Membangun strategi periklanan eCommerce yang efektif bukanlah tugas yang mudah. Masalahnya adalah bahwa meskipun ada miliaran pembeli online, persaingan untuk toko eCommerce sangat ketat.

Di mana Anda harus mulai? Media sosial, iklan Google, email? Yang benar adalah bahwa eCommerce membayar untuk bermain.

Jika Anda ingin sukses, Anda perlu menyertakan iklan berbayar sebagai bagian penting dari strategi pemasaran eCommerce Anda.

Panduan strategi periklanan akan memandu Anda melalui platform periklanan eCommerce paling populer dan membantu Anda menentukan strategi mana yang cocok untuk Anda.

Dunia eCommerce telah merevolusi cara kita berbelanja.

Apakah Anda membutuhkan bahan makanan, gaun pengantin, atau bagian pengganti untuk kompor Anda yang berusia 20 tahun, Anda bisa menemukannya secara online.

Faktanya, pada tahun 2021, hampir 65% dari dunia akan membeli setidaknya satu barang secara online.

Jika Anda mempunyai website eCommerce atau sedang mempertimbangkan untuk memulainya, ini adalah berita bagus! Semakin banyak orang yang berbelanja online, semakin baik bukan?

Jadi mengapa Anda datang ke sini untuk belajar bagaimana membuat penjualan untuk bisnis eCommerce Anda?

Dua Hal Yang Harus Diperiksa Sebelum Memulai 

Iklan terbaik di dunia tidak akan berguna bagi Anda jika website Anda tidak bisa dirayapi oleh mesin telusur atau pelanggan tidak tahu cara memeriksanya.

Penting juga untuk memastikan Anda mempunyai kunci pada pengoptimalan mesin telusur (SEO) dan content marketing — strategi pemasaran yang mendukung upaya periklanan Anda.

Baca Juga:
Faktor yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih kampus atau Universitas

Jadi, sebelum kita menggali cara membangun strategi periklanan eCommerce yang sukses, ada beberapa hal yang perlu kita bahas.

Tahap 1: Kenali Target Audiens Anda 

Siapa target audiens Anda? Bukan hanya usia dan pendapatan (walaupun Anda juga perlu mengetahui hal itu), tetapi apa yang penting bagi mereka? Apa yang memotivasi mereka? Masalah apa yang perlu mereka pecahkan?

Sebelum Anda mulai berbicara tentang anggaran dan salinan iklan dan split test (A/B testing), Anda perlu membuat persona pembeli.

Melakukan hal ini akan membantu Anda membuat iklan yang beresonansi dengan audiens Anda dengan berbicara langsung tentang kebutuhan, keinginan, dan masalah mereka.

Tempat yang sangat baik untuk memulai adalah wawasan audiens Facebook Anda atau laporan audiens akun Google Analytics Anda.

Facebook menyediakan banyak informasi demografis serta minat audiens Anda.

Laporan Audiens Google

Laporan Audiens Google juga memberi Anda informasi tentang dari mana audiens Anda berasal, bagian mana dari website Anda yang mereka libatkan, dan apakah mereka berkonversi.

Iklan Ecommerce - Tangkapan Layar Google Analytics Laporan Pemirsa

Laporan ini bisa difilter dengan banyak cara untuk melihat, misalnya, Audiens mana yang terpental dari website Anda.

Tahap 2: Pastikan Website eCommerce Anda Dioptimalkan 

Sebelum Anda mulai membayar untuk mengarahkan pengunjung ke toko online Anda, Anda perlu memastikan website Anda bisa mendukung pengunjung dan mengonversi pelanggan tersebut begitu mereka mendarat.

Inilah yang perlu Anda periksa sebelum melakukan iklan apa pun:

  • Periksa apakah Anda mobile-friendly:

Gunakan tools pengujian Google Mobile-friendly untuk memastikan pelanggan bisa dengan mudah menavigasi website Anda di seluler. Lebih dari setengah dari semua pengunjung online terjadi di perangkat seluler, jadi ini sangat penting untuk kesuksesan eCommerce.

  • Menawarkan beberapa opsi pembayaran :

Lebih dari separuh pembeli akan membatalkan pembelian jika opsi pembayaran pilihan mereka tidak tersedia.

  • KISS (Keep It Super Simple) :

Pengabaian keranjang bisa membuat Anda kehilangan ribuan dolar dalam penjualan yang hilang. Jaga agar proses penjualan tetap sederhana dan mudahkan pelanggan memberi Anda uang!

Baca Juga:
Ilmu dan Teknologi Pangan: Program Studi

Setelah Anda menyelesaikan semua ini, Anda siap untuk mulai membangun strategi pemasaran dan strategi periklanan eCommerce yang kuat.

Strategi Periklanan eCommerce Dengan Iklan Facebook

Strategi Periklanan Ecommerce Dengan Iklan Facebook

Pada April 2019, Facebook mempunyai lebih dari 2 miliar pengguna aktif bulanan. Selain basis pengguna yang luas, tingkat konversi rata-rata untuk iklan Facebook adalah 9,21%, yang jauh lebih tinggi daripada kebanyakan iklan Google.

