social media manager job description, social media manager gaji, social media officer, social media specialist, social media management, cara menjadi social media manager, social media management course, media manager adalah, social media manager salary, social media manager jobs, social media manager resume, social media manager course, social media manager freelance, social media manager interview questions, social media manager skills, social media manager jobs remote, how to become a social media manager, what does a social media manager do, freelance social media manager, how much does a social media manager make, how to become a social media manager with no experience, fiverr social media manager, social media officer adalah, tugas social media officer, social media staff adalah, social media specialist adalah, contoh social media management, project manager social media adalah, social media account manager adalah, social media community manager adalah, que es social media manager, social media fatigue adalah, social media admin adalah, social media plan adalah, social media manager example, que es social media marketing, social media enthusiast adalah, social media content adalah, lowongan social media manager, tugas social media manager, gaji social media manager, jasa social media management, social media management tools, belajar social media management, cara menjadi social media specialist, cara menjadi social media influencer, cara menjadi marketing,
Cara Menjadi Social Media Manager Step By Step Tanpa Pengalaman

Social media manager adalah individu yang mengelola presensi (audiens) media sosial dari suatu bisnis atau orang. Peran ini menjadi semakin penting karena banyak organisasi dan tokoh masyarakat menggunakan media sosial untuk berinteraksi dengan audiens mereka. Untuk mengejar karir ini, kamu harus mengembangkan keterampilan komunikasi yang kuat, mendapatkan gelar yang relevan dan menguasai penggunaan media sosial.

Banyak orang berpikir media sosial itu “mudah.” Meskipun mungkin mudah untuk berbagi gambar dan memposting komentar kecil, sebenarnya ada banyak analisis data dan strategi yang masuk ke dalamnya. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa yang dilakukan social media manager. lakukan dan bagaimana mengejar karir dalam peran ini.

Apa Tugas Seorang Social Media Manager?

Social Media Manager Job Description, Social Media Manager Gaji, Social Media Officer, Social Media Specialist, Social Media Management, Cara Menjadi Social Media Manager, Social Media Management Course, Media Manager Adalah, Social Media Manager Salary, Social Media Manager Jobs, Social Media Manager Resume, Social Media Manager Course, Social Media Manager Freelance, Social Media Manager Interview Questions, Social Media Manager Skills, Social Media Manager Jobs Remote, How To Become A Social Media Manager, What Does A Social Media Manager Do, Freelance Social Media Manager, How Much Does A Social Media Manager Make, How To Become A Social Media Manager With No Experience, Fiverr Social Media Manager, Social Media Officer Adalah, Tugas Social Media Officer, Social Media Staff Adalah, Social Media Specialist Adalah, Contoh Social Media Management, Project Manager Social Media Adalah, Social Media Account Manager Adalah, Social Media Community Manager Adalah, Que Es Social Media Manager, Social Media Fatigue Adalah, Social Media Admin Adalah, Social Media Plan Adalah, Social Media Manager Example, Que Es Social Media Marketing, Social Media Enthusiast Adalah, Social Media Content Adalah, Lowongan Social Media Manager, Tugas Social Media Manager, Gaji Social Media Manager, Jasa Social Media Management, Social Media Management Tools, Belajar Social Media Management, Cara Menjadi Social Media Specialist, Cara Menjadi Social Media Influencer, Cara Menjadi Marketing,
Apa Tugas Seorang Social Media Manager

Social media manager adalah orang dalam departemen komunikasi, marketing, atau hubungan masyarakat organisasi yang memantau, menyaring, berkontribusi, dan memandu presensi (audiens) media sosial dari bisnis, produk, atau brand. Platform media sosial bergerak cepat dan biasanya dianggap sebagai “real-time marketing”, sehingga social media manager harus bisa bekerja dengan cepat dan merespons serta membagikan informasi saat tersedia. Social media manager sering kali harus berpengalaman dalam siklus berita dan pakar industri untuk perusahaan, bisnis, produk, atau layanan mereka.

Perusahaan di semua industri yang berbeda telah menggunakan media sosial sebagai metode untuk memperoleh dan mempertahankan pelanggan, sehingga mempunyai seseorang yang bisa mengelola presensi (audiens) online mereka sangat penting.

