6 teknik analisis data kualitatif paling populer
6 teknik analisis data kualitatif paling populer

Metode analisis data kualitatif, Apa itu? Jika Anda baru mengenal dunia penelitian, analisis data kualitatif mungkin terlihat agak menakutkan. Begitu banyak terminologi, begitu banyak konsep abstrak dan halus. Ini bisa menjadi ladang ranjau!

Jangan takut – dalam posting ini, kami akan mengungkap beberapa macam metode penelitian secara analisis kualitatif paling populer, satu per satu, sehingga Anda dapat mendekati analisis Anda dengan percaya diri dan kompetensi – baik itu untuk disertasi, tesis, atau benar-benar jenis proyek penelitian apa pun!

apa tepatnya analisis data kualitatif
apa tepatnya analisis data kualitatif

Apa (tepatnya) analisis data kualitatif?

Untuk memahami analisis data kualitatif, pertama-tama kita perlu memahami data kualitatif – jadi mari kita mundur sejenak dan mengajukan pertanyaan, “apa sebenarnya data kualitatif itu?“.

Nah, data kualitatif mengacu pada hampir semua data yang “bukan angka“. Dengan kata lain, ini bukan barang yang Anda ukur menggunakan skala tetap atau statistik atau matematika kompleks.

Jadi, jika bukan angka, apakah itu?

Kata-kata, Anda dapat menebaknya? Ya… terkadang, ya. Data kualitatif dapat, dan sering kali, dalam bentuk transkrip wawancara, dokumen, dan tanggapan survei terbuka – tetapi juga dapat melibatkan interpretasi gambar dan video. Dengan kata lain, kualitatif tidak hanya terbatas pada data berbasis teks.

Jadi, apa bedanya dengan data kuantitatif?

Sederhananya, penelitian kualitatif berfokus pada kata, deskripsi, konsep, atau ide – sedangkan penelitian kuantitatif berfokus pada angka dan statistik. Penelitian kualitatif menyelidiki “sisi yang lebih lembut” dari hal-hal untuk dieksplorasi dan dideskripsikan, sedangkan penelitian kuantitatif berfokus pada “angka-angka nyata”, untuk mengukur perbedaan antara variabel dan hubungan di antara mereka. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan antara kualitatif dengan kuantitatif bisa cek postingan ini. perbedaan metode penelitian kualitatif dengan kuantitatif.

Jadi, analisis kualitatif lebih mudah daripada kuantitatif, bukan

Baik…. tidak terlalu. Dalam banyak hal, data kualitatif dapat menjadi tantangan dan memakan waktu untuk dianalisis dan ditafsirkan. Di akhir fase pengumpulan data Anda (yang membutuhkan banyak waktu), Anda mungkin akan memiliki banyak halaman data berbasis teks atau jam demi jam audio untuk dikerjakan. Anda mungkin memiliki nuansa halus dari interaksi atau diskusi yang menari-nari di benak Anda, atau yang Anda tulis di catatan lapangan yang berantakan.

Memahami semua ini bukanlah tugas kecil dan Anda tidak boleh meremehkannya. Singkat cerita – analisis kualitatif bisa menjadi pekerjaan yang berat!

Dalam posting ini, kami akan mengeksplorasi analisis data kualitatif dengan melihat pendekatan metodologis umum yang digunakan untuk menangani data kualitatif. Kami tidak akan membahas setiap kemungkinan pendekatan kualitatif dan kami tidak akan membahas detail yang berat – kami hanya akan memberi Anda gambaran besarnya. Pendekatan ini dapat digunakan pada data primer (yaitu data yang Anda kumpulkan sendiri) atau data sekunder (data yang sudah dipublikasikan oleh orang lain).

6 Metode/Teknik Analisis Data Kualitatif

Ada banyak jenis analisis data kualitatif (disingkat ADK), yang semuanya memiliki tujuan yang berbeda dan memiliki kekuatan dan kelemahan yang unik. Kami akan mulai dengan menguraikan metode analisis dan kemudian kami akan menyelami detailnya masing-masing.

Metode ADK 1: Analisis Isi Kualitatif

Analisis konten mungkin merupakan metode ADK yang paling umum dan langsung. Pada tingkat yang paling sederhana, analisis konten digunakan untuk mengevaluasi pola dalam suatu konten (misalnya, kata, frasa, atau gambar) atau di beberapa konten atau sumber komunikasi. Misalnya kumpulan artikel koran atau pidato politik.

