh:

“Kamu gila-“

“Jangan panggil aku gila.”

kamu bisa melihat dalam contoh ini bahwa kamu menempatkan Em Dash (—) tepat di akhir kalimat, diikuti dengan tanda kutip.

kamu akan memperlakukan format dialog ini seperti contoh 1, satu baris dialog.

Contoh Dialog 7: Dialog Tag Di Tengah Baris

Jenis dialog umum lainnya. Ini pada dasarnya adalah campuran dari satu baris dengan dialog tag.

Contoh:

“Kau seharusnya tidak melakukan itu,” gumamnya. “Itu akan membuatmu dalam banyak masalah.”

Sebagian besar, kamu akan menggunakan jenis ini untuk menunjukkan siapa yang berbicara jika ada lebih dari dua dan untuk menjaga fokus pada dialog itu sendiri dan bukan tindakan karakter.

Contoh Dialog 8: Paragraf Dialog

Ada situasi tertentu yang membutuhkan satu karakter untuk berbicara untuk waktu yang lama. Namun, secara tata bahasa, tidak semua apa yang mereka katakan akan termasuk dalam paragraf yang sama.

Contoh: pembicara tunggal

“Bukannya aku tidak berpikir kamu seharusnya melakukan itu. Tidak persis.

“Sebenarnya, saya pikir itu mungkin hal yang hebat untuk kamu lakukan. Saya hanya khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya dan bagaimana hal itu akan berdampak pada orang lain.”

Untuk menulis paragraf dialog, kamu ingin meninggalkan kutipan di akhir paragraf dan memulai paragraf berikutnya dengan kutipan tersebut untuk menunjukkan bahwa orang yang sama hanya menceritakan sebuah cerita yang panjang.

[ CATATAN: Aturan dialog ini berlaku untuk bahasa Inggris Amerika. Bagian lain dunia mungkin menggunakan format dialog yang berbeda, termasuk kutipan tunggal dan banyak lagi. ]

Cara Membuat Dialog Yang Realistis Dan Efektif

Dialog yang bagus sulit untuk dilakukan dengan benar. Untuk sesuatu yang kita lakukan dan dengar setiap hari, mengetahui apa yang harus dikatakan karakter kamu untuk memajukan plot dan meningkatkan intrik tidaklah mudah.

Tapi itulah mengapa kami membaginya menjadi langkah-langkah mudah untuk menulis dialog untuk kamu.

Berikut adalah beberapa tip terbaik untuk menulis dialog yang terasa nyata tetapi juga efektif untuk memajukan cerita kamu.

1. Katakan Dengan Keras Dulu

Salah satu cara termudah dan terbaik untuk melihat apakah dialog kamu terdengar realistis adalah dengan membacanya dengan keras, terutama jika kamu menulis genre yang akan mendapat manfaat dari pendekatan semacam itu.

Mendengar apa yang seharusnya dikatakan seseorang (karena pembaca kamu akan membayangkan mereka berbicara dengan keras) akan memungkinkan kamu untuk menentukan apakah itu terdengar nyata atau palsu.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa terkadang dialog kamu akan terdengar sedikit “cheesy” bagi kamu. Karena dialog tertulis sedikit berbeda dan lebih terarah daripada apa yang kita dengar dalam kehidupan kita sehari-hari, kamu mungkin berpikir itu terdengar sedikit dramatis—dan tidak apa-apa. Itu tidak mungkin tidak realistis.

Tapi tidak apa-apa! Dialog harus mempunyai lebih banyak “bobot” daripada apa yang kamu katakan dalam kehidupan nyata.

Meski begitu, itu harus terdengar seperti sesuatu yang benar-benar akan dikatakan seseorang. Jika kamu merasa sedikit ngeri atau kamu tidak bisa membayangkan orang sungguhan mengatakannya, kamu mungkin harus melakukan beberapa pengeditan.

Ajukan pertanyaan-pertanyaan ini saat membacakan dialog kamu dengan lantang:

  1. Akankah seseorang benar-benar mengatakan ini dalam kehidupan nyata?
  2. Apakah itu memajukan plot atau mengembangkan karakter?
  3. Apakah mudah untuk mengatakan atau apakah kamu meraba-raba kalimat?
  4. Apakah kamu berhenti sejenak di area tertentu di mana kamu belum menulis koma? (Catatan: jika ini terjadi, beri beberapa koma sehingga pembaca menafsirkannya seperti kamu mendengarnya!)

