liburan semakin diminati. Setelah lebih dari satu tahun karantina, banyak dari kita yang ingin pergi. Untungnya, banyak kota wisata membuka perbatasan yang pernah ditutup dan bersiap menyambut turis.

Meskipun liburan mungkin tidak terasa sebebas biasanya, mereka tetap bisa dinikmati dengan mempertimbangkan aturan keselamatan.

Jika Anda berencana untuk berlibur dalam beberapa bulan mendatang, tips liburan aman di masa pandemi di bawah ini akan membantu Anda mempersiapkan liburan yang sehat, bahagia, dan menyenangkan.

Tips Liburan Aman Di Masa Pandemi Dengan Aman Dan Bahagia

Tips Liburan Aman Di Masa Pandemi Dengan Aman Dan Bahagia

1. Jika Sudah Di Vaksinasi, Bersiaplah Untuk Menunjukkannya

Mereka yang divaksinasi atau berencana untuk divaksinasi adalah yang paling mungkin untuk bepergian.

Beberapa orang Indonesia mungkin tidak memiliki liburan sejak 2019, jadi jelas ada banyak keinginan yang terpendam.

Jika Anda divaksinasi dan bepergian, beberapa kota dan wilayah mungkin mengharuskan Anda membawa sertifikat vaksin.

Pastikan untuk melihat arus lokal atau internasional panduan perjalanan untuk tetap mendapatkan informasi terbaru, dan simpan dokumen penting Anda saat bepergian.

Jika Anda tidak divaksinasi, periksa tujuan Anda untuk memastikan vaksinasi bukan persyaratan sebelum kedatangan. Sebagian besar kota masih memerlukan bukti tes PCR negatif, dan, dalam beberapa kasus, karantina pada saat kedatangan.

Catatan

  • Periksa apakah tujuan Anda memerlukan paspor vaksin, tes PCR negatif, dan karantina.
  • Ketahui batasan domestik dan internasional.
  • Simpan dokumen penting Anda setiap saat.

2. Pertimbangkan Untuk Meningkatkan Penerbangan Anda

Jika anggaran Anda memungkinkan, meningkatkan ke kelas bisnis atau kelas satu bisa berarti lebih sedikit paparan kepada orang lain. Ruang ekstra itu bisa mengurangi risiko Anda tertular atau menularkan SARS-CoV-2.

Jika Anda mampu membeli kursi kelas satu, lakukanlah. Anda tidak hanya memiliki lebih banyak ruang selama penerbangan, tetapi Anda juga bisa turun dari pesawat lebih cepat, yang mengurangi paparan terhadap orang lain.

Jika itu bukan pilihan, ekonomi terbang bisa dilakukan dengan aman dengan tetap berpegang pada aturan dan mengikuti tip berikut:

  • Kenakan satu atau dua masker, dan ganti masker Anda setiap jam.
  • Buka ventilasi udara Anda untuk membantu sirkulasi udara.
  • Gunakan hand sanitizer setelah menerima barang apa pun dari pramugari dan saat Anda menggunakan dan kembali dari kamar mandi.

3. Jangan Buang Hand Sanitizer Dulu

Bahkan setelah penerbangan Anda, Anda pasti ingin menjaga kebersihan tangan Anda.

Mengambil antar-jemput ke bandara, menyentuh tombol lift di hotel, atau memegang pegangan tangan di objek wisata semuanya bisa meningkatkan risiko paparan covid.

Tidak selalu ada hand sanitizer yang akan tersedia di mana pun Anda pergi, jadi simpanlah di tangan dan gunakan sesering mungkin.

Pastikan hand sanitizer yang Anda pilih efektif dan memenuhi standar keamanan. Menurut KemenKes merekomendasikan bahwa semua hand sanitizer mengandung setidaknya 60 persen alkohol.

Apakah Anda divaksinasi atau tidak, menyimpan sebotol kecil hand sanitizer di dekat Anda bisa membuat perbedaan antara menghentikan penyebaran virus dan menularkannya.

4. Pertimbangkan Akomodasi Pribadi

Jika hotel, hostel, atau resor biasanya menjadi akomodasi pilihan Anda, sekarang mungkin saatnya untuk mempertimbangkan sesuatu yang berbeda.

