Apa Itu Google Tag Manager
Mengenal Tentang Cara Kerja Google Tag Manager

Campaign terbaik dimulai dengan data prospek: siapa pengunjung kamu, apa yang telah mereka lakukan, cara menjangkau mereka selanjutnya. Masalahnya, mendapatkan dan menggunakan data tersebut bisa menyebabkan berbagai masalah bagi tim kamu, dan bahkan pelanggan potensial kamu.

Tag JavaScript di bagian belakang web page memungkinkan pemasar memanfaatkan informasi tentang pengunjung mereka. Pikirkan Meta Piksel Atau Pelacakan Konversi Google Ads. Mereka berguna, tetapi mengatur dan memeliharanya secara manual itu membosankan. Menyalin, menempel, menyempurnakan baris kode kecil, dan memastikannya berada di tempat yang tepat — itu hanya hal lain yang perlu dikhawatirkan — terutama dengan banyak campaigns dan halaman. Itu sebabnya ada Google Tag Manager.

Apa Itu Google Tag Manager?

Tag Manager, Google Tag Assistant, Google Tag, Google Tagmanager, Tagmanager Google, Tag Manager Google Analytics, Google Tag Manager Chrome, Tag Google Analytics, Google Gtag, Google Analytics Gtag, Tag Manager Analytics, Google Analytics Google Tag Manager, Google Tag Manager Woocommerce, Google Analytics 4 Tag Manager, Tag Analytics, Ga4 Tag Manager, Google Tag Manager Ga4, Google Tag Manager 404, Google Tag Manager Youtube, Google Tag Man, Ga4 Google Tag Manager, Tag Manager Google Ads, Hotjar Tag Manager, Google Analytics 4 Google Tag Manager, Google Tag Manager Google Analytics 4, Google Tag Manager Amp, G Tag Manager, Google Ads Google Tag Manager, Gtag Conversion, Tag Manager Ga4, Gtag Google, Search Console Tag Manager, Google Tag Manager Analytics 4, Iframe Google Tag Manager, Google Tag M, Google Tag Manager Search Console, Google Tag Manager Pagespeed, Tag Manager Google Analytics 4, Google Tag Manager Adwords, Google Search Console Google Tag Manager, Google Ads Tag Wordpress, Tag Manager Google Chrome, Tagmanagergoogle, Google Tag Manager Google, Analytics 4 Tag Manager, Tag Manager Search Console, Google Tag Manager Google Search Console, Tag Manager Analytics 4, Search Console Google Tag Manager, Cara Menggunakan Google Tag Manager, Fungsi Google Tag Manager, Google Search Console, Cara Memasang Google Tag Manager Di Wordpress, Cara Membuat Google Tag Manager, Tag Manager Container, Install Google Tag Manager, Google Analytics, Google Adsense, Google Ads Manager,
Apa Itu Google Tag Manager

Google Tag Manager Adalah sistem untuk mengelola tag di bagian belakang web page dengan mudah. Melalui antarmuka yang intuitif, user bisa memperbarui dan menambahkan tag tanpa perlu menerapkan atau memanipulasi kode tambahan.

Mengapa Menggunakan Google Tag Manager?

Setiap software yang terintegrasi dengan website kamu membutuhkan ruangnya sendiri di bagian belakang web page kamu. Untuk pemasaran ulang, heat maps, bahkan pelacakan konversi sederhana. JavaScript membuat semuanya berjalan. Dan semakin banyak data yang kamu kumpulkan, semakin kamu perlu mengunjungi kembali tag tersebut — untuk menambahkan, memperbarui, dan menghapusnya. Google Tag Manager menyederhanakan prosesnya. Tapi itu bukan satu-satunya alasan untuk menggunakannya.