Jika Anda ingin menjangkau audiens seluas mungkin dan mendapatkan band paling banyak untuk uang iklan Anda, Facebook adalah pilihan yang jelas.

Seperti yang bisa Anda lihat dari bagan di bawah, Facebook menjangkau orang-orang di seluruh dunia, termasuk AS, Kanada, Eropa, dan seluruh dunia.

Ada dua hal yang perlu Anda ketahui sebelum membuat iklan Facebook: tujuan Anda dan jenis iklan yang ingin Anda buat. Sasarannya adalah sasaran iklan Anda meliputi kesadaran, pertimbangan, dan konversi.

Berbagai jenis iklan Facebook meliputi:

  • Video
  • Foto
  • Tampilan slide
  • Carousel (beberapa gambar yang berputar)
  • Iklan Produk Dinamis
  • Formulir prospek

Dan yang tak kalah pentingnya, ada penargetan ulang Facebook, yang memungkinkan Anda untuk menargetkan ulang orang-orang yang telah melihat website Anda, menyukai sebuah pos, atau mengambil tindakan lain dengan iklan dinamis.

Kedengarannya rumit, saya tahu.

Berikut cara memulai:

  • Instal Facebook Pixel di website Anda: Ini membantu melacak konversi dari Facebook.
  • Putuskan apa tujuan Anda : Apakah Anda menginginkan penjualan sekarang, atau Anda ingin membangun kesadaran merek? Jika Anda baru memulai dan mempunyai sedikit anggaran iklan, fokuslah pada kesadaran terlebih dahulu. Jika tidak, jalankan Campaign untuk setiap tujuan.
  • Pilih jenis iklan: Foto itu mudah, tetapi video cenderung berkonversi dengan baik. Iklan carousel berada di tengah-tengah dengan rasio konversi yang lebih tinggi dan membutuhkan investasi waktu yang lebih sedikit daripada video.
  • Buka pengelola iklan Facebook : Klik menu hamburger (tiga baris) di pojok kiri atas.
  • Di bagian “Buat dan Kelola”, pilih “Pengelola Iklan”. 
  • Klik “Buat”: Jika Anda ingin sedikit bantuan, pilih “Beralih ke Pembuatan Terpandu”, yang akan memandu Anda melalui semuanya.
Baca Juga:
4 Cara Menggunakan Metode STAR Dalam Interview

Jika tidak, beri nama dan tujuan Campaign Anda.

Kampanye Facebook
  • Pilih audiens target Anda : Anda bisa memilih berdasarkan lokasi, demografi, usia, jenis kelamin, dan banyak fitur lainnya. Jika Anda ingin menargetkan ulang pengguna, pilih ” Gunakan info dari piksel atau aplikasi Anda untuk membuat audiens penargetan ulang”, lalu ikuti petunjuk untuk memilih audiens mana yang ingin Anda targetkan ulang.
  • Tetapkan pembelanjaan iklan Anda: Pengeluaran iklan minimum adalah $1 per hari, tetapi Anda mungkin ingin memulai sedikit lebih tinggi. Jika Anda mempunyai anggaran terbatas, bidik $10 hingga $20 per hari untuk beberapa hari pertama.
  • Lacak dan evaluasi ulang: Evaluasi kembali iklan Anda setelah seminggu dan naikkan anggaran jika kinerjanya baik. Jika tidak, gunakan A/B testing Facebook untuk mengetahui apa yang akan ditanggapi oleh audiens Anda.

Strategi Periklanan eCommerce dengan Iklan Instagram

Instagram adalah salah satu platform media sosial dengan pertumbuhan tercepat saat ini — dan 72% pengguna Instagram mengatakan bahwa mereka telah membeli melalui platform sosial.

Dengan lebih dari 1 miliar pengguna bulanan, berbagai komunitas khusus, dan engagement tinggi, Instagram pasti harus menjadi bagian dari strategi pemasaran eCommerce Anda.

Tetapi ada satu masalah utama dengan Instagram — Anda tidak bisa membagikan links di mana pun Anda inginkan seperti di Facebook.

Untungnya, Iklan Instagram memungkinkan pengguna berbagi links — dan bahkan memeriksa langsung di platform.

Tips: Gunakan Instagram Shopping 

Pertimbangkan untuk menggunakan Instagram Shopping, yang memungkinkan Anda menandai produk di foto sehingga orang bisa mengetuk untuk membeli langsung di feeds Instagram mereka. Ada biaya pemrosesan yang kecil.

Berikut contoh postingan Instagram Shopping dari Williams Sonoma.

Baca Juga:
Teori Dan Gaya Kepemimpinan (Leadership)

Perhatikan bahwa tag tidak muncul sampai pengguna mengetuk foto.