Kiat dialog ekstra: Rekam diri kamu membaca dialog kamu dalam apa yang kamu bayangkan karakter kamu terdengar seperti dan mainkan kembali untuk diri kamu sendiri. Ini bisa membantu kamu menentukan kata atau frasa mana yang tidak terdengar.

2. Singkirkan Obrolan Ringan

Pembaca kamu tidak peduli dengan apa yang karakter kamu makan malam tadi malam—kecuali makan malam itu telah diracuni dan sekarang merembes ke dalam aliran darah mereka, berdampak pada bahaya langsung mereka.

Berbicara tentang cuaca atau hewan peliharaan karakter kamu atau hal-hal sepele akan dianggap membosankan dan tidak perlu.

Ini juga memperlambat kecepatan novel kamu.

Satu pengecualian mungkin jika karakter kamu mengulur waktu untuk menghindari pembicaraan tentang sesuatu yang besar dan berdampak pada plot. Ketika digunakan sebagai perangkat sastra untuk mengatur suasana hati atau nada adegan, itu bisa diterima.

3. Tetap Singkat Dan Berdampak

Dialog dalam buku tidak dimaksudkan untuk dibaca dengan cara kita berbicara —setidaknya bukan percakapan penuh. Jika ya, setiap buku akan menjadi lebih panjang, sebagian karena fakta bahwa manusia sering mengatakan banyak hal yang tidak berguna.

Saat menulis dialog di buku kamu, kamu harus membuatnya lebih singkat dan lebih pedih daripada di kehidupan nyata.

Cara yang bagus untuk memahami inti dialog adalah dengan memotong segala sesuatu yang tidak langsung mempengaruhi adegan.

Cepat, “Hei, apa kabar?” tidak diperlukan kecuali keadaan karakter lain sangat penting untuk adegan. Ini, bagaimanapun, tidak termasuk jika karakter kamu bertemu seseorang untuk pertama kalinya, tentu saja. Sekali lagi, fokuslah pada penulisan adegan dengan cara yang menginformasikan dialog.

Pada dasarnya, apa pun yang tidak mengembangkan karakter kamu, plot, atau subplot kamu harus dipotong.

4. Berikan Setiap Karakter Cara Berbicara Yang Unik

Saya yakin kamu telah memperhatikan sekarang, tetapi tidak semua orang berbicara dengan cara yang sama. Kita semua mempunyai “aliran” tertentu pada kalimat kita dan kita semua mempunyai kata-kata favorit yang lebih suka kita gunakan.

Ini sebenarnya adalah bagian besar dari pengembangan karakter dalam novel kamu.

Misalnya, mungkin orang akan menggunakan “mungkin” atau “mungkin” tetapi tidak sering keduanya dalam jumlah yang sama. Ini adalah detail yang sangat kecil, tetapi sangat membantu dalam mengembangkan karakter dan memberi mereka suara mereka sendiri.

Cara lain yang bisa kamu lakukan adalah dengan struktur kalimat.

Apakah karakter kamu berbicara dalam kalimat pendek yang dipotong? Atau apakah mereka dengan fasih menggambarkan sudut pandang mereka dalam kalimat yang bertele-tele dan dibuat-buat yang pasang surut dengan nada suara mereka?

Apakah mereka menggunakan banyak analogi dan metafora ketika menjelaskan sesuatu atau karakter ini sangat literal dan langsung ke intinya?

Perbedaan ini sangat penting. Pembaca kamu harus bisa membedakan antara karakter berdasarkan kalimat dan diksi mereka. Ini pada akhirnya tergantung pada kemampuan kamu sebagai penulis dalam hal gaya penulisan dan kemampuan kamu untuk menggunakannya untuk menghidupkan karakter kamu.

Pengecualian yang masuk akal untuk ini adalah pasangan atau kelompok orang dekat. Artinya, jika sahabat karakter utama kamu berbicara serupa dengan mereka, tidak apa-apa. Sebagai manusia, kita secara tidak sadar menangkap pola bicara orang-orang terdekat kita – mereka yang kita ajak bicara secara teratur (seperti ketika kita menggunakan bahasa gaul serupa di grup teman kita yang mungkin tidak digunakan orang lain).

5. Tambahkan Bahasa Gaul Yang Sesuai Dunia

Bagian utama dari dialog yang sering diabaikan adalah bahasa gaul.

