Cara-Menulis-Adegan-Menarik-Pembaca-Anda-Melalui-Emosi
Cara Menulis Adegan Menarik Pembaca Anda Melalui Emosi

kamu telah merencanakan plot kamu ketika menulis adegan, membuat karakter yang luar biasa, dan kamu tahu alur cerita utama kamu. Sekarang kamu hanya perlu meletakkan pena di atas kertas dan biarkan keajaiban kamu mengalir saat menulis adegan. Pelajari cara menggabungkannya dalam panduan komprehensif ini.

Hanya satu masalah, penulisan yang sebenarnya.

Adegan adalah blok bangunan buku kamu. Jika kamu tidak bisa menulis adegan yang bagus, tidak peduli seberapa bagus plot kamu, buku itu akan berantakan.

Itu sebabnya saya akan memandu kamu melalui cara menulis adegan hebat yang melekat pada pembaca kamu. Dari perencanaan hingga penulisan, kami siap membantu kamu.

Cara Menulis Adegan: Cetak Biru Adegan

Cara-Menulis-Adegan-Cetak-Biru-Adegan
Cara Menulis Adegan Cetak Biru Adegan

Jika kamu telah merencanakan buku kamu cukup banyak sehingga kamu khawatir tentang adegan individu, maka kamu sudah mempunyai semua alat yang kamu butuhkan untuk bisa menulis adegan yang menarik.

Setannya, seperti halnya banyak hal, ada dalam detailnya. Kamu mempunyai semua alat yang kamu butuhkan, tetapi cara kamu menerapkannya pada sebuah adegan sedikit berbeda. 

Setiap adegan hanyalah cerita mini. Tidak ada panjang spesifik yang harus diisi adegan kamu, tidak ada jumlah adegan yang harus kamu miliki per bab atau per buku. Sebuah adegan hanyalah sebuah cerita kecil, terfokus pada masalah tertentu, yang menggerakkan cerita yang lebih besar.

Semua kebutuhan adegan kamu adalah setidaknya satu karakter, konflik, aksi, dan semacam resolusi atau perubahan — bahan yang sama yang dibutuhkan cerita apa pun. Adegan kamu mungkin sangat panjang sehingga mencakup seluruh bab, atau bisa sangat pendek sehingga hanya memenuhi satu paragraf. Yang penting adalah selesai dan memajukan cerita yang lebih besar. 

Ingatlah, begitu kamu mulai menulis adegan, kamu tidak lagi dalam mode perencanaan. Adegan di mana pena bertemu kertas dan cerita kamu mulai menjadi hidup, tetapi itu berarti kita harus fokus pada detailnya. 

Berkonsentrasi pada detail sensorik. Spesifik dengan tindakan yang dilakukan karakter kamu. Dapatkan kata-kata yang benar.

Bagaimana Pendekatan Kamu Membuat Sebuah Adegan? 

Saya akan memecah kerangka kerjanya menjadi beberapa pertanyaan yang harus kamu tanyakan pada diri sendiri sebelum masuk ke adegan apa pun.

  • Apa konfliknya? Jika kamu tidak mempunyai konflik, kamu tidak mempunyai adegan.
  • Berapa nilai pembukaannya? Apakah karakter senang, sedih, marah? Apakah semuanya berjalan baik, buruk, dll. Kamu perlu tahu bagaimana keadaannya di awal sehingga kamu tahu bagaimana itu harus berubah di akhir.
  • Apa yang dipertaruhkan? Mengapa ini penting untuk karakter? kamu mungkin belum sepenuhnya mengungkapkan ini kepada pembaca, tetapi kamu perlu tahu mengapa karakter melakukan apa yang mereka lakukan, dan mengapa itu penting.
  • Apa yang terjadi? Hancurkan aksi menjadi beberapa ketukan. Rencanakan tindakan dan reaksi utama yang perlu terjadi di tempat kejadian. Ini akan membantu kamu menjaga langkah tetap menarik dan menemukan titik balik, yang akan saya jelaskan lebih lanjut sebentar lagi. Jika kamu lebih suka menulis di dekat bagian bawah celana kamu, kamu bisa kembali dan melakukannya setelah kamu menyelesaikan adegan tersebut.
  • Berapa nilai penutupannya? Sama seperti sebelumnya kita perlu tahu bagaimana keadaan setelah adegan selesai. Apakah hal-hal berubah dari bahagia menjadi sedih? Baik hingga buruk? dll. Jika tidak ada yang berubah, maka kamu tidak perlu adegan. Sesuatu yang penting untuk cerita perlu diubah. 
  • Apa titik baliknya? Titik balik adalah saat ketika segala sesuatunya berubah menjadi nilai penutupan yang tidak bisa diperbaiki. 