Tugas utama mereka meliputi:

  • Membuat editorial calendar dari kemungkinan konten yang terkait dengan waktu dan channel
  • Mempublikasikan konten untuk dibagikan melalui berbagai channel media sosial. Setiap perusahaan mungkin mempunyai campuran channel media sosial yang menjangkau pasar spesifik mereka
  • Menanggapi komentar dan feedback yang dibuat pengguna untuk menciptakan pengalaman brand yang positif untuk engagement yang kuat
  • Membuat campaign dengan pesan yang mewakili suara merek
  • Melacak kesuksesan konten dan campaign melalui peringkat engagement, metrik, dan analitik
  • Berpartisipasi dalam strategi desain visual
  • Menghasilkan engagement dan strategi promosi, seperti marketing influencer, menghasilkan traffic organik, dan iklan berbayar
  • Menyajikan temuan kepada manajemen atas untuk menilai dan memandu strategi ke depan
  • Mengenali dan menilai kembali jika platform tertentu tidak menghasilkan ROI yang bisa diterima
  • Mempertahankan pedoman brand di semua channel dan bekerja dengan anggota tim untuk memastikan pesan brand konsisten
  • Tetap di atas tren. Misalnya, menggunakan video pendek sedang populer sekarang, tetapi meme terus mendapatkan engagement yang tinggi
  • Berkontribusi pada nada merek—serius, bertanggung jawab, atau bahkan lucu jika dan di tempat yang masuk akal
  • Mengembangkan dan mewakili brand dengan kepribadian yang konsisten—jelaskan bagaimana orang ini akan berinteraksi dengan pelanggan, brand mitra, dan/atau bahkan pesaingnya. Misalnya, beberapa perusahaan makanan cepat saji saling bercanda di Twitter dengan humor ringan dan menjadi viral dengan banyak engagement dari pelanggan dalam arti retweet dan komentar.
Baca Juga:
Cara Menghilangkan Tulisan Ruang Penyimpanan Hampir Habis Di HP Xiaomi

Gaji Rata-Rata Untuk Seorang Social Media Manager

Gaji rata-rata untuk social media manager adalah $44.741 per tahun di Amerika. Kisaran gaji untuk social media manager bervariasi antara $ 14.000 dan $ 105.000 per tahun. Beberapa faktor yang bisa mempengaruhi gaji seseorang yang bekerja dalam peran ini termasuk pengalaman mereka, tingkat pendidikan, perusahaan atau bahkan industri dan lokasi geografis.

Bagaimana Menjadi Seorang Social Media Manager

Untuk menjadi social media manager, ikuti langkah-langkah umum berikut:

1. Peroleh Pengalaman Dalam Strategi Social Media Marketing

Ada mitos bahwa semua anak muda bisa menjadi hebat di media sosial karena mereka tumbuh dewasa dengannya dan mereka mempunyai kamera di ponsel mereka sejak remaja. Dan meskipun ya, mereka hebat dalam mempelajari platform baru dan memposting untuk pengikut individu mereka, ada banyak strategi dan pemikiran yang dimasukkan ke dalam platform atau upaya media sosial brand.

Jika menjadi social media manager menarik minat kamu, kamu bisa mengumpulkan pengalaman dengan menjangkau teman/anggota keluarga yang mempunyai bisnis kecil. Kenali mereka dan pahami bagaimana atau mengapa mereka ingin memposting ke platform media sosial. Pelajari lebih lanjut tentang tujuan bisnis dan bagaimana media sosial bisa meningkatkan bisnis mereka dan bahkan mendorong pelanggan baru. Ada banyak lapisan dalam nilai media sosial—konten yang dibuat pengguna, informasi yang relevan secara geografis, kemampuan untuk marketing sasaran—tetapi tidak ada bisnis yang boleh memposting konten tanpa strategi.

Ada beberapa pertimbangan yang tulus tentang bagaimana setiap bisnis menangani media sosial mereka dan agar adil, mereka bisa mengubah strategi mereka dari waktu ke waktu jika satu platform tidak berfungsi untuk mereka. Setiap platform mempunyai nilai dan jenis kontennya sendiri, sehingga perusahaan atau brand mungkin perlu memilih mana yang merupakan investasi waktu dan uang terbaik untuk mereka.

