Saya mempunyai dua bos berbeda di dua industri berbeda yang memberi tahu saya bahwa “jika suatu tugas terasa membosankan maka Anda menggunakan tools yang salah ketika edit massal.”

Dan itu terutama harus benar dengan mengaudit, mengedit, dan menerapkan perubahan website.

Berikut adalah skenario yang terlalu umum: Anda adalah marketer atau pemilik website yang bertanggung jawab atas website besar yang menjalankan WordPress.

Tidak seperti software website di jaman dulu, Anda bisa membuat perubahan konten ke website Anda. Faktanya, Anda telah memilih WordPress daripada website builder yang dihosting sehingga Anda bisa membuat perubahan massal ini.

Tetapi apakah Anda mencoba melakukan pengeditan massal WordPress untuk memposting konten, judul, atau bagian mana pun dari taksonomi Anda…

Semuanya masih terlalu membosankan.

Jika Anda tidak mempunyai sumber daya pengembang dan tidak mempunyai keterampilan MySQL, opsi terbaik yang Anda miliki adalah membuka banyak halaman di tab baru. Terkadang plugin seperti Yoast SEO akan menyertakan opsi “edit massal”, tetapi meskipun demikian, itu tidak terlalu cepat.

Editor Massal Yoast

Ketika saya mengatakan “pengeditan massal”: maksud saya mengambil data spreadsheet, meng-uploadnya, dan mengedit lusinan hingga ribuan halaman sekaligus.

Dan itulah tujuan dari tutorial ini. Berikut adalah beberapa skenario umum di mana Anda bisa menggunakan teknik ini:

Pada dasarnya hal lain terbatas pada imajinasi Anda di mana Anda harus membuka halaman di WordPress dan mengedit secara manual.

DAFTAR ISI:

Baca Juga:
Cara Dapat Akun Canva Premium Gratis Dan Cara Menggunakannya

Apa yang Anda Butuhkan Untuk Edit Massal

Apa Yang Anda Butuhkan Untuk Edit Massal

Pemahaman umum tentang post_id di WordPress.

post_id field di WordPress secara harfiah adalah nomor ID dari setiap posting/halaman yang Anda miliki di database WordPress Anda. Meskipun segala sesuatu tentang posting/halaman tertentu mungkin berubah, post_id selalu tetap sama. Jika Anda menambahkan halaman/postingan secara massal, Anda harus membuatnya dan memastikannya berbeda dari yang sudah Anda miliki.

Post_ID biasanya terlihat di link Admin panel:

Id Postingan Wordpress

Akses ke phpMyAdmin. phpMyAdmin terletak di akun hosting Anda. Ini memungkinkan akses langsung ke database WordPress Anda.

software spreadsheet pilihan Anda DAN LibreOffice. Excel dan Google Spreadsheet sangat bagus, tetapi Anda harus memformat file CSV dengan cara tertentu untuk diupload. Ambil salinan LibreOffice untuk mempermudah ini.

The Really Simple CSV plugin. Plugin ini akan memungkinkan Anda untuk meng-upload file CSV Anda di dalam WordPress dan akan mencocokkan & menimpa field basis data dengan suntingan Anda. Ambil di sini (sudah jadul tidak diperbarui, tetapi saya merasa aman untuk digunakan bahkan pada tahun 2020). Ada opsi premium seperti WP All Import, tetapi plugin gratis ini bahkan berfungsi untuk proyek 1200 halaman terbaru saya.

Backup database WordPress Anda. Tolong, tolong jangan coba ini tanpa Backup database WordPress Anda. Jika terjadi kesalahan, Anda harus mengimpor kembali database lama Anda melalui phpMyAdmin.

Langkah 1: Ubah konten Anda saat ini dalam bentuk spreadsheet

Untuk memulai, Anda perlu mendapatkan semua data halaman dari WordPress. Anda harus mendapatkannya langsung dari database karena post_id biasanya tidak bersifat publik atau bisa dirayapi.

Langkah-langkah ini mungkin tampak teknis, tetapi Anda akan baik-baik saja, terutama jika Anda menggunakan hosting web seperti shared atau VPS yang dilengkapi dengan software manajemen akun umum seperti cPanel. Buka perusahaan hosting Anda (screenshot ini berasal dari InMotion Hosting), dan cari cPanel.

