Apa Definisi Menjadi Team Leader Yang Hebat Dan Bagaimana Menjadi Pemimpin
Apa Definisi Menjadi Team Leader Yang Hebat Dan Bagaimana Menjadi Pemimpin

Team leader yang hebat bisa menjadi pembeda antara tim yang berkinerja tinggi dan tim yang tidak efektif. Artikel ini akan mengulas peran dan kualitas seorang team leader yang baik, dan memberikan tips bagaimana menjadi seorang team leader (pemimpin tim).

Team Leader Yang Hebat
Team Leader Yang Hebat

Bayangkan sebuah tim di mana pemimpin mendorong setiap orang untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka, membantu mereka berkembang secara profesional, memberikan kejelasan di tengah perubahan prioritas, dan mempercayai mereka untuk memenuhi tanggung jawab pekerjaan. 

Sekarang bayangkan sebuah tim di mana pemimpinnya meremehkan orang, mengatur pekerjaan mereka secara mikro, menahan informasi, dan mengadu domba mereka satu sama lain.

Menurut kamu, mana yang lebih mungkin menjadi tim berkinerja tinggi?

Kemampuan team leader untuk memotivasi, menginspirasi, membimbing, dan melatih tim mereka bisa mempengaruhi segalanya, mulai dari keterlibatan dan pengembangan karyawan hingga retensi dan produktivitas. Terlebih lagi, penelitian menunjukkan bahwa seorang team leader mempunyai dampak paling langsung dan signifikan terhadap pengalaman orang-orang dalam tim. Itu berarti mempunyai keterampilan dan perilaku yang tepat dalam peran kepemimpinan bisa menentukan seberapa cepat anggota tim mengembangkan keterampilan baru, apakah mereka merasa disertakan dan didukung, dan seberapa kreatif atau inovatif solusi tim. 

Berinvestasi dalam pengembangan kepemimpinan bisa membantu tim—dan organisasi—sangat bersinar.

Tanggung jawab team leader

Tanggung Jawab Team Leader
Tanggung jawab team leader

Tanggung jawab sehari-hari seorang team leader seringkali sangat bervariasi menurut peran, tetapi ada banyak kesamaan yang dimiliki oleh para pemimpin terbaik. Team leader yang hebat:

  1. Kelola pekerjaan. Para pemimpin terbaik mengelola pekerjaan tim mereka. Mereka merencanakan, mengatur, mendelegasikan, mengatur sumber daya, dan memastikan penyelesaian tanggung jawab tim. Tim melihat ke pemimpin untuk kejelasan tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang paling penting. Mereka harus bisa melihat ke seluruh tim mereka dan mengantisipasi apa yang akan dibutuhkan untuk mencapai tujuan tim. Misalnya, ketika tenggat waktu berubah, team leader perlu mempertimbangkan pekerjaan apa yang mungkin perlu dihentikan sementara dan apakah anggota tim perlu memprioritaskan ulang cara mereka menghabiskan waktu.
  2. Latih orang-orang mereka. Team leader bertindak sebagai pelatih dan penasihat, membantu anggota tim memahami bagaimana kinerja mereka, memberikan feedback tentang bagaimana mereka bisa lebih efektif, dan duduk berdampingan dengan mereka untuk menunjukkan keterampilan seperti pemecahan masalah, mendengarkan, kolaborasi, atau keterampilan keras khusus “dalam alur kerja”. Mereka mungkin menyarankan program sertifikasi untuk anggota tim yang perlu menguasai keterampilan atau menghubungkannya dengan kolega di seluruh perusahaan yang mempunyai keahlian itu. Melalui tindakan mereka setiap hari, team leader mencontohkan perilaku dan keterampilan untuk anggota tim mereka. Misalnya, beberapa perusahaan ingin karyawannya lebih berpikiran terbuka atau berempati. Team leader menunjukkan jalannya. 
  3. Komunikasikan informasi. Team leader diharapkan untuk berkomunikasi secara terbuka dan efektif dengan tim mereka. Mereka perlu berbagi pembaruan, menyebarkan informasi, dan menjelaskan tujuan dan harapan. Faktanya, banyak perusahaan mengandalkan manajer untuk menyampaikan berita penting dan pembaruan dengan tim mereka sebagai harapan reguler dari peran tersebut. 
  4. Bertindak sebagai agen perubahan. Organisasi selalu berubah, dan ini bisa menimbulkan sejumlah tantangan. Karena dampaknya terhadap tim, team leader berkewajiban untuk bertindak sebagai agen perubahan: menjadi juara untuk perubahan dan membantu rekan kerja melihat bagaimana perubahan itu akan bermanfaat bagi mereka. Misalnya, ketika organisasi direstrukturisasi, pemimpin kelompok bisa membantu tim dengan berbicara tentang bagaimana peran dan tanggung jawab baru akan membantu mereka tumbuh. 
  5. Menginspirasi tim mereka. Para pemimpin terbaik membantu memajukan tim mereka dengan membantu mereka memahami gambaran besar tentang apa yang sedang mereka kerjakan, dan mengapa. Ketika seorang team leader berbicara tentang bagaimana dia menemukan makna dalam pekerjaan, itu membantu anggota tim menemukan makna mereka sendiri dalam pekerjaan. Seorang pemimpin yang inspiratif bisa membantu membangun ketahanan tim, meningkatkan energi tim, memotivasi mereka untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka, dan membuat mereka tetap fokus pada masa depan. 

