cara membuat artikel web yang menarik untuk dibaca
cara membuat artikel web yang menarik untuk dibaca

Ada banyak karakteristik artikel yang baik: pemikiran orisinal, struktur yang ketat, argumen yang seimbang, dan banyak lagi. Namun satu aspek yang sering diabaikan adalah bahwa artikel yang baik haruslah menarik untuk dibaca. hal ini harus memicu keingintahuan pembaca, membuat mereka tetap fokus dan menimbulkan rasa penasaran, membuat mereka ingin terus membaca dan belajar lebih banyak. artikel yang membosankan berisiko kehilangan perhatian pembaca; bahkan jika poin yang Anda buat sangat bagus,membosankan gaya penulisan yang atau penanganan yang buruk terhadap materi pelajaran yang kering dapat merusak aspek positif pada artikel yang Anda buat.

Masalahnya adalah banyak siswa yang berpikir bahwa artikel harus seperti ini: mereka berpikir bahwa gaya yang membosankan dan kering cocok untuk tujuan penulisan akademis, dan tidak menganggap bahwa guru yang membaca artikel mereka ingin menganggap artikel itu menarik. Penulisan akademis tidak harus – dan tidak boleh – membosankan. Kabar baiknya, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat tulisan Anda lebih menarik, meskipun Anda hanya dapat melakukannya dengan tetap berada dalam batasan formal penulisan akademis. Mari kita lihat apa itu.

13 Cara Membuat Artikel Menarik Untuk Dibaca Pengunjung

13 cara membuat artikel menarik untuk dibaca pengunjung
13 cara membuat artikel menarik untuk dibaca pengunjung

Tertarik Dengan Apa Yang Anda Tulis

Jika ada satu hal yang dijamin akan membuat Anda tertarik pada tulisan Anda, itu sebenarnya adalah tertarik pada apa yang Anda tulis. Semangat untuk suatu subjek muncul secara alami dalam tulisan Anda, biasanya membuatnya lebih hidup dan menarik, dan menanamkan antusiasme yang menular ke dalam kata-kata Anda – dengan cara yang sama bahwa mudah untuk mengobrol dengan seseorang tentang sesuatu yang Anda anggap menarik.

Ini membuatnya relatif mudah untuk menulis dengan menarik tentang subjek yang benar-benar Anda minati. Namun, masalah muncul ketika Anda dipaksa untuk menulis artikel tentang mata pelajaran yang Anda kurang antusias. Sulit membayangkan minat pada subjek yang paling tidak Anda sukai, dan itu akan muncul dalam tulisan Anda. Namun, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil: berikut beberapa tips tentang menulis tentang subjek yang tidak Anda sukai.

  • Sesuaikan pola pikir Anda: Yakinkan diri Anda bahwa tidak ada subjek yang membosankan. Jika subjek atau artikel terkesan membosankan, salahkan diri Anda sendiri; jika Anda merasa negatif tentang hal itu, cobalah temukan minat di dalamnya. Pikirkan tentang kaitannya dengan dunia nyata dan seberapa penting subjeknya. Temukan cuplikan informasi yang menarik tentangnya dan lihat dari sudut pandang baru.
  • Pikirkan tentang pembaca Anda: Pertimbangkan fakta bahwa tidak semua orang akan menganggap subjek itu membosankan seperti Anda. Saat Anda menulis, ingatlah pembaca dan bayangkan mereka menjadi penggemar terbesar subjek ini di dunia.
  • Temukan penggemar: Jika Anda merasa tidak mungkin untuk memahami pola pikir audiens Anda, coba cari di Google subjek untuk menemukan forum, video, atau posting blog di mana subjek tersebut dibahas oleh orang-orang yang menganggapnya menarik. Ini akan membantu Anda membayangkan untuk siapa Anda menulis, dan memberi Anda perspektif berbeda tentang subjek yang mungkin belum Anda anggap menginspirasi hingga saat ini.

Sertakan Detail Yang Menarik

Faktor lain yang dapat membuat artikel membosankan adalah materi pelajaran yang kering. Beberapa subjek atau area topik secara alami kering, dan terserah Anda untuk membuat artikel lebih menarik melalui gaya tertulis Anda (lebih lanjut tentang ini nanti) dan dengan mencoba menemukan potongan informasi menarik untuk disertakan yang akan sedikit menghidupkan dan membuatnya lebih hidup. informasi lebih mudah dihubungkan.

Salah satu cara untuk melakukan ini dengan subjek kering adalah mencoba membuat apa yang Anda bicarakan tampak relevan dengan dunia nyata, karena ini lebih mudah dipahami oleh pembaca. Dalam diskusi tentang undang-undang yang tampaknya membosankan, misalnya, Anda dapat berkomentar seperti “jika bukan karena undang-undang ini, tidak ada di antara kita yang akan menikmati kebebasan untuk melakukan ini dan itu hari ini”, atau “Legislasi A akhirnya membuka jalan bagi Legislasi B, yang mengubah pidana hukum seperti yang kita kenal. ” Buat itu tampak menarik!