Bahkan di dunia kita sendiri, bahasa gaul baru berkembang setiap hari dan terkadang, kata-katanya mungkin tampak gila atau bahkan membingungkan.

Ambil istilah “fleek” misalnya. Kata ini terlihat seperti kawanan binatang.

Namun pada kenyataannya, itu adalah kata yang “tepat” atau “tajam”.

Intinya adalah, membuat slang unik untuk dunia kamu bisa menambah dialog dan memberi tahu kamu lebih banyak tentang karakter yang menggunakannya, belum lagi membangun dunia kamu dengan mudah.

Berikut contoh slang dari Jenna Moreci, EVE: The Awakening. Buku ini diatur dalam waktu dekat dan Moreci harus membuat bahasa gaul yang pas untuk saat itu:

6. Konsisten Dengan Suara Karakter

Tidak masuk akal jika karakter kamu gagal berbicara kecuali mereka berbicara dengan seseorang yang spesifik (yang akan kita bahas di tip berikutnya).

Ide utamanya adalah jika satu karakter berbicara dalam kalimat yang terputus-putus, itu harus tetap seperti itu kecuali momennya berubah menjadi sesuatu yang membutuhkan sesuatu yang lebih elegan.

Pada saat yang sama, kamu ingin memastikan karakter kamu menggunakan bahasa yang konsisten.

Seperti pada tips di No. 4, jika mereka lebih sering menggunakan kata tertentu, pastikan mereka menggunakan kata itu kapan pun mereka perlu untuk mempertahankan suara yang konsisten.

7. Pikirkan Dengan Siapa Mereka Berbicara

kamu tidak berbicara dengan cara yang sama di sekitar setiap orang.

Suara dan gaya kamu berubah tergantung dengan siapa kamu mengobrol. Misalnya, kamu akan berbicara dengan cara yang berbeda dengan ibu kamu dibandingkan dengan teman baik kamu.

Meskipun penting untuk konsisten dengan gaya dan suara karakter kamu, penting juga untuk memikirkan siapa dalam dialog mereka dan menyesuaikannya.

8. Pertahankan Paragraf Pidato Panjang Seminimal Mungkin

Jarang orang berbicara untuk waktu yang sangat lama tanpa gangguan. Mungkin penting bagi karakter kamu untuk mengatakan sesuatu yang panjang, tetapi ingatlah untuk setidaknya membaginya dengan bahasa tubuh dan cara lain untuk memberi waktu istirahat bagi pembaca kamu.

Ini bisa terasa sangat bertele-tele dan akhirnya memperlambat kecepatan buku kamu, yang bisa sangat bagus jika kamu menggunakannya untuk tujuan ini.

Salah satu cara untuk memecah paragraf panjang jika satu orang berbicara untuk sementara waktu (seperti ketika mereka sedang bercerita macam-macam) adalah dengan menambahkan reaksi bahasa tubuh karakter lain.

Tetapi jika kamu mencoba untuk memindahkan plot kamu dengan kecepatan tetap, hindari paragraf pidato yang panjang.

9. Potong Salam Dan Selamat Tinggal

Salam sangat diperlukan dalam kehidupan nyata. Di bukumu? Tidak begitu banyak.

Pembaca kamu cukup tahu untuk berasumsi bahwa ada semacam sapaan. Selain itu, ini biasanya bukan bagian penting dari buku kamu dan oleh karena itu, tidak perlu dimiliki.

Pertukaran seperti ini akan membuat pembaca kamu bosan:

“Hei, Charlie!”

“Ada apa Bung?”

“Tidak banyak, bagaimana kabarmu?”

“Aku baik-baik saja, kau tahu. Sama tua, sama tua.”

“Ah, aku merasakanmu. Ada yang baru di duniamu?”

“Tidak juga, untuk mengatakan yang sebenarnya.”

Memotong ini akan membantu mempercepat langkah kamu serta menjaga dialog dengan informasi yang harus dibicarakan.

10. Tunjukkan Siapa Karaktermu

Salah satu metode pengembangan karakter terbaik adalah dialog.

Pikirkan tentang ini: bagaimana kita belajar tentang orang baru ketika kita bertemu dengan mereka? Melalui apa yang mereka katakan.

kamu bisa bertemu seseorang yang sama sekali baru dan berdasarkan pertukaran, kamu benar-benar belajar banyak tentang siapa mereka dan bagaimana mereka beroperasi dalam hidup.

kamu akan mengetahui apakah mereka pemalu, berani, blak-blakan, atau baik hati dan bersuara lembut.