10 kualitas yang ditunjukkan setiap pemimpin hebat

Sementara para pemimpin datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, ada beberapa kualitas utama yang mereka semua miliki. Team leader yang hebat mempunyai:

  1. Keahlian fungsional dan teknis. Kualitas dasar dari team leader yang baik adalah mereka mempunyai keahlian fungsional dan teknis yang menjadi tanggung jawab tim. Kemampuan team leader untuk melatih dan menasihati tim mereka berasal dari keterampilan dan pengalaman mereka sendiri di bidang yang relevan. 
  2. Kecerdasan emosional. Tidak mengherankan, mempunyai keahlian fungsional saja tidak cukup; team leader yang hebat harus mempunyai kecerdasan emosional untuk membangun hubungan kerja yang sehat. Daniel Goleman menggambarkan kecerdasan emosional sebagai kemampuan untuk memahami dan mengelola emosi diri sendiri serta mengenali dan mempengaruhi emosi orang lain. Untuk melakukannya, seseorang harus mempunyai kesadaran diri, pengaturan diri, motivasi, empati, dan keterampilan sosial. Team leader yang cerdas secara emosional mengelola stres dengan lebih baik, melibatkan anggota tim mereka, dan mengoptimalkan performa tim mereka.
  3. Keterampilan membangun hubungan. Team leader harus membangun hubungan di dalam tim mereka, dengan team leader lainnya, dan di seluruh organisasi. Memastikan bahwa hubungan ini kuat memungkinkan tim untuk menjadi sukses dan membantu membangun kepercayaan dan keintiman. 
  4. Kemampuan untuk memberikan feedback. Team leader yang hebat harus mampu memberikan feedback tentang hal-hal yang dilakukan anggota tim dengan baik, dan di area di mana anggota tim bisa ditingkatkan. Mereka bersandar pada situasi yang berpotensi tidak nyaman ini karena mereka tahu bahwa memberikan feedback kepada tim adalah hadiah yang akan memungkinkan mereka untuk menjadi lebih sukses. 
  5. Semangat untuk mengenali orang lain. Team leader yang hebat tidak menghargai pekerjaan orang lain. Bahkan, mereka merayakan pencapaian orang lain dan memastikan anggota tim mendapatkan pengakuan yang layak mereka peroleh. Team leader terbaik berusaha untuk memahami bagaimana setiap anggota tim ingin diakui untuk memenuhi kebutuhan tim mereka.
  6. Pengaruh. Agar bisa beroperasi secara efektif, para pemimpin hebat harus mampu mempengaruhi orang lain. Ini berlaku ketika mereka memotivasi tim mereka sendiri untuk melakukan pekerjaan yang hebat atau mempengaruhi tim lain untuk berkontribusi dengan cara tertentu. Para pemimpin seringkali tidak bisa menuntut perilaku tertentu tetapi harus menemukan cara untuk mempengaruhi orang lain untuk berkolaborasi. 
  7. Pola pikir yang berkembang. Orang dengan mindset berkembang percaya bahwa kecerdasan, keterampilan, dan kemampuan bisa dikembangkan; mereka cenderung menyukai tantangan dan berusaha untuk terus belajar. Team leader yang menunjukkan mindset berkembang membantu anggota tim mereka menyambut tantangan dan kemunduran sebagai peluang untuk belajar dan berkembang. Mereka membantu tim mereka merasa nyaman mengambil risiko dan mendorong mereka untuk melakukan upaya untuk meningkatkan.
  8. Kesadaran diri. Para pemimpin terbaik mempunyai dua jenis kesadaran diri: internal dan eksternal. Kesadaran diri internal memungkinkan mereka untuk memahami kekuatan dan peluang mereka sendiri. Kesadaran diri eksternal adalah kemampuan mereka untuk memahami dampak yang mereka miliki terhadap orang lain dan bagaimana mereka dipersepsikan. Kesadaran diri memberi pemimpin gambaran yang lebih jelas tentang di mana mereka membutuhkan bantuan, bagaimana mereka harus bergantung pada tim, dan di mana mereka harus bertujuan untuk perbaikan. 
  9. Keingintahuan. Team leader yang hebat ingin tahu dan mendengarkan orang lain. Daripada berasumsi bahwa mereka tahu semua jawaban, mereka mengajukan pertanyaan dan berusaha untuk belajar. Tanpa rasa ingin tahu dan keinginan terus-menerus untuk belajar, para pemimpin berhenti tumbuh dan bisa menjadi stagnan. 
  10. Etika yang kuat dan pendekatan yang inklusif. Bagaimana seseorang memimpin itu penting, dan anggota tim melihat yang diberikan oleh team leader. Untuk alasan ini, sangat penting bagi team leader untuk bertindak sesuai dengan etika yang kuat, menjunjung tinggi nilai-nilai perusahaan, dan menjunjung tinggi standar diri mereka sendiri dan orang lain. Selain itu, pemimpin kelompok perlu mengenali dan merayakan perbedaan di antara anggota tim dan memastikan bahwa anggota tim bisa membawa diri asli mereka untuk bekerja. 