Meniru Gaya Penulis Lain Yang Menurut Anda Menarik

Ketika Anda banyak membaca, tanpa sadar Anda mulai meniru gaya penulis yang Anda baca layaknya anda sedang menonton seni teater yang sedang dimainkan oleh aktor yang sedang berperan dan Anda takjub dan ingin menirunya. Oleh karena itu bermanfaat untuk membaca secara luas, karena ini menghadapkan Anda pada berbagai gaya dan Anda dapat mulai mengambil ciri-ciri yang menurut Anda menarik untuk dibaca. Jika Anda merasa terlibat dengan sebuah tulisan, penulis pasti melakukan sesuatu dengan benar! Saat Anda membaca, pikirkan secara sadar tentang apa yang penulis lakukan untuk menarik minat Anda, mungkin menggarisbawahi atau menyalin frasa, teknik, struktur kalimat tertentu, dan sebagainya. Kemudian terapkan teknik mereka pada tulisan Anda sendiri.

Menulis Dengan Cara Mengajak Pembaca

Ini adalah trik tertua di buku, tetapi menggunakan kata ajakan daripada kata pasif akan secara otomatis membuat tulisan Anda lebih menarik untuk dibaca. Ini menghasilkan tulisan yang lebih langsung dan energik yang membuat pembaca merasa lebih ‘pada saat ini’. Sayangnya, banyak siswa menggunakan kalimat pasif dengan keyakinan bahwa itu membuat tulisan mereka terdengar lebih akademis atau intelektual; malah membuat tulisan mereka terdengar membosankan. Ingat, kalimat aktif adalah saat subjek kalimat “bertindak”, sedangkan kalimat pasif adalah saat subjek ditindaklanjuti.

Pasif: Metode yang digunakan adalah…

Aktif: Para ilmuwan menyimpulkan bahwa metode yang digunakan adalah…


Subjek dalam contoh ini adalah “para ilmuwan” dan “tindakan” yang mereka lakukan adalah “menyimpulkan”. Seperti yang Anda lihat dalam contoh ini, ajakan aktif hampir selalu menghasilkan frase yang lebih rapi dan elegan, yang lebih ringkas dan menyenangkan untuk dibaca.

Masukkan Beberapa Teknik Menulis Kreatif Dari Penulis Lain

Jelas ada batasan jumlah ‘bercerita’ aktual yang dapat Anda lakukan saat menulis artikel; bagaimanapun, artikel harus objektif, faktual dan seimbang, yang pada awalnya tidak terasa seperti bercerita. Namun, Anda bisa menerapkan beberapa prinsip mendongeng agar tulisan Anda lebih menarik.

Misalnya, sama seperti kalimat atau paragraf pembuka sebuah novel yang sangat penting untuk menarik perhatian pembaca sejak dini, maka paragraf pertama artikel Anda sangat penting untuk membuat pembaca Anda ingin terus membacanya. Mulailah dengan ‘pengait’ yang menarik perhatian untuk menarik mereka masuk, seperti pernyataan kontroversial, cuplikan informasi yang menggoda, atau pertanyaan retoris (lebih lanjut tentang ini di bawah). Berikut adalah beberapa teknik lain yang dapat Anda adopsi dari penulisan kreatif untuk meningkatkan artikel Anda.

Pikirkan Tentang Pendapat Pribadi Dalam Sudut Pandang Objektif

Artikel Anda pasti akan membosankan jika yang Anda lakukan hanyalah memparafrasekan apa yang dikatakan orang lain tentang sesuatu. artikel yang bagus – setidaknya dalam mata pelajaran humaniora – menggabungkan tanggapan cerdas penulis terhadap apa yang dikatakan orang lain, dan pertimbangan kritis ini tidak hanya menunjukkan bahwa Anda berpikir pada tingkat akademis yang tinggi, tetapi secara otomatis menambah lebih banyak minat dan orisinalitas pada tulisan Anda . Jadi, berpikirlah secara mandiri dan jangan takut untuk menunjukkan bahwa Anda melakukan sebanyak itu.

Hentikan Omong Kosong

Omong kosong secara terus menerus akan sangat membosankan, dan hampir dijamin akan kehilangan minat pembaca Anda. Anda berisiko bingung jika Anda tidak sepenuhnya jelas tentang apa yang ingin Anda katakan, atau jika Anda belum memikirkan dengan hati-hati tentang bagaimana Anda akan menyusun argumen Anda. Melakukan riset dengan benar dan menulis rencana artikel sebelum Anda mulai akan membantu mencegah masalah ini.

Pengeditan adalah bagian penting dari proses penulisan artikel, jadi setelah Anda menyelesaikan draf pertama, edit potongan tersebut. Bacalah artikel Anda secara objektif dan ambil bagian-bagian yang tidak relevan dengan argumen atau yang menjelaskan intinya. Selain mengedit potongan teks, penting juga untuk menghemat kata-kata – tidak menggunakan sepuluh di mana lima sudah cukup, dan menghindari frasa kikuk seperti yang diuraikan dalam artikel ini. Selama proses pengeditan, perkuat frasa Anda dengan menghilangkan kata-kata yang tidak perlu dan menyusun ulang kalimat yang terbaca buruk.