Memesan seluruh rumah, pondok, vila, atau apartemen mandiri adalah pilihan yang lebih aman baik untuk pelancong yang divaksinasi maupun yang tidak divaksinasi.

Ada banyak pilihan untuk akomodasi swasta yang terdaftar di situs perjalanan, seperti Traveloka, PegiPegi, Tiket, Trivago dll.

5. Pergi Keluar Rumah

Anda selalu bisa memilih untuk berada di luar ruangan juga.Dari mereka yang disurvei, 28 persen mengatakan mereka ingin pergi berkemah liburan ini. Dengan ruang tertutup yang menimbulkan ancaman kesehatan yang lebih besar, tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk menjelajahi alam bebas.

6. Lebih Baik Sewa Mobil

Lebih Baik Sewa Mobil | Ditulis.id

Bus yang penuh sesak, kereta yang sibuk, dan penerbangan yang dipesan penuh hanya menyisakan sedikit ruang untuk menjaga jarak (physical distancing). Mereka bahkan bisa memicu kecemasan setelah satu tahun kontak terbatas dengan orang lain.

Jika itu pilihan, pertimbangkan untuk sewa hiace Jakarta untuk liburan keluarga atau teman Anda di kota Jakarta. Jika Anda menggunakan transportasi umum, cek aturan setempat sebelumnya untuk melihat bagaimana setiap layanan memastikan jaga jarak (physical distancing).

Apakah Anda tinggal di hotel umum atau naik antar-jemput bandara, pastikan untuk mengikuti semua praktik terbaik untuk tetap aman dan melindungi orang lain, termasuk menggandakan masker dan melakukan vaksinasi sesegera mungkin.

Dengan rental hiace Jakarta untuk tujuan liburan atau keperluan lainnya lebih merasakan aman dalam perjalanan. Apalagi jika Anda tidak mengetahui spot-spot mana yang sering dikunjungi oleh wisatawan di kota Jakarta. Dengan begitu, Anda lebih efisien waktu tanpa harus kerepotan mencarinya. Karena semua bisa diserahkan oleh driver yang berpengalaman dan profesional saat menyewa mobil hiace tersebut.

7. Hindari Banyak Kerumunan Jika Mampu

Menjaga jarak (physical distancing) adalah kunci untuk melindungi diri sendiri dan orang lain.

Lima puluh persen calon pelancong yang disurvei mengatakan mereka percaya aturan jaga jarak (physical distancing) itu penting.

Mengatur kegiatan jalan-jalan di luar jam sibuk adalah salah satu cara untuk menghindari keramaian. Tamasya di luar ruangan juga memiliki risiko yang lebih kecil, jadi pertimbangkan untuk melakukan perjalanan ke tempat-tempat seperti pantai dan taman nasional.

8. Buatlah Asuransi Perjalanan

Asuransi perjalanan adalah salah satu tips liburan aman di masa pandemi yang penting, tetapi sangat penting tahun ini. Ini sering tersedia melalui maskapai penerbangan Anda saat Anda memesan penerbangan, atau Anda bisa membandingkan opsi asuransi perjalanan secara online.

Kebijakan pembatalan karena alasan apa pun seringkali lebih mahal, tetapi bisa memberi Anda kepastian selama masa ketidakpastian ini. Banyak maskapai penerbangan saat ini menawarkan tiket fleksibel dengan biaya tambahan.

“Untuk beberapa pelancong, menghabiskan lebih banyak untuk liburan pertama mereka sejak awal krisis virus corona mungkin juga tentang mengamankan ketenangan pikiran tambahan,” kata Lieberman.

Jika tersedia, pilihlah tiket fleksibel yang bisa Anda pesan ulang jika perlu.

9. Pertimbangkan Apa Yang Benar-benar Dibutuhkan

Ini merupakan tahun yang berat bagi banyak orang, dan liburan bisa menjadi kesempatan Anda untuk benar-benar berhenti. Pikirkan tentang apa yang benar-benar Anda butuhkan dari liburan ini.

Apakah itu menyenangkan dan petualangan? Istirahat dan relaksasi? Atau semua di atas?

