jenis gaya manajemen untuk pemimpin bisnis
jenis gaya manajemen untuk pemimpin bisnis

Jika Anda sudah cukup lama bekerja di sebuah perusahaan, Anda pasti mengerti makna di balik kutipan ini. Setiap orang memiliki manajer atau bos di kantor mereka, yang tidak akan mereka katakan sebagai pemimpin yang baik.

Manajer adalah orang-orang yang diberi tanggung jawab. Mereka telah menerima promosi, sering mendapat laporan langsung, dan memiliki lebih banyak tanggung jawab. Tapi pemimpin berbeda.

“Memimpin tidak sama dengan menjadi pemimpin. Menjadi pemimpin berarti Anda memegang peringkat tertinggi, baik dengan memperolehnya, keberuntungan, atau menavigasi politik internal. Memimpin, bagaimanapun, berarti bahwa orang lain dengan sukarela mengikuti Anda bukan karena mereka harus, bukan karena mereka dibayar, tetapi karena mereka menginginkannya.” – Simon Sinek

Pemimpin adalah orang yang dijunjung tinggi oleh karyawan. Mereka mempromosikan budaya positif, dan orang-orang ingin mengikuti mereka karena mereka percaya pada ide dan arahan mereka.

Saat ini pekerja Amerika kurang terlibat dengan pekerjaan dan rekan kerja mereka. Penelitian menunjukkan bahwa banyak pekerja tidak menemukan kepuasan dalam karir mereka atau hubungan mereka dengan manajer mereka. Tidak merasa seperti mereka dapat mendekati atasan mereka untuk meminta bantuan atau motivasi hanya menambah emosi negatif yang dirasakan banyak orang tentang karier mereka, dan membawa pulang kehidupan dan hubungan pribadi mereka.

82% dari waktu organisasi menemukan bahwa mereka mempekerjakan orang yang salah untuk menjadi manajer. Masalah dengan retensi, keberhasilan proyek, dan komunikasi hanyalah beberapa cara organisasi menyadari bahwa mereka telah mempekerjakan manajer yang salah. Hanya sedikit orang yang keluar untuk pekerjaan manajemen yang memiliki bakat dan keterampilan untuk berhasil, dan membantu mendorong kesuksesan.

Jadi, bagaimana manajer dapat fokus untuk menjadi pemimpin yang efektif dan berdampak, dan bukan hanya manajer yang namanya saja?

Memahami gaya manajemen, pendidikan yang tepat, dan pengalaman hanyalah beberapa cara yang dapat disiapkan oleh manajer atau calon manajer masa depan untuk mencontohkan kepemimpinan yang hebat.

3 Perbedaan Gaya manajemen yang berbeda

Gaya Manajemen Yang Berbeda
gaya manajemen yang berbeda

Ada banyak jenis gaya manajemen yang berbeda, dan tiga kategori utama memisahkan jenis kepemimpinan. Memahami gaya manajemen ini adalah langkah pertama yang penting untuk menjadi manajer yang lebih baik.

1. Manajemen Otokratis

Manajer otokratis membuat keputusan di tempat kerja, dan komunikasi adalah metode top-down dari manajer ke karyawan. Peran dan tugas didefinisikan dengan jelas dalam gaya kepemimpinan ini, dan pekerja diharapkan untuk mengikuti arahan secara konsisten, dan siap untuk pengawasan dan check-in.

Ada beberapa kelebihan untuk gaya manajemen ini. Karyawan baru, tidak terampil, atau tidak termotivasi benar-benar dapat memperoleh manfaat dari jenis kepemimpinan langsung dan terawasi ini.

Manajer yang berjuang dengan kekacauan atau kendala waktu menemukan bahwa manajemen otokratis sangat efisien. Pengambilan keputusan yang cepat adalah manfaat besar lain dari kepemimpinan otokratis.

Meskipun ada pro untuk gaya ini, ada banyak kontra. Banyak orang tidak menyukai gaya ini karena mereka tidak memiliki masukan langsung. Perputaran karyawan cenderung lebih tinggi dengan gaya ini karena pekerja menyadari bahwa mereka tidak memiliki suara dalam proses pengambilan keputusan atau cara untuk membawa perubahan pada organisasi. Hal ini dapat menurunkan moral dengan cepat.

Demikian pula, tidak semua orang menginginkan dan membutuhkan pengawasan yang ekstensif sehingga manajemen mikro yang terkadang menyertai gaya pemimpin ini menimbulkan masalah. Mentalitas ‘kita vs. mereka’ dapat muncul dalam organisasi dengan manajemen otokratis karena pekerja dan manajer tidak berkolaborasi, dan ini dapat menciptakan ketegangan.

2. Manajemen Demokratis

Manajemen demokratis melibatkan karyawan yang memberikan masukan kepada manajer, dan manajer itu sendiri yang membuat keputusan akhir. Komunikasi dalam gaya kepemimpinan ini adalah top-down, dan bottom-up, menciptakan tim yang kohesif dengan peluang untuk umpan balik.