6 tips untuk menjadi team leader yang hebat

Semua pemimpin mempunyai kesempatan untuk tumbuh dan menjadi lebih efektif. Berikut adalah 6 tips untuk menjadi team leader yang hebat:

  1. Belajar memimpin diri sendiri dulu. Pemimpin terbaik memimpin diri mereka sendiri sebelum mereka memimpin orang lain. Ini kelihatannya seperti apa? Pastikan kamu benar-benar memahami kekuatan dan peluang kamu dan tahu bagaimana kamu dipersepsikan oleh orang lain. Ambil langkah-langkah untuk mempertimbangkan apa yang memotivasi kamu dan jenis dampak yang ingin kamu berikan kepada orang lain. Meningkatkan kesadaran diri kamu dengan cara ini bisa menjadi perjalanan seumur hidup yang membantu kamu memimpin orang lain dengan paling efektif. 
  2. Carilah feedback: atas, bawah, dan seberang. Team leader yang hebat tidak hanya berbagi feedback dengan tim mereka; mereka juga meminta dan menerima feedback dari banyak sumber. Mereka berusaha untuk memahami bagaimana mereka mempengaruhi orang lain. Untuk memaksimalkan feedback, para pemimpin harus berbagi di mana mereka bekerja untuk meningkatkan dan kemudian mengundang orang lain untuk memberi tahu mereka ketika mereka melakukan hal-hal yang menyakiti atau membantu.
  3. Terbuka untuk ide-ide baru. Pemimpin memainkan peran penting dalam mendorong tim mereka untuk berbagi pemikiran dan pendapat mereka. Tetap terbuka terhadap ide-ide baru mendorong inovasi, daripada membiarkan tim terjebak dalam pola perilaku lama. 
  4. Dorong diri kamu keluar dari zona nyaman kamu. Ketika kita terlalu nyaman, kita tidak belajar. Ketika para pemimpin mendorong diri mereka sendiri untuk mengambil risiko, mereka memberikan positif bagi tim mereka dan memberi mereka izin untuk melakukan hal yang sama. Jika kamu gagal, jangan takut untuk mengatakannya. Bagikan apa yang telah kamu pelajari dari kegagalan kamu, dan bahwa kamu tidak akan membiarkan mereka menghentikan kamu dari mencoba hal-hal baru di masa depan.
  5. Perhatikan dinamika tim. Mungkin mudah untuk terjebak dalam tugas sehari-hari, tetapi pemimpin kelompok perlu mengambil langkah mundur untuk memeriksa dinamika tim. Tanyakan pada diri sendiri: bagaimana tim beroperasi? Di mana hal-hal bekerja dengan baik dan di mana tim merasa sangat tertantang? Bagaimana individu dalam tim saya, dan seberapa sehat hubungan di antara mereka? Luangkan waktu untuk membangun hubungan yang lebih kuat, dan kelola konflik yang muncul sebelum berkembang menjadi masalah yang lebih besar.
  6. Ukur performa tim kamu dalam beberapa dimensi. Tim berkinerja tinggi mendapatkan hasil yang lebih baik, dan mereka melakukannya dengan menyesuaikan proses dan hubungan mereka. Tidaklah cukup untuk mengukur apa yang dicapai tim. Team leader juga perlu mempertimbangkan bagaimana pekerjaan diselesaikan dan seperti apa hubungan dalam tim. Team leader yang mengharapkan hasil luar biasa dengan mengorbankan proses dan hubungan mempersulit tim mereka untuk terus sukses bersama dari waktu ke waktu. Memperhatikan hasil, proses, dan hubungan secara holistik membantu memastikan kesuksesan jangka panjang tim.

Pikiran terakhir

Begitu banyak pekerjaan kami dilakukan dalam tim, dan itu hanya akan meningkat. Ketika perusahaan mencoba untuk gesit dalam menghadapi ketidakpastian dan perubahan yang cepat, peran team leader menjadi lebih penting dari sebelumnya. Untuk memimpin tim mereka dengan baik, para pemimpin harus berusaha untuk terus berkembang dan membantu anggota tim mereka melakukan hal yang sama. Saat kamu memikirkan perkembangan kamu sendiri, pertimbangkan bagaimana kamu memenuhi berbagai tanggung jawab team leader kamu dan di mana ada peluang bagi kamu untuk menjadi lebih efektif. Para pemimpin terbaik terus belajar dan tumbuh dari waktu ke waktu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here