Jadi mari kita fokus pada detailnya, dan melihat bagaimana kita perlu mendekati sebuah adegan.

Robert McKee memberikan kerangka yang sangat baik untuk sebuah adegan dalam bukunya Story.

Titik balik dan perubahan adalah bagian terpenting dari sebuah adegan. Tanpa perubahan, adegan tidak mempunyai tujuan. Perubahan itu bisa dalam pikiran karakter, keadaan mereka, atau sesuatu yang lain, tetapi sesuatu yang penting perlu diubah dari awal hingga akhir adegan. Ini adalah bagus dari keseluruhan alur cerita.

Seberapa besar atau menghancurkan hidup perubahan ini tergantung pada apa yang adegan lakukan — itu mungkin titik balik kecil untuk klimaks kecil di tengah buku atau titik balik adegan mungkin titik balik utama kamu secara keseluruhan. buku.

Namun, mungkin yang lebih penting, perubahan itu harus bermakna bagi plot. Ini bisa sesederhana karakter kamu memindahkan kotak dari satu sisi ruangan ke sisi lain, tetapi itu akan mempunyai efek penting pada adegan di masa depan. 

Efek dari perubahan tidak harus langsung, tetapi audiens kamu seharusnya tidak pernah bisa melihat ke belakang dan berkata, “apa gunanya itu? Itu tidak mengarah kemana-mana?”

Misalnya, ketika karakter kamu memindahkan kotak dari satu sisi ruangan ke sisi lain. Mungkin di adegan selanjutnya, kita menemukan bahwa kotak itu sebenarnya berisi beberapa peralatan pengukur yang halus, dan dengan memindahkannya, mereka memecahkannya. Jadi sekarang, ketika pemiliknya datang untuk menggunakannya, mereka mendapatkan pembacaan yang salah yang mengirim cerita ke jalan yang sama sekali baru. 

Bahkan jika adegan difokuskan pada karakter kecil atau plot sampingan, itu semua harus menggerakkan cerita ke depan menuju klimaks keseluruhan.

Jika kamu tidak bisa menarik garis langsung dari tindakan dalam adegan kamu hingga klimaks akhir buku, maka itu mungkin seharusnya tidak menjadi adegan yang kamu simpan, dan setidaknya kamu perlu mengerjakannya lagi.

Meletakkan Adegan Kamu

Sekarang kita tahu apa yang dibutuhkan adegan kita, dan apa yang perlu kita ketahui tentang mereka, kita bisa mulai menyusun ketukan adegan individu.

Keluar-Masuk

Salah satu hal terpenting yang perlu kamu lakukan dengan benar saat menata adegan kamu adalah keluar-masuk. Kamu ingin menembak untuk semacam keluar-masuk pingpong. Jenis aksi-reaksi keluar-masuk. 

Jadi alih-alih: 

“Dia pergi ke toko, membeli susu, dan pulang.” 

Kami malah menginginkan sesuatu seperti: 

“Dia pergi ke toko, tapi pemiliknya sudah tutup. Dia mencoba meyakinkan pemiliknya untuk membiarkannya masuk, pemiliknya mengatakan tidak. Dia mulai meninggalkan depresi, pemiliknya mengalah dan membiarkan dia membeli susunya. Dia pergi untuk membeli susu, tetapi dia menyadari bahwa dia lupa dompetnya. Dia dan pemilik berkelahi. Dia kabur dan mencuri susunya.”

Itu adalah pemandangan yang jauh lebih menarik. Ini mempunyai konflik, dan mempunyai titik balik. 