Dengan analisis konten, Anda dapat, misalnya, mengidentifikasi frekuensi penyebaran atau pembicaraan sebuah ide – seperti berapa kali Kardashian disebutkan di Twitter. Atau Anda dapat mengidentifikasi pola interpretasi yang mendasari – misalnya, dengan mengidentifikasi frasa atau kata-kata dalam pamflet wisata yang menyoroti India sebagai negara kuno.

Karena analisis konten dapat digunakan dengan berbagai cara, penting untuk masuk ke analisis Anda dengan pertanyaan dan sasaran yang sangat spesifik, atau Anda akan tersesat dalam kabut. Dengan analisis konten, Anda akan mengelompokkan sejumlah besar teks ke dalam kode, meringkasnya ke dalam kategori, dan bahkan mungkin membuat tabulasi data untuk menghitung frekuensi konsep atau variabel tertentu. Karena itu, analisis isi memberikan sedikit pemikiran kuantitatif dalam metode kualitatif.

Baca Juga:  Cara Membuat Link Download dari Google Drive

Biasanya, meskipun analisis konten sangat berguna, hal ini bukannya tanpa kekurangannya. Salah satu masalah utama dengan analisis konten adalah analisis ini bisa sangat memakan waktu, karena memerlukan banyak pembacaan dan pembacaan ulang teks. Selain itu, karena fokus multidimensi pada aspek kualitatif dan kuantitatif, terkadang dituduh kehilangan nuansa penting dalam komunikasi.

Analisis konten juga cenderung berkonsentrasi pada timeline yang sangat spesifik dan tidak memperhitungkan apa yang terjadi sebelum atau sesudah timeline tersebut. Ini tidak selalu merupakan hal yang buruk – hanya sesuatu yang harus diperhatikan. Jadi, perhatikan faktor-faktor ini jika Anda mempertimbangkan analisis konten. Setiap metode analisis memiliki kekurangannya sendiri, jadi jangan kecewa dengan hal ini – perhatikan saja!

Metode KDA 2: Analisis Naratif

Seperti namanya, analisis naratif adalah tentang mendengarkan orang bercerita dan menganalisis artinya. Karena cerita memiliki tujuan fungsional untuk membantu kita memahami dunia, kita dapat memperoleh wawasan tentang cara orang menghadapi dan memahami kenyataan dengan menganalisis kisah mereka dan cara mereka diceritakan.

Anda dapat, misalnya, menggunakan analisis naratif untuk menyelidiki apakah sesuatu yang dikatakan itu penting. Misalnya, narasi seorang narapidana yang mencoba membenarkan kejahatan mereka dapat memberikan wawasan tentang pandangan mereka tentang dunia dan sistem peradilan. Demikian pula, menganalisis cara wirausahawan berbicara tentang perjuangan dalam karier mereka atau pasien kanker yang menceritakan kisah harapan dapat memberikan wawasan yang kuat tentang pola pikir dan perspektif mereka. Dengan kata lain, analisis naratif adalah tentang memperhatikan cerita yang diceritakan orang – dan yang lebih penting, cara mereka menceritakannya.

Tentu saja pendekatan naratif memiliki kelemahan, sama seperti metode analisis lainnya. Ukuran sampel umumnya cukup kecil karena proses menangkap narasi yang memakan waktu. Oleh karena itu, seiring dengan banyaknya faktor sosial dan gaya hidup yang dapat memengaruhi subjek, analisis naratif menjadi sangat sulit untuk direproduksi dalam penelitian selanjutnya. Artinya, sulit untuk menguji temuan dari beberapa penelitian ini.

Demikian pula, bias peneliti dapat memiliki pengaruh yang kuat pada hasil di sini, jadi Anda harus sangat berhati-hati tentang potensi bias yang dapat Anda masukkan ke dalam analisis Anda saat menggunakan metode ini. Namun demikian, analisis naratif masih merupakan metode kualitatif yang sangat berguna – ingatlah batasan-batasan ini dan berhati-hatilah untuk tidak menarik kesimpulan yang luas.

