Kemampuan alat penting bagi karyawan di setiap industri. Kemampuan untuk mempengaruhi orang lain, menyajikan argumen yang efektif dan mendorong orang lain untuk bertindak adalah aset berharga yang bisa bermanfaat di berbagai tempat kerja. Jika Anda tertarik untuk mempelajari bagaimana Anda bisa meningkatkan Anda, Anda perlu memahami semua istilah yang diperlukan. Dalam artikel ini, kami memeriksa berbagai jenis , menawarkan beberapa tips tentang cara membujuk secara efektif dan menjelaskan cara meningkatkan kemampuan persuasif Anda.

?

Apa Itu Kemampuan Persuasif | Ditulis.id

Persuasif adalah proses meyakinkan orang lain untuk melakukan suatu tindakan atau setuju dengan suatu ide. Di tempat kerja, persuasif digunakan untuk menjual produk, merekrut anggota tim, dan meningkatkan produktivitas. Seorang karyawan dengan kemampuan persuasif yang kuat bisa mempengaruhi orang lain untuk bekerja dengan baik dan berhasil. Seorang karyawan persuasif juga mampu mempercepat dan memfasilitasi pengambilan keputusan kelompok. Ketika digunakan dengan baik, soft skill berharga yang bisa mempunyai dampak signifikan di tempat kerja mana pun.

Daftar Kemampuan Persuasif

persuasif melibatkan beberapa soft skill umum lainnya, termasuk:

  • Komunikasi
  • Kecerdasan emosional
  • Mendengarkan secara aktif
  • Logika dan penalaran
  • Kemampuan interpersonal
  • Negosiasi

Komunikasi

Kemampuan komunikasi yang baik adalah dasar di mana Anda membangun kemampuan persuasif lainnya. Tujuan menjadi mempengaruhi orang lain untuk berpikir atau bertindak dengan cara tertentu, dan cara tercepat untuk melakukannya adalah berbicara dengan mereka. Kemampuan komunikasi yang efektif melibatkan mengekspresikan diri dengan jelas, menggunakan gerakan nonverbal dan kosa kata yang dipahami orang lain. Jika Anda bisa membagikan ide dan pemikiran Anda dengan cara yang menarik dan menarik bagi pendengar Anda, mereka akan lebih terbuka untuk dibujuk.

Baca Juga:
6 Cara Beradaptasi Dengan Lingkungan Kerja Baru

Kecerdasan Emosional

Kemampuan persuasif penting lainnya melibatkan memperhatikan dan menafsirkan emosi pendengar Anda. Kecerdasan emosional adalah kemampuan yang dipelajari yang memungkinkan Anda memahami apa yang orang lain rasakan dan tanggapi dengan tepat. Ketika digunakan untuk persuasi, ini juga membantu Anda menyesuaikan metode persuasif Anda agar sesuai dengan situasi atau orang tertentu.

Bayangkan Anda mencoba membujuk salah satu rekan kerja Anda untuk mengambil tanggung jawab baru di tempat kerja. Saat Anda berbicara dengan mereka, Anda melihat bahwa lengan mereka disilangkan dan mereka menghindari kontak mata. Ketika mereka berbicara, kalimat mereka pendek dan tumpul. Dengan menggunakan kecerdasan emosional Anda, Anda harus bisa melihat bahwa mereka merasa kesal atau terintimidasi. Dengan informasi ini, Anda akan bisa menyesuaikan taktik persuasif Anda untuk mencoba menenangkan mereka atau meredakan kekhawatiran mereka.

Mendengarkan Secara Aktif

Kemampuan persuasif lain yang dipelajari adalah mendengarkan secara aktif. Mendengarkan dengan baik melibatkan perhatian dan rasa hormat dalam percakapan Anda dengan orang lain. Sebelum Anda bisa membujuk seseorang, Anda sering kali perlu mengetahui dan memahami kekhawatiran atau argumen mereka. Memberi orang lain waktu untuk berbicara dan berbagi pemikiran mereka akan membuat mereka merasa dihargai dan bisa berkontribusi untuk membangun kepercayaan. Ini juga akan memungkinkan Anda untuk memahami motivasi mereka, yang pada gilirannya akan membantu Anda membentuk argumen persuasif yang lebih efektif.

Logika Dan Penalaran

Banyak argumen persuasif yang efektif dibangun menggunakan logika dan kemampuan penalaran. Sebelum Anda bisa membujuk orang lain untuk percaya pada suatu gagasan atau berkomitmen pada suatu tindakan, mereka perlu memahami mengapa melakukannya merupakan pilihan yang logis. Untuk menunjukkan hal ini kepada mereka, Anda perlu bernalar dengan mereka menggunakan fakta-fakta yang mendukung pandangan Anda. Pola pikir yang logis dan kemampuan penalaran yang baik akan membantu Anda membentuk argumen persuasif yang meyakinkan.

Baca Juga:
4 Cara Menjadi Fleksibel di Tempat Kerja Dengan Tips + Contohnya

Kemampuan Interpersonal

Kemampuan interpersonal didasarkan pada kemampuan Anda untuk melakukan interaksi positif dan memelihara hubungan yang bermakna dengan orang lain. Jika Anda tidak nyaman dengan memulai percakapan atau terlibat dalam hubungan kerja, Anda mungkin menemukan tantangan persuasi. Bagian dari menjadi persuasif adalah menjadi asli, alami, dan setidaknya sedikit karismatik. Orang lebih cenderung setuju dengan seseorang yang mereka sukai, jadi meningkatkan hubungan interpersonal Anda adalah salah satu cara terbaik untuk menjadi lebih terampil dalam persuasi.