Aksi-reaksi bisa antara dua karakter, karakter kamu dan alam, atau bahkan karakter kamu dan diri mereka sendiri. Tetapi intinya adalah bahwa setiap tindakan harus mempunyai reaksi yang merupakan katalis untuk tindakan lebih lanjut.

kamu menggunakan ini untuk mengontrol kecepatan dan nada adegan kamu melalui kecepatan reaksi, dan bobot reaksi.

Jika kamu menginginkan nada yang ringan dan menyenangkan, kamu bisa mempercepat tempo, dengan waktu yang sangat sedikit antara setiap pasangan aksi-reaksi, dan setiap reaksi mungkin mempunyai bobot yang sangat kecil. 

Sedangkan untuk nada serius, kamu bisa memperlambatnya agar pentingnya aksi dan azab yang akan datang dari reaksi berat bisa dirasakan oleh pembaca kamu.

Garis Besar

Seberapa dalam kamu merencanakan ketukan cerita kamu akan tergantung pada jenis penulis kamu, apakah kamu seorang perencana atau perencana.

Jika kamu seorang celana pendek, dan menulis di dekat bagian bawah celana kamu, kamu mungkin ingin mulai menulis saja. Dan tidak apa-apa, tetapi kamu tetap harus kembali ke langkah ini sesudahnya. Letakkan semuanya, dan pastikan adegan berjalan ke tempat yang kamu inginkan. Kamu mungkin menemukan bahwa itu perlu diatur ulang, atau bagian dari adegan tidak diperlukan.

Jika kamu seorang perencana, kamu mungkin ingin merencanakan setiap detail kecil. Itu bagus sekali, tetapi jangan biarkan diri kamu terlalu terpaku sehingga kamu tidak pernah benar-benar menulis adegannya.

Ada metode praktis tak terbatas yang bisa kamu gunakan untuk tata letak adegan itu sendiri, tetapi sebagian besar adalah beberapa variasi pada beberapa metode yang dicoba dan benar.

Tiga metode yang dicoba dan benar adalah untuk:

  • Tulis ketukan cerita dengan pena dan kertas atau dalam dokumen kata. Tulis dimana adegan kamu dimulai, dan apa perubahan akhirnya, dan cobalah beberapa metode untuk berpindah dari titik A ke titik B.
  • Storyboard bisa menjadi metode yang bagus jika kamu lebih visual. Kamu bisa menarik keluar ketukan utama seperti yang kamu lihat di kepala kamu. Meskipun ini hanya menggunakan figur tongkat. Ini bisa menjadi cara yang bagus dan cepat untuk menggambarkan pemandangan dan mengisi kekosongan.
  • Kartu Indeks adalah metode fantastis lainnya. Tulis ketukan adegan kamu di kartu indeks. Kemudian letakkan secara fisik, susun ulang, atau hapus beberapa. Kamu bisa mencoba berbagai variasi dengan cepat tanpa terus-menerus menulis ulang.

Terlepas dari metode kamu setelah kamu mengetahui kecepatan dan menyusun setiap ketukan cerita, kamu sebagian besar sudah selesai. Kamu telah melakukan bagian yang sulit. Sekarang kamu hanya perlu mengisi kekosongan. 

Bagaimana Memulai Sebuah Adegan

Saya baru saja mengatakan bahwa kami praktis selesai, tetapi itu tidak sepenuhnya benar. Masih ada dua rintangan besar yang menghalangi kita sehingga banyak orang salah. Awal dan akhir.

Tidak ada cara pasti untuk memulai sebuah adegan, tetapi aturan umumnya adalah kamu ingin menarik minat pembaca dengan cepat. 

Sama seperti halaman pertama dan bab pertama buku kamu perlu membuat pembaca cukup tertarik untuk membaca, setiap menulis adegan dalam buku kamu perlu melakukan hal yang sama.

Jadi mari kita lihat beberapa cara untuk memulai sebuah adegan.

Ini bukan daftar yang lengkap, tetapi mungkin 90% adegan kamu akan dimulai dengan salah satu cara ini.