Metode ADK 3: Analisis Wacana

Wacana hanyalah sebuah kata mewah untuk bahasa tertulis atau lisan atau debat. Jadi, analisis wacana adalah tentang menganalisis bahasa dalam konteks sosialnya. Dengan kata lain, menganalisis bahasa – seperti percakapan, pidato, dll – dalam budaya dan masyarakat tempat itu terjadi. Misalnya, Anda dapat menganalisis bagaimana petugas kebersihan berbicara kepada seorang CEO, atau bagaimana politisi berbicara tentang terorisme.

Untuk benar-benar memahami percakapan atau pidato ini, budaya dan sejarah mereka yang terlibat dalam komunikasi itu penting. Misalnya, petugas kebersihan mungkin berbicara lebih santai dengan seorang CEO di sebuah perusahaan yang menekankan kesetaraan di antara para pekerjanya. Demikian pula, seorang politisi mungkin berbicara lebih banyak tentang terorisme jika ada insiden teroris baru-baru ini di negara tersebut.

Jadi, seperti yang Anda lihat, dengan menggunakan analisis wacana, Anda dapat mengidentifikasi bagaimana budaya, sejarah, atau dinamika kekuasaan (untuk beberapa nama) berpengaruh pada cara konsep dibicarakan. Jadi, jika tujuan dan sasaran penelitian Anda melibatkan pemahaman dinamika budaya atau kekuasaan, analisis wacana bisa menjadi metode yang ampuh.

Karena ada banyak pengaruh sosial dalam cara kita berbicara satu sama lain, potensi penggunaan analisis wacana menjadi sangat luas. Tentu saja, ini juga berarti penting untuk memiliki pertanyaan penelitian yang sangat spesifik (atau pertanyaan) dalam pikiran saat menganalisis data Anda dan mencari pola dan tema, atau Anda mungkin akan terjebak dalam lubang kelinci yang berkelok-kelok.

Analisis wacana juga bisa sangat memakan waktu karena Anda perlu mengambil sampel data hingga titik jenuh – dengan kata lain, hingga tidak ada informasi dan wawasan baru yang muncul. Tapi ini, tentu saja, bagian dari apa yang membuat analisis wacana menjadi teknik yang ampuh. Jadi, ingatlah faktor-faktor ini saat mempertimbangkan metode ADK ini.

Baca Juga:  7 Cara Meningkatkan Hemoglobin Dengan Cepat Secara Alami

Metode ADK 4: Analisis Tematik

Analisis tematik melihat pola makna dalam kumpulan data – misalnya, serangkaian wawancara atau transkrip kelompok fokus. Tapi apa sebenarnya arti… itu? Nah, analisis tematik mengambil kumpulan data (yang seringkali cukup besar) dan mengelompokkannya menurut kesamaan – dengan kata lain, tema. Tema-tema ini membantu kami memahami konten dan memperoleh maknanya.

Mari kita lihat contohnya.

Dengan analisis tematik, Anda dapat menganalisis 100 ulasan tentang restoran sushi populer untuk mengetahui pendapat pelanggan tentang tempat tersebut. Dengan meninjau data, Anda kemudian akan mengidentifikasi tema yang muncul berulang kali dalam data – misalnya, “bahan segar” atau “staf menunggu dengan ramah“.

Jadi, seperti yang Anda lihat, analisis tematik bisa sangat berguna untuk mencari tahu tentang pengalaman, pandangan, dan opini orang. Oleh karena itu, jika tujuan dan sasaran penelitian Anda melibatkan pemahaman pengalaman atau pandangan orang tentang sesuatu, analisis tematik bisa menjadi pilihan yang bagus.

Karena analisis tematik adalah proses eksplorasi, bukan hal yang aneh jika pertanyaan penelitian Anda berkembang, atau bahkan berubah seiring kemajuan Anda melalui analisis. Meskipun hal ini wajar dalam penelitian eksplorasi, hal ini juga dapat dilihat sebagai kerugian karena hal ini berarti bahwa data perlu ditinjau ulang setiap kali pertanyaan penelitian disesuaikan. Dengan kata lain, analisis tematik bisa sangat memakan waktu – tetapi untuk alasan yang bagus. Jadi, ingatlah ini jika Anda memilih untuk menggunakan analisis tematik untuk proyek Anda dan menganggarkan waktu ekstra untuk penyesuaian yang tidak terduga.