Dialog kamu harus melakukan hal yang sama untuk karakter kamu.

Berikut ini contoh tampilannya:

Dia membiarkan helaian rambut jatuh di depan wajahnya saat dia melihat ke bawah dan menggoreskan sesuatu yang lengket di trotoar. Apakah kamu benar-benar berpikir begitu ?” Suaranya lembut, matanya masih tertuju ke tanah bukannya pria baru yang berdiri di depannya.

Contoh ini menunjukkan kepada kamu seperti apa karakter itu dalam situasi tertentu dan oleh karena itu, kami mengumpulkan fakta tentang seperti apa dia.

Pertama, dia pemalu—seperti yang terlihat dengan menghindari kontak mata bahkan saat dia berbicara.

Kesalahan Dialog Umum Yang Harus Dihindari

Kita semua membuat kesalahan. Tetapi jika kamu ingin menjadi penulis yang diterbitkan (atau hanya menulis buku yang hebat), kamu tidak bisa membuat yang utama ini dalam dialog buku kamu.

1. Menggunakan Nama Orang Tersebut Berulang Kali

Sangat menggoda untuk membuat karakter kamu sering memanggil nama satu sama lain. Namun, ini bukan cara kita berbicara dalam kehidupan nyata.

Kecuali jika kita mencoba menarik perhatian mereka atau menekankan (atau memperingatkan!) suatu hal, kita tidak akan menyebut nama mereka.

Bagaimana Tidak Menulis Dialog:

  ”Rebecca, aku benar-benar membutuhkanmu dan kamu tidak ada di sana.”

  “Maafkan aku, Ashilla. Saya hanya sibuk dengan sekolah dan pekerjaan.”

  ”Oke, tapi itu bukan alasan yang bagus, Rebecca.”

  “Kau benar, Ashley. Ini bukan.”

2. Membuang Informasi Melalui Dialog

Tidak apa-apa jika beberapa karakter menjelaskan elemen tertentu yang tidak akan dipahami pembaca kamu. Namun, itu menjadi sangat membosankan dan tidak realistis ketika hanya itu yang mereka lakukan.

Dunia kamu harus terungkap secara bertahap kepada pembaca melalui pertunjukan dan bukan penceritaan.

Dalam hal dialog, pembangunan dunia ini semuanya “bercerita” dan tidak ada pertunjukan. Dan ini terkadang berhasil, terutama jika seorang karakter memberi tahu karakter lain tentang sesuatu yang belum mereka ketahui.

Pertahankan ini seminimal mungkin dan gunakan metode pembangunan dunia lainnya untuk menunjukkan kepada pembaca kamu dunia yang telah kamu buat.

3. Hindari Dialog Tag Berulang

Tidak ada yang lebih menyebalkan daripada membaca dialog tag berulang-ulang…dan berulang-ulang.

Ini adalah cara yang pasti untuk membuat pembaca kamu bosan dan membuat mereka ingin meletakkan buku itu tanpa rencana untuk mengambilnya kembali dalam waktu dekat.

Bagaimana Tidak Menulis Dialog Dengan Tag:

“Aku benar-benar membutuhkanmu dan kamu tidak ada di sana,” kata Ashley.

“Saya minta maaf. Saya hanya sibuk dengan sekolah dan pekerjaan, ”jawab Rebecca.

“Oke, tapi itu bukan alasan yang bagus,” dengusnya.

“Kamu benar. Bukan,” bisik Rebecca.

4. Hindari Gaya Dialog Yang Berulang

Ini berarti bahwa jika kamu mempunyai format dialog yang sama untuk beberapa baris, kamu perlu mengetahuinya karena jika tidak, itu akan sangat membosankan bagi pembaca kamu.

kamu bisa melihat pada poin di atas, hanya menggunakan dialog tag di akhir sangat membosankan. Hal yang sama berlaku untuk jenis lain yang berulang juga.

Misalnya, baca masing-masing dan kamu bisa merasakan monoton yang ingin kamu hindari dalam format berulang.

Contoh Dialog Buruk 1: Dialog tag di depan

  Dia berbicara. “Kau salah satu orang paling aneh yang aku kenal.”

  Dia menjawab, “Apakah itu hal yang buruk?”

  Dia tersenyum. “Aku tidak mengatakan itu hal yang buruk sama sekali.”