Baca Juga:
Haruskah Kita Mematikan PC, Laptop, atau Ponsel Setiap Malam?

Muat cPanel dan gulir.

Buka phpMyAdmin.

Phpmyadmin

Temukan basis data Anda. Basis data Anda akan mempunyai banyak tabel seperti posting, pengguna, dll.

Posting Id Di Phpmyadmin

Temukan WP_Posts Anda untuk perubahan konten seperti yang saya soroti pada screenshot di atas.

  • Jika Anda ingin mengedit kategori atau tag, lihat istilah dan tag taksonomi.
  • Jika Anda ingin mengedit meta konten (seperti perubahan Yoast SEO): temukan juga tabel _PostMeta.
  • Jika Anda ingin mengedit konten secara massal dari plugin lain seperti WooCommerce, BuddyPress, dll, cari tabel database yang relevan.

Ekspor tabel ke CSV dengan nama kolom.

Ekspor Csv

Langkah 2: Bersihkan CSV Anda

Anda akan melihat bahwa file CSV Anda agak berantakan. Anda harus menggunakan software spreadsheet pilihan Anda untuk menghapus dan membersihkan sheet.

Kuncinya adalah membiarkan kolom Post_ID di tempatnya, ditambah kolom yang akan membantu Anda mengenali apa itu posting (yaitu, judul posting) dan field post_type untuk membedakan antara posting, halaman, dan jenis konten lain yang Anda miliki.

Jika Anda juga mengunduh tabel lain, seperti tabel _PostMeta, Anda bisa menggunakan PostID untuk mencocokkan Judul SEO melalui VLOOKUP.

Id Postingan Meta

Jika Anda ingin menambahkan konten baru, lanjutkan dan tetapkan Post_ID yang belum ada.

Jika kolom yang ingin Anda edit sudah ada, tinggalkan dan lewati ke langkah berikutnya. Jika tidak, Anda harus menambahkan tajuk kolom baru. Berikut adalah header database default yang bisa Anda tambahkan:

  • post_author: (login atau ID) Nama pengguna atau nomor ID pengguna penulis.
  • post_date: (string) Waktu tanggal publikasi.
  • post_content: (string) Teks lengkap dari postingan.
  • post_title: (string) Judul posting.
  • post_excerpt: (string) Untuk semua kebutuhan kutipan posting Anda.
  • post_status: (‘draft’ atau ‘publish’ atau ‘pending’ atau ‘future’ atau ‘private’ atau custom status terdaftar) Status posting. ‘draf’ adalah default.
  • post_password: (string) Kata sandi untuk melindungi kiriman. Kata sandi dibatasi hingga 20 karakter.
  • post_name: (string) Siput dari posting.
  • post_parent: (int) Id induk kiriman. Digunakan untuk halaman atau jenis posting hierarkis.
  • menu_order: (int)
  • post_type: (‘post’ atau ‘page’ atau nama jenis posting lainnya) (wajib) Jenis posting slug, bukan label.
  • post_thumbnail: (string) uri atau jalur dari thumbnail postingan. Misalnya http://example.com/example.jpg atau /path/to/example.jpg
  • post_category: (string, dipisahkan koma) siput kategori posting
  • post_tags: (string, dipisahkan koma) nama tag posting
  • tax_{taxonomy}: ​​(string, dipisahkan koma) Setiap field yang diawali dengan tax_ akan digunakan sebagai taksonomi khusus. Taksonomi harus sudah ada. Entri adalah nama atau siput istilah.
  • comment_status: (‘closed’ atau ‘open’) Default adalah opsi ‘default_comment_status’, atau ‘closed’.
Baca Juga:
Seragam Batik PemKot Salatiga Menjadikan Bukti Walikota Pro UKM

Catatan: Sel kosong dalam file csv berarti “simpan”, bukan “hapus”.

Catatan: Untuk mengatur templat halaman suatu halaman, gunakan kunci field khusus _wp_page_template.