Setelah Anda memiliki gagasan tentang apa yang Anda butuhkan, Anda bisa merencanakan kegiatan yang mengisi Anda kembali.

Dari mereka yang disurvei, 49 persen ingin melakukan perjalanan darat, sementara 39 persen akan memilih taman kota bagian atau nasional. Pantai akan menjadi tujuan liburan bagi 38 persen responden, sementara 28 persen akan menghadiri acara outdoor, seperti festival atau pertandingan olahraga.

Pilih apa yang sesuai untuk Anda berdasarkan tindakan pencegahan keselamatan yang diperlukan dan tingkat kenyamanan Anda berbaur dengan orang lain.

10. Jangan Menempatkan Diri Anda Di Bawah Tekanan Keuangan

PHK pekerjaan dan perubahan keadaan sepanjang tahun lalu telah menambah tekanan keuangan pada banyak orang.

Ketika datang ke liburan, beberapa orang menghabiskan banyak uang, sementara yang lain sama sekali tidak bisa menghabiskan uang ekstra untuk liburan.

Menurut survei, 43 persen responden mengantisipasi pengeluaran lebih dari Rp 5 Juta keatas, sementara 20 persen berpikir mereka akan menghabiskan lebih dari Rp 15 Juta.

Hampir setengah dari calon pelancong berencana untuk menghabiskan lebih dari Rp 5 Juta keatas untuk liburan mereka, yang menunjukkan bahwa mereka siap untuk menebus waktu yang hilang dengan menghabiskan lebih banyak untuk perjalanan yang lebih besar.

Studi ini juga menemukan bahwa alasan paling umum untuk tidak bepergian liburan ini adalah kendala keuangan, dengan 41 persen responden mengatakan mereka tidak mampu membelinya.

Jika pengeluaran besar akan menyebabkan Anda menambah stres, pertimbangkan cara yang lebih ramah anggaran untuk memanfaatkan perasaan liburan itu.

Tips liburan aman di masa pandemi lainnya melakukan perjalanan darat, liburan akhir pekan yang singkat, dan tujuan yang dekat dengan rumah bisa membantu Anda menekan biaya. Dan selalu ada staycation atau penjagaan diri.

11. Pesan Terlebih Dahulu

liburan sering kali merupakan waktu untuk spontanitas, tetapi mungkin bijaksana untuk merencanakan terlebih dahulu tahun ini.

Baik Anda pergi ke pantai, taman hiburan, atau restoran, beberapa atraksi mungkin mengharuskan Anda memesan tempat sebelum pergi.

Ini bisa membantu untuk melakukan penelitian terlebih dahulu. Buat daftar objek wisata yang ingin Anda kunjungi, dan cari tahu apakah mereka memiliki sistem pemesanan. Dengan begitu, tidak akan ada kejutan saat Anda tiba.

Dan jika Anda khawatir tentang keselamatan, hubungi dulu untuk mengetahui dengan pasti.

Banyak responden survei (48 persen) khawatir tentang protokol hand sanitizeran yang ketat di tempat-tempat wisata, seperti mengelap dan membersihkan kursi, wahana, dan meja.

Jika itu membuat pikiran Anda tenang, periksa untuk melihat protokol apa yang ada di tempat tujuan Anda.

12. Memakai Masker Medis Yang Cocok Untuk Anda

Anda pasti ingin mengemas banyak masker wajah untuk menjaga diri Anda dan orang lain tetap aman. Ganti masker Anda sesering mungkin dan simpan ekstra jika Anda kehilangan atau merusaknya.

Mengenakan masker tidak hanya melindungi Anda. Ini membantu membuat orang lain merasa nyaman – dengan 48 persen responden survei melaporkan bahwa masker wajah yang diamanatkan adalah ukuran keamanan yang penting bagi mereka.

Jika Anda merasa sulit memakai masker wajah untuk waktu yang lama, pertimbangkan untuk menemukan masker yang lebih nyaman.

Jika masker kain terasa berat atau menekan, pertimbangkan masker medis sekali pakai yang lebih tipis dan ringan. Jika lingkaran telinga mengganggu Anda, cari masker medis yang mengikat di belakang kepala Anda.