Metode ADK 5: Teori beralas (TB)

Teori Beralas adalah metode analisis kualitatif yang kuat di mana tujuannya adalah untuk membuat teori (atau teori) baru menggunakan data yang ada, melalui serangkaian “tes” dan “revisi.” Misalnya, Anda dapat mencoba mengembangkan teori tentang faktor-faktor apa yang memengaruhi siswa untuk membaca menonton video YouTube tentang analisis kualitatif … Yang penting dengan teori dasar adalah Anda masuk ke analisis dengan pikiran terbuka dan membiarkan data berbicara sendiri – daripada menyeret hipotesis atau teori yang ada ke dalam analisis Anda. Dengan kata lain, analisis Anda harus berkembang dari bawah ke atas (karena itulah namanya)…

Dalam Teori Beralas, Anda mulai dengan pertanyaan umum umum tentang populasi tertentu – misalnya, mahasiswa pascasarjana. Kemudian Anda mulai menganalisis sampel kecil – misalnya, lima mahasiswa pascasarjana di sebuah departemen di sebuah universitas. Idealnya, sampel ini harus cukup mewakili populasi yang lebih luas. Anda kemudian akan mewawancarai siswa ini untuk mengidentifikasi faktor apa yang mengarahkan mereka untuk menonton video.

Setelah menganalisis data wawancara, hipotesis atau pola umum dapat muncul. Misalnya, Anda mungkin memperhatikan bahwa mahasiswa pascasarjana lebih cenderung membaca posting tentang metode kualitatif jika mereka baru memulai perjalanan disertasi, atau jika mereka memiliki tes mendatang tentang metode penelitian.

Dari sini, Anda akan mencari sampel kecil lainnya – misalnya, lima mahasiswa pascasarjana lainnya di departemen yang berbeda – dan melihat apakah pola atau hipotesis ini berlaku untuk mereka. Jika tidak, Anda akan mencari kesamaan dan menyesuaikan teori Anda dengan itu. Seiring proses ini berlanjut, teori berkembang. Yang penting dengan grounded theory adalah bahwa teori tersebut berkembang dari data – bukan dari beberapa gagasan yang terbentuk sebelumnya. Anda harus membiarkan data berbicara sendiri.

Lantas, apa saja kekurangan dari grounded theory? Beberapa orang berpendapat bahwa ada sirkularitas yang rumit pada Teori Beralas. Agar dapat berhasil, pada prinsipnya Anda harus mengetahui sesedikit mungkin mengenai pertanyaan penelitian dan populasi, sehingga Anda mengurangi bias dalam interpretasi Anda. Namun, dalam banyak situasi, juga dianggap tidak bijaksana untuk mendekati pertanyaan penelitian tanpa pengetahuan literatur saat ini. Dengan kata lain, ini seperti situasi “ayam atau telur”.

Terlepas dari itu, teori yang membumi tetap menjadi pilihan yang populer (dan kuat). Biasanya, ini adalah metode yang sangat berguna saat Anda meneliti topik yang benar-benar baru atau hanya memiliki sedikit penelitian tentangnya, karena ini memungkinkan Anda untuk memulai dari awal dan bekerja dari awal ke atas.

Metode ADK 6: Analisis Fenomenologi Interpretif (AFI)

AFI dirancang untuk membantu Anda memahami pengalaman pribadi dari suatu subjek (misalnya, seseorang atau sekelompok orang) yang berkenaan dengan peristiwa besar dalam hidup, pengalaman atau situasi. Peristiwa atau pengalaman ini merupakan “fenomena” atau fenomena yang membentuk huruf “F” di AFI. Fenomena ini dapat berkisar dari peristiwa yang relatif umum – seperti menjadi ibu, atau terlibat dalam kecelakaan mobil – hingga peristiwa yang sangat jarang terjadi – misalnya, pengalaman pribadi seseorang di kamp pengungsi. Jadi, AFI adalah pilihan tepat jika penelitian Anda melibatkan analisis pengalaman pribadi orang-orang tentang sesuatu yang terjadi pada mereka.

Baca Juga:  Apa Itu Seni Rupa Terapan? Apa Bedanya Dengan Seni Rupa Murni?

Penting untuk diingat bahwa AFI berpusat pada subjek. Dengan kata lain, ini difokuskan pada yang mengalami. Artinya, meskipun Anda kemungkinan besar akan menggunakan sistem pengkodean untuk mengidentifikasi kesamaan, penting untuk tidak kehilangan kedalaman pengalaman atau makna dengan mencoba mereduksi segalanya menjadi kode. Selain itu, perlu diingat bahwa karena ukuran sampel Anda umumnya akan sangat kecil dengan AFI, Anda sering kali tidak dapat menarik kesimpulan luas tentang generalisasi temuan Anda. Tapi tidak apa-apa asalkan sejalan dengan tujuan dan sasaran penelitian Anda.