Kelebihan menggunakan Google Tag Manager:

  • Tingkatkan kecepatan website: Karena Google Tag Manager memudahkan pemeliharaan tag, ini juga mempermudah mempercepat website kamu dengan menghapus tag yang tidak lagi kamu perlukan. Google Tag Manager juga memuat secara asinkron, artinya web page tidak perlu menunggu Google Tag Manager di loading sebelum memuat kontennya.
  • Ini memiliki fleksibilitas untuk memungkinkan kamu mengubah tag sesuai kebutuhan spesifik kamu untuk melacak berbagai perilaku. Cukup pilih tag dan pilih dari triggers yang telah ditetapkan sebelumnya untuk menentukan kapan tag diaktifkan. Atau, buat sendiri.
  • kamu bisa menggunakan Google Tag Manager dengan aplikasi seluler serta website dan halaman AMP juga.
  • Pelacakan kesalahan dan mode pratinjau memudahkan untuk menangkap masalah sebelum ditayangkan. Tanpa pemeriksaan ini, kesalahan manusia sering terjadi, yang bisa mengakibatkan website down.

Kontra menggunakan Google Tag Manager:

  • Ada kurva belajar. Google Tag Manager tidak semudah untuk memulai seperti yang diklaim beberapa orang. Yang mengatakan, pada akhirnya lebih mudah daripada masuk ke bagian belakang web page kamu untuk sering menyesuaikan tag kamu.

Di luar kurva belajar, Emma Franks, Manajer Akun Pemasaran Digital di Hanapin Marketing, mengatakan ini:

Banyak platform PPC nama besar (misalnya Facebook, Google Ads, Iklan Bing) menggunakan opsi tag HTML khusus karena GTM tidak memiliki integrasi asli untuk mereka.

Cara Menggunakan Google Tag Manager

Ada tiga komponen Google Tag Manager: tag, triggers, dan variabel.

Tags

Contoh Tag Google Pengelola Tag

Tag adalah cuplikan JavaScript yang bisa kamu tempatkan di bagian belakang website kamu untuk menjalankan fungsi tertentu. Ini adalah, seperti yang disebutkan di atas, potongan kode yang bisa menargetkan ulang pengunjung atau melacak konversi. Mereka bisa mengukur kedalaman gulir atau mengirim email perilaku dan banyak lagi. Hari ini, tidak banyak tag yang tidak bisa dilakukan. Di antara yang paling populer adalah tag dari , DoubleClick, dan WordPress.

Triggers

Contoh Pemicu Google Tag Manager

Di Google Tag Manager, fire tags berdasarkan user events. kamu menentukan acara mana itu. Jenis triggers yang bisa dipilih meliputi: tayangan laman, klik, element visibility, pengiriman formulir, perubahan riwayat, kesalahan JavaScript, kedalaman gulir, pengatur waktu, video YouTube, dan custom events.

Variabel

Variabel Contoh Google Pengelola Tag

Ini adalah kondisi yang memberikan informasi tambahan pada tag yang perlu diaktifkan. Google menawarkan contoh:

Misalnya kamu ingin mengaktifkan tag pemasaran ulang setiap kali pengunjung menghabiskan lebih dari $100 di website kamu. Untuk menerapkan ini, buat triggers tampilan halaman dan tambahkan kondisi triggers ini:

Jumlah Transaksi lebih besar dari $100

Karena variabel “Jumlah Transaksi” tidak ada, kamu perlu mendefinisikannya. kamu akan memberi tahu Google Tag Manager untuk mencari nilai Jumlah Transaksi dalam variabel JavaScript transactionAmt (dengan asumsi variabel JavaScript ini ada di laman konfirmasi pembelian website kamu).

Dalam contoh ini, ketika user membelanjakan uang di website kamu, GTM akan mengevaluasi apakah nilainya di atas $100. Jika ya, triggers pemasaran ulang akan diaktifkan.

Containers

Bersama-sama, sekelompok tag, triggers, dan variabel disebut container. Containers menetapkan aturan untuk domain tertentu. Setelah kamu menyiapkan tag, triggers, dan menentukan variabel apa pun, kamu memiliki container. Dengan container, kamu bebas mengelola — menambah, memperbarui, menghapus — tag untuk domain kamu tanpa terus-menerus kembali ke bagian belakang setiap halaman.