Baca Juga:
4 Cara Mendapatkan Gambar Gratis Paling Menarik Secara Visual Dan Relevan Untuk Blog Anda

Cara terbaik untuk berkembang dalam peran ini adalah dengan mempunyai pengalaman kerja di dunia nyata sehingga kamu bisa mengasah keterampilan yang diperlukan dan menjadi nilai tambah bagi organisasi.

2. Peroleh Gelar Atau Peroleh Pengalaman Kerja Yang Relevan

Meskipun tidak semua posisi social media manager memerlukan gelar sarjana, banyak pengusaha lebih memilih kandidat untuk mempunyai gelar sarjana. Program terbaik untuk jalur karir ini termasuk bisnis, marketing, periklanan, hubungan masyarakat dan gelar komunikasi umum. Jurusan psikologi juga berhasil dalam bidang ini karena mereka berpengalaman dalam perilaku manusia dan pola pikir pelanggan, mengapa kita melakukan hal-hal yang kita lakukan dan mengapa kita membeli barang dari brand tertentu.

kamu juga bisa mencari program pendidikan yang mencakup pelatihan dan kursus dalam manajemen dan strategi media sosial. Pertimbangkan juga mengejar magang, peran sukarelawan atau pekerjaan tingkat pemula yang melibatkan bekerja dengan media sosial untuk mempraktikkan teori dan strategi yang dipelajari di kelas. Massive Open Online Courses (MOOCs) juga bisa sangat membantu untuk mendapatkan pengalaman dan pengetahuan dalam analisis dan perencanaan campaign media sosial. kamu bisa menemukannya di website seperti Udemy, Coursera, dan Google.

3. Bangun Pengikut Media Sosial Kamu Sendiri Dan Posting Konten Strategis Dan Bijaksana

Salah satu cara untuk menunjukkan kemampuan kamu mengelola pengikut media sosial untuk bisnis adalah dengan menghasilkan engagement kamu sendiri. Kembangkan akun pribadi kamu dengan berbagi konten yang menarik dan tingkatkan jumlah suka, komentar, dan bagikan yang kamu terima di pos kamu dan hubungkan dengan pengikut kamu. kamu juga bisa mengembangkan strategi konten untuk profil pribadi kamu untuk membangun keterampilan ini.

Terapkan praktik terbaik media sosial untuk menunjukkan bukti bahwa teknik kamu berhasil. Pastikan untuk mengidentifikasi suara brand kamu sendiri dan pastikan visual—termasuk gambar dan grafik—cocok dengan tampilan dan nuansa tertentu. Pastikan untuk memberi kredit kepada fotografer atau konten lain jika ada, jika kamu menggunakan gambar yang bukan milik kamu.

4. Pelajari Cara Menggunakan Media Sosial Dan Analisis Marketing Umum

Setiap social media manager bergantung pada analitik untuk menentukan seberapa baik kinerja campaign dan konten. Analisis di media sosial membantu kamu mengukur keberhasilan dari apa yang kamu bagikan dan mengidentifikasi tren pengikut—apa yang mereka sukai, apa yang tidak mereka sukai, dan apa yang mungkin tidak mereka tanggapi. Analisis utama untuk ditinjau termasuk pengikut, tampilan halaman, klik, suka, bagikan, komentar, dan tayangan. Meskipun tayangannya bagus—berapa banyak pemirsa yang melihat konten kamu)—akan sangat membantu untuk memahami cara menerjemahkan semua elemen analitik ke dalam rencana tindakan. Tayangannya mungkin bagus tetapi jika engagementnya rendah, kamu tahu bahwa ada peluang untuk ditingkatkan.

Baca Juga:
4 Cara Memperbaiki Mesin Cuci Suara Berisik

Banyak alat tersedia yang melacak metrik ini dan menunjukkan tren. Saat kamu mendapatkan pengalaman langsung selama pendidikan, magang, dan peran praktis lainnya, kamu bisa menjadi terbiasa dengan alat ini dan menggunakan wawasan ini untuk merevisi strategi campaign dan konten. Banyak usaha kecil dan pengusaha menggunakan Google Analytics tetapi ada juga platform tingkat perusahaan seperti Metrik Inti.