Menggunakan Tesaurus/Sinonim/Persamaan kata Tidak Selalu Merupakan Hal Yang Baik

Anda mungkin berpikir bahwa menggunakan tesaurus untuk menemukan kata-kata yang lebih rumit akan membuat tulisan Anda lebih menarik, atau terdengar lebih akademis, tetapi menggunakan bahasa alis yang terlalu tinggi dapat memiliki efek yang salah. Itu membuat pembaca terasing dan membuat Anda terdengar sombong, akibatnya artikel lebih sulit dibaca dan pembaca bisa cepat kehilangan minat. Meskipun demikian, banyak mahasiswa yang mengaku sengaja memperumit bahasa mereka agar terdengar lebih menarik. Jika Anda ingin membuat pembaca tetap tertarik, usahakan agar bahasa Anda jelas dan sederhana.

Hindari Frase Yang Berulang

Hindari menggunakan struktur kalimat yang sama berulang kali: ini adalah resep untuk kebodohan! Alih-alih, gunakan berbagai sintaks yang menunjukkan kemampuan menulis Anda serta membuat tulisan Anda lebih menarik. Campurkan kalimat sederhana, majemuk, dan kompleks agar tulisan Anda tidak mudah ditebak.

Gunakan Beberapa Bahasa Kiasan Agar Lebih Bewarna

Seperti yang telah kita lihat, sangat mudah untuk bertele-tele saat Anda menjelaskan konsep yang sulit, – terutama jika Anda sendiri tidak memahaminya dengan jelas. Salah satu cara untuk memaksa diri Anda sendiri untuk berpikir jernih tentang suatu konsep, serta menjelaskannya dengan lebih sederhana dan menarik, adalah dengan menggunakan bahasa kiasan. Ini berarti menjelaskan sesuatu dengan membandingkannya dengan sesuatu yang lain, seperti dalam analogi.

Misalnya, Anda dapat menggunakan analogi air yang keluar dari lubang di ember untuk menjelaskan peluruhan eksponensial zat radioaktif, karena laju penipisan keduanya tergantung pada seberapa banyak yang tersisa, menjadikannya eksponensial. Hal ini memberi pembaca sesuatu yang familiar untuk divisualisasikan, sehingga lebih mudah bagi mereka untuk memahami konsep baru (jelas ini bukan konsep baru bagi guru yang menyusun artikel Anda, tetapi mereka ingin melihat bahwa Anda dapat menjelaskan konsep dengan jelas dan itu Anda memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang itu sendiri).

Hindari Klise Atau Pengulangan Kalimat

Klise adalah kata atau frasa yang digunakan secara berlebihan yang membuat tulisan Anda mudah ditebak, dan oleh karena itu kurang menarik. Contohnya adalah “di penghujung hari”, tetapi ada banyak penulis artikel siswa favorit seperti itu. Jangan lupa bahwa guru Anda akan memiliki setumpuk artikel untuk dibaca sekaligus; jika Anda menggunakan ekspresi lelah yang sama seperti yang digunakan orang lain, artikel Anda akan berbaur dengan yang lain. Buat menonjol dengan menghindari klise yang Anda tahu akan digunakan teman sekelas Anda.

Gunakan Pertanyaan Retoris

Salah satu cara orator kuno menarik perhatian audiens mereka dan meningkatkan efek dramatis dari pidato mereka adalah dengan menggunakan pertanyaan retoris. Apakah pertanyaan retoris itu? Ini pada dasarnya pertanyaan yang Anda tanyakan tanpa mengharapkan audiens Anda menjawab – pertanyaan yang akan Anda jawab sendiri, seperti yang kami tanyakan di kalimat sebelumnya.

Ini bisa menjadi cara yang efektif untuk memperkenalkan baris pertanyaan baru, atau mengajukan pertanyaan yang akan Anda bahas secara lebih rinci. Tempat yang baik untuk menggunakan pertanyaan retoris adalah di akhir paragraf, untuk memimpin ke paragraf berikutnya, atau di awal paragraf baru untuk memperkenalkan area baru untuk eksplorasi. Pertanyaan retoris, “Tapi adakah bukti yang mendukung klaim X?” bisa, misalnya, memulai paragraf yang membahas bukti untuk opini yang diperkenalkan di paragraf sebelumnya. Terlebih lagi, seperti yang telah kita lihat, Anda bisa menggunakan pertanyaan retoris sebagai ‘pengait’ untuk memikat pembaca tepat di awal artikel Anda.

Selalu Koreksi Tulisan Anda

Terakhir, Anda dapat menulis artikel paling menarik yang pernah dibaca guru, tetapi Anda akan merusak pekerjaan baik Anda jika dikotori dengan kesalahan, yang mengalihkan perhatian pembaca dari konten sebenarnya dan mungkin akan mengganggu mereka. Sebelum Anda mengirimkan artikel, bacalah dengan seksama untuk memastikan tata bahasanya elegan, tanda baca sempurna, dan ejaannya sempurna. Jangan hanya menggunakan pemeriksa ejaan dan tata bahasa, karena ini tidak selalu mendeteksi semua kesalahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here