Jika Anda seorang SEO yang menggunakan Yoast SEO untuk WordPress: inilah header database yang bisa Anda gunakan:

  • _yoast_wpseo_focuskw: gunakan untuk menentukan kata kunci target/fokus Anda di Yoast.
  • _yoast_wpseo_title: gunakan untuk menentukan title tag Anda untuk halaman itu.
  • _yoast_wpseo_metadesc: gunakan untuk mendefinisikan meta description Anda di halaman itu.
  • _yoast_wpseo_primary_category: gunakan untuk menentukan kategori utama Anda untuk remah roti.
  • _yoast_wpseo_canonical: gunakan untuk mendefinisikan kanonik Anda.
  • _yoastwpseo_meta-robots-noindex: gunakan untuk menentukan apakah itu halaman NOINDEX (1 adalah nilai ya)
  • _yoastwpseo_meta-robots-nofollow: gunakan untuk menentukan apakah itu halaman NOFOLLOW (1 adalah nilai ya)

Dan jika Anda menggunakan RankMath daripada Yoast: inilah yang utama.

  • rank_math_title
  • rank_math_description
  • rank_math_focus_keyword

Untuk menemukan field lain untuk plugin lain, navigasikan melalui database Anda untuk menemukan field yang Anda cari. Catat nilainya untuk mengetahui seperti apa nilai yang benar.

 Edit Bidang

Anda juga bisa mengunduh CSV sampel CSV yang Sangat Sederhana.

Contoh Csv

Langkah 3: Buat Perubahan & Format dengan Benar

Tutorial Excel / Google Sheets berada di luar cakupan posting ini. Tetapi pada titik ini, Anda harus mendapatkan perubahan yang Anda inginkan di semua baris/kolom yang tepat.

Memformat Di Excel

Kemudian, simpan file sebagai CSV.

Selanjutnya, buka file dengan LibreOffice. Kemudian, simpan kembali sebagai CSV dengan ketentuan sebagai berikut:

1. Pilih UTF-8 sebagai rangkaian karakter.

2. Anda harus menggunakan pembatas field sebagai “,”

3. Anda harus mengutip semua sel teks.

Pengaturan Csv

Langkah 4: Upload melalui CSV yang Sangat Sederhana

Instal The Really Simple CSV jika Anda belum melakukannya.

Buka Dashboard WordPress Anda → Tools → Import → CSV

Baca Juga:
4 Cara Mendapatkan Gambar Gratis Paling Menarik Secara Visual Dan Relevan Untuk Blog Anda

Upload file CSV Anda.

Mengunggah

Kemudian audit sampel halaman Anda atau gunakan crawler seperti Screaming Frog untuk melihat semua halaman Anda dengan cepat.

Nikmati perasaan produktivitas yang luar biasa.

Panduan Video

Langkah selanjutnya

Putuskan apakah Anda perlu membuat perubahan massal pada WordPress. Gulir kembali ke Apa yang Anda Butuhkan dan bereskan semuanya.

Catatan untuk marketer dengan website yang lebih besar: biasanya tidak ideal untuk melakukan “perbaikan terbaru” pada produksi (yaitu, situs langsung). Tanyakan kepada pengembang Anda apakah Anda mempunyai staging sites yang bisa Anda upload dan uji perubahan sebelum “mendorong” perubahan secara langsung. Atau gunakan paket Hosting WordPress yang mempunyai staging sites built in.

Jika tidak, Anda mungkin ingin membuat situs lokal atau demo untuk mengujinya sebelum membuat ratusan pengeditan basis data ke situs langsung Anda.

Catatan terakhir: jika Anda berada di server bersama, berhati-hatilah saat meng-upload terlalu banyak perubahan sekaligus. Paling-paling, unggahan Anda akan habis. Paling buruk, Anda akan merusak server Anda seperti yang saya lakukan saat mencoba mengedit 10.000 halaman sekaligus. Periksa batas server Anda dan pertimbangkan untuk memecah CSV Anda menjadi bagian yang lebih kecil.

Apakah postingan ini bermanfaat? Tautkan ke sumber daya atau halaman pengumpulan Anda atau bagikan dengan tombol bagikan!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here