Meninjau analitik sering kali terasa seperti meninjau laporan data yang komprehensif dan membutuhkan waktu untuk menarik dan memahami wawasan. Ini juga membutuhkan mata visual untuk mengetahui bagaimana menyajikan temuan ini kepada kepemimpinan senior. Banyak orang menggunakan perangkat lunak visualisasi untuk membantu mempresentasikan temuan mereka.

5. Menjalani Pelatihan

Selain mengejar gelar, kamu bisa mendapatkan keuntungan dengan mengikuti kursus pelatihan manajemen media sosial melalui beberapa platform dan penyedia online. Kursus pelatihan ini membantu kamu mengembangkan keterampilan penelitian, analisis, dan komunikasi yang diperlukan serta menemukan cara mengatasi tantangan yang mungkin kamu hadapi saat mengelola media sosial untuk brand atau organisasi.

kamu juga bisa memilih untuk mengambil kursus yang akan membantu kamu mempelajari alat baru, seperti alat yang sedang tren, alat berbagi konten, alat penerbitan, dan alat mendengarkan platform media sosial. Karena sifat media sosial yang cepat dan “real-time marketing”, ada baiknya untuk memahami bahwa banyak perusahaan menggunakan perangkat lunak pendengar media sosial sehingga mereka mengetahui apa yang dikatakan konsumen tentang mereka setiap saat. Contohnya termasuk Hootsuite, Hubspot dan Sprout Social. kamu mungkin tidak perlu berpengalaman dalam menggunakan alat pendengar media sosial untuk mendapatkan pekerjaan, tetapi ada baiknya untuk memahami cara kerja perangkat lunak ini dan bagaimana hal itu bisa meningkatkan upaya marketing kamu. kamu juga bisa mengikuti kursus pelatihan ini jika pendidikan dan pengalaman kamu sebelumnya berada di bidang yang berbeda atau jika kamu tertarik untuk menjadi lebih berpengalaman dengan media sosial.

Baca Juga:
Cara Memperbaiki Touchpad Tidak Berfungsi di Linux OS

6. Bangun Portofolio Online

Saat kamu mewawancarai posisi manajemen media sosial, kamu mungkin diminta untuk menunjukkan portofolio pekerjaan media sosial kamu sebelumnya. Apakah kamu mengambil klien lepas, mengelola akun pribadi kamu atau menjadi sukarelawan untuk membangun halaman untuk organisasi nirlaba, menyimpan portofolio posting teratas, catatan engagement, dan data terkait lainnya akan memastikan kamu mempunyai bukti kualifikasi untuk ditunjukkan selama wawancara.

Tips Pro: kamu bisa membangun website pribadi menggunakan website hosting seperti WordPress atau Squarespace yang bisa menyertakan lebih banyak detail tentang kamu sebagai pribadi meskipun ini melibatkan investasi untuk biaya hosting bulanan.

kamu juga bisa memanfaatkan website gratis seperti Behance atau Coroflot untuk mengunggah file pekerjaan kamu untuk dibagikan. LinkedIn juga merupakan pilihan gratis yang bagus jika kamu bisa menambahkan pekerjaan di bawah pengalaman kerja kamu.

Jika kamu memilih untuk menggunakan LinkedIn, pastikan untuk menyesuaikan URL LinkedIn kamu dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Klik menu dropdown di bawah ikon gambar kamu
  2. Pilih Lihat Profil
  3. Pilih Edit Profil Publik dan URL
  4. Hapus nomor acak dan jadikan URL sebagai nama kamu

7. Ikuti Perusahaan Yang Kamu Kagumi Di Semua Channel Mereka

Ikuti brand teratas di industri kamu, serta brand di industri lain untuk mengetahui apa yang berhasil dan apa yang mereka lakukan dengan baik untuk terlibat dengan pengikut mereka. Jangan lupa untuk menemukannya di semua platform media sosial karena mereka mungkin mempunyai tujuan atau pesan yang berbeda yang mereka keluarkan di platform yang berbeda.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan Tentang Social Media Manager

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum tentang menjadi social media manager untuk membantu kamu mempelajari lebih lanjut tentang karir ini:

Apakah Social Media Manager Memposting Untuk Klien Mereka?