  Dia tertawa. “Bagus.

Contoh Dialog Buruk 2: Aksi dalam dialog

   “Aku hanya tidak yakin”—dia mengambil segenggam biji—”bahwa kamu menganggap ini serius.”

   “Apa?” Dia meliuk-liuk di antara tanaman yang tumbuh terlalu besar, mendorongnya ke samping. “Mengapa kamu berpikir begitu?”

  “Karena kamu—” dia memasukkan jarinya ke dalam pot dengan tanah— “abaikan saja hal-hal penting kecuali itu penting untukmu saja.”

  “Itu konyol.” Dia menjulurkan lehernya di sekitar calla lily. “Itu tidak benar.”

Contoh Dialog Buruk 3: Tag di tengah

  ”Aku benar-benar berharap kamu mau berbicara denganku,” kata Ada. “Perawatan diam-diam ini tidak membantu siapa pun.”

  ”Ini membantu saya,” katanya. “Atau apakah itu tidak penting bagimu?”

  ”Tentu saja itu penting bagiku,” jawabnya. “Itu tidak menyelesaikan masalah.”

  ”Saya rasa tidak ada yang bisa menyelesaikan masalah ini,” gumamnya. “Itu permanen.”

Cara memperbaikinya: setiap kali kamu menulis dialog, ganti jenis pemformatan yang kamu gunakan agar terlihat dan terdengar lebih baik. Semakin menyenangkan membaca, semakin banyak pembaca yang akan berinvestasi.

Satu pengecualian adalah ketika kamu mempunyai dua karakter yang bolak-balik dengan sangat cepat. Dalam hal ini, beberapa baris dialog saja, tanpa tag atau apa pun, bisa diterima.

Memperbaiki Dialog Contoh: Variasi adalah Kunci

  ”Aku hanya tidak yakin”—dia mengambil segenggam biji—”bahwa kamu menganggap ini serius.”

   Dia meliuk-liuk di antara tanaman yang tumbuh terlalu besar, mendorongnya ke samping. “Mengapa kamu berpikir begitu?”

   “Karena…kau hanya mengabaikan hal-hal penting kecuali itu penting untukmu saja.”

 “Itu konyol.”

   “Tidak.” Dia memasukkan jarinya ke dalam pot dengan tanah, menjatuhkan beberapa biji. “Itu benar.”

Sama seperti segala sesuatu yang mempunyai aturan, selalu ada pengecualian.

Bagian terpenting dari aturan ini adalah mengetahuinya.

Setelah kamu mengetahui aturan dan mengapa aturan itu ada, kamu bisa melanggarnya dengan sengaja – alih-alih melakukannya secara tidak sengaja.

Ingin Pelajari Lebih Lanjut Tentang Sekolah Penerbitan Mandiri Dan Pelatih Buku Serta Kursus Menulis Buku Kami?

Jika kamu mempunyai pertanyaan tambahan atau membutuhkan sumber daya tambahan, pesan telepon dengan Tim Sumber Daya kami.

Tim kami bisa memberi kamu sumber daya tambahan untuk membantu kamu dalam perjalanan penulis kamu, mempelajari tentang buku kamu, dan tujuan buku kamu.

Jika kamu tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana Sekolah Penerbitan Mandiri bisa membantu kamu menulis dialog, menerbitkan, dan memasarkan buku kamu (atau menjual lebih banyak buku jika kamu sudah diterbitkan), Tim Sumber Daya kami juga bisa menjadwalkan panggilan dengan salah satu dari kami Penerbitan Pakar Strategi Sukses untuk kamu.

Pakar Strategi Sukses kamu akan mengajukan pertanyaan tentang buku kamu untuk memahami apakah kamu cocok untuk program kami dan menjelaskan apa yang kami tawarkan di Sekolah Penerbitan Mandiri. Kamu akan belajar tentang kursus khusus kami, kelompok menulis dialog, komunitas dalang, dan pelatih buku kami yang luar biasa.

Dengan salah satu tingkat keberhasilan tertinggi di industri (untuk sekolah online plus program pembinaan dan akuntabilitas), kami ingin memastikan bahwa kamu dipasangkan dengan pelatih dan program yang tepat untuk buku kamu, atau kami akan merekomendasikan sumber daya lain untuk kamu.

Penasaran, tetapi belum siap untuk memesan panggilan? Tidak masalah!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here