Ada banyak pro untuk gaya manajemen yang demokratis. Dengan semua orang di tim Anda terlibat dalam kolaborasi dan pengambilan keputusan, akan ada lebih banyak ide yang beragam dan Anda lebih mungkin untuk mencapai hasil yang positif. Penelitian menunjukkan bahwa semakin banyak orang yang memiliki suara dalam diskusi dan kolaborasi, semakin luas visinya, dan dapat berkembang menjadi kemungkinan besar.

Karyawan manajer gaya demokratis memiliki suara dalam organisasi mereka dan masa depannya, yang membuat mereka lebih banyak berinvestasi dalam pekerjaan mereka. Mereka juga merasa dihargai, yang dapat memotivasi mereka untuk meningkatkan produktivitas

Manajer juga lebih mampu memahami karyawan mereka, keinginan dan kebutuhan mereka, dan motivasi mereka. Dengan mendengarkan mereka saat mereka bersiap untuk membuat keputusan, mereka bisa mendapatkan wawasan terbaik tentang apa yang akan menguntungkan tim dan organisasi secara keseluruhan.

Ada beberapa kelemahan manajemen demokratis. Ketika karyawan dan manajer bekerja sama untuk opsi diskusi, ada waktu tambahan sebelum keputusan dibuat.

Selain itu, konflik dalam sudut pandang dapat menambah ketegangan antara karyawan dan manajer. Ketika karyawan memberikan saran dan masukan mereka tidak diterima, mereka bisa kesal dan frustasi dengan kepemimpinan karena tidak menerima saran mereka. Penurunan produktivitas, penurunan motivasi, dan perasaan terluka adalah masalah potensial bagi manajer demokratis.

3. Manajemen laissez-faire

Gaya manajemen Laissez-faire berarti bahwa manajer memiliki keterlibatan yang sangat sedikit dengan karyawan dan pekerjaan mereka sehari-hari. Staf di bawah kepemimpinan laissez-faire biasanya sangat terampil sehingga mereka tidak memerlukan pengawasan. Pemecahan masalah dan pengambilan keputusan umumnya diserahkan kepada pekerja itu sendiri.

Gaya ini bekerja sangat baik di organisasi yang lebih besar dengan pekerja yang sangat terampil. Organisasi manajemen yang lebih datar dan terdesentralisasi biasanya akan berhasil. Karyawan dipercaya untuk menetapkan standar inovasi dan tujuan mereka sendiri.

Peningkatan inovasi, visi, fokus, umpan balik, dan kreativitas biasanya merupakan hasil dari kepemimpinan laissez-faire. Otonomi membuat pekerja lebih bersemangat tentang masa depan dan potensi mereka dalam suatu organisasi. Mereka merasa bersemangat dan sangat termotivasi untuk melakukan pekerjaan mereka, dan melakukannya dengan baik.

Karyawan di bawah gaya ini juga merasa telah mendapatkan kepercayaan di tempat kerja. Dan merasa dipercaya membantu meningkatkan keterlibatan dan produktivitas karyawan, karena mereka tidak khawatir tentang siapa yang mengawasi mereka.

Ada contoh dimana manajemen laissez-faire menyebabkan hilangnya arah dan produktivitas rendah karena staf tidak diawasi. Ada juga saat-saat ketika karyawan di bawah tipe manajemen ini mengambil ide atau proyek ke arah yang tidak disukai atau ingin dikejar manajemen, yang berarti waktu dan energi dapat terbuang percuma.

Apa gaya manajemen Anda?

Jadi sekarang setelah Anda memahami jenis gaya manajemen yang ada di sebagian besar organisasi, inilah saatnya untuk mempelajari gaya kepemimpinan apa yang paling cocok untuk Anda.

Penting untuk dicatat bahwa jika Anda tidak mau jujur ​​pada diri sendiri, dan menilai diri sendiri secara realistis, Anda tidak akan benar-benar mengenali gaya manajemen Anda dan tidak dapat belajar. Evaluasi diri bisa jadi sulit, tetapi dalam situasi ini adalah cara terbaik untuk benar-benar memahami cara Anda bekerja, dan apa yang dapat Anda tingkatkan untuk menjadi manajer yang sukses.

Apa Gaya Manajemen Anda
apa gaya manajemen anda

Pertama, pertimbangkan kekuatan dan kelemahan Anda. Apakah Anda pandai berkomunikasi? Apakah Anda berjuang dengan menetapkan harapan? Bagaimana manajemen waktu, organisasi, dan pengambilan keputusan Anda? Buatlah daftar kekuatan dan kelemahan yang Anda yakini Anda miliki. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi jenis gaya kepemimpinan yang secara alami cenderung Anda ikuti hanya berdasarkan hal-hal yang Anda kuasai.

Kemudian, pertimbangkan karyawan Anda. Bagaimana Anda berhubungan dengan mereka? Pertimbangkan hubungan Anda dan cara kerjanya. Ini adalah titik di mana sangat penting untuk jujur. Apakah Anda mendengarkan karyawan? Apakah pendapat mereka penting bagi Anda? Seberapa sering Anda mengawasi pekerjaan mereka? Pertanyaan-pertanyaan ini sangat penting dalam mengidentifikasi gaya manajemen mana yang Anda ikuti.