Beberapa social media manager bekerja secara lepas untuk banyak klien, menghasilkan campaign dan konten untuk dibagikan. Dalam kebanyakan kasus, mereka memposting konten ini atas nama klien, tetapi ini tergantung pada keinginan masing-masing klien. Beberapa lebih suka mempertahankan kontrol profil mereka dan hanya ingin manajer lepas untuk menangani pembuatan campaign.

Keterampilan Apa Yang Dibutuhkan Social Media Manager?

Beberapa keterampilan umum yang diperlukan untuk social media manager meliputi:

  • Ejaan dan tata bahasa: Penting untuk mempunyai ejaan dan tata bahasa yang baik agar perusahaan yang kamu wakili di media sosial terlihat profesional dan terpoles.
  • Manajemen waktu: Social media manager juga harus bisa mengatur waktu mereka secara efektif, terutama mereka yang bekerja secara freelance untuk banyak klien. Keterampilan ini memastikan mereka menerbitkan konten pada waktu yang paling optimal dan bahwa halaman yang mereka kelola secara aktif terlibat dengan audiens.
  • Layanan pelanggan: Keterampilan ini memungkinkan social media manager untuk menanggapi komentar dengan tepat, baik positif maupun negatif. Layanan pelanggan yang kuat membantu para profesional ini mewakili brand dengan baik.
  • Mata visual: Banyak social media manager bekerja dengan desainer grafis untuk konten tetapi beberapa membuatnya sendiri. Sangat penting untuk mempunyai mata visual untuk klien atau brand perusahaan kamu.
Baca Juga:
Manfaat Minum Air Putih Dicampur Jeruk Lemon

Di Industri Mana Social Media Manager Ditempatkan Untuk Bekerja?

Media sosial lazim di semua industri, sehingga perusahaan di berbagai bidang bergantung pada manajer untuk menangani pembuatan dan berbagi konten. Sebagai social media manager, kamu bisa bekerja di bidang bisnis, layanan makanan, perhotelan, transportasi dan perjalanan, perawatan kesehatan, konstruksi, atau hampir semua industri lainnya.

kamu juga bisa bekerja dalam tim kreatif internal atau bekerja di agensi luar yang mempunyai keahlian dan spesialisasi dalam social media marketing. kamu bisa melapor ke manajer digital marketing atau jika kamu bekerja dengan bisnis yang lebih kecil, kamu mungkin juga bertanggung jawab atas elemen lain dari marketing mereka dan bukan hanya apa yang kamu posting di media sosial.

Siapa Yang Sukses Untuk Menjadi Social Media Manager?

Ada banyak karakteristik berbeda dari seseorang yang sukses menjadi social media manager. Beberapa sifat tersebut antara lain:

  • kamu menjadi bersemangat tentang data dan analitik.
  • kamu senang mengetahui apa itu suara brand dan bagaimana mendorongnya melalui berbagai channel.
  • kamu tidak mempunyai penilaian awal pada channel media sosial dan mengapa brand akan menggunakannya.
  • kamu penasaran untuk belajar – teknologi berubah dengan cepat dan begitu juga strategi.
  • kamu berkembang dalam mencari tahu alasannya tetapi juga menyukai waktu penyelesaian yang cepat dan memperhatikan siklus media dan berita.
  • kamu memahami strategi marketing dan bagaimana channel media sosial cocok.
  • kamu menghargai apa yang bisa dilakukan oleh informasi dan konten yang dibuat pengguna dan bagaimana hal itu bisa mendorong penguatan positif atau peningkatan pendapatan untuk suatu brand.
  • kamu mempunyai selera humor yang tinggi dan tahu bahwa media sosial telah ada sejak lama, tetapi orang-orang masih mempelajari cara terbaik untuk menggunakannya.

Harap perhatikan bahwa tidak ada perusahaan yang disebutkan dalam artikel ini yang berafiliasi dengan Ditulis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here