Ada dua cara untuk membuat iklan Instagram: Menggunakan pengelola iklan Facebook atau langsung di Instagram. Apa pun itu, Anda harus memastikan bahwa Anda mempunyai profil bisnis Instagram.

Dalam hal iklan berbayar, Anda mempunyai beberapa opsi di Instagram:

  • Iklan foto:

Mirip dengan posting yang dipromosikan di Facebook, iklan ini adalah foto yang muncul di feeds pengguna.

  • Iklan Bersponsor :

Ini muncul langsung di feeds pengguna dan bisa menyertakan link ke toko Anda. Berikut adalah contoh dari Pipefy, tools manajemen proyek:

Iklan Instagram
  • Iklan cerita Instagram:

Iklan yang muncul di fitur Story, terletak di bagian atas feed pengguna.

Inilah yang mereka terlihat seperti:

Iklan Instagram
  • Iklan video:

Mirip dengan iklan foto, tetapi video.

  • Iklan IGTV:

Jawaban Instagram untuk YouTube yang memungkinkan video lebih lama (hingga 60 menit).

  • Iklan korsel:

Beberapa iklan foto ini bisa memamerkan berbagai warna dan gaya produk serupa atau digunakan untuk menonjolkan produk terlaris Anda.

Praktik Terbaik Iklan Instagram untuk Bisnis eCommerce

  • Instagram pada dasarnya adalah aplikasi berbagi foto, jadi pastikan Anda menggunakan gambar layak Instagram yang berkualitas tinggi dan ditata dengan baik.
  • Gunakan Audiens serupa untuk membuat Audiens khusus dengan minat yang serupa dengan Audiens Anda saat ini.
  • Gunakan hashtag untuk meningkatkan engagement.
  • Jangan terlalu sering menggunakan hashtag – gunakan empat atau lebih sedikit dan hindari hashtag yang dilarang.

Anda bisa menggunakan tools tagar atau melihat tag apa yang digunakan pesaing Anda.

Strategi Periklanan eCommerce dengan  Google Ads

Ketika datang ke periklanan berbasis online, Google adalah salah satu platform paling populer di luar sana. Tapi apakah itu tepat untuk bisnis eCommerce Anda?

Seperti strategi periklanan lainnya, Google Ads hadir dengan beberapa pro dan kontra. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

Baca Juga:
3 Alasan TrackPad MacBook Rusak Dan Tidak Berfungsi Normal

Kelebihan Google Ads untuk e-commerce:

Kekurangan Google Ads untuk e-commerce:

  • Bisa merasa luar biasa untuk memulai
  • Mudah membuang-buang uang jika Anda tidak hati-hati
  • Butuh beberapa trial and error

Jika Anda berada di eCommerce, ada kemungkinan besar bahwa iklan Google adalah cara yang sangat efektif bagi Anda untuk mengiklankan dan menjual produk eCommerce Anda.

Sebelum menyelam, pastikan Anda memahami berbagai jenis iklan Google.

Iklan Penelusuran Google 

Ini adalah iklan yang muncul di bagian atas hasil penelusuran saat pengguna Google mengetik frasa tertentu, misalnya, “baju renang wanita”.

Pencarian Google

Tempat-tempat ini kompetitif, tetapi juga sangat efektif karena iklan Anda muncul di atas hasil pencarian organik.

Tingkat konversi rata-rata untuk jenis iklan ini adalah sekitar 4%, tetapi itu bisa sangat bervariasi berdasarkan istilah yang Anda targetkan.

Bertujuan untuk muncul untuk persyaratan dengan niat pembeli yang tinggi — seperti “beli pakaian renang wanita” versus “gaya pakaian renang”.

Iklan BerGoogle Images 

Iklan bergambar muncul di website di jaringan Display Google. Ini adalah iklan banner atau iklan di sidebar website favorit Anda.

Misalnya iklan Instapage ini di CNN.com:

Jj65J3Z3Neu490Ajeml1Blhszgvbyv2 K3Qfepdfehjb5Khri0F3Vevbw7Nomqtk Zq Csznuorw5Hx 5Vgwkgv Vktq8Vmk H62Ug6Yetdae1Qswvd6Pq5Inlms23Ldy26 0Ek1 | Ditulis.id
Sumber 

Iklan bergambar cenderung mempunyai rasio konversi yang jauh lebih rendah, tetapi juga lebih murah.

Gunakan iklan ini (bersama dengan penargetan ulang) untuk meningkatkan kesadaran merek.

Iklan Google Shopping

Iklan Google Shopping berfokus pada peningkatan pembelian aktual, bukan hanya traffic atau kesadaran merek.

Iklan ini muncul di tab Google Shopping, Google Images, di samping hasil penelusuran, dan di website partner, jika Anda mengaktifkan fitur tersebut.

Iklan Shopping menyertakan gambar, harga, dan informasi lainnya:

8Szhfime2Ambqpj07Iigkqmxtzetvov 8Dkbkzu5Ux Hbbfbe97Q8Tw8Qts | Ditulis.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here