Lihatlah daftar di atas, dan lihat apakah kecenderungan kepemimpinan Anda termasuk dalam salah satu dari tiga kategori tersebut. Jika menurut Anda tidak, lihat lebih dekat. Tiga kategori besar di atas akan menampung hampir setiap kecenderungan pengelolaan dan pengelolaan. Ini hanya masalah tulus dengan diri sendiri dan menganalisis bagaimana Anda memimpin karyawan Anda.

Mengidentifikasi gaya manajemen Anda adalah langkah besar untuk mengelola kesuksesan. Jika Anda tahu bos seperti apa Anda, kemungkinan besar Anda akan mengenali perasaan karyawan dan hubungan mereka dengan Anda, membuat Anda lebih mampu membantu memenuhi kebutuhan mereka.

Cara Menyesuaikan gaya manajemen Anda untuk karyawan Anda.

Memahami gaya manajemen Anda bukanlah tujuan akhir. Jika Anda memahami bagaimana Anda mengelola, inilah saatnya untuk mengevaluasi apakah ini adalah pilihan yang paling efektif untuk Anda dan karyawan Anda.

Dari sini, ada baiknya untuk mengidentifikasi cara Anda ingin dikelola. Mungkin bos Anda saat ini adalah contoh yang bagus untuk Anda tentang gaya manajemen. Pertimbangkan manajer yang baik yang Anda cintai di masa lalu, atau mungkin pertimbangkan hal-hal yang tidak Anda sukai tentang kepemimpinan. Tuliskan cara Anda suka, dan tidak suka, dikelola sebagai karyawan. Ini akan membantu Anda mengenali apakah cara Anda mengelola cocok untuk karyawan yang akan seperti Anda.

Mungkin sudah waktunya bagi Anda untuk menyesuaikan gaya manajemen Anda untuk melayani karyawan spesifik Anda dengan lebih baik. Ada kalanya karyawan tertentu tidak akan bereaksi dengan baik terhadap jenis manajemen tertentu, jadi ada baiknya mencoba untuk mengubahnya.

Perbedaan generasi

Di masa lalu, kepemimpinan otokratis memerintah kantor. Di hampir setiap organisasi yang Anda kunjungi, bos bertanggung jawab, dan karyawan tahu bahwa mereka perlu melakukan persis apa yang diperintahkan dan tidak ada yang lain.

Meskipun ini mungkin berhasil untuk karyawan yang lebih tua, banyak karyawan yang lebih muda menginginkan kemandirian dan kepercayaan. Mereka ingin bisa memunculkan ide, dipercaya dengan tanggung jawab lebih, dan tidak diawasi secara langsung. Ini bisa berarti penyesuaian gaya manajemen diperlukan untuk menarik pekerja yang lebih muda.

Milenial dan generasi muda secara langsung mengubah angkatan kerja, dan keinginan mereka untuk kepemimpinan lepas tangan hanyalah salah satu cara mereka melakukannya. Jika Anda seorang bos yang ingin terhubung dengan karyawan yang lebih muda, atau berharap untuk mempekerjakan lebih banyak karyawan yang lebih muda, melihat gaya manajemen Anda adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Perbedaan industri atau perusahaan

Di industri yang berbeda, gaya manajemen yang berbeda lebih dapat diterima. Misalnya, industri otomotif adalah industri yang lebih tua dan lebih berpengalaman. Seringkali ada pekerja dan karyawan yang lebih tua di industri ini. Dan di industri otomotif, gaya manajemen yang lebih otokratis dan demokratis dapat dilihat, karena sejarah dan tradisi dalam industri itu.

Tetapi di industri yang lebih muda seperti pemasaran digital, gaya manajemen laissez-faire lebih menjadi norma. Memahami bahwa industri yang berbeda akan memiliki harapan yang unik untuk gaya manajemen akan membantu Anda menentukan rute terbaik untuk Anda ambil dengan karyawan. Ketahuilah bahwa sesuatu yang berhasil di satu kantor dan industri, kemungkinan besar tidak akan berhasil di kantor lain.

Jika evaluasi diri Anda membuat Anda percaya bahwa gaya manajemen Anda tidak berfungsi, ubahlah! Cobalah cara baru untuk terhubung dengan karyawan. Pertimbangkan gaya manajemen mana yang ingin Anda wujudkan dan kemudian terapkan gaya baru itu dengan cara-cara kecil hingga menjadi kebiasaan.

Waktu akan membantu Anda menyesuaikan gaya manajemen Anda, tetapi ada hal lain yang dapat Anda lakukan. Kembali ke sekolah adalah cara yang bagus untuk belajar tentang manajemen yang tepat, dan memastikan Anda memiliki keterampilan untuk memiliki manajemen yang baik, dan keterampilan kepemimpinan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here