  • kamu bisa memulai en media res. Mulailah dengan sebuah tindakan. Ini adalah salah satu cara termudah untuk mengaitkan pembaca kamu sejak dini.
  • kamu juga bisa memulai dengan dialog. Dialog sangat mirip dengan tindakan. Itu harus menarik atau menghibur, dan seperti halnya aksi fisik, kamu bisa memulai res media. Melompat ke tengah percakapan, tepat saat percakapan menjadi menarik bisa menjadi cara yang sangat menarik untuk memulai sebuah menulis adegan.
  • kamu juga bisa memulai dengan mengatur panggung untuk adegan tersebut. Jika setting sangat penting untuk apa yang akan terjadi, atau jika sangat menarik, maka memulai dengan menggambarkan adegan bisa menjadi sangat penting. 
  • kamu bisa mulai dengan latar belakang. Lakukan ini hanya jika itu penting untuk adegan, tetapi cerita latar bisa dilakukan dengan dialog, atau dengan mengingat kembali aksi seolah-olah sedang terjadi sekarang.
  • Terakhir, kamu bisa memulai dalam pikiran narator atau karakter utama kamu dan membiarkan pikiran mereka memulai menulis adegan tersebut. Jika kamu menempuh rute ini, sebaiknya kamu melakukannya jika ada konflik internal.

Kunci dari semua ini adalah tindakan. Sesuatu perlu terjadi, atau perlu jelas bahwa sesuatu baru saja atau akan terjadi. Membuka adegan di mana karakter hanya berbicara tentang cuaca tidak baik kecuali intinya adalah melemparkan normalitas itu ke kepalanya dalam satu atau dua kalimat. 

Bagaimana Cara Mengakhiri Sebuah Adegan?

Mengakhiri sebuah adegan, bisa dibilang, jauh lebih sulit dan lebih penting daripada memulai sebuah adegan.

Hal terbesar yang perlu diingat, seperti yang telah saya sebutkan beberapa kali sekarang, adalah bahwa itu harus diakhiri dengan perubahan yang telah terjadi. Harus ada saat di mana tidak ada jalan untuk kembali.

Namun, begitu kamu berhasil mengubahnya, akhir yang sebenarnya terserah kamu.

Berikut adalah daftar yang sangat lengkap dari beberapa cara yang baik untuk mengakhiri sebuah adegan.

  • kamu bisa mengakhiri di tengah aksi dengan cliffhanger, mirip dengan cara kamu memulai en medias res. Berhati-hatilah untuk melakukan ini terlalu banyak. Itu bisa kehilangan daya tariknya dan menjadi menjengkelkan jika berlebihan.
  • kamu bisa berakhir dengan semacam realisasi
  • kamu bisa mengakhiri dengan petunjuk tentang apa yang akan datang
  • kamu bisa berakhir dengan kerugian.
  • kamu juga bisa mengakhirinya dengan kemenangan atau solusi dari suatu masalah. Namun, kamu hanya harus mengakhiri dengan kemenangan penuh jika itu adalah resolusi ke klimaks akhir dari buku kamu. Jika tidak, kamu harus selalu mengisyaratkan lebih banyak masalah yang akan datang.

Demikian pula untuk memulai sebuah adegan, kamu ingin akhir adegan kamu memaksa pembaca untuk terus berjalan. Jangan beri mereka tempat yang nyaman untuk turun dari perjalanan sampai adegan terakhir buku ini. Pastikan ada beberapa misteri yang harus dipecahkan, masalah yang harus diatasi, atau kerugian yang harus dibalas dan kamu akan membuat orang-orang mengobrak-abrik buku kamu untuk sampai ke akhir.

Kesimpulan

Adegan bisa sulit untuk diperbaiki, tetapi kita sering membuatnya lebih sulit daripada yang seharusnya. 

Di sinilah kamu benar-benar mulai menulis buku kamu. Tahap perencanaan sudah selesai. Penulisan sebenarnya sudah dimulai. Jika kamu bisa menguasai pembuatan menulis adegan yang menarik, maka kamu mempunyai dasar untuk membuat buku apa pun yang bisa kamu bayangkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here