Bersiap Untuk Menerapkan Google Tag Manager

Menerapkan alat apa pun membutuhkan persiapan. Untuk Google Tag Manager, berikut ini yang ingin kamu pertimbangkan:

Siapa yang akan mengelola akun?

Terlalu banyak user di Google Tag Manager yang menambahkan dan memanipulasi tag berpotensi menurunkan web page. Pastikan kamu memiliki satu atau dua peran yang ditetapkan, dan ada protokol jika manajer akun keluar atau tidak bisa lagi menangani tanggung jawab mereka.

Bagaimana itu akan dikelola?

Setelah anggota tim ditetapkan, penting untuk menentukan alur kerja. Bahkan kesalahan terkecil bisa membuat tag tidak berguna, atau lebih buruk lagi, mengganggu software lain. kamu mungkin ingin administrator memeriksa ulang implementasi manajer, atau memulai log audit untuk memastikan bahwa kesalahan terdeteksi dan dicegah di masa mendatang.

Siapa lagi yang mungkin membutuhkan akses?

Bisnis kamu mungkin memiliki administrator GTM, tetapi apakah ada orang lain yang memerlukan akses? Mungkin kamu melakukan outsourcing pekerjaan ke agensi yang mungkin perlu menambahkan tag ke beberapa halaman arahan pasca-klik. Mungkin kamu mempekerjakan pekerja lepas untuk menjalankan analisis heat maps atau membuat campaigns penargetan ulang. Jika ini terdengar familier, kamu mungkin ingin mengizinkan mereka mengakses akun Google Tag Manager kamu dan meminta pengelola internal yang kamu tunjuk untuk memeriksa pekerjaan mereka.

Berapa banyak domain yang akan kamu gunakan GTM?

Jika kamu mengelola tag dengan GTM untuk lebih dari satu domain, Google menyarankan untuk menggunakan container yang sama untuk semuanya, kecuali untuk contoh berikut: Pertama, jika kamu perlu menyesuaikan tag untuk setiap domain. Setelah container di publish, container tersebut diterapkan ke semua domain. Jadi, jika kamu perlu menerapkan perubahan pada satu dan bukan yang lain, sebaiknya gunakan beberapa container (wadah). Kedua, jika konfigurasinya berbeda — jika tag diaktifkan dalam keadaan yang berbeda pada domain yang berbeda — kamu mungkin ingin menggunakan beberapa container, karena konfigurasi tidak mudah untuk dibagikan antar domain.

Sudahkah kamu mempelajari Google Tag Manager?

Google Tag Manager disebut-sebut sebagai alat DIY yang mudah digunakan, tetapi Orbit Media Amanda Gant mengatakan itu disalah pahami:

Google Tag Manager tidak “mudah” digunakan tanpa pengetahuan teknis atau pelatihan (kursus atau otodidak). kamu harus memiliki pengetahuan teknis untuk memahami cara menyiapkan tag, triggers, dan variabel.

Sebenarnya, meskipun Google Tag Manager mempermudah pengelolaan tag, itu bukan sesuatu yang bisa kamu ambil tanpa pendidikan sebelumnya sama sekali. Itu tidak berarti kamu harus mendaftar untuk kursus pelatihan yang mahal, yang ini dari Google Harus lebih dari cukup untuk membantu kamu memulai.

Apakah kamu sudah memiliki tag yang dikodekan secara manual di halaman kamu?

Container akan menggantikan tag yang dikodekan secara manual di web page, seperti tag dari Google Ads, , dan penyedia pihak ketiga lainnya. Google merekomendasikan bahwa, saat kamu memilih untuk menggunakan Google Tag Manager, kamu memigrasikan semua tag sekaligus alih-alih meninggalkan beberapa tag dalam keadaan limbo. Ini tidak wajib, karena GTM bisa mengaktifkan tag kamu, tetapi ini adalah praktik terbaik. Semakin banyak JavaScript di halaman kamu, semakin lambat loading nya.