Hal lain yang harus diperhatikan dengan AFI adalah bias pribadi. Sementara bias peneliti dapat menjalar ke semua bentuk penelitian, kesadaran diri sangat penting dengan AFI, karena dapat berdampak besar pada hasil.

Misalnya, seorang peneliti yang menjadi korban kejahatan sendiri dapat memasukkan perasaan frustrasi dan amarahnya sendiri ke dalam cara dia menafsirkan pengalaman seseorang yang diculik. Jadi, jika Anda akan menjalankan AFI, Anda harus sangat berhati-hati atau Anda dapat memperkeruh analisis.

Ingatlah batasan dan jebakan ini, dan Anda akan memiliki alat analisis yang canggih di gudang senjata Anda!

Bagaimana cara memilih teknik analisis yang tepat?

Sekarang, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri pertanyaan, “bagaimana Anda memilih yang benar?”

Nah, memilih metode analisis kualitatif yang tepat sangat bergantung pada tujuan, sasaran, dan pertanyaan penelitian Anda. Dengan kata lain, alat terbaik untuk pekerjaan itu bergantung pada apa yang Anda coba bangun. Sebagai contoh:

Mungkin penelitian Anda bertujuan untuk menganalisis penggunaan kata-kata dan apa yang diungkapkannya tentang niat pendongeng dan konteks budaya saat itu.
Mungkin penelitian Anda bertujuan untuk mengembangkan pemahaman tentang pengalaman pribadi unik orang-orang yang pernah mengalami peristiwa tertentu.
Atau mungkin penelitian Anda bertujuan untuk mengembangkan wawasan tentang pengaruh budaya tertentu terhadap anggotanya.
Seperti yang Anda lihat, semua tujuan penelitian ini sangat berbeda, dan oleh karena itu metode analisis yang berbeda akan cocok untuk masing-masing tujuan. Selain itu, ingatlah bahwa setiap metode memiliki kekuatan, kelemahan, dan batasan umum masing-masing. Tidak ada metode analisis tunggal yang sempurna. Oleh karena itu, sering kali masuk akal untuk mengadopsi lebih dari satu metode (ini disebut triangulasi), tetapi ini tentu saja cukup memakan waktu.

Seperti yang telah kita lihat, semua pendekatan ini menggunakan teknik pengkodean dan penghasil tema, tetapi maksud dan pendekatan dari setiap metode analisis berbeda secara substansial. Jadi, sangat penting untuk masuk ke penelitian Anda dengan maksud yang jelas sebelum Anda mulai memikirkan metode analisis (atau metode) yang akan digunakan.

Mulailah dengan meninjau tujuan, sasaran, dan pertanyaan penelitian Anda untuk menilai apa yang sebenarnya ingin Anda ketahui – kemudian pilih metode yang sesuai. Jangan pernah memilih metode hanya karena Anda suka atau memiliki pengalaman menggunakannya – metode analisis (atau metode) Anda harus selaras dengan tujuan dan sasaran penelitian Anda yang lebih luas.

Kesimpulan

Dalam posting ini, kami melihat enam metode analisis data kualitatif paling populer, yaitu:

Pertama, kami melihat analisis konten, metode langsung yang memadukan sedikit kuantitas ke dalam analisis kualitatif.
Kemudian kita melihat analisis naratif, yaitu menganalisis bagaimana cerita disampaikan.
Selanjutnya adalah analisis wacana – yaitu tentang menganalisis percakapan dan interaksi.
Kemudian kami beralih ke analisis tematik – yaitu tentang mengidentifikasi tema dan pola.
Dari sana, kami pergi ke selatan dengan teori dasar – yaitu tentang memulai dari awal dengan pertanyaan tertentu dan menggunakan data itu sendiri untuk membangun teori dalam menanggapi pertanyaan itu.
Dan terakhir, kami melihat IPA – yaitu tentang memahami pengalaman unik orang-orang tentang suatu fenomena.

Tentu saja, ini bukan satu-satunya pendekatan untuk analisis data kualitatif, tetapi ini adalah titik awal yang bagus jika Anda baru saja terjun ke dalam penelitian kualitatif untuk pertama kalinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here