Pilihan lain bagi mereka yang sensitif terhadap kain di wajah mereka adalah memakai Face Shield, yang tidak bersentuhan dengan wajah sama sekali.

Penting untuk dicatat bahwa CDC tidak merekomendasikan Face Shield. Namun, mereka mungkin satu-satunya pilihan terbaik untuk melindungi diri dari paparan covid-19, seperti mereka yang memiliki kepekaan tinggi karena autisme atau kesulitan dalam memproses syaraf sensorik.

Apa pun jenis topeng yang Anda pilih, luangkan waktu untuk membukanya sebelum Anda bepergian. Ini akan membantu Anda terbiasa dengan masker dan memastikan Anda bisa mentolerirnya untuk jangka waktu yang lama.

Bahkan jika Anda divaksinasi, mengenakan masker medis membantu orang lain tetap aman dan merasa aman. Jika Anda dibebaskan dari mengenakan masker wajah, pastikan Anda membawa bukti medis.

Catatan

  • Cobalah berbagai pilihan masker yang bisa Anda pakai untuk jangka waktu yang lama.
  • Kemas beberapa topeng dan gantilah sesering mungkin.
  • Sementara Face Shield mungkin satu-satunya pilihan bagi diri sendiri karena rentan, mereka tidak direkomendasikan oleh CDC.
  • Jika Anda memiliki pengecualian medis untuk mengenakan masker, bawalah bukti.

13. Persiapan Adalah Kunci Terpenting

Ke mana pun Anda bepergian, kemungkinan besar Anda akan menemukan protokol COVID-19 yang berbeda.

Baik itu mengenakan masker wajah, menjaga jarak (physical distancing), atau membersihkan tangan Anda, mempersiapkan terlebih dahulu bisa membantu memastikan langkah-langkah keamanan ini tidak mengurangi waktu Anda.

Pertimbangkan untuk mengatur semua yang Anda butuhkan jauh-jauh hari sebelumnya. Siapkan masker wajah ekstra sebelum Anda pergi, dan bawa beberapa botol hand sanitizer ukuran perjalanan.

Simpan dokumen penting tes PCR, vaksinasi, dan kondisi medis Anda. Anda bisa menyimpannya dalam folder agar mudah diakses saat dibutuhkan.

Sementara banyak negara, seperti Inggris Raya dan Perancis, menawarkan aplikasi pelacakan kontak COVID-19, mereka tidak dianggap efektif kecuali massa kritis orang menggunakannya. Namun, tidak ada salahnya untuk meneliti aplikasi untuk negara tujuan Anda dan mengunduhnya.

Pastikan untuk meninjau aturan saat ini untuk moda transportasi Anda dan yang ada di tempat tujuan Anda.

Untuk kesiapan ekstra, catat semua aturan dan simpan bersama Anda saat Anda pergi. Ini bisa membantu memberi Anda ketenangan ekstra.

Catatan

  • Bersiaplah dengan semua perlengkapan keselamatan Anda di tangan.
  • Bawa folder dengan surat-surat medis Anda, hasil tes PCR, dan bukti vaksinasi.
  • Unduh aplikasi pelacakan kontak untuk kota tujuan Anda.

Kesimpulan

Setelah tahun yang berlalu, Anda mungkin merasa seperti Anda membutuhkan liburan sekarang lebih dari sebelumnya.

Aspek terpenting dari bepergian adalah untuk selalu tetap aman dan sehat. Tidak ada yang ingin liburan mereka dimanjakan dengan sakit.

Dan, apa pun status vaksinasi Anda, pertahankan tindakan pencegahan keamanan tersebut.

“Meski sudah divaksinasi, tetap ada baiknya memakai masker, menjaga jarak 1.5 meter dari orang lain, menghindari keramaian, dan sering mencuci tangan. Ini adalah nasihat yang baik untuk tetap sehat, bahkan jika kita tidak dalam pandemi, ”kata Dewan.

Jika Anda berencana untuk pergi, melakukan sedikit persiapan dan perencanaan ekstra bisa menjadi tips liburan aman di masa pandemi yang sehat dan bahagia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here