Menyiapkan Google Tag Manager

Untuk mulai menyiapkan pengelola tag, Google menguraikan langkah-langkah berikut:

Buat Akun Dan Container (Wadah) Baru

Penyiapan Akun Google Pengelola Tag
  1. Di Google Tag Manager, klik “Akun” lalu “Buat akun”.
  2. Masukkan nama akun dan pilih apakah kamu ingin berbagi data secara anonim dengan Google dan orang lain.
  3. Klik “Next.”
  4. Masukkan label container deskriptif dan tentukan jenis konten dari berikut ini: Web, AMP, Android, atau iOS.
  5. Klik “Create.”

Pasang Container (Wadah)

Pemasangan Google Pengelola Tag
  1. Di Google Tag Manager, pilih “Workspace”.
  2. Temukan ID container kamu di dekat bagian atas jendela, yang diformat dengan cara berikut: “ GTM-XXXXXX “.
  3. Klik ID container kamu untuk meluncurkan kotak “Instal Tag Manager”.
  4. Salin potongan kode yang dihasilkan dan tempelkan ke website kamu.
  5. Verifikasi atau pecahkan masalah penginstalan kamu dengan Mode Pratinjau Tag Manager dan ekstensi Chrome Tag Assistant.

Tambahkan, Perbarui, Dan Publikasikan Tags

Setelah kamu memasang container, kamu bisa mulai menambahkan tag ke dalamnya dengan langkah-langkah berikut.

1. Di Pengelola Tag, pilih akun kamu.

2. Klik “Tag” dari menu navigasi.

Untuk menambahkan tag: Klik “Baru”. Pilih jenis tag (misalnya, Pelacakan Konversi Google Ads) dan tentukan triggers kapan tag harus diaktifkan.

Untuk mengedit tag: Klik tag di daftar dan buat perubahan di halaman “Edit Tag”.

Untuk menghapus tag: Setelah kamu berada di halaman “Edit Tag”, klik menu di sudut kanan atas layar dan pilih “Hapus”.

3. Pratinjau memberi kamu kesempatan untuk mengevaluasi tag, variabel, dan konfigurasi kamu sebelum ditayangkan. kamu bisa menggunakan opsi debug untuk melihat tag mana yang diaktifkan saat kamu menggunakan website. Saat kamu berada di halaman dengan perubahan yang belum dipublikasikan dalam Workspace, klik panah di samping “Publikasikan” untuk menampilkan lebih banyak opsi, lalu klik “Pratinjau”.

4. Jika semuanya terlihat baik, cukup klik “Publish” di sudut kanan atas layar untuk mulai memublikasikan perubahan kamu.

Contoh Google Tag Manager

Pertimbangkan hipotetis ini: Jika kamu ingin melacak konversi, menyiapkan email yang dipicu oleh perilaku, menjalankan iklan di halaman tertentu, dan melacak semuanya dengan platform analitik, kamu memerlukan tag dari semua program tersebut untuk melakukannya. Dengan Google Tag Manager, kamu hanya perlu menambahkan ini sekali:

Javascript Pengelola Tag Google

Pada akhirnya, ini membuat pemeliharaan tag menjadi lebih bersih dan mudah bagi tim kamu.

Mulai Buat User Experiences Yang Lebih Baik Dan Lebih Kuat

Google Tag Manager tidak hanya akan menghemat waktu dan sakit kepala kamu, tetapi juga berpotensi membuat segalanya lebih baik bagi user kamu. kamu akan bisa dengan mudah menambahkan software apa pun yang meningkatkan personalisasi: otomatisasi email, obrolan langsung — bahkan software heat maps, yang bisa memberi kamu data yang kamu butuhkan untuk meningkatkan user experience. kamu juga bisa menjaga halaman tetap ringan dengan mengelola JavaScript, yang akan mempercepat waktu loading dan mencegah user bouncing. Itu, pada gilirannya, membuat mereka lebih mungkin berkonversi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here