Negosiasi

Negosiasi sering kali merupakan bagian penting dari persuasif yang berhasil. Dalam banyak kasus, orang yang Anda bujuk tidak akan mau bekerja sama kecuali mereka yakin bahwa mereka mendapat manfaat dari kesepakatan itu. Anda mungkin harus bisa memfasilitasi kompromi untuk membujuk mereka agar berpartisipasi. Untuk melakukan ini, Anda harus memahami kebutuhan mereka, menemukan cara untuk memenuhi kebutuhan tersebut dan menegosiasikan pengaturan yang menyenangkan kedua belah pihak. Kemampuan negosiasi membutuhkan latihan tetapi bisa menjadi aset yang signifikan ketika Anda mencoba untuk membujuk rekan kerja atau klien yang keras kepala.

Tips Untuk Menggunakan Kemampuan Persuasif

Berhasil menerapkan kemampuan persuasif Anda akan membutuhkan waktu, energi dan latihan. Berikut adalah beberapa tips tentang cara membujuk orang lain secara efektif:

  • Fokus pada kepercayaan
  • Waspadai sekitarmu
  • Temukan minat yang sama
  • Gunakan fakta dan perasaan

Fokus Pada Kepercayaan

Membangun kepercayaan adalah salah satu elemen terpenting dari percakapan persuasif. Jika Anda meminta orang lain untuk mengambil risiko atau keluar dari zona nyaman mereka, sangat penting bagi mereka untuk mempercayai Anda dan penilaian Anda. Untuk membangun kepercayaan, Anda perlu mempertahankan reputasi yang baik di tempat kerja Anda dan bersedia untuk melayani. Jika Anda menunjukkan diri Anda tidak mementingkan diri sendiri dan bersedia membantu, orang lain kemungkinan akan membalas budi.

Baca Juga:
5 Cara Meningkatkan Kemampuan Public Speaking

Waspadai Sekitarmu

Bagian dari pementasan percakapan persuasif yang sukses adalah memilih waktu dan tempat yang tepat. Anda akan ingin memilih lokasi di mana pendengar Anda merasa nyaman dan tenang. Ini bisa di kantor Anda, di ruang staf, di kedai kopi terdekat atau bahkan di rumah Anda. Anda juga akan ingin memilih waktu ketika mereka tidak stres atau terburu-buru, seperti di awal minggu atau saat istirahat makan siang yang panjang.

Temukan Minat Yang Sama

Saat Anda memulai percakapan atau presentasi persuasif, penting bagi Anda untuk menemukan titik temu antara diri Anda dan pendengar Anda. Fokus pada masalah bersama Anda atau tujuan bersama. Jika Anda bisa menemukan sesuatu yang Anda setujui sejak awal, pendengar Anda akan lebih terbuka terhadap ide-ide Anda yang lain.

Gunakan Fakta Dan Perasaan

Saat membujuk seseorang, Anda perlu menyajikan data tak terbantahkan yang menunjukkan betapa setuju dengan Anda akan menguntungkan mereka. Misalnya, jika Anda menjual mobil, Anda bisa membujuk pelanggan dengan menunjukkan grafik dengan informasi keselamatan terperinci. Untuk menarik emosi mereka, Anda bisa berbicara dengan pelanggan yang sama tentang betapa menyenangkannya menyetir mobil anak-anak mereka selama perjalanan keluarga—dan jika anak-anak tidak bersenang-senang, setidaknya mereka aman. kendaraan.

Bagaimana Cara Meningkatkan Kemampuan Persuasif

Bagaimana Cara Meningkatkan Kemampuan Persuasif

Ada beberapa langkah yang bisa Anda ambil untuk menjadi pembujuk yang lebih sukses:

1. Bekerja Untuk Membina Hubungan

Langkah pertama dalam membujuk secara lebih efektif adalah meningkatkan kemampuan orang-orang Anda. Fokus pada membangun kepercayaan dan hubungan baik dengan rekan kerja, client, dan teman Anda. Bahkan jika Anda tidak pernah harus menggunakan kemampuan persuasif Anda pada orang-orang tertentu, memperkuat hubungan Anda dengan mereka akan membantu Anda melatih kemampuan kecerdasan interpersonal dan emosional Anda. Anda juga bisa mencari peluang untuk membangun hubungan profesional baru dan memperluas jaringan Anda.

Baca Juga:
9 Tips Untuk Mempertimbangkan Tawaran Pekerjaan

2. Bangun Kepercayaan Diri Anda

Jika Anda mencoba membujuk orang lain untuk mengubah keyakinan mereka atau berkomitmen pada suatu tugas, Anda harus menunjukkan keyakinan penuh pada argumen Anda sendiri. Jika Anda kesulitan melakukan kontak mata atau mengekspresikan diri Anda dengan jelas, pendengar Anda akan sulit mempercayai argumen Anda. Latih pidato persuasif Anda terlebih dahulu dan hilangkan sinyal nonverbal yang membuat Anda tampak gugup.

3. Latih Kemampuan Komunikasi Anda

Mengembangkan kemampuan komunikasi profesional dan pribadi Anda melibatkan kesadaran yang disengaja tentang bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain. Cari peluang untuk memulai percakapan atau bergabung dalam diskusi. Berusahalah untuk berkontribusi pada keputusan kelompok dan terlibat dalam pertemuan di tempat kerja. Setiap kesempatan yang Anda miliki untuk menjadi komunikator yang lebih efektif juga akan membekali Anda untuk menjadi pembicara persuasif